English Language | Form Penggembalaan
RINGKASAN KOTBAH IBADAH RUTIN DAN IBADAH KUNJUNGAN
RINGKASAN LAINNYA

Ibadah KKR Palangkaraya IV, 26 Februari 2009 (Kamis Pagi)
(digabung dengan Pentahbisan Gedung GPT Kristus Raja, Palangkaraya, dibawah penggembalaan Pdt Mikha Sandatoding dan pentahbisan...

Ibadah Doa Malang, 15 September 2015 (Selasa Sore)
Bersamaan dengan Ibadah Doa Puasa session III

Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus.

Ibadah Doa Surabaya, 11 Agustus 2010 (Rabu Sore)
Disertai dengan doa puasa

Matius 25: 16-17, 20-23
25:16. Segera pergilah hamba yang menerima lima talenta itu. Ia menjalankan uang...

Ibadah Raya Malang, 23 Mei 2010 (Minggu Pagi)
Digabung dengan Hari Pentakosta

Matius 25:1,13
25:1. "Pada waktu itu hal Kerajaan Sorga seumpama...

Ibadah Kaum Muda Remaja Malang, 17 Juni 2017 (Sabtu Sore)
Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus.

Lukas 11:33-36
11:33 "Tidak seorangpun yang menyalakan pelita...

Ibadah Raya Surabaya, 26 Agustus 2012 (Minggu Sore)

Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus. Selamat mendengarkan Firman Tuhan. Biarlah...

Ibadah Raya Surabaya, 28 Desember 2014 (Minggu Sore)
Salam sejahtera dalam kasih sayangnya Tuhan kita Yesus Kristus. Selamat malam, selamat mendengarkan Firman Tuhan. Biarlah damai...

Ibadah Pendalaman Alkitab Malang, 15 Juli 2010 (Kamis Sore)
Matius 25:8-13
25:8 Gadis-gadis yang bodoh berkata kepada gadis-gadis yang bijaksana: Berikanlah kami...

Ibadah Doa Malam Surabaya, 12 Mei 2014 (Senin Malam)
Puji Tuhan, kita menggunakan waktu malam ini untuk bertelut dibawah kaki Tuhan, baik untuk keperluan pribadi...

Ibadah Pendalaman Alkitab Malang, 28 Februari 2019 (Kamis Sore)

Siaran Tunda Ibadah Kunjungan di Manokwari.

Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus.

Wahyu...

Ibadah Natal Kaum Muda Remaja Malang, 15 Desember 2018 (Sabtu Sore)
Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus.

Lukas 12: 54-56; perikop: menilai zaman
12:54. Yesus berkata pula...

Ibadah Raya Surabaya, 01 April 2012 (Minggu Sore)
Tema Ibadah di Teluk Bintuni, Papua Barat
"Yohanes 20: 19-29= kebangkitan Yesus membawa damai sejahtera"

Yesus yang sudah bangkit, menampilkan 3x damai...

Ibadah Raya Malang, 28 November 2010 (Minggu Pagi)
IBADAH PENYERAHAN ANAK
Mazmur 128:1-6
128:1. Nyanyian ziarah. Berbahagialah...

Ibadah Paskah Surabaya, 08 April 2012 (Minggu Sore)
Matius 27:
= terkena pada 7 kali percikan darah di atas tabut perjanjian/tutup pendamaian= sengsara daging yang dialami oleh Yesus sampai mati...

Ibadah Raya Surabaya, 14 Mei 2017 (Minggu Siang)
Salam sejahtera dalam kasih sayangnya TUHAN kita Yesus Kristus. Selamat siang, selamat mendengarkan firman TUHAN. Biarlah damai...


TRANSKRIP LENGKAP

Doa Surabaya (Rabu, 26 November 2014)
Tayang: 10 Mei 2019
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 24 November 2014)
Tayang: 10 Mei 2019
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 23 November 2014)
Tayang: 07 Januari 2019
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Doa Surabaya (Rabu, 19 November 2014)
Tayang: 07 Januari 2019
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 17 November 2014)
Tayang: 07 Januari 2019
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 09 November 2014)
Tayang: 22 Agustus 2018
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Doa Surabaya (Rabu, 05 November 2014)
Tayang: 04 Juni 2018
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 03 November 2014)
Tayang: 04 Juni 2018
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 02 November 2014)
Tayang: 03 Maret 2018
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 20 Oktober 2014)
Tayang: 13 Desember 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 13 Oktober 2014)
Tayang: 13 Desember 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 12 Oktober 2014)
Tayang: 24 Oktober 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Doa Surabaya (Rabu, 08 Oktober 2014)
Tayang: 18 September 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 06 Oktober 2014)
Tayang: 05 September 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 05 Oktober 2014)
Tayang: 05 September 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Doa Surabaya (Rabu, 01 Oktober 2014)
Tayang: 05 September 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 29 September 2014)
Tayang: 24 Juni 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 21 September 2014)
Tayang: 19 Mei 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Doa Surabaya (Rabu, 17 September 2014)
Tayang: 29 April 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 15 September 2014)
Tayang: 29 April 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]



Untuk Koneksi Lambat, silahkan buka http://id.gptkk.org
Transkrip lengkap dari ibadah penggembalaan di Malang dan Surabaya, semuanya di bawakan oleh gembala sidang Pdt. Widjaja Hendra.

Silahkan kontak ke info@gptkk.org apabila bapak/ibu/sdr/sdri ada pertanyaan atau mungkin ingin berlangganan majalah Manna dan silahkan kirim email ke widjaja_h [at] yahoo.com apabila ingin konsultasi pribadi dengan bapak gembala
silahkan ganti tanda [at] dengan @
Cari ringkasan:   
[versi cetak]
Cari rekaman ibadah ini di: http://www.kabarmempelai.org
Ibadah Natal di Tuban, 29 Desember 2010 (Rabu Sore)

Ibadah NATAL Persekutuan Umat Kristen - Kecamatan Semanding, Tuban

Tema:
Lukas 1:37
1:37 Sebab bagi Allah tidak ada yang mustahil."

Tuhan menampilkan kuasa mujizat (kuasa untuk menghapus segala kemustahilan) terutama untuk menolong/menyelamatkan manusia dari dosa.

Mengapa Yesus mengerjakan mujizat terutama untuk menyelesaikan dosa?
Sebab dosa adalah beban/masalah terberat manusia, yang membebani sejak hidup di dunia sampai di neraka selama-lamanya.

Beban-beban lain yang mungkin dialami manusia, semisal penyakit, semuanya hanya membebani sampai di liang kubur saja.
Jika masalah dosa bisa diselesaikan oleh kuasa/mujizat Tuhan, maka segala beban/masalah lainnya pasti juga dapat diselesaikan oleh Tuhan.

Dari pihak lain, setan menyerang manusia dengan pencobaan-pencobaan, kemustahilan-kemustahilan, sampai MEMUSTAHILKAN KESELAMATAN.
Tujuan setan bukan hanya mau membuat gagal, sakit, meninggal, dsb. Tujuan utama setan adalah sampai membuat anak Tuhan kehilangan keselamatan (memustahilkan keselamatan).

Lukas 1:34
1:34 Kata Maria kepada malaikat itu: "Bagaimana hal itu mungkin terjadi, karena aku belum bersuami?"

Saat diberitakan kepada Maria bahwa ia harus mengandung sebelum bersuami, setan datang menyerang.

Bukti serangan setan: kehidupan ditandai dengan banyak pertanyaan, keragu-raguan, terutama "bagaimana?"
Bagaimana masa depan saya? Bagaimana jodoh saya? Bagaimana anak-anak saya nanti? ...
Sampai puncaknya, "Bagaimana saya bisa selamat?" = memustahilkan keselamatan.

Contoh: Kehidupan muda yang kaya dan baik (Matius 19), atau kehidupan orang tua/dewasa yang kaya dan baik (Markus 10), namun ternyata tidak selamat.

Markus 10:17, 22-23
10:17. Pada waktu Yesus berangkat untuk meneruskan perjalanan-Nya, datanglah seorang berlari-lari mendapatkan Dia dan sambil bertelut di hadapan-Nya ia bertanya: "Guru yang baik, apa yang harus kuperbuat untuk memperoleh hidup yang kekal?"
10:22 Mendengar perkataan itu ia menjadi kecewa, lalu pergi dengan sedih, sebab banyak hartanya.
10:23 Lalu Yesus memandang murid-murid-Nya di sekeliling-Nya dan berkata kepada mereka: "
Alangkah sukarnya orang yang beruang masuk ke dalam Kerajaan Allah."

Kebaikan dan kekayaan tidak bisa menjamin keselamatan.
Sebab itu, jangan mengukur-ukur kebaikan dan kekayaan menurut ukuran manusia.

Banyak yang menurut pandangan manusia dinilai jahat/tidak baik, namun sesungguhnya benar di hadapan Tuhan.
Seperti Yesus sebagai Juruselamat harus mati di kayu salib (terhina dan terkutuk di hadapan manusia), namun Yesus berkenan di hadapan Allah Bapa.

Apalagi kalau kita datang dengan keadaan tidak kaya, tidak baik, biarlah di malam Natal ini kita mengejar keselamatan dari Tuhan.

Banyak kali manusia berharap kuasa mujizat hanya untuk perkara jasmani. Mujizat jasmani bisa dikerjakan dukun, dan mujizat jasmani bukan tujuan Tuhan.

Tujuan Tuhan melakukan mujizat adalah sampai menyelamatkan kita.

Tiga (3) kali Tuhan menyatakan kuasa mujizat/kuasa menghapus kemustahilan, terutama untuk keselamatan kita:
  1. Keluaran 14:30
    14:30 Demikianlah pada hari itu TUHAN menyelamatkan orang Israel dari tangan orang Mesir. Dan orang Israel melihat orang Mesir mati terhantar di pantai laut.

    Kuasa Tuhan membelah Laut Kolsom untuk menyelamatkan bangsa Israel dari Mesir.

    Awalnya bangsa Israel dalam keadaan terjepit menghadapi Laut Kolsom dan dikejar Firaun, namun oleh kuasa Tuhan justru Israel selamat dan Mesir dibinasakan.

    Keluaran 12:37-38
    12:37. Kemudian berangkatlah orang Israel dari Raamses ke Sukot, kira-kira enam ratus ribu orang laki-laki berjalan kaki, tidak termasuk anak-anak.
    12:38 Juga
    banyak orang dari berbagai-bagai bangsa turut dengan mereka; lagi sangat banyak ternak kambing domba dan lembu sapi.

    Sebenarnya, sasaran Tuhan hanya menyelamatkan bangsa Israel asli (umat pilihan Tuhan). Israel yang dijajah Mesir dan diselamatkan.
    Namun, oleh kemurahan Tuhan, bangsa Kafir juga bisa ikut di dalamnya, turut keluar dari Mesir.

    Keselamatan dari Mesir = keselamatan dari dunia.

    Di dunia ini kita diperbudak seperti keadaan bangsa Israel di Mesir.
    Tujuan bangsa Israel dilepaskan dari Mesir adalah untuk beribadah kepada Tuhan.

    Bukti kita diselamatkan dari dunia:
    • Keluaran 4:22-23
      4:22 Maka engkau harus berkata kepada Firaun: Beginilah firman TUHAN: Israel ialah anak-Ku, anak-Ku yang sulung;
      4:23 sebab itu Aku berfirman kepadamu:
      Biarkanlah anak-Ku itu pergi, supaya ia beribadah kepada-Ku; tetapi jika engkau menolak membiarkannya pergi, maka Aku akan membunuh anakmu, anakmu yang sulung."

      Bukti I: Kita bisa beribadah kepada Tuhan, bahkan menyulungkan/mengutamakan ibadah kepada Tuhan lebih dari segala perkara (dikaitkan dengan 'anak sulung').

      Kalau orang Kristen bisa beribadah kepada Tuhan, bahkan mengutamakan ibadah, itu merupakan suatu mujizat.

      Jangan mudah terhalang untuk beribadah kepada Tuhan! Jangan main-main!
      Kalau kita tidak beribadah kepada Tuhan, tidak menyulungkan ibadah, maka anak sulung mati. Anak sulung menunjuk pada kebanggaan. Apa yang kita banggakan akan hancur.

    • Yakobus 4:4
      4:4 Hai kamu, orang-orang yang tidak setia! Tidakkah kamu tahu, bahwa persahabatan dengan dunia adalah permusuhan dengan Allah? Jadi barangsiapa hendak menjadi sahabat dunia ini, ia menjadikan dirinya musuh Allah.

      Bukti II: Setia dalam ibadah pelayanan kepada Tuhan.

      Kalau kita bisa setia dalam ibadah pelayanan, itu merupakan mujizat Tuhan.
      Sangat tidak mudah bagi manusia di dunia ini untuk bisa datang beribadah kepada Tuhan, apalagi untuk 3 macam ibadah pokok.

    • I Timotius 4:8-10
      4:8 Latihan badani terbatas gunanya, tetapi ibadah itu berguna dalam segala hal, karena mengandung janji, baik untuk hidup ini maupun untuk hidup yang akan datang.
      4:9 Perkataan ini benar dan patut diterima sepenuhnya.
      4:10 Itulah sebabnya
      kita berjerih payah dan berjuang, karena kita menaruh pengharapan kita kepada Allah yang hidup, Juruselamat semua manusia, terutama mereka yang percaya.

      Bukti III: Memperjuangkan ibadah pelayanan lebih dari segala perkara di bumi.

      Kalau kita bisa setia, bisa memperjuangkan ibadah pelayanan lebih dari segala perkara, itu lebih indah daripada sekedar melihat langsung Laut Kolsom yang terbelah, sebab kita melihat pribadi Tuhan secara langsung.

      Hasilnya:
      Tuhan memberikan jaminan kepastian yang double;
      1. Jaminan untuk hidup kita sekarang di dunia sampai masa depan yang baik.
      2. Jaminan untuk hidup kekal selama-lamanya di Surga.

      Kita memang perlu berjuang sungguh-sungguh dalam bekerja dan bersekolah, namun semua itu tidak bisa menjamin. Tidak ada perusahaan manapun di dunia ini yang mampu menjamin secara double untuk hidup di dunia sampai hidup kekal.

      Sebagai contoh adalah hamba-hamba Tuhan (full-timer) yang diperlihara Tuhan lewat hanya beribadah dan melayani Tuhan.

  2. Matius 1:21
    1:21 Ia akan melahirkan anak laki-laki dan engkau akan menamakan Dia Yesus, karena Dialah yang akan menyelamatkan umat-Nya dari dosa mereka."

    Tuhan menyelamatkan manusia dari dosa.

    Keselamatan adalah yang terutama. Jika kita sudah diselamatkan, maka untuk kebutuhan yang lainnya Tuhan pasti juga bisa mengerjakan untuk kita.

    Segala sesuatu di dunia ini (kekayaan, kepandaian, pangkat, dsb.) tidak bisa menyelamatkan manusia dari dosa. Banyak orang pandai justru berbuat dosa, korupsi, dsb.
    Bahkan, tidak ada seorangpun manusia, termasuk nabi, rasul, rohaniawan, yang bisa menyelamatkan manusia dari dosa, sebab semuanya manusia berdosa.

    Semua yang dari dunia tidak bisa menyelamatkan.

    Jalan keluar untuk menyelamatkan manusia adalah Natal.
    Natal merupakan mujizat, Allah yang adalah Roh lahir menjadi sama seperti manusia, tetapi manusia yang tidak berdosa, dalam pribadi Yesus.

    Hanya Yesus, satu-satunya manusia yang tidak berdosa, yang bisa menyelamatkan manusia berdosa.

    Yakinkan bahwa satu-satunya jalan ke Surga hanya lewat pribadi Yesus!

    Cara penyelamatan:
    Yesus yang tidak berdosa harus mati di kayu salib untuk menanggung dosa-dosa kita.

    Sebenarnya, sasaran utama penyelamatan dari dosa adalah "umatNya", yakni bangsa Israel asli (umat pilihan Tuhan).
    Jika Israel menjadi umat pilihan Tuhan, itu merupakan otoritas Tuhan.
    Salah satu alasannya karena bangsa Israel adalah yang paling keras hati. Jika yang paling keras hati bisa diselamatkan, maka semua bangsa lainnya pasti juga bisa diselamatkan.

    Yohanes 19:32-34
    19:32 Maka datanglah prajurit-prajurit lalu mematahkan kaki orang yang pertama dan kaki orang yang lain yang disalibkan bersama-sama dengan Yesus;
    19:33 tetapi ketika mereka sampai kepada Yesus dan melihat bahwa Ia telah mati, mereka tidak mematahkan kaki-Nya,
    19:34 tetapi seorang dari antara
    prajurit itu menikam lambung-Nya dengan tombak, dan segera mengalir keluar darah dan air.

    Menjelang hari Sabat, semua mayat harus diturunkan dari salib. Kalau seharian disalibkan namun belum mati, maka kaki harus dipatahkan supaya cepat mati dan diturunkan dari salib.
    Namun, begitu prajurit Romawi sampai pada Yesus, Yesus sudah mati, kakinya tidak jadi dipatahkan, namun lambungNya ditombak (luka terbesar dan terdalam).

    Yesus sudah mati dengan 4 luka utama, 2 di tangan dan 2 di kaki karena paku, untuk menyelamatkan bangsa Israel (KASIH Tuhan kepada bangsa Israel).

    Yesus, yang sudah mati, masih rela lambungNya ditombak untuk menyelamatkan bangsa Kafir (KEMURAHAN/ANUGERAH Tuhan).
    Kemurahan/anugerah Tuhan lebih dari kasih Tuhan.

    Tanda keselamatan:
    • Tanda darah = bertobat, mati terhadap dosa, berhenti berbuat dosa dan kembali pada Yesus.
      Kalau kembali berbuat dosa, maka tetap dihukum.

      Bertobat adalah mujizat besar, lebih dari sekedar mujizat miskin jadi kaya atau sakit jadi sembuh.
      Sakit jadi sembuh, miskin jadi kaya, semuanya bisa dilakukan setan. Namun, sejak setan menjadi ular di taman Eden sampai menjadi naga di kitab Wahyu, setan tidak bisa bertobat.

    • Tanda air = baptisan air.
      Kita yang sudah mati terhadap dosa dikuburkan bersama Yesus untuk bangkit dalam hidup baru, yakni hidup dalam kebenaran.

      Sekalipun jemaat hidup sederhana namun bertobat, itu mujizat Tuhan.
      Kita bersyukur kalau banyak jemaat dibaptis, namun sudahkah hidup benar?

      Hasilnya:

      Amsal 10:2-3
      10:2. Harta benda yang diperoleh dengan kefasikan tidak berguna, tetapi kebenaran menyelamatkan orang dari maut.
      10:3
      TUHAN tidak membiarkan orang benar menderita kelaparan, tetapi keinginan orang fasik ditolak-Nya.

      1. Kebenaran menyelamatkan kita dari maut/dosa.
      2. Tuhan tidak akan membiarkan kehidupan yang benar menderita kelaparan.
        Tuhan memelihara dan melindungi kehidupan yang benar mulai sekarang di dunia ini (tidak dibiarkan lapar) sampai masa Antikris.

        Pada saat Antikris menjajah bumi, akan ada kelaparan. Namun, kehidupan yang benar akan disingkirkan ke padang gurun dengan 2 sayap burung nazar yang besar, dipelihara dan dilindungi secara langsung dari Tuhan. Di padang gurun penyingkiran kita hanya beribadah kepada Tuhan (semua menjadi full-timer).

        Kalau harta diperoleh dengan kefasikan, jangankan untuk akherat, untuk anak-cucu pun tidak akan sampai.

  3. Ibrani 9:27-28
    9:27 Dan sama seperti manusia ditetapkan untuk mati hanya satu kali saja, dan sesudah itu dihakimi,
    9:28 demikian pula Kristus hanya satu kali saja mengorbankan diri-Nya untuk menanggung dosa banyak orang. Sesudah itu
    Ia akan menyatakan diri-Nya sekali lagi tanpa menanggung dosa untuk menganugerahkan keselamatan kepada mereka, yang menantikan Dia.

    Tuhan melakukan mujizat untuk menganugerahkan keselamatan yang penuh kepada kita.

    Natal kedua: manusia berdosa akan menjadi sama sempurna seperti Yesus saat Dia datang kedua kali.

    Kedatangan Yesus kedua kali adalah sebagai Raja segala raja dan Mempelai Laki-laki Surga (Yesus sebagai Kepala = suami, Mempelai Pria Surga yang sempurna).

    Untuk menyambut Yesus (Kepala) yang sempurna, kita harus menjadi mempelai wanita (Tubuh Kristus) yang sempurna, tidak bercacat cela.

    Bagaimana kita bisa mempersiapkan diri menjadi mempelai wanita yang sempurna?
    Kita harus masuk dalam kegerakan pembangunan Tubuh Kristus yang sempurna (kegerakan Roh Kudus Hujan Akhir).
    Wujudnya: Persekutuan.
    Ibadah kunjungan hanya untuk persekutuan, pembangunan Tubuh Kristus yang sempurna.

    Kegerakan Hujan Akhir merupakan kemurahan Tuhan.
    Sasarannya: Tuhan mencari keledai muda untuk ditunggangi.

    Markus 11:1-2
    11:1. Ketika Yesus dan murid-murid-Nya telah dekat Yerusalem, dekat Betfage dan Betania yang terletak di Bukit Zaitun, Yesus menyuruh dua orang murid-Nya
    11:2 dengan pesan: "Pergilah ke kampung yang di depanmu itu. Pada waktu kamu masuk di situ, kamu akan segera menemukan
    seekor keledai muda tertambat, yang belum pernah ditunggangi orang. Lepaskan keledai itu dan bawalah ke mari.

    Dalam kegerakan Roh Kudus Hujan Awal yang dimulai di loteng Yerusalem, Tuhan memakai 12 rasul (bangsa Israel), dan selanjutnya berkembang untuk membawa berita Firman Penginjilan sampai ke timur (Papua).

    Dalam kegerakan Roh Kudus Hujan Akhir, Tuhan mau memakai keledai (= bangsa Kafir).

    TUHAN MENCARI KELEDAI MUDA.
    Keledai muda menunjuk pada orang muda, atau bisa juga kehidupan yang masih 'muda'/baru mengenal Firman Pengajaran, semuanya tidak mustahil jika Tuhan memakai.
    Induk keledai mengikuti.

    Syaratnya:

    Kejadian 49:11

    49:11 Ia akan menambatkan keledainya pada pohon anggur dan anak keledainya pada pohon anggur pilihan; ia akan mencuci pakaiannya dengan anggur dan bajunya dengan darah buah anggur.

    Tuhan mencari keledai yang tertambat pada pokok anggur yang benar, bukan keledai liar atau keledai jalang.
    Pokok anggur yang benar = Firman Pengajaran yang benar, pribadi Yesus.

    Organisasi gereja hanya sebagai pokok secara administrasi dunia.

    Yang terpenting adalah kita tertambat/tergembala pada Firman Pengajaran benar.
    Kita bukan tertambat pada orang ataupun organisasi (salah kalau induk keledai tertambat pada keledai muda, ataupun sebaliknya).

    Hasilnya:

    Dalam penggembalaan kita mengalami penyucian dan pembaharuan (keubahan hidup).
    • Penyucian dari sifat bangsa Kafir;
      1. Anjing kembali menjilat muntah: perkataan dusta, jorok, menjelekkan orang, memfitnah.
      2. Babi yang sudah mandi kembali ke kubangan: perbuatan jahat-najis yang diulang-ulang (berkubang dalam dosa).
      3. Kekuatiran (Matius 6:32).

        Kegerakan Hujan Akhir adalah kegerakan iman, tidak ada lagi kekuatiran.
        Mulai dari pembicara harus ditandai dengan iman, bukan meminta-minta, supaya semua yang mendengar juga bisa turut dalam kegerakan iman.

    • Pembaharuan: keubahan hidup dari manusia daging menjadi manusia rohani seperti Yesus.

      Markus 13:26, 28
      13:26 Pada waktu itu orang akan melihat Anak Manusia datang dalam awan-awan dengan segala kekuasaan dan kemuliaan-Nya.
      13:28. Tariklah pelajaran dari perumpamaan tentang pohon ara. Apabila ranting-rantingnya melembut dan mulai bertunas, kamu tahu, bahwa musim panas sudah dekat.

      Pembaharuan pohon ara = melembut.

      Pohon ara ditandai dengan kegagalan. Sejak di Taman Eden sampai saat Yesus datang ke dunia, pohon ara tetap hanya berdaun saja dan tidak berbuah.

      Praktek kehidupan yang melembut:
      1. Tidak menunjuk/menyalahkan orang lain, tetapi mengakui segala dosa dan ketidaklayakan kita.
      2. Mengakui segala kegagalan-kegagalan kita.
      3. Mengaku saya hanya tanah liat yang tidak bisa apa-apa, bukan merasa hebat.
      4. Mengaku saya hanya hidup dari tangan kemurahan/anugerah Tuhan. Sekalipun ada ijazah, modal, dsb. namun kita tidak bergantung pada semuanya itu.

      Saat ada kehancuran ekonomi atau kehancuran nikah melanda, mengaku "Saya yang salah/gagal. Saya hanya tanah liat yang tidak layak dan pantas untuk diinjak-injak."
      Tanah liat memang pantas untuk diinjak-injak. Sebaliknya, kalau diinjak justru melawan/membalas, berati itu ular.

      Ingat! Tanah liat ada di dalam tangan Tuhan.
      Kalau malam ini kita melembut, seperti Ayub yang hebat namun diizinkan Tuhan gagal habis-habisan sampai mengaku hanya menjadi debu-abu/tanah liat, maka kita ada di dalam tangan Tuhan.
      1. Tangan Tuhan yang akan membentuk kita menjadi bejana kemuliaan.
        Semakin kita diinjak (dihina, dijelekkan), semakin Tuhan mempermuliakan kita.

      2. Dalam tangan Tuhan ada kuasa penciptaan untuk menciptakan kembali semua yang hancur/gagal menjadi baik.
      3. Kuasa penciptaan sedang membaharui kita untuk kembali pada gambar Allah Tritunggal, seperti ciptaan mula-mula di Taman Eden (Kejadian 1:26).

        Mungkin saat ini kita masih 'bergambar'/bertabiat anjing dan babi, namun sedikit demi sedikit Tuhan mampu mengubahkan kita dalam tangan anugerahNya, sampai kita sempurna sebagai mempelai wanitaNya. Kita bisa menyambut Tuhan datang di awan-awan yang permai dan selama-lamanya kita akan bersama Dia (Natal kedua).
Bangsa Kafir semata-mata hanya menerima kemurahan Tuhan, untuk bisa diselamatkan dari dunia, dosa, sampai disempurnakan menjadi sama seperti Tuhan.

Tuhan memberkati.

kembali ke halaman sebelumnya
IBADAH RUTIN DI MALANG

Minggu jam 06:45 (Ibadah Raya)
Minggu jam 10:15 (Ibadah Sekolah Minggu)
Selasa jam 17:15 (Ibadah Pendalaman Alkitab)
Rabu jam 07:30 (Ibadah Kaum Wanita)
Kamis jam 17:15 (Ibadah Doa Penyembahan)
Sabtu jam 17:15 (Ibadah Kaum Muda Remaja)

IBADAH RUTIN DI MEDAN
Royal Room Hotel Danau Toba Internasional
Jl. Imam Bonjol Medan

Minggu, jam 19:00 (Ibadah Raya)
Senin, jam 09:00 (Ibadah Pendalaman Alkitab)
Senin, jam 17:30 (Ibadah Pendalaman Alkitab)

IBADAH RUTIN DI SURABAYA

Minggu jam 09:30 (Ibadah Sekolah Minggu)
Minggu jam 10:55 (Ibadah Raya)
Rabu jam 17:30 (Ibadah Pendalaman Alkitab)
Jumat jam 17:30 (Ibadah Doa Penyembahan)


IBADAH RUTIN DI JAKARTA
Jl. Patra Kuningan XIV no.4
Jakarta Selatan
Sabtu, jam 09:00 (Ibadah Pendalaman Alkitab)

IBADAH KUNJUNGAN
  • 18-20 Juni 2019
    (Ibadah Kunjungan di Bagan Batu)

  • 02-03 Juli 2019
    (Ibadah Kunjungan di Nias)

  • 23-25 Juli 2019
    (Ibadah Kunjungan di Tana Toraja)

  • 05-09 Agustus 2019
    (Ibadah Kunjungan di India)

  • 20-22 Agustus 2019
    (Ibadah Kunjungan di Medan)

  • 04-05 September 2019
    (Ibadah Kunjungan di Semarang)

  • 17-19 September 2019
    (Ibadah Persekutuan di Malang)

  • 24-25 September 2019
    (Ibadah Kunjungan di Sorong)

  • 13-17 April 2020
    (Ibadah Kunjungan di Korea Selatan)

All Right Reserved Gereja Pantekosta Tabernakel "KRISTUS KASIH"
Jln. Simpang Borobudur 27 Malang | Telp: (0341) 496949 | Fax: (0341) 476751 » Lihat Peta Gereja Kami di Malang
Jln. WR Supratman 4 Surabaya | Telp. 08123300378 » Lihat Peta Gereja Kami di Surabaya
hubungi kami | email: info@gptkk.org | sitemap | top