Ibadah Kaum Muda Remaja Malang, 17 Januari 2015 (Sabtu Sore)

Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus.

Lukas 8 menunjuk pada Pelita Emas. Dalam Lukas 8 terdapat 7 cerita yang menunjuk pada 7 lampu pada Pelita Emas:
  1. Perempuan-perempuan yang melayani Yesus (Lukas 8:1-3).
  2. Perumpamaan tentang seorang penabur (Lukas 8:4-15).
  3. Perumpamaan tentang pelita (Lukas 8:16-18).
  4. Yesus dan sanak saudara-Nya (Lukas 8:19-21).
  5. Angin ribut diredakan (Lukas 8:22-25).
  6. Yesus mengusir roh jahat dari orang Gerasa (Lukas 8:26-39).
  7. Yesus membangkitkan anak Yairus dan menyembuhkan seorang perempuan yang sakit pendarahan (Lukas 8:40-56).

Kita membahas cerita kelima: angin ribut diredakan.
Lukas 8:22-25
8:22 Pada suatu hari Yesus naik ke dalam perahu bersama-sama dengan murid-murid-Nya, dan Ia berkata kepada mereka: “Marilah kita bertolak ke seberang danau.” Lalu bertolaklah mereka.
8:23 Dan ketika mereka sedang berlayar, Yesus tertidur. Sekonyong-konyong turunlah taufan ke danau, sehingga perahu itu kemasukan air dan mereka berada dalam bahaya.
8:24 Maka datanglah murid-murid-Nya membangunkan Dia, katanya: “Guru, Guru, kita binasa!” Iapun bangun, lalu menghardik angin dan air yang mengamuk itu. Dan angin dan air itupun reda dan danau itu menjadi teduh.
8:25 Lalu kata-Nya kepada mereka: “Di manakah kepercayaanmu?” Maka takutlah mereka dan heran, lalu berkata seorang kepada yang lain: “Siapa gerangan orang ini, sehingga Ia memberi perintah kepada angin dan air dan mereka taat kepada-Nya?”

Tuhan mengajak murid-murid naik perahu dan bertolak ke seberang danau. Ini menunjuk tentang kerinduan Tuhan supaya kita bisa menggunakan tubuh ini untuk beribadah dan melayani Dia.

Yohanes 6:63
6:63 Rohlah yang memberi hidup, daging sama sekali tidak berguna. Perkataan-perkataan yang Kukatakan kepadamu adalah roh dan hidup.

Tubuh daging ini sama sekali tidak berguna, sebab hanya berbuat dosa dan binasa selamanya.

1 Petrus 1:18-19
1:18 Sebab kamu tahu, bahwa kamu telah ditebus dari cara hidupmu yang sia-sia yang kamu warisi dari nenek moyangmu itu bukan dengan barang yang fana, bukan pula dengan perak atau emas,
1:19 melainkan dengan darah yang mahal, yaitu darah Kristus yang sama seperti darah anak domba yang tak bernoda dan tak bercacat.


Yesus membeli atau menebus kita manusia berdosa yang tidak berharga dengan darahNya yang mahal, sehingga kita bisa menjadi berharga di hadapan Tuhan, bahkan kita bisa menjadi rumah Allah.

1 Korintus 3:16-17
3:16 Tidak tahukah kamu, bahwa kamu adalah bait Allah dan bahwa Roh Allah diam di dalam kamu?
3:17 Jika ada orang yang membinasakan bait Allah, maka Allah akan membinasakan dia. Sebab bait Allah adalah kudus dan bait Allah itu ialah kamu.

Setelah kita menerima penebusan oleh darah Yesus yang mahal, maka tubuh kita menjadi rumah Allah yang sangat berharga di hadapan Tuhan dan sangat dibela oleh Tuhan. Oleh sebab itu, jangan sembarangan dengan tubuh yang adalah rumah Allah, jangan membinasakan rumah Allah dengan perbuatan jasmani (mengebut di jalan, mabuk, merokok, berbuat dosa sampai puncaknya dosa).

1 Korintus 6:19-20
6:19 Atau tidak tahukah kamu, bahwa tubuhmu adalah bait Roh Kudus yang diam di dalam kamu, Roh Kudus yang kamu peroleh dari Allah, --dan bahwa kamu bukan milik kamu sendiri?
6:20 Sebab kamu telah dibeli dan harganya telah lunas dibayar: Karena itu muliakanlah Allah dengan tubuhmu!


Kita harus menggunakan tubuh untuk memuliakan Tuhan lewat ibadah pelayanan yang berkenan kepada Tuhan.

Lukas 8:22
8:22 Pada suatu hari Yesus naik ke dalam perahu bersama-sama dengan murid-murid-Nya, dan Ia berkata kepada mereka: “Marilah kita bertolak ke seberang danau.” Lalu bertolaklah mereka.

Kerinduan Tuhan adalah supaya kita bertolak ke seberang. Artinya kerinduan Tuhan adalah supaya kita bisa beribadah melayani Tuhan dan memuliakan Tuhan sampai mencapai pelabuhan damai sejahtera, Kerajaan Surga selamanya.
Jadi, ibadah dan pelayanan kepada Tuhan adalah:
Lukas 8:23-24
8:23 Dan ketika mereka sedang berlayar, Yesus tertidur. Sekonyong-konyong turunlah taufan ke danau, sehingga perahu itu kemasukan air dan mereka berada dalam bahaya.
8:24 Maka datanglah murid-murid-Nya membangunkan Dia, katanya: “Guru, Guru, kita binasa!” Iapun bangun, lalu menghardik angin dan air yang mengamuk itu. Dan angin dan air itupun reda dan danau itu menjadi teduh.

Dalam ibadah pelayanan kepada Tuhan, kita harus menghadapi angin dan gelombang yang dahsyat yang ditiupkan oleh setan dan mengandung kuasa maut yang menenggelamkan dan membinasakan. Tenggelam artinya mulai letih besu dan berbeban berat, penuh dengan air mata dan penderitaan, kegagalan, sampai binasa selamanya.

Tetapi Tuhan tidak rela kalau kehidupan kita tenggelam dan binasa oleh angin dan gelombang yang ditiupkan oleh setan.
Bagaimana cara Tuhan menolong?

Tuhan memberkati.