Simpang Borobudur no 27 Malang
0341-496949
Pembicara: Pdt. Dadang Hadi Santoso

Selamat malam, salam sejahtera dalam kasih sayangnya Tuhan kita Yesus Kristus. Kiranya damai sejahtera, kasih karunia dan rahmat dari Tuhan Yesus Kristus yang sudah senantiasa dilimpahkan dalam hidup kita, akan terus melimpah sampai kita sempurna dan suatu kelak jika Yesus datang kembali kedua kali, maka kitapun juga boleh berbahagia bersama-sama dengan Tuhan. Puji nama Tuhan.
Sebelum kita berlutut menyembah Tuhan, mari kita dasari penyembahan kita dengan mendengar Firman Tuhan.

Firman Tuhan malam ini kita baca dalam injil Matius 10: 38
10: 38 Barangsiapa tidak memikul salibnya dan mengikut Aku, ia tidak layak bagi-Ku.

Siapa yang layak bagi Yesus, yaitu layak mengikut Yesus sampai layak untuk menjadi mempelai wanita Tuhan?
Yaitu: kehidupan yang mau memikul salib, bukan orang yang kaya, pandai, dan lain-lain.
Mau memikul salib, artinya: mau mengalami sengsara daging bersama dengan Yesus.
Wujudbahwa kita mau memikul salib bersama dengan Yesus:
2 Korintus 6: 4-5
6: 4 Sebaliknya, dalam segala hal kami menunjukkan, bahwa kami adalah
pelayan Allah, yaitu: dalam menahan dengan penuh kesabaran dalam penderitaan, kesesakan dan kesukaran,
6: 5 dalam menanggung dera, dalam penjara dan kerusuhan, dalam berjerih payah, dalam berjaga-jaga dan berpuasa;

Salah satu wujudnya adlaah kita mau melayani Tuhan =menjadi imam-imam dan raja-raja.
Yang dimaksud di sini, bukan salib secara jasmani (membuat salib lalu dipikul). Kalau sesuai dengan yang jasmani, maka Tuhan tidak adil karena salib itu harus sesuai dengan yang dipikul oleh Yesus (memiliki berat yang sama, jenis kayu yang sama dan lain-lain).
Sedangkan setiap orang mengingini ukuran masing-masing yang tidak sama (jenis kayu berbeda, ukuran yang berbeda, berat yang berbeda dan lain-lain).
Tetapi, kalau mengikuti ukuran rohani, maka bisa sama.

Kalau bangsa kafir/kehidupan kita bisa melayani Tuhan, menjadi imam dan raja, itu adalah kemurahan Tuhan.
Oleh sebab itu, kita harus lebih sungguh-sungguh dalam melayani Tuhan.

Tanda
bahwa kita sungguh-sungguh melayani Tuhan:

  • Setia dan tanggung jawabdalam jabatan pelayanan yang Tuhan sudah percayakan kepada kita.

    "Bukan kalau kita bisa melayani, baru melayani, kalau lagi senang melayani, ya melayani; kalau sudah tidak suka melayani ya tidak melayani."

  • Rela berkobansegala sesuatu untuk bisa tetap melayani Tuhan.

    "Pengalaman saya; karena saya pernah muda, kita semua juga pernah muda, pernah remaja, pernah menjadi kaum muda dan kaum mudi. Perhatikan, jangan sampai karena pacar, kita tidak bisa melayani Tuhan. Dulu sebelum punya pacar, setia melayani Tuhan, sungguh-sungguh melayani Tuhan. Tapi sesudah mempunyai pacar, sudah mulai tidak melayani Tuhan, mulai malas melayani Tuhan. Hati-hati! Kalau justru mengganggu dalam pelayanan, itu bukan dari Tuhan."

  • Taat dengar-dengaraanpada kehendak Tuhan/Firman pengajaran yang benar, apapun resikonya dalam kehidupan kita.

2 Korintus 6: 4-5

6: 4 Sebaliknya, dalam segala hal kami menunjukkan, bahwa kami adalah
pelayan Allah, yaitu: dalam menahan dengan penuh kesabarandalam penderitaan, kesesakan dan kesukaran,
6: 5 dalam menanggung dera, dalam penjara dan kerusuhan, dalam berjerih payah, dalam berjaga-jaga dan berpuasa;

Dalam pelayanan, rasul Paulus menghadapi penderitaan, kesesakan dan kesukaran.
Kita harus tahu, dalam melayani Tuhan, kita harus sungguh-sungguh, tidak setengah-setengah. Kalau setengah-setengah, kita tidak akan berkenan di hadapan Tuhan; sama seperti orang yang mati tangan kanannya (setengah melayani Tuhan dan setengahnya mati), pelayanannya suam-suam. Kita harus setia, rela berkorban dan taat dengar-dengaran kepada Tuhan.

Kita harus tahu, bahwa dalam melayani Tuhan--untuk bisa setia, rela berkorban dan taat dengar-dengaran pada Firman pengajaran yang benar--itu TIDAK MUDAH(seperti rasul Paulus yang harus menghadapi penderitaan sampai penjara dan lain-lain di dalam pelayanan).
Kita sudah setia, rela berkorban dan mengikuti kehendak Tuhan, tetapi masih menghadapi penderitaan dan tantangan dalam melayani Tuhan. Sikapselanjutnya yang harus kita miliki adalah SABAR, artinya kita menyerah/mempercayakan diri sepenuh kepada Tuhan lewat berdoamenyembah Tuhan disertai dengan berpuasa.
Pelayan-pelayan Tuhan, jangan lupa berdoa menyembah Tuhan disertai dengan puasa.
Tanpa berdoa dan berpuasa, kita tidak mampu
.

Kesaksian
:
"Saya ingat, waktu itu ibadah persekutuan di Ciawi, Pak Hendro pernah bilang dengan saya, 'jangan lupa berpuasa', saya katakan, 'ya saya mau belajar berpuasa.' Ini adalah kunci. Banyak penderitaan dalam melayani Tuhan, karena saya lihat beliau (bapak gembala), dalam melayani Tuhan tidak mudah, ada tantangan, penderitaan, dan lain sebagainya. Banyak menyembah dan berpuasa. Sekarang, begitu saya diterjunkan di Ngawi, saya sendiri mengalami; banyak penderitaan dan tantangan baik dari dalam maupun dari luar. Dari mana kekuatan? Hanya lewat banyak berdoa, menyembah Tuhan dan berpuasa."

Ezra 8: 21-23

8: 21 Kemudian di sana, di tepi sungai Ahawa itu, aku memaklumkan
puasasupaya kami merendahkan diri di hadapan Allahkami dan memohon kepada-Nya jalan yang aman bagi kami, bagi anak-anak kami dan segala harta benda kami.
8: 22 Karena aku malu meminta tentara dan orang-orang berkuda kepada raja untuk mengawal kami terhadap musuh di jalan; sebab kami telah berkata kepada raja, demikian: "
Tangan Allah kami melindungi semua orang yang mencari Diademi keselamatan mereka, tetapi kuasa murka-Nya menimpa semua orang yang meninggalkan Dia."
8: 23 Jadi berpuasalah kami dan memohonkan hal itu kepada Allah dan Allah
mengabulkan permohonan kami.

Ayat 21= sudah tidak mampu lagi, maka jalan keluarnya adalah berpuasa dan merendahkan diri di hadapan Tuhan.
'kuasa murka-Nya menimpa semua orang yang meninggalkan Dia'= berbahaya kalau dalam pelayanan, jangan ada kesombongan saat menghadapi pelayanan termasuk penderitaan dan tantangan dalam pelayanan (merasa pandai dan sebagainya, merasa tidak perlu berpuasa).

Sudah setia, rela berkorban dan taat kepada Tuhan, tetapi masih belum cukup. Ada penderitaan dan tantangan dalam pelayanan.Mari, kita sama-sama berdoa, menyembah dan berpuasa.
Hasilnya:Tuhan mengabulkan permohonan kita, artinya Tuhan mengulurkan tangan-Nyauntuk :

  • menolongdan melindungikita.
  • menghindarkankita dari tangan-tangan musuh.
  • memeliharakita, sampai membuat hidup kita indah, berhasil dan bahagia di dalam Tuhan.

  • Ezra 8: 31-32
    8: 31 Kemudian berangkatlah kami dari sungai Ahawa pergi ke Yerusalem pada tanggal dua belas bulan pertama untuk berjalan ke Yerusalem, dan tangan Allah kami melindungi kami dan menghindarkan kami dari tangan musuh dan penyamun.
    8: 32
    Maka tibalah kami di Yerusalem. Sesudah kami tinggal di sana selama tiga hari,

    Yang keempat: 'Maka tibalah kami di Yerusalem'= Tuhan bukan hanya menolong, melindungi dan memelihara kita sampai indah dan bahagia, tetapi Tuhan juga menuntunkita sampai tiba di Yerusalem Baru. Puncak keberhasilan kita adalah menjadi mempelai-Nya, kita melayani Dia siang dan malam untuk selama-lamanya.

    "Banyak orang, waktu baru melayani Tuhan, sungguh-sungguh melayani Tuhan. Tapi, baru menghadapi penderitaan sedikit, mulai tidak setia, sudah tidak berani berkorban, sudah tidak taat. Ini sama dengan gagal; belum sampai Yerusalem Baru sudah gagal."

Kalau Tuhan mengulurkan tangan-Nya untuk menolong, melindungi dan memelihara hidup kita, membuat hidup kita indah dan bahagia, Dia juga mengulurkan tangan-Nya untuk membawa kita sampai ke Yerusalem Baru. Kita melayani Dia siang dan malam untuk selama-lamanya.

Kalau kita sudah ditolong, dipelihara, dilindungi oleh Tuhan dalam pelayanan sampai hari ini, sekalipun banyak tantangan, rintangan dan godaan, lalu apa yang harus kita lakukan?
Ezra 8: 33-35
8: 33 maka pada hari yang keempat ditimbanglah perak dan emas dan perlengkapan-perlengkapan itu di dalam rumah Allah kami di bawah pengawasan imam Meremot bin Uria, yang didampingi oleh Eleazar bin Pinehas, dan mereka dibantu oleh Yozabad bin Yesua dan Noaja bin Binui, orang-orang Lewi.
8: 34 Semuanya dihitung dan ditimbang kembali, dan jumlah timbangannya dibukukan.
8: 35 Pada waktu itu juga orang-orang yang telah kembali dari penawanan, yakni mereka yang pulang dari pembuangan,
mempersembahkan sebagai korban bakarankepada Allah Israel: lembu jantan dua belas ekor untuk seluruh Israel, domba jantan sembilan puluh enam ekor, anak domba tujuh puluh tujuh ekor, kambing jantan sebagai korban penghapus dosa dua belas ekor, semuanya itu sebagai korban bakaran bagi TUHAN.

Yaitu: 'harus ada penyerahan korban bakaran bagi Tuhan', artinya ucapan syukur kepada Tuhan atas segala kemurahan dan kebaikan-Nya, supaya kita tidak menjadi sombong, tetapi selalu ingat akan kekuatan tangan Tuhan.
Mengucap syukur bukan hanya sampai di mulut saja, tetapi ada buktinya.

"Seperti saya tadi, sampai di sini dengan selamat, sekalipun banyak rintangan. Harusnya setengah lima saya sudah di Bungurasih dan perhitungan saya, paling lambat jam setengah enam sudah sampai sini. Ternyata tidak sampai, karena saya dari Ngawi baru jam 1. kabarnya baru jam setengah satu sampai di Ngawi. Jadi, jam 1 baru saya berangkat ke sini. Untung busnya cepat, jadi jam 5 kurang, bisnya sudah sampai di Bungurasih. Naik bus lagi, ternyata tidak sampai juga, baru sampai jam setengah 7. ini juga karena kemurahan Tuhan, 'Tuhan terima kasih, Engkau sudah menyertai'. Bapak ibu juga di tempat kita, di tengah-tengah kesibukan masih bisa melayani Tuhan."

Mazmur 27: 4-5
27: 4 Satu hal telah kuminta kepada TUHAN, itulah yang kuingini: diam di rumah TUHAN seumur hidupku, menyaksikan kemurahan TUHANdan menikmati bait-Nya.
27: 5 Sebab Ia melindungi aku dalam pondok-Nya pada waktu bahaya; Ia menyembunyikan aku dalam persembunyian di kemah-Nya, Ia mengangkat aku ke atas gunung batu.


Buktikita bisa mengucap syukur adalah kita diam di dalam rumah Tuhan sepanjang masa/seumur hidup, artinya kita mantap dalam sistem penggembalaan yang benar, tidak ada keraguan lagi.

Mazmur 23: 1-2,6
23: 1 Mazmur Daud. TUHAN adalah gembalaku, takkan kekurangan aku.
23: 2 Ia membaringkan aku di padang yang berumput hijau, Ia membimbing aku ke air yang tenang;
23: 6 Kebajikan dan kemurahan belaka akan mengikuti aku, seumur hidupku; dan aku akan
diam dalam rumah TUHAN sepanjang masa.

Sampai Tuhan menyatakan kemurahan-Nya, untuk membuat kita bisa berkata, 'takkan kekurangan Aku' = kita benar-benar sempurna, sama mulia seperti Dia.
Tuhan memberkati kita, semoga kita mengerti dan biarlah nama Tuhan yang dipermuliakan.

Versi Cetak

Transkrip
  • Ibadah Raya Malang, 03 Juli 2011 (Minggu Pagi)
    ... kepada Tuhan dan sesama jika diampuni jangan berbuat dosa lagi mati terhadap dosa BERTOBAT. Darah Yesus akan mengampuni dan menyucikan kita dari segala dosa. LAHIR BARU lewat air dan roh. Baptisan air yang benar orang yang sudah bertobat mati terhadap dosa dikuburkan bersama Yesus dalam air lanjut bangkit dalam hidup baru jenis kehidupan ...
  • Ibadah Pendalaman Alkitab Surabaya, 17 Maret 2014 (Senin Sore)
    ... dan kain kirmizi yang dihiasi dengan emas permata dan mutiara dan di tangannya ada suatu cawan emas penuh dengan segala kekejian dan kenajisan percabulannya. Dan pada dahinya tertulis suatu nama suatu rahasia Babel besar ibu dari wanita-wanita pelacur dan dari kekejian bumi. Yang kedua perempuan Babel pelacur besar gereja palsu. Wahyu ...
  • Ibadah Raya Malang, 03 Januari 2021 (Minggu Pagi)
    ... Yesus juga menyingkir dari Herodes yang sudah membunuh Yohanes pembaptis dan mau membunuh Yesus juga. Menghadapi angin gelombang antikris sengsara aniaya kita juga menyingkir banyak berlutut. Contoh setelah dewasa Yesus menyingkir juga. Markus - Kemudian Yesus dengan murid-murid-Nya menyingkir ke danau dan banyak orang dari Galilea mengikuti-Nya. Juga dari Yudea dari Yerusalem dari ...
  • Ibadah Pendalaman Alkitab Surabaya, 31 Oktober 2011 (Senin Sore)
    ... bertekun di dalam iman dan mengatakan bahwa untuk masuk ke dalam Kerajaan Allah kita harus mengalami banyak sengsara. Untuk masuk kerajaan Surga kita harus mengalami banyak sengsara Jadi SSALIB PINTU KERAJAAN SURGA. Kalau pintu di Surga terbuka pintu-pintu di dunia juga akan terbuka. Orang yang menolak salib ia sedang menutup pintu kerajaan ...
  • Ibadah Doa Surabaya, 12 Agustus 2015 (Rabu Sore)
    ... mendamaikan dunia dengan diri-Nya oleh Kristus dengan tidak memperhitungkan pelanggaran mereka. Ia telah mempercayakan berita pendamaian itu kepada kami. Manusia berdosa dan telanjang--kita semua-- HARUS diperdamaikan terlebih dahulu oleh kurban Kristus di kayu salib--korban pendamaian dulu korban lembu jantan muda-- sehingga diampuni dosanya--ditutupi ketelanjangannya--supaya layak dipercaya pelayanan pendamaian--menerima pakaian putih layak ...
  • Ibadah Pendalaman Alkitab Malang, 13 Januari 2011 (Kamis Sore)
    ... kami memberi Engkau tumpangan atau telanjang dan kami memberi Engkau pakaian Bilamanakah kami melihat Engkau sakit atau dalam penjara dan kami mengunjungi Engkau Dan Raja itu akan menjawab mereka Aku berkata kepadamu sesungguhnya segala sesuatu yang kamu lakukan untuk salah seorang dari saudara-Ku yang paling hina ini kamu telah melakukannya ...
  • Ibadah Persekutuan Ciawi IV, 28 Februari 2013 (Kamis Pagi)
    ... besok mempunyai kesusahannya sendiri. Kesusahan sehari cukuplah untuk sehari. Bangsa Kafir tidak boleh kuatir tentang Makanan minuman pakaian kebutuhan hidup sehari-hari . Masa depan. Kematian. Akibat kekuatiran adalah Tidak bisa mengutamakan Tuhan sama dengan tidak setia dalam ibadah pelayanan. Tidak taat tidak dengar-dengaran pada firman pengajaran yang benar. Tidak benar hidupnya. Kematian secara tubuh ...
  • Ibadah Doa Malang, 18 Februari 2021 (Kamis Sore)
    ... sadar bahwa ia telah dilemparkan di atas bumi ia memburu perempuan yang melahirkan Anak laki-laki itu. . Kepada perempuan itu diberikan kedua sayap dari burung nasar yang besar supaya ia terbang ke tempatnya di padang gurun di mana ia dipelihara jauh dari tempat ular itu selama satu masa dan dua ...
  • Ibadah Doa Puasa Session I Malang, 18 Juni 2013 (Selasa Pagi)
    ... sebelum melayani. Lukas - Ketika seluruh orang banyak itu telah dibaptis dan ketika Yesus juga dibaptis dan sedang berdoa terbukalah langit dan turunlah Roh Kudus dalam rupa burung merpati ke atas-Nya. Dan terdengarlah suara dari langit Engkaulah Anak-Ku yang Kukasihi kepada-Mulah Aku berkenan. Ketika Yesus memulai pekerjaan-Nya Ia berumur kira-kira ...
  • Ibadah Raya Malang, 13 Desember 2015 (Minggu Pagi)
    ... dari pada-Ku emas yang telah dimurnikan dalam api agar engkau menjadi kaya dan juga pakaian putih supaya engkau memakainya agar jangan kelihatan ketelanjanganmu yang memalukan dan lagi minyak untuk melumas matamu supaya engkau dapat melihat. Barangsiapa Kukasihi ia Kutegor dan Kuhajar sebab itu relakanlah hatimu dan bertobatlah Keadaan jemaat Laodikia ...

Siaran Langsung

Live Streaming GPTKK

Rekaman

Ikuti rekaman ibadah kami

Transkrip

Ringkasarn Firman Tuhan

Kesaksian

Pengalaman hidup bersama Firman Tuhan

Untuk Koneksi Lambat, silakan buka https://id.gptkk.org

Silakan kontak ke info@gptkk.org apabila bapak/ibu/sdr/sdri ada pertanyaan atau ingin berlangganan majalah Manna, dan silakan kirim email ke widjaja_h@yahoo.com apabila ingin konsultasi pribadi dengan bapak gembala.