English Language | Form Penggembalaan
RINGKASAN KOTBAH IBADAH RUTIN DAN IBADAH KUNJUNGAN
RINGKASAN LAINNYA

Ibadah Pendalaman Alkitab Malang, 24 Juli 2014 (Kamis Sore)
Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus.

Wahyu 1:9-20 adalah tentang penglihatan rasul...

Ibadah Paskah Kaum Muda Remaja Malang, 11 April 2015 (Sabtu Sore)
Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus.

Lukas 9:1-2
9:1 Maka Yesus memanggil kedua belas...

Ibadah Doa Malam Session II Malang, 11 Oktober 2011 (Rabu Dini Hari)
Yohanes 4:23-24
4:23 Tetapi saatnya akan datang dan sudah tiba sekarang, bahwa penyembah-penyembah benar akan menyembah...

Ibadah Raya Surabaya, 30 Juni 2013 (Minggu Sore)
Salam sejahtera dalam kasih sayangnya Tuhan kita Yesus Kristus. Selamat malam, selamat mendengarkan Firman Tuhan. Biarlah damai...

Ibadah Doa Malang, 17 Maret 2009 (Selasa Sore)
Digabung dengan Ibadah Doa Puasa Session III

Matius 24: 29-31 adalah keadaan pada waktu...

Ibadah Doa Surabaya, 18 Februari 2015 (Rabu Sore)
Bersamaan dengan penataran imam dan calon imam III

Salam sejahtera dalam kasih sayangnya Tuhan kita Yesus Kristus. Selamat...

Ibadah Doa Malang, 10 November 2009 (Selasa Sore)
bersamaan dengan Penataran Imam-imam dan Calon Imam

Matius 24:36-44 menunjuk pada nubuat ketujuh,...

Ibadah Raya Surabaya, 02 April 2017 (Minggu Siang)
Bersamaan dengan Penataran Calon Imam Dan Imam-Imam I

Salam sejahtera dalam kasih sayangnya TUHAN kita Yesus Kristus. Selamat siang,...

Ibadah Doa Malang, 18 September 2012 (Selasa Sore)
bersamaan dengan Ibadah Doa Puasa Session III

Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus.

...

Ibadah Pendalaman Alkitab Malang, 09 Juli 2015 (Kamis Sore)
Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus.

Wahyu 3:7-13 tentang sidang jemaat di Filadelfia.

Ibadah Raya Surabaya, 28 Desember 2014 (Minggu Sore)
Salam sejahtera dalam kasih sayangnya Tuhan kita Yesus Kristus. Selamat malam, selamat mendengarkan Firman Tuhan. Biarlah damai...

Ibadah Pendalaman Alkitab Malang, 30 Agustus 2012 (Kamis Sore)
Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus. Matius 27 secara keseluruhan menunjuk 7 percikan...

Ibadah Raya Malang, 23 September 2012 (Minggu Pagi)
Matius 27:51-56 adalah tentang mujzat-mujizat pada saat kematian Yesus.
Jangan takut pada pengalaman kematian bersama...

Ibadah Raya Malang, 20 November 2016 (Minggu Pagi)
Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus.

Wahyu 4:8a
4:8 Dan keempat makhluk itu...

Ibadah Raya Surabaya, 01 Januari 2017 (Minggu Sore)
Salam sejahtera dalam kasih sayangnya TUHAN kita Yesus Kristus. Selamat malam, selamat mendengarkan firman TUHAN. Biarlah kasih...


TRANSKRIP LENGKAP

Umum Surabaya (Minggu Sore, 12 Oktober 2014)
Tayang: 24 Oktober 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Doa Surabaya (Rabu, 08 Oktober 2014)
Tayang: 18 September 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 06 Oktober 2014)
Tayang: 05 September 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 05 Oktober 2014)
Tayang: 05 September 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Doa Surabaya (Rabu, 01 Oktober 2014)
Tayang: 05 September 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 29 September 2014)
Tayang: 24 Juni 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 21 September 2014)
Tayang: 19 Mei 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Doa Surabaya (Rabu, 17 September 2014)
Tayang: 29 April 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 15 September 2014)
Tayang: 29 April 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 14 September 2014)
Tayang: 24 Maret 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 07 September 2014)
Tayang: 06 Maret 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Doa Surabaya (Rabu, 03 September 2014)
Tayang: 16 Februari 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 01 September 2014)
Tayang: 16 Februari 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 31 Agustus 2014)
Tayang: 04 Februari 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 25 Agustus 2014)
Tayang: 13 Desember 2016
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 24 Agustus 2014)
Tayang: 17 November 2016
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 17 Agustus 2014)
Tayang: 05 November 2016
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 11 Agustus 2014)
Tayang: 13 Oktober 2016
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 10 Agustus 2014)
Tayang: 24 September 2016
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Doa Surabaya (Rabu, 06 Agustus 2014)
Tayang: 20 September 2016
[baca transkrip] | [download file transkrip]



Untuk Koneksi Lambat, silahkan buka http://id.gptkk.org
Transkrip lengkap dari ibadah penggembalaan di Malang dan Surabaya, semuanya di bawakan oleh gembala sidang Pdt. Widjaja Hendra.

Silahkan kontak ke info@gptkk.org apabila bapak/ibu/sdr/sdri ada pertanyaan atau mungkin ingin berlangganan majalah Manna dan silahkan kirim email ke widjaja_h [at] yahoo.com apabila ingin konsultasi pribadi dengan bapak gembala
silahkan ganti tanda [at] dengan @
Cari ringkasan:   
[versi cetak]
Cari rekaman ibadah ini di: http://www.kabarmempelai.org
Ibadah Raya Surabaya, 10 Oktober 2010 (Minggu Sore)

Penyerahan Anak
Markus 10: 13-16
10:13. Lalu orang membawa anak-anak kecil kepada Yesus, supaya Ia menjamah mereka; akan tetapi murid-murid-Nya memarahi orang-orang itu.
10:14. Ketika Yesus melihat hal itu, Ia marah dan berkata kepada mereka: "Biarkan anak-anak itu datang kepada-Ku, jangan menghalang-halangi mereka, sebab
orang-orang yang seperti itulah yang empunya Kerajaan Allah.
10:15. Aku berkata kepadamu: Sesungguhnya barangsiapa tidak menyambut Kerajaan Allah seperti seorang anak kecil, ia tidak akan masuk ke dalamnya."
10:16. Lalu
Ia memeluk anak-anak itu dan sambil meletakkan tangan-Nya atas mereka Ia memberkati mereka.

ay. 13= 'membawa anak-anak kecil kepada Yesus, supaya Ia menjamah mereka'= penyerahan anak merupakan kebutuhan, supaya Tuhan menjamah anak-anak.
Kalau Tuhan menjamah, tidak ada tempat bagi setan untuk menjamah.

Penyerahan diri ini bukan hanya waktu kecil saja, tapi juga lewat ibadah pelayanan kepada Tuhan, dimana kita mengalami jamahan Tangan Tuhan lewat kuasa Firman Tuhan dan urapan Roh Kudus.

ay. 13= 'murid-murid-Nya memarahi orang-orang itu'= banyak halangan untuk bisa beribadah dan melayani Tuhan. Disini, yang menjadi halangan adalah orang tua.
Dan sebaliknya, anak kecil jangan sampai menjadi halangan bagi orang tua untuk beribadah.

Kalau kita terhalang untuk beribadah melayani Tuhan, artinya kita terlepas dari jamahan Tangan Tuhan dan ada kesempatan bagi setan untuk menjamah dan mempermainkan hidup kita, sampai menghancurkan hidup kita, baik tua maupun muda.

Sebab itu, biarlah kita tidak terhalang dalam ibadah pelayanan, supaya kita bisa disucikan dan diubahkan sampai menjadi seperti anak kecil. Salah satu tabiat anak kecil adalah jujur. Mulai dengan jujur dalam pengajaran yang benar dan jujur dalam segala sesuatu.

Dengan demikian, posisi kita ada dalam pelukan Tangan Tuhan (ay. 16). Dan Tuhan memberkati, melindungi, membahagiakan dan menyucikan/mengubahkan hidup kita sampai satu waktu tidak bercacat cela, sehingga kita benar-benar menjadi yang empunya kerajaan Surga (ay. 14).

Ibadah Raya
Matius 25: 14-15= kalau kita yang tadinya manusia berdosa, bisa melayani Tuhan, itu adalah kemurahan dan keadilan Tuhan. Dan ini tidak bisa ditukar dengan apapun, sebab ini seharga dengan Darah Yesus.

Sebab itu, yang belum melayani, biarlah bisa melayani. Dan yang sudah melayani, HARUS SUNGGUH-SUNGGUH dalam pelayanan, sebab sekalipun sudah melayani, masih bisa dicampakkan dalam kegelapan yang paling gelap (ay. 30).

25:30. Dan campakkanlah hamba yang tidak berguna itu ke dalam kegelapan yang paling gelap. Di sanalah akan terdapat ratap dan kertak gigi."

Malam ini, kita membahas contoh kehidupan yang sudah mapan secara rohani, tapi dicampakkan dalam kegelapan paling gelap, penuh ratapan dan air mata, yaitu Esau.

Ibrani 12: 16-17
12:16. Janganlah ada orang yang menjadi cabul atau yang mempunyai nafsu yang rendah seperti Esau, yang menjual hak kesulungannya untuk sepiring makanan.
12:17. Sebab kamu tahu, bahwa kemudian, ketika ia hendak menerima berkat itu, ia ditolak, sebab ia
tidak beroleh kesempatan untuk memperbaiki kesalahannya, sekalipun ia mencarinya dengan mencucurkan air mata.

Kejadian 25: 25-27
25:25. Keluarlah yang pertama, warnanya merah, seluruh tubuhnya seperti jubah berbulu; sebab itu ia dinamai Esau.
25:26. Sesudah itu keluarlah adiknya; tangannya memegang tumit Esau, sebab itu ia dinamai Yakub. Ishak berumur enam puluh tahun pada waktu mereka lahir.
25:27. Lalu bertambah besarlah kedua anak itu:
Esau menjadi seorang yang pandai berburu, seorang yang suka tinggal di padang, tetapi Yakub adalah seorang yang tenang, yang suka tinggal di kemah.

Esau ketika lahir punya tanda-tanda:
  • warna merah= tanda darah= orang bertobat.
  • tubuhnya seperti jubah berbulu= hidup dalam urapan Roh Kudus/memiliki karunia-karunia Roh Kudus. Dan artinya sekarang, punya jabatan pelayanan.
  • anak sulung= mmemiliki hak kesulungan, yaitu hak untuk menikah. Artinya sekarang adalah hak untuk masuk dalam nikah rohani di awan-awan yang permai.

    Wahyu 19: 9
    19:9. Lalu ia berkata kepadaku: "Tuliskanlah: Berbahagialah mereka yang diundang ke perjamuan kawin Anak Domba." Katanya lagi kepadaku: "Perkataan ini adalah benar, perkataan-perkataan dari Allah."

    Hak sulung juga merupakan hak untuk mewarisi kerajaan Surga.
Jadi Esau adalah gambaran kehidupan kristen yang sudah lahir baru dan melayani Tuhan.

ay. 27= kesalahan Esau, yaitu: Esau beribadah dan melayani Tuhan dengan SISTEM BERBURU di padang.

Ini artinya, Esau tidak suka tinggal dikemah= tidak tergembala.
Sistem berburu adalah mengejar daging, tapi tidak pernah mengalami kepuasan.

Sistem pelayanan yang benar adalah seperti Yakub yang tinggal di kemah.
Dan hasilnya, Yakub bisa mendapatkan hak kesulungan sampai mewarisi kerajaan Surga, tidak ada lagi air mata.

Sebaliknya, Esau justru mencucurkan air mata.

PRAKTIK TIDAK TERGEMBALA
  1. Kejadian 25: 29, 34
    25:29. Pada suatu kali Yakub sedang memasak sesuatu, lalu datanglah Esau dengan lelah dari padang.
    25:34. Lalu Yakub memberikan roti dan masakan kacang merah itu kepada Esau; ia makan dan minum, lalu berdiri dan pergi. Demikianlah
    Esau memandang ringan hak kesulungan itu.

    Praktik pertama: menukar hak kesulungan dengan sepiring kacang merah= memandang ringan hak kesulungan.

    Ibrani 12: 16
    12:16. Janganlah ada orang yang menjadi cabul atau yang mempunyai nafsu yang rendah seperti Esau, yang menjual hak kesulungannya untuk sepiring makanan.

    Memandang ringan hak kesulungan= menjual hak kesullungan= mempunyai nafsu rendah= CABUL, yang artinya:
    • Yakobus 1: 18
      1:18. Atas kehendak-Nya sendiri Ia telah menjadikan kita oleh firman kebenaran, supaya kita pada tingkat yang tertentu menjadi anak sulung di antara semua ciptaan-Nya.

      Kehidupan yang punya hak sulung adalah kehidupan yang mengalami penyucian oleh Firman pengajaran yang benar.

      Jadi, menjual hak sulung artinya adalah menolak Firman pengajaran yang benar= menolak Firman penyucian.
    • Dalam Tabernakel, penyucian ini adalah ruangan suci.
      Esau sudah ada di halaman Tabernakel, tapi ia tidak mau masuk ke ruangan suci (menolak penyucian).

      Jadi, menjual hak sulung artinya adalah meringankan/tidak tekun dalam ibadah pendalaman Alkitab dan perjamuan suci yang menyucikan kita.
      Dalam Tabernakel, ini terkena pada meja roti sajian (http://www.gptkk.org/tabernakel_meja+roti+sajian.html).

      Akibatnya, tetap mempertahankan dosa, tetap hidup dalam dosa sampai puncaknya dosa.
      Kalau dosa-dosa tidak disucikan, maka dosa itu akan berkembang sampai puncaknya dosa (makan minum dan kawin mengawinkan).

      Kalau kita MAU TEKUN dalam ibadah pendalaman Alkitab dan perjamuan suci, kita akan mengalami penyuciban terus menerus sampai satu waktu kita disempurnakan.

      SEMAKIN KITA DISUCIKAN, AIRMATA KITA AKAN MAKIN DIHAPUS. Sampai dosa tidak ada lagi, airmata kitapun tidak ada lagi.
  1. Kejadian 26: 34-35
    26:34. Ketika Esau telah berumur empat puluh tahun, ia mengambil Yudit, anak Beeri orang Het, dan Basmat, anak Elon orang Het, menjadi isterinya.
    26:35. Kedua perempuan itu
    menimbulkan kepedihan hati bagi Ishak dan bagi Ribka.

    Kejadian 24: 2-3
    24:2. Berkatalah Abraham kepada hambanya yang paling tua dalam rumahnya, yang menjadi kuasa atas segala kepunyaannya, katanya: "Baiklah letakkan tanganmu di bawah pangkal pahaku,
    24:3. supaya aku mengambil sumpahmu demi TUHAN, Allah yang empunya langit dan yang empunya bumi, bahwa
    engkau tidak akan mengambil untuk anakku seorang isteri dari antara perempuan Kanaan yang di antaranya aku diam.

    Orang Het= orang Kanaan. Dan orang ini yang tidak boleh diambil sebagai istri.

    Esau berumur 40 tahun.
    40= perobekan daging.
    Artinya, praktik kedua: Esau menolak perobekan daging dan melakukan kawin campur dengan orang-orang diluar Tuhan. Dan ini juga bisa dalam bentuk melakukan hal-hal yang tidak sesuai dengan kehendak Tuhan.

    Perobekan daging ini dalam Tabernakel terkena pada mezbah dupa emas (http://www.gptkk.org/tabernakel_mezbah+dupa+emas.html).
    Kalau menolak perobekan daging, artinya sekarang adalah meringankan ibadah doa penyembahan.

    Akibatnya, tidak mengalami keubahan hidup, tetap manusia daging, yaitu tidak taat dengar-dengaran pada Firman Tuhan.

    Kalau tidak taat dengar-dengaran pada Firman, hanya akan memedihkan sesama, seperti Esau yang memedihkan hati orang tuanya.
    Dan bukan hanya memedihkan hati sesama, tapi juga memilukan hati Tuhan.

    Kejadian 6: 2, 5-6
    6:2. maka anak-anak Allah melihat, bahwa anak-anak perempuan manusia itu cantik-cantik, lalu mereka mengambil isteri dari antara perempuan-perempuan itu, siapa saja yang disukai mereka.
    6:5. Ketika dilihat TUHAN, bahwa kejahatan manusia besar di bumi dan bahwa segala kecenderungan hatinya selalu membuahkan kejahatan semata-mata,
    6:6. maka menyesallah TUHAN, bahwa Ia telah menjadikan manusia di bumi, dan
    hal itu memilukan hati-Nya.

    ay. 2= 'mereka mengambil isteri'= seperti tindakan Esau yang mengambil istri dari orang Het.

    Kalau memedihkan hati sesama dan memilukan hati Tuhan, maka hidup itu akan PEDIH DAN PILU, penuh dengan air mata.

    Biarlah hari-hari ini kita mengalami perobekan daging lewat doa penyembahan dan menjadi kehidupan yang taat dengar-dengaran pada Firman. Dan kalau kita bisa memuaskan sesama dan Tuhan, kita akan MENGALAMI KEBAHAGIAAN DAN KEPUASAN DARI TUHAN.

  2. Kejadian 27: 15
    27:15. Kemudian Ribka mengambil pakaian yang indah kepunyaan Esau, anak sulungnya, pakaian yang disimpannya di rumah, lalu disuruhnyalah dikenakan oleh Yakub, anak bungsunya.

    Praktik ketiga: Esau kehilangan pakaian indah.
    Pakaian indah= jabatan dan karunia Roh Kudus (talenta).

    ay. 15= kalau suka berburu, maka pakaian indahnya akan ditinggal. Mungkin pakaian indah itu bisa dipakai lagi. Tapi satu waktu, pakaian itu tidak bisa dipakai lagi, seperti saat Yakub memakai pakaian indah dari Esau dan Esau tidak bisa mengenakannya kembali.

    Yudas juga diganti oleh Matias, dan Yudas tidak bisa kembali lagi.
    Kalau pakaian indah dibuang, hidup itu akan telanjang!

    Meninggalkan pakaian indah, artinya sekarang:
    • tidak setia, bahkan meninggalkan jabatan pelayanan karena perkara-perkara daging/perkara dunia.
      Jangan sampai perkara-perkara dunia menghalangi pelayanan kita,

    • dalam Tabernakel, pelayanan ini terkena pada pelita emas
      (http://www.gptkk.org/tabernakel_pelita+emas.html), artinya meringankan ibadah raya.

      Dalam ibadah raya, ada urapan Roh Kudus yang memberikan urapan dan karunia Roh Kudus yang makin meningkat. Bahkan jabatan kita akan makin di permanenkan, tidak bisa direbut oleh siapapun.

    Kalau kita tekun dalam ibadah raya (ada pelita menyala dalam ruangan suci), maka kita akan bisa melihat 2 alat lain dalam ruangan suci, sehingga kita bisa mulai tekun dalam ibadah pendalaman Alkitab dan ibadah doa penyembahan.

    Kalau kehilangan pakaian indah, kehidupan itu akan KEHILANGAN MASA DEPAN YANG INDAH, bahkan dipermalukan dan penuh ratap tangis.

    Tapi kalau ada pakaian indah, kita bisa MEMPEROLEH MASA DEPAN YANG INDAH.
Kejadian 27: 30, 33-34
27:30. Setelah Ishak selesai memberkati Yakub, dan baru saja Yakub keluar meninggalkan Ishak, ayahnya, pulanglah Esau, kakaknya, dari berburu.
27:33. Lalu terkejutlah Ishak dengan sangat serta berkata: "Siapakah gerangan dia, yang memburu binatang itu dan yang telah membawanya kepadaku? Aku telah memakan semuanya, sebelum engkau datang, dan telah memberkati dia; dan dia akan tetap orang yang diberkati."
27:34. Sesudah Esau mendengar perkataan ayahnya itu,
meraung-raunglah ia dengan sangat keras dalam kepedihan hatinya serta berkata kepada ayahnya: "Berkatilah aku ini juga, ya bapa!"

Ibrani 12: 16-17
12:16. Janganlah ada orang yang menjadi cabul atau yang mempunyai nafsu yang rendah seperti Esau, yang menjual hak kesulungannya untuk sepiring makanan.
12:17. Sebab kamu tahu, bahwa kemudian, ketika ia hendak menerima berkat itu, ia ditolak, sebab
ia tidak beroleh kesempatan untuk memperbaiki kesalahannya, sekalipun ia mencarinya dengan mencucurkan air mata.

Akibat terakhir dari kehidupan yang tidak tergembala adalah meraung-raung dengan keras, sampai dicampakkan dalam kegelapan paling gelap yang penuh dengan ratap tangis dan kertak gigi.

Sikap yang benar adalah TERGEMBALA seperti Yakub= tekun dalam 3 macam ibadah pokok.
Setelah kita jadi pelayan Tuhan, JANGAN BERBURU seperti Esau, tapi biarlah kita tinggal tenang dalam kemah seperti Yakub.
  • Ketekunan dalam ibadah raya= kita mendapat urapan dan karunia Roh Kudus.
  • Ketekunan dalam ibadah pendalaman Alkitab dan perjamuan suci= kita mengalami penyucian.
  • Ketekunan dalam ibadah doa = kita dibaharui.
Kalau tekun tergembala, posisi kita ada dalam Tangan Tuhan sebagai Gembala Agung. Dan hasilnya:
Yesaya 40: 11
40:11. Seperti seorang gembala Ia menggembalakan kawanan ternak-Nya dan menghimpunkannya dengan tangan-Nya; anak-anak domba dipangku-Nya, induk-induk domba dituntun-Nya dengan hati-hati.
  • 'menghimpunkannya dengan tangan-Nya'= Tangan kasih Gembala Agung memeluk kita. Artinya:
    1. menyatukan/menghimpunkan kita dalam kasih dan damai sejahtera supaya tidak tercerai berai.
    2. memelihara dan melindungi kita.

  • 'anak-anak domba dipangku-Nya'= Tangan Gembala Agung memangku kita, artinya:
    1. Gembala Agung menanggung segala letih lesu dan beban berat kita, sehingga kita mengalami kelegaan.
    2. mampu menyelesaikan segala masalah kita tepat pada waktunya.

  • 'domba dituntun-Nya'= Tangan Gembala Agung menuntun kita ke masa depan yang indah sampai ke Yerusalem baru dan tidak ada lagi air mata.

    Wahyu 7: 17
    7:17. Sebab Anak Domba yang di tengah-tengah takhta itu, akan menggembalakan mereka dan akan menuntun mereka ke mata air kehidupan. Dan Allah akan menghapus segala air mata dari mata mereka."
Tuhan memberkati.

kembali ke halaman sebelumnya
IBADAH RUTIN DI MALANG

Minggu jam 06:50 (Ibadah Raya)
Minggu jam 10:15 (Ibadah Sekolah Minggu)
Selasa jam 17:15 (Ibadah Pendalaman Alkitab)
Rabu jam 07:30 (Ibadah Kaum Wanita)
Kamis jam 17:15 (Ibadah Doa Penyembahan)
Sabtu jam 17:15 (Ibadah Kaum Muda Remaja)

IBADAH RUTIN DI MEDAN
Royal Room Hotel Danau Toba Internasional
Jl. Imam Bonjol Medan

Minggu, jam 19:00 (Ibadah Raya)
Senin, jam 08:00 (Ibadah Pendalaman Alkitab)
Senin, jam 17:30 (Ibadah Pendalaman Alkitab)

IBADAH RUTIN DI SURABAYA

Minggu jam 09:30 (Ibadah Sekolah Minggu)
Minggu jam 10:55 (Ibadah Raya)
Rabu jam 17:30 (Ibadah Pendalaman Alkitab)
Jumat jam 17:30 (Ibadah Doa Penyembahan)


IBADAH RUTIN DI JAKARTA
Jl. Patra Kuningan XIV no.4
Jakarta Selatan
Sabtu, jam 09:00 (Ibadah Pendalaman Alkitab)

IBADAH KUNJUNGAN
  • 13 Desember 2017
    (Ibadah Natal di Mojoagung)

  • 22 Desember 2017
    (Ibadah Natal di Hotel Sun Palace Trowulan (Pagi))

  • 24 Desember 2017
    (Ibadah Natal di Hotel Kartika Graha Malang)

  • 25 Desember 2017
    (Ibadah Natal di Square Ballroom Surabaya)

  • 16 Januari 2018
    (Ibadah Kunjungan di Ciawi (Pagi-Sore))

  • 17-18 Januari 2018
    (Ibadah Kunjungan di Jakarta)

All Right Reserved Gereja Pantekosta Tabernakel "KRISTUS KASIH"
Jln. Simpang Borobudur 27 Malang | Telp: (0341) 496949 | Fax: (0341) 476751 » Lihat Peta Gereja Kami di Malang
Jln. WR Supratman 4 Surabaya | Telp. 08123300378 » Lihat Peta Gereja Kami di Surabaya
hubungi kami | email: info@gptkk.org | sitemap | top