Simpang Borobudur no 27 Malang
0341-496949
Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus.

Wahyu 11: 15-19 bicara tentang bunyi sangkakala yang ketujuh atau nafiri yang terakhir.

Wahyu 11:15
11:15.Lalu malaikat yang ketujuh meniup sangkakalanya, dan terdengarlah suara-suara nyaring di dalam sorga, katanya: "Pemerintahan atas dunia dipegang oleh Tuhan kitadan Dia yang diurapi-Nya, dan Ia akan memerintah sebagai raja sampai selama-lamanya."

Sangkakala ketujuh menampilkan pribadi Yesus yang datang kembali kedua kali di awan-awan yang permai dalam kemuliaan sebagai Raja segala raja dan Mempelai Pria Sorga, untuk menegakkan kerajaan Sorga di dunia, itulah kerajaan seribu tahun damai (Firdaus yang akan datang), sampai nanti benar-benar masuk kerajaan Sorga, Yerusalem Baru selamanya.

Kita lihat kerinduan Tuhan untuk menegakkan kerajaan Sorga di bumi ditanyatakan lewat doa Bapa kami.
Matius 6:9-10
6:9.Karena itu berdoalah demikian: Bapa kami yang di sorga, Dikuduskanlah nama-Mu,
6:10.datanglah Kerajaan-Mu, jadilah kehendak-Mu di bumi seperti di sorga.

Kita juga harus merindukan di bumi seperti di Sorga, sama dengan merindukan kerajaan Sorga di bumi mulai sekarang, kerajaan seribu tahun damai (Firdaus yang akan datang), sampai kerajaan Sorga selamanya.

Oleh karena itu, kita juga harus banyak berdoa seperti diajarkan Yesus, dan mempraktikkan apa yang kita doakan dalam hidup sehari-hari.

Doa Bapa kami berarti harus dinaikkan oleh Anak Bapa, itulah Yesus yang diakui sebagai Anak Allah.
Bagaimana dengan kita? Kita juga bisa berdoa karena kita juga diakui sebagai anak-anak Allah.

Proses Yesus diakui sebagai Anak Allah dan kita diakui sebagai anak Allah:
  1. Baptisan air.
    Matius 3:13-17
    3:13.Maka datanglah Yesus dari Galilea ke Yordan kepada Yohanes untuk dibaptis olehnya.
    3:14.Tetapi Yohanes mencegah Dia, katanya: "Akulah yang perlu dibaptis oleh-Mu, dan Engkau yang datang kepadaku?"
    3:15.Lalu Yesus menjawab, kata-Nya kepadanya: "Biarlah hal itu terjadi, karena demikianlah sepatutnya kita menggenapkan seluruh kehendak Allah." Dan Yohanespun menuruti-Nya.
    3:16.Sesudah dibaptis, Yesus segera keluar dari air dan pada waktu itu juga langit terbuka dan Ia melihat Roh Allah seperti burung merpati turun ke atas-Nya,
    3:17.lalu terdengarlah suara dari sorga yang mengatakan: "Inilah Anak-Ku yang Kukasihi, kepada-Nyalah Aku berkenan."

    'menggenapkan seluruh kehendak Allah' = kalau kita melakukan sesuai dengan kehendak Tuhan, kita akan merasakan kerajaan Sorga. Di luar kehendak Tuhan, kita hanya merasa saja di kerajaan Sorga, padahal akhirnya ke neraka.

    Yesus diakui sebagai Anak Allah lewat baptisan air yang benar.
    Kita juga, kita diakui sebagai anak Allah lewat baptisan air yang benar.

    Yesus adalah satu-satunya manusia yang tidak berdosa, tetapi mengapa Dia harus masuk baptisan air yang benar, padahal baptisan air hanya untuk orang berdosa?
    • Untuk melakukan kehendak Bapa, yaitu Dia harus dijadikan sebagai manusia berdosa untuk menanggung dosa-dosa kita.
    • Untuk memberi teladan baptisan air yang benar.

    Roma 6:4
    6:4.Dengan demikian kita telah dikuburkan bersama-sama dengan Dia oleh baptisan dalam kematian, supaya, sama seperti Kristus telah dibangkitkan dari antara orang mati oleh kemuliaan Bapa, demikian juga kita akan hidup dalam hidup yang baru.

    Kita harus dibaptis seperti Yesus dibaptis.
    Baptisan air yang benar adalah orang yang sudah percaya Yesus dan bertobat, mati terhadap dosa, harus dikuburkan dalam air bersama Yesus dan bangkit keluar dari dalam air bersama Yesus, sehingga mendapatkan hidup baru/ hidup Sorgawi, yaitu kita diakui sebagai anak-anak Allah.

    Apa yang dibaharui dalam baptisan? Hati nurani yang cenderung jahat menjadi baik/ tulus.
    1 Petrus 3:20-22
    3:20.yaitu kepada roh-roh mereka yang dahulu pada waktu Nuh tidak taat kepada Allah, ketika Allah tetap menanti dengan sabar waktu Nuh sedang mempersiapkan bahteranya, di mana hanya sedikit, yaitu delapan orang, yang diselamatkan oleh air bah itu.
    3:21.Juga kamu sekarang diselamatkan oleh kiasannya, yaitu baptisan--maksudnya bukan untuk membersihkan kenajisan jasmani, melainkan untuk memohonkan hati nurani yang baikkepada Allah--oleh kebangkitan Yesus Kristus,
    3:22. yang
    duduk di sebelah kanan Allah, setelah Ia naik ke sorga sesudah segala malaikat, kuasa dan kekuatan ditaklukkan kepada-Nya.

    'duduk di sebelah kanan Allah' = lewat baptisan air, kita ada kaitan dengan kerajaan Sorga.

    Hati nurani yang tulus artinya:
    • Kita bisa membedakan pengajaran yang benar dan tidak benar, sehingga bisa membedakan semua yang benar dan tidak benar. Ini sama dengan hidup dalam kebenaran dan ketenangan. Hidup benar sama dengan tenang. Inilah anak-anak Allah. Kalau tidak benar, tidak akan tenang.
    • Kita bisa merasakan ada sesuatu yang tidak beres, sehingga banyak berdiam diri.

    Saat kita diam dan tenang, saat itulah kita merasakan kerajaan Sorga di bumi, sekalipun kita di tengah gelombang seperti Yesus.

    Markus 4:38-39

    4:38.Pada waktu itu Yesus sedang tidur di buritan di sebuah tilam. Maka murid-murid-Nya membangunkan Dia dan berkata kepada-Nya: "Guru, Engkau tidak perduli kalau kita binasa?"
    4:39. Iapun bangun, menghardik angin itu dan berkata kepada danau itu: "
    Diam! Tenanglah!" Lalu angin itu reda dan danau itu menjadi teduh sekali.

    Kalau diam dan tenang, kita akan mengalami kuasa kebangkitan untuk meneduhkan angin dan gelombang di lautan dunia, mengalahkan kuasa maut dari setan tritunggal.

    1 Petrus 3:21-22

    3:21.Juga kamu sekarang diselamatkan oleh kiasannya, yaitu baptisan--maksudnya bukan untuk membersihkan kenajisan jasmani, melainkan untuk memohonkan hati nurani yang baik kepada Allah--oleh kebangkitan Yesus Kristus,
    3:22.yang duduk di sebelah kanan Allah, setelah Ia naik ke sorga sesudah segala malaikat, kuasa dan kekuatan ditaklukkan kepada-Nya.

    Hasilnya adalah:
    • Selamat dan diberkati Tuhan.
    • Kita mengalami damai sejahtera, semua enak dan ringan.

    Jadi, di atas permukaan laut yang bergelora, Tuhan menyatakan kasihNya untuk menyelamatkan kita sebagai anak-anak Allah. Inilah kerajaan Sorga di bumi. Hidup kita menjadi enak dan ringan.

  1. Doa penyembahan.
    Lukas 9:28-30,35
    9:28.Kira-kira delapan hari sesudah segala pengajaran itu, Yesus membawa Petrus, Yohanes dan Yakobus, lalu naik ke atas gunung untuk berdoa.
    9:29.Ketika Ia sedang berdoa, rupa wajah-Nya berubah dan pakaian-Nya menjadi putih berkilau-kilauan.
    9:30.Dan tampaklah dua orang berbicara dengan Dia, yaitu Musa dan Elia.
    9:35.Maka terdengarlah suara dari dalam awan itu, yang berkata: "Inilah Anak-Ku yang Kupilih, dengarkanlah Dia."

    Kita diakui sebagai anak Allah lewat doa penyembahan.
    Doa penyembahan adalah proses perobekan daging dengan segala keinginan dan tabiatnya, sehingga kita mengalami pembaharuan hidup dari manusia daging menjadi manusia rohani seperti Yesus, mulai dari wajah/ pancaindera.

    Kita ambil satu indera yaitu telinga. Telinga diubahkan menjadi taat dengar-dengaran, termasuk setia.Yesus taat dan setia sampai mati di kayu salib, kita taat dan setia sampai daging tidak bersuara, taat dengan pengorbanan apa pun.

    'pakaian-Nya menjadi putih berkilau-kilauan' = kalau taat dan setia, kita akan hidup dalam kesucian. Pertahankan kesucian! Tunjukkan bahwa kita orang suci lewat solah tingkah laku yang suci, bukan sok suci.

    Yesus taat, setia, dan suci, sehingga Ia diakui sebagai Anak Allah yang dipilih.
    Kehidupan yang dipilih adalah Imam Besar dan imam-imam.
    Syarat menjadi imam adalah suci.

    Kita juga menjadi anak Allah yang dipilih, imam-imam dan raja-raja, kita menjadi warga kerajaan Sorga.

    Di atas puncak gunung penyembahan, Tuhan menyatakan kasih-Nya sebagai Imam Besar dan Raja segala raja untuk mengangkat kita menjadi imam-imam dan raja-raja yang taat, suci, dan setia.

    Ulangan 11:13-14
    11:13.Jika kamu dengan sungguh-sungguh mendengarkan perintah yang kusampaikan kepadamupada hari ini, sehingga kamu mengasihi TUHAN, Allahmu, dan beribadah kepada-Nya dengan segenap hatimudan dengan segenap jiwamu,
    11:14.maka Ia akan memberikan hujanuntuk tanahmu pada masanya, hujan awal dan hujan akhir, sehingga engkau dapat mengumpulkan gandummu, anggurmu dan minyakmu,

    'sungguh-sungguh mendengarkan perintah yang kusampaikan kepadamu' = taat.
    'beribadah kepada-Nya dengan segenap hatimu' = setia.

    Kalau kita taat dan setia, kita akan hidup dalam suasana Kanaan, yang bergantung pada hujan. Kita hanya berseru "Ya Abba, ya Bapa" dan Tuhan akan mencurahkan hujan Roh Kudus seccara berkelimpahan. Ini kebutuhan kita.

    Hasilnya adalah:
    • Mujizat rohani, yaitu:
      1. Pembaharuan hidup mulai dari mulut. Kita menjadi saksi Tuhan dan rumah doa.
        Saksi Tuhan adalah kedudukan sebagai warga kerajaan Sorga.
      2. Mengumpulkan gandum (firman), anggur (kasih), dan minyak (Roh Kudus) = kita menjadi kehidupan yang tergembala.

    • Mujizat jasmani terjadi, yaitu:
      1. Perlindungan dan pemeliharaan secara berlimpah di tengah kesulitan dunia sampai masa antikris berkuasa di bumi.
      2. Hujan Roh Kudus mengalir ke lembah-lembah. Lembah air mata menjadi bukit kebahagiaan Sorga, lembah kegagalan menjadi berhasil dan indah, lembah kemustahilan menjadi tidak mustahil.

    • Kalau Yesus datang kembali kedua kali, kita diubahkan jadi sempurna, untuk layak menyambut kedatanganNya di awan-awan yang permai. Kita layak untuk masuk kerajaan seribu tahun damai (Firdaus yang akan datang). Kita bahagia sampai masuk kerajaan Sorga selama-lamanya.


Tuhan memberkati.

Versi Cetak

Transkrip
  • Ibadah Umum Surabaya, 09 November 2008 (Minggu Sore)
    ... yaitu harus ada Firman Pengajaran yang benar. Sesudah nikah penggembalaan. Setelah itu kegerakan antar penggembalaan fellowship persekutuan . ay. kegerakan kuda putih adalah kegerakan penyucian oleh anak panah sudah diterangkan di ibadah sebelumnya . kegerakan kemenangan akan diterangkan pada malam ini . KEGERAKAN KEMENANGAN Pada ayat masih disebutkan sebuah mahkota. ...
  • Ibadah Persekutuan Ciawi III, 27 Februari 2013 (Rabu Sore)
    ... di zaman Lot mereka makan dan minum mereka membeli dan menjual mereka menanam dan membangun. Tetapi pada hari Lot pergi keluar dari Sodom turunlah hujan api dan hujan belerang dari langit dan membinasakan mereka semua. Juga di jaman Lot manusia termasuk anak Tuhan berbuat dosa sampai puncaknya dosa dan dibinasakan dengan ...
  • Ibadah Pendalaman Alkitab Malang, 06 Juli 2017 (Kamis Sore)
    ... mati di kayu salib supaya manusia berdosa bisa diperdamaikan dan mempunyai damai sejahtera. Korintus - Dan semuanya ini dari Allah yang dengan perantaraan Kristus telah mendamaikan kita dengan diri-Nya dan yang telah mempercayakan pelayanan pendamaian itu kepada kami. Sebab Allah mendamaikan dunia dengan diri-Nya oleh Kristus dengan tidak memperhitungkan pelanggaran ...
  • Ibadah Raya Surabaya, 23 September 2018 (Minggu Siang)
    ... berkuasa kita sudah sempurna--sayap sudah maksimal-- dan kita terbang ke padang gurun kita dipelihara oleh Tuhan selama tiga setengah tahun. Wahyu - meterai keenam terjadi kegoncangan di bumi diterangkan mulai dari Ibadah Raya Surabaya September sampai Ibadah Raya Surabaya Agustus . Gempa bumi secara jasmani sudah hebat. Kalau ingat peristiwa tsunami ...
  • Ibadah Doa Surabaya, 29 September 2017 (Jumat Sore)
    ... pada keadaan gelap malam banyak yang tidur dan mabuk--terjadi kegoncangan dan kegelapan-- banyak hamba pelayan Tuhan yang hidup dalam kegelapan artinya tidur non aktif tidak setia dalam ibadah pelayanan dan mabuk dosa makan minum dan kawin mengawinkan . Ini yang harus kita waspadai. Akibatnya kedatangan Yesus kedua kali adalah seperti pencuri ...
  • Ibadah Doa Puasa Session I Malang, 06 September 2011 (Selasa Pagi)
    ... dari suku Isakhar dua belas ribu dari suku Zebulon dua belas ribu dari suku Yusuf dua belas ribu dari suku Benyamin dua belas ribu. Dan tidak termasuk Israel yang dimeteraikan dan diganti oleh Manasye. Kejadian Semoga Dan menjadi seperti ular di jalan seperti ular beludak di denai yang memagut tumit ...
  • Ibadah Pendalaman Alkitab Surabaya, 22 September 2014 (Senin sore)
    ... Firman dengan sungguh-sungguh maka kita pasti bisa mengerti Firman. Bandingkan dengan penaburan benih. Ketika benih jatuh di pinggir jalan maka dimakan oleh burung-burung tidak mengerti Firman. Kesaksian Sudah berkali-kali saya katakan. Dulu waktu kami masih di Malang dan belum menjadi pengerja tetapi sudah tinggal di gereja. Berkali-kali kami selalu ditest oleh ...
  • Ibadah Raya Surabaya, 12 Desember 2010 (Minggu Sore)
    ... ibunya yang seorang janda membawa keluar dari kota Nain untuk mengubur anaknya. Tetapi ia bertemu dengan Yesus yang akan masuk ke kota Nain. Dan disanalah terjadi kemurahan dan kebaikan Tuhan yang membangkitkan anak muda tersebut. Artinya kemurahan dan kebaikan Tuhan mampu membangkitkan apa yang sudah mati. Secara jasmani apa yang mustahil menjadi ...
  • Ibadah Doa Surabaya, 16 November 2016 (Rabu Sore)
    ... yang tidak fana oleh firman Allah yang hidup dan yang kekal. Orang tua sorgawi sama dengan firman Allah yang hidup dan yang kekal yang melahirkan kita kembali--dibantu oleh orang tua rohani yang mengawasi-- mengubahkan kita dari manusia daging menajdi manusia rohani seperti Yesus sehingga cocok layak masuk kerajaan sorga yang kekal. Kalau ...
  • Ibadah Kaum Muda Remaja Malang, 27 Agustus 2016 (Sabtu Sore)
    ... yang lebih tajam dari pedang bermata dua atau Kabar Mempelai yang memberitakan kedatangan Yesus kedua kali dalam kemuliaan sebagai Raja segala raja Mempelai Pria Surga untuk memilih orang-orang yang sudah selamat untuk disucikan sampai sempurna seperti Yesus. Matius Waktu tengah malam terdengarlah suara orang berseru Mempelai datang Songsonglah dia Ada banyak ...

Siaran Langsung

Live Streaming GPTKK

Rekaman

Ikuti rekaman ibadah kami

Transkrip

Ringkasarn Firman Tuhan

Kesaksian

Pengalaman hidup bersama Firman Tuhan

Untuk Koneksi Lambat, silakan buka https://id.gptkk.org

Silakan kontak ke info@gptkk.org apabila bapak/ibu/sdr/sdri ada pertanyaan atau ingin berlangganan majalah Manna, dan silakan kirim email ke widjaja_h@yahoo.com apabila ingin konsultasi pribadi dengan bapak gembala.