Simpang Borobudur no 27 Malang
0341-496949
Salam sejahtera dalam kasih sayangnya Tuhan kita Yesus Kristus. Selamat malam, selamat mendengarkan Firman Tuhan. Biarlah damai sejahtera kasih karunia dan bahagia dari Tuhan senantiasa dilimpahkan di tengah-tengah kita sekalian.

Tema: Yohanes 10:10b
10:10b. Aku datang, supaya mereka mempunyai hidup, dan mempunyainya dalam segala kelimpahan.

Yesus datang untuk memberikan hidup dalam kelimpahan.
Mengapa Yesus harus datang untuk memberi hidup dalam kelimpahan?
Sebab setan sudah merusak bumi ini secara jasmani dan mengurung manusia secara rohani dalam dosa-dosa, sehigga tidak ada kehidupan jasmani dan rohani, tetapi hanya ada kehancuran dan kebinasaan.
Itu sebabnya, Yesus harus datang kedalam dunia untuk memberikan hidup dalam kelimpahan.

Bagaimana Yesus bisa memberikan hidup dalam kelimpahan?
Dalam injil Yohanes 10, ada 3 kali penampilan Yesus untuk memberikan hidup dalam kelimpahan:

  1. Yohanes 10: 9
    10:9. Akulah pintu; barangsiapa masuk melalui Aku, ia akan selamat dan ia akan masuk dan keluar dan menemukan padang rumput.

    Yang pertama: Yesus sebagai pintu (sudah diterangkan pada ibadah persekutuan sebelumnya).

  2. Yohanes 10: 11
    10:11. Akulah gembala yang baik. Gembala yang baik memberikan nyawanya bagi domba-dombanya;

    Yang kedua: Yesus sebagai Gmbala yang baik(sudah diterangkan pada ibadah persekutuan sebelumnya).

  3. Yohanes 10: 33, 36
    10:33. Jawab orang-orang Yahudi itu: "Bukan karena suatu pekerjaan baik maka kami mau melempari Engkau, melainkan karena Engkau menghujat Allah dan karena Engkau, sekalipun hanya seorang manusia saja, menyamakan diri-Mu dengan Allah."
    10:36. masihkah kamu berkata kepada Dia yang dikuduskan oleh Bapa dan yang telah diutus-Nya ke dalam dunia: Engkau menghujat Allah! Karena Aku telah berkata:
    Aku Anak Allah?

    Yang ketiga: Yesus sebagai Anak Allah.

Malam ini kita masih membahas yang ketiga: YESUS SEBAGAI ANAK ALLAH.

Anak Allah adalah manusia yang sama dengan Allah.

1 Yohanes 4: 8-9
4:8. Barangsiapa tidak mengasihi, ia tidak mengenal Allah, sebab Allah adalah kasih.
4:9. Dalam hal inilah kasih Allah dinyatakan di tengah-tengah kita, yaitu bahwa Allah telah mengutus Anak-Nya yang tunggal ke dalam dunia,
supaya kita hidup oleh-Nya.

= Allah adalah kasih. Jadi Anak Allah juga adalah kasih. Yesus sebagai Anak Allah membawa kasih Allah ke dalam dunia untuk memberikan hidup dalam kelimpahan.
Hidup dalam kelimpahan= hidup yang dipelihara Tuhan sampai selalu mengucap syukur pada Tuhan, hidup dalam kebangunan rohani (berkobar-kobar dan mengutamakan perkara rohani lebih dari perkara jasmani) sampai hidup kekal.

Jadi, kita bisa menerima hidup dalam segala kelimpahan lewat kasih Allah.
Sementara Yesus membawa kasih Allah, kenyataan yang ada adalah keadaan akhir jaman justru tanpa kasih Allah. Ini kenyataan yang gawat.

Matius 24: 12
24:12. Dan karena makin bertambahnya kedurhakaan, maka kasih kebanyakan orang akan menjadi dingin.

Kalau krisis kasih, hamba Tuhan dan anak Tuhan menjadi durhaka dan binasa.
Sebenarnya, ada 3 macam musim dingin(krisis rohani), yaitu:

  1. musim dingin iman= krisis iman= krisis Firman Allah,
  2. musim dingin pengharapan= krisis pengharapan= krisis Roh Kudus,
  3. musim dingin kasih= krisis kasih. Dan ini yang terbesar.

Jadi, dimulai dari krisis Firman dulu, baru krisis Roh Kudus dan kasih Allah.
Artinya: 3 hal ini tidak bisa dipisahkan satu dengan lainnya, sebab pada mulanya adalah Firman.
Roh Kudus tanpa Fir,man, bukanlah Roh Kudus, tetapi hanya emosi daging.

KRISIS IMAN= KRISIS FIRMAN
Yeremia 36: 21-23
36:21. Raja menyuruh Yehudi mengambil gulungan itu, lalu ia mengambilnya dari kamar panitera Elisama itu. Yehudi membacakannya kepada raja dan semua pemuka yang berdiri dekat raja.
36:22. Waktu itu adalah bulan yang kesembilan dan raja sedang
duduk di balai musim dingin, sementara di depannya api menyala di perapian.
36:23. Setiap kali apabila Yehudi selesai membacakan tiga empat lajur, maka raja
mengoyak-ngoyaknya dengan pisau raut, lalu dilemparkan ke dalam api yang di perapian itu, sampai seluruh gulungan itu habis dimakan apiyang di perapian itu.

Raya Yoyakhin mendengar Firman Allah, sesudah itu mengoyak dan membakar Firman Allah= tidak menghargai Firman Allah, sehingga masuk dalam musim dingin rohani.
Inilah musim dingin iman.

Praktik tidak menghargai Firman:

  1. Bilangan 21: 4-6
    21:4. Setelah mereka berangkat dari gunung Hor, berjalan ke arah Laut Teberau untuk mengelilingi tanah Edom, maka bangsa itu tidak dapat lagi menahan hati di tengah jalan.
    21:5. Lalu mereka berkata-kata melawan Allah dan Musa: "Mengapa kamu memimpin kami keluar dari Mesir? Supaya kami mati di padang gurun ini? Sebab di sini tidak ada roti dan tidak ada air, dan
    akan makanan hambar ini kami telah muak."
    21:6. Lalu TUHAN menyuruh
    ular-ular tedungke antara bangsa itu, yang memagut mereka, sehingga banyak dari orang Israel yang mati.

    Praktik tidak menghargai Firman yang pertama: muak terhadap manna(Firman penggembalaan).

    Mazmur 78: 23-25
    78:23. Maka Ia memerintahkan awan-awan dari atas, membuka pintu-pintu langit,
    78:24. menurunkan kepada mereka hujan manna untuk dimakan, dan memberikan kepada mereka gandum dari langit;
    78:25. setiap orang telah makan roti malaikat, Ia mengirimkan perbekalan kepada mereka berlimpah-limpah.

    'manna'= roti malaikat yang melimpah-limpah.
    'roti'= Firman Allah.
    'malaikat'= gembala.
    'roti malaikat'= Firman penggembalaan.
    Firman penggembalaanadalah makanan yang dipercayakan Tuhan kepada seorang gembala untuk disampaikan kepada sidang jemaat dengan setia dan terus menerus (berkesinambungan) serta diulang-ulang supaya menjadi sari-sari makanan untuk menumbuhkan kerohanian sidang jemaat sampai dewasa rohani (sempurna seperti Yesus).
    Kalau tidak mau diulang-ulang, berarti serigala.

    Kalau domba-domba makan, bukan hanya rohani yang bertumbuh, tetapi jasmani juga bertumbuh.

    Waspada!Sekarang justru banyak yang muak dengan Firman penggembalaan.
    Firman penggembalaan adalah firman yang paling murni dan sidang jemaat tidak ragu-ragu sebab tahu siapa yang menyampaikan Firman.

    Banyak gembala muak terhadap penggembalaan= tidak mau mmemberi makan sidang jemaat.
    Banyak domba muak terhadap Firman= tidak mau makan Firman penggembalaan.

    Kalau gembala dan jemaat muak terhadap penggembalaan, akan membuka kesempatan untuk dipagut ular tedung yang beracun.
    'racun ular'= dosa-dosa sampai puncaknya dosa dan ajaran-ajaran palsu.
    Racun ular ini menembus sampai jantung hatiyang membuat kering rohani dan mati rohani.
    Gejala kering rohani= perkataannya kering lewat gosip-gosip, dusta, fitnah, menghasut dan sebagainya.
    Mati rohani akan membawa pada kematian kedua, binasa untuk selamanya.

  2. Yohanes 6: 60-62, 66
    6:60. Sesudah mendengar semuanya itu banyak dari murid-murid Yesus yang berkata: "Perkataan ini keras, siapakah yang sanggup mendengarkannya?"
    6:61. Yesus yang di dalam hati-Nya tahu, bahwa murid-murid-Nya
    bersungut-sunguttentang hal itu, berkata kepada mereka: "Adakah perkataan itu menggoncangkan imanmu?
    6:62. Dan bagaimanakah, jikalau kamu melihat Anak Manusia naik ke tempat di mana Ia sebelumnya berada?
    6:66. Mulai dari waktu itu banyak murid-murid-Nya
    mengundurkan diridan tidak lagi mengikut Dia.

    Praktik tidak menghargai Firman yang kedua: bersungut-sungut saat mendengar pengajaran benar(ayat menerangkan ayat dalam Alkitab) dan Firman pengajaran yang keras.

    Bersungut-sungut= menolak Firman pengajaran benar karena kekerasan hati(mempertahankan dosa-dosa).

    Jika kita keras hati, Firman pengajaran akan lebih keras lagi, sehingga kita tidak tahan mendengarnya dan mengundurkan diri dari Firman pengajaran benar.
    Mengundurkan diri dari Firman pengajaran benar= tidak lagi mengikut Yesus, tetapi mengikuti keinginan dagingnya sendiri, sehingga mencari Firman yang tidak menyinggung dosanya.
    Kalau dibiarkan, akan mengikuti guru-guru palsuuntuk dibinasakan.
    Kalau mengikut Yesus, justru Yesus mau menyucikan dosanya.
    Kalau kita MAU MENERIMA FIRMAN PENGAJARAN BENAR DAN MAU DISUCIKAN(tidak masuk dalam krisi iman), maka Firman tidak keras lagi, tetapi Firman akan menjadi nasihat (nasihat supaya tidak berbuat dosa lagi dan memberikan jalan keluar) dan pasti terjadi mujizat.

KRISIS PENGHARAPAN= KRISIS ROH KUSUS
Kisah Rasul 2: 1-3
2:1. Ketika tiba hari Pentakosta, semua orang percaya berkumpul di satu tempat.
2:2. Tiba-tiba turunlah dari langit suatu bunyi seperti tiupan angin keras yang memenuhi seluruh rumah, di mana mereka duduk;
2:3. dan tampaklah kepada mereka lidah-lidah seperti
nyala apiyang bertebaran dan hinggap pada mereka masing-masing.

Kisah Rasul 28: 1-3
28:1. Setelah kami tiba dengan selamat di pantai, barulah kami tahu, bahwa daratan itu adalah pulau Malta.
28:2. Penduduk pulau itu sangat ramah terhadap kami. Mereka menyalakan api besar dan mengajak kami semua ke situ karena telah mulai hujan dan
hawanya dingin.
28:3. Ketika Paulus memungut seberkas ranting-ranting dan meletakkannya di atas api,
keluarlah seekor ularbeludak karena panasnya api itu, lalu menggigit tangannya.

Dimana ada musim dingin, disitu ada ular.
Kalau krisis iman, ada ular yang memagut sampai mati rohani.
Kisah Rasul dimulai dengan pencurahan api Roh Kudus, tetapi diakhiri dengan musim dingin (krisis pengharapan= krisis Roh Kudus).
Sebab itu, kita harus hati-hati!
Mungkin kita sudah lama menerima kepenuhan Roh Kudus, tetapi bagaimana sekarang?
Masih ada atau malah sudah menolak?

Saat terjadi krisis Roh Kudus, maka ular memagut tangan rasul Paulus.
Maksudnya:

  1. 1 Korintus 16: 21
    16:21. Dengan tanganku sendiri aku menulis ini: Salam dari Paulus.

    Galatia 6: 12
    6:11. Lihatlah, bagaimana besarnya huruf-huruf yang kutulis kepadamu dengan tanganku sendiri.

    Maksud pertama: supaya rasul Paulus tidak bisa menulis surat-surat dan tidak bisa melayani Tuhan.
    Bagi kita sekarang, artinya: supaya tidak bisa menerima Firman Allah, mati rohani dan tidak bisa melayani Tuhan (tidak bisa menjadi hamba kebenaran), tetapi menjadi hamba setan (senjata kelaliman dan berbuat dosa sampai puncaknya dosa).

    Tanpa Roh Kudus, pedang Firman akan menjadi tumpul dan salah sasaran.
    Malam ini, kita butuh Firman, tetapi juga butuh Roh Kudus.

  2. 1 Timotius 2: 8
    2:8. Oleh karena itu aku ingin, supaya di mana-mana orang laki-laki berdoa dengan menadahkan tanganyang suci, tanpa marah dan tanpa perselisihan.

    Maksud kedua: supaya rasul Paulus tidak bisa menadahkan tangan untuk menyembah Tuhan.
    Bagi kita sekarang, artinya: supaya kita tidak bisa menyembah Tuhan, sehingga nanti dipaksa menyembah antikris.

Kisah Rasul 28: 3-5
28:3. Ketika Paulus memungut seberkas ranting-ranting dan meletakkannya di atas api, keluarlah seekor ular beludak karena panasnya api itu, lalu menggigit tangannya.
28:4. Ketika orang-orang itu melihat ular itu terpaut pada tangan Paulus, mereka berkata seorang kepada yang lain: "Orang ini sudah pasti seorang pembunuh, sebab, meskipun ia telah luput dari laut, ia tidak dibiarkan hidup oleh Dewi Keadilan."
28:5. Tetapi
Paulus mengibaskan ular itu ke dalam api, dan ia sama sekali tidak menderita sesuatu.

'tidak menderita sesuatu'= rasul Paulus tidak mengalami musim dingin sekalipun saat itu musim dingin= Paulus tidak mengalami krisis Roh Kudus, sebab ia MENINGKAT DALAM URAPAN ROH KUDUS, yaitu dari lidah-lidah api menjadi api unggun yang menyala-nyala= dari kepenuhan Roh Kudus menjadi meluap-luap dalam Roh Kudus.
Artinya: penuh pengharapan pada Tuhan, sehingga bisa mengibaskan ular kedalam api dan tidak terpengaruh racun ular.

Malam ini, kita butuh urapan Roh Kudus, kepenuhan Roh Kudus dan melimpah dalam Roh Kudusuntuk menghadapi musim dingin pengharapan dan gigitan ular.

Kegunaan Roh Kudus:

  1. Mazmur 133: 1-3
    133:1. Nyanyian ziarah Daud. Sungguh, alangkah baiknya dan indahnya, apabila saudara-saudara diam bersama dengan rukun!
    133:2. Seperti minyak yang baik di atas kepala meleleh ke janggut, yang meleleh ke janggut Harun dan ke leher jubahnya.
    133:3. Seperti embun gunung Hermon yang turun ke atas gunung-gunung Sion. Sebab ke sanalah TUHAN memerintahkan berkat, kehidupan untuk selama-lamanya.

    Kegunaan pertama: Roh Kudus membuat kita rukun.
    'rukun'= satu hati(satu pengajaran) dan satu suara(satu penyembahan yang benar) untukmencapai satu kesatuan tubuh Kristus yang sempurna.

    Kalau sudah rukun,

    • semua menjadi baik dan indah pada waktuNya.
      Mulai dari rumah tanggga, jagalah satu hati dan satu suara. Dan kita hanya tinggal menunggu waktu Tuhan untuk menjadikan semuanya indah dan baik.

    • Tuhan memerintahkan berkat sampai selama-lamanya.

  2. Roma 12: 11
    12:11. Janganlah hendaknya kerajinanmu kendor, biarlah rohmu menyala-nyala dan layanilah Tuhan.

    Kegunaan kedua: Roh Kudus membuat kita setia berkobar-kobardalam ibadah pelayanan sampai garis akhir. Kita tidak pernah kena musim dingin, tetapi terus berkobar-kobar.
    Sayang sekali kalau kita tidak bertahan sampai garis akhir.

  3. Titus 3: 5
    3:5. pada waktu itu Dia telah menyelamatkan kita, bukan karena perbuatan baik yang telah kita lakukan, tetapi karena rahmat-Nya oleh permandian kelahiran kembali dan oleh pembaharuan yang dikerjakan oleh Roh Kudus,

    Kegunaan ketiga: Roh Kudus membaharui kitadari manusia daging menjadi manusia rohani seperti Yesus.
    Ini mujizat terbesar. Setan tidak bisa meniru.
    Kita bisa berubah, tinggal kita mau atau tidak.

    Sebelum kepenuhan Roh Kudus, Petrus menyangkal Tuhan. Tetapi, setelah ia kepenuhan Roh Kudus, ia bisa berkata benar dan menjadi saksi.
    Jangan berdusta lagi, tetapi berkata baik serta menyembah Tuhan!

    Seringkali, kita juga masih emosi seperti Petrus yang memotong telinga. Tetapi kalau ada Roh Kudus, kita diubahkan jadi sabar.
    Apapun kelemahan kita malam ini, Roh Kudus mau mengubahkan kita.

    Roh Kudus mampu mengubahkan kita dari najis menjadi suci(Maria), dari tidak percaya menjadi percaya Tuhan(Tomaas).

    Kalau mujizat rohani terjadi, mujizat jasmani juga terjadi. Roh Kudus bisa menolong kita untuk meratakan gunung-gunung (yang mustahil menjadi tidak mustahil).
    Sampai saat Ia datang kembali, kita bisa menyambut kedatanganNya dan bersama Dia selama-lamanya.

Malam ini, biarlah kita berdoa supaya kita mengalami pencurahan Roh Kudus.
Tanpa Roh Kudus, kita tidak bisa apa-apa dan serba terbatas.

Tuhan memberkati.

Versi Cetak

Transkrip
  • Ibadah Raya Malang, 12 Oktober 2014 (Minggu Pagi)
    ... TUHAN Allahmu. Caranya adalah setiap ujung jubah harus digantungi dengan firman Tuhan firman pengajaran yang benar yang mengandung kuasa kebangkitan. Setiap ujung jubah menunjuk pada setiap langkah hidup kita atau setiap tahap umur kita harus digantungi dengan firman pengajaran yang benar. Mulai dari masa kandungan balita anak-anak remaja muda dewasa ...
  • Ibadah Doa Malang, 11 Desember 2012 (Selasa Sore)
    ... Tuhan bisa mengalami mati rohani karena dilempar dan tenggelam di sungai Nil. Sungai Nil menunjuk pada pengaruh-pengaruh dunia. Ada tiga tingkatan pengaruh dunia yaitu Menjadi sahabat dunia. Yakobus Hai kamu orang-orang yang tidak setia Tidakkah kamu tahu bahwa persahabatan dengan dunia adalah permusuhan dengan Allah Jadi barangsiapa hendak menjadi sahabat dunia ini ...
  • Ibadah Raya Malang, 19 Oktober 2014 (Minggu Pagi)
    ... mencela engkau karena engkau telah meninggalkan kasihmu yang semula. Sebab itu ingatlah betapa dalamnya engkau telah jatuh Bertobatlah dan lakukanlah lagi apa yang semula engkau lakukan. Jika tidak demikian Aku akan datang kepadamu dan Aku akan mengambil kaki dianmu dari tempatnya jikalau engkau tidak bertobat. Dalam Wahyu penampilan Yesus terhadap sidang ...
  • Ibadah Doa Surabaya, 13 November 2013 (Rabu Sore)
    ... tebernakel menunjuk pada ruangan suci. Ada macam alat dalam ruangan suci Pelita emas ketekunan dalam ibadah raya. Meja roti sajian ketekunan dalam ibadah pendalaman Alkitab dan perjamuan suci. Medzbah dupa emas ketekunan dalam ibadah doa penyembahan. Imamat Janganlah ia keluar dari tempat kudus supaya jangan dilanggarnya kekudusan tempat kudus Allahnya ...
  • Ibadah Retreat Family II Malang, 29 Desember 2012 (Sabtu Pagi)
    ... siapa yang jauh dari pada-Mu akan binasa Kaubinasakan semua orang yang berzinah dengan meninggalkan Engkau. Ibrani - Janganlah kita menjauhkan diri dari pertemuan-pertemuan ibadah kita seperti dibiasakan oleh beberapa orang tetapi marilah kita saling menasihati dan semakin giat melakukannya menjelang hari Tuhan yang mendekat. Sebab jika kita sengaja berbuat dosa sesudah ...
  • Ibadah Doa Malang, 24 Maret 2009 (Selasa Sore)
    ... jangan membalas kejahatan dengan kejahatan ketika ditampar ay. - . Tapi kita harus membalas kejahatan dengan kebaikan. Manusia cenderung membalas kejahatan dengan kejahatan yang akan membuatnya semakin jahat dan hancur. Tapi kita yang di dalam terang harus membalas kejahatan dengan kebaikan. Berjalan dari mil ke mil artinya Berjalan bersama dengan sesama ...
  • Ibadah Raya Malang, 19 Juli 2009 (Minggu Pagi)
    ... terjadinya adalah saat-saat kelaparan seperti dulu Yusuf menyelamatkan saudara-saudaranya di Israel dari kelaparan. Kegerakan Roh Kudus hujan akhir ini adalah kegerakan dalam firman pengajaran yang benar Kabar Mempelai untuk menyatukan Israel dan Kafir menjadi satu tubuh Kristus yang sempurna untuk siap menyambut kedatangan Tuhan kedua kali. Yesaya - Matius - Markus - ...
  • Ibadah Doa Surabaya, 26 Februari 2020 (Rabu Sore)
    ... Pembaharuan dalam tahbisan. Hamba pelayan Tuhan harus dibaharui supaya tidak ada lagi kutukan. Ada tiga macam pembaharuan tahbisan pembaharuan dari hamba pelayan Tuhan Yeremia a a. Terkutuklah orang yang melaksanakan pekerjaan TUHAN dengan lalaiHamba pelayan Tuhan yang lalai tidak setia sama dengan terkutuk. Biar kesempatan ini kita mengalami pembaharuan dari Tuhan. Pembaharuan tahbisan ...
  • Ibadah Doa Malam Session II Malang, 08 Maret 2011 (Rabu Dini Hari)
    ... pahit. Ad. Sayur gulai pahit. Menunjuk sengsara daging tanpa dosa. Ada macam sengsara daging yaitu Sengsara daging untuk berhenti berbuat dosa dan hidup menurut kehendak Allah. I Petrus . Jadi karena Kristus telah menderita penderitaan badani kamupun harus juga mempersenjatai dirimu dengan pikiran yang demikian --karena barangsiapa telah menderita penderitaan badani ia ...
  • Ibadah Raya Malang, 20 Maret 2011 (Minggu Pagi)
    ... ada waktu . tahun persiapan korban Kristus. Zaman Adam sampai Abraham . tahun. Zaman Abraham sampai kedatangan Yesus pertama kali . tahun. Dilihat dari korban Paskah selama . tahun korban Kristus masih merupakan bayangan yakni dalam bentuk binatang korban. Zaman Adam sampai Abraham korban binatang belum jelas jenis binatang apa yang dikorbankan . Zaman Abraham ...

Siaran Langsung

Live Streaming GPTKK

Rekaman

Ikuti rekaman ibadah kami

Transkrip

Ringkasarn Firman Tuhan

Kesaksian

Pengalaman hidup bersama Firman Tuhan

Untuk Koneksi Lambat, silakan buka https://id.gptkk.org

Silakan kontak ke info@gptkk.org apabila bapak/ibu/sdr/sdri ada pertanyaan atau ingin berlangganan majalah Manna, dan silakan kirim email ke widjaja_h@yahoo.com apabila ingin konsultasi pribadi dengan bapak gembala.