English Language | Form Penggembalaan
RINGKASAN KOTBAH IBADAH RUTIN DAN IBADAH KUNJUNGAN
RINGKASAN LAINNYA

Ibadah Kaum Muda Malang, 04 Juli 2009 (Sabtu Sore)
Markus 13:14-16 adalah NUBUAT TENTANG ANTIKRIS.

Ibadah Doa Surabaya, 18 Februari 2009 (Rabu Sore)
Kebaktian Penataran Imam-Imam III SurabayaMatius 24: 29-31
= keadaan pada waktu kedatangan Tuhan Yesus yang kedua...

Ibadah Kunjungan Batam III, 29 Agustus 2013 (Kamis Sore)
Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus.

Matius 5:13
5:13 ôKamu adalah garam dunia....

Ibadah Pendalaman Alkitab Surabaya, 17 Agustus 2015 (Senin Sore)
Bersamaan dengan penataran imam-imam dan calon imam V

Salam sejahtera dalam kasih sayangnya TUHAN kita Yesus Kristus. Selamat malam,...

Ibadah Raya Surabaya, 13 Maret 2011 (Minggu Sore)
Matius 26: 12-13
26:12. Sebab dengan mencurahkan minyak itu ke tubuh-Ku, ia membuat suatu persiapan untuk penguburan-Ku.
26:13. Aku berkata kepadamu:...

Ibadah Pendalaman Alkitab Malang, 03 Maret 2016 (Kamis Sore)
Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus.

Wahyu 3:21-22
3:21 Barangsiapa menang, ia akan Kududukkan bersama-sama...

Ibadah Paskah Medan III, 29 April 2009 (Rabu Pagi)
Wahyu 22: 20
'Ya Aku datang segera' =kesiapan kedatangan Tuhan kedua kali dalam kemuliaan...

Ibadah Raya Malang, 23 Oktober 2016 (Minggu Pagi)
Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus.

Wahyu 4:6-7
4:6 Dan di hadapan takhta...

Ibadah Kaum Muda Remaja Malang, 26 Mei 2018 (Sabtu Sore)
Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus.

Dalam injil Lukas 12, ada lima tabiat daging yang...

Ibadah Persekutuan Ciawi II, 20 April 2012 (Jumat Pagi)
Tema:
"Aku menjadikan segala sesuatu baru" (Wahyu...

Ibadah Raya Malang, 22 April 2012 (Minggu Pagi)
Matius 26:69-75 berjudul Petrus menyangkal Yesus.

Tiga kali Petrus menyangkal Yesus:
Ayat...

Ibadah Doa Malam Malang, 12 September 2017
Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus.

Keluaran 25:38
25:38 Sepitnya dan penadahnya haruslah...

Ibadah Paskah Medan IV, 29 April 2009 (Rabu Sore)
Wahyu 22: 20
'Ya, Aku datang segera'=kesiapan Tuhan untuk datang kedua kali dalam kemuliaan...

Ibadah Pendalaman Alkitab Surabaya, 26 Agustus 2013 (Senin Sore)
Salam sejahtera dalam kasih sayangnya Tuhan kita Yesus Kristus. Selamat malam, selamat mendengarkan Firman Tuhan. Biarlah damai...

Ibadah Pendalaman Alkitab Malang, 12 September 2013 (Kamis Sore)
Siaran Tunda Ibadah Kunjungan Palangkaraya

Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus.

Markus 10:45
10:45 Karena Anak...


TRANSKRIP LENGKAP

Doa Surabaya (Rabu, 26 November 2014)
Tayang: 10 Mei 2019
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 24 November 2014)
Tayang: 10 Mei 2019
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 23 November 2014)
Tayang: 07 Januari 2019
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Doa Surabaya (Rabu, 19 November 2014)
Tayang: 07 Januari 2019
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 17 November 2014)
Tayang: 07 Januari 2019
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 09 November 2014)
Tayang: 22 Agustus 2018
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Doa Surabaya (Rabu, 05 November 2014)
Tayang: 04 Juni 2018
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 03 November 2014)
Tayang: 04 Juni 2018
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 02 November 2014)
Tayang: 03 Maret 2018
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 20 Oktober 2014)
Tayang: 13 Desember 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 13 Oktober 2014)
Tayang: 13 Desember 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 12 Oktober 2014)
Tayang: 24 Oktober 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Doa Surabaya (Rabu, 08 Oktober 2014)
Tayang: 18 September 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 06 Oktober 2014)
Tayang: 05 September 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 05 Oktober 2014)
Tayang: 05 September 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Doa Surabaya (Rabu, 01 Oktober 2014)
Tayang: 05 September 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 29 September 2014)
Tayang: 24 Juni 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 21 September 2014)
Tayang: 19 Mei 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Doa Surabaya (Rabu, 17 September 2014)
Tayang: 29 April 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 15 September 2014)
Tayang: 29 April 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]



Untuk Koneksi Lambat, silahkan buka http://id.gptkk.org
Transkrip lengkap dari ibadah penggembalaan di Malang dan Surabaya, semuanya di bawakan oleh gembala sidang Pdt. Widjaja Hendra.

Silahkan kontak ke info@gptkk.org apabila bapak/ibu/sdr/sdri ada pertanyaan atau mungkin ingin berlangganan majalah Manna dan silahkan kirim email ke widjaja_h [at] yahoo.com apabila ingin konsultasi pribadi dengan bapak gembala
silahkan ganti tanda [at] dengan @
Cari ringkasan:   
[versi cetak]
Cari rekaman ibadah ini di: http://www.kabarmempelai.org
Ibadah Raya Malang, 12 Mei 2019 (Minggu Pagi)

Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus.

Wahyu 9:11
9:11 Dan raja yang memerintah mereka ialah malaikat jurang maut; namanya dalam bahasa Ibrani ialah Abadon dan dalam bahasa Yunani ialah Apolion.

Raja yang memerintah belalang/ dosa adalah malaikat jurang maut, sama dengan Abadon dan Apolion.
Jadi, setiap dosa ada rajanya/ kepalanya, yaitu malaikat jurang maut/ Abadon dan Apolion.
Malaikat jurang maut/ Abadon dan Apolion menguasai dan memerintah manusia, termasuk hamba Tuhan/ pelayan Tuhan untuk berbuat dosa sampai puncaknya dosa. Manusia/ hamba Tuhan/ pelayan Tuhan menjadi terikat oleh dosa sampai puncaknya dosa, sulit lepas sampai tidak bisa lepas.
Akibatnya adalah mengalami sengsara/ sengatan kalajengking selama lima bulan sampai binasa selamanya.

Supaya bisa terlepas dari malaikat jurang maut/ Abadon dan Apolion sebagai raja dari dosa sampai puncaknya dosa, maka kita harus menempatkan Yesus sebagai Kepala.

Matius 8:18-20
8:18 Ketika Yesus melihat orang banyak mengelilingi-Nya, Ia menyuruh bertolak ke seberang.
8:19 Lalu datanglah seorang ahli Taurat dan berkata kepada-Nya: "Guru, aku akan mengikut Engkau, ke mana saja Engkau pergi."
8:20 Yesus berkata kepadanya: "Serigala mempunyai liang dan burung mempunyai sarang, tetapi Anak Manusia tidak mempunyai tempat untuk meletakkan kepala-Nya."


Yesus sangat merindukan untuk bisa menempatkan diri sebagai Kepala atas tubuhNya. Tetapi kenyataan yang ada merupakan keluhan Yesus, yaitu banyak manusia/ hamba Tuhan/ pelayan Tuhan yang menempatkan serigala dan burung (Abadon dan Apolion) sebagai kepala. Sehingga manusia hidup dalam penderitaan sampai kebinasaan selamanya.

Bagaimana cara menempatkan Yesus sebagai Kepala atas kehidupan kita?
Kita harus meningkatkan pengikutan kita kepada Yesus lewat peningkatan pemberitaan firman Allah. Mulai dari firman penginjilan untuk membawa kita percaya Yesus dan diselamatkan. Lanjut pada firman pengajaran untuk menyucikan sampai menyempurnakan hidup kita.

Peningkatan pengikutan kepada Tuhan:
  1. Pengikutan anak terhadap Bapa, tetapi masih ada anak terhilang.
  2. Pengikutan domba terhadap Gembala, tetapi masih ada domba terhilang.
  3. Pengikutan murid terhadap Guru, tetapi masih bisa terpisah.
  4. Pengikutan kepada Yesus ke mana saja Ia pergi = pengikutan tubuh terhadap Kepala = pengikutan mempelai.

Praktek pengikutan mempelai adalah kita harus aktif dalam pelayanan pembangunan tubuh Kristus yang sempurna. Ini dimulai dari nikah, suami bisa mengasihi istri, istri bisa tunduk pada suami, anak-anak bisa taat dengar-dengaran pada orang tua. Lanjut pelayanan dalam penggembalaan, antar penggembalaan, sampai Israel dan Kafir menjadi satu tubuh Kristus yang sempurna.

Siapa yang bisa dipakai dalam pelayanan pembangunan tubuh Kristus?
  1. Perempuan tercemar boleh melayani asal mau mendengar firman yang keras, yang menunjuk dosa. Sehingga bisa menyadari dan menyesali dosa, lanjut bertobat. Maka yang busuk menjadi harum, yang buruk menjadi baik.
    Lukas 7:37-39
    7:37 Di kota itu ada seorang perempuan yang terkenal sebagai seorang berdosa. Ketika perempuan itu mendengar, bahwa Yesus sedang makan di rumah orang Farisi itu, datanglah ia membawa sebuah buli-buli pualam berisi minyak wangi.
    7:38 Sambil menangis ia pergi berdiri di belakang Yesus dekat kaki-Nya, lalu membasahi kaki-Nya itu dengan air matanya dan menyekanya dengan rambutnya, kemudian ia mencium kaki-Nya dan meminyakinya dengan minyak wangi itu.
    7:39 Ketika orang Farisi yang mengundang Yesus melihat hal itu, ia berkata dalam hatinya: "Jika Ia ini nabi, tentu Ia tahu, siapakah dan orang apakah perempuan yang menjamah-Nya ini; tentu Ia tahu, bahwa perempuan itu adalah seorang berdosa."

  2. Yusuf Arimatea (orang kaya) dan Nikodemus (orang pandai).
    Yohanes 19:38-39
    19:38 Sesudah itu Yusuf dari Arimatea--ia murid Yesus, tetapi sembunyi-sembunyi karena takut kepada orang-orang Yahudi--meminta kepada Pilatus, supaya ia diperbolehkan menurunkan mayat Yesus. Dan Pilatus meluluskan permintaannya itu. Lalu datanglah ia dan menurunkan mayat itu.
    19:39 Juga Nikodemus datang ke situ. Dialah yang mula-mula datang waktu malam kepada Yesus. Ia membawa campuran minyak mur dengan minyak gaharu, kira-kira lima puluh kati beratnya.


Pelayanan pembangunan tubuh Kristus sama dengan fellowship/ persekutuan/ makan bersama, yaitu makan firman pengajaran yang benar.
Jadi, persekutuan yang benar harus berdasarkan firman pengajaran yang benar.

Pelayanan pembangunan tubuh Kristus adalah bagaikan menyeberang lautan dunia untuk menuju pelabuhan damai Yerusalem Baru.
Artinya:
  1. Merupakan perintah Tuhan yang harus dilakukan.
    Matius 8:18
    8:18 Ketika Yesus melihat orang banyak mengelilingi-Nya, Ia menyuruh bertolak ke seberang.

    Jika perintah tidak dilakukan, sama dengan berbuat dosa.

  2. Merupakan suatu pengorbanan.
    Yohanes 2:19-21
    2:19 Jawab Yesus kepada mereka: "Rombak Bait Allah ini, dan dalam tiga hari Aku akan mendirikannya kembali."
    2:20 Lalu kata orang Yahudi kepada-Nya: "Empat puluh enam tahun orang mendirikan Bait Allah ini dan Engkau dapat membangunnya dalam tiga hari?"
    2:21 Tetapi yang dimaksudkan-Nya dengan Bait Allah ialah tubuh-Nya sendiri.

    Tiga hari = korban Kristus di kayu salib.
    Yesus sebagai Kepala lebih dulu berkorban nyawa di kayu salib untuk pelayanan pembangunan tubuh Kristus. Sehingga terjadi perombakan ibadah sistem Taurat (ditandai angka 46) yang hanya untuk bangsa Israel, menjadi ibadah sistem kemurahan di mana bangsa Kafir bisa masuk di dalamnya.

    Apa yang kita korbankan untuk pelayanan pembangunan tubuh Kristus tidak sebanding dengan korban Kristus di kayu salib.
    Oleh sebab itu, kita harus mengorbankan segala sesuatu untuk pembangunan tubuh Kristus. Kecuali satu, yaitu firman pengajaran yang benar tidak boleh dikorbankan, sebab itulah pribadi Yesus sebagai Kepala. Nikah tanpa firman pengajaran yang benar pasti akan hancur dan mengerikan. Demikian juga penggembalaan tanpa firman pengajaran yang benar pasti akan hancur dan mengerikan.

    Jangan ragu untuk berkorban apa saja untuk pembangunan tubuh Kristus, asalkan digerakkan oleh firman pengajaran yang benar. Apa yang kita korbankan tidak akan sia-sia, malah kita bertemu dengan Tuhan sebagai Yehova Jireh.

  3. Menghadapi tantangan, rintangan, halangan dari Abadon dan Apolion/ malaikat jurang maut dengan kuasa maut.
    Ada tiga macam tantangan dan rintangan:
    • Serigala dan burung = roh jahat dan roh najis yang mengarah pada pembangunan Babel/ mempelai wanita setan yang akan dibinasakan selamanya.
      Matius 8:20
      8:20 Yesus berkata kepadanya: "Serigala mempunyai liang dan burung mempunyai sarang, tetapi Anak Manusia tidak mempunyai tempat untuk meletakkan kepala-Nya."

      Wahyu 18:2
      18:2 Dan ia berseru dengan suara yang kuat, katanya: "Sudah rubuh, sudah rubuh Babel, kota besar itu, dan ia telah menjadi tempat kediaman roh-roh jahat dan tempat bersembunyi semua roh najis dan tempat bersembunyi segala burung yang najis dan yang dibenci,

      Untuk menghadapi serigala dan burung, kita harus menerima firman pengajaran yang benar, yang lebih tajam dari pedang bermata dua. Kita harus mendengar dan dengar-dengaran pada firman pengajaran yang benar, sehingga mengalami penyucian mulai dari hati yang adalah tempat bersembunyi roh jahat dan roh najis.

      Markus 7:21-23
      7:21 sebab dari dalam, dari hati orang, timbul segala pikiran jahat, (1)percabulan, (2)pencurian, (3)pembunuhan,
      7:22 (4)perzinahan, (5)keserakahan, (6)kejahatan, (7)kelicikan, (8)hawa nafsu, (9)iri hati, (10)hujat, (11)kesombongan, (12)kebebalan.
      7:23 Semua hal-hal jahat ini timbul dari dalam dan menajiskan orang."


      Hati manusia berisi 12 keinginan jahat dan najis serta kepahitan hati. Tetapi jika mau disucikan oleh firman pengajaran yang benar, maka akan diisi 12 roti, yaitu firman yang akan terus-menerus menyucikan hidup kita.

      Lanjut penyucian dari perbuatan dosa sampai puncaknya dosa, sehingga kita hanya melakukan perbuatan yang suci dan baik, berkenan pada Tuhan dan sesama.
      Lanjut penyucian nikah, sehingga menjadi nikah yang benar, suci, dan satu.
      Sampai penyucian mulut, sampai bisa "ya" katakan "ya", "tidak" katakan "tidak". Sampai tidak ada lagi dusta.

      Maka Yesus yang ber-Tabernakel dalam hidup kita. Dia yang akan bertanggung-jawab atas hidup kita.

    • Tubuh yang mati.
      Matius 8:21-22
      8:21 Seorang lain, yaitu salah seorang murid-Nya, berkata kepada-Nya: "Tuhan, izinkanlah aku pergi dahulu menguburkan ayahku."
      8:22 Tetapi Yesus berkata kepadanya: "Ikutlah Aku dan biarlah orang-orang mati menguburkan orang-orang mati mereka."


      Tandanya adalah:
      • Tidak setia dalam ibadah pelayanan sampai tinggalkan ibadah pelayanan.
      • Tidak berubah, tetap mempertahankan manusia darah daging yang berdosa, yang busuk, hancur, dan binasa.

      2 Timotius 3:1-5
      3:1 Ketahuilah bahwa pada hari-hari terakhir akan datang masa yang sukar.
      3:2 Manusia akan (1)mencintai dirinya sendiri dan (2)menjadi hamba uang. Mereka akan (3)membual dan (4)menyombongkan diri, mereka akan menjadi (5)pemfitnah, mereka akan (6)berontak terhadap orang tua dan (7)tidak tahu berterima kasih, (8)tidak mempedulikan agama,
      3:3 (9)tidak tahu mengasihi, (10)tidak mau berdamai, (11)suka menjelekkan orang, (12)tidak dapat mengekang diri, (13)garang, (14)tidak suka yang baik,
      3:4 (15)suka mengkhianat, (16)tidak berpikir panjang, (17)berlagak tahu, (18)lebih menuruti hawa nafsu dari pada menuruti Allah.
      3:5 Secara lahiriah mereka menjalankan ibadah mereka, tetapi pada hakekatnya mereka memungkiri kekuatannya. Jauhilah mereka itu!


      Sekalipun beribadah, tetapi menolak kuasa ibadah, yaitu pedang firman dan salib. Sehingga tidak berubah, tetap mempertahankan manusia darah daging dengan 18 sifat tabiat daging, mulai dengan egois (tanpa kasih sesama) sampai tidak taat dengar-dengaran (tanpa kasih Tuhan). Kehidupan semacam ini dicap 666 dan menjadi sama dengan antikris.

      Firman pengajaran yang benar dan salib sanggup mengubahkan kita dari manusia daging menjadi manusia rohani seperti Yesus, sehingga kita bisa taat dengar-dengaran, mengasihi Tuhan lebih dari segala sesuatu. Jika bisa mengasihi Tuhan, maka pasti bisa mengasihi sesama.

    • Angin dan gelombang di tengah lautan dunia.
      Matius 8:23-27
      8:23 Lalu Yesus naik ke dalam perahu dan murid-murid-Nyapun mengikuti-Nya.
      8:24 Sekonyong-konyong mengamuklah angin ribut di danau itu, sehingga perahu itu ditimbus gelombang, tetapi Yesus tidur.
      8:25 Maka datanglah murid-murid-Nya membangunkan Dia, katanya: "Tuhan, tolonglah, kita binasa."
      8:26 Ia berkata kepada mereka: "Mengapa kamu takut, kamu yang kurang percaya?" Lalu bangunlah Yesus menghardik angin dan danau itu, maka danau itu menjadi teduh sekali.

      8:27 Dan heranlah orang-orang itu, katanya: "Orang apakah Dia ini, sehingga angin dan danaupun taat kepada-Nya?"

      Angin menunjuk pada pengajaran palsu, termasuk gosip, fitnah. Ini membuat manusia kehilangan arah ke Yerusalem Baru.
      Gelombang menunjuk pada dosa-dosa sampai puncaknya dosa, yaitu dosa makan-minum dan dosa kawin-mengawinkan. Juga menunjuk pada masalah yang mustahil di segala bidang.
      Angin dan gelombang ditiupkan oleh Abadon dan Apolion dengan kuasa maut untuk menenggelamkan perahu kehidupan kita, sehingga gugur dari iman, tidak mencapai pelabuhan damai sejahtera Yerusalem Baru.

      1 Petrus 1:6-7
      1:6 Bergembiralah akan hal itu, sekalipun sekarang ini kamu seketika harus berdukacita oleh berbagai-bagai pencobaan.
      1:7 Maksud semuanya itu ialah untuk membuktikan kemurnian imanmu--yang jauh lebih tinggi nilainya dari pada emas yang fana, yang diuji kemurniannya dengan api--sehingga kamu memperoleh puji-pujian dan kemuliaan dan kehormatan pada hari Yesus Kristus menyatakan diri-Nya.


      Tuhan mengijinkan angin dan gelombang datang sebagai ujian iman, supaya iman meningkat sampai bagaikan emas murni. Sehingga kita bisa menyambut kedatangan Tuhan kedua kali, kita bisa masuk Yerusalem Baru yang jalannya dari emas.

      Matius 8:24
      8:24 Sekonyong-konyong mengamuklah angin ribut di danau itu, sehingga perahu itu ditimbus gelombang, tetapi Yesus tidur.

      Angin dan gelombang datangnya sekonyong-konyong. Ada tiga hal yang harus diperhatikan:
      • Yesus harus selalu ada di perahu kehidupan kita.
        Tenggelam atau tidaknya kapal tidak tergantung pada besar tidaknya kapal, atau besar tidaknya gelombang, tetapi tergantung pada ada tidaknya Yesus dalam hidup kita.

        Yesus harus selalu ada dalam hidup kita artinya kita harus setia dalam ibadah pelayanan kepada Tuhan.
        Wahyu 17:14
        17:14 Mereka akan berperang melawan Anak Domba. Tetapi Anak Domba akan mengalahkan mereka, karena Ia adalah Tuan di atas segala tuan dan Raja di atas segala raja. Mereka bersama-sama dengan Dia juga akan menang, yaitu mereka yang terpanggil, yang telah dipilih dan yang setia."

      • Jangan takut dan jangan bimbang.
        Matius 8:26
        8:26 Ia berkata kepada mereka: "Mengapa kamu takut, kamu yang kurang percaya?" Lalu bangunlah Yesus menghardik angin dan danau itu, maka danau itu menjadi teduh sekali.

        Takut dan bimbang adalah gelombang terbesar yang bisa menenggelamkan kita di lautan dunia sampai di lautan api dan belerang/ neraka selamanya.

        Wahyu 21:8
        21:8 Tetapi orang-orang penakut, orang-orang yang tidak percaya, orang-orang keji, orang-orang pembunuh, orang-orang sundal, tukang-tukang sihir, penyembah-penyembah berhala dan semua pendusta, mereka akan mendapat bagian mereka di dalam lautan yang menyala-nyala oleh api dan belerang; inilah kematian yang kedua."

        Matius 14:29-31
        14:29 Kata Yesus: "Datanglah!" Maka Petrus turun dari perahu dan berjalan di atas air mendapatkan Yesus.
        14:30 Tetapi ketika dirasanya tiupan angin, takutlah ia dan mulai tenggelam lalu berteriak: "Tuhan, tolonglah aku!"
        14:31 Segera Yesus mengulurkan tangan-Nya, memegang dia dan berkata: "Hai orang yang kurang percaya, mengapa engkau bimbang?"

        Jika gembala bimbang, maka seluruh sidang jemaat akan tenggelam.
        Jika bapak bimbang, maka seluruh nikah akan tenggelam.

        Markus 9:22-24
        9:22 Dan seringkali roh itu menyeretnya ke dalam api ataupun ke dalam air untuk membinasakannya. Sebab itu jika Engkau dapat berbuat sesuatu, tolonglah kami dan kasihanilah kami."
        9:23 Jawab Yesus: "Katamu: jika Engkau dapat? Tidak ada yang mustahil bagi orang yang percaya!"
        9:24 Segera ayah anak itu berteriak: "Aku percaya. Tolonglah aku yang tidak percaya ini!"


        Jika bimbang, akibatnya anaknya kena sakit ayan.

        Oleh sebab itu, mulai sekarang biar kita hanya berpegang pada satu firman pengajaran yang benar.

        Yohanes 11:39-40
        11:39 Kata Yesus: "Angkat batu itu!" Marta, saudara orang yang meninggal itu, berkata kepada-Nya: "Tuhan, ia sudah berbau, sebab sudah empat hari ia mati."
        11:40 Jawab Yesus: "Bukankah sudah Kukatakan kepadamu: Jikalau engkau percaya engkau akan melihat kemuliaan Allah?"

        Marta menghadapi Lazarus yang mati empat hari. Jika perempuan/ ibu tidak percaya, maka nikahnya akan menjadi busuk.
        Tetapi jika kita mau percaya pada satu firman pengajaran yang benar, maka kita akan melihat kemuliaan Tuhan.

      • Sumber pertolongan kita hanya Yesus.
        Matius 8:24-25
        8:24 Sekonyong-konyong mengamuklah angin ribut di danau itu, sehingga perahu itu ditimbus gelombang, tetapi Yesus tidur.
        8:25 Maka datanglah murid-murid-Nya membangunkan Dia, katanya: "Tuhan, tolonglah, kita binasa."

        Ibrani 2:14-18
        2:14 Karena anak-anak itu adalah anak-anak dari darah dan daging, maka Ia juga menjadi sama dengan mereka dan mendapat bagian dalam keadaan mereka, supaya oleh kematian-Nya Ia memusnahkan dia, yaitu Iblis, yang berkuasa atas maut;
        2:15 dan supaya dengan jalan demikian Ia membebaskan mereka yang seumur hidupnya berada dalam perhambaan oleh karena takutnya kepada maut.
        2:16 Sebab sesungguhnya, bukan malaikat-malaikat yang Ia kasihani, tetapi keturunan Abraham yang Ia kasihani.
        2:17 Itulah sebabnya, maka dalam segala hal Ia harus disamakan dengan saudara-saudara-Nya, supaya Ia menjadi Imam Besar yang menaruh belas kasihan dan yang setia kepada Allah untuk mendamaikan dosa seluruh bangsa.
        2:18 Sebab oleh karena Ia sendiri telah menderita karena pencobaan, maka Ia dapat menolong mereka yang dicobai.

        Yesus mati dan bangkit untuk membebaskan kita dari maut (Abadon dan Apolion). Dia dapat dan tepat waktu menolong kita.
        Di tengah angin gelombang, biar kita hanya berserah dan berseru kepada Tuhan. Maka Tuhan akan mengulurkan tanganNya untuk menolong kita pada waktuNya. Yang sudah tenggelam akan diangkat. Yang merosot akan dipulihkan. Yang jatuh akan ditolong.

        Mazmur 107:30
        107:30 Mereka bersukacita, sebab semuanya reda, dan dituntun-Nya mereka ke pelabuhan kesukaan mereka.

        Kita terus disucikan dan diubahkan, menjadi jujur serta kuat dan teguh hati. Sampai kita bisa menyambut kedatanganNya kedua kali di awan-awan yang permai. Sampai masuk pelabuhan damai Yerusalem Baru.


Tuhan memberkati.


kembali ke halaman sebelumnya
IBADAH RUTIN DI MALANG

Minggu jam 06:45 (Ibadah Raya)
Minggu jam 10:15 (Ibadah Sekolah Minggu)
Selasa jam 17:15 (Ibadah Pendalaman Alkitab)
Rabu jam 07:30 (Ibadah Kaum Wanita)
Kamis jam 17:15 (Ibadah Doa Penyembahan)
Sabtu jam 17:15 (Ibadah Kaum Muda Remaja)

IBADAH RUTIN DI MEDAN
Royal Room Hotel Danau Toba Internasional
Jl. Imam Bonjol Medan

Minggu, jam 19:00 (Ibadah Raya)
Senin, jam 09:00 (Ibadah Pendalaman Alkitab)
Senin, jam 17:30 (Ibadah Pendalaman Alkitab)

IBADAH RUTIN DI SURABAYA

Minggu jam 09:30 (Ibadah Sekolah Minggu)
Minggu jam 10:55 (Ibadah Raya)
Rabu jam 17:30 (Ibadah Pendalaman Alkitab)
Jumat jam 17:30 (Ibadah Doa Penyembahan)


IBADAH RUTIN DI JAKARTA
Jl. Patra Kuningan XIV no.4
Jakarta Selatan
Sabtu, jam 09:00 (Ibadah Pendalaman Alkitab)

IBADAH KUNJUNGAN
  • 02-03 Juli 2019
    (Ibadah Kunjungan di Nias)

  • 23-25 Juli 2019
    (Ibadah Kunjungan di Tana Toraja)

  • 05-09 Agustus 2019
    (Ibadah Kunjungan di India)

  • 20-22 Agustus 2019
    (Ibadah Kunjungan di Medan)

  • 04-05 September 2019
    (Ibadah Kunjungan di Semarang)

  • 17-19 September 2019
    (Ibadah Persekutuan di Malang)

  • 24-25 September 2019
    (Ibadah Kunjungan di Sorong)

  • 13-17 April 2020
    (Ibadah Kunjungan di Korea Selatan)

All Right Reserved Gereja Pantekosta Tabernakel "KRISTUS KASIH"
Jln. Simpang Borobudur 27 Malang | Telp: (0341) 496949 | Fax: (0341) 476751 » Lihat Peta Gereja Kami di Malang
Jln. WR Supratman 4 Surabaya | Telp. 08123300378 » Lihat Peta Gereja Kami di Surabaya
hubungi kami | email: info@gptkk.org | sitemap | top