Simpang Borobudur no 27 Malang
0341-496949
Matius 24:29-31adalah keadaan pada saat kedatangan Yesus kedua kali, yaitu:
  1. Ayat 29, terjadi kegoncangan dan kegelapan melanda bumi, atau badai maut melanda bumi, yang akan membinasakan dunia termasuk anak-anak Tuhan yang tidak sungguh-sungguh.
  2. Ayat 30, Yesus tampil dalam kemuliaan di awan-awan yang permai.
  3. Ayat 31, terdengar suara sangkakala yang dahsyat bunyinya untuk menampilkan gereja Tuhan dalam kemuliaan sebagai Mempelai Wanita Sorga di awan-awan yang permai.
Ad. 3. Matius 24:31, sangkakala yang dahsyat bunyinya = firman pengajaran yang keras, yang kuat, yang lebih tajam dari pedang bermata dua.

Wahyu 1:10-12, Lukas 2:20.
Sangkakala yang dahsyat bunyinya = firman yang bisa didengar dan dilihat, yaitu firman penggembalaan. Inilah yang bisa menampilkan gereja Tuhan sebagai Mempelai Wanita Tuhan di awan-awan.

Jadi, sangkakala yang dahsyat adalah firman penggembalaan yang dipercayakan Tuhan kepada seorang gembala (satu sangkakala dipegang oleh satu malaikat) untuk disampaikan kepada sidang jemaat secara terus-menerus dan berulang-ulang, untuk menjadi makanan bagi sidang jemaat, sekaligus menyucikan dan menyempurnakan sidang jemaat sampai sama mulia dengan Tuhan.

Filipi 3:1b, kalau firman diulang-ulangitu adalah untuk memberikan kepastian iman, keteguhan iman, untuk mantap dalam firman penggembalaan. Mantap artinya sampai kita bisa mendengar dan melihat firman penggembalaan, prosesnya:
  1. Mendengar firman penggembalaan dengan sungguh-sungguh sebagai suatu kebutuhan, sampai bisa mengerti firman.
    Kalau mendengar dengan suatu kebutuhan, tidak akan bosan sekalipun diulang-ulang.
  2. Percaya, yakin pada firman penggembalaan = firman menjadi iman di dalam hati.
  3. Praktek firman penggembalaan dalam kehidupan sehari-hari.
    Kalau kita praktek firman, Tuhan pasti akan beserta.
  4. Melihat wujud nyata dari firman penggembalaan.

Mengapa harus bisa mantap, mendengar dan melihat firman penggembalaan?
  1. Filipi 3:2, supaya tidak disesatkan oleh ajaran-ajaran palsu.
    Gembala palsu adalah gembala yang tidak mau melakukan tugas yang diberikan Tuhan, juga menyebarkan ajaran palsu.

  2. 2 Petrus 2:7-8, supaya jiwa kita tenang, tidak stres, sekalipun tiap hari harus mendengar dan melihat kejahatan, kenajisan, kesulitan di dunia.
    Kalau tidak tergembala di dunia ini, akan mudah stres.

  3. Untuk melihat wujud firman penggembalaan menjadi kenyataan dalam hidup kita sehari-hari.

    Ada 2 wujud bunyi sangkakala yang bisa kita lihat, yaitu:
    1. Wahyu 1:12, wujud tujuh kaki dian emas, menunjuk pada sidang jemaat bangsa Kafir di akhir jaman.
      Pelita emas adalah sidang jemaat yang mengalami penyucian dan keubahan hidup oleh firman penggembalaan, sampai menjadi sempurna seperti Yesus = Mempelai Wanita yang siap diangkat di awan-awan yang permai.

      Amsal 6:16-19, 7 perkara yang harus disucikan:
      1. Mata sombong.
      2. Lidah bercabang, berubah-ubah dalam perkataan, berubah-ubah dalam pengajaran.
        Lidah bercabang berarti tidak tulus. Kalau gembala tidak tulus (seperti merpati), berubah-ubah dalam pengajaran, maka sidang jemaat akan seperti ular. Kita harus berpegang pada satu pengajaran, kalau ya katakan ya, kalau tidak katakan tidak.
      3. Perbuatan dosa.
      4. Hati yang jahat dan najis.
      5. Perjalanan hidup yang jahat.
      6. Saksi dusta, suka berbohong.
      7. Pertengkaran, yang sumbernya adalah kebenaran diri sendiri.
        Kebenaran diri sendiri adalah kebenaran yang diperoleh orang berdosa dengan jalan menyalahkan orang lain.

      Pusatnya adalah hati yang jahat dan najis (keempat). Pelita padam atau tidak, ditentukan dari yang di tengah, dari hati. Akar kejahatan adalah cinta akan uang, ikatan akan uang, sehingga kikir (tidak bisa memberi) dan serakah (merampas hak orang lain bahkan haknya Tuhan). Hati yang najis adalah dosa makan-minum (merokok, mabuk, judi, narkoba) dan dosa seks.

      Kalau hati disucikan, maka yang lain-lain akan disucikan, sampai 7 hal disucikan, mengalami 7 pembaharuan dan menjadi manusia baru. Kalau dosa diulang-ulang, maka firman juga akan diulang-ulang, sampai disucikan dari dosa-dosa.

      Efesus 4:21-24, manusia baru dengan 7 sifat:
      1. Efesus 4:25,29, tidak ada lagi dusta, tidak ada perkataan kotor.
      2. Efesus 4:26, jangan marah tanpa kasih (dengan emosi).
      3. Efesus 4:27, tidak memberi kesempatan kepada iblis.
      4. Efesus 4:28, tidak mencuri.
      5. Efesus 4:30, jangan mendukakan Roh Kudus.
      6. Efesus 4:31, tidak boleh ada lagi kepahitan, geram, fitnah.
      7. Efesus 4:32, ramah dan penuh kasih mesra pada sesama, saling mengampuni (lembut).
      Sampai suatu waktu kita diubahkan menjadi sama mulia dengan Yesus.

    2. Wahyu 1:13, wujud Yesus yang aktif bekerja mengulurkan tangan kebajikan dan kemurahanNya.
      Kalau kehidupan kita mau benar-benar mendengar firman penggembalaan, sampai mendengar dan melihat firman, kalau dosa mau disucikan sehingga ada pelita menyala, maka di situ ada Yesus sebagai Imam Besar yang memperhatikan.

      Tangan yang penuh kemurahan dan kebajikan ini, tangan yang berlubang paku, sudah teruji mampu melakukan apapun dalam kehidupan kita.

      Yesaya 40:10-11, hasil tangan kemurahan dan kebajikan Tuhan:
      1. Menghimpunkan, menyatukan yang sudah tercerai-berai.
        Efesus 2:13-16.

      2. Memeluk kita di pangkuanNya, artinya:
        • Tangan kemurahan dan kebajikan Tuhan mampu memelihara kehidupan kita di tengah dunia yang sudah sulit.
        • Tangan kemurahan dan kebajikan Tuhan melindungi kita dari segala celaka mara bahaya, sampai melindungi kita dari antikris.
        • Menanggung segala letih lesu dan beban berat kita, sehingga kita merasakan kelegaan, dan menyelesaikan tepat pada waktuNya. Kalau Tuhan belum menolong, jangan putus asa, itu Tuhan masih sibuk dengan kita, untuk menyucikan kehidupan kita.

      3. Menuntun kita:
        • Ke jalan yang benar (Mazmur 23:3).
          Amsal 11:4, kebenaran itu lebih dari segala-galanya.
          Mazmur 37:25-26
          , orang yang benar itu berada dalam tuntunan tangan Tuhan, dan menjadi tanggung jawab Tuhan.
        • Ke takhta Tuhan di Yerusalem Baru (Wahyu 7:17).
          Sambil menuntun, Tuhan akan menghapus air mata kita dan dihapus dengan mata air kehidupan, sampai nanti di takhtaNya tidak ada lagi setetespun air mata.
Tuhan memberkati.

Versi Cetak

Transkrip
  • Ibadah Doa Malang, 01 Juli 2021 (Kamis Sore)
    ... menjadi pendusta sehingga ia menjadi sama dengan antikris yang akan dibinasakan selamanya. Pengertian pendusta adalah Pelayan Tuhan yang berkata tidak benar. Efesus . Karena itu buanglah dusta dan berkatalah benar seorang kepada yang lain karena kita adalah sesama anggota. Pelayan Tuhan yang menyangkal Yesus sama dengan menyangkal Allah Tritunggal. Yohanes . Siapakah ...
  • Ibadah Raya Malang, 06 Juni 2010 (Minggu Pagi)
    ... Yesus datang kedua kali kehancuran dan kebinasaan untuk selamanya. Galatia Adakah kamu sebodoh itu Kamu telah mulai dengan Roh maukah kamu sekarang mengakhirinya di dalam daging Gadis bodoh mulai dengan Roh tetapi mengakhiri dengan daging kehilangan urapan Roh Kudus tidak lagi memiliki setetespun minyak. Atau mulai dengan manusia rohani tetapi mengakhiri dengan ...
  • Ibadah Pendalaman Alkitab Surabaya, 19 Maret 2012 (Senin Sore)
    ... Yesus mengalami sengsara karena dikhianati oleh Yudas Iskariot dan dijual pada imam-imam kepala dan tua-tua Yahudi. Selanjutnya Yesus diserahkan pada Pilatus untuk diadili supaya Yesus dihukum mati. Pada akhirnya Yudas menyesal karena sudah menjual Yesus dan ia menggantung diri sampai isi perutnya terburai keluar. Ini penyesalan yang tidak ada artinya. Galatia . Kristus telah ...
  • Ibadah Kaum Muda Malang, 18 Juli 2009 (Sabtu Sore)
    ... melayani Tuhan. Jangan tinggalkan ibadah pelayanan apapun alasannya sebab akibatnya mengerikan contohnya Lukas anak bungsu meninggalkan ladang Tuhan karena pengaruh pergaulan dan sampai ke ladang babi jatuh dalam dosa sampai puncaknya dosa yaitu dosa makan-minum dan dosa kawin-mengawinkan. Kisah Rasul - Yudas meninggalkan ladang Tuhan karena pengaruh uang dan akibatnya adalah ...
  • Ibadah Doa Surabaya, 08 September 2010 (Rabu Sore)
    ... aku menuai di tempat di mana aku tidak menabur dan memungut dari tempat di mana aku tidak menanam Sikap negatif disini adalah JAHAT DAN MALAS. Hati-hati Bagi kita yang sudah melayani jangan sampai seperti yang memiliki talenta ini karena akibatnya hanya akan dicampakan di dalam kegelapan yang paling gelap sampai hukuman ...
  • Ibadah Doa Surabaya, 12 Februari 2020 (Rabu Sore)
    ... Kanaan tanah perjanjian. Jadi doa penyembahan mampu menghapus segala kemustahilan. Biar ini menggairahkan kita untuk berdoa dan menyembah Tuhan--tahun ini adalah tahun penyembahan. Sungguh-sungguh Tuhan akan menghapus segala kemustahilan. Semoga lewat doa penyembahan malam ini kita juga mengalami kuasa untuk menghapus segala kemustahilan di manapun kita berada dan apapun keadaan kita. Syarat agar ...
  • Ibadah Raya Malang, 04 Juli 2021 (Minggu Pagi)
    ... mengamalkan kasih persaudaraan yang tulus ikhlas hendaklah kamu bersungguh-sungguh saling mengasihi dengan segenap hatimu. Iman dan ketaatan pada firman pengajaran yang benar menghasilkan penyucian dan pengasingan diri dari kehidupan yang lama. Pergi dari negeri kita disucikan dari keduniawian dari pengaruh dunia. Yohanes Sebab semua yang ada di dalam dunia yaitu keinginan daging ...
  • Ibadah Doa Surabaya, 05 Mei 2010 (Rabu Sore)
    ... makan dan minum. Selalu siap melayani itu sama dengan orang yang berikat pinggang. Jadi memakai ikat pinggang dulu baru melayani. Yesaya Ia tidak akan menyimpang dari kebenaran dan kesetiaan seperti ikat pinggang tetap terikat pada pinggang. Melayani dengan berikat pingang artinya melayani dengan benar. Banyak anak Tuhan sudah melayani tapi ...
  • Ibadah Pendalaman Alkitab Malang, 07 November 2017 (Selasa Sore)
    ... tentu tidak berdosa. Tetapi sekarang walaupun mereka telah melihat semuanya itu namun mereka membenci baik Aku maupun Bapa-Ku. Tetapi firman yang ada tertulis dalam kitab Taurat mereka harus digenapi Mereka membenci Aku tanpa alasan. Yohanes - Semuanya ini Kukatakan kepadamu supaya kamu jangan kecewa dan menolak Aku. Kamu akan dikucilkan bahkan ...
  • Ibadah Kunjungan di Manokwari III, 20 Maret 2013 (Rabu Sore)
    ... akan hilang lenyap. Di akhir jaman juga akan terjadi hujan es disertai api yang menyambar dari langit sampai dunia ini musnah. Ini terjadi pada saat gereja Tuhan akan keluar dari dunia ini untuk bertemu Yesus di awan-awan yang permai. Yudas Peliharalah dirimu demikian dalam kasih Allah sambil menantikan rahmat Tuhan kita ...

Siaran Langsung

Live Streaming GPTKK

Rekaman

Ikuti rekaman ibadah kami

Transkrip

Ringkasarn Firman Tuhan

Kesaksian

Pengalaman hidup bersama Firman Tuhan

Untuk Koneksi Lambat, silakan buka https://id.gptkk.org

Silakan kontak ke info@gptkk.org apabila bapak/ibu/sdr/sdri ada pertanyaan atau ingin berlangganan majalah Manna, dan silakan kirim email ke widjaja_h@yahoo.com apabila ingin konsultasi pribadi dengan bapak gembala.