Simpang Borobudur no 27 Malang
0341-496949
Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus.

Wahyu pasal 2-3 menunjuk 7 percikan darah di depan tabut perjanjian, sama dengan penyucian terakhir yang Tuhan lakukan pada 7 sidang jemaat akhir jaman supaya sempurna, tidak bercacat cela, menjadi mempelai wanita Tuhan yang layak menyambut kedatangan Yesus kedua kali.

Kita masih mempelajari yang ketiga yaitu sidang jemaat Pergamus.
Wahyu 2:17
2:17 Siapa bertelinga, hendaklah ia mendengarkan apa yang dikatakan Roh kepada jemaat-jemaat: Barangsiapa menang, kepadanya akan Kuberikan dari manna yang tersembunyi; dan Aku akan mengaruniakan kepadanya batu putih, yang di atasnya tertulis nama baru, yang tidak diketahui oleh siapapun, selain oleh yang menerimanya."

Janji Tuhan kepada sidang jemaat Pergamus yang menang, yang terlepas dari ajaran palsu, yaitu memberi:
  1. Manna yang tersembunyi.
  2. Batu putih yang diatasnya tertulis nama baru.
Kita masih mempelajari yang pertama.
Manna sama dengan roti dari Surga, menunjuk firman Allah yang dibukakan rahasianya, yaitu ayat yang satu menerangkan ayat yang lain dalam Alkitab.
Manna sama dengan roti malaikat, menunjuk firman penggembalaan.

Ada 3 macam kegunaan manna:
  1. [Keluaran 16:16-21] Manna untuk pemeliharaan hidup sehari-hari.
  2. [Keluaran 16:22-31]  Manna untuk hari sabat.
  3. [Keluaran 16:32-36] Manna yang disimpan dalam buli-buli emas.
Kita masih mempelajari kegunaan yang pertama.
Keluaran 16:22-23
16:22 Dan pada hari yang keenam mereka memungut roti itu dua kali lipat banyaknya, dua gomer untuk tiap-tiap orang; dan datanglah semua pemimpin jemaah memberitahukannya kepada Musa.
16:23 Lalu berkatalah Musa kepada mereka: "Inilah yang dimaksudkan TUHAN: Besok adalah hari perhentian penuh, sabat yang kudus bagi TUHAN; maka roti yang perlu kamu bakar, bakarlah, dan apa yang perlu kamu masak, masaklah; dan segala kelebihannya biarkanlah di tempatnya untuk disimpan sampai pagi."

Pada hari yang ke-6, bangsa Israel mengumpulkan manna dua kali lipat (dua gomer) yaitu satu gomer untuk hari ke-6 dan satu gomer untuk hari ke-7.
Hari ke-6 menunjuk akhir jaman. Hari ke-7 menunjuk kerajaan 1000 tahun damai (Firdaus yang akan datang). Jadi pada akhir jaman, bangsa kafir harus melipatgandakan usaha untuk mengumpulkan firman pengajaran yang benar/ firman penggembalaan:
  1. Untuk meningkatkan kesucian dan keubahan hidup sampai sempurna seperti Yesus sehingga layak untuk masuk kerajaan 1000 tahun damai.
  2. Untuk hidup dalam damai sejahtera yang semakin meningkat, sampai puncaknya masuk dalam kerajaan 1000 tahun damai.

Pengertian damai sejahtera:
  1. Tidak ada ketakutan/ kekuatiran sebab kita berharap sepenuh hanya kepada Tuhan.
    Lukas 21:25-26
    21:25 "Dan akan ada tanda-tanda pada matahari dan bulan dan bintang-bintang, dan di bumi bangsa-bangsa akan takut dan bingung menghadapi deru dan gelora laut.
    21:26 Orang akan mati ketakutan karena kecemasan berhubung dengan segala apa yang menimpa bumi ini, sebab kuasa-kuasa langit akan goncang.

    Damai sejahtera berguna untuk menghadapi kegoncangan di akhir jaman, krisis di segala bidang, sehingga kita tidak tergoncang, tidak takut/ kuatir, tetapi bisa tenang/ damai.
    Pada akhir jaman, banyak manusia yang mengalami kegoncangan, takut/ stress, sampai mati secara jasmani dan rohani, dan menuju kematian kedua, kebinasaan selamanya.

  2. Tidak ada kejahatan, kenajisan, dan kepahitan/ iri/ dendam.
    Semua dosa sudah diselesaikan oleh darah Yesus.
    Upah dosa adalah maut. Selama mempertahankan dosa, pasti takut oleh maut, tidak tenang.

  3. Tidak ada perpisahan, peperangan, permusuhan dengan Tuhan dan sesama. Kita bisa menjadi satu.
    Yesaya 59:1-3
    59:1 Sesungguhnya, tangan TUHAN tidak kurang panjang untuk menyelamatkan, dan pendengaran-Nya tidak kurang tajam untuk mendengar;
    59:2 tetapi yang merupakan pemisah antara kamu dan Allahmu ialah segala kejahatanmu, dan yang membuat Dia menyembunyikan diri terhadap kamu, sehingga Ia tidak mendengar, ialah segala dosamu.
    59:3 Sebab tanganmu cemar oleh darah dan jarimu oleh kejahatan; mulutmu mengucapkan dusta, lidahmu menyebut-nyebut kecurangan.

    Dosa di dalam hati dan pikiran, angan-angan dosa, perbuatan dosa, perkataan dosa, membuat kita terpisah dari Tuhan dan sesama. Tuhan tidak bisa mendengar dan menjawab doa kita. Tuhan tidak bisa menerima ibadah pelayanan kita, sehingga kering rohani, mati rohani, sampai kematian kedua, kebinasaan di neraka selamanya.

    Matius 5:23-26

    5:23 Sebab itu, jika engkau mempersembahkan persembahanmu di atas mezbah dan engkau teringat akan sesuatu yang ada dalam hati saudaramu terhadap engkau,
    5:24 tinggalkanlah persembahanmu di depan mezbah itu dan pergilah berdamai dahulu dengan saudaramu, lalu kembali untuk mempersembahkan persembahanmu itu.
    5:25 Segeralah berdamai dengan lawanmu selama engkau bersama-sama dengan dia di tengah jalan, supaya lawanmu itu jangan menyerahkan engkau kepada hakim dan hakim itu menyerahkan engkau kepada pembantunya dan engkau dilemparkan ke dalam penjara.
    5:26 Aku berkata kepadamu: Sesungguhnya engkau tidak akan keluar dari sana, sebelum engkau membayar hutangmu sampai lunas.

    Manusia berdosa, mempertahankan dosa, akan memusuhi Tuhan dan sesama.

Bagaimana kita bisa mendapatkan damai sejahtera? Kita harus berdamai dengan Tuhan dan sesama, artinya:
  1. Mengaku dosa kepada Tuhan dan sesama dengan sejujurnya. Jika diampuni, jangan berbuat dosa lagi.
  2. Mengampuni dosa orang lain dan melupakan.
Jika kita berdamai, saling mengaku dan saling mengampuni, maka darah Yesus menyelesaikan dosa-dosa kita dan kita menerima damai sejahtera dari Roh Kudus.

Matius 5:25
5:25 Segeralah berdamaidengan lawanmu selama engkau bersama-sama dengan dia di tengah jalan, supaya lawanmu itu jangan menyerahkan engkau kepada hakim dan hakim itu menyerahkan engkau kepada pembantunya dan engkau dilemparkan ke dalam penjara.

"Segeralah berdamai" artinya jika kita mengalami pekerjaan firman pengajaran yang lebih tajam dari pedang bermata dua, yang menunjuk dosa kita, maka kita harus cepat berdamai, sama dengan menggunakan kecepatan dua sayap burung nasar untuk menyelesaikan dosa-dosa dan mendapatkan damai sejahtera.

Daniel 9:27

9:27 Raja itu akan membuat perjanjian itu menjadi berat bagi banyak orang selama satu kali tujuh masa. Pada pertengahan tujuh masa itu ia akan menghentikan korban sembelihan dan korban santapan; dan di atas sayap kekejian akan datang yang membinasakan, sampai pemusnahan yang telah ditetapkan menimpa yang membinasakan itu."

Jika menunda waktu untuk berdamai, pasti diserobot oleh antikris dengan kecepatan sayap kekejian, sehingga timbul kebencian, dendam, sampai tidak mau berdamai lagi.

Wahyu 6:3-4

6:3 Dan ketika Anak Domba itu membuka meterai yang kedua, aku mendengar makhluk yang kedua berkata: "Mari!"
6:4 Dan majulah seekor kuda lain, seekor kuda merah padam dan orang yang menungganginya dikaruniakan kuasa untuk mengambil damai sejahtera dari atas bumi, sehingga mereka saling membunuh, dan kepadanya dikaruniakan sebilah pedang yang besar.

Jika tidak mau berdamai, akan masuk kegerakan kuda merah, tidak bisa berdamai lagi, sampai masuk pedang penghukuman Tuhan.

Amsal 21:27

21:27 Korban orang fasik adalah kekejian, lebih-lebih kalau dipersembahkan dengan maksud jahat.

Ibadah pelayanan orang fasik yang tidak ada damai sejahtera, adalah kekejian di hadapan Tuhan, sehingga tidak merasakan hadirat Tuhan, tidak mengalami pelayanan pendamaian Imam Besar.
Jika ibadah pelayanan dengan damai sejahtera, kita akan merasakan hadirat Yesus Imam Besar, dan mengalami pelayanan pendamaian dari Imam Besar. Hasilnya:
  1. Tuhan mempercayakan pelayanan pendamaian kepada kita.
    2 Korintus 5:18
    5:18 Dan semuanya ini dari Allah, yang dengan perantaraan Kristus telah mendamaikan kita dengan diri-Nya dan yang telah mempercayakan pelayanan pendamaian itu kepada kami.

    Kita dipakai dalam kegerakan kuda putih, kegerakan Roh Kudus hujan akhir, kegerakan pembangunan tubuh Kristus yang sempurna.
    Tuhan akan memperlengkapi kita dengan jabatan pelayanan dan karunia Roh Kudus [Efesus 4:11-12], lewat penumpangan tangan seorang gembala.

    1 Timotius 4:14

    4:14 Jangan lalai dalam mempergunakan karunia yang ada padamu, yang telah diberikan kepadamu oleh nubuat dan dengan penumpangan tangan sidang penatua.

    Sikap kita yaitu jangan lalai dalam jabatan pelayanan, tidak setia dan berkobar-kobar. Itu sama dengan terkutuk. Jangan tinggalkan ibadah pelayanan, sebab akan binasa.

    Kita dipercaya pelayanan pendamaian, yaitu membawa damai, kesejukan, bau harum Kristus lewat Kabar Baik dan Kabar Mempelai.

    2 Korintus 2:14

    2:14 Tetapi syukur bagi Allah, yang dalam Kristus selalu membawa kami di jalan kemenangan-Nya. Dengan perantaraan kami Ia menyebarkan keharuman pengenalan akan Dia di mana-mana.

  2. Kita dalam perjalanan kemenangan bersama Yesus.
    Semua masalah diselesaikan oleh Tuhan, sampai yang mustahil. Ada masa depan yang indah. Yang gagal menjadi berhasil. Yang hancur menjadi baik. Air mata dihapus, ada kebahagiaan.

  3. Kita mengalami penyucian tubuh, jiwa, roh.
    1 Tesalonika 5:23-24
    5:23 Semoga Allah damai sejahtera menguduskan kamu seluruhnya dan semoga roh, jiwa dan tubuhmu terpelihara sempurna dengan tak bercacat pada kedatangan Yesus Kristus, Tuhan kita.
    5:24 Ia yang memanggil kamu adalah setia, Ia juga akan menggenapinya.

    Maka kita akan dipelihara secara langsung oleh Tuhan. Makin suci, makin nyata pemeliharaan Tuhan.
    Sampai jika Yesus datang kedua kali, kita diubahkan menjadi sama mulia dengan Tuhan, layak masuk kerajaan 1000 tahun damai, sampai masuk kerajaan Surga.



Tuhan memberkati.

Versi Cetak

Transkrip
  • Ibadah Raya Malang, 25 Juli 2010 (Minggu Pagi)
    ... mengenal dan tidak dikenal Tuhan Matius . Akibatnya adalah menghadapi pintu yang ditutup ketinggalan saat Yesus datang kedua kali. Gadis bijaksana adalah gereja Tuhan yang berjaga-jaga sehingga mengenal dan dikenal Tuhan. Hasilnya adalah mengalami pintu yang terbuka masuk Pesta Nikah Anak Domba masuk Firdaus sampai masuk Kerajaan Sorga. Yohanes . Dan ...
  • Ibadah Doa Malang, 10 Juni 2014 (Selasa Sore)
    ... dua yaitu Firman yang mengungkapkan segala sesuatu yang akan terjadi di akhir jaman terutama tentang kedatangan Yesus kedua kali dan penghukuman Tuhan. Firman yang mengungkapkan segala dosa-dosa yang tersembunyi dalam hati kita dalam nikah dalam sidang jemaat. Firman yang menunjuk keadaan hamba Tuhan pelayan Tuhan. Matius . Bukan setiap orang yang berseru ...
  • Ibadah Persekutuan Semarang II, 27 September 2013 (Jumat Pagi)
    ... mendengar bahwa ada Roh Kudus. . Lalu kata Paulus kepada mereka Kalau begitu dengan baptisan manakah kamu telah dibaptis Jawab mereka Dengan baptisan Yohanes. . Kata Paulus Baptisan Yohanes adalah pembaptisan orang yang telah bertobat dan ia berkata kepada orang banyak bahwa mereka harus percaya kepada Dia yang datang kemudian ...
  • Ibadah Doa Malang, 02 Juli 2013 (Selasa Sore)
    ... Hiram dari Tirus. Dia adalah anak seorang janda dari suku Naftali sedang ayahnya orang Tirus tukang tembaga ia penuh dengan keahlian pengertian dan pengetahuan untuk melakukan segala pekerjaan tembaga ia datang kepada raja Salomo lalu melakukan segala pekerjaan itu bagi raja. Ia membentuk dua tiang tembaga tinggi tiang yang satu ...
  • Ibadah Raya Surabaya, 20 Juli 2014 (Minggu Sore)
    ... kami minum Apakah yang akan kami pakai Semua itu dicari bangsa-bangsa di dunia yang tidak mengenal Allah bangsa kafir memang mencari ini semua. Jika beribadah mencari yang jasmani memang mendapatkan yang jasmani tetapi hilang yang rohani dan ini suatu kerugian Bangsa kafir selalu kuatir tentang apa yang dimakan dipakai kebutuhan ...
  • Ibadah Raya Malang, 11 November 2012 (Minggu Pagi)
    ... pendamaian. Matius - Marilah kepada-Ku semua yang letih lesu dan berbeban berat Aku akan memberi kelegaan kepadamu. Pikullah kuk yang Kupasang dan belajarlah pada-Ku karena Aku lemah lembut dan rendah hati dan jiwamu akan mendapat ketenangan. Sebab kuk yang Kupasang itu enak dan beban-Kupun ringan. Pendamaian dapat dilakukan dengan rendah hati ...
  • Ibadah Persekutuan Malang, 16 April 2022 (Sabtu Sore)
    ... gurun karena itu satu-satunya jalan adalah kepada Tuhan. Inilah jalan yang baru dan yang hidup. Musa mengangkat tongkat dan saat itu angin timur bertiup sehingga laut Kolsom terbelah dan Israel berjalan di tanah kering. Sekarang tongkat adalah gambaran dari kayu salib angin timur adalah gambaran dari Roh Kudus. Apa hubungannya Yesus harus ...
  • Ibadah Pendalaman Alkitab Surabaya, 28 Maret 2012 (Rabu Sore)
    ... dosa. Wahyu . Tetapi orang-orang penakut orang-orang yang tidak percaya orang-orang keji orang-orang pembunuh orang-orang sundal tukang-tukang sihir penyembah-penyembah berhala dan semua pendusta mereka akan mendapat bagian mereka di dalam lautan yang menyala-nyala oleh api dan belerang inilah kematian yang kedua. Supaya tidak lumpuh kita harus hidup dalam perdamaian. Kisah Rasul - ...
  • Ibadah Raya Malang, 21 Juni 2015 (Minggu Pagi)
    ... telah dipercayakan kepadaku. Rasul Paulus juga dipercaya Injil yang mulia dan maha bahagia. Ada macam pemberitaan Injil Injil keselamatan firman penginjilan Kabar Baik susu. Efesus Di dalam Dia kamu juga karena kamu telah mendengar firman kebenaran yaitu Injil keselamatanmu di dalam Dia kamu juga ketika kamu percaya dimeteraikan dengan Roh Kudus yang dijanjikan-Nya ...
  • Ibadah Kaum Muda Remaja Malang, 13 Juli 2024 (Sabtu Sore)
    ... Aku. . Anak Manusia memang akan pergi sesuai dengan yang ada tertulis tentang Dia akan tetapi celakalah orang yang olehnya Anak Manusia itu diserahkan. Adalah lebih baik bagi orang itu sekiranya ia tidak dilahirkan. . Yudas yang hendak menyerahkan Dia itu menjawab katanya Bukan aku ya Rabi Kata Yesus kepadanya ...

Siaran Langsung

Live Streaming GPTKK

Rekaman

Ikuti rekaman ibadah kami

Transkrip

Ringkasarn Firman Tuhan

Kesaksian

Pengalaman hidup bersama Firman Tuhan

Untuk Koneksi Lambat, silakan buka https://id.gptkk.org

Silakan kontak ke info@gptkk.org apabila bapak/ibu/sdr/sdri ada pertanyaan atau ingin berlangganan majalah Manna, dan silakan kirim email ke widjaja_h@yahoo.com apabila ingin konsultasi pribadi dengan bapak gembala.