Simpang Borobudur no 27 Malang
0341-496949
Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus.

Lukas 10:25-29
10:25 Pada suatu kali berdirilah seorang ahli Taurat untuk mencobai Yesus, katanya: "Guru, apa yang harus kuperbuat untuk memperoleh hidup yang kekal?"

10:26 Jawab Yesus kepadanya: "Apa yang tertulis dalam hukum Taurat? Apa yang kaubaca di sana?"
10:27 Jawab orang itu: "Kasihilah Tuhan, Allahmu, dengan segenap hatimu dan dengan segenap jiwamu dan dengan segenap kekuatanmu dan dengan segenap akal budimu, dan kasihilah sesamamu manusia seperti dirimu sendiri."
10:28 Kata Yesus kepadanya: "Jawabmu itu benar; perbuatlah demikian, maka engkau akan hidup."
10:29 Tetapi untuk membenarkan dirinya orang itu berkata kepada Yesus: "Dan siapakah sesamaku manusia?"

Ahli Taurat adalah hamba Tuhan/ pelayan Tuhan yang banyak tahu tentang firman Allah (firman pengajaran) tetapi tidak mempraktikkan sehingga firman pengajaran hanya menjadi pengetahuan (seperti matematika, dll), hanya sampai di logika, tidak menjadi iman, tidak bisa dipraktikkan. Tandanya:
  1. Mencobai Yesus, bukan mengasihi Yesus.
    Ini sama dengan mengkritik firman, mendiskusikan firman, saling berdebat, berbantah, sehingga saling menjatuhkan, tidak saling membangun.

  2. Membenarkan diri sendiri.
    Yaitu tidak mau menerima kebenaran firman Allah. Juga tidak mau mengaku dosa/ kesalahan, malah menutupi dosa dengan menyalahkan orang lain, sampai menyalahkan Tuhan (firman pengajaran yang benar).

Akibatnya adalah tanpa kasih Allah, sehingga tidak bisa mencapai hidup kekal.

Sikap yang benar adalah bukan hanya tahu tentang firman Allah (firman pengajaran benar) tetapi firman Allah harus menjadi pengertian, sampai dipraktikkan dalam hidup kita sehari-hari. Prosesnya:
  1. Mendengar firman pengajaran benar dengan sungguh-sungguh, dalam urapan Roh Kudus.
  2. Roh Kudus menolong kita untuk mengerti firman, firman menjadi pengertian.
  3. Roh Kudus menolong kita untuk percaya/ yakin pada firman, sehingga firman menjadi iman dalam hati.
  4. Roh Kudus menolong kita untuk melakukan firman, praktik firman.
Maka kita menerima kasih Allah, sama dengan memiliki dua loh batu.

Lukas 10:26-28
10:26Jawab Yesus kepadanya: "Apa yang tertulis dalam hukum Taurat? Apa yang kaubaca di sana?"
10:27Jawab orang itu: "Kasihilah Tuhan, Allahmu, dengan segenap hatimu dan dengan segenap jiwamu dan dengan segenap kekuatanmu dan dengan segenap akal budimu, dan kasihilah sesamamu manusia seperti dirimu sendiri."
10:28Kata Yesus kepadanya: "Jawabmu itu benar; perbuatlah demikian, maka engkau akan hidup."

Bukti memiliki kasih Allah (dua loh batu):
  1. Kita bisa mengasihi Tuhan lebih dari segala sesuatu, mengutamakan Tuhan lebih dari segala sesuatu, dan mengutamakan ibadah pelayanan lebih dari segala sesuatu di dunia.

  2. Kita bisa mengasihi sesama manusia seperti diri sendiri.
    Roma 13:8
    13:8Janganlah kamu berhutang apa-apa kepada siapapun juga, tetapi hendaklah kamu saling mengasihi. Sebab barangsiapa mengasihi sesamanya manusia, ia sudah memenuhi hukum Taurat.

    Sama dengan jangan berhutang apa-apa kepada sesama, terutama jangan berhutang dosa (= berbuat jahat, merugikan sesama). Sampai kita bisa mengasihi musuh, tidak membalas kejahatan dengan kejahatan, tetapi membalas kejahatan dengan kebaikan.

Hasil memiliki kasih Allah/ dua loh batu:
  1. Kasih Tuhan lewat korban Kristus sanggup untuk memelihara kehidupan kita di jaman yang sulit, memberi masa depan yang berhasil dan indah, sampai hidup kekal selamanya.
    Roma 8:32
    8:32
    Ia, yang tidak menyayangkan Anak-Nya sendiri, tetapi yang menyerahkan-Nya bagi kita semua, bagaimanakah mungkin Ia tidak mengaruniakan segala sesuatu kepada kita bersama-sama dengan Dia?

  2. Kasih Allah sanggup menghancurkan lembu emas.
    Keluaran 32:18-20
    32:18Tetapi jawab Musa: "Bukan bunyi nyanyian kemenangan, bukan bunyi nyanyian kekalahan--bunyi orang menyanyi berbalas-balasan, itulah yang kudengar."
    32:19Dan ketika ia dekat ke perkemahan itu dan melihat anak lembu dan melihat orang menari-nari, maka bangkitlah amarah Musa; dilemparkannyalah kedua loh itu dari tangannya dan dipecahkannya pada kaki gunung itu.
    32:20Sesudah itu diambilnyalah anak lembu yang dibuat mereka itu, dibakarnya dengan api dan digilingnya sampai halus, kemudian ditaburkannya ke atas air dan disuruhnya diminum oleh orang Israel.

    Artinya:
    • Kasih Allah sanggup memberi kemenangan atas dosa-dosa sampai puncaknya dosa, yaitu dosa makan-minum (merokok, mabuk, narkoba) dan kawin-mengawinkan, sehingga kita bisa hidup benar dan suci.

    • Menang atas masalah-masalah yang mustahil karena kasih Allah yang berperang ganti kita, seperti Daud menang atas Goliat.

    • Menang atas suam-suam kuku (tidak kalah, tidak menang = tidak dingin, tidak panas).
      Wahyu 3:15-16
      3:15Aku tahu segala pekerjaanmu: engkau tidak dingin dan tidak panas. Alangkah baiknya jika engkau dingin atau panas!
      3:16
      Jadi karena engkau suam-suam kuku, dan tidak dingin atau panas, Aku akan memuntahkan engkau dari mulut-Ku.

      Kehidupan yang suam-suam kuku seperti muntah, jijik, najis, akan dibuang oleh Tuhan.
      Tidak dingin = tidak ada damai sejahtera, yang ada hanya kejahatan, kenajisan, kepahitan, kekuatiran, ketakutan.
      Tidak panas = tidak setia dan berkobar dalam ibadah pelayanan.

      Kasih Allah sanggup memberi damai sejahtera. Kita bisa setia dan berkobar dalam ibadah pelayanan. Hidup kita menyenangkan Tuhan, maka Tuhan juga akan menyenangkan kita, hidup kita menjadi enak dan ringan.

  3. Kasih Allah membuat kulit muka Musa bercahaya.
    Keluaran 34:29
    34:29Ketika Musa turun dari gunung Sinai--kedua loh hukum Allah ada di tangan Musa ketika ia turun dari gunung itu--tidaklah ia tahu, bahwa kulit mukanya bercahaya oleh karena ia telah berbicara dengan TUHAN.

    Artinya kasih Allah membaharui hati kita.
    • Pembaharuan hati yang keras menjadi hati lembut.
      Keluaran 32:9, 7
      32:9Lagi firman TUHAN kepada Musa: "Telah Kulihat bangsa ini dan sesungguhnya mereka adalah suatu bangsa yang tegar tengkuk.
      32:7
      Berfirmanlah TUHAN kepada Musa: "Pergilah, turunlah, sebab bangsamu yang kaupimpin keluar dari tanah Mesir telah rusak lakunya.

      Keras hati = rusak laku, perbuatan yang rusak. Mulai dari dalam nikah, anak melawan orang tua, istri tidak tunduk kepada suami, dll. Pergaulan rusak membuat tidak setia dalam ibadah pelayanan.

      Amsal 6:32
      6:32Siapa melakukan zinah tidak berakal budi; orang yang berbuat demikian merusak diri.

      Merusak diri sendiri lewat dosa kejahatan dan kenajisan, dosa makan-minum (merokok, mabuk, narkoba).

      Amsal 21:23
      21:23Siapa memelihara mulut dan lidahnya, memelihara diri dari pada kesukaran.Merusak diri lewat mulut, berdusta, dll.

    • Pembaharuan hati yang bimbang.
      Matius 14:28-32
      14:28Lalu Petrus berseru dan menjawab Dia: "Tuhan, apabila Engkau itu, suruhlah aku datang kepada-Mu berjalan di atas air."
      14:29
      Kata Yesus: "Datanglah!" Maka Petrus turun dari perahu dan berjalan di atas air mendapatkan Yesus.
      14:30
      Tetapi ketika dirasanya tiupan angin, takutlah ia dan mulai tenggelam lalu berteriak: "Tuhan, tolonglah aku!"
      14:31
      Segera Yesus mengulurkan tangan-Nya, memegang dia dan berkata: "Hai orang yang kurang percaya, mengapa engkau bimbang?"
      14:32
      Lalu mereka naik ke perahu dan anginpun redalah.

      Pada akhir jaman, kita menghadapi angin dan gelombang di lautan dunia, dalam wujud pencobaan, ajaran palsu, pergaulan yang tidak baik, dll, untuk membimbangkan, menggugurkan iman, sampai tenggelam di lautan dunia, sampai tenggelam di lautan api dan belerang (neraka).

      Petrus adalah hamba Tuhan yang hebat (bisa berjalan di atas air), tetapi hampir tenggelam, sebab bergantung pada kekuatan sendiri dan perasaan/ logika sendiri, sehingga bimbang dan mulai tenggelam.

      Tuhan ijinkan ketenggelaman terjadi supaya bisa mengulurkan tangan kepada Tuhan, kembali bergantung sepenuh kepada Tuhan, bisa berseru kepada Tuhan. Kita bisa percaya dan mempercayakan diri sepenuh kepada Tuhan. Maka Tuhan akan mengulurkan tangan kasihNya untuk mengangkat kita, menolong kita dari segala kemerosotan secara jasmani dan rohani.

      Kita diubahkan sedikit demi sedikit, sampai jika Tuhan datang kedua kali, kita diubahkan menjadi sempurna untuk terangkat ke awan-awan yang permai. Kita bersama Tuhan selama-lamanya.



Tuhan memberkati.

Versi Cetak

Transkrip
  • Ibadah Raya Malang, 14 September 2014 (Minggu Pagi)
    ... Kerajaan Surga selama-lamanya. Kunci Kerajaan Surga adalah Salib sengsara daging bersama Yesus. Panggilan dan pilihan Tuhan untuk mengangkat kita menjadi imam-imam dan raja-raja. Petrus - Karena itu saudara-saudaraku berusahalah sungguh-sungguh supaya panggilan dan pilihanmu makin teguh. Sebab jikalau kamu melakukannya kamu tidak akan pernah tersandung. Dengan demikian kepada kamu akan ...
  • Ibadah Pendalaman Alkitab Surabaya, 28 Juni 2017 (Rabu Sore)
    ... dosa yaitu dosa makan minum merokok mabuk dan narkoba dan kawin mengawinkan dosa percabulan dengan berbagai ragamnya sampai penyimpangan homoseks lesbian sampai nikah yang salah kawin campur kawin cerai kawin mengawinkan . Orang merokok tidak mungkin bisa disuruh taat itu adalah tiang yang rubuh. Tidak bisa terlepas karena terikat pada ...
  • Ibadah Pendalaman Alkitab Malang, 04 September 2018 (Selasa Sore)
    ... dari kekejian bumi. Ajaran Izebel adalah ajaran palsu yang mengijinkan wanita mengajar dan memerintah laki-laki. Wahyu Tetapi Aku mencela engkau karena engkau membiarkan wanita Izebel yang menyebut dirinya nabiah mengajar dan menyesatkan hamba-hamba-Ku supaya berbuat zinah dan makan persembahan-persembahan berhala. Tetapi kepada kamu yaitu orang-orang lain di Tiatira yang tidak ...
  • Ibadah Doa Malang, 11 September 2012 (Selasa Sore)
    ... mezbah dengan sebuah pedupaan emas. Dan kepadanya diberikan banyak kemenyan untuk dipersembahkannya bersama-sama dengan doa semua orang kudus di atas mezbah emas di hadapan takhta itu. Maka naiklah asap kemenyan bersama-sama dengan doa orang-orang kudus itu dari tangan malaikat itu ke hadapan Allah. Lalu malaikat itu mengambil pedupaan itu mengisinya ...
  • Ibadah Persekutuan Kartika Malang V, 02 Juli 2009 (Kamis Sore)
    ... penggembalaan. Kalau digabung sangkakala yang dasyat bunyinya adalah Firman pengajaran yang keras yang dipercayakan oleh Tuhan kepada SEORANG gembala untuk menyucikan dan mengubahkan sidang jemaat sampai jadi sama mulia dengan Tuhan Yesus. Inilah Firman pengajaran yang harus kita cari hari-hari ini. Kegunaan dari sangkakala yang dasyat bunyinya Bilangan - - dalam perjalanan Israel ...
  • Ibadah Raya Malang, 15 Februari 2009 (Minggu Pagi)
    ... kedua kali sebagai Raja di atas segala raja dan Imam Besar maka kita harus tampil sebagai imam-imam dan raja-raja. Imam adalah seseorang yang memangku jabatan pelayanan imam adalah seseorang yang beribadah dan melayani Tuhan. Mazmur raja adalah orang yang menang atas musuh orang yang diurapi Roh Kudus. Jadi Tuhan menghendaki pelayan Tuhan yang ...
  • Ibadah Pendalaman Alkitab Surabaya, 06 Januari 2014 (Senin Sore)
    ... kamu yang menantikan dan mempercepat kedatangan hari Allah. Pada hari itu langit akan binasa dalam api dan unsur-unsur dunia akan hancur karena nyalanya. Tetapi sesuai dengan janji-Nya kita menantikan langit yang baru dan bumi yang baru di mana terdapat kebenaran. Hari Tuhan adalah hari yang sangat dahsyat dimana akan terjadi ...
  • Ibadah Kenaikan Tuhan Surabaya, 10 Mei 2018 (Kamis Pagi)
    ... Raja Israel . Yesus menemukan seekor keledai muda lalu Ia naik ke atasnya seperti ada tertulis . Jangan takut hai puteri Sion lihatlah Rajamu datang duduk di atas seekor anak keledai. Daun palem ini ditemukan dalam perjalanan terakhir Yesus ke Yerusalem sama dengan kegerakan Roh Kudus hujan akhir pembangunan tubuh ...
  • Ibadah Raya Malang, 26 Agustus 2012 (Minggu Pagi)
    ... Tuhan. Petrus Serahkanlah segala kekuatiranmu kepada-Nya sebab Ia yang memelihara kamu. Kuatir sama dengan penakut takut akan sesuatu yang belum terjadi sehingga kita tidak takut pada Tuhan tidak takut pada firman Tuhan. Wahyu Tetapi orang-orang penakut orang-orang yang tidak percaya orang-orang keji orang-orang pembunuh orang-orang sundal tukang-tukang sihir penyembah-penyembah berhala dan semua ...
  • Ibadah Kaum Muda Malang, 06 Desember 2008 (Sabtu Sore)
    ... emosi ambisi yang mendorong manusia untuk berbuat dosa dan masuk dalam kebinasaan. Dari mana kita menerima kasih Lewat korban Kristus lewat firman dan lewat Roh Kudus. Praktek memiliki kasih Allah kayu disalut emas Markus bisa mengasihi sesama seperti diri sendiri Roma - buktinya adalah Jangan ada hutang dosa kepada sesama ...

Siaran Langsung

Live Streaming GPTKK

Rekaman

Ikuti rekaman ibadah kami

Transkrip

Ringkasarn Firman Tuhan

Kesaksian

Pengalaman hidup bersama Firman Tuhan

Untuk Koneksi Lambat, silakan buka https://id.gptkk.org

Silakan kontak ke info@gptkk.org apabila bapak/ibu/sdr/sdri ada pertanyaan atau ingin berlangganan majalah Manna, dan silakan kirim email ke widjaja_h@yahoo.com apabila ingin konsultasi pribadi dengan bapak gembala.