Simpang Borobudur no 27 Malang
0341-496949
Matius 26:69-75berjudulPetrus menyangkal Yesus.

Tiga kali Petrus menyangkal Yesus:
  1. Ayat 69-70: Petrus menyangkal Yesus sebagai orang Galilea.
  2. Ayat 71-72: Petrus menyangkal Yesus sebagai orang Nazaret.
  3. Ayat 73-75: Petrus menyangkal Yesus dengan mengutuk dan bersumpah.

ad. 2. Petrus menyangkal Yesus sebagai orang Nazaret.
Matius 26:71-72
26:71 Ketika ia pergi ke pintu gerbang, seorang hamba lain melihat dia dan berkata kepada orang-orang yang ada di situ: "Orang ini bersama-sama dengan Yesus, orang Nazaret itu."
26:72 Dan ia menyangkalnya pula dengan bersumpah: "Aku tidak kenal orang itu."

Lukas 1:26-27,31
1:26 Dalam bulan yang keenam Allah menyuruh malaikat Gabriel pergi ke sebuah kota di Galilea bernama Nazaret,
1:27 kepada seorang perawan yang bertunangan dengan seorang bernama Yusuf dari keluarga Daud; nama perawan itu Maria.
1:31 Sesungguhnya engkau akan mengandung dan akan melahirkan seorang anak laki-laki dan hendaklah engkau menamai Dia Yesus.

Nazaret adalah tempat permulaan Yesus menjadi daging dalam kandungan Maria.

Lukas 2:51-52
2:51 Lalu Ia pulang bersama-sama mereka ke Nazaret; dan Ia tetap hidup dalam asuhan mereka. Dan ibu-Nya menyimpan semua perkara itu di dalam hatinya.
2:52 Dan Yesus makin bertambah besar dan bertambah hikmat-Nya dan besar-Nya, dan makin dikasihi oleh Allah dan manusia.

Nazaret adalah tempat Yesus menjadi dewasa secara daging.

Jika digabungkan, Nazaret adalah tempat permulaan Yesus menjadi daging, sampai menjadi dewasa.

Yohanes 1:1,14
1:1 Pada mulanya adalah Firman; Firman itu bersama-sama dengan Allah dan Firman itu adalah Allah.
1:14 Firman itu telah menjadi manusia, dan diam di antara kita, dan kita telah melihat kemuliaan-Nya, yaitu kemuliaan yang diberikan kepada-Nya sebagai Anak Tunggal Bapa, penuh kasih karunia dan kebenaran.

Yesus adalah Logos, yaitu firman pengajaran.
Jadi, Nazaret artinya firman pengajaran yang menjadi daging sampai kedewasaan penuh, sampai kesempurnaan.

Petrus menyangkal Yesus sebagai orang Nazaret artinya menyangkal firman pengajaran yang benar, menolak firman pengajaran yang benar.Ini sama dengan memiliki tanah hati yang tidak baik.

Sikap kita terhadap pengajaran tergantung pada tanah hati kita.

Dalam Lukas 8:4-15, ada 4 macam tanah hati yang terdiri dari 2 bagian, yaitu:
  1. Tiga tanah hati yang tidak baik = menyangkal firman pengajaran, menolak firman pengajaran, yaitu:
    1. Tanah hati bagaikan pinggir jalan.
      Lukas 8:5,12
      8:5 “Adalah seorang penabur keluar untuk menaburkan benihnya. Pada waktu ia menabur, sebagian benih itu jatuh di pinggir jalan, lalu diinjak orang dan burung-burung di udara memakannya sampai habis.
      8:12 Yang jatuh di pinggir jalan itu ialah orang yang telah mendengarnya; kemudian datanglah Iblis lalu mengambil firman itu dari dalam hati mereka, supaya mereka jangan percaya dan diselamatkan.

      Ini adalah kehidupan yang dikuasai oleh roh jahat dan najis (setan).

      Tanah hati seperti pinggir jalan ini artinya:
      • Kehidupan yang tidak tergembala, yang suka mendengar suara asing yang tidak senada dengan firman pengajaran yang benar.
        Tabernakel adalah satu kesatuan. Kalau ada yang tidak sama, maka pasti akan roboh.
      • Hati dan pikiran terganggu, tidak konsentrasi saat mendengar firman. 
      • Kehidupan yang menerima firman hanya menggunakan logika. 

      Akibatnya adalah benih tidak bisa tumbuh, tidak bisa mengerti dan tidak bisa percaya pada firman pengajaran yang benar. Ini sama dengan tidak selamat.

    2. Tanah hati yang berbatu-batu.
      Lukas 8:6,13
      8:6 Sebagian jatuh di tanah yang berbatu-batu, dan setelah tumbuh ia menjadi kering karena tidak mendapat air.
      8:13 Yang jatuh di tanah yang berbatu-batu itu ialah orang, yang setelah mendengar firman itu, menerimanya dengan gembira, tetapi mereka itu tidak berakar, mereka percaya sebentar saja dan dalam masa pencobaan mereka murtad.

      Ini adalah kehidupan yang menerima firman dengan emosi, artinya:
      • Jika firman Allah cocok dengan keinginan daging, tidak menunjuk dosa-dosa, maka ia akan menerima firman dengan gembira.
      • Jika firman Allah bertentangan dengan keinginan daging, menunjuk dosa-dosa, maka ia akan mulai bersungut-sungut, marah, dll. 

      Akibatnya adalah benih tumbuh sebentar, tetapi tidak berakar. Jika terkena panas terik, akan menjadi layu dan mati.
      Artinya adalah firman Allah tidak menjadi iman, tidak berakar dalam hati, sehingga tidak tahan menghadapi:
      • Pencobaan-pencobaan, sehingga menjadi bimbang, putus asa, kecewa, dan menjadi jalan lain di luar firman. Ini sama dengan menjadi murtad.
      • Ajaran-ajaran palsu, sehingga bimbang terhadap pengajaran yang benar, sampai tinggalkan pengajaran yang benar.

    3. Tanah hati yang bagaikan semak duri.
      Lukas 8:7,14

      8:7 Sebagian lagi jatuh di tengah semak duri, dan semak itu tumbuh bersama-sama dan menghimpitnya sampai mati.
      8:14 Yang jatuh dalam semak duri ialah orang yang telah mendengar firman itu, dan dalam pertumbuhan selanjutnya mereka terhimpit oleh kekuatiran dan kekayaan dan kenikmatan hidup, sehingga mereka tidak menghasilkan buah yang matang.

      Ini adalah kehidupan yang menerima firman dengan kekuatiran, artinya bisa mengerti firman, bisa percaya dan yakin pada firman, tetapi tidak bisa praktek firman. Tidak praktek sama dengan tidak berbuah. Benih yang bertumbuh tetapi tidak ada gunanya, tidak mendapat buah hidup kekal dan binasa selamanya.

  2. Satu tanah hati yang baik.
    Hanya satu saja yang baik. Kalau dipersentasekan, hanya ada 25 persen yang baik.
    Dari 12 murid, hanya ada 3 murid yang diajak naik ke atas gunung (25 persen).
    Dalam penggembalaan, dalam nikah, kalau seperempat saja sudah benar, itu sudah bagus. Oleh sebab itu, kita harus bersungguh-sungguh berjuang masing-masing.

    Lukas 8:8,15
    8:8 Dan sebagian jatuh di tanah yang baik, dan setelah tumbuh berbuah seratus kali lipat.” Setelah berkata demikian Yesus berseru: “Siapa mempunyai telinga untuk mendengar, hendaklah ia mendengar!”
    8:15 Yang jatuh di tanah yang baik itu ialah orang, yang setelah mendengar firman itu, menyimpannya dalam hati yang baik dan mengeluarkan buah dalam ketekunan.”

    Tanah hati yang baik artinya bisa mendengar firman dengan sungguh-sungguh, mengerti, percaya dan yakin, sampai praktek firman. Maka pasti akan berbuah seratus kali lipat, berbuah ketekunan, yaitu:
    1. Ketekunan dalam 3 macam ibadah pokok dalam penggembalaan.
      • Pelita Emas --> ketekunan dalam persekutuan (jemaat mula-mula dalam Kisah Rasul 2:41-42) --> ketekunan dalam Ibadah Raya, ketekunan dalam pelayanan sampai garis akhir.
      • Meja Roti Sajian --> ketekunan dalam pengajaran dan pemecahan roti --> ketekunan dalam Ibadah Pendalaman Alkitab dan Perjamuan Suci, ketekunan dalam firman pengajaran.
      • Medzbah Dupa Emas --> ketekunan dalam doa --> ketekunan dalam Ibadah Doa, ditambah doa puasa, doa malam.

      Ibrani 10:35-36
      10:35 Sebab itu janganlah kamu melepaskan kepercayaanmu, karena besar upah yang menantinya.
      10:36 Sebab kamu memerlukan ketekunan, supaya sesudah kamu melakukan kehendak Allah, kamu memperoleh apa yang dijanjikan itu.

      Banyak kebutuhan kita di akhir jaman, tetapi semuanya sudah tercakup dalam ketekunan dalam penggembalaan.

    2. Ketekunan untuk menanti kedatangan Yesus kedua kali, yaitu kita harus kuat dan teguh hati.
      Mazmur 27:14
      27:14 Nantikanlah TUHAN! Kuatkanlah dan teguhkanlah hatimu! Ya, nantikanlah TUHAN!

      Kuat dan teguh hati artinya:

      • Tidak mau berbuat dosa.
      • Tetap berpegang teguh pada pengajaran yang benar, jangan menyangkal firman pengajaran yang benar.
      • Tidak putus asa saat menghadapi pencobaan, tidak kecewa, tidak mencari jalan keluar sendiri, tetapi tetap percaya dan mempercayakan diri sepenuh kepada Tuhan.

      Hasil kuat dan teguh hati adalah:
      • Kita mengalami kuasa kemenangan dari Tuhan menghadapi segala pencobaan, krisis, aniaya, penderitaan di dunia.
        Yohanes 16:33
        16:33 Semuanya itu Kukatakan kepadamu, supaya kamu beroleh damai sejahtera dalam Aku. Dalam dunia kamu menderita penganiayaan, tetapi kuatkanlah hatimu, Aku telah mengalahkan dunia.”

      • Tuhan akan menjadikan semuanya baik, indah, dan berhasil.
        1 Tawarikh 19:13
        19:13 Kuatkanlah hatimu dan marilah kita menguatkan hati untuk bangsa kita dan untuk kota-kota Allah kita. TUHAN kiranya melakukan yang baik di mata-Nya.”

      • Kuasa untuk mengubahkan hidup kita, sampai sempurna tak bercacat cela dan siap menyambut kedatangan Tuhan kedua kali di awan-awan yang permai.
        1 Tesalonika 3:13
        3:13 Kiranya Dia menguatkan hatimu, supaya tak bercacat dan kudus, di hadapan Allah dan Bapa kita pada waktu kedatangan Yesus, Tuhan kita, dengan semua orang kudus-Nya.


Semua tergantung tanah hati kita saat menerima firman. Petrus adalah hamba Tuhan yang hebat, tetapi tanah hatinya tidak baik, sehingga dia menyangkal Tuhan. Tetapi tanah hati yang baik akan bisa percaya, yakin, sampai praktek firman, sehingga ada buah ketekunan dalam penggembalaan dan kuat dan teguh hati. Maka Tuhan akan memberikan kuasa kemenangan, semua menjadi baik, dan kuasa penyucian sampai kesempurnaan.

Tuhan memberkati.


Versi Cetak

Transkrip
  • Ibadah Doa Surabaya, 27 Juli 2016 (Rabu Sore)
    ... lalu naik ke atas gunung untuk berdoa. Proses pertama menerima pakaian putih bermata-mata 'delapan hari sesudah segala pengajaran' harus ada pengajaran lebih dulu. Artinya kita harus mengalami pekerjaan penyucian oleh firman pengajaran--firman yang lebih tajam dari pedang bermata dua. HARUS ADA PENGAJARAN DULU BARU ADA PAKAIAN PUTIH Ibrani Sebab firman Allah hidup ...
  • Ibadah Raya Malang, 06 Agustus 2023 (Minggu Pagi)
    ... Karakter yang baik taat dan setia. Potensi kemampuan kemampuan ajaib dari Roh Kudus. Tahbisan Keluaran ibadah pelayanan yang benar tidak bisa dipisahkan dengan pakaian yang benar Keluaran . Keluaran - Engkau harus menyuruh abangmu Harun bersama-sama dengan anak-anaknya datang kepadamu dari tengah-tengah orang Israel untuk memegang jabatan imam bagi-Ku Harun dan anak-anak ...
  • Ibadah Doa Puasa Malang Session II, 10 Agustus 2010 (Selasa Siang)
    ... ilahiperak -- gt penebusan oleh darah Yesus tidak boleh ada dosatembaga -- gt penghukuman atas daging dengan segala keinginan dan hawa nafsunya. Logam-logam ini dipakai untuk rangka dari Tabernakel. Rumah tanpa rangka akan menjadi roboh. Demikian juga anak Tuhan tanpa emas perak dan tembaga rohani juga akan roboh gugur dari iman ...
  • Ibadah Pendalaman Alkitab Malang, 01 Juli 2010 (Kamis Sore)
    ... menuruti hawa nafsunya. Kata mereka Di manakah janji tentang kedatangan-Nya itu Sebab sejak bapa-bapa leluhur kita meninggal segala sesuatu tetap seperti semula pada waktu dunia diciptakan. Mereka sengaja tidak mau tahu bahwa oleh firman Allah langit telah ada sejak dahulu dan juga bumi yang berasal dari air dan oleh air ...
  • Ibadah Doa Semalam Suntuk Session I Malang, 07 Mei 2020 (Kamis Malam)
    ... mendengarnya dan mereka berjanji akan memberikan uang kepadanya. Kemudian ia mencari kesempatan yang baik untuk menyerahkan Yesus. Yudas lengah dalam penggembalaan menjadi penyelundup secara diam-diam bersekutu dengan imam-imam kepala yang menentang pengajaran Yesus berarti menentang pengajaran yang benar. Mengapa Karena ada keinginan akan uang. Hati-hati kalau ada keinginan akan uang atau keinginan ...
  • Ibadah Doa Malam Surabaya, 07 September 2015 (Senin Malam)
    ... sombong aku tidak mengejar hal-hal yang terlalu besar atau hal-hal yang terlalu ajaib bagiku. Sesungguhnya aku telah menenangkan dan mendiamkan jiwaku seperti anak yang disapih berbaring dekat ibunya ya seperti anak yang disapih jiwaku dalam diriku. Setelah menyerahkan kekuatiran barulah kita bisa menyerahkan seluruh hidup kita kepada TUHAN. Praktiknya Praktik pertama ...
  • Ibadah Doa Malang, 26 September 2019 (Kamis Sore)
    ... tentang segala sesuatu yang akan Kuperintahkan kepadamu untuk disampaikan kepada orang Israel. Tutup ditaruh di atas peti artinya Ada perlindungan Tuhan sehingga maut tidak bisa menjamah lewat dosa sampai puncaknya dosa ajaran palsu pencobaan celaka marabahaya antikris sampai kita terlepas dari hukuman Allah. Sehingga kita merasa aman damai sejahtera enak ...
  • Ibadah Kaum Muda Remaja Malang, 04 Mei 2013 (Sabtu Sore)
    ... - Pencobaan batu menjadi roti. Lukas - Pencobaan tentang penyembahan. Lukas - Pencobaan tentang Bait Allah. ad. . Pencobaan tentang Bait Allah. Lukas - Kemudian ia membawa Yesus ke Yerusalem dan menempatkan Dia di bubungan Bait Allah lalu berkata kepada-Nya Jika Engkau Anak Allah jatuhkanlah diri-Mu dari sini ke bawah sebab ada ...
  • Ibadah Raya Malang, 19 Februari 2012 (Minggu Pagi)
    ... seperti menyambut seorang malaikat Allah malahan sama seperti menyambut Kristus Yesus sendiri. Betapa bahagianya kamu pada waktu itu Dan sekarang di manakah bahagiamu itu Karena aku dapat bersaksi tentang kamu bahwa jika mungkin kamu telah mencungkil matamu dan memberikannya kepadaku. Apakah dengan mengatakan kebenaran kepadamu aku telah menjadi musuhmu Hai ...
  • Ibadah Doa Malang, 02 November 2010 (Selasa Sore)
    ... dan Gembala Agung sehingga kita dituntun sampai ke tahta kemuliaan bersama Dia. Matius Tetapi apabila engkau berpuasa minyakilah kepalamu dan cucilah mukamu Secara jasmani tanda berpuasa yang benar adalah tidak makan dan tidak minum. Secara rohani tanda berpuasa yang benar adalah meminyaki kepala pikiran diurapi oleh Roh Kudus mencuci muka ...

Siaran Langsung

Live Streaming GPTKK

Rekaman

Ikuti rekaman ibadah kami

Transkrip

Ringkasarn Firman Tuhan

Kesaksian

Pengalaman hidup bersama Firman Tuhan

Untuk Koneksi Lambat, silakan buka https://id.gptkk.org

Silakan kontak ke info@gptkk.org apabila bapak/ibu/sdr/sdri ada pertanyaan atau ingin berlangganan majalah Manna, dan silakan kirim email ke widjaja_h@yahoo.com apabila ingin konsultasi pribadi dengan bapak gembala.