Simpang Borobudur no 27 Malang
0341-496949
Matius 26: 6-7
26:6. Ketika Yesus berada di Betania, di rumah Simon si kusta,
26:7. datanglah seorang perempuan kepada-Nya membawa sebuah
buli-buli pualamberisi minyak wangi yang mahal. Minyak itu dicurahkannya ke atas kepala Yesus, yang sedang duduk makan.

Kehidupan manusia dibum ini hanya seperti buli-buli tanah liat yang mudah hancur, artinya:
  • mudah putus asa, kecewa atau bangga dengan sesuatu,
  • mudah berbuat dosa, bahkan sampai puncaknya dosa,
  • binasa untuk selama-lamanya.
Disini ada istilah buli-buli pualam(lebih bagus dari tanah liat).
Jika buli-buli tanah liat diisi dengan perkara dunia, maka akan bernilai lebih tinggi dari tanah liat, tetapi HANYAsenilai buli-buli pualamyang juga rapuh dah hancur.

Sebab itu, jangan menilai perkara rohani dengan perkara jasmani.
Sebab itu, buli-buli tanah liat HARUSdiisi dengan perkara Surga/perkara kekal supaya bernilai tinggi di hadapan Tuhan, bahkan menjadi buli-buli emas(kehidupan yang sempurna seperti Yesus untuk mewarisi kerajaan Surga yang kekal). Ini yang penting!

3 perkara Surga (perkara kekal) yang HARUS diisikan dalam buli-buli tanah liat kita:
  1. Firman Allah.
    1 Petrus 1: 24-25
    1:24. Sebab: "Semua yang hidup adalah seperti rumput dan segala kemuliaannya seperti bunga rumput, rumput menjadi kering, dan bunga gugur,
    1:25. tetapi
    firman Tuhantetap untuk selama-lamanya." Inilah firman yang disampaikan Injil kepada kamu.

    Firman Allah adalah kekal. Sebab itu, kita harus mengutamakan Firman Allah.
    Jika manusia hanya makan rumput, maka hidupnya seperti rumput yang kering dan binasa selama-lamanya.

    Itu sebbanya, manusia harus diisi dengan Firman Allah yang kekal.
    Prosesnyaadalah mendengar Firman, mengerti Firman sampai praktik Firman. Dan hasilnya, kita memperoleh hidup kekal.

    Yohanes 8: 51
    8:51. Aku berkata kepadamu: Sesungguhnya barangsiapa menuruti firman-Ku, ia tidakakan mengalami mautsampai selama-lamanya."

  2. Kasih Allah.
    1 Korintus 13: 8a
    13:8. Kasihtidak berkesudahan;

    Kasih tidak berkesudahan= kekal.

    Amsal 28: 13
    28:13. Siapa menyembunyikan pelanggarannya tidak akan beruntung, tetapi siapa mengakuinya dan meninggalkannya akan disayangi.

    Proses mengisi kasih Allahdalam bejana tanah liat kita adalah lewat mengaku dosakepada Tuhan dan sesama. Jika diampuni, jangan berbuat dosa lagi. Saat itulah kita menerima kasih Allah.

    Kalau dosa disingkirkan, maka kasih Allah akan dicurahkan kepada kita.

    1 Petrus 4: 8
    4:8. Tetapi yang terutama: kasihilah sungguh-sungguh seorang akan yang lain, sebab kasih menutupi banyak sekali dosa.

    Kalau kita banyak mengaku dan meninggalkan dosa, kasih akan menutupi banyak sekali dosa, sampai menutupi seluruh dosa-dosa= kita tidak bercacat cela(menjadi buli-buli emas).

  3. Pengurapan Roh Kudus.
    Matius 26: 7
    26:7. datanglah seorang perempuan kepada-Nya membawa sebuah buli-buli pualam berisi minyakwangi yang mahal. Minyak itu dicurahkannya ke atas kepala Yesus, yang sedang duduk makan.

    'minyak'= gambaran Roh Kudus.
    Roh Kudus ini juga kekal.

    Ibrani 9: 14a
    9:14. betapa lebihnya darah Kristus, yang oleh Roh yang kekaltelah mempersembahkan diri-Nya sendiri kepada Allah sebagai persembahan yang tak bercacat,

    Jadi, buli-buli tanah liat harus mengalami urapan Roh Kudussampai dipenuhi oleh Roh Kudus, seperti yang dialami oleh wanita yang mengurapi Yesus.

    'wanita'= gambaran gereja Tuhan.

    Lukas 7: 36-37
    7:36. Seorang Farisi mengundang Yesus untuk datang makan di rumahnya. Yesus datang ke rumah orang Farisi itu, lalu duduk makan.
    7:37. Di kota itu ada seorang
    perempuan yang terkenal sebagai seorang berdosa. Ketika perempuan itu mendengar, bahwa Yesus sedang makan di rumah orang Farisi itu, datanglah ia membawa sebuah buli-buli pualam berisi minyak wangi.

    ay. 37= sekalipun perempuan ini terkenal sebagai seorang berdosa, tapi masih di beri kesempatan oleh Tuhan (boleh mengurapi Yesus).
    Artinya: siapapun kita, apapun keadaan kita, mungkin seperti buli-buli tanah liat yang sudah hancur, masih diberi kesempatan untuk mengalami urapan Roh Kudus, sehingga bernilai tinggi/mahal di hadapan Tuhan, seperti minyak narwastu yang mahal.

    Lukas 7: 38
    7:38. Sambil menangis ia pergi berdiri di belakang Yesus dekat kaki-Nya, lalu membasahi kaki-Nya itu dengan air matanyadan menyekanya dengan rambutnya, kemudian ia mencium kaki-Nya dan meminyakinya dengan minyak wangi itu.

    Proses untuk diisi Roh Kudus:
    • ay. 37= 'mendengar'= merendahkan diri saat mendengar Firman Allah.
      Seringkali kehidupan yang hancur dan yang berhasil, tidak bisa menerima Firman.

      Merendahkan diri saat mendengar Firman, artinya:
      1. kita sungguh-sungguh saat mendengar Firman,
      2. memberi kesempatan seluas-luasnya untuk Firman Allah menunjuk segala kekurangan dan kelemahan kita, sehingga kita selalu merasa tidak layak. Inilah orang yang berada dalam urapan dan kita tidak akan menghakimi orang lain.

        Saat-saat kita merasa tidak layak, saat itulah minyak urapan mulai mengalir dalam hidup kita.
    • ay. 38= 'membasahi kaki-Nya itu dengan air matanya'= suatu penyesalanyang akan mendorong kita untuk mengakui dosa-dosa, karena menyadari dan menyesali dosa-dosa.

      Saat itulah, darah Yesus yang mahal akan mengampuni dosa-dosa kita dan JANGAN BERBUAT DOSA LAGI!
      Dengan demikian, kita menjadi kehidupan yang mahal, bernilai tinggi di hadapan Tuhan.

      Kalau berbuat dosa lagi, hidup itu akan menjadi hina kembali.
    • ay. 38= 'menyekanya dengan rambutnya'= menanggalkan segala kebanggaan-kebanggaan, sehingga merasa tidak mampu/tidak berdaya apa-apa. Hanya bergantung pada Tuhan.
      Bagi wanita, rambut ini merupakan kebanggaan.

      Kalau masih ada kebanggaan, kehidupan itu masih tanah liat yang gampang pecah.
      Dengan merasa tidak mampu, saat itulah minyak urapan akan turun, sebab kita sudah berada di tempat paling rendah.

    TEMPAT TERENDAH, itulah tempat utama yang jadi sasaran aliran minyak urapan Roh Kudus dan Roh Kudus meningkatkan kerohanian kita.
Kegunaan minyak urapan Roh Kudus:
  1. Roh Kudus merupakan Roh Kebenaran.
    Yohanes 16: 12-13
    16:12. Masih banyak hal yang harus Kukatakan kepadamu, tetapi sekarang kamu belum dapat menanggungnya.
    16:13. Tetapi apabila Ia datang, yaitu
    Roh Kebenaran, Ia akan memimpin kamu ke dalam seluruh kebenaran; sebab Ia tidak akan berkata-kata dari diri-Nya sendiri, tetapi segala sesuatu yang didengar-Nya itulah yang akan dikatakan-Nya dan Ia akan memberitakan kepadamu hal-hal yang akan datang.

    Kegunaan pertama: menuntun kita dalam seluruh kebenaran(pelataran tabernakel= suasana kebenaran).

    Praktiknya:
    • hidup benar dalam segala hal,
    • ibadah pelayanan benar, sesuai jabatan pelayanan masing-masing,
    • nikahnya benar.

    Jadi, semuanya harus benar. Kalau diluar kebenaran, hidup itu seperti buli-buli tanah liat yang hancur.

    Mazmur 37: 25-26
    37:25. Dahulu aku muda, sekarang telah menjadi tua, tetapi tidak pernah kulihat orang benar ditinggalkan, atau anak cucunya meminta-minta roti;
    37:26. tiap hari ia menaruh belas kasihan dan memberi pinjaman, dan anak cucunya menjadi berkat.


    Dengan hidup benar, kita akan dipelihara oleh Tuhan sampai ke anak cucu dan menjadi berkat bagi orang lain.

  2. Roh Kudus= Roh Suci yang menuntun kita dalam kekudusan(ruangan suci= masuk kandang penggembalaan).

    Kandang penggembalaan= ketekunan dalam 3 macam ibadah pokok yang tidak bisa dihalangi oleh apapun.

    Posisi orang tergembala adalah seperti carang melekat pada Pokok Anggur yang benar, artinya: tergembala pada Firman pengajaran yang benar= MANTAP.

    Kalau tidak mantap, carang itu tidak akan bisa berbuah, bahkan carang itu bisa kering.

    Kalau bisa mantap, praktiknya adalah setia dan suci= kita mengalami penyucian secara intensif sampai mencapai kesempurnaan.

    Dengan suci dan setia, cepat atau lambat PASTI BERBUAH manis(kebahagiaan Surga).

  3. Roh Kudus= Roh Kemuliaan yang mengubah buli-buli tanah liat menjadi buli-buli emas(ruangan maha suci).

    1 Petrus 4: 14-15
    4:14. Berbahagialah kamu, jika kamu dinista karena nama Kristus, sebab Roh kemuliaan, yaitu Roh Allah ada padamu.
    4:15. Janganlah ada di antara kamu yang harus menderita sebagai pembunuh atau pencuri atau penjahat, atau pengacau.


    Roh kemuliaan ini menuntun kita dalam kesempurnaan.
    Kemuliaan= keubahan hidup. Kita diubahkan dari manusia darah daging menjadi sama mulia dengan Yesus.

    ay. 15= yang harus diubahkan, mulai dari tidak boleh ada kebencian, tetapi menjadi kehidupan yang mengasihi.

    Pengacau=
    • suara-suara asing yang tidak senada dengan suara firman pengajaran yang benar.
    • yang benar dikatakan salah dan sebaliknya, karena ada keinginan daging.

    Keubahan hidup= mujizat terbesar yang dilakukan oleh Roh Kemuliaan.
    Kalau ini terjadi, mujizat secara jasmani juga akan terjadi, dari mustahil menjadi tidak mustahil.

    Sampai langkah terakhir, waktu Yesus datang kembali, kita diubahkan menjadi sama mulia dengan Dia. Kita bisa menyambut kedatangan Yesus kedua kali (KITA MENJADI BULI-BULI EMAS).
Jadi, Roh Kudus mampu MENINGKATKANrohani kitadari buli-buli tanah liat menjadi buli-buli emas.

Tuhan memberkati.

Versi Cetak

Transkrip
  • Ibadah Doa Surabaya, 28 Mei 2018 (Senin Sore)
    ... dalam kegerakan Roh Kudus hujan akhir pembangunan tubuh Kristus yang sempurna juga merupakan perjuangan. Melawan apa semuanya itu Laskar yang besar musuh yang lebih kuat yaitu Setan tritunggal sumber segala yang negatif masalah air mata dan sebagainya. Dunia dengan segala pengaruhnya kesibukan kesulitan kejahatan kebencian dan sebagainya. Daging dengan segala ...
  • Ibadah Pendalaman Alkitab Malang, 04 Desember 2012 (Selasa Sore)
    ... yang ditumbuk menghasilkan warna-warna menunjuk mata untuk melihat. Jadi bahan untuk pembangunan tabernakel sama dengan indera. Jadi pembaharuan panca indera sama dengan pembangunan bait Allah yang rohani. Yohanes . Tidak lama kemudian tibalah hari raya Pentahbisan Bait Allah di Yerusalem ketika itu musim dingin. Dulu bait Allah jasmani di Yerusalem ...
  • Ibadah Doa Puasa Malang Session I, 24 Januari 2009 (Sabtu Pagi)
    ... mengarah pada pembantaian tetapi kesukaan yang dari Sorga akan mengarah pada Pesta Nikah Anak Domba. Contoh kesukaan Sorga adalah dalam puasa daging menderita tetapi jiwa rohnya bersuka. Keluaran - menuntut ibadah. Ibadah adalah kebutuhan pokok setiap anak Tuhan tidak bisa dikalahkan dengan kebutuhan lain. Kalau tidak beribadah ada akibatnya yaitu Terkena pernyakit sampar ...
  • Ibadah Kaum Muda Remaja Malang, 17 Januari 2015 (Sabtu Sore)
    ... danau itu menjadi teduh. Lalu kata-Nya kepada mereka Di manakah kepercayaanmu Maka takutlah mereka dan heran lalu berkata seorang kepada yang lain Siapa gerangan orang ini sehingga Ia memberi perintah kepada angin dan air dan mereka taat kepada-Nya Tuhan mengajak murid-murid naik perahu dan bertolak ke seberang danau. Ini menunjuk ...
  • Ibadah Persekutuan Tubuh Kristus Medan II, 23 April 2013 (Selasa Sore)
    ... satu laki-laki untuk membawa kamu sebagai perawan suci kepada Kristus. Tetapi aku takut kalau-kalau pikiran kamu disesatkan dari kesetiaan kamu yang sejati kepada Kristus sama seperti Hawa diperdayakan oleh ular itu dengan kelicikannya. Sebab kamu sabar saja jika ada seorang datang memberitakan Yesus yang lain dari pada yang telah kami ...
  • Ibadah Raya Surabaya, 21 Mei 2017 (Minggu Siang)
    ... Kewajiban mutlak seorang isteri adalah tunduk pada suami dalam segala hal. Ada yang berkata kalau tunduk kamu diinjak-injak. Salah Kalau isteri melakukan kewajiban suami akan menjadi hak sepenuhnya dari isteri tidak bisa diganggu gugat oleh yang lain. Hasilnya nikah menjadi satu kesatuan tidak bisa dipisahkan atau diganggu gugat orang lain. ...
  • Ibadah Raya Surabaya, 27 Januari 2013 (Minggu Sore)
    ... hujan akhir kegerakan dalam cahaya injil tentang kemuliaan Kristus Firman pengajaran kabar mempelai. Malam ini kita masih membahas ayat mulai diterangkan pada Ibadah Raya Surabaya Januari . Injil keselamatan Firman penginjilan kabar baik untuk membawa orang berdosa percaya pada Yesus dan diselamatkan lewat BAPTISAN AIR. Jadi baptisan air merupakan amanat agung Tuhan ...
  • Ibadah Natal di Ngawi, 22 Januari 2010 (Jumat Sore)
    ... siapapun. Anak Manusia bukan saja melayani tapi juga memberi nyawaNya sebagai tebusan melayani manusia berdosa . Inilah kaitannya dengan natal. Ini juga contoh bagi kita. Kalau bukan untuk manusia berdosa Yesus tidak perlu mati di kayu salib. Matius - Yesus lahir dengan nama Yesus juruselamat yaitu menyelamatkan manusia lewat korbanNya ...
  • Ibadah Raya Malang, 15 Juli 2018 (Minggu Pagi)
    ... setiap kali orang hendak menguatkan sesuatu perkara maka yang seorang menanggalkan kasutnya sebelah dan memberikannya kepada yang lain. Demikianlah caranya orang mensahkan perkara di Israel. Lalu penebus itu berkata kepada Boas Engkau saja yang membelinya. Dan ditanggalkannyalah kasutnya. Rut bangsa Kafir membutuhkan naungan sayap Tuhan sama dengan membutuhkan penebusan. Sebenarnya ...
  • Ibadah KKR Palangkaraya III, 25 Februari 2009 (Rabu Sore)
    ... kasih persaudaraan supaya tidak mengalami penghukuman Tuhan yang dasyat. Kita sudah belajar proses menerima kasih Allah. Sekarang kita belajar tempat untuk memelihara kasih itu. Lalu dimana tempat memelihara kasih Allah atau kasih persaudaraan Keluaran - - masuk ke rumah rumah tangga nikah. Praktik memelihara kasih Allah dalam rumah tangga Kolose - yaitu istri ...

Siaran Langsung

Live Streaming GPTKK

Rekaman

Ikuti rekaman ibadah kami

Transkrip

Ringkasarn Firman Tuhan

Kesaksian

Pengalaman hidup bersama Firman Tuhan

Untuk Koneksi Lambat, silakan buka https://id.gptkk.org

Silakan kontak ke info@gptkk.org apabila bapak/ibu/sdr/sdri ada pertanyaan atau ingin berlangganan majalah Manna, dan silakan kirim email ke widjaja_h@yahoo.com apabila ingin konsultasi pribadi dengan bapak gembala.