Simpang Borobudur no 27 Malang
0341-496949
Matius 24:29-31adalah keadaan pada waktu kedatangan Yesus kedua kali.

Matius 24:31, keadaan ketiga adalah terdengar tiupan sangkakala yang dahsyat bunyinya untuk menampilkan gereja Tuhan dalam kesempurnaan sebagai Mempelai Wanita di awan-awan yang permai.

Sangkakala yang dahsyat bunyinya ini menunjuk pada firman penggembalaan (Wahyu 1:10,12), yang menyucikan dan mengubahkan sidang jemaat sampai sempurna dan ditampilkan dalam wujud Pelita Emas yang bercahaya.

Gereja sempurna = Pelita Emas yang bercahaya.

Tugas gereja Tuhan sebagai Pelita Emas yang bercahaya:
  1. bersaksi, dan
  2. mengundang.
ad. 2. Wahyu 22:16-17, tugas terakhir dari gereja Tuhan, yang merupakan kepercayaan Tuhan, adalah untuk mengundang umat Tuhan masuk dalam Pesta Nikah Anak Domba Allah. Jadi, mengundang ini adalah tugas terakhir gereja Tuhan. Apapun yang dilakukan atau dimiliki gereja Tuhan, kalau tidak masuk Pesta Nikah Anak Domba Allah, semuanya adalah sia-sia.

Salah satu bentuk mengundang ini adalah lewat kunjungan-kunjungan, ini adalah kepercayaan Tuhan. Dalam setiap kunjungan, kita harus menjadi satu tim (satu tubuh); yang berangkat bisa mengundang secara langsung, yang tinggal harus berdoa untuk memberi kekuatan bagi yang langsung mengundang.

Siapa yang diundang?
Matius 11:28, adalah kehidupan yang letih lesu dan berbeban berat, maka Tuhan akan memberikan kelegaan dan damai sejahtera.

Ada 3 macam undangan pesta:
  1. Lukas 14:7-11, pesta perkawinan, artinya adalah nikah yang bersuasana pesta.
    Kehidupan-kehidupan nikah diundang oleh Tuhan untuk masuk nikah yang bersuasana pesta. Nikah adalah pemberian Tuhan yang termulia hanya untuk manusia (binatang dan malaikat tidak memiliki nikah), sebab itu kita harus menjaga nikah kita supaya berkenan kepada Tuhan, dan mengalami kebahagiaan. Sebab, tidak ada kebahagiaan di dunia ini yang melebihi kebahagiaan dalam nikah. Kalau nikah itu bahagia, sekalipun masih hidup di dunia akan serasa hidup di Sorga. Tetapi sebaliknya, tidak ada letih lesu, beban berat, penderitaan yang lebih daripada penderitaan dalam nikah yang cerai-berai. Kalau nikah itu gagal, sekalipun masih hidup di dunia akan serasa hidup di neraka.

    Kenyataannya, di akhir jaman ini banyak nikah-nikah yang letih lesu dan berberan berat, dalam penderitaan serasa di neraka, bahkan nikah Kristen sekalipun. Oleh sebab itu Tuhan mau mengundang supaya masuk Pesta Nikah Anak Domba.

    Syarat supaya nikah bersuasana pesta:
    Lukas 14:11
    , merendahkan diri, atau rendah hati seperti Yesus di kayu salib, prakteknya:

    1. Saling mengaku dan saling mengampuni.
      Kalau mengaku dan diampuni, jangan diulang lagi. Kalau mengampuni, maka harus melupakan. Kalau saling mengaku dan saling mengampuni, maka dosa diselesaikan dan dipaku di kayu salib. Kalau dosa dipertahankan, akan selalu letih lesu dan berbeban berat, dalam penderitaan, sampai di neraka.

      Orang yang tinggi hati, akan saling menuduh, menyalahkan orang lain. Ini sama dengan menambah dosa = menambah letih lesu dan beban berat = menambah penderitaan, sampai di neraka.

    2. Saling melayani.
      Dalam nikah, jangan ada yang menjadi 'tamu kehormatan', yang selalu minta dilayani. Saling melayani ini adalah meneladan Yesus (Markus 10:45), yang sampai mati di kayu salib.

      • Kolose 3:18, istri harus tunduk kepada suami dalam segala hal.
        Banyak kewajiban istri dalam rumah tangga, tetapi kewajiban mutlak yang tidak boleh tidak bagi seorang istri adalah tunduk kepada suami dalam segala hal, sampai berkorban nyawa.

        Tunduk artinya tidak membantah suami, tidak memerintah suami, tidak mengajar suami.

        Istri yang tunduk berarti menempatkan suami sebagai kepala istri, dan Yesus sebagai kepala rumah tangga. Sebaliknya, istri yang suka membantah, bertengkar (Amsal 21:9), maka bisa menyebabkan suami naik ke sotoh dan jatuh dalam dosa, bahkan dosa seks.

      • Kolose 3:19, suami harus mengasihi istri seperti diri sendiri dan tidak berlaku kasar pada istri.
        Banyak kewajiban suami, tetapi kewajiban mutlak suami adalah mengasihi istri seperti diri sendiri, dan tidak berlaku kasar kepada istri. Tidak berlaku kasar ini termasuk dalam bentuk perkataan, apalagi saat-saat diingatkan oleh istri. Juga tidak berlaku kasar dalam bentuk perbuatan. Memukul istri = memukul diri sendiri, ini adalah suasana kuburan.

      • Kolose 3:19-21, anak-anak harus taat dengar-dengaran pada orang tua.
        Banyak kewajiban anak dalam rumah tangga, yaitu meringankan beban orang tua, tetapi harus sampai kewajiban mutlak, yaitu taat dengar-dengaran pada orang tua.

      • Orang tua juga jangan memaksakan kehendak pada anak yang tidak sesuai firman, nanti akan tawar hati anak. Tawar itu berarti tanpa garam, tidak enak, tidak bahagia; tetapi juga tidak ada kekuatan untuk mencegah kebusukan.

        Atau sebaliknya, orang tua jangan menuruti kehendak anak yang tidak sesuai firman, itu juga akan menyebabkan kebusukan. Anak harus dididik sejak kecil sesuai dengan firman, jika perlu dirotan; marah boleh tetapi dengan kasih, jangan dengan emosi (Amsal 23:13-14). Kalau kita mendidik anak sesuai dengan firman, anak tidak akan mati. Kalau marah dengan kasih Tuhan, mungkin tubuhnya sakit, tetapi jiwanya selamat.

      Kalau dalam nikah bisa saling mengaku dan saling mengampuni, saling melayani, maka sekalipun saling bertentangan (suami dengan istri, anak dengan orang tua), pasti akan bisa menjadi satu.

      Efesus 5:31-32, kalau dalam nikah bisa merendahkan diri seperti Yesus di kayu salib, maka rumus 1+1=1 berlaku. Tanda '+' adalah tanda salib, yaitu saling mengaku dan saling mengampuni, dan saling melayani. Dan kesatuan dalam nikah ini akan masuk dalam kesatuan yang lebih besar, yaitu kesatuan tubuh Kristus.

  2. Lukas 14:12, pesta siang dan malam.
    Keluaran 29:38,1, sebenarnya korban tahbisan ini hanya sekali, tetapi di korban pagi dan petang ini dikorbankan tiap-tiap hari dua anak domba, berarti ada pelipatan jumlah korban, dan ini berarti ada pesta.

    Jadi, pesta siang dan malam ini menunjuk pada tahbisan, ibadah pelayanan yang bersuasana pesta. Banyak tahbisan anak Tuhan, bahkan hamba Tuhan yang letih lesu dan berbeban berat, bahkan setengah mati seperti orang yang turun dari Yerusalem ke Yerikho. Tuhan mau mengundang supaya tahbisan kita bersuasana pesta.

    Tahbisan yang bersuasana pesta adalah seperti ibunya Musa, yang tadinya kehilangan Musa, tetapi sesudah itu bisa mendapatkan dan menyusui Musa kembali. Kalau bosan dan suam-suam dalam pelayanan, akan dimuntahkan oleh Tuhan.

    Bangsa Kafir yang tadinya tidak boleh beribadah melayani Tuhan, tapi oleh korban Kristus bisa beribadah dan melayani Tuhan, itu seharusnya mendatangkan suatu suasana pesta, kebahagiaan.

    Syarat supaya tahbisan kita dalam suasana pesta:
    1. Lukas 17:10, melakukan kewajiban, tidak menuntut hak.
      Tuhan tidak pernah menipu kita, kalau kita melakukan kewajiban kita, hak kita tidak akan hilang (Yesaya 49:3-4). Kewajiban kita adalah melayani Tuhan sampai bisa memuliakan, mengagungkan nama Tuhan.Kalau kewajiban ini kita lakukan, hak kita ada di tangan Tuhan, baik upah untuk hidup sekarang, maupun upah kebahagiaan sampai hidup kekal.

    2. Tidak ada keinginan daging = mengalami penyucian hati oleh firman yang lebih tajam dari pedang bermata dua.
      Penyucian adalah dari:
      • Keinginan najis, yang mengarah pada dosa makan-minum dan dosa seks.
      • Keinginan jahat = keinginan akan uang, sehingga membuat orang kikir (tidak bisa memberi) dan serakah (merampas hak orang lain dan Tuhan).

      Kisah Rasul 20:33,35.
      Kalau sudah tidak ada keinginan jahat dan najis dalam hati, prakteknya adalah lebih berbahagia memberi daripada menerima. Ini tidak bisa diterangkan dengan kata-kata, tetapi harus menjadi pengalaman hidup kita. Kalau sudah lebih berbahagia memberi daripada menerima = berkelimpahan dalam pelbagai kebajikan, menjadi jubah Mempelai(Wahyu 19:8).

      Kalau hati disucikan, maka seluruh hidup akan disucikan oleh firman yang lebih tajam dari pedang bermata dua, perbuatan disucikan, pandangan dan pikiran disucikan, sampai terakhir mulut disucikan (Yakobus 3:2), sampai tidak lagi salah dalam perkataan. Hanya satu yang keluar dari mulut, yaitu 'HALELUYA' (Wahyu 19:6), untuk menyambut Yesus dalam suasana kemuliaan.

  3. Lukas 14:15-20, Pesta Nikah Anak Domba.
    Ini ditujukan pada Mempelai Wanita yang sudah siap sedia, yaitu kehidupan yang sudah memiliki tubuh yang rohani, tubuh yang mulia seperti Tuhan Yesus.

    Lukas 14:18-20, di sini ada kehidupan yang menolak:
    1. Menolak karena perkara jasmani -->garis horizontal.
    2. Menolak undangan (menikah dengan orang lain) -->garis vertikal.
    = menolak salib Tuhan.

    Mempelai yang siap sedia adalah mempelai yang mau memikul salib (2 Korintus 4:16-17), yaitu mau mengalami penderitaan daging tanpa dosa untuk membaharui manusia daging menjadi manusia rohani seperti Yesus. Pembaharuan adalah dimulai dari kuat dan teguh hati, tidak tawar hati, tidak kecewa menghadapi pencobaan apapun.Kuat dan teguh hati artinya:
    • tidak bimbang dalam pencobaan,
    • tidak bimbang menghadapi ajaran palsu, tetap teguh berpegang pada pengajaran yang benar,
    • tahan godaan, tidak berbuat dosa.

    Orang bimbang tidak akan mendapat apa-apa.

    1 Tawarikh 28:20
    , hasil kuat dan teguh hati adalah Tuhan mengulurkan tangan kemurahanNya untuk menyelesaikan semua masalah kita.Secara jasmani, Tuhan akan membereskan semua yang belum beres. Secara rohani, Tuhan akan menyelesaikan proses pembaharuan, saat Yesus datang kedua kali kita akan diubahkan menjadi sama mulia dengan Tuhan Yesus.

    Yohanes 19:28-30.
    Perjamuan Suci adalah jaminan bahwa Tuhan mampu menyelesaikan segala masalah kita, bahwa Tuhan mampu menyelesaikan pembaharuan kita sampai menjadi MempelaiNya. Di atas kayu salib Dia sudah berseru 'Sudah selesai'.
Tuhan memberkati.

Versi Cetak

Transkrip
  • Ibadah Pembukaan Lempinel Angkatan XXXII, 16 Oktober 2009 (Jumat Sore)
    ... pelayanan seperti Korah akibatnya juga adalah kebinasaan. Di manapun kapanpun situasi apapun kita harus beribadah melayani Tuhan dengan setia dan mengucap syukur selalu. Kalau setia dan baik mengucap syukur selalu maka kita akan menerima kebahagiaan Sorga Matius yang tidak bisa dipengaruhi oleh apapun juga di dunia. Pengkhianatan dalam nikah Maleakhi - praktiknya ...
  • Ibadah Raya Surabaya, 17 Desember 2017 (Minggu Siang)
    ... yaitu seringkali TIDAK PERCAYA. Praktik tidak percaya Praktik pertama ketidakpercayaan iman karena melihat--seperti Tomas yang sebenarnya tidak percaya. Akibatnya Tidak pernah mengalami kebahagiaan sorga--'Berbahagialah mereka yang tidak melihat namun percaya' ia hanya mengalami kebahagiaan dunia ini. Miskin jadi kaya bahagia padahal di sorga berbahagialah orang yang miskin. Seringkali bahagia hanya karena perkara ...
  • Ibadah Doa Malam Session I Malang, 14 Februari 2012 (Selasa Malam)
    ... waktu-waktu kemudian ada orang yang akan murtad lalu mengikuti roh-roh penyesat dan ajaran setan-setanDaging tidak bisa tegas menolak ajaran-ajaran palsu sehingga kehidupan kita mudah disesatkan. Tersesat kehilangan arah yang benar. Seperti halnya rel kereta kalau arah kita sudah menyimpang sedikit saja maka selanjutnya pasti tidak akan pernah bertemu lagi untuk selama-lamanya. Sebaliknya ...
  • Ibadah Kunjungan Semarang III, 15 September 2016 (Kamis Sore)
    ... Inilah masa kita bekerja di akhir jaman. Jika sampai saat ini Yesus belum datang bukan berarti Yesus lalai tetapi merupakan perpanjangan sabar Tuhan kepada kita. Petrus Tuhan tidak lalai menepati janji-Nya sekalipun ada orang yang menganggapnya sebagai kelalaian tetapi Ia sabar terhadap kamu karena Ia menghendaki supaya jangan ada yang ...
  • Ibadah Doa Surabaya, 07 Desember 2011 (Rabu Sore)
    ... diwahyukan Tuhan kepada alm. Pdt. Van Geseel . Selain itu berpuasa juga berguna supaya kita bisa bersaksi dan mengabarkan kabar mempelai dimanapun Tuhan utus kita. Malam ini kita pelajari mengenai loh batu secara sederhana. Keluaran . Dan TUHAN memberikan kepada Musa setelah Ia selesai berbicara dengan dia di gunung Sinai kedua loh hukum ...
  • Ibadah Raya Malang, 08 Maret 2009 (Minggu Pagi)
    ... Tuhan sebagai Mempelai Wanita Tuhan di awan-awan. Jadi sangkakala yang dahsyat adalah firman penggembalaan yang dipercayakan Tuhan kepada seorang gembala satu sangkakala dipegang oleh satu malaikat untuk disampaikan kepada sidang jemaat secara terus-menerus dan berulang-ulang untuk menjadi makanan bagi sidang jemaat sekaligus menyucikan dan menyempurnakan sidang jemaat sampai sama mulia ...
  • Ibadah Kunjungan Jakarta IV, 19 November 2015 (Kamis Pagi)
    ... kehendak-Ku. melakukan segala kehendak-Ku Daud taat. Samuel Kemudian Daud menempatkan pasukan-pasukan pendudukan di daerah orang Aram dari Damsyik. Orang Aram itu takluk kepada Daud dan harus mempersembahkan upeti. TUHAN memberi kemenangan kepada Daud ke manapun ia pergi berperang. Daud taat dengar-dengaran dan selalu menang atas musuh-musuh. Musuh kita bukan darah daging tetapi ...
  • Ibadah Raya Surabaya, 26 Maret 2017 (Minggu Siang)
    ... liar kuda yang terlepas dari kandang --berbuat dosa sampai puncaknya dosa-- tidak bisa dipegang dan ditunggangi lagi. Ketika bangsa Israel menyembah patung di bawah kaki gunung Sinai mereka benar-benar seperti kuda yang terlepas dari kandang. Kalau bangsa kafir bisa diikutsertakan dan dipakai dalam kegerakan Roh Kudus hujan akhir itu merupakan anugerah ...
  • Ibadah Tutup dan Buka Tahun, 31 Desember 2011 (Sabtu Malam)
    ... kehidupan yang lebih membesarkan pencobaan dari pada kuasa Firman. Akibatnya Kabar Mempelai Firman Pengajaran benar ditambah dengan suara daging menjadi kabar busuk. Markus - Orang-orang yang telah melihat sendiri hal itu menceriterakan kepada mereka tentang apa yang telah terjadi atas orang yang kerasukan setan itu dan tentang babi-babi itu. Lalu mereka mendesak ...
  • Ibadah Doa Surabaya, 23 April 2014 (Rabu Sore)
    ... memfitnah Berpuasa yang tidak berkenan yang pertama yaitu berpuasa tapi daging tetap merajalela yaitu berbuat jahat mempertahankan dosa dan lain-lain. Puasa yang benar terjadi perobekan daging sehingga kita terlepas dari dosa-dosa kita. Yerima - Beginilah firman TUHAN tentang bangsa ini Mereka sangat senang mengembara dan tidak menahan kakinya. Sebab itu TUHAN ...

Siaran Langsung

Live Streaming GPTKK

Rekaman

Ikuti rekaman ibadah kami

Transkrip

Ringkasarn Firman Tuhan

Kesaksian

Pengalaman hidup bersama Firman Tuhan

Untuk Koneksi Lambat, silakan buka https://id.gptkk.org

Silakan kontak ke info@gptkk.org apabila bapak/ibu/sdr/sdri ada pertanyaan atau ingin berlangganan majalah Manna, dan silakan kirim email ke widjaja_h@yahoo.com apabila ingin konsultasi pribadi dengan bapak gembala.