English Language | Form Penggembalaan
RINGKASAN KOTBAH IBADAH RUTIN DAN IBADAH KUNJUNGAN
RINGKASAN LAINNYA

Ibadah Pendalaman Alkitab Malang, 24 Juli 2018 (Selasa Sore)
Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus.

Wahyu 7:15b-16
7:15 .... Dan Ia yang...

Ibadah Raya Surabaya, 25 September 2016 (Minggu Siang)
Salam sejahtera dalam kasih sayangnya TUHAN kita Yesus Kristus. Selamat siang, selamat mendengarkan firman TUHAN. Biarlah bahagia...

Ibadah Kaum Muda Malang, 21 Maret 2009 (Sabtu Sore)
Markus 13 menunjuk tentang penghukuman Tuhan (khotbah akhir jaman) yang akan dimulai dari...

Ibadah Pendalaman Alkitab Surabaya, 17 April 2017 (Senin Sore)
Pembicara: Pdm. Youpri Ardiantoro

Puji TUHAN, salam sejahtera, selamat malam, selamat beribadah di dalam kasih sayangnya TUHAN kita, Yesus...

Ibadah Raya Surabaya, 10 Februari 2013 (Minggu Sore)
Salam sejahtera dalam kasih sayangnya Tuhan kita Yesus Kristus. Selamat malam, selamat mendengarkan Firman Tuhan. Biarlah damai...

Ibadah Raya Surabaya, 29 Juli 2012 (Minggu Sore)
Matius 27:
= dalam Tabernakel, terkena pada 7 kali percikan darah di atas tabut perjanjian/tutup pendamaian= sengsara yang dialami oleh Yesus sampai...

Ibadah Pendalaman Alkitab Surabaya, 30 Maret 2009 (Senin Sore)
Matius 24: 29-31
= keadaan pada waktu kedatangan Tuhan Yesus kedua kali: ay. 29= terjadi badai maut...

Ibadah Pendalaman Alkitab Surabaya, 13 Juli 2009 (Senin Sore)
Matius 24: 32-35 = NUBUAT TENTANG POHON ARA/ISRAEL
Pohon ara ini ditampilkan dari zaman ke zaman:...

Ibadah Pendalaman Alkitab Malang, 10 Mei 2012 (Kamis Sore)
Matius 26:69-75 berjudul Petrus menyangkal Yesus.

Tiga kali Petrus menyangkal Yesus:
...

Ibadah Pendalaman Alkitab Malang, 12 Januari 2012 (Kamis Sore)
Matius 26:47-56 judulnya adalah 'Yesus ditangkap'.

Matius 26:47-50 bicara tentang Yudas Iskariot yang memimpin penangkapan Yesus.
Matius...

Ibadah Kaum Muda Remaja, 21 Januari 2012 (Sabtu Sore)
Lukas 1:24-25
1:24 Beberapa lama kemudian Elisabet, isterinya, mengandung dan selama lima...

Ibadah Raya Surabaya, 26 Mei 2019 (Minggu Siang)
Salam sejahtera dalam kasih sayangnya TUHAN kita Yesus Kristus. Selamat siang, selamat mendengarkan firman TUHAN. Biarlah damai...

Ibadah Pendalaman Alkitab Surabaya, 11 April 2016 (Senin Sore)
Salam sejahtera dalam kasih sayangnya TUHAN kita Yesus Kristus. Selamat malam, selamat mendengarkan firman TUHAN. Biarlah damai...

Ibadah Doa Semalam Suntuk Malang Session I, 08 Oktober 2009 (Kamis Malam)
Dalam kitab Keluaran 1 ada dua rencana yang besar:
Keluaran...

Ibadah Doa Malang, 26 Januari 2016 (Selasa Sore)
Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus.

Wahyu 3:18-19
3:18 maka Aku menasihatkan engkau, supaya...


TRANSKRIP LENGKAP

Doa Surabaya (Rabu, 26 November 2014)
Tayang: 10 Mei 2019
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 24 November 2014)
Tayang: 10 Mei 2019
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 23 November 2014)
Tayang: 07 Januari 2019
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Doa Surabaya (Rabu, 19 November 2014)
Tayang: 07 Januari 2019
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 17 November 2014)
Tayang: 07 Januari 2019
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 09 November 2014)
Tayang: 22 Agustus 2018
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Doa Surabaya (Rabu, 05 November 2014)
Tayang: 04 Juni 2018
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 03 November 2014)
Tayang: 04 Juni 2018
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 02 November 2014)
Tayang: 03 Maret 2018
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 20 Oktober 2014)
Tayang: 13 Desember 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 13 Oktober 2014)
Tayang: 13 Desember 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 12 Oktober 2014)
Tayang: 24 Oktober 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Doa Surabaya (Rabu, 08 Oktober 2014)
Tayang: 18 September 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 06 Oktober 2014)
Tayang: 05 September 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 05 Oktober 2014)
Tayang: 05 September 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Doa Surabaya (Rabu, 01 Oktober 2014)
Tayang: 05 September 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 29 September 2014)
Tayang: 24 Juni 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 21 September 2014)
Tayang: 19 Mei 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Doa Surabaya (Rabu, 17 September 2014)
Tayang: 29 April 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 15 September 2014)
Tayang: 29 April 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]



Untuk Koneksi Lambat, silahkan buka http://id.gptkk.org
Transkrip lengkap dari ibadah penggembalaan di Malang dan Surabaya, semuanya di bawakan oleh gembala sidang Pdt. Widjaja Hendra.

Silahkan kontak ke info@gptkk.org apabila bapak/ibu/sdr/sdri ada pertanyaan atau mungkin ingin berlangganan majalah Manna dan silahkan kirim email ke widjaja_h [at] yahoo.com apabila ingin konsultasi pribadi dengan bapak gembala
silahkan ganti tanda [at] dengan @
Cari ringkasan:   
[versi cetak]
Cari rekaman ibadah ini di: http://www.kabarmempelai.org
Ibadah Doa Surabaya, 19 Oktober 2011 (Rabu Sore)

Matius 26 : 47-56
YESUS DITANGKAP/PENANGKAPAN YESUS.

Matius 26 : 47-50
26:48 Orang yang menyerahkan Dia telah memberitahukan tanda ini kepada mereka: "Orang yang akan kucium, itulah Dia, tangkaplah Dia."
26:49 Dan segera ia maju mendapatkan Yesus dan berkata: "Salam Rabi," lalu mencium Dia.
26:50 Tetapi Yesus berkata kepadanya: "Hai teman, untuk itukah engkau datang?" Maka majulah mereka memegang Yesus dan menangkap-Nya.

Ini tentang tampilnya Yudas. Yudas mencium Yesus tetapi untuk menyerahkan/menangkap Yesus.

Yudas adalah sahabat Yesus tetapi menyerahkan Yesus (ciuman palsu dan sahabat palsu). Dari sini bisa dilihat, Yudas memiliki sifat kemunafikan, kepura-puraan, sehingga Yudas tampil sebagai antikristus.

Lukas 12 dalam tabernakel menunjuk pintu tirai yang terobek, sehingga ruangan maha suci akan kelihatan dan itulah kesempurnaan.

Ada 5 sifat tabiat daging yang harus dirobek supaya kita tidak menjadi sama dengan antikris tetapi menjadi sama dengan Yesus, antara lain :
  1. Lukas 12 : 1-3= kemunafikan
  2. Lukas 12 : 4-12= ketakutan.
  3. Lukas 12 : 13-21= ketamakan/keserakahan.
  4. Lukas 12 : 22-34= kekuatiran.
  5. Lukas 12 : 35-48= kelengahan/kelalaian.
KEMUNAFIKAN
Lukas 12 : 1-3
12:1. Sementara itu beribu-ribu orang banyak telah berkerumun, sehingga mereka berdesak-desakan. Lalu Yesus mulai mengajar, pertama-tama kepada murid-murid-Nya, kata-Nya: "Waspadalah terhadap ragi, yaitu kemunafikan orang Farisi.
12:2 Tidak ada sesuatupun yang tertutup yang tidak akan dibuka dan tidak ada sesuatupun yang tersembunyi yang tidak akan diketahui.
12:3 Karena itu apa yang kamu katakan dalam gelap akan kedengaran dalam terang, dan apa yang kamu bisikkan ke telinga di dalam kamar akan diberitakan dari atas atap rumah.

Kemunafikan = kepura-puraan (termasuk tidak sungguh-sungguh), terutama kemunafikan dalam menerima firman pengajaran yang benar.

Contohnya adalah Yudas menyebut Yesus sebagai Rabi/guru (ini menunjuk tentang pengajaran), padahal Yudaslah yang akan menyerahkan Yesus.

JUSTRU DALAM KABAR MEMPELAI INI BANYAK ANAK-ANAK TUHAN YANG MUNAFIK DALAM SOAL PENGAJARAN.

Matius 26 : 23, 25
26:23 Ia menjawab: "Dia yang bersama-sama dengan Aku mencelupkan tangannya ke dalam pinggan ini, dialah yang akan menyerahkan Aku.
26:25 Yudas, yang hendak menyerahkan Dia itu menjawab, katanya: "Bukan aku, ya Rabi?" Kata Yesus kepadanya: "Engkau telah mengatakannya."

"Bukan aku ya Rabi"= menunjukkan sifat munafik yaitu:
  • Yudas selalu mengelak dalam firman pengajaran yang benar = tidak kena firman (perut hatinya tidak pernah tersentuh oleh pedang firman) sehingga Yudas tetap menyembunyikan sesuatu/dosa.
  • Yudas hanya mengagung-agungkan pengajarnya saja/melihat figur pengajarnya saja.
KALAU DALAM FIRMAN PENGAJARAN KITA MASIH MENYEMBUNYIKAN DOSA BERARTI MUNAFIK.

Akibatnya adalah Yudas mencium Yesus tapi untuk menangkap Yesus (menjadi sahabat tapi untuk menyerahkan Yesus), jadi Yudas memiliki sifat tabiat munafik = menjadi sama dengan antikris.

DOA PENYEMBAHAN MALAM INI ADALAH PROSES PEROBEKAN DAGING YANG MUNAFIK SEHINGGA KITA SUNGGUH-SUNGGUH MENERIMA FIRMAN PENGAJARAN YANG BENAR.

Praktek tidak munafik adalah sungguh-sungguh, artinya yaitu:
  • Berpegang teguh firman pengajaran yang benar.
  • Taat dengar-dengaran sehingga kita mengalami penyucian terus menerus dari dosa-dosa yang tersembunyi dalam perut hati sampai kita sempurna seperti Yesus.
KEKUATIRAN
Lukas 12 : 22-34
12:22. Yesus berkata kepada murid-murid-Nya: "Karena itu Aku berkata kepadamu: Janganlah kuatir akan hidupmu, akan apa yang hendak kamu makan, dan janganlah kuatir pula akan tubuhmu, akan apa yang hendak kamu pakai.
12:29 Jadi, janganlah kamu mempersoalkan apa yang akan kamu makan atau apa yang akan kamu minum dan janganlah cemas hatimu.
12:30 Semua itu dicari bangsa-bangsa di dunia yang tidak mengenal Allah. Akan tetapi Bapamu tahu, bahwa kamu memang memerlukan semuanya itu.
12:31 Tetapi carilah Kerajaan-Nya, maka semuanya itu akan ditambahkan juga kepadamu.
12:32 Janganlah takut, hai kamu kawanan kecil! Karena Bapamu telah berkenan memberikan kamu Kerajaan itu.

Kekuatiran ini ada 2 macam yaitu
  1. Kekuatiran tentang kehidupan sehari-hari/masa sekarang ini.
  2. Kekutiran tentang masa depan (pekerjaan, studi, jodoh dsb).
Bila disimpulkan, ini kekuatiran tentang perkara-perkara di bumi/didunia.

Akibat kuatir akan perkara jasmani antara lain:
  1. Pandangannya hanya tertuju kepada perkara dunia sehingga tidak bisa mengutamakan perkara rohani lebih dari perkara jasmani, sering mengorbankan perkara rohani untuk mendapatkan perkaran jasmani. Contohnya yaitu:
    • Perjanjian Lama : Esau menukarkan hak kesulungan demi sepiring kacang merah.
    • Perjanjian Baru : Yudas.

    Kehidupan semacam ini sudah membabi buta.

  2. Tidak bisa hidup benar.
  3. Lukas 12 : 32= 'kawanan kecil' ini menunjuk penggembalaan, artinya: tidak bisa tergembala kepada pokok anggur yang benar/kepada satu firman pengajaran yang benar.
Kehidupan Kristen (anak Tuhan, hamba Tuhan) yang kuatir bagaikan perempuan yang bungkuk 18 tahun di Bait Allah, berada di Bait Allah (ada ibadah dan pelayanan) tapi ada cacat celanya.

Amsal 12 : 25
12:25. Kekuatiran dalam hati membungkukkan orang, tetapi perkataan yang baik menggembirakan dia.

18 tahun = dicap 6-6-6, artinya tidak berubah hidupnya, tetap manusia daging seperti Yudas (tubuh, jiwa dan rohnya daging, betul-betul seperti binatang buas (antikris).

DOA PENYEMBAHAN MALAM INI ADALAH PROSES PEROBEKAN DAGING YANG KUATIR SEHINGGA KITA BISA PERCAYA DAN MEMPERCAYAKAN DIRI SEPENUH KEPADA TUHAN.

Bila kita mendahulukan Tuhan, mendahulukan firman, mendahulukan pelayanan kita tidak usah takut.

Praktek orang yang percaya dan mempercayakan diri sepenuh kepada Tuhan (tidak kuatir lagi) yaitu:
  1. 1 Petrus 5 : 7 (Pasal 5 ini tentang penggembalaan)
    5:7 Serahkanlah segala kekuatiranmu kepada-Nya, sebab Ia yang memelihara kamu.

    Yang pertama adalah kita menjadi kehidupan yang tergembala pada firman pengajaran yang benar seperti carang yang melekat kepada satu Pokok Anggur yang benar, artinya adalah:
    • Tekun dalam 3 macam ibadah pokok.
    • Taat dengar-dengaran kepada suara Gembala/pengajaran yang benar.

    Hasilny
    a adalah tangan Gembala Agung yang memelihara kehidupan kita:
    • Secara jasmani : kita dipelihara (pokok anggur nya saja yang berusaha mencari air, carangnya hanya menempel, hanya menerima saja dari pokok).
    • Secara rohani : ada ketenangan dan kedamaian, itu bukti carang melekat kepada pokok, hidup dalam tangan Gembala Agung.

    KALAU BELUM TENANG DAN BELUM DAMAI BERARTI BELUM TERGEMBALA.

  2. Roma 6 : 13-14
    6:13 Dan janganlah kamu menyerahkan anggota-anggota tubuhmu kepada dosa untuk dipakai sebagai senjata kelaliman, tetapi serahkanlah dirimu kepada Allah sebagai orang-orang, yang dahulu mati, tetapi yang sekarang hidup. Dan serahkanlah anggota-anggota tubuhmu kepada Allah untuk menjadi senjata-senjata kebenaran.
    6:14 Sebab kamu tidak akan dikuasai lagi oleh dosa, karena kamu tidak berada di bawah hukum Taurat, tetapi di bawah kasih karunia.


    Yang kedua adalah kita bisa menyerahkan diri kepada Tuhan sehingga kita dipakai sebagai senjata kebenaran.

    Senjata kebenaran artinya:
    • Hidup dalam kebenaran.
    • Melayani Tuhan dalam tahbisan pelayanan yang benar.

    Senjata kebenaran itu terdiri dari pelor/peluru. Jadi senjatanya adalah kebenaran dan pelornya juga harus benar. Misalnya saat berfelowship, harus dilihat pelornya benar atau tidak (harus tahu bagaimana orang yang berkhotbah), saat zangkoor pelornya juga harus benar sehingga dari nyanyiannya bisa membuat orang bertobat.

    Hasilnya yaitu:
    • Tidak di kuasai oleh dosa atau maut.
    • Terlepas dari kutukan dosa, hukuman dosa yaitu terlepas dari letih lesu, beban berat, susah payah sehingga kita bersuasana kasih karunia yaitu semua menjadi enak dan ringan di dalam tangan Gembala Agung.

  3. Mazmur 31 : 6
    (31-6) Ke dalam tangan-Mulah kuserahkan nyawaku; Engkau membebaskan aku, ya TUHAN, Allah yang setia.

    Yang ke tiga adalah menyerahkan nyawa/seluruh hidup dalam tangan Tuhan= menyembah Tuhan.

    Kita menyembah Tuhan seperti bayi yang menangis di hadapan Tuhan.

    Keluaran 2 : 6
    2:6 Ketika dibukanya, dilihatnya bayi itu, dan tampaklah anak itu menangis, sehingga belas kasihanlah ia kepadanya dan berkata: "Tentulah ini bayi orang Ibrani."

    Contohnya adalah bayi Musa yang sampai di tangan Putri Firaun (yang seharusnya bayi laki-laki Ibrani harus mati).

    Bayi Musa itu gambaran dari:
    • tidak berdaya.
    • tanpa harapan.
    • tanpa masa depan.

    Tapi untunglah bayi Musa menangis artinya malam ini adalah menyembah Tuhan (menyerahkan nyawa, percaya dan mempercayakan diri sepenuh dalam tangan kemurahan anugerah Tuhan).

    Maka tangan anugerah kemurahan Tuhan di ulurkan untuk:
    • Menolong kita tepat pada waktunya/menyelesaikan masalah kita tepat pada waktunya, seperti bayi Musa ditolong Tuhan tepat pada waktunya.
    • Memakai kita dalam kegerakan hujan akhir/pembangunan tubuh Kristus, seperti Tuhan memakai Musa membawa Israel keluar dari Mesir.
    • Mengangkat /memuliakan kita di dunia sampai di angkat di awan-awan yang permai, kita di sucikan dan diubahkan sampai sempurna seperti Yesus, seperti Musa diangkat dari air, di angkat jadi anak raja dan di berikan masa depan yang indah.

      Ulangan 34 : 5-6
      34:5. Lalu matilah Musa, hamba TUHAN itu, di sana di tanah Moab, sesuai dengan firman TUHAN.
      34:6 Dan
      dikuburkan-Nyalah dia di suatu lembah di tanah Moab, di tentangan Bet-Peor, dan tidak ada orang yang tahu kuburnya sampai hari ini.

      Musa mati di kubur tapi tidak tahu kuburannya dimana, ini artinya Musa mati, dikubur dan di bangkitkan sampai diangkat oleh Tuhan.

      Yudas 1 : 9
      1:9 Tetapi penghulu malaikat, Mikhael, ketika dalam suatu perselisihan bertengkar dengan Iblis mengenai mayat Musa, tidak berani menghakimi Iblis itu dengan kata-kata hujatan, tetapi berkata: "Kiranya Tuhan menghardik engkau!"

      Setan itu mengejar orang Kristen bukan hanya hidup saja, bahkan sampai mati pun (mayatnya pun) diperebutkan. Untuk itu kita harus mantap tergembala/mantap dalam tangan Gembala Agung, taat dengar-dengaran kepada Gembala Agung dan waktu kita meninggal dunia ada Tuhan yang bertanggung jawab.

      Yohanes 10 : 27-28
      10:27 Domba-domba-Ku mendengarkan suara-Ku dan Aku mengenal mereka dan mereka mengikut Aku,
      10:28 dan
      Aku memberikan hidup yang kekal kepada mereka dan mereka pasti tidak akan binasa sampai selama-lamanya dan seorangpun tidak akan merebut mereka dari tangan-Ku.

      Kalau kita mantap dalam penggembalaan taat dengar-dengaran maka Tuhan juga memberikan jaminan kepastian untuk hidup dalam tangan Tuhan, mulai dari dunia ini kita dibela sampai dengan saat kita meninggal dunia. kita tetap dipegang oleh Tuhan.
Tuhan memberkati.

kembali ke halaman sebelumnya
IBADAH RUTIN DI MALANG

Minggu jam 06:45 (Ibadah Raya)
Minggu jam 10:15 (Ibadah Sekolah Minggu)
Selasa jam 17:15 (Ibadah Pendalaman Alkitab)
Rabu jam 07:30 (Ibadah Kaum Wanita)
Kamis jam 17:15 (Ibadah Doa Penyembahan)
Sabtu jam 17:15 (Ibadah Kaum Muda Remaja)

IBADAH RUTIN DI MEDAN
Royal Room Hotel Danau Toba Internasional
Jl. Imam Bonjol Medan

Minggu, jam 18:45 (Ibadah Raya)
Senin, jam 08:00 (Ibadah Pendalaman Alkitab)
Senin, jam 17:30 (Ibadah Pendalaman Alkitab)

IBADAH RUTIN DI SURABAYA

Minggu jam 09:30 (Ibadah Sekolah Minggu)
Minggu jam 10:55 (Ibadah Raya)
Rabu jam 17:30 (Ibadah Pendalaman Alkitab)
Jumat jam 17:30 (Ibadah Doa Penyembahan)


IBADAH RUTIN DI JAKARTA
Jl. Patra Kuningan XIV no.4
Jakarta Selatan
Sabtu, jam 09:00 (Ibadah Pendalaman Alkitab)

IBADAH KUNJUNGAN
  • 17-19 September 2019
    (Ibadah Persekutuan di Malang)

  • 08-10 Oktober 2019
    (Ibadah Kunjungan di Medan)

  • 22-24 Oktober 2019
    (Ibadah Kunjungan di Sorong)

  • 05-07 November 2019
    (Ibadah Kunjungan di Tentena)

  • 19-21 November 2019
    (Ibadah Kunjungan di Medan)

  • 03-05 Desember 2019
    (Ibadah Kunjungan di Jayapura)

  • 13-18 April 2020
    (Ibadah Kunjungan di Korea Selatan)

All Right Reserved Gereja Pantekosta Tabernakel "KRISTUS KASIH"
Jln. Simpang Borobudur 27 Malang | Telp: (0341) 496949 | Fax: (0341) 476751 » Lihat Peta Gereja Kami di Malang
Jln. WR Supratman 4 Surabaya | Telp. 08123300378 » Lihat Peta Gereja Kami di Surabaya
hubungi kami | email: info@gptkk.org | sitemap | top