English Language | Form Penggembalaan
RINGKASAN KOTBAH IBADAH RUTIN DAN IBADAH KUNJUNGAN
RINGKASAN LAINNYA

Ibadah Pendalaman Alkitab Malang, 15 Agustus 2013 (Kamis Sore)
Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus.

Matius 28:20b
28:20 ... Dan ketahuilah, Aku menyertai...

Ibadah Raya Surabaya, 16 Juni 2013 (Minggu Sore)
Salam sejahtera dalam kasih sayangnya Tuhan kita Yesus Kristus. Selamat malam, selamat mendengarkan Firman Tuhan. Biarlah damai...

Ibadah Raya Malang, 31 Januari 2021 (Minggu Pagi)
Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus.

[Wahyu 12:3-18] Penampilan naga atau setan secara...

Ibadah Raya Surabaya, 30 Maret 2014 (Minggu Sore)
Salam sejahtera dalam kasih sayang-Nya Tuhan kita Yesus Kristus. Selamat malam, selamat mendengarkan firman Tuhan, biarlah damai...

Ibadah Doa Malang, 12 November 2013 (Selasa Sore)
Pembicara: Pdt. Mikha Sanda Toding

Matius 12:15b-21
12:15b Banyak orang mengikuti Yesus dan Ia menyembuhkan mereka...

Ibadah Doa Malang, 02 April 2013 (Selasa Sore)
Bersamaan dengan Ibadah Doa Puasa Session III.

Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus.

Matius 28:16-20...

Ibadah Doa Surabaya, 04 Agustus 2017 (Jumat Sore)
Salam sejahtera dalam kasih sayangnya TUHAN kita Yesus Kristus. Selamat malam, selamat mendengarkan firman TUHAN. Biarlah damai...

Ibadah Doa Malang, 10 Oktober 2017 (Selasa Sore)
Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus.

Ibadah Pendalaman Alkitab Surabaya, 22 Oktober 2012 (Senin Sore)
Salam sejahtera dalam kasih sayangnya Tuhan kita Yesus Kristus. Selamat malam, selamat mendengarkan Firman Tuhan. Biarlah damai...

Ibadah Raya Surabaya, 13 Maret 2011 (Minggu Sore)
Matius 26: 12-13
26:12. Sebab dengan mencurahkan minyak itu ke tubuh-Ku, ia membuat suatu persiapan untuk penguburan-Ku.
26:13. Aku berkata kepadamu:...

Ibadah Pendalaman Alkitab Surabaya, 26 Januari 2009 (Senin Sore)
Pembicara: Pdp. DadangMarkus 2: 14
= Lewi adalah gambaran pelayan Tuhan, tapi ia duduk di rumah...

Ibadah Kaum Muda Remaja Malang, 04 November 2017 (Sabtu Sore)
Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus.

Lukas 11: 37-54 => Yesus mengecam orang-orang Farisi...

Ibadah Raya Surabaya, 30 Januari 2011 (Minggu Sore)
Tema ibadah di Medan
Wahyu 19: 9
19:9. Lalu ia berkata kepadaku: "Tuliskanlah: Berbahagialah mereka yang diundang ke perjamuan kawin...

Ibadah Raya Malang, 21 Desember 2014 (Minggu Pagi)
IBADAH PENYERAHAN ANAK

Ester 2:7
2:7 Mordekhai itu pengasuh Hadasa, yakni Ester, anak saudara ayahnya, sebab anak...

Ibadah Raya Surabaya, 17 April 2011 (Minggu Sore)
Matius 26: 14-16
26:14. Kemudian pergilah seorang dari kedua belas murid itu, yang bernama Yudas Iskariot, kepada imam-imam kepala.
26:15. Ia berkata: "Apa...


TRANSKRIP LENGKAP

Umum Surabaya (Minggu Sore, 07 Desember 2014)
Tayang: 16 Juni 2020
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 30 November 2014)
Tayang: 16 Juni 2020
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Doa Surabaya (Rabu, 26 November 2014)
Tayang: 10 Mei 2019
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 24 November 2014)
Tayang: 10 Mei 2019
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 23 November 2014)
Tayang: 07 Januari 2019
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Doa Surabaya (Rabu, 19 November 2014)
Tayang: 07 Januari 2019
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 17 November 2014)
Tayang: 07 Januari 2019
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 09 November 2014)
Tayang: 22 Agustus 2018
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Doa Surabaya (Rabu, 05 November 2014)
Tayang: 04 Juni 2018
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 03 November 2014)
Tayang: 04 Juni 2018
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 02 November 2014)
Tayang: 03 Maret 2018
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 20 Oktober 2014)
Tayang: 13 Desember 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 13 Oktober 2014)
Tayang: 13 Desember 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 12 Oktober 2014)
Tayang: 24 Oktober 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Doa Surabaya (Rabu, 08 Oktober 2014)
Tayang: 18 September 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 06 Oktober 2014)
Tayang: 05 September 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 05 Oktober 2014)
Tayang: 05 September 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Doa Surabaya (Rabu, 01 Oktober 2014)
Tayang: 05 September 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 29 September 2014)
Tayang: 24 Juni 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 21 September 2014)
Tayang: 19 Mei 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]



Untuk Koneksi Lambat, silahkan buka http://id.gptkk.org
Transkrip lengkap dari ibadah penggembalaan di Malang dan Surabaya, semuanya di bawakan oleh gembala sidang Pdt. Widjaja Hendra.

Silahkan kontak ke info@gptkk.org apabila bapak/ibu/sdr/sdri ada pertanyaan atau mungkin ingin berlangganan majalah Manna dan silahkan kirim email ke widjaja_h [at] yahoo.com apabila ingin konsultasi pribadi dengan bapak gembala
silahkan ganti tanda [at] dengan @
Cari ringkasan:   
[versi cetak]
Cari rekaman ibadah ini di: http://www.kabarmempelai.org
Ibadah Persekutuan Papua V, 04 Maret 2010 (Kamis Sore)

Ibrani 4: 12
Firman Allah, itu adalah makanan rohani.
Hidup kita dari buli-buli tanah liat yang gampang hancur dan binasa. Praktiknya adalah gampang putus asa dan gampang jatuh dalam dosa sehingga binasa untuk selama-lamanya.

Kalau bejana tanah liat yang tak berharga ini diisi dengan hal-hal dari dunia, maka akan dihargai di dunia. Tapi di Alkitab, ini hanya senilai dengan buli-buli pualam yang juga pecah. Oleh sebab itu, bejana tanah liat ini harus diisi dengan Firman Allah yang kekal supaya tahan banting menghadapi apapun juga, bahkan hidup kekal selama-lamanya.
Inilah buli-buli emas yang tidak pecah.

2 macam makanan rohani sudah kita pelajari, yaitu susu dan makanan keras.
Dulu Alkitab dibuka dengan nikah jasmani yang hancur seperti buli-buli tanah liat. Tapi Tuhan akan memperbaiki nikah sampai nanti terjadi pertemuan di udara, terjadi nikah yang rohani.

Makanan menimbulkan pertumbuhan dan juga menimbulkan kegerakan.
Tadi pagi sudah kita bahas, 2 macam makanan rohani menghasilkan 2 macam kegerakan rohani, yaitu kegerakan Roh Kudus hujan awal dan kegerakan Roh Kudus hujan akhir.

Kegerakan Roh Kudus hujan akhir inilah yang kita tunggu untuk memilih orang-orang yang sudah selamat untuk disucikan dan disempurnakan, jadi sama mulia dengan Tuhan. Dan arahnya dari Timur (Papua-menurut peta penginjilan Ev. Billy Graham) ke Barat, sampai ke Yerusalem dan Yerusalem baru.

Kegerakan penginjilan sudah banyak. Tapi kegerakan pengajaran masih kurang. Mungkin masih seperti embun. Tapi suatu waktu akan meningkat ke hujan rintik sampai hujan lebat.

Kegerakan Roh Kudus hujan awal, itu seperti menabur. Jadi memang terlihat cepat tumbuh. Sedangkan kegerakan Roh Kudus hujan akhir adalah menuai.

Jadi, kegerakan Roh Kudus hujan akhir adalah kegerakan pembangunan tubuh Kristus yang sempurna (mempelai wanita Tuhan).

Praktik pembangunan tubuh Kristus adalah PERSEKUTUAN. Dan ini mulai dari nikah. Kalau nikah sudah jadi satu, meningkat pada gereja masing-masing, kemudian antar penggembalaan. Dan puncaknya sampai pada persekutuan antara kafir dengan Israel.

Istilah persekutuan, sama artinya dengan MAKAN BERSAMA.
Jadi yang diutamakan adalah makanan rohani.
Dan persekutuan itu seperti persekutuan carang dengan carang. Dalam persekutuan, harus cari dulu POKOKNYA.

Pokok dari persekutuan adalah Firman pengajaran yang benar, bukan sembarangan. Kalau pokoknya benar, maka tidak akan kering.

2 hal yang harus diwaspadai dalam persekutuan:
  1. Kalau tidak ada Firman pengajaran yang benar, maka persekutuan itu tidak ada pokok dan carang itu akan kering. Kalau sudah kering, akan dibakar.
  2. 2 Raja-raja 4: 38-41= ada ajaran yang tidak dikenal (ajaran asing). Artinya ajaran lain dari yang sudah kita terima. Ini sama dengan labu liar. Dan ada maut di dalamnya.

    Ajaran lain ini juga berarti ajaran yang tidak ada dalam Alkitab.

Sebab itu, jangan sembarang dalam persekutuan. Tidak ada kebahagiaan di dunia ini yang lebih bahagia dari nikah yang bahagia. Masih didunia, tapi seperti hidup di Surga Dan tidak ada penderitaan yang lebih didunia daripada nikah yang gagal. Hidup di dunia sudah merasa seperti hidup di neraka.

2 Raja-raja 4: 42
= ada pemecahan roti.
Dalam persekutuan perlu ada tepung (firman pengajaran yang benar) untuk mengalahkan maut.

Dan kalau carang itu melekat pada Pokok yang benar, maka cepat atau lambat akan berbuah manis dan ada pemeliharaan sampai kita bisa mengucap syukur (berkelimpahan).
Kalau ada yang sudah tawar, dengan tepung, apa yang sudah tawar bisa menjadi manis.

Buah anggur yang manis, itu akan terus meningkat sampai pada kebahagiaan pesta nikah Anak Domba Allah.

SEBAB ITU, PERHATIKANLAH POKOKNYA!

Dalam persekutuan, HARUS ada arahnya. Dan yang mengarahkan adalah firman pengajaran yang benar. Persekutuan yang tertinggi adalah pesta nikah Anak Domba.

Dulu manusia diciptakan 1 bahasanya. Tapi karena mau ke Surga dengan cara sendiri, maka bahasa manusia jadi banyak. Dan nanti akhir jaman, kita masuk ke Surga lewat penyembahan. Ini menara yang benar. Dan kita kembali lagi pada 1 suara "Haleluya".

Matius 8: 18-19
= bicara tentang pembangungan tubuh Kristus ('aku mau ikut kemana saja Engkau pergi').
Ikut kemana saja Tuhan pergi, itu adalah pengikutan tubuh pada Kepala.
Kalau pengikutan kita hanya seperti anak dan bapa, guru dan murid atau gembala dan domba, itu masih kurang, karena masih bisa terpisah atau terhilang.

Kalau pengikutan Kepala dan tubuh, tidak mungkin berpisah.
Pengikutan kita pada Tuhan seperti orang yang menyebrangi dunia ini (bertolak ke seberang) untuk menuju ke pelabuhan damai sejahtera sampai ke kerajaan Surga yang kekal.

Istilah bertolak ke seberang, itu perlu pengorbanan waktu, tenaga, uang, pikiran dan perasaan.
Hanya 1 yang tidak boleh dikorbankan, yaitu Firman pengajaran yang benar. Kalau ini dikorbankan, itu sama dengan menyalibkan Tuhan untuk kedua kali!

Waktu Israel mau masuk Kanaan, dari 12 pengintai, 10 pengintai menakut-nakuti umat Israel. Inilah racunnya!

JANGAN KORBANKAN FIRMAN PENGAJARAN YANG BENAR!!
Kita harus tegas dalam pengajaran hari-hari ini.

Selain perlu pengorbanan, bertolak ke seberang juga menghadapi tantangan. Tidak mudah untuk masuk dalam persekutuan!

Matius 8: 23-26
Halangan terbesar yang dihadapi adalah angin dan gelombang.

Angin= angin pengajaran palsu.
Gelombang= gelombang masalah, pencobaan di segala bidang, dan gelombang dosa yang memuncak pada dosa makan minum kawin mengawinkan.

Hati-hati! Angin dan gelombang ini menghantam siapa saja. Ini ditiupkan oleh setan dan nabi palsu dengan kuasa maut untuk menenggelamkan perahu kehidupan kita (menggugurkan iman), supaya kita tidak sampai pada pelabuhan damai sejahtera.

Kenapa Tuhan biarkan kalau ada angin dan gelombang?
Karena ini adalah ujian iman bagi kita supaya kita timbul seperti emas, memiliki iman yang murni dan sempurna.

1 Petrus 1: 6-7
Jangan putus asa saat menghadapi ujian! Saat ujian, itu artinya kita sudah dipercaya oleh Tuhan untuk meningkat dalam iman.
Kalau ngomel, hidup itu sudah tenggelam.

Datangnya ombak itu sekonyong-konyong (Matius 8: 24), tidak bisa diduga waktunya.

Untuk menghadapi keadaan demikian, kita harus siap sedia dan memperhatikan 3 hal:

  1. Yesus HARUS SELALU ada dalam perahu kehidupan kita.
    Tenggelam atau tidaknya kapal, bergantung pada ada tidaknya Yesus dalam perahu kehidupan kita.

    Yesus selalu ada, artinya tekun dan setia dalam ibadah pelayanan. Jangan sampai waktu kita tidak tekun dan setia, ombak itu datang dan pasti mengakibatkan kehancuran.

    Wahyu 17: 14
    Orang setia itu menang atas musuh, termasuk menang atas angin dan gelombang.

  2. Matius 8: 26 = jangan takut atau bimbang.

    Wahyu 21: 8
    = orang takut dan bimbang tidak bisa masuk dalam kerajaan Surga bahkan masuk dalam lautan api dan belerang (gelombang terbesar).

    Siapa yang sering bimbang? Yaitu hamba Tuhan. Contohnya Petrus yang sempat bimbang dan hampir tenggelam.

    Matius 14: 30-31
    Kalau hamba Tuhan bimbang, domba-dombanya juga pasti ikut bimbang.
    Angin pengajaran palsu itu jahat. Petrus yang sudah bisa jalan diatas airpun bisa bimbang.

    Markus 9: 22-24
    Kalau domba bimbang, maka banyak yang mengalami sakit ayan (masalah yang tidak pernah selesai). Disini bapak yang mengalami kebimbangan.

    Yohanes 11: 39-40
    = ibu juga mengalami kebimbangan.
    Dan kalau bimbang, hanya akan melihat kebusukan.

    Kalau kita percaya, kita akan melihat kemuliaan Allah.

  3. Sumber pertolongan kita HANYA Pribadi Yesus.

Matius 8: 24
Proses Tuhan menolong yaitu tidur (= mati dikayu salib). Waktu Lazarus mati, Yesus bilang bahwa Lazarus sedang tidur.
Ini yang harus Tuhan bayar untuk menolong kita.

Ibrani 2: 14-18
Yesus mati dikayu salib untuk:

  • Mengalahkan iblis yang merupakan sumbernya maut, sumber angin dan gelombang.
  • Ay. 18= mengulurkan Tangan yang berlubang paku kepada kita untuk DAPAT menolong kita.

Kalau Yesus tidak mati, ada jarak antara manusia dengan Tuhan.

Dari pihak kita, kita juga harus tidur. Artinya diam dan tenang.

Markus 4: 39
Yesaya 30: 15
'Diam'= berdiam diri, memeriksa diri. Kalau ditemukan dosa, kita mengaku pada Tuhan dan sesama dan kalau diampuni, jangan berbuat lagi.
Kalau sudah diam, PASTI tidak tenggelam dan PASTI selamat.
Dalam pencobaan, jangan saling menyalahkan.

'Tenang'= menguasai diri supaya tidak berharap orang lain. Tapi berharap HANYA pada Tuhan supaya kita bisa berdoa, mengulurkan tangan kepada Tuhan.

1 Petrus 4: 7
Mengulurkan tangan pada Tuhan, itu sebagai tanda kita tidak berdaya.
Petrus diijinkan tenggelam, karena ia sulit mengulurkan tangan pada Tuhan. Tapi kalau ia tenggelam, otomatis akan mengulurkan tangan ke atas.

Kalau kita diijinkan tenggelam, bukan Tuhan jahat, tapi supaya kita mengulurkan tangan dan berseru supaya Tuhan tolong kita.
Kalau Petrus memilih 11 murid yang lain, ia akan tenggelam.

Kalau kita mengulurkan tangan, Tuhan juga akan mengulurkan Tangan dengan kuasa kebangkitan, kemuliaan dan pengangkatan secara jasmani dan rohani.

Kuasa kebangkitan untuk menolong penyakit ayan (Markus 9: 26-27).
Kuasa kemuliaan untuk menolong yang busuk (Yohanes 11: 40, 44).
Kuasa pengangkatan untuk menolong yang tenggelam seperti Petrus, sampai nanti diangkat ke awan-awan yang permai. Kita masuk di pelabuhan damai sejahtera (kerajaan Sorga).

Tuhan memberkati.



kembali ke halaman sebelumnya
IBADAH RUTIN DI MALANG

Minggu jam 06:45 (Ibadah Raya)
Minggu jam 10:15 (Ibadah Sekolah Minggu)
Selasa jam 17:15 (Ibadah Pendalaman Alkitab)
Rabu jam 07:30 (Ibadah Kaum Wanita)
Kamis jam 17:15 (Ibadah Doa Penyembahan)
Sabtu jam 17:15 (Ibadah Kaum Muda Remaja)

IBADAH RUTIN DI MEDAN
Royal Room Hotel Danau Toba Internasional
Jl. Imam Bonjol Medan

Minggu, jam 18:45 (Ibadah Raya)
Senin, jam 08:00 (Ibadah Pendalaman Alkitab)
Senin, jam 17:30 (Ibadah Pendalaman Alkitab)

IBADAH RUTIN DI SURABAYA

Minggu jam 09:00 (Ibadah Sekolah Minggu)
Minggu jam 10:15 (Ibadah Raya)
Rabu jam 17:30 (Ibadah Pendalaman Alkitab)
Jumat jam 17:30 (Ibadah Doa Penyembahan)


IBADAH RUTIN DI JAKARTA
Jl. Patra Kuningan XIV no.4
Jakarta Selatan
Sabtu, jam 09:00 (Ibadah Pendalaman Alkitab)

IBADAH KUNJUNGAN
All Right Reserved Gereja Pantekosta Tabernakel "KRISTUS KASIH"
Jln. Simpang Borobudur 27 Malang | Telp: (0341) 496949 | Fax: (0341) 476751 » Lihat Peta Gereja Kami di Malang
Jln. WR Supratman 4 Surabaya | Telp. 08123300378 » Lihat Peta Gereja Kami di Surabaya
hubungi kami | email: info@gptkk.org | sitemap | top