Simpang Borobudur no 27 Malang
0341-496949
Pembicara: Pdt. Mikha Sandatoding
Pertama-tama, kami sampaikan salam sejahtera. Biarlah damai sejahtera Tuhan menyertai kita sekalian.

Matius 10: 34-36
10:34. "Jangan kamu menyangka, bahwa Aku datang untuk membawa damai di atas bumi; Aku datang bukan untuk membawa damai, melainkan pedang.
10:35. Sebab Aku datang untuk memisahkan orang dari ayahnya, anak perempuan dari ibunya, menantu perempuan
dari ibu mertuanya,
10:36. dan musuh orang ialah orang-orang seisi rumahnya.

Matius 8-10= terkena pada mezbah korban bakaranyang menunjuk pada Pribadi Yesus yang telah berkorban untuk menebus dan menyelamatkan kita dari segala dosa.

ay. 34-36= kedatangan Yesus kedua kalibukan lagi membawa damai, tetapi membawa pedang (pedang penyucian untuk menyucikan kita sampai menyempurnakan kita).
Pada kedatangan pertama kali, Yesus datang membawa damai (membawa diriNya sebagai kurban pendamaian).

2 Korintus 5: 19
5:19. Sebab Allah mendamaikan dunia dengan diri-Nyaoleh Kristus dengan tidak memperhitungkan pelanggaran mereka. Ia telah mempercayakan berita pendamaian itu kepada kami.

= Tuhan datang sebagai kurban pendamaian untuk mendamaikan kita dengan Dirinya dan mendamaaikan kita dengan sesama.
Dosa yang kita perbuat, itulah yang membuat kita bermusuhan dengan Allah, sehingga manusia makin jauh jaraknya dengan Allah dan tidak ada damai sejahtera.

Langkah-langkah untuk mengalami pendamaian:

  1. 1 Yohanes 1: 8-9
    1:8. Jika kita berkata, bahwa kita tidak berdosa, maka kita menipu diri kita sendiri dan kebenaran tidak ada di dalam kita.
    1:9. Jika kita
    mengaku dosa kita, maka Ia adalah setia dan adil, sehingga Ia akan mengampuni segala dosa kita dan menyucikan kita dari segala kejahatan.

    Langkah pertama: mengaku dosa pada Tuhan dan sesamadengan sejujur-jujurnya. Jika sudah diampuni, jangan berbuat dosa lagi.

  2. Lukas 23: 34
    23:34. Yesus berkata: "Ya Bapa, ampunilah mereka, sebab mereka tidak tahu apa yang mereka perbuat." Dan mereka membuang undi untuk membagi pakaian-Nya.

    Langkah kedua: mengampuni dosa orang laindengan setulus-tulusnya dan tidak mengingat-ingat dosa itu lagi, sebagaimana Yesus sudah mengampuni dan melupakan dosa kita, sehingga kita mengalami damai sejahtera.

    Ibrani 8: 12
    8:12. Sebab Aku akan menaruh belas kasihan terhadap kesalahan mereka dan tidak lagi mengingat dosa-dosa mereka."

Selama dosa ditutupi, kita tidak akan pernah mengalami pelayanan Yesus sebagai Imam Besar dan sebagai kurban pendamaian, bahkan sama dengan melawan kurban Tuhan (tidak menghargai kurban Tuhan).

Kalau kita sudah mengalami pendamaian, yang kita rasakan adalah suatu kebahaggiaandan kita disebut sebagai anak-anak Allah(kita mengalami masa depan yang indah).

Matius 5: 9
5:9. Berbahagialah orang yang membawa damai, karena mereka akan disebut anak-anak Allah.

Kalau sudah mengalami pendamaian dengan Tuhan dan sesama, kita dipercaya membawa berita pendamaian.

Kedatangan Yesus kedua kaliuntuk membawa pedang, bukan lagi untuk mati sebagai kurban pendamaian, tetapi Ia akan datang untuk menyempurnakan kita lewat penyucian pedang.

Ibrani 4: 12
4:12. Sebab firman Allah hidup dan kuat dan lebih tajam dari pada pedangbermata dua manapun; ia menusuk amat dalam sampai memisahkan jiwa dan roh, sendi-sendi dan sumsum; ia sanggup membedakan pertimbangan dan pikiran hati kita.

Proses penyucian: lewat sistem penggembalaan, sebab pedang itu hanya berlaku dalam penggembalaan. Diluar penggembalaan, tidak ada penyucian pedang dan tidak ada penyempurnaan.

Kisah Rasul 2: 42
2:42. Mereka bertekundalam pengajaran rasul-rasul dan dalam persekutuan. Dan mereka selalu berkumpul untuk memecahkan roti dan berdoa.

= ketekunan dalam 3 macam ibadah pokok.

Matius 10: 35
10:35. Sebab Aku datang untuk memisahkanorang dari ayahnya, anak perempuan dari ibunya, menantu perempuan dari ibu mertuanya,

Yang perlu disucikan: hal-hal yang membuat kita terpisah dengan sesama dan dengan Tuhan sebagai Kepala.

Hal-hal yang perlu disucikan:

  1. 1 Korintus 3: 3-4
    3:3. Karena kamu masih manusia duniawi. Sebab, jika di antara kamu ada iri hati dan perselisihanbukankah hal itu menunjukkan, bahwa kamu manusia duniawi dan bahwa kamu hidup secara manusiawi?
    3:4. Karena jika yang seorang berkata: "Aku dari golongan Paulus," dan yang lain berkata: "Aku dari golongan Apolos," bukankah hal itu menunjukkan, bahwa kamu manusia duniawi yang bukan rohani?

    Yang pertama: tabiat duniawi= tabiat kedagingan, yaitu:

    • iri hati, perselisihan, dengki dan benci.

      Kejadian 27: 41
      27:41. Esau menaruh dendam kepada Yakub karena berkatyang telah diberikan oleh ayahnya kepadanya, lalu ia berkata kepada dirinya sendiri: "Hari-hari berkabung karena kematian ayahku itu tidak akan lama lagi; pada waktu itulah Yakub, adikku, akan kubunuh."

      'kubunuh'= sama dengan membenci.

      Kebencian dan iri hati ini disebabkan oleh karena berkat jasmani dan rohani.

      Kejadian 37: 1-4
      37:1. Adapun Yakub, ia diam di negeri penumpangan ayahnya, yakni di tanah Kanaan.
      37:2. Inilah riwayat keturunan Yakub. Yusuf, tatkala berumur tujuh belas tahun--jadi masih muda--biasa menggembalakan kambing domba, bersama-sama dengan saudara-saudaranya, anak-anak Bilha dan Zilpa, kedua isteri ayahnya. Dan Yusuf menyampaikan kepada ayahnya kabar tentang kejahatan saudara-saudaranya.
      37:3. Israel lebih mengasihi Yusuf dari semua anaknya yang lain, sebab Yusuf itulah anaknya yang lahir pada masa tuanya; dan ia menyuruh membuat
      jubah yang maha indahbagi dia.
      37:4. Setelah dilihat oleh saudara-saudaranya, bahwa ayahnya lebih mengasihi Yusuf dari semua saudaranya, maka
      bencilahmereka itu kepadanya dan tidak mau menyapanya dengan ramah.

      jubah yang maha indah''= jabatan dari Tuhan.
      Kalau kita melayani Tuhan dengan jabatan dari Tuhan, apapun yang kita layani, semuanya mendapatkan upah 1 dinar.

      Berkat dari Tuhan diberikan kita sesuai dengan kepercayaan Tuhan.

    • 1 Korintus 3: 4
      3:4. Karena jika yang seorang berkata: "Aku dari golongan Paulus," dan yang lain berkata: "Aku dari golongan Apolos," bukankah hal itu menunjukkan, bahwa kamu manusia duniawi yang bukan rohani?

      Yang kedua: kepentingan golongan/kepentingan dri sendiri.

      Kalau disucikan, ktia bisa mementingkan kepentingan tubuh Kristus= kepentingan rrohani.

      Filipi 2: 20-21
      2:20. Karena tak ada seorang padaku, yang sehati dan sepikir dengan dia dan yang begitu bersungguh-sungguh memperhatikan kepentinganmu;
      2:21. sebab semuanya mencari kepentingannya sendiri,
      bukan kepentingan Kristus Yesus.

      Kalau disucikan, kta berani mengorbankan kepentingan sendiri untuk kepentingan tubuh Kristus.

      Kalau menolak pedang penyucian, kita akan mengalami pedang antikris dan pedang penghukuman.
      Kalau menerima pedang penyucian, kita tidak perlu mengalami pedang antikris dan pedang penghukuman.

  2. Efesus 2: 13-15
    2:13. Tetapi sekarang di dalam Kristus Yesus kamu, yang dahulu "jauh", sudah menjadi "dekat" oleh darah Kristus.
    2:14. Karena Dialah damai sejahtera kita, yang telah mempersatukan kedua pihak dan yang telah merubuhkan
    tembok pemisah, yaitu perseteruan,
    2:15. sebab dengan mati-Nya sebagai manusia Ia telah membatalkan hukum Taurat dengan segala perintah dan ketentuannya, untuk menciptakan keduanya menjadi satu manusia baru di dalam diri-Nya, dan dengan itu mengadakan damai sejahtera,

    Yang kedua: tabiat taurat(ibadah taurat).

    Ibadah taurat= ibadah kebiasaan, tanpa kesetiaan dan keubahan hidup.

    Yang bisa menyucikan tabiat ini, hanya Firman yang lebih tajam dari pedang bermata dua.

    Matius 15: 7-9
    15:7. Hai orang-orang munafik! Benarlah nubuat Yesaya tentang kamu:
    15:8. Bangsa ini memuliakan Aku dengan bibirnya, padahal hatinya jauh dari pada-Ku.
    15:9.
    Percuma mereka beribadah kepada-Ku, sedangkan ajaran yang mereka ajarkan ialah perintah manusia."

    'Percuma mereka beribadah kepada-Ku'= ibadahnya percuma, karena ibadahnya adalah ibadah sistem taurat yang tidak bisa menyambut Tuhan sebagai Kepala.

    Kalau disucikan, kita beribadah dengan kesetiaan dan kita diubahkan dari manusia daging menjadi manusia rohani yang bisa mempersembkah persembahan rohani dan berkenan pada Tuhan.

    Roma 12: 1-2
    12:1. Karena itu, saudara-saudara, demi kemurahan Allah aku menasihatkan kamu, supaya kamu mempersembahkan tubuhmu sebagai persembahan yang hidup, yang kudus dan yang berkenan kepada Allah: itu adalah ibadahmu yang sejati.
    2:2. Janganlah kamu menjadi serupa dengan dunia ini, tetapi berubahlah oleh pembaharuan budimu, sehingga kamu dapat membedakan manakah kehendak Allah: apa yang baik, yang berkenan kepada Allah dan yang sempurna.

    Kalau disucikan, dari ibadah taurat menjadi ibadah sejati(berkenan kepada Tuhan).

  3. Amsal 23: 2-4
    23:2. Taruhlah sebuah pisau pada lehermu, bila besar nafsumu!
    23:3. Jangan ingin akan makanannya yang lezat, itu adalah
    hidangan yang menipu.

    Yang ketiga: tabiat dosa kenajisanyaitu makan minum dan kawin mengawinkan.
    Tabiat ini harus disucikan, terutama bagi kita bangsa kafir, sebab bangsa kafir suka jatuh bangun dalam dosa.

    Lukas 17: 26-27
    17:26. Dan sama seperti terjadi pada zaman Nuh, demikian pulalah halnya kelak pada hari-hari Anak Manusia:
    17:27. mereka m
    akan dan minum, mereka kawin dan dikawinkan, sampai kepada hari Nuh masuk ke dalam bahtera, lalu datanglah air bah dan membinasakan mereka semua.

    Amsal 23: 4
    23:4. Jangan bersusah payah untuk menjadi kaya, tinggalkan niatmu ini.

    = penyucian tabiat dosa kejahatan.
    Dosa kejahatan= kikir dan serakah.

Jika kita sudah diperdamaian dan disucikan, kita bisa melihat Tuhan.

Ibrani 12: 14
12:14. Berusahalah hidup damai dengan semua orang dan kejarlah kekudusan, sebab tanpakekudusan tidak seorangpun akan melihat Tuhan.

Matius 5: 8
5:8. Berbahagialah orang yang suci hatinya, karena mereka akan melihat Allah.

'melihat Tuhan'= menyembah Tuhan.
Dalam penyembahan, kita bisa memandang Tuhansebagai:

  1. Mazmur 123: 1
    123:1. Nyanyian ziarah. Kepada-Mu aku melayangkanmataku, ya Engkau yang bersemayam di sorga.
    123:2. Lihat, seperti mata para hamba laki-laki memandang kepada tangan tuannya, seperti mata hamba perempuan memandang kepada tangan nyonyanya, demikianlah
    mata kita memandang kepada TUHAN, Allah kita, sampai Ia mengasihani kita.

    Yang pertama: memandang Dia sebagai Imam Besaryang akan tergerak oleh belas kasihNya untuk mengasihani dan menolong kita serta membuka jalan dalam tiap pencobaan.

    Ibrani 4: 14-16
    4:14. Karena kita sekarang mempunyai Imam Besar Agung, yang telah melintasi semua langit, yaitu Yesus, Anak Allah, baiklah kita teguh berpegang pada pengakuan iman kita.
    4:15. Sebab Imam Besar yang kita punya, bukanlah imam besar yang tidak dapat turut merasakan kelemahan-kelemahan kita, sebaliknya sama dengan kita, Ia telah dicobai, hanya tidak berbuat dosa.
    4:16. Sebab itu marilah kita dengan penuh keberanian menghampiri takhta kasih karunia, supaya kita menerima rahmat dan menemukan kasih karunia untuk
    mendapat pertolongan kita pada waktunya.

    Kalau kita belum ditolong, berarti ada yang belum diperdamaikan.
    Segera kita hidup dalam pendamaian dan hidup dalam penyucian, kita akan mengalami pekerjaan Imam Besar yang membuka jalan tepat pada waktunya, sehingga semua menjadi indah pada waktunya.

    Pengkhotbah 3: 11
    3:11. Ia membuat segala sesuatu indah pada waktunya, bahkan Ia memberikan kekekalan dalam hati mereka. Tetapi manusia tidak dapat menyelami pekerjaan yang dilakukan Allah dari awal sampai akhir.

    Kalau kita belum ditolong Tuhan, biarlah kita terus menyembah Tuhan(seperti hamba memandang tangan tuannya), sampai Ia menolong dan membuka jalan bagi kita (semua jadi indah pada waktunya).
    Kalau kita belum ditolong, berarti belum waktunya Tuhan.

  2. Yesaya 6: 1
    6:1. Dalam tahun matinya raja Uzia aku melihatTuhan duduk di atas takhtayang tinggi dan menjulang, dan ujung jubah-Nya memenuhi Bait Suci

    Yang kedua: memandang Dia sebagai Sang Rajayang memberi kemenanganpada kita sampai kita bisa menang atas segala sesuatu, termasuk masalah, bahkan menang atas mut.

    1 Korintus 15: 25-26
    15:25. Karena Ia harus memegang pemerintahan sebagai Raja sampai Allah meletakkan semua musuh-Nyadi bawah kaki-Nya.
    15:26. Musuh yang terakhir, yang dibinasakan ialah
    maut.

  3. Yesaya 6: 3-5
    6:3. Dan mereka berseru seorang kepada seorang, katanya: "Kudus, kudus, kuduslah TUHAN semesta alam, seluruh bumi penuh kemuliaan-Nya!"
    6:4. Maka bergoyanglah alas ambang pintu disebabkan suara orang yang berseru itu dan rumah itupun penuhlah dengan asap.
    6:5. Lalu kataku: "Celakalah aku! aku binasa! Sebab aku ini seorang yang najis bibir, dan aku tinggal di tengah-tengah bangsa yang najis bibir, namun
    mataku telah melihatSang Raja, yakni TUHAN semesta alam."

    Yang ketiga: memandang Dia sebagaiMempelai laki-laki Surga dalam kemuliaanNya.
    Tuhan memberikan kemuliaanNya kepada kita untuk mengubahkan kitasampai kita menjadi mulia sama seperti Dia.
    Dan saat Ia datang kembali, kita akan menyambut kedatangan Dia di awan-awan yang permai dan berakhir di Yerusalem Baru. Kita bersama Dia untuk selama-lamanya.

    Kalau ada kedamaian dan kesucian, ada kemuliaan Tuhandinyatakan untuk mengubahkan kita sampai sempurna.

Tuhan memberkati.

Versi Cetak

Transkrip
  • Ibadah Raya Surabaya, 01 April 2012 (Minggu Sore)
    ... dan letih lesu ini menyebabkan kematian tubuh dan kematian rohani kering rohani sampai kematian di neraka. Karena itulah Tuhan datang membawa damai sejahtera. Matius - . Marilah kepada-Ku semua yang letih lesu dan berbeban berat Aku akan memberi kelegaan kepadamu. . Pikullah kuk yang Kupasang dan belajarlah pada-Ku karena Aku lemah lembut ...
  • Ibadah Doa Surabaya, 25 Maret 2015 (Rabu Sore)
    ... ia melahirkan maut. Daging dengan segala keinginan dan hawa nafsunya adalah sumber pencobaan dan dosa sampai berbuah maut kebinasaan di neraka . Pencobaan datang dari keinginan daging. Kalau sudah berada dalam pencobaan nanti ingin menyelesaikan dengan caranya sendiri dan berbuat dosa. 'karena ia diseret dan dipikat olehnya' keinginan daging memiliki daya pikat dan ...
  • Ibadah Persekutuan Poso I, 09 Agustus 2022 (Selasa Sore)
    ... Yesus menghadapi setan dengan firman yang tertulis di Alkitab. Firman yang dibukakan rahasianya yaitu ayat yang satu menerangkan ayat yang lain dalam Alkitab. Nikah yang benar sesuai dengan firman pengajaran yang benar yaitu nikah yang ditandai dengan Kebenaran. Kebenaran nikah adalah satu laki-laki dengan satu perempuan. Kesucian. Artinya tidak boleh mengalami ...
  • Ibadah Raya Malang, 19 Juli 2015 (Minggu Pagi)
    ... sengsara. Siapa yang berhak untuk menerima kunci Daud Hamba Tuhan pelayan Tuhan yang bertekun dalam iman. Prakteknya Tidak goyah. Tesalonika - Lalu kami mengirim Timotius saudara yang bekerja dengan kami untuk Allah dalam pemberitaan Injil Kristus untuk menguatkan hatimu dan menasihatkan kamu tentang imanmu supaya jangan ada orang yang goyang imannya ...
  • Ibadah Raya Malang, 13 Desember 2015 (Minggu Pagi)
    ... dari pada-Ku emas yang telah dimurnikan dalam api agar engkau menjadi kaya dan juga pakaian putih supaya engkau memakainya agar jangan kelihatan ketelanjanganmu yang memalukan dan lagi minyak untuk melumas matamu supaya engkau dapat melihat. Barangsiapa Kukasihi ia Kutegor dan Kuhajar sebab itu relakanlah hatimu dan bertobatlah Keadaan jemaat Laodikia ...
  • Ibadah Kaum Muda Remaja Malang, 16 Januari 2021 (Sabtu Sore)
    ... bertobat sehingga kita dibenarkan dan diselamatkan dan hidup dalam kebenaran. Jadi kalau imannya benar kita pasti hidup dalam kebenaran. Dari sinilah permulaan iman sebesar biji sesawi. Petrus - . Bergembiralah akan hal itu sekalipun sekarang ini kamu seketika harus berdukacita oleh berbagai-bagai pencobaan. . Maksud semuanya itu ialah untuk membuktikan kemurnian imanmu--yang ...
  • Ibadah Kunjungan Semarang III, 15 September 2016 (Kamis Sore)
    ... Inilah masa kita bekerja di akhir jaman. Jika sampai saat ini Yesus belum datang bukan berarti Yesus lalai tetapi merupakan perpanjangan sabar Tuhan kepada kita. Petrus Tuhan tidak lalai menepati janji-Nya sekalipun ada orang yang menganggapnya sebagai kelalaian tetapi Ia sabar terhadap kamu karena Ia menghendaki supaya jangan ada yang ...
  • Ibadah Raya Surabaya, 26 Februari 2012 (Minggu Sore)
    ... kehidupan itu banyak dihadapkan pada kemustahilan. Lukas . Kata Maria Sesungguhnya aku ini adalah hamba Tuhan jadilah padaku menurut perkataanmu itu. Lalu malaikat itu meninggalkan dia. Jalan kedua 'jadilah padaku menurut perkataanmu itu' taat dengar-dengaran apapun resiko yang dihadapi. Kalau mau taat pada Firman Tuhan Maria harus menanggung resiko antara lain kehilangan ...
  • Ibadah Persekutuan II Tana Toraja, 12 Februari 2014 (Rabu Pagi)
    ... masih jauh yaitu sebanyak yang akan dipanggil oleh Tuhan Allah kita. Dan dengan banyak perkataan lain lagi ia memberi suatu kesaksian yang sungguh-sungguh dan ia mengecam dan menasihati mereka katanya Berilah dirimu diselamatkan dari angkatan yang jahat ini. 'bagi anak-anakmu' bangsa Israel. 'orang yang masih jauh' bangsa kafir. 'sebanyak yang dipanggil' ada jumlah ...
  • Ibadah Pendalaman Alkitab Malang, 09 November 2021 (Selasa Sore)
    ... nanti menjadi binatang buas dari dalam laut yaitu antikris dengan kekuatan Mamon. Jadi manusia yang dicap dikuasai oleh tiga jenis binatang buas setan tritunggal sehingga menjadi sama dengan setan tritunggal dan kehilangan gambar dan teladan Tuhan. Praktiknya adalah Tidak punya pikiran dan perasaan tanpa roh dan kasih tetapi hanya penuh kebencian ...

Siaran Langsung

Live Streaming GPTKK

Rekaman

Ikuti rekaman ibadah kami

Transkrip

Ringkasarn Firman Tuhan

Kesaksian

Pengalaman hidup bersama Firman Tuhan

Untuk Koneksi Lambat, silakan buka https://id.gptkk.org

Silakan kontak ke info@gptkk.org apabila bapak/ibu/sdr/sdri ada pertanyaan atau ingin berlangganan majalah Manna, dan silakan kirim email ke widjaja_h@yahoo.com apabila ingin konsultasi pribadi dengan bapak gembala.