Simpang Borobudur no 27 Malang
0341-496949
Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus.

Wahyu 18:21
18:21. Dan seorang malaikat yang kuat, mengangkat sebuah batu sebesar batu kilangan, lalu melemparkannya ke dalam laut, katanya: "Demikianlah Babel, kota besar itu, akan dilemparkan dengan keras ke bawah, dan ia tidak akan ditemukan lagi.

Kota Babel sama dengan batu kilangan.

Matius 18:6
18:6. "Tetapi barangsiapa menyesatkansalah satu dari anak-anak kecil ini yang percaya kepada-Ku, lebih baik baginya jika sebuah batu kilangandiikatkan pada lehernya lalu ia ditenggelamkan ke dalam laut.

'menyesatkan'= menyandung.
Di sini, batu kilangan sama dengan batu sandungan.

Jadi, dosa Babel (dosa makan minum dan kawin mengawikan) sama dengan dosa sandungan, yaitu kalau kita gampang tersandung atau menjadi sandungan, maka akan dipakai dalam pembangunan Babel, mempelai wanita setan yang sempurna dalam kejahatan dan kenajisan.
Akibatnya adalah ditenggelamkan dalam lautan api dan belerang, binasa selamanya.

Kita sudah mendengar, pada saat kelahiran Yesus, Herodes menjadi batu sandungan atas kelahiran Yesus, yaitu ia ingin membunuh Yesus. Sekarang artinya menghalangi keselamatan dan kesempurnaan manusia berdosa, sehingga manusia berdosa dipakai untuk membangun Babel, dan menjadi sama dengan Babel untuk dibinasakan di neraka.

Salah satu tabiat Herodes adalah kesombongan.

Kisah Rasul 12:21-23

12:21. Dan pada suatu hari yang ditentukan, Herodes mengenakan pakaian kerajaan, lalu duduk di atas takhtadan berpidato kepada mereka.
12:22. Dan rakyatnya bersorak membalasnya: "
Ini suara allah dan bukan suara manusia!"
12:23. Dan seketika itu juga
ia ditampar malaikat Tuhankarena ia tidak memberi hormat kepada Allah; ia mati dimakan cacing-cacing.

Herodes mau membunuh Yesus karena ia sombong, tidak mau ada raja selain dia.
Herodes mau menjadi sama dengan Tuhan tetapi lewat jalannya sendiri--'ini suara allah dan bukan suara manusia!'--. Herodes mau menyamakan dirinya dengan Tuhan yang duduk di takhta Sorga.

Akibatnya adalah ditampar malaikat dan dimakan cacing-cacing.
Artinya menjadi manusia pemberontak, sehingga direndahkan serendah-rendahnya sampai binasa di neraka selamanya.

Yesaya 66:24
66:24. Mereka akan keluar dan akan memandangi bangkai orang-orang yang telah memberontak kepada-Ku. Di situ ulat-ulatnya tidak akan mati, dan apinya tidak akan padam, maka semuanya akan menjadi kengerian bagi segala yang hidup.

Rencana Tuhan adalah untuk menjadikan kita sama dengan Dia, tetapi bukan dengan jalan kesombongan.

Roma 8:29-30

8:29. Sebab semua orang yang dipilih-Nyadari semula, mereka juga ditentukan-Nya dari semula untuk menjadi serupa dengan gambaran Anak-Nya, supaya Ia, Anak-Nya itu, menjadi yang sulung di antara banyak saudara.
8:30. Dan mereka yang ditentukan-Nya dari semula, mereka itu juga
dipanggil-Nya. Dan mereka yang dipanggil-Nya, mereka itu juga dibenarkan-Nya. Dan mereka yang dibenarkan-Nya, mereka itu juga dimuliakan-Nya.

Kehidupan yang dipanggil dan dipilih Tuhan sesuai dengan rencana-Nya ditentukan untuk dibenarkan sampai dimuliakan, sampai sama mulia dengan Dia, tetapi lewat cara Tuhan yaitu kita harus ditampar oleh malaikat.
Artinya disucikan dan diubahkan oleh firman penggembalaan. Malaikat adalah gambaran dari gembala.

Apa yang ditampar? Wajah. Di wajah ada pancaindera.
Contoh kehidupan yang ditampar secara positif sehingga bisa mencapai pegunungan Yerusalem baru adalah Lot.

Kejadian 19:15-17
19:15. Ketika fajar telah menyingsing, kedua malaikat itu mendesak Lot, supaya bersegera, katanya: "Bangunlah, bawalah isterimu dan kedua anakmu yang ada di sini, supaya engkau jangan mati lenyap karena kedurjanaan kota ini."
19:16. Ketika ia berlambat-lambat, maka tangannya, tangan isteri dan tangan kedua anaknya
dipegang oleh kedua orang itu, sebab TUHAN hendak mengasihani dia; lalu kedua orang itu menuntunnya ke luar kota dan melepaskannya di sana.
19:17. Sesudah kedua orang itu menuntun mereka sampai ke luar, berkatalah seorang: "Larilah, selamatkanlah nyawamu; janganlah menoleh ke belakang, dan janganlah berhenti di manapun juga di Lembah Yordan,
larilah ke pegunungan, supaya engkau jangan mati lenyap."

'fajar telah menyingsing' = kedatangan Yesus kedua kali.
'dipegang oleh kedua orang itu' = diseret oleh malaikat karena berlambat-lambat.

Diseret sama seperti ditampar, yaitu tidak enak bagi daging.
Lot mengalami tamparan malaikat Tuhan (firman penggembalaan) untuk bisa keluar dari Sodom dan Gomora, sehingga selamat sampai pegunungan (sempurna seperti Yesus, sama dengan Yerusalem baru).

Wahyu 21:9-10
21:9. Maka datanglah seorang dari ketujuh malaikat yang memegang ketujuh cawan, yang penuh dengan ketujuh malapetaka terakhir itu, lalu ia berkata kepadaku, katanya: "Marilah ke sini, aku akan menunjukkan kepadamu pengantin perempuan, mempelai Anak Domba."
21:10. Lalu, di dalam roh ia membawa aku ke atas
sebuah gunung yang besarlagi tinggi dan ia menunjukkan kepadaku kota yang kudus itu, Yerusalem, turun dari sorga, dari Allah.

Ini terjadi pada waktu fajar menyingsing, artinya menjelang kedatangan Yesus kedua kali kita harus mengalami tamparan malaikat.

Proses penyucian panca indera/ tamparan malaikat:
  1. 'Bangunlah' = penyucian dan pembaharuan telinga.
    Kejadian 19:15
    19:15. Ketika fajar telah menyingsing, kedua malaikat itu mendesak Lot, supaya bersegera, katanya: "Bangunlah, bawalah isterimu dan kedua anakmu yang ada di sini, supaya engkau jangan mati lenyap karena kedurjanaan kota ini."

    Supaya:
    • Telinga hanya mendengar dan dengar-dengaran pada firman penggembalaan.

    • Tidak berlambat-lambat, tetapi lari. Artinya setia dan berkobar-kobar.
      Kejadian 19:16
      19:16. Ketika ia berlambat-lambat, maka tangannya, tangan isteri dan tangan kedua anaknya dipegang oleh kedua orang itu, sebab TUHAN hendak mengasihani dia; lalu kedua orang itu menuntunnya ke luar kota dan melepaskannya di sana.

      Hari-hari ini jangan berlambat-lambat. Orang yang berlambat-lambat adalah orang yang tidak taat, dan pasti tidak setia, sehingga ketinggalan saat Yesus datang kembali kedua kali.

    Kalau telinga disucikan, kita akan menjadi taat dan setia, sehingga satu keluarga diselamatkan.
    Telinga ini yang menentukan, bukan hanya diri kita sendiri tetapi satu keluarga kita.
    Jangan sampai kita salah justru mempengaruhi keluarga yang lain. Kalau telinga tidak disucikan, satu keluarga akan binasa.

  2. 'janganlah menoleh ke belakang' = penyucian mata.
    Kejadian 19:17
    19:17. Sesudah kedua orang itu menuntun mereka sampai ke luar, berkatalah seorang: "Larilah, selamatkanlah nyawamu; janganlah menoleh ke belakang, dan janganlah berhenti di manapun juga di Lembah Yordan, larilah ke pegunungan, supaya engkau jangan mati lenyap."

    Kalau mata disucikan, tidak akan pernah memandang Sodom dan Gomora dengan segala dosa sampai puncaknya dosa.
    Dulu, setan juga mengarahkan mata Hawa untuk memandang pada buah yang dilarang oleh Tuhan.

    Tidak mendengar firman penggembalaan sama dengan orang sombong. Tuhan melarang menoleh ke belakang, tetapi istri Lot menoleh ke belakang, sehingga ia menjadi tiang garam, ia menjadi sama dengan antikris untuk dibinasakan selamanya.

    Kalau mata disucikan, mata akan tertuju hanya kepada Yesus yang menjaga kita supaya tidak tersandung bahkan membawa kita pada kesempurnaan.

  3. 'janganlah berhenti di manapun juga di Lembah Yordan' = penyucian kulit/ perasaan.
    Kalau pandangan salah, perasaannya akan salah.

    Kejadian 13:10
    13:10. Lalu Lot melayangkan pandangnyadan dilihatnyalah, bahwa seluruh Lembah Yordan banyak airnya, seperti taman TUHAN, seperti tanah Mesir, sampai ke Zoar. --Hal itu terjadi sebelum TUHAN memusnahkan Sodom dan Gomora. --

    Lot salah memandang, sehingga perasaanya juga salah. Api belerang dianggap taman Sorga.
    Perasaan yang salah terpengaruh oleh dunia dengan segala kekayaan, kesukaan, dan kesibukannya, sehingga mengasihi dunia dan tidak pernah mengasihi Tuhan.
    Akibatnya adalah terkutuk.

  4. 'larilah ke pegunungan' = penyucian hidung/ doa penyembahan.
    Kita harus meningkat dalam doa penyembahan kepada Tuhan mulai dari doa satu jam, doa puasa, dan doa semalam suntuk, sehingga kita mengalami pembaharuan dari manusia daging menjadi manusia rohani seperti Yesus.

    Pembaharuan dimulai dari hati sombong menjadi rendah hati.
    Orang yang rendah hati akan ditinggikan oleh Tuhan sampai Yerusalem baru.

  5. 'Kata Lot' = penyucian mulut.
    Kejadian 19:18-22
    19:18. Kata Lotkepada mereka: "Janganlah kiranya demikian, tuanku.
    19:19. Sungguhlah hambamu ini telah dikaruniai belas kasihan di hadapanmu, dan tuanku telah berbuat kemurahan besar kepadaku dengan memelihara hidupku,
    tetapi jika aku harus lari ke pegunungan, pastilah aku akan tersusul oleh bencana itu, sehingga matilah aku.
    19:20. Sungguhlah kota yang di sana itu cukup dekat kiranya untuk lari ke sana; kota itu kecil; izinkanlah kiranya aku lari ke sana.
    Bukankah kota itu kecil? Jika demikian, nyawaku akan terpelihara."
    19:21. Sahut malaikat itu kepadanya: "Baiklah, dalam hal inipun permintaanmu akan kuterima dengan baik; yakni kota yang telah kau sebut itu tidak akan kutunggangbalikkan.
    19:22. Cepatlah, larilah ke sana, sebab aku tidak dapat berbuat apa-apa, sebelum engkau sampai ke sana." Itulah sebabnya nama kota itu disebut
    Zoar.

    Mulut disucikan sehingga bisa mengaku banyak kekurangan dan kelemahan --'tetapi jika aku harus lari ke pegunungan, pastilah aku akan tersusul oleh bencana itu'.
    Kita mengaku bahwa kita hanya membutuhkan Zoar, kota yang kecil.

    Zoar menunjuk pada mezbah korban bakaran, alat yang paling dekat di Tabernakel.
    Mezbah korban bakaran menunjuk pada salib Tuhan. Salib seringkali dianggap kecil dan kebodohan.

    1 Korintus 1:18
    1:18. Sebab pemberitaan tentang salib memang adalah kebodohanbagi mereka yang akan binasa, tetapi bagi kita yang diselamatkan pemberitaan itu adalah kekuatan Allah.

    Salib adalah tempat untuk:
    • Mengaku kekurangan dan kelemahan supaya tidak dihukum tetapi diampuni.
    • Menyelesaikan dosa.

    Di balik salib ada Roh Kudus.

    1 Petrus 4:12-14
    4:12. Saudara-saudara yang kekasih, janganlah kamu heran akan nyala api siksaan yang datang kepadamu sebagai ujian, seolah-olah ada sesuatu yang luar biasa terjadi atas kamu.
    4:13. Sebaliknya,
    bersukacitalah, sesuai dengan bagian yang kamu dapat dalam penderitaan Kristus, supaya kamu juga boleh bergembira dan bersukacita pada waktu Ia menyatakan kemuliaan-Nya.
    4:14. Berbahagialah kamu, jika kamu dinista karena nama Kristus, sebab
    Roh kemuliaan, yaitu Roh Allah ada padamu.

    Hasilnya adalah:
    • Roh Kudus sanggup mengubahkan kita dari manusia daging menjadi manusia rohani seperti Yesus, yaitu kuat teguh hati.
      Artinya tidak kecewa, putus asa, dan meninggalkan Tuhan, tetapi tetap percaya dan berharap Tuhan, tetap menyembah Dia. Kita berharap tangan Roh Kudus berkarya di dalam kita.
    • 'bersukacitalah' = Roh Kudus sanggup memberikan kebahagiaan di tengah penderitaan. Semua enak dan ringan.

    • Roh Kudus mengadakan mujizat jasmani.
      Saat menghadapi Laut Kolsom, Tuhan menyuruh Musa mengangkat tongkat.
      Tongkat menunjuk pada salib.

      Keluaran 14:16,21
      14:16. Dan engkau, angkatlah tongkatmudan ulurkanlah tanganmu ke atas laut dan belahlah airnya, sehingga orang Israel akan berjalan dari tengah-tengah laut di tempat kering.
      14:21. Lalu Musa mengulurkan tangannya ke atas laut, dan semalam-malaman itu TUHAN menguakkan air laut dengan perantaraan
      angin timuryang keras, membuat laut itu menjadi tanah kering; maka terbelahlah air itu.

      'angin timur' = Roh Kudus.
      Roh Kudus sanggup membelah laut Kolsom.
      Artinya yang mati jadi hidup. Roh Kudus melindungi dan memelihara kehidupan kita di tengah kesulitan dunia sampai masa antikris berkuasa di bumi.
      Roh Kudus sanggup menyelesaikan semua masalah yang mustahil.

      Kita dipakai dalam kegerakan Roh Kudus hujan akhir.

      Jika Yesus datang kembali, kita akan diubahkan menjadi sempurna seperti Dia untuk layak menyambut kedatangan-Nya kembali kedua kali di awan-awan yang permai. Kita bersorak "Haleluya". Kita masuk kerajaan Seribu Tahun Damai (Firdaus yang akan datang) dan Yerusalem baru selamanya.



Tuhan memberkati.

Versi Cetak

Transkrip
  • Ibadah Raya Surabaya, 05 November 2023 (Minggu Siang)
    ... yang baru. Artinya kita harus mengalami pembaharuan perhatian yaitu memusatkan perhatian kepada perkara Tuhan--perkara rohani perkara kekal--lebih dari segala perkara di dunia yaitu Perkataan Yesus firman pengajaran yang benar firman yang dibukakan rahasianya lewat ayat yang satu menerangkan ayat yang lain dalam alkitab pada Ibadah Raya Surabaya Oktober . Kemurahan Tuhan ...
  • Ibadah Doa Malang, 19 Januari 2010 (Selasa Sore)
    ... kata-kata membaca dan mendengar sudah tidak ada lagi. Artinya kita jangan hanya membaca dan mendengar namun kita harus taat praktek Firman menjadi pelaku Firman. Yakobus Mendengar dan membaca Firman namun tidak mempraktekkannya menipu diri sendiri. Menipu orang lain -- gt jahatMenipu Tuhan -- gt lebih jahatMenipu diri sendiri -- gt paling jahatKalau ...
  • Ibadah Kaum Muda Remaja Malang, 28 Juni 2014 (Sabtu Sore)
    ... sehat rohani sampai sempurna. Lukas - Perbuatan diasuh oleh Tuhan. Lukas - Akal diasuh oleh Tuhan. Lukas - Hati diasuh oleh Tuhan supaya meneladani hati Tuhan yang lemah lembut. Lukas - Perjalanan hidup diasuh oleh Tuhan. ad. . Perjalanan hidup diasuh oleh Tuhan. Lukas - Mengapa kamu berseru kepada-Ku Tuhan Tuhan padahal kamu tidak melakukan apa ...
  • Ibadah Natal GPT seJatim, 21 Januari 2010 (Kamis Sore)
    ... syukur kepada Tuhan. Hidup dalam kelimpahan bukan diukur dengan jumlah berapa juta dll . Berapapun yang Tuhan berkatkan kalau kita mengucap syukur itulah kelimpahan dalam Tuhan. Hidup dalam kegerakan kebangunan rohani Kanaan berlimpah susu dan madu selalu berkobar-kobar dalam kerohanian. Kanaan -- kebangunan rohani. Hidup kekal di Sorga Yerusalem Baru Kanaan Samawi ...
  • Ibadah Doa Malang, 10 Juni 2021 (Kamis Sore)
    ... menjadi sama dengan antikris yang akan dibinasakan selamanya di neraka. Oleh sebab itu hari-hari ini kita harus mendengar dan dengar-dengaran pada pengajaran Tabernakel. Supaya kita dibentuk disucikan dan diubahkan menjadi tempat kediaman Allah untuk ditempatkan di Yerusalem Baru selamanya. Apa pun keadaan kita yang penting kita menjadi tempat kediaman Tuhan. Ini yang ...
  • Ibadah Pendalaman Alkitab Malang, 24 September 2019 (Selasa Sore)
    ... Kapak sudah tersedia pada akar pohon dan setiap pohon yang tidak menghasilkan buah yang baik pasti ditebang dan dibuang ke dalam api. . Aku membaptis kamu dengan air sebagai tanda pertobatan tetapi Ia yang datang kemudian dari padaku lebih berkuasa dari padaku dan aku tidak layak melepaskan kasut-Nya. Ia akan ...
  • Ibadah Tutup Buka Tahun Malang, 31 Desember 2022 (Sabtu Malam)
    ... Tuhan sama dengan mati rohani yaitu hanya berbuat dosa bahkan enjoy di dalam dosa sampai puncaknya dosa. Hati-hati Jangan sampai kita enjoy dalam setiap ketidakbenaran. Kalau dibiarkan akan masuk kematian kedua ditenggelamkan dalam lautan api dan belerang sampai binasa selamanya. Hati-hati Dosa sandungan bisa terjadi mulai dari dalam rumah tangga. Pada saat natal ...
  • Ibadah Doa Surabaya, 15 Desember 2010 (Rabu Sore)
    ... domba di sebelah kanan Tuhan posisi kambing di sebelah kiri Tuhan. Pengkhotbah . Hati orang berhikmat menuju ke kanan tetapi hati orang bodoh ke kiri. Dasar pemisahan domba dan kambing yaitu HIKMAT SURGAWI. Domba di sebelah kanan MEMILIKI HIKMAT SURGA sehingga bisa masuk kerajaan Surga yang kekal tetapi kambing di sebelah kiri ...
  • Ibadah Paskah Persekutuan I di Square Ballroom Surabaya, 07 Juni 2016 (Selasa Sore)
    ... mati ketakutan karena kecemasan berhubung dengan segala apa yang menimpa bumi ini sebab kuasa-kuasa langit akan goncang. Ketakutan atau stres melanda semua bangsa dan negara di dunia baik negara maju negara berkembang dan negara miskin. Semua dilanda ketakutan. Dan ketakutan ini di dalam ayat 'Orang akan mati ketakutan' akan mengakibatkan kematian secara ...
  • Ibadah Doa Surabaya, 01 Oktober 2014 (Rabu Sore)
    ... . Peringatkanlah kepada orang-orang kaya di dunia ini agar mereka jangan tinggi hati dan jangan berharap pada sesuatu yang tak tentu seperti kekayaan melainkan pada Allah yang dalam kekayaan-Nya memberikan kepada kita segala sesuatu untuk dinikmati. . Peringatkanlah agar mereka itu berbuat baik menjadi kaya dalam kebajikan suka memberi dan ...

Siaran Langsung

Live Streaming GPTKK

Rekaman

Ikuti rekaman ibadah kami

Transkrip

Ringkasarn Firman Tuhan

Kesaksian

Pengalaman hidup bersama Firman Tuhan

Untuk Koneksi Lambat, silakan buka https://id.gptkk.org

Silakan kontak ke info@gptkk.org apabila bapak/ibu/sdr/sdri ada pertanyaan atau ingin berlangganan majalah Manna, dan silakan kirim email ke widjaja_h@yahoo.com apabila ingin konsultasi pribadi dengan bapak gembala.