English Language | Form Penggembalaan
RINGKASAN KOTBAH IBADAH RUTIN DAN IBADAH KUNJUNGAN
RINGKASAN LAINNYA

Ibadah Pendalaman Alkitab Malang, 11 April 2013 (Kamis Sore)
Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus.

Matius 28:16-20 tentang perintah untuk memberitakan injil, sama...

Ibadah Pendalaman Alkitab Surabaya, 19 Januari 2018 (Jumat Sore)
Salam sejahtera dalam kasih sayangnya TUHAN kita Yesus Kristus. Selamat malam, selamat mendengarkan firman TUHAN. Biarlah damai...

Ibadah Kaum Muda Remaja, 22 Desember 2012 (Sabtu Sore)
Salam sejahtera dalam kasih sayangnya Tuhan kita Yesus Kristus. Biarlah damai sejahtera Tuhan dilimpahkan bagi kita sekalian.

Lukas 2:...

Ibadah Persekutuan Tubuh Kristus di Kartika Graha V, 18 Juli 2013 (Kamis Sore)
Tema:
Matius 25:6
25: 6 Waktu tengah malam terdengarlah suara orang berseru: Mempelai datang! Songsonglah dia!

Satu-satunya kabar...

Ibadah Persekutuan Kartika Graha Malang II, 20 Agustus 2014 (Rabu Pagi)
Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus. Selamat pagi, selamat mendengarkan Firman Tuhan. Biarlah damai...

Ibadah Raya Surabaya, 22 Maret 2015 (Minggu Sore)
Salam sejahtera dalam kasih sayangnya Tuhan kita Yesus Kristus. Selamat malam, selamat mendengarkan firman Tuhan. Biarlah damai...

Ibadah Doa Malang, 16 Juni 2009 (Selasa Sore)
Matius 24:32-35 = NUBUAT TENTANG POHON ARA/ISRAEL.
Pohon ara ini ditampilkan dari jaman ke jaman: jaman Allah...

Ibadah Persekutuan di Poso II, 25 Mei 2011 (Rabu Pagi)
Tema: "Ingatlah akan istri Lot!"
Lukas 17: 32
17:32. Ingatlah akan isteri Lot!

= merupakan peringatan kepada ORANG YANG SUDAH SELAMAT.
Sebab, ditengah perjalanan menuju...

Ibadah Doa Malang, 10 Mei 2011 (Selasa Sore)
Matius 26:14-16
26:14. Kemudian pergilah seorang dari kedua belas murid itu, yang...

Ibadah Raya Surabaya, 18 Desember 2011 (Minggu Sore)
Penyerahan Anak
Markus 10: 13-16
10:13. Lalu orang membawa anak-anak kecil kepada Yesus, supaya Ia menjamah mereka; akan tetapi murid-murid-Nya memarahi orang-orang itu.
10:14. Ketika...

Ibadah Doa Malang, 28 Juni 2016 (Selasa Sore)
Pembicara: Pdm. Youpri Ardiantoro

Markus 11:2-7
11:2 dengan pesan: "Pergilah ke kampung yang di depanmu itu. Pada...

Ibadah Doa Malang, 09 November 2010 (Selasa Sore)
bersamaan dengan Ibadah Doa Puasa Session III
Matius 25:31-32
25:31. "Apabila Anak Manusia...

Ibadah Doa Malang, 25 Maret 2014 (Selasa Sore)
Bersamaan dengan Ibadah Doa Puasa Session III.

Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus:

Wahyu 1:10,...

Ibadah Doa Malang, 11 Oktober 2011 (Selasa Sore)
Matius 26:26-29
26:26. Dan ketika mereka sedang makan, Yesus mengambil roti, mengucap...

Ibadah Pendalaman Alkitab Surabaya, 05 November 2012 (Senin Sore)
Disertai penataran imam dan calon imam II

Salam sejahtera dalam kasih sayangnya Tuhan kita Yesus Kristus. Selamat malam, selamat...


TRANSKRIP LENGKAP

Bible Study Surabaya (Senin, 20 Oktober 2014)
Tayang: 13 Desember 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 13 Oktober 2014)
Tayang: 13 Desember 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 12 Oktober 2014)
Tayang: 24 Oktober 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Doa Surabaya (Rabu, 08 Oktober 2014)
Tayang: 18 September 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 06 Oktober 2014)
Tayang: 05 September 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 05 Oktober 2014)
Tayang: 05 September 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Doa Surabaya (Rabu, 01 Oktober 2014)
Tayang: 05 September 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 29 September 2014)
Tayang: 24 Juni 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 21 September 2014)
Tayang: 19 Mei 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Doa Surabaya (Rabu, 17 September 2014)
Tayang: 29 April 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 15 September 2014)
Tayang: 29 April 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 14 September 2014)
Tayang: 24 Maret 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 07 September 2014)
Tayang: 06 Maret 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Doa Surabaya (Rabu, 03 September 2014)
Tayang: 16 Februari 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 01 September 2014)
Tayang: 16 Februari 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 31 Agustus 2014)
Tayang: 04 Februari 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 25 Agustus 2014)
Tayang: 13 Desember 2016
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 24 Agustus 2014)
Tayang: 17 November 2016
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 17 Agustus 2014)
Tayang: 05 November 2016
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 11 Agustus 2014)
Tayang: 13 Oktober 2016
[baca transkrip] | [download file transkrip]



Untuk Koneksi Lambat, silahkan buka http://id.gptkk.org
Transkrip lengkap dari ibadah penggembalaan di Malang dan Surabaya, semuanya di bawakan oleh gembala sidang Pdt. Widjaja Hendra.

Silahkan kontak ke info@gptkk.org apabila bapak/ibu/sdr/sdri ada pertanyaan atau mungkin ingin berlangganan majalah Manna dan silahkan kirim email ke widjaja_h [at] yahoo.com apabila ingin konsultasi pribadi dengan bapak gembala
silahkan ganti tanda [at] dengan @
Cari ringkasan:   
[versi cetak]
Cari rekaman ibadah ini di: http://www.kabarmempelai.org
Ibadah Doa Surabaya, 10 November 2017 (Jumat Sore)

Salam sejahtera dalam kasih sayangnya TUHAN kita Yesus Kristus. Selamat malam, selamat mendengarkan firman TUHAN. Biarlah damai sejahtera, kasih karunia, dan bahagia senantiasa dilimpahkan TUHAN di tengah kita sekalian.

Wahyu 6: 14
6:14. Maka menyusutlah langit bagaikan gulungan kitab yang digulung dan tergeserlah gunung-gunung dan pulau-pulau dari tempatnya.

Ayat 12-17= pembukaan METERAI yang KEENAM; penghukuman yang keenam dari Allah Roh Kudus atas dunia (diterangkan mulai dari Ibadah Raya Surabaya, 24 September 2017), yaitu terjadi gempa bumi yang dahsyat.

Gempa bumi secara jasmani mengakibatkan pulau-pulau tergeser, gunung-gunung tergeser bahkan tenggelam; terjadi kegoncangan yang dahsyat (diterangkan mulai dari Ibadah Raya Surabaya, 29 Oktober 2017).
Lebih dari itu, gempa bumi yang dahsyat secara rohani adalah pengaruh dosa Babel yang membinasakan hamba/pelayan Tuhan bersama dunia ini.

Wahyu 17: 1-2, 5, 15
17:1. Lalu datanglah seorang dari ketujuh malaikat, yang membawa ketujuh cawan itu dan berkata kepadaku: "Mari ke sini, aku akan menunjukkan kepadamu putusan atas pelacur besar, yang duduk di tempat yang banyak airnya.
17:2. Dengan dia raja-raja di bumi telah berbuat cabul, dan penghuni-penghuni bumi telah mabuk oleh anggur percabulannya."
17:5. Dan pada dahinya tertulis suatu nama, suatu rahasia: "
Babel besar, ibu dari wanita-wanita pelacur dan dari kekejian bumi."
17:15. Lalu ia berkata kepadaku: "Semua air yang telah kaulihat, di mana wanita pelacur itu duduk, adalah
bangsa-bangsa dan rakyat banyak dan kaum dan bahasa.

'bangsa-bangsa dan rakyat banyak dan kaum dan bahasa' = bangsa kafir.
Sasaran dari Babel adalah bangsa kafir yang bagaikan lautan bebas--air yang banyak.

Mengapa bangsa kafir yang diduduki atau dikuasai oleh Babel?

  1. Keluaran 32: 25
    32:25. Ketika Musa melihat, bahwa bangsa itu seperti kuda terlepas dari kandang--sebab Harun telah melepaskannya, sampai menjadi buah cemooh bagi lawan mereka--

    Yang pertama: karena bangsa kafir bagaikan lautan bebas; tidak tergembala, seperti kuda terlepas dari kandang; kuda liar.

    Kalau domba tidak tergembala, ia akan menjadi kuda terlepas dari kandang; kuda liar yang maunya bebas (tidak mau dibatasi). Sehebat apapun laut--gelombangnya tinggi, indah--, tetapi kalau sampai di pantai hanya sampah dan lumpur. Itulah laut!
    Kuda liar inilah yang diduduki oleh Babel.

    Yang dibatasi di dalam penggembalaan bukan pelayanannya atau ibadah, tetapi daging yang liar--daging dengan segala hawa nafsu dan keinginannya.

    Musa naik ke gunung untuk menerima dua loh batu dan Tabernakel, tetapi bangsa Israel beribadah dengan daging yang liar--menyembah lembu emas. Bukan ibadahnya yang dibatasi, tetapi daging liarnya. Biarpun beribadah kalau dengan daging liar, tidak akan berkenan pada Tuhan.
    Jadi, jangan salah paham dengan penggembalaan!


  2. Amsal 29: 18
    29:18. Bila tidak ada wahyu, menjadi liarlah rakyat. Berbahagialah orang yang berpegang pada hukum.

    Yang kedua: karena tidak ada wahyu/pembukaan firman Allah.

    Biarpun beribadah, kalau tidak ada pembukaan rahasia firman--tidak ada firman pengajaran yang benar--, bangsa kafir akan liar.
    Segala kedudukan, kepandaian, pengetahuan, dan kekayaan tidak bisa membendung daging yang liar. Karena itu kalau tidak ada wahyu, daging akan liar.

    Tadi, kalau tidak tergembala juga tidak bisa membendung daging yang liar.

    Dua hal ini harus ada, yaitu tergembala pada wahyu/pembukaan firman.

    Daging yang liar hanya berbuat dosa sampai puncaknya dosa yaitu dosa makan minum dan kawin mengawinkan--mengarah pada Babel. Hanya wahyu yang bisa membendung daging yang liar; tadi penggembalaan yang bisa membendung daging yang liar.

Praktik bangsa kafir yang tidak tergembala, dan menolak wahyu
: masuk dalam kegerakan kuda liar, yang mengarah pada pembangunan Babel--mempelai wanita setan yang sempurna dalam kejahatan dan kenajisan--untuk dibinasakan selamanya.

Kalau daging liar dibendung--ada wahyu; firman pengajaran--, hidupnya bisa teratur, nikah teratur, ibadahnya juga teratur. Kalau tidak, hidup, nikah dan ibadahnya semaunya sendiri.

Sebaliknya, kalau bangsa kafir tergembala dan menerima pembukaan firman Allah, bangsa kafir sama dengan keledai yang tertambat pada pokok anggur yang benar sehingga menjadi sasaran Tuhan untuk dipakai dalam kegerakan Roh Kudus hujan akhir; pembangunan tubuh Kristus yang sempurna; kegerakan kuda putih, bukan kuda liar--seperti keledai yang ditunggangi Yesus masuk kota Yerusalem.
Tinggal pilih salah satu, jadi kuda liar atau keledai yang ditunggangi Yesus!

Tetapi untuk bisa ditunggangi Yesus menuju Yerusalem; dipakai dalam kegerakan kuda putih, bangsa kafir harus mengalami dua hal:

  1. Keledai 49: 11-12
    49:11. Ia akan menambatkan keledainya pada pohon anggur dan anak keledainya pada pohon anggur pilihan; ia akan mencuci pakaiannya dengan anggur dan bajunya dengan darah buah anggur.
    49:12.
    Matanya akan merah karena anggur dan giginya akan putih karena susu.

    Yang pertama: bangsa kafir harus tertambat pada pokok anggur yang benar--tergembala pada firman pengajaran yang benar--sehingga mengalami penyucian:


    1. 'ia akan mencuci pakaiannya'= pakaian; baju= perbuatan dosa; solah tingkah laku sehari-hari disucikan menjadi perbuatan benar, suci dan baik.
      Pakaian juga menunjuk pada pelayanan; pelayanan disucikan supaya kita beribadah melayani Tuhan dengan kesucian.


    2. 'Matanya akan merah karena anggur'= pandangan daging disucikan menjadi pandangan rohani, yaitu memandang Yesus sebagai Imam Besar yang duduk di sebelah kanan takhta Allah Bapa.
      Artinya: mengutamakan ibadah pelayanan sekalipun harus berkorban yang jasmani--berkorban waktu dan sebagainya. Mestinya istirahat, tetapi kita belajar, supaya nanti bisa beribadah melayani Tuhan.

      'Matanya akan merah karena anggur'= mabuk rohani= setia berkobar-kobar dalam ibadah pelayanan kepada Tuhan; sangat bergairah dalam ibadah pelayanan.


    3. 'giginya akan putih karena susu'= mulut diubahkan jadi tidak berdusta, tetapi berkata benar dan baik.
      Kalau tidak berkata dusta, akan bahagia--giginya kelihatan. Kalau dusta, hidupnya pahit getir.
      Mulai dari tidak berdusta, sampai tidak salah dalam perkataan (tidak bercela, sempurna).


    Inilah keledai yang bisa dipakai dalam pembangunan tubuh Kristus yang sempurna. Kita tergembala pada firman pengajaran yang benar--harus tertambat pada pokok anggur yang benar, bukan pada orangnya--, supaya bisa disucikan.

    Pakaiannya suci (kehidupan sehari-sehari suci, pelayanannya suci, nikahnya suci), mata disucikan (mengutamakan ibadah pelayanan sekalipun mengorbankan yang jasmani), dan mulut disucikan (berkata benar dan baik; kita bahagia, sampai tidak salah lagi dalam perkataan--sempurna--).


  2. Markus 11: 7-8
    11:7. Lalu mereka membawa keledai itu kepada Yesus, dan mengalasinya dengan pakaian mereka, kemudian Yesus naik ke atasnya.
    11:8. Banyak orang yang
    menghamparkan pakaiannya di jalan, ada pula yang menyebarkan ranting-ranting hijau yang mereka ambil dari ladang.

    'menyebarkan ranting-ranting' = makanan.

    Yang kedua: penyerahan diri sepenuh pada Tuhan; mulai dengan memberi: waktu, tenaga, keuangan, pikiran dan lain-lain--kecuali pengajaran yang benar tidak boleh dikorbankan--, sampai bisa menyerahkan seluruh hidup kepada Tuhan yaitu ditunggangi oleh Yesus.

    Kalau tidak mau ditunggangi, bagaimana bisa dipakai? Harus rela. Belajar dari menyerahkan waktu, tenaga, pikiran, uang dan lain-lain--penyerahan yang jasmani--sampai bisa menyerahkan seluruh hidup kepada Tuhan--ditunggangi oleh Tuhan.
    Yohanes 7: 6
    7:6. Maka jawab Yesus kepada mereka: "Waktu-Ku belum tiba, tetapi bagi kamu selalu ada waktu.

    'Waktu-Ku belum tiba' = Waktu Tuhan belum tiba berarti Ia belum menolong kita.
    'tetapi bagi kamu selalu ada waktu'= kalau Tuhan belum menolong--doa belum dijawab--, itu adalah kesempatan bagi kita untuk menyerahkan diri sepenuh kepada Tuhan. Kalau kita ditolong seringkali kita lupa, karena itu Tuhan seperti membiarkan kita, supaya kita bisa menyerahkan diri kepada Tuhan, untuk mengikuti kehendak Tuhan dan berserah-berseru pada-Nya.

    Berkorban untuk Tuhan jangan terlalu perhitungan tetapi jangan dengan emosi juga; harus sesuai dengan gerakan Tuhan. Kalau terlalu perhitungan seperti Yudas, nanti tidak akan dihitung oleh Tuhan.

    Kalau Tuhan belum menolong, banyak dengar firman, supaya kita tahu apa yang menjadi kehendak Tuhan. Kita juga berserah dan berseru pada Tuhan, bukan pada yang lain.

    Contoh: keluarga Betania.
    Yohanes 11: 3-6, 39-41
    11:3. Dan Lazarus yang sakit itu adalah saudaranya. Kedua perempuan itu mengirim kabar kepada Yesus: "Tuhan, dia yang Engkau kasihi, sakit."
    11:4. Ketika Yesus mendengar kabar itu, Ia berkata: "Penyakit itu tidak akan membawa kematian, tetapi akan menyatakan kemuliaan Allah, sebab oleh penyakit itu Anak Allah akan dimuliakan."
    11:5. Yesus memang mengasihi Marta dan kakaknya dan Lazarus.
    11:6. Namun setelah didengar-Nya, bahwa Lazarus sakit,
    Ia sengaja tinggal dua hari lagi di tempat, di mana Ia berada;
    11:39. Kata Yesus: "
    Angkat batu itu!" Marta, saudara orang yang meninggal itu, berkata kepada-Nya: "Tuhan, ia sudah berbau, sebab sudah empat hari ia mati."
    11:40. Jawab Yesus: "Bukankah sudah Kukatakan kepadamu: Jikalau engkau percaya engkau akan melihat kemuliaan Allah?"
    11:41. Maka mereka mengangkat batu itu. Lalu Yesus menengadah ke atas dan berkata: "Bapa, Aku mengucap syukur kepada-Mu, karena Engkau telah mendengarkan Aku.

    'Kedua perempuan itu mengirim kabar kepada Yesus'= sekarang dalam bentuk berdoa.
    'Ia sengaja tinggal dua hari lagi'= 'waktu-Ku belum tiba'. Mengapa waktu Tuhan belum tiba dan Ia biarkan Lazarus sampai mati empat hari? Tuhan mau batu keras dihancurkan dulu, baru lainnya bisa.

    Keluarga Betania diizinkan menghadapi Lazarus sakit. Lalu mereka menyampaikan kabar kepada Yesus, tetapi Tuhan tidak menolong sampai Lazarus mati empat hari.
    Mati empat hari= kebusukan, kehancuran, kemustahilan. Memang Tuhan izinkan.

    Mengapa demikian? Supaya keluarga Betania--sekarang kita--mengikuti kehendak Tuhan. Apa kehendak Tuhan? Marta yang keras hati--sekarang kita yang keras hati--harus berubah menjadi lembut hati, yaitu jujur dan percaya. Perlihatkan saja apa yang busuk! Mempertahankan sesuatu itu sama dengan keras hati. Seperti kuburan, di luar kelihatan baik, tetapi di dalam penuh kebusukan dan kehancuran. Buka semua!

    Keras hati menjadi hancur hati, jujur mengaku dan percaya. Termasuk jujur soal pengajaran; mungkin selama ini kita masih bimbang terhadap pengajaran, akibatnya tidak ada pertolongan Tuhan.

    "Saya bersyukur mendapatkan teladan, bukan hanya ajaran dari Pdt In Juwono dan Pdt Pong. Kalau hanya mengajar gampang, tetapi teladan sampai garis akhir, tetap teguh. Saya seringkali bersaksi, sampai salamnyapun tidak berubah sampai mati. Salam itu pembuka pengajaran. Ini teladan. Kalau kita masih bimbang, waktu Tuhan tidak pernah tiba."

    Mari jujur soal pengajaran! Juga jujur soal dosa-dosa. Kalau sudah jujur soal pengajaran yang benar (soal Tuhan) pasti jujur soal kesalahan. Kalau tidak jujur soal pengajaran, tidak mungkin mau mengaku dosa dan terus menyalahkan orang lain.
    Firman pengajaran yang benar, harus cocok dengan alkitab. Dari iman (pintu gerbang) sampai mempelai harus cocok dengan alkitab.

    Kalau sudah teguh dalam pengajaran, kita jelas memandang cermin dan tahu kalau kita ada salah.
    Malam ini ditunggu untuk jujur soal pengajaran dan mengaku dosa, dan percaya.
    Kemudian berserah dan berseru kepada Tuhan--jangan berharap kepada yang lain.

    Dan saat itulah waktunya Tuhan sudah tiba: yang busuk jadi harum, yang hancur jadi indah pada waktunya, yang mustahil jadi tidak mustahil, semua selesai pada waktunya. Tinggal tunggu waktu Tuhan! Ikuti apa kehendak Tuhan dan berserah-berseru pada Tuhan! Serahkan pada Tuhan!

    Sampai kalau Tuhan datang kembali, semua diubahkan menjadi sempurna seperti Dia untuk layak menyambut kedatangan-Nya kedua kali di awan-awan yang permai.

Gunakan waktu! Jangan putus asa kalau belum ditolong. Kita sekarang mengerti ternyata Tuhan mau supaya kita diubahkan lebih dulu, kita mengerti kehendak Tuhan, dan bisa berserah sepenuh pada-Nya. Saat itulah waktu Tuhan sudah tiba bagi kita.
Jangan kecewa, putus asa atau bangga akan sesuatu, tetapi hanya berserah dan berseru pada Tuhan. Ikuti maunya Tuhan, kemudian berserah dan berseru, itulah waktunya Tuhan. Semua akan menjadi indah pada waktu-Nya.

Tuhan memberkati.

kembali ke halaman sebelumnya
IBADAH RUTIN DI MALANG

Minggu jam 06:50 (Ibadah Raya)
Minggu jam 10:15 (Ibadah Sekolah Minggu)
Selasa jam 17:15 (Ibadah Pendalaman Alkitab)
Rabu jam 07:30 (Ibadah Kaum Wanita)
Kamis jam 17:15 (Ibadah Doa Penyembahan)
Sabtu jam 17:15 (Ibadah Kaum Muda Remaja)

IBADAH RUTIN DI MEDAN
Royal Room Hotel Danau Toba Internasional
Jl. Imam Bonjol Medan

Minggu, jam 19:00 (Ibadah Raya)
Senin, jam 08:00 (Ibadah Pendalaman Alkitab)
Senin, jam 17:30 (Ibadah Pendalaman Alkitab)

IBADAH RUTIN DI SURABAYA

Minggu jam 09:30 (Ibadah Sekolah Minggu)
Minggu jam 10:55 (Ibadah Raya)
Rabu jam 17:30 (Ibadah Pendalaman Alkitab)
Jumat jam 17:30 (Ibadah Doa Penyembahan)


IBADAH RUTIN DI JAKARTA
Jl. Patra Kuningan XIV no.4
Jakarta Selatan
Sabtu, jam 09:00 (Ibadah Pendalaman Alkitab)

IBADAH KUNJUNGAN
  • 07-08 Maret 2018
    (Ibadah Kunjungan di Ambon)

  • 20-21 Maret 2018
    (Ibadah Kunjungan di Manokwari)

  • 10-12 April 2018
    (Ibadah Kunjungan di Medan)

  • 01-02 Mei 2018
    (Ibadah Kunjungan di Malaka, Malaysia)

  • 29-30 Mei 2018
    (Ibadah Persekutuan di Square Ballroom Surabaya)

  • September 2018
    (Ibadah Persekutuan di Malang)

All Right Reserved Gereja Pantekosta Tabernakel "KRISTUS KASIH"
Jln. Simpang Borobudur 27 Malang | Telp: (0341) 496949 | Fax: (0341) 476751 » Lihat Peta Gereja Kami di Malang
Jln. WR Supratman 4 Surabaya | Telp. 08123300378 » Lihat Peta Gereja Kami di Surabaya
hubungi kami | email: info@gptkk.org | sitemap | top