Simpang Borobudur no 27 Malang
0341-496949
Matius 25:14-30 adalah perumpamaan tentang talenta.
Talenta adalah harta Sorga yang suci, itulah jabatan pelayanan.

Matius 25:14-15
Jika kita yang tadinya manusia berdosa bisa beribadah melayani Tuhan, itu karena kemurahan dan keadilan Tuhan.

Matius 25:16-30 adalah sikap terhadap talenta.
Sikap positif diwakili oleh hamba yang menerima 5 talenta dan 2 talenta, sehingga disebut hamba yang baik dan setia, dan memperoleh upah hidup sekarang sampai upah hidup kekal.
Sikap negatif diwakili oleh hamba yang menerima 1 talenta, sehingga disebut hamba yang jahat dan malas, dan menerima hukuman dari Tuhan.

Matius 25:16-30 juga merupakan SIKAP TUHAN TERHADAP TALENTA.

Matius 25:19
25:19 Lama sesudah itu pulanglah tuan hamba-hamba itu lalu mengadakan perhitungan dengan mereka.

Sikap Tuhan terhadap talenta adalah Tuhan menghendaki perkembangan talenta.
Pada awalnya Tuhan memberikan 5+2+1 = 8 talenta.
Ini mengingatkan kita pada 8 orang di bahtera Nuh yang selamat dari air bah. Ini menunjuk pada keselamatan mempelai.
Perkembangan talenta adalah 5+2 = 7 talenta.
Ini menunjuk pada kesempurnaan mempelai.

Jadi, Tuhan menghendaki perkembangan dari keselamatan mempelai menuju kesempurnaan mempelai.

Hamba yang setia dan baik mengalami perkembangan rohani dari keselamatan mempelai sampai kesempurnaan mempelai yang siap menyambut kedatangan Tuhan kedua kali.

Kejadian 19:16-17
19:16 Ketika ia berlambat-lambat, maka tangannya, tangan isteri dan tangan kedua anaknya dipegang oleh kedua orang itu, sebab TUHAN hendak mengasihani dia; lalu kedua orang itu menuntunnya ke luar kota dan melepaskannya di sana.
19:17 Sesudah kedua orang itu menuntun mereka sampai ke luar, berkatalah seorang: "Larilah, selamatkanlah nyawamu; janganlah menoleh ke belakang, dan janganlah berhenti di manapun juga di Lembah Yordan, larilah ke pegunungan, supaya engkau jangan mati lenyap."

Lot sudah selamat keluar dari Sodom-Gomora (keselamatan mempelai), tetapi dia masih harus lari ke Gunung Yerusalem Baru (kesempurnaan mempelai).

Kejadian 19:24-26
19:24. Kemudian TUHAN menurunkan hujan belerang dan api atas Sodom dan Gomora, berasal dari TUHAN, dari langit;
19:25 dan ditunggangbalikkan-Nyalah kota-kota itu dan Lembah Yordan dan semua penduduk kota-kota serta tumbuh-tumbuhan di tanah.
19:26. Tetapi isteri Lot, yang berjalan mengikutnya, menoleh ke belakang, lalu menjadi tiang garam.

Istri Lot sudah selamat, tetapi dia menoleh ke belakang sehingga menjadi tiang garam.
Kalau tidak mencapai kesempurnaan, itu sama dengan menjadi tiang garam, sehingga tidak ada artinya.

Menoleh ke belakang = terpengaruh Sodom-Gomora, terpengaruh dunia.

Lot = hamba yang memiliki 5 dan 2 talenta, yang berkembang sampai kesempurnaan.
Istri Lot = hamba yang memiliki 1 talenta.

Matius 25:18
25:18 Tetapi hamba yang menerima satu talenta itu pergi dan menggali lobang di dalam tanah lalu menyembunyikan uang tuannya.
25:24 Kini datanglah juga hamba yang menerima satu talenta itu dan berkata: Tuan, aku tahu bahwa tuan adalah manusia yang kejam yang menuai di tempat di mana tuan tidak menabur dan yang memungut dari tempat di mana tuan tidak menanam.
25:25 Karena itu aku takut dan pergi menyembunyikan talenta tuan itu di dalam tanah: Ini, terimalah kepunyaan tuan!
25:30 Dan campakkanlah hamba yang tidak berguna itu ke dalam kegelapan yang paling gelap. Di sanalah akan terdapat ratap dan kertak gigi."

Hamba yang memiliki 1 talenta menyembunyikan talentanya dalam tanah (dunia), artinya terpengaruh oleh duniadengan segala kesibukannya, kesulitannya, kenajisannya, penderitaannya, kesukaannya, dll, sehingga tidak setia bahkan meninggalkan ibadah pelayanan, sehingga menjadi garam yang tawar dan tidak berguna.

Garam yang tawar = hamba yang jahat dan malas = tidak berguna.
Garam yang tawar ini tidak bisa mencegah kebusukan, artinya terpengaruh oleh virus-virus dosa dan ulat-ulat dosa, hidup dalam kebusukan-kebusukan. Akibatnya hanyalah dicampakkan ke dalam kegelapan yang paling gelap, di mana terdapat ratap tangis dan kertak gigi, yaitu neraka dengan ulat-ulat bangkai yang tidak mati dan terus menggerogoti.

Jalan keluarnya, sebagai pelayan Tuhan kita harus bertekad menjadi GARAM YANG ASIN.

Markus 9:47-50
9:47 Dan jika matamu menyesatkan engkau, cungkillah, karena lebih baik engkau masuk ke dalam Kerajaan Allah dengan bermata satu dari pada dengan bermata dua dicampakkan ke dalam neraka,
9:48 di mana ulat-ulat bangkai tidak mati dan api tidak padam.
9:49 Karena setiap orang akan digarami dengan api.
9:50 Garam memang baik, tetapi jika garam menjadi hambar, dengan apakah kamu mengasinkannya? Hendaklah kamu selalu mempunyai garam dalam dirimu dan selalu hidup berdamaiyang seorang dengan yang lain."

Dalam perkembangan rohani dari keselamatan mempelai menuju kesempurnaan mempelai, kita harus tetap menjadi garam yang asin.
Garam yang asin adalah kehidupan yang selalu digarami oleh api Roh Kudus, selalu hidup dalam urapan Roh Kudus, kepenuhan Roh Kudus, bahkan meluap-luap dalam Roh Kudus.

Syarat kehidupan yang selalu digarami oleh api Roh Kudus:
  1. Berdamai[Markus 9:50b] = saling mengaku dan saling mengampuni dosa-dosa, sehingga hati damai sejahtera.
    Hati damai sejahtera adalah bagaikan kita berada di Yerusalem untuk menanti janji Bapa, yaitu kepenuhan Roh Kudus.

    Kisah Rasul 1:4
    1:4 Pada suatu hari ketika Ia makan bersama-sama dengan mereka, Ia melarang mereka meninggalkan Yerusalem, dan menyuruh mereka tinggal di situ menantikan janji Bapa, yang--demikian kata-Nya--"telah kamu dengar dari pada-Ku.

    Kalau hati pahit, kecewa, putus asa, itu adalah tanda tawar. Kalau sudah tawar, maka sebentar lagi virus dosa akan masuk.

  2. Bertekun dalam doa penyembahan.
    Kisah Rasul 1:12-14
    1:12. Maka kembalilah rasul-rasul itu ke Yerusalem dari bukit yang disebut Bukit Zaitun, yang hanya seperjalanan Sabat jauhnya dari Yerusalem.
    1:13 Setelah mereka tiba di kota, naiklah mereka ke ruang atas, tempat mereka menumpang. Mereka itu ialah Petrus dan Yohanes, Yakobus dan Andreas, Filipus dan Tomas, Bartolomeus dan Matius, Yakobus bin Alfeus, dan Simon orang Zelot dan Yudas bin Yakobus.
    1:14 Mereka semua bertekun dengan sehati dalam doa bersama-sama, dengan beberapa perempuan serta Maria, ibu Yesus, dan dengan saudara-saudara Yesus.

    Ketekunan dalam doa penyembahan = ada kerinduan untuk dipenuhi Roh Kudus. Seperti ibu yang mengandung, makin hari makin besar kerinduan kita.

  3. Percikan darah.
    1 Petrus 4:12-14
    4:12. Saudara-saudara yang kekasih, janganlah kamu heran akan nyala api siksaan yang datang kepadamu sebagai ujian, seolah-olah ada sesuatu yang luar biasa terjadi atas kamu.
    4:13 Sebaliknya, bersukacitalah, sesuai dengan bagian yang kamu dapat dalam penderitaan Kristus, supaya kamu juga boleh bergembira dan bersukacita pada waktu Ia menyatakan kemuliaan-Nya.
    4:14 Berbahagialah kamu, jika kamu dinista karena nama Kristus, sebab Roh kemuliaan, yaitu Roh Allah ada padamu.

    Percikan darah adalah sengsara daging bersama Yesus, sengsara daging tanpa dosa.
    Seumpama saat difitnah, kalau kita diam maka kita akan diurapi, tetapi kalau melawan maka akan menjadi tawar.
    Kalau daging diperas (buah zaitun diperas), maka minyak zaitun akan muncul, yaitu Roh Kudus melimpah-limpah.

Kegunaan Roh Kudus:
  1. Roh Kudus mematikan virus-virus dosa (keinginan-keinginan dosa yang tidak terlihat) dan ulat-ulat dosa (perbuatan-perbuatan dosa), sehingga kita tetap menjadi garam yang asin, yaitu hidup dalam kebenaran dan kesuciansampai kedatangan Tuhan kedua kali.

    Roma 8:13
    8:13 Sebab, jika kamu hidup menurut daging, kamu akan mati; tetapi jika oleh Roh kamu mematikan perbuatan-perbuatan tubuhmu, kamu akan hidup.

    Kalau hidup benar dan suci, maka kita akan menjadi pelayan Tuhan yang benar, dan pelayan yang setia dan berkobar-kobar.
    Tuhan tidak mencari pelayan yang hebat, tetapi yang Tuhan cari adalah pelayan yang benar.
    Kalau tidak benar dalam pelayanan, maka semua akan menjadi tidak benar.

    Roma 12:11
    12:11 Janganlah hendaknya kerajinanmu kendor, biarlah rohmu menyala-nyala dan layanilah Tuhan.

    Kalau hidup benar dan suci, menjadi senjata kebenaran dan melayani dengan setia dan berkobar, maka kita akan mengalami kebahagiaan Sorga dan bisa memberikan kebahagiaan pada orang lain.

  2. Memelihara kehidupan kita secara jasmani.
    Roma 8:11
    8:11 Dan jika Roh Dia, yang telah membangkitkan Yesus dari antara orang mati, diam di dalam kamu, maka Ia, yang telah membangkitkan Kristus Yesus dari antara orang mati, akan menghidupkan juga tubuhmu yang fana itu oleh Roh-Nya, yang diam di dalam kamu.

    Tubuh Yesus yang sudah mati saja, bisa dihidupkan. Apalagi kita yang masih hidup, Roh Kudus juga mampu memelihara kita sekalipun ditengah kesulitan bahkan kemustahilan.

  3. Meratakan gunung-gunung = menyelesaikan masalahkita sampai masalah yang mustahil. Dan Roh Kudus juga memberikan masa depan yang indah, bahkan memberikan kuat dan teguh hati, sehingga kita bisa menjadi tubuh Kristus yang sempurna (menyelesaikan pembangunan tubuh Kristus).

    Zakharia 4:6-9
    4:6 Maka berbicaralah ia, katanya: "Inilah firman TUHAN kepada Zerubabel bunyinya: Bukan dengan keperkasaan dan bukan dengan kekuatan, melainkan dengan roh-Ku, firman TUHAN semesta alam.
    4:7 Siapakah engkau, gunung yang besar? Di depan Zerubabel engkau menjadi tanah rata. Ia akan mengangkat batu utama, sedang orang bersorak: Bagus! Bagus sekali batu itu!"
    4:8 Kemudian datanglah firman TUHAN kepadaku, demikian:
    4:9 "Tangan Zerubabel telah meletakkan dasar Rumah ini, dan tangannya juga akan menyelesaikannya. Maka kamu akan mengetahui, bahwa TUHAN semesta alam yang mengutus aku kepadamu.

    Kalau gunung sudah diratakan, maka kita bisa jelas melihat ke depan, itulah masa depan yang indah yang diberikan Roh Kudus bagi kita. 

Tuhan memberkati.

Versi Cetak

Transkrip
  • Ibadah Kaum Muda Remaja Malang, 01 Agustus 2020 (Sabtu Sore)
    ... lima luka Yesus itulah kuasa penebusan. Jadi kehilangan dalam penggembalaan yang seringkali dikecilkan sama dengan kehilangan kuasa penebusan sehingga menjadi domba pelayan Tuhan yang tersesat dalam ajaran palsu kehilangan arah yang benar dalam mengikut Yesus dan mulai jatuh dalam dosa. Kalau sudah jatuh dalam dosa dan tersesat posisinya adalah di luar bahu ...
  • Ibadah Pendalaman Alkitab Malang, 14 November 2013 (Kamis Sore)
    ... adalah kasih. . Dalam hal inilah kasih Allah dinyatakan di tengah-tengah kita yaitu bahwa Allah telah mengutus Anak-Nya yang tunggal ke dalam dunia supaya kita hidup oleh-Nya. Allah adalah kasih. Jadi Anak Allah juga adalah kasih. Yesus sebagai Anak Allah membawa kasih Allah ke dalam dunia untuk memberikan hidup dalam ...
  • Ibadah Doa Surabaya, 04 Maret 2009 (Rabu Sore)
    ... Surga yang kekal. Wahyu hal yang harus diperhatikan supaya nama tertulis dalam kitab kehidupan Wahyu harus mengenakan pakaian putih. Artinya adalah pelayan-pelayan Tuhan imam-imam dan raja-raja yang hidup dalam kesucian lahir dan batin. Dengan apa kita mengalami kesucian lahir dan batin Maleakhi - yaitu dengan api pemurni logam dan sabun tukang penatu. Api pemurni ...
  • Ibadah Doa Surabaya, 25 Juni 2014 (Rabu Sore)
    ... yang mati dan yang hidup ayat 'Aku Yang Mati dan Yang Hidup' menerima kuasa kemenangan atas maut mulai diterangkan dari Ibadah Raya Surabaya Mei . Yesus mati tapi Dia bangkit sehingga bisa memegang kunci kerajaan maut. Jikalau kita menerima pribadi Yesus yang mati dan yang hidup kita juga menang atas maut ...
  • Ibadah Doa Malang, 25 Oktober 2011 (Selasa Sore)
    ... mempunyai hidup yang kekal dan tidak turut dihukum sebab ia sudah pindah dari dalam maut ke dalam hidup. Aku berkata kepadamu Sesungguhnya saatnya akan tiba dan sudah tiba bahwa orang-orang mati akan mendengar suara Anak Allah dan mereka yang mendengarnya akan hidup. Contoh Lazarus yang sudah mati dan busuk masih ...
  • Ibadah Raya Surabaya, 09 Februari 2020 (Minggu Siang)
    ... mereka bernubuat sambil berkabung seribu dua ratus enam puluh hari lamanya. . Mereka adalah kedua pohon zaitun dan kedua kaki dian yang berdiri di hadapan Tuhan semesta alam. . Dan jikalau ada orang yang hendak menyakiti mereka keluarlah api dari mulut mereka menghanguskan semua musuh mereka. Dan jikalau ada orang ...
  • Ibadah Raya Malang, 14 Juli 2019 (Minggu Pagi)
    ... mempelai wanita Sorga yang siap menyambut kedatangan Tuhan yang kedua kali di awan-awan permai kita bersama Dia selama-lamanya. Pelayanan pembangunan tubuh Kristus dimulai dari dalam nikah penggembalaan antar penggembalaan sampai Israel dengan Kafir menjadi satu tubuh Kristus yang sempurna. Apa yang harus dikerjakan dalam satu jam Markus - Kata-Nya Ya ...
  • Ibadah Raya Surabaya, 04 Agustus 2019 (Minggu Siang)
    ... tanpa alasan--seperti kakak-kakak Yusuf terhadap Yusuf-- kedengkian lalu membunuh--mencerai-beraikan tubuh Kristus. Ini berarti tidak mengasihi sesama. Kalau suci kita akan membangun tubuh Kristus mulai dari nikah. Kita bisa melayani dalam nikah dan menyatu dalam nikah bukan karena hebat atau kaya tetapi suci. Baik miskin maupun kaya atau apapun kalau suci pasti bisa melayani ...
  • Ibadah Doa Semalam Suntuk Session II Malang, 18 Januari 2011 (Rabu Dini Hari)
    ... antara Kristus sebagai Mempelai Laki-laki Sorga dengan sidang jemaat sebagai Mempelai Wanita saat kedatangan Yesus kedua kali. Hubungan nikah yang rohani adalah dalam doa penyembahan. Ini adalah leher hubungan kepala dengan tubuh yang tidak bisa dipisahkan hubungan dalam kasih setia. Yesaya - Sebab yang menjadi suamimu ialah Dia yang menjadikan engkau ...
  • Ibadah Pendalaman Alkitab Malang, 18 Februari 2010 (Kamis Sore)
    ... kita tahu juga dosanya apa. Mengapa kita tidak boleh menghakimi Matius - sebab orang yang menghakimi orang lain akan dihakimi juga. Matius kita tidak layak menghakimi yang kita hakimi dosanya hanya selumbar dosa kita sebesar balok . Karena belum waktunya kita untuk menghakimi. Pada saat kedatangan Yesus kedua kali kita bersama Dia akan ...

Siaran Langsung

Live Streaming GPTKK

Rekaman

Ikuti rekaman ibadah kami

Transkrip

Ringkasarn Firman Tuhan

Kesaksian

Pengalaman hidup bersama Firman Tuhan

Untuk Koneksi Lambat, silakan buka https://id.gptkk.org

Silakan kontak ke info@gptkk.org apabila bapak/ibu/sdr/sdri ada pertanyaan atau ingin berlangganan majalah Manna, dan silakan kirim email ke widjaja_h@yahoo.com apabila ingin konsultasi pribadi dengan bapak gembala.