Simpang Borobudur no 27 Malang
0341-496949
Matius 25:31-46 adalah tentang penghakiman yang terakhir.

Matius 25:31
25:31. "Apabila Anak Manusia datang dalam kemuliaan-Nya dan semua malaikat bersama-sama dengan Dia, maka Ia akan bersemayam di atas takhta kemuliaan-Nya.

Yesus tampil dalam kemuliaan sebagai Raja di atas segala raja yang bersemayam di atas tahta kemuliaan.
Untuk mencapai tahta kemuliaan, Yesus harus menempuh jalan kematian, jalan kebangkitan, dan jalan kemuliaan.

1 Petrus 2:21
2:21 Sebab untuk itulah kamu dipanggil,karena Kristuspun telah menderita untuk kamu dan telah meninggalkan teladan bagimu, supaya kamu mengikuti jejak-Nya.

Kita DIPANGGIL untuk mengikuti jejaknya Yesus, yaitu jalan kematian, jalan kebangkitan, dan jalan kemuliaan, supaya kita juga mencapai tahta kemuliaan bersama Dia selama-lamanya.
Tuhan sedang memanggil kita, jangan sampai kita menyimpang sedikitpun!

Salah satu praktik mengikut jalan kematian, jalan kebangkitan, dan jalan kemuliaan bersama Yesus adalah lewat BAPTISAN AIR.

Roma 6:1-5
6:1. Jika demikian, apakah yang hendak kita katakan? Bolehkah kita bertekun dalam dosa, supaya semakin bertambah kasih karunia itu?
6:2 Sekali-kali tidak! Bukankah kita telah mati bagi dosa,bagaimanakah kita masih dapat hidup di dalamnya?
6:3 Atau tidak tahukah kamu, bahwa kita semua yang telah dibaptis dalam Kristus, telah dibaptis dalam kematian-Nya?
6:4 Dengan demikian kita telah dikuburkanbersama-sama dengan Dia oleh baptisan dalam kematian, supaya, sama seperti Kristus telah dibangkitkan dari antara orang mati oleh kemuliaan Bapa, demikian juga kita akan hidup dalam hidup yang baru.
6:5 Sebab jika kita telah menjadi satu dengan apa yang sama dengan kematian-Nya, kita juga akan menjadi satu dengan apa yang sama dengan kebangkitan-Nya.

Syarat baptisan air yang benaradalah percaya pada Yesus dan bertobat.
Bertobat = berhenti berbuat dosa dan kembali kepada Tuhan = mati terhadap dosa.
Mulai dari mati terhadap dosa-dosa di dalam hati (angan-angan dosa), lanjut mati terhadap perkataan dosa, lanjut mati terhadap perbuatan dosa.

Proses supaya bisa bertobat adalah lewat mendengar firman yang bisa menunjuk/menyadarkan kita akan dosa. Sehingga kita bisa mengaku dosa pada Tuhan dan sesama. Jika diampuni, jangan berbuat dosa lagi.

Pelaksanaan baptisan air yang benaradalah dikuburkan bersama Yesus dalam air = dari ujung rambut sampai telapak kaki harus masuk dalam air = diselamkan dalam air.
Kalau belum diselamkan dalam air, berarti belum dibaptis.

Hasil baptisan air yang benaradalah bangkit bersama Yesus untuk menerima kemuliaan, yaitu pembaharuan dari manusia daging menjadi manusia rohani.
Hidup baru = tongkat Harun yang sudah berbuah.

Ada 3 macam pembaharuan dalam baptisan air:
  1. Pembaharuan hati nurani.
    1 Petrus 3:20-21
    3:20 yaitu kepada roh-roh mereka yang dahulu pada waktu Nuh tidak taat kepada Allah, ketika Allah tetap menanti dengan sabar waktu Nuh sedang mempersiapkan bahteranya, di mana hanya sedikit, yaitu delapan orang, yang diselamatkan oleh air bah itu.
    3:21. Juga kamu sekarang diselamatkan oleh kiasannya, yaitu baptisan--maksudnya bukan untuk membersihkan kenajisan jasmani, melainkan untuk memohonkan hati nurani yang baik kepada Allah--oleh kebangkitan Yesus Kristus,

    Di jaman Nuh, hanya 8 orang yang diselamatkan lewat bahtera Nuh.
    Sekarang, kita diselamatkan lewat baptisan air yang benar, dan juga hanya sedikit yang akan diselamatkan. Ini berarti banyak orang Kristen yang tidak mau masuk baptisan air yang benar.

    Kejadian 6:2,5-6
    6:2 maka anak-anak Allah melihat, bahwa anak-anak perempuan manusia itu cantik-cantik, lalu mereka mengambil isteri dari antara perempuan-perempuan itu, siapa saja yang disukai mereka.
    6:5 Ketika dilihat TUHAN, bahwa kejahatan manusia besar di bumi dan bahwa segala kecenderungan hatinya selalu membuahkan kejahatan semata-mata,
    6:6. maka menyesallah TUHAN, bahwa Ia telah menjadikan manusia di bumi, dan hal itu memilukan hati-Nya.

    Hati nurani manusia cenderung jahat, tidak taat.
    Praktiknya adalah merusak nikah yang mulia dari Tuhan, yaitu lewat kawin-campur antara tidak seiman, lanjut pada kawin-cerai, lanjut pada kawin-mengawinkan.

    Lewat baptisan air yang benar , kita mengalami pembaharuan dari hati nurani yang cenderung jahat menjadi hati nurani yang baik, yang taat dengar-dengaran, yang tertuju kepada Tuhan.

    1 Tawarikh 29:14,17-19
    29:14 Sebab siapakah aku ini dan siapakah bangsaku, sehingga kami mampu memberikan persembahan sukarela seperti ini? Sebab dari pada-Mulah segala-galanya dan dari tangan-Mu sendirilah persembahan yang kami berikan kepada-Mu.
    29:17 Aku tahu, ya Allahku, bahwa Engkau adalah penguji hati dan berkenan kepada keikhlasan, maka akupun mempersembahkan semuanya itu dengan sukarela dan tulus ikhlas. Dan sekarang, umat-Mu yang hadir di sini telah kulihat memberikan persembahan sukarela kepada-Mu dengan sukacita.
    29:18 Ya TUHAN, Allah Abraham, Ishak dan Israel, bapa-bapa kami, peliharalah untuk selama-lamanya kecenderungan hati umat-Mu yang demikian ini dan tetaplah tujukan hati mereka kepada-Mu.
    29:19 Dan kepada Salomo, anakku, berikanlah hati yang tulus sehingga ia berpegang pada segala perintah-Mu dan peringatan-Mu dan ketetapan-Mu, melakukan segala-galanya dan mendirikan bait yang persiapannya telah kulakukan."

    Praktik hati nurani yang baik adalah:
    • Setia dan tulus dalam ibadah pelayanan.
    • Taat dengar-dengaran pada Tuhan mulai dari nikah.
      Mulai dari permulaan nikah harus dijaga agar sesuai dengan firman. Perjalanan nikah harus tetap taat. Sampai akhir nikah harus tetap taat.
    • Hati yang cenderung untuk memberi, berkorban apa saja untuk Tuhan, dengan sukarela dan sukacita. Maka ia akan dipakai oleh Tuhan untuk pembangunan tubuh Kristus.

      2 Korintus 9:7-8
      9:7 Hendaklah masing-masing memberikan menurut kerelaan hatinya, jangan dengan sedih hati atau karena paksaan, sebab Allah mengasihi orang yang memberi dengan sukacita.
      9:8 Dan Allah sanggup melimpahkan segala kasih karunia kepada kamu, supaya kamu senantiasa berkecukupan di dalam segala sesuatudan malah berkelebihan di dalam pelbagai kebajikan.

      Kalau hati cenderung untuk memberi, maka segala pengorbanan kita tidak akan hilang, tetapi Tuhan akan membalas dengan kasih karunia, untuk:
      1. Memelihara hidup kita sampai berkecukupan, tidak berkekurangan.
      2. Membuat kita berkelebihan dalam pelbagai kebajikan.
        Perbuatan-perbuatan baik ini sama dengan pakaian putih berkilau-kilau, pakaian mempelai.

        Wahyu 19:8
        19:8 Dan kepadanya dikaruniakan supaya memakai kain lenan halus yang berkilau-kilauan dan yang putih bersih!" (Lenan halus itu adalah perbuatan-perbuatan yang benar dari orang-orang kudus.)

  2. Pembaharuan mulut/lidah.
    Keluaran 14:10-11
    14:10. Ketika Firaun telah dekat, orang Israel menoleh, maka tampaklah orang Mesir bergerak menyusul mereka. Lalu sangat ketakutanlah orang Israel dan mereka berseru-seru kepada TUHAN,
    14:11 dan mereka berkata kepada Musa: "Apakah karena tidak ada kuburan di Mesir, maka engkau membawa kami untuk mati di padang gurun ini? Apakah yang kauperbuat ini terhadap kami dengan membawa kami keluar dari Mesir?

    Manusia lama adalah dengan perkataan sia-sia, bersungut-sungut, mengomel, dll.

    Keluaran 15:1
    15:1. Pada waktu itu Musa bersama-sama dengan orang Israel menyanyikan nyanyian ini bagi TUHAN yang berbunyi: "Baiklah aku menyanyi bagi TUHAN, sebab Ia tinggi luhur, kuda dan penunggangnya dilemparkan-Nya ke dalam laut.

    Sesudah Israel melewati Laut Kolsom (=baptisan air), maka ada nyanyian Musa.
    Setelah baptisan air, terjadi pembaharuan mulut menjadi mulut yang memuji dan menyembah Tuhan.
    Nyanyian Musa ini adalah nyanyian kemenangan.

    Filipi 2:8-11
    2:8 Dan dalam keadaan sebagai manusia, Ia telah merendahkan diri-Nya dan taat sampai mati, bahkan sampai mati di kayu salib.
    2:9 Itulah sebabnya Allah sangat meninggikan Dia dan mengaruniakan kepada-Nya nama di atas segala nama,
    2:10 supaya dalam nama Yesus bertekuk lutut segala yang ada di langit dan yang ada di atas bumi dan yang ada di bawah bumi,
    2:11 dan segala lidah mengaku: "Yesus Kristus adalah Tuhan," bagi kemuliaan Allah, Bapa!

    Yesus taat sampai mati di kayu salib, sehingga Ia menerima kuasa kemenangan atas setan tritunggal.

    Wahyu 19:6
    19:6 Lalu aku mendengar seperti suara himpunan besar orang banyak, seperti desau air bah dan seperti deru guruh yang hebat, katanya: "Haleluya! Karena Tuhan, Allah kita, Yang Mahakuasa, telah menjadi raja.

    Saat Yesus datang kembali kedua kali, hanya ada satu kata 'Haleluya' menyembah Tuhan. Inilah mulut yang benar.

    Wahyu 15:1-3
    15:1. Dan aku melihat suatu tanda lain di langit, besar dan ajaib: tujuh malaikat dengan tujuh malapetaka terakhir, karena dengan itu berakhirlah murka Allah.
    15:2 Dan aku melihat sesuatu bagaikan lautan kaca bercampur api, dan di tepi lautan kaca itu berdiri orang-orang yang telah mengalahkan binatang itu dan patungnya dan bilangan namanya. Pada mereka ada kecapi Allah.
    15:3 Dan mereka menyanyikan nyanyian Musa, hamba Allah, dan nyanyian Anak Domba, bunyinya: "Besar dan ajaib segala pekerjaan-Mu, ya Tuhan, Allah, Yang Mahakuasa! Adil dan benar segala jalan-Mu, ya Raja segala bangsa!

    Nanti, di tepi lautan kaca di Sorga, kita akan menyanyi nyanyian Musa. Kita menyembah Tuhan siang dan malam selama-lamanya.

  3. Pembaharuan perbuatan.
    Kolose 2:11-12
    2:11 Dalam Dia kamu telah disunat, bukan dengan sunat yang dilakukan oleh manusia, tetapi dengan sunat Kristus, yang terdiri dari penanggalan akan tubuh yang berdosa,
    2:12 karena dengan Dia kamu dikuburkan dalam baptisan, dan di dalam Dia kamu turut dibangkitkan juga oleh kepercayaanmu kepada kerja kuasa Allah, yang telah membangkitkan Dia dari orang mati.

    Baptisan air = sunat, yaitu menanggalkan perbuatan dosa.
    Dulu, sunat yang jasmani adalah janji Tuhan dengan Abraham.
    Sekarang, sunat yang rohani adalah janji kepada Tuhan untuk menanggalkan perbuatan dosa.

    Kalau kita bisa memenuhi janji kepada Tuhan, maka Tuhan juga akan memenuhi janji kepada kita.

    1 Petrus 2:1
    2:1. Karena itu buanglah segala kejahatan, segala tipu muslihat dan segala macam kemunafikan, kedengkian dan fitnah.

Kalau kita sudah mengalami pembaharuan hati, pembaharuan mulut, dan pembaharuan perbuatan, maka posisi kita adalah seperti bayi yang baru lahir.
Bayi yang baru lahir akan selalu rindu air susu ibu, yaitu firman penggembalaan.

1 Petrus 2:2
2:2 Dan jadilah sama seperti bayi yang baru lahir, yang selalu ingin akan air susu yang murni dan yang rohani, supaya olehnya kamu bertumbuh dan beroleh keselamatan,

Keluaran 2:6
2:6 Ketika dibukanya, dilihatnya bayi itu, dan tampaklah anak itu menangis, sehingga belas kasihanlah ia kepadanya dan berkata: "Tentulah ini bayi orang Ibrani."

Keadaan orang Kristen adalah seperti bayi Musa, yaitu tidak berdaya, tidak ada harapan, tidak ada masa depan, tidak ada yang menolong, menghadapi keadaan yang mustahil.

Dalam gendongan Tuhan, kita hanya bisa menangis, menyeru nama Yesus, sampai Tuhan mengulurkan tangan belas kasihanNya:
  • untuk memelihara kehidupan kita di tengah segala kemustahilan,
  • untuk menolong kehidupan kita,
  • untuk mengangkat kehidupan kita dari kegagalan menjadi masa depan yang indah,
  • untuk memakai kehidupan kita dalam kegerakan pembangunan tubuh Kristus, sampai menjadi mempelai wanita Tuhan yang siap terangkat di awan-awan saat Yesus datang kedua kali.

Tuhan memberkati.

Versi Cetak

Transkrip
  • Ibadah Kaum Muda Remaja Malang, 30 Mei 2015 (Sabtu Sore)
    ... Siapa gerangan Dia ini yang kabarnya melakukan hal-hal demikian Lalu ia berusaha supaya dapat bertemu dengan Yesus. Herodes memenggal kepada Yohanes Pembaptis. Ini bukanlah suatu kekalahan tetapi suatu peningkatan yaitu memberi kesempatan pada Yesus untuk bekerja. Pekerjaan Tuhan melalui Yohanes Pembaptis adalah membangun dasar sementara pekerjaan Tuhan melalui Yesus adalah membangun di ...
  • Ibadah Doa Malang, 08 November 2018 (Kamis Sore)
    ... berdiri di hadapan Allah dan kepada mereka diberikan tujuh sangkakala. Maka datanglah seorang malaikat lain dan ia pergi berdiri dekat mezbah dengan sebuah pedupaan emas. Dan kepadanya diberikan banyak kemenyan untuk dipersembahkannya bersama-sama dengan doa semua orang kudus di atas mezbah emas di hadapan takhta itu. Maka naiklah asap kemenyan ...
  • Ibadah Raya Surabaya, 16 Juni 2013 (Minggu Sore)
    ... pada Tuhan rohani kita tidak akan pernah merosot. ay. - dibawah gunung suasana dunia. Dibawah gunung lebih banyak murid-murid tetapi tidak bisa menyembuhkan penyakit ayan. Inilah gambaran dari hamba Tuhan anak Tuhan yang terpisah dari Tuhan sehingga ibadahnya bersuasana dunia dan kering rohaninya bahkan banyak masalah air mata sampai menderita penyakit ayan ...
  • Ibadah Pendalaman Alkitab Malang, 04 Agustus 2016 (Kamis Sore)
    ... kebun anggurnya. Setelah ia sepakat dengan pekerja-pekerja itu mengenai upah sedinar sehari ia menyuruh mereka ke kebun anggurnya. Kira-kira pukul sembilan pagi ia keluar pula dan dilihatnya ada lagi orang-orang lain menganggur di pasar. Katanya kepada mereka Pergi jugalah kamu ke kebun anggurku dan apa yang pantas akan kuberikan kepadamu. ...
  • Ibadah Doa Surabaya, 07 Agustus 2013 (Rabu Sore)
    ... Roh Kudus. Ini sudah dibahas dalam ibadah Pendalaman Alkitab tanggal Agustus . MALAM INI KITA MEMPELAJARI SIKAP TERHADAP URAPAN ROH KUDUS Sikap yang negatif adalah tidak menghargai urapan Roh Kudus. contonya adalah Saul. Samuel - Sesudah itu berkatalah Samuel Bukankah engkau walaupun engkau kecil pada pemandanganmu sendiri telah menjadi kepala atas ...
  • Ibadah Doa Malang, 27 Januari 2022 (Kamis Sore)
    ... buahnya sudah masak. . Lalu malaikat itu mengayunkan sabitnya ke atas bumi dan memotong buah pohon anggur di bumi dan melemparkannya ke dalam kilangan besar yaitu murka Allah. . Dan buah-buah anggur itu dikilang di luar kota dan dari kilangan itu mengalir darah tingginya sampai ke kekang kuda dan jauhnya ...
  • Ibadah Pendalaman Alkitab Malang, 20 November 2008 (Kamis Sore)
    ... zaman antikris dibumi Terang Allah Roh Kudus bintang tidak bekerja lagi Pembangunan tubuh Kristus yang sempurna sudah selesai gereja Tuhan ditampilkan sebagai terang dunia dengan matahari bulan dan bintang. Wahyu . Dan disingkirkan selama tahun pada masa antikris. Sementara itu bumi ini mengalami 'kegelapan yang paling gelap ' yang penuh ...
  • Ibadah Doa Malam Surabaya, 21 Desember 2014 (Minggu Malam)
    ... Artinya perhentian kesukaan di luar Roh Kudus bukanlah kesukaan sesungguhnya tetapi kesukaan daging bahkan bisa menimbulkan pertengkaran dan lain-lain. Akibatnya bangsa Israel menjadi haus kering rohani tidak ada kepuasan. Ada tiga hal yang menyebabkan kehidupan Kristen haus kering rohani Yang pertama Meriba di Masa dan Meriba . Meriba artinya adalah pertengkaran. Kalau ada pertengkaran ...
  • Ibadah Doa Surabaya, 29 September 2017 (Jumat Sore)
    ... pada keadaan gelap malam banyak yang tidur dan mabuk--terjadi kegoncangan dan kegelapan-- banyak hamba pelayan Tuhan yang hidup dalam kegelapan artinya tidur non aktif tidak setia dalam ibadah pelayanan dan mabuk dosa makan minum dan kawin mengawinkan . Ini yang harus kita waspadai. Akibatnya kedatangan Yesus kedua kali adalah seperti pencuri ...
  • Ibadah Doa Malang, 05 Juni 2012 (Selasa Sore)
    ... Yudas Iskariot menolak percikan darah sehingga mengkhianati dan menjual Yesus seharga keping perak. keping perak untuk membeli tanah darah tanah pekuburan orang asing dan tanah tukang periuk. keping perak untuk membeli tanah darah sama dengan menginjak-injak darah Yesus sudah diterangkan . keping perak untuk membeli tanah pekuburan orang asing sehingga ...

Siaran Langsung

Live Streaming GPTKK

Rekaman

Ikuti rekaman ibadah kami

Transkrip

Ringkasarn Firman Tuhan

Kesaksian

Pengalaman hidup bersama Firman Tuhan

Untuk Koneksi Lambat, silakan buka https://id.gptkk.org

Silakan kontak ke info@gptkk.org apabila bapak/ibu/sdr/sdri ada pertanyaan atau ingin berlangganan majalah Manna, dan silakan kirim email ke widjaja_h@yahoo.com apabila ingin konsultasi pribadi dengan bapak gembala.