English Language | Form Penggembalaan
RINGKASAN KOTBAH IBADAH RUTIN DAN IBADAH KUNJUNGAN
RINGKASAN LAINNYA

Ibadah Kaum Muda Remaja, 15 September 2012 (Sabtu Sore)
Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus.

Lukas 2:15-20
2:15 Setelah malaikat-malaikat itu meninggalkan mereka...

Ibadah Pendalaman Alkitab Malang, 02 November 2017 (Kamis Sore)
Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus.

Wahyu 6:9-11
6:9 Dan...

Ibadah Raya Surabaya, 01 Desember 2019 (Minggu Siang)
Salam sejahtera dalam kasih sayangnya TUHAN kita Yesus Kristus. Selamat mendengarkan firman TUHAN. Biarlah damai sejahtera, kasih...

Ibadah Raya Malang, 25 November 2018 (Minggu Pagi)
Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus.

Wahyu 8:1-5
8:1 Dan ketika Anak Domba...

Ibadah Doa Surabaya, 08 Januari 2020 (Rabu Sore)
Dari rekaman ibadah doa di Palopo

Salam sejahtera dalam kasih sayangnya TUHAN kita Yesus Kristus. Selamat mendengarkan firman TUHAN....

Ibadah Doa Malang, 09 Agustus 2011 (Selasa Sore)
Matius 26:20-25
26:20 Setelah hari malam, Yesus duduk makan bersama-sama dengan kedua...

Ibadah Raya Surabaya, 26 Agustus 2012 (Minggu Sore)

Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus. Selamat mendengarkan Firman Tuhan. Biarlah...

Ibadah Raya Malang, 23 Oktober 2011 (Minggu Pagi)
Matius 26:30-35 judulnya adalah PERINGATAN KEPADA PETRUS.

Matius 26:30-31

Ibadah Doa Surabaya, 12 Juni 2013 (Rabu Sore)
Pembicara: Pdm. Gideon Pakpahan

Matius 28 : 20b
Dan ketahuilah, Aku menyertai kamu senantiasa sampai kepada akhir zaman."

INI TENTANG PENYERTAAN...

Ibadah Kaum Muda Remaja, 07 Januari 2012 (Sabtu Sore)
Lukas 1:13-17
1:13 Tetapi malaikat itu berkata kepadanya: "Jangan takut, hai Zakharia,...

Ibadah Doa Malang, 19 Maret 2019 (Selasa Sore)
Rekaman Ibadah Doa di Serui.

Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus.

Yakobus 5:16-18
5:16...

Ibadah Pendalaman Alkitab Surabaya, 30 November 2011 (Rabu Sore)
Ibadah Doa dipindahkan pada hari Senin sebelumnya.
Diambil dari siaran tunda Ibadah Persekutuan di Ambon, 16 November 2011 Sore

Tema: Yohanes 10:...

Ibadah Persekutuan di Semarang III, 21 September 2012 (Jumat Sore)
Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus.

Tema:
I Korintus 3:9b
3:9b kamu adalah ladang...

Ibadah Doa Malang, 13 Desember 2016 (Selasa Sore)
Bersamaan dengan Ibadah Baptisan Air dan Penataran Imam-imam dan Calon Imam I

Salam sejahtera dalam kasih...

Ibadah Raya Malang, 26 Desember 2010 (Minggu Pagi)
Matius 25:31-34
25:31. "Apabila Anak Manusia datang dalam kemuliaan-Nya dan semua malaikat bersama-sama dengan Dia, maka Ia akan bersemayam...


TRANSKRIP LENGKAP

Umum Surabaya (Minggu Sore, 07 Desember 2014)
Tayang: 16 Juni 2020
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 30 November 2014)
Tayang: 16 Juni 2020
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Doa Surabaya (Rabu, 26 November 2014)
Tayang: 10 Mei 2019
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 24 November 2014)
Tayang: 10 Mei 2019
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 23 November 2014)
Tayang: 07 Januari 2019
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Doa Surabaya (Rabu, 19 November 2014)
Tayang: 07 Januari 2019
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 17 November 2014)
Tayang: 07 Januari 2019
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 09 November 2014)
Tayang: 22 Agustus 2018
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Doa Surabaya (Rabu, 05 November 2014)
Tayang: 04 Juni 2018
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 03 November 2014)
Tayang: 04 Juni 2018
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 02 November 2014)
Tayang: 03 Maret 2018
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 20 Oktober 2014)
Tayang: 13 Desember 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 13 Oktober 2014)
Tayang: 13 Desember 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 12 Oktober 2014)
Tayang: 24 Oktober 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Doa Surabaya (Rabu, 08 Oktober 2014)
Tayang: 18 September 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 06 Oktober 2014)
Tayang: 05 September 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 05 Oktober 2014)
Tayang: 05 September 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Doa Surabaya (Rabu, 01 Oktober 2014)
Tayang: 05 September 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 29 September 2014)
Tayang: 24 Juni 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 21 September 2014)
Tayang: 19 Mei 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]



Untuk Koneksi Lambat, silahkan buka http://id.gptkk.org
Transkrip lengkap dari ibadah penggembalaan di Malang dan Surabaya, semuanya di bawakan oleh gembala sidang Pdt. Widjaja Hendra.

Silahkan kontak ke info@gptkk.org apabila bapak/ibu/sdr/sdri ada pertanyaan atau mungkin ingin berlangganan majalah Manna dan silahkan kirim email ke widjaja_h [at] yahoo.com apabila ingin konsultasi pribadi dengan bapak gembala
silahkan ganti tanda [at] dengan @
Cari ringkasan:   
[versi cetak]
Cari rekaman ibadah ini di: http://www.kabarmempelai.org
Ibadah Raya Malang, 15 Mei 2011 (Minggu Pagi)

Matius 26:14-16
26:14. Kemudian pergilah seorang dari kedua belas murid itu, yang bernama Yudas Iskariot, kepada imam-imam kepala.
26:15 Ia berkata: "Apa yang hendak kamu berikan kepadaku, supaya aku menyerahkan Dia kepada kamu?" Mereka membayar tiga puluh uang perak kepadanya.
26:16 Dan mulai saat itu ia mencari kesempatan yang baik untuk menyerahkan Yesus.

Pengkhianatan terhadap Anak Domba Paskah.
Yudas Iskariot mengkhianati Yesus sebagai Anak Domba Allah (Anak Domba Paskah).

Mengapa Yudas mengkhianati Yesus sebagai Anak Domba Allah?
Karena Yudas masuk persekutuan yang tidak benar (bersekutu dengan imam-imam kepala yang sudah jelas ajarannya bertentangan dengan Yesus).

Waspada!
Persekutuan mulai dari nikah, penggembalaan, antar penggembalaan, sampai tubuh Kristus sempurna.
Semua persekutuan harus berdasarkan Firman Pengajaran benar, kalau tidak - hanyalah menuju kebinasaan.

Yudas sudah tahu imam-imam kepala tidak benar (berbeda dari Yesus), mengapa ia tetap datang kepada mereka?
Karena Yudas tetap mempertahankan keinginan dan kepentingan daging dalam buli-buli tanah liat kehidupannya.


Jadi, Yudas mempertahankan keinginan dan kepentingan dagingnya sehingga mengkhianati Yesus (Firman Pengajaran benar).
Akibatnya: binasa = buli-buli tanah liat hancur lebur.

Dalam memasuki persekutuan, lihat Firman Pengajaran benar!
Jangan lihat yang lain (manusia, uang, dsb.)!

Yohanes 5:2-3
5:2 Di Yerusalem dekat Pintu Gerbang Domba ada sebuah kolam, yang dalam bahasa Ibrani disebut Betesda; ada lima serambinya
5:3 dan di serambi-serambi itu berbaring sejumlah besar orang sakit: orang-orang buta, orang-orang timpang dan orang-orang lumpuh, yang menantikan goncangan air kolam itu.

Betesda artinya rumah kemurahan.
Betesda memiliki 5 serambi, menunjuk pada 5 benua di bumi ini.
Artinya: Adalah kemurahan Tuhan, Yesus datang ke planet bumi ini dengan 5 benua.
Sekalipun bumi ini hebat dan kaya, kalau Yesus tidak datang - semuanya sia-sia dan binasa.

Tetapi waspada, persekutuan yang tidak benar (persekutuan tanpa Firman Pengajaran benar, persekutuan orang cacat rohani) sudah mendunia = lebih banyak yang palsu (tidak benar) daripada yang benar.

Hati-hati!
Banyak atau sedikit jumlah jemaat bukan jaminan bahwa persekutuan itu benar, namun Firman Pengajaran benar itulah jaminan persekutuan yang benar.

Persekutuan yang tidak benar hanya menuju pembangunan tubuh Babel, mempelai wanita setan yang akan dibinasakan selamanya.


Siapa yang masuk dalam persekutuan tidak benar?
Kehidupan yang tidak mau masuk "Pintu Gerbang Domba", artinya:
  1. Kehidupan yang tidak mau tergembala (Kristen jalanan).
  2. Kehidupan yang berada dalam kandang penggembalaan, tetapi tidak menghargai penggembalaan.
    Contoh: Yudas, penyelundup dalam penggembalaan.
    Mereka lebih mendengar suara asing daripada Firman Penggembalaan.

Kalau tidak mau masuk "Pintu Gerbang Domba", maka pasti masuk "Pintu Gerbang Kuda" dan di situ dibunuh/dibinasakan.
Saat bangsa Israel menyembah lembu emas, keadaan mereka seperti kuda yang terlepas dari kandang.

II Tawarikh 23:15
23:15 Lalu mereka menangkap perempuan itu. Pada waktu ia sampai ke jalan masuk istana raja pada pintu gerbang Kuda, dibunuhlah ia di situ.

Waspada!
Contoh selanjutnya adalah Atalya. Waspada para istri/perempuan, jangan mau jadi kepala!

Kehidupan yang tidak tergembala pasti hidup dalam keinginan dan hawa nafsu daging, nasibnya hanya menuju pembangunan tubuh Babel yang akan dibinasakan selamanya.

Yohanes 5:3
5:3 dan di serambi-serambi itu berbaring sejumlah besar orang sakit: orang-orang buta, orang-orang timpang dan orang-orang lumpuh, yang menantikan goncangan air kolam itu.

Sekalipun awalnya persekutuan tidak benar terlihat rukun dan baik, saat ada goncangan pasti cerai-berai.

Ada 3 penyakit utama dalam persekutuan yang tidak benar:
  1. Buta: tidak bisa melihat Firman Pengajaran benar, hanya kira-kira saja, tidak pernah ada kepastian.
  2. Timpang: mendua hati, bimbang, semua dianggap benar, selisih sedikit tidak apa-apa, tidak ada kepastian juga.
  3. Lumpuh.

Ad 3. LUMPUH ROHANI.
Kisah Para Rasul 3:1-6
3:1. Pada suatu hari menjelang waktu sembahyang, yaitu pukul tiga petang, naiklah Petrus dan Yohanes ke Bait Allah.
3:2 Di situ ada seorang laki-laki, yang lumpuh sejak lahirnya sehingga ia harus diusung. Tiap-tiap hari orang itu diletakkan dekat pintu gerbang Bait Allah, yang bernama Gerbang Indah, untuk meminta sedekah kepada orang yang masuk ke dalam Bait Allah.
3:3 Ketika orang itu melihat, bahwa Petrus dan Yohanes hendak masuk ke Bait Allah, ia meminta sedekah.
3:4 Mereka menatap dia dan Petrus berkata: "Lihatlah kepada kami."
3:5 Lalu orang itu menatap mereka dengan harapan akan mendapat sesuatu dari mereka.
3:6 Tetapi Petrus berkata: "Emas dan perak tidak ada padaku, tetapi apa yang kupunyai, kuberikan kepadamu: Demi nama Yesus Kristus, orang Nazaret itu, berjalanlah!"

Pintu Gerbang Indah satu jurusan dengan Pintu Gerbang Domba.

Pengertian lumpuh rohani:
  1. Non-aktif = tidak setia dan tidak berkobar-kobar dalam ibadah pelayanan, tidak tergembala.
    Sekalipun sudah terlihat setia, kita harus memeriksa diri, apakah masih berkobar-kobar? Atau, sudah menjadi kebiasaan saja?

  2. Orang lumpuh harus diusung = berharap pada manusia.
    Akibatnya, sekalipun manusia itu sudah jelas salah, pasti jadi dianggap benar karena berharap sesuatu.

    Orang yang lumpuh rohani tidak pernah memandang Tuhan dan Firman Pengajaran benar.

  3. Berharap emas dan perak dunia = berharap pada "sesuatu" di dunia, misal: ijazah, kepandaian, kekayaan, kedudukan.
    Orang semacam ini juga tidak bisa mengutamakan Tuhan karena lebih berharap sesuatu di dunia ini.

    Bukan berarti tidak boleh bekerja atau bersekolah, harus sungguh-sungguh dalam bekerja/bersekolah, namun jangan sampai membuat kita tidak bisa mengutamakan Tuhan.

  4. Tidak maju/meningkat rohaninya. Sementara Petrus dan Yohanes naik ke Bait Allah, orang lumpuh tidak bisa.
    Artinya:
    • Tetap mempertahankan dosa, sampai puncak dosa: dosa makan-minum (merokok, mabuk, narkoba) dan dosa kawin-mengawinkan (dosa seks, nikah yang salah).
      Sekalipun seorang pelayan Tuhan terlihat hebat, namun kalau tetap mempertahankan dosa = tidak pernah maju, tidak pernah masuk Pintu Gerbang Indah.

    • Tidak bisa memberi secara jasmani (hanya mengemis, minta-minta) dan  tidak bisa menyembah Tuhan (kering rohani).
      Kalau untuk memberi kepada Tuhan, ia sangat perhitungan, bahkan menganggap sebagai pemborosan.
      Kalau secara jasmani 'perhitungan' dengan Tuhan, secara rohani pasti kering (tidak bisa menyembah Tuhan).

      Yudas sangat perhitungan terhadap Tuhan, sampai akhirnya ia sendiri tidak terhitung.

      Semua tergantung pada kerinduan kita, asal ada kerinduan - tidak ada yang mustahil Tuhan membuka jalan untuk kita bisa masuk dalam ibadah pelayanan dan persekutuan yang benar.

  5. Lumpuh sejak lahir = kemustahilan.

Kalau suatu kehidupan itu lumpuh rohani, ia tidak pernah masuk Pintu Gerbang Indah = hidupnya tidak pernah indah, hanya menuai penderitaan dan air mata, sampai kebinasaan.

Namun, Tuhan masih mau menolong.
Cara Tuhan menolong:
Kisah Rasul 3:3-6
3:3 Ketika orang itu melihat, bahwa Petrus dan Yohanes hendak masuk ke Bait Allah, ia meminta sedekah.
3:4 Mereka menatap dia dan Petrus berkata: "Lihatlah kepada kami."
3:5 Lalu orang itu menatap mereka dengan harapan akan mendapat sesuatu dari mereka.
3:6 Tetapi Petrus berkata: "Emas dan perak tidak ada padaku, tetapi apa yang kupunyai, kuberikan kepadamu: Demi nama Yesus Kristus, orang Nazaret itu, berjalanlah!"

Tuhan mengutus Petrus dan Yohanes. Mereka masuk ke Bait Allah dan melewati kehidupan yang dalam keadaan lumpuh.
  • Petrus menunjuk pada PENGHARAPAN.
  • Yohanes menunjuk pada KASIH TUHAN.
Kurang satu, yakni Yakobus (menunjuk pada IMAN).
Artinya:
Supaya tertolong, maka orang lumpuh harus mempunyai IMAN (percaya dan mempercayakan diri sepenuh) kepada Tuhan.

Roma 10:17
10:17 Jadi, iman timbul dari pendengaran, dan pendengaran oleh firman Kristus.

Saat kita lumpuh, menderita, dan dalam kehancuran, Tuhan menunggu iman.

Iman adalah dari mendengar Firman Kristus (Firman dalam urapan Roh Kudus, yang diilhamkan/diwahyukan oleh Yesus sendiri, Firman Pengajaran benar).

Perhatian orang beriman bukan kepada perak dan emas jasmani, tetapi kepada perak dan emas rohani.
Kalau perhatian kita masih pada perkara jasmani (kekayaan, dsb.) = keadaan rohani masih seperti pesawat yang parkir (masih di darat), pasti ketinggalan saat Tuhan datang kedua kali.
Sebaliknya, kalau rohani kita meningkat, yang jasmani pasti semakin tidak kelihatan.

Praktek orang beriman pada Yesus (melihat perak dan emas rohani):
  1. Mengalami penebusan oleh darah Yesus dari dosa-dosa sampai puncak dosa = bisa hidup benar dan suci.
    I Petrus 1:18-19
    1:18 Sebab kamu tahu, bahwa kamu telah ditebus dari cara hidupmu yang sia-sia yang kamu warisi dari nenek moyangmu itu bukan dengan barang yang fana, bukan pula dengan perak atau emas,
    1:19 melainkan dengan darah yang mahal, yaitu darah Kristus yang sama seperti darah anak domba yang tak bernoda dan tak bercacat.

    Kalau hanya gembor-gembor soal berkat jasmani, layak kita malu karena yang di dunia jauh lebih kaya dan hebat.

    Sebaliknya, asal kita bisa hidup benar dan suci, sekalipun secara jasmani hidup kita sederhana, pasti berbahagia (masuk Pintu Gerbang Indah).

  2. Taat dengar-dengaran pada Firman Pengajaran benar, apapun resikonya.
    Mazmur 12:7
    12:7 Janji TUHAN adalah janji yang murni, bagaikan perak yang teruji, tujuh kali dimurnikan dalam dapur peleburan di tanah.

    Mazmur 19:10-11
    19:10 Takut akan TUHAN itu suci, tetap ada untuk selamanya; hukum-hukum TUHAN itu benar, adil semuanya,
    19:11 lebih indah dari pada emas, bahkan dari pada banyak emas tua; dan lebih manis dari pada madu, bahkan dari pada madu tetesan dari sarang lebah.

    Taat dengar-dengaran adalah permulaan keberhasilan dan hidup kekal.

  3. Menyeru nama Yesus.
    Kisah Para Rasul 3:6
    3:6 Tetapi Petrus berkata: "Emas dan perak tidak ada padaku, tetapi apa yang kupunyai, kuberikan kepadamu: Demi nama Yesus Kristus, orang Nazaret itu, berjalanlah!"

    Tidak sembarangan, hanya kehidupan yang sudah ditebus oleh darah Yesus dan taat dengar-dengaran, baru bisa menyeru nama Yesus.

    Tujuh anak Skewa (tukang jampi) coba-coba menyeru nama Yesus, akibatnya justru ditelanjangi setan.
    Kalau kita tidak ditebus darah Yesus (tetap mempertahankan hidup dalam dosa), semakin menyeru nama Yesus - semakin hancur.

    Kisah Para Rasul 19:13-16
    19:13. Juga beberapa tukang jampi Yahudi, yang berjalan keliling di negeri itu, mencoba menyebut nama Tuhan Yesus atas mereka yang kerasukan roh jahat dengan berseru, katanya: "Aku menyumpahi kamu demi nama Yesus yang diberitakan oleh Paulus."
    19:14 Mereka yang melakukan hal itu ialah tujuh orang anak dari seorang imam kepala Yahudi yang bernama Skewa.
    19:15 Tetapi roh jahat itu menjawab: "Yesus aku kenal, dan Paulus aku ketahui, tetapi kamu, siapakah kamu?"
    19:16 Dan orang yang dirasuk roh jahat itu menerpa mereka dan menggagahi mereka semua dan mengalahkannya, sehingga mereka lari dari rumah orang itu dengan telanjang dan luka-luka.

    Praktek menyeru nama Yesus dengan sembarangan: sudah tahu dosa, tetapi masih saja dipertahankan dan merasa semua baik-baik saja.

Saat-saat kita dalam penderitaan adalah saat-saat mengoreksi diri, jangan menyalahkan orang lain, jangan mengomel, dsb.!

Kalau kita mengalami penebusan oleh darah Yesus, taat dengar-dengaran pada Firman Pengajaran benar, menyeru nama Yesus - kita akan mengalami kuasa kebangkitan dalam nama Yesus untuk melakukan mujizat-mujizat;
  • Mujizat jasmani: yang lumpuh bisa berjalan dan melompat, yang mustahil menjadi tidak mustahil.
    Namun, ingat, kalau hanya mujizat jasmani saja - hidup kita belum indah!

  • Mujizat rohani: masuk ke dalam Bait Allah, menerobos Pintu Gerbang Indah.
    Ini mujizat yang sebenarnya.

    Kisah Rasul 3:8-10
    3:8 Ia melonjak berdiri lalu berjalan kian ke mari dan mengikuti mereka ke dalam Bait Allah, berjalan dan melompat-lompat serta memuji Allah.
    3:9 Seluruh rakyat itu melihat dia berjalan sambil memuji Allah,
    3:10 lalu mereka mengenal dia sebagai orang yang biasanya duduk meminta sedekah di Gerbang Indah Bait Allah, sehingga mereka takjub dan tercengang tentang apa yang telah terjadi padanya.

    Pengertian "menerobos Pintu Gerbang Indah":
    • Masuk Bait Allah = ketekunan dalam Penggembalaan (3 macam Ibadah Pokok).
      Ini mujizat terbesar, yakni mujizat keubahan hidup.
      Dalam penggembalaan kita akan merasakan perlindungan dan pemeliharaan Tuhan.

    • Bersaksi untuk menolong yang lain, termasuk bersaksi lewat kebaktian kunjungan untuk menguatkan yang lain.
      Bersaksi lewat perkataan, perbuatan.

      Kalau kita tidak bersaksi, sementara kita sudah ditolong oleh Firman Pengajaran benar, kita berhutang darah dan seperti aliran yang buntu (kita hanya mau menerima namun tidak dialirkan, lama-lama kita pasti kembali pada hidup lama juga).

    • Memuji Allah (menyembah Tuhan) = mengalami perobekan daging, keubahan hidup dari manusia daging menjadi manusia rohani.

    Pengkhotbah 3:11
    3:11. Ia membuat segala sesuatu indah pada waktunya, bahkan Ia memberikan kekekalan dalam hati mereka. Tetapi manusia tidak dapat menyelami pekerjaan yang dilakukan Allah dari awal sampai akhir.

    Tuhan mampu menjadikan semua indah pada waktuNya, sampai yang terindah: kita terangkat di awan-awan permai menyambut Tuhan datang kedua kali.
    Kita bersama Dia selama-lamanya.


Tuhan memberkati.


kembali ke halaman sebelumnya
IBADAH RUTIN DI MALANG

Minggu jam 06:45 (Ibadah Raya)
Minggu jam 10:15 (Ibadah Sekolah Minggu)
Selasa jam 17:15 (Ibadah Pendalaman Alkitab)
Rabu jam 07:30 (Ibadah Kaum Wanita)
Kamis jam 17:15 (Ibadah Doa Penyembahan)
Sabtu jam 17:15 (Ibadah Kaum Muda Remaja)

IBADAH RUTIN DI MEDAN
Royal Room Hotel Danau Toba Internasional
Jl. Imam Bonjol Medan

Minggu, jam 18:45 (Ibadah Raya)
Senin, jam 08:00 (Ibadah Pendalaman Alkitab)
Senin, jam 17:30 (Ibadah Pendalaman Alkitab)

IBADAH RUTIN DI SURABAYA

Minggu jam 09:00 (Ibadah Sekolah Minggu)
Minggu jam 10:15 (Ibadah Raya)
Rabu jam 17:30 (Ibadah Pendalaman Alkitab)
Jumat jam 17:30 (Ibadah Doa Penyembahan)


IBADAH RUTIN DI JAKARTA
Jl. Patra Kuningan XIV no.4
Jakarta Selatan
Sabtu, jam 09:00 (Ibadah Pendalaman Alkitab)

IBADAH KUNJUNGAN
All Right Reserved Gereja Pantekosta Tabernakel "KRISTUS KASIH"
Jln. Simpang Borobudur 27 Malang | Telp: (0341) 496949 | Fax: (0341) 476751 » Lihat Peta Gereja Kami di Malang
Jln. WR Supratman 4 Surabaya | Telp. 08123300378 » Lihat Peta Gereja Kami di Surabaya
hubungi kami | email: info@gptkk.org | sitemap | top