Simpang Borobudur no 27 Malang
0341-496949

Wenny

Rabu, 31 Desember 2008
Versi Cetak Download Download

Saya mengucap syukur kepada Tuhan untuk kasih setiaNya yang begitu besar dalam kehidupan saya sampai hari ini. Sepanjang tahun 2008 saya merasakan penyertaan Tuhan yang begitu besar dalam kehidupan saya. Beberapa peristiwa Tuhan ijinkan terjadi dalam kehidupan saya sepanjang tahun ini, tetapi justru di situ saya merasakan bahwa kasih Tuhan itu sangat besar dalam kehidupan saya.
Banyak yang saya alami, tetapi terutama ada 3 hal yang ingin saya saksikan malam ini.

  1. Tentang dosa kesombongan. Saya bersyukur kalau Tuhan kirimkan saya ke tempat ini, salah satunya adalah untuk menyadarkan saya akan dosa kesombongan yang sudah menjadi tabiat dalam hidup saya yang tidak saya sadari. Puji Tuhan jika memang selama sekolah di Indonesia, Tuhan memberikan prestasi yang cukup baik. Tetapi ternyata tanpa saya sadari, itu sudah membuat saya menjadi sombong. Seringkali saya merasa mampu dalam sekolah, sering meremehkan teman-teman yang lain. Dan dosa ini tidak saya sadari sampai saya berada di tempat ini, di mana Tuhan ijinkan saya mengalami kesulitan di kelas, kesulitan dalam mengerjakan tugas, tidak lulus ujian, dll. Di situlah Tuhan menegur kehidupan saya tentang dosa kesombongan ini. Saya mohon ampun kepada Tuhan dan minta supaya Tuhan mengubahkan tabiat sombong ini supaya menjadi rendah hati. Dan di situ saya semakin bisa merasakan dan mengakui bahwa semua yang bisa saya lakukan dan saya peroleh hanyalah berasal dari Tuhan. Kalau saya bisa, itu hanya karena Tuhan.
  2. Tentang doa sebelum dan sesudah keluar rumah. Selama ini memang saya selalu berdoa sebelum dan sesudah keluar rumah, ke manapun itu, jauh atau dekat, supaya Tuhan jaga, lindungi, dan sertai dalam perjalanan. Tetapi tanpa saya sadari juga itu sudah menjadi suatu rutinitas yang dilakukan setiap hari, tanpa ada kesungguh-sungguhan dalam berdoa. Puji Tuhan kalau kemudian Tuhan tegur saya tanpa harus lewat kecelakaan dsb. Di mana semester ini saya setiap minggu sekali harus ke luar kota. Pada satu perjalanan pulang, tiba-tiba Tuhan sentakkan saya dalam hati. Saya melihat sekeliling, tidak ada seorangpun yang kenal, bahasa pun sudah berbeda, jauh dari rumah, jauh sekali dari keluarga. Di situ saya merasakan penyertaan Tuhan yang begitu luar biasa dalam kehidupan saya, dan Tuhan tegur saya untuk lebih sungguh-sungguh dalam doa sebelum dan sesudah keluar rumah, untuk benar-benar memohon perlindungan dan penyertaan Tuhan, dan untuk benar-benar bersyukur setiap kali Tuhan sudah tibakan di rumah.
  3. Tentang mengutamakan ibadah pelayanan kepada Tuhan lebih dari apapun juga, terutama di saat-saat sibuk. Ini sebenarnya juga sudah menjadi komitmen dalam kehidupan saya sejak dulu, tetapi mungkin perjuangan untuk bisa mengutamakan ibadah pelayanan ini kurang bisa saya rasakan saat di Indonesia. Lewat beberapa kejadian yang Tuhan ijinkan saya alami, Tuhan mengingatkan saya untuk senantiasa mengutamakan ibadah pelayanan kepada Tuhan dalam keadaan apapun juga. Mungkin untuk 3 macam ibadah, itu sudah terpatri dalam kehidupan saya itu harus diutamakan. Dan semakin ke sini saya semakin merasakan kebutuhan yang besar untuk senantiasa tergembala. Tetapi setan tidak tinggal diam, setan masih berusaha mengganggu pelayanan saya. Di sini saya akui dan mohon ampun bahwa seringkali saya masih lalai dalam pelayanan. Seringkali saat tugas2 kuliah itu begitu menumpuk, saat waktu itu begitu sempit, pekerjaan pelayanan translate itu saya tinggalkan, saya tunda-tunda. Tetapi ini sangat tidak benar. Saat saya melalaikan pelayanan, yang ada justru bukan tambah baik, tetapi makin tidak karu2an. Dan puji Tuhan kalau Roh Kudus masih berikan kepekaan dalam hati saya, sehingga saya bisa merasa, saat studi mulai tidak karu2an, saat hati mulai tidak enak, Tuhan selalu ingatkan bahwa ada yang tidak beres dalam kehidupan rohani saya yang harus diperbaiki. Dan di saat saya kembali setia beribadah melayani, di situ saya benar2 bisa melihat dan merasakan bahwa Tuhan yang membereskan segala sesuatu, mulai dari perkara kecil sampai perkara besar. Hal-hal yang tidak bisa saya pikirkan, Tuhan yang menolong.

Lewat kesaksian ini, saya bersyukur kalau firman Tuhan senantiasa menjawab segala pertanyaan hidup saya dan membimbing kehidupan saya. Sedikit demi sedikit saya mulai bisa melihat maksud Tuhan kalau saya harus berada di tempat ini. Yang terutama bisa saya rasakan saat ini adalah Tuhan ingin mengerjakan kehidupan saya lebih jauh, Tuhan ingin mengubahkan tabiat2 saya yang tidak saya sadari. Kalau firman Tuhan sering katakan tidak usah curhat kepada siapa2, curhat kepada Tuhan saja, Tuhan pasti menolong, demikian juga yang saya alami di sini dalam segala kesendirian saya. Tidak perlu curhat kepada siapa pun, karena seringkali memang tidak ada yang dicurhati, tiba2 firman itu akan datang dan menjawab segala masalah saya.

Saya juga bersyukur kalau akhir tahun ini sudah 2 tahun saya mengikuti ibadah lewat siaran langsung. Sebenarnya sungguh tidak mudah karena tidak ada yang tahu apakah saya ibadah atau tidak (kecuali tim radio), kalau ibadah, apakah saya sungguh-sungguh atau tidak, apakah tidur atau tidak karena saya benar-benar seorang diri. Tetapi di situ saya justru merasakan hubungan yang sangat pribadi dan sangat erat dengan Tuhan, tanggung jawab langsung dengan Tuhan apa yang saya perbuat. Tidak perlu ada sesama yang melihat, karena mata Tuhan sendiri yang langsung melihat saya. Saya juga bersyukur kepada Tuhan dan berterima kasih pada tim radio dan video internet karena dengan siaran langsung ini saya juga mendapat bonus untuk mendengar firman dalam beberapa kebaktian kunjungan. Dan puji Tuhan kalau saya juga bisa merasakan dan mengaku seperti yang Bapak Gembala katakan, bahwa setelah kebaktian kunjungan itu seperti baterai yang di-charge ulang.

Di akhir tahun ini, dari hati saya yang terdalam, saya mengucap syukur untuk segala penyertaan dan kasih setia Tuhan dalam kehidupan saya. Sebenarnya sangat tidak cukup diucapkan dengan kata-kata, karena begitu banyak keajaiban2 firman yang saya lihat, dan saya benar2 merasakan Tuhan itu sangat sayang pada kehidupan saya, memelihara, melindungi, dan mengasuh kehidupan saya seperti biji mataNya sendiri. Mohon bantuan doa untuk kehidupan saya. Jika Tuhan ijinkan, awal tahun depan untuk menyelesaikan S2 saya. Secara mata jasmani rasanya mustahil karena banyak sekali yang harus diselesaikan, tetapi biar kehendak Tuhan yang jadi. Juga mohon bantuan doa supaya perlahan-lahan Tuhan bisa pakai saya untuk menyaksikan dan menyebaluaskan firman pengajaran di sini. Sekian kesaksian saya, semoga menjadi berkat dan kekuatan bagi saudara2 sekalian. Terima kasih.


Versi Cetak

Kesaksian
  • Pembaharuan hidup lewat pelayanan (Sdri. Warniancy Ariesty)
    ... di Surabaya. Akhirnya saya pun mencoba memasukkan surat lamaran kerja saya pada bulan Desember . Singkat cerita setelah mengikuti psikotest saya mendapat surat yang menyatakan bahwa proses recruitmentnya tidak dilanjutkan dengan kata lain saya ditolak. Pada saat itu sempat ada perasaan kecewa namun ada keyakinan dalam hati untuk tetap percaya ...
  • Firman Tuhan Selesaikan Semuanya (Ibu Suparman)
    ... dari Tuhan ada di dalam Korintus Karena itu saudara-saudaraku yang kekasih berdirilah teguh jangan goyah dan giatlah selalu dalam pekerjaan Tuhan Sebab kamu tahu bahwa dalam persekutuan dengan Tuhan jerih payahmu tidak sia-sia. Sepertinya Tuhan sudah memberikan rambu-rambu dalam perjalanan saya di tahun . Saya tidak mengerti apa yang akan ...
  • Mujizat di dalam firman pengajaran (Ibu Juni Lubis (Medan))
    ... masih sangat baru di pengajaran ini. Pertama kali saya mengenal pengajaran pada tahun lalu waktu Natal. Saya diajak mama untuk mengikuti ibadah natal di Suprapto dengan gembala pak Editua. Saat itu saya merasa kok lama sekali ya Firmannya walaupun sebenarnya saya merasa suka dengan Firman yang disampaikan. Kemudian mama mengajak lagi ...
  • Penyertaan dan Perlindungan Tuhan lewat Firman Penggembalaan (Renny Indrawati)
    ... siaran langsung. Saya percaya bahwa kebutuhan utama adalah ketekunan dalam penggembalaan. Jika kita tergembala dengan benar maka Yesus sebagai Gembala Agung mampu mengerjakan segala sesuatu dalam hidup kita untuk kebutuhan rohani maupun jasmani. Tuhan sudah menolong saya sehingga bisa mendapatkan akses internet dalam waktu hari setelah tiba di asrama. Asrama tempat ...
  • Kuasa Doa dan Puasa (Sdri. Nezia Artika Sari)
    ... karena saat kepala lab menulis nama dosen pembimbing saya diberi dosen pembimbing yang super sibuk bahkan hampir tidak pernah ada di kampus. Namun saya hanya bersyukur karena dosen pembimbing saya sudah gagal ikut calon legislatif sehingga dia lebih sering ada di kampus. Tetapi dugaan saya salah. Dosen pembimbing saya ini ada ...
  • Tuhan Menjaga Hidupku (Yohan)
    ... Medan. Secara manusia biaya yang dikeluarkan ke Medan memang besar apalagi saat liburan dengan harga tiket yang mahal. Tapi sesuai Firman Tuhan untuk ikut dalam persekutuan maka semua harus di korbankan. Dan sebelum ikut ke Medan kali ini ada banyak yang sudah Tuhan lakukan untuk hidup saya. Oleh kemurahan Tuhan ...
  • Besar Kemurahan Tuhan Untuk Saya (Yohan)
    ... menabrak mobil saya dengan kecepatan tinggi. Dan karena keterbatasan rumah sakit yang ada disana maka saya harus dibawa dengan ambulan ke surabaya dengan kondisi yang belum stabil. Tapi pada kecelakaan itu mujizat Tuhan sudah saya alami karena tabrakan itu menyebabkan kemudi mobil bergeser sehingga hanya berjarak - mm dari ulu ...
  • Kuasa Iman membuat yang mustahil jadi tidak mustahil (Ibu Ovy)
    ... masuk ke rumah sakit di RKZ Surabaya. Sebelumnya pada tanggal malam saya melihat anak saya batuk-batuk lalu mukanya biru. Itu sudah dialami selama minggu. Saya berkali-kali ke dokter di Malang dan didiagnosa bahwa anak saya hanya batuk-flu biasa dan akan sembuh dengan minum obat saja. Tapi perasaan saya tidak enak ...
  • Kesaksian dan Pengakuan (Bapak Hadi Wijaya)
    ... ada point Kira-kira frac tahun yang lalu saya punya ide untuk menyiarkan secara langsung kebaktian di Malang ke seluruh dunia melalui internet. Saya mencari info sendiri tentang internet kecepatan tinggi namun saya tidak bilang ke Pak Wi. Saya simpan saja sendiri karena menurut saya biaya terlalu mahal. Intinya saya digerakkan ...
  • Hidup Dalam Kasih Karunia Tuhan (Ningsih (Ibu Philipus))
    ... ibadah kenaikan diumumkan akan diadakan doa puasa di Malang pada hari Selasa. Saat itu ada kerinduan dalam hati saya untuk bisa mengikutinya secara full lewat siaran langsung. Dan tiba hari Selasanya mulai pagi saya sudah menyiapkan semuanya. Selesai sesi sekitar jam saya mulai merasakan badan saya meriang dan agak pusing. ...

Siaran Langsung

Live Streaming GPTKK

Rekaman

Ikuti rekaman ibadah kami

Transkrip

Ringkasarn Firman Tuhan

Kesaksian

Pengalaman hidup bersama Firman Tuhan

Untuk Koneksi Lambat, silakan buka https://id.gptkk.org

Silakan kontak ke info@gptkk.org apabila bapak/ibu/sdr/sdri ada pertanyaan atau ingin berlangganan majalah Manna, dan silakan kirim email ke widjaja_h@yahoo.com apabila ingin konsultasi pribadi dengan bapak gembala.