Simpang Borobudur no 27 Malang
0341-496949
Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus.

Wahyu 4:4
4:4 Dan sekeliling takhta itu ada dua puluh empat takhta, dan di takhta-takhta itu duduk dua puluh empat tua-tua, yang memakai pakaian putih dan mahkota emas di kepala mereka.

Dua puluh empat tua-tua berada di sekeliling takhta Sorga, terbagi menjadi dua bagian:
  1. 12 tua-tua = 12 rasul hujan awal.
  2. 12 tua-tua = 12 rasul hujan akhir.

Dalam Tabernakel, ini menunjuk pada 12 roti yang berada di atas Meja Roti Sajian, yaitu persekutuan dengan Yesus dalam firman pengajaran yang benar. Atau, persekutuan dengan Yesus sebagai Roti Kehidupan.

Imamat 24:5-6
24:5 "Engkau harus mengambil tepung yang terbaik dan membakar dua belas roti bundar dari padanya, setiap roti bundar harus dibuat dari dua persepuluh efa;
24:6 engkau harus mengaturnya menjadi dua susun, enam buah sesusun, di atas meja dari emas murni itu, di hadapan TUHAN.

Dua belas roti diatur menjadi dua susun, enam buah sesusun (66), menunjuk 66 buku dalam Alkitab.
Roti diletakkan di atas meja, menunjuk pada hati dan pikiran manusia harus diisi dengan firman pengajaran yang benar.

Dua puluh empat tua-tua adalah hamba Tuhan/ pelayan Tuhan yang seluruh hidupnya diisi dengan firman pengajaran yang benar, sehingga bisa berada di sekeliling takhta Sorga, mendapat hidup kekal selamanya.
Seluruh hidup kita harus diisi dengan firman pengajaran yang benar, supaya bisa terangkat ke takhta Sorga saat kedatangan Yesus kedua kali. Segala sesuatu di dunia ini (kekayaan, kepandaian, dll) tidak bisa membawa kita ke takhta Sorga, hanya firman pengajaran yang benar yang bisa membawa kita ke takhta Sorga.

Jika menolak untuk diisi firman pengajaran yang benar, maka seluruh hidup hanya diisi muntah/ kotoran, yaitu dosa-dosa sampai puncaknya dosa, dosa makan-minum dan dosa kawin-mengawinkan.
Sikap kita terhadap firman pengajaran yang benar menentukan nasib hidup kita dan nikah rumah tangga kita.

Matius 14:1-8
14:1 Pada masa itu sampailah berita-berita tentang Yesus kepada Herodes, raja wilayah.
14:2 Lalu ia berkata kepada pegawai-pegawainya: "Inilah Yohanes Pembaptis; ia sudah bangkit dari antara orang mati dan itulah sebabnya kuasa-kuasa itu bekerja di dalam-Nya."
14:3 Sebab memang Herodes telah menyuruh menangkap Yohanes, membelenggunya dan memenjarakannya, berhubung dengan peristiwa Herodias, isteri Filipus saudaranya.
14:4 Karena Yohanes pernah menegornya, katanya: "Tidak halal engkau mengambil Herodias!"
14:5 Herodes ingin membunuhnya, tetapi ia takut akan orang banyak yang memandang Yohanes sebagai nabi.
14:6 Tetapi pada hari ulang tahun Herodes, menarilah anak perempuan Herodias di tengah-tengah mereka dan menyukakan hati Herodes,
14:7 sehingga Herodes bersumpah akan memberikan kepadanya apa saja yang dimintanya.
14:8 Maka setelah dihasut oleh ibunya, anak perempuan itu berkata: "Berikanlah aku di sini kepala Yohanes Pembaptis di sebuah talam."


Keluarga Herodes mempunyai sikap negatif terhadap firman pengajaran yang benar, yaitu:
  1. Sikap Herodes sebagai suami.
    Markus 6:17-20
    6:17 Sebab memang Herodeslah yang menyuruh orang menangkap Yohanes dan membelenggunya di penjara berhubung dengan peristiwa Herodias, isteri Filipus saudaranya, karena Herodes telah mengambilnya sebagai isteri.
    6:18 Karena Yohanes pernah menegor Herodes: "Tidak halal engkau mengambil isteri saudaramu!"
    6:19 Karena itu Herodias menaruh dendam pada Yohanes dan bermaksud untuk membunuh dia, tetapi tidak dapat,
    6:20 sebab Herodes segan akan Yohanes karena ia tahu, bahwa Yohanes adalah orang yang benar dan suci, jadi ia melindunginya. Tetapi apabila ia mendengarkan Yohanes, hatinya selalu terombang-ambing, namun ia merasa senang juga mendengarkan dia.


    Herodes senang mendengar firman pengajaran yang benar, tetapi sayang hatinya selalu diombang-ambingkan oleh suara asing. Suara asing dari luar adalah suara orang-orang yang dekat tetapi dalam posisi yang salah. Suara asing dari dalam adalah suara daging yang menolak penyucian oleh firman pengajaran yang benar. Akibatnya, Herodes tidak bisa mempraktekkan firman pengajaran yang benar, bahkan menolak. Herodes mempertahankan dosa-dosa sampai puncaknya dosa, mempertahankan nikah yang salah. Akhirnya Herodes benci kepada Yohanes. Herodes tidak mau dan tidak bisa bertobat dan lahir baru. Herodes tetap menjadi manusia darah daging yang binasa selamanya.

    Jika suami bimbang terhadap firman pengajaran yang benar, sehingga tidak mengalami penyucian, maka berdampak kepada istri, anak, cucu.

  2. Sikap Herodias.
    Matius 14:8
    14:8 Maka setelah dihasut oleh ibunya, anak perempuan itu berkata: "Berikanlah aku di sini kepala Yohanes Pembaptis di sebuah talam."

    Kisah Rasul 5:31-33
    5:31 Dialah yang telah ditinggikan oleh Allah sendiri dengan tangan kanan-Nya menjadi Pemimpin dan Juruselamat, supaya Israel dapat bertobat dan menerima pengampunan dosa.
    5:32 Dan kami adalah saksi dari segala sesuatu itu, kami dan Roh Kudus, yang dikaruniakan Allah kepada semua orang yang mentaati Dia."
    5:33 Mendengar perkataan itu sangatlah tertusuk hati mereka dan mereka bermaksud membunuh rasul-rasul itu.


    Herodias tertusuk hati saat mendengar firman pengajaran yang benar, sebab dia mempertahankan nikah yang salah/ haram. Herodias menghasut, membuat gosip, dll, untuk membunuh Yohanes Pembabtis, sehingga timbul kebencian tanpa alasan. Herodias tidak mau bertobat, tidak bisa bertobat, dan tidak bisa lahir baru, tetap menjadi manusia darah daging yang tidak bisa mewarisi Kerajaan Sorga.

  3. Sikap anak Herodias.
    Matius 14:6-8
    14:6 Tetapi pada hari ulang tahun Herodes, menarilah anak perempuan Herodias di tengah-tengah mereka dan menyukakan hati Herodes,
    14:7 sehingga Herodes bersumpah akan memberikan kepadanya apa saja yang dimintanya.
    14:8 Maka setelah dihasut oleh ibunya, anak perempuan itu berkata: "Berikanlah aku di sini kepala Yohanes Pembaptis di sebuah talam."

    Sikap kaum muda adalah tidak menghargai firman pengajaran yang benar, tidak menghargai ibadah. Prakteknya adalah:
    • Lebih menghargai pesta dunia daripada firman pengajaran yang benar.
    • Beribadah, tetapi tidak mengutamakan firman pengajaran yang benar.
    • Melakukan perbuatan daging yang bertentangan dengan firman pengajaran yang benar.

    Galatia 5:19-21
    5:19 Perbuatan daging telah nyata, yaitu: percabulan, kecemaran, hawa nafsu,
    5:20 penyembahan berhala, sihir, perseteruan, perselisihan, iri hati, amarah, kepentingan diri sendiri, percideraan, roh pemecah,
    5:21 kedengkian, kemabukan, pesta pora dan sebagainya. Terhadap semuanya itu kuperingatkan kamu--seperti yang telah kubuat dahulu--bahwa barangsiapa melakukan hal-hal yang demikian, ia tidak akan mendapat bagian dalam Kerajaan Allah.

    Anak Herodias juga tidak mau bertobat, tidak bisa bertobat, dan tidak bisa lahir baru.

Sekeluarga Herodes menolak firman pengajaran yang benar. Meja yang seharusnya diisi roti, menjadi diisi kepala Yohanes.
Jadi, jika hati dan pikiran seluruh hidup tidak mau diisi perkara Sorga, maka pasti diisi dengan kejahatan, kenajisan, kebencian. Ini adalah makanan maut untuk memuaskan daging.

Matius 15:19-20
15:19 Karena dari hati timbul segala pikiran jahat, pembunuhan, perzinahan, percabulan, pencurian, sumpah palsu dan hujat.
15:20 Itulah yang menajiskan orang. Tetapi makan dengan tangan yang tidak dibasuh tidak menajiskan orang."


Jika hati diisi tujuh keinginan jahat dan najis, maka bagaikan tujuh lampu pada pelita menjadi padam. Hati menjadi gelap, mata menjadi gelap, sehingga hidupnya membabi-buta.

Matius 14:9
14:9 Lalu sedihlah hati raja, tetapi karena sumpahnya dan karena tamu-tamunya diperintahkannya juga untuk memberikannya.

Herodes dalam suasana pesta, tetapi hatinya sedih. Tanpa firman pengajaran yang benar, yang ada hanya suasana susah payah, letih lesu dan berbeban berat, sengsara, mati rohani, sampai menuju pada kematian kedua di neraka selamanya.

Sikap yang benar terhadap firman pengajaran yang benar:
  1. Berpegang teguh pada firman pengajaran yang benar, sehingga berani dan tegas memberitakan/ menyaksikan firman pengajaran yang benar apa pun resikonya.
    Matius 11:4-6
    11:4 Yesus menjawab mereka: "Pergilah dan katakanlah kepada Yohanes apa yang kamu dengar dan kamu lihat:
    11:5 orang buta melihat, orang lumpuh berjalan, orang kusta menjadi tahir, orang tuli mendengar, orang mati dibangkitkan dan kepada orang miskin diberitakan kabar baik.
    11:6 Dan berbahagialah orang yang tidak menjadi kecewa dan menolak Aku."


  2. Memiliki hati yang terharu saat firman menusuk hati.
    Kisah Rasul 2:36-37
    2:36 Jadi seluruh kaum Israel harus tahu dengan pasti, bahwa Allah telah membuat Yesus, yang kamu salibkan itu, menjadi Tuhan dan Kristus."
    2:37 Ketika mereka mendengar hal itu hati mereka sangat terharu, lalu mereka bertanya kepada Petrus dan rasul-rasul yang lain: "Apakah yang harus kami perbuat, saudara-saudara?"


    Hati terharu artinya Roh Kudus menolong kita untuk bisa mendengar firman dengan sungguh-sungguh sampai mengerti dan percaya yakin pada firman pengajaran yang benar. Firman menjadi iman di dalam hati. Oleh urapan Roh Kudus, kita menyadari dan menyesali dosa. Kita mengaku dosa-dosa yang ditunjukkan oleh pedang firman, kepada Tuhan (vertikal) dan kepada sesama (horizontal). Kita bisa berpegang teguh dan taat pada firman pengajaran yang benar, praktek firman apa pun resikonya. Maka Tuhan akan mengulurkan tangan dengan kuasa kebangkitan.

    Hasilnya adalah kuasa kebangkitan sanggup membangkitkan orang mati rohani. Kita dipindahkan dari maut kepada hidup kekal.
    Yohanes 5:24-25
    5:24 Aku berkata kepadamu: Sesungguhnya barangsiapa mendengar perkataan-Ku dan percaya kepada Dia yang mengutus Aku, ia mempunyai hidup yang kekal dan tidak turut dihukum, sebab ia sudah pindah dari dalam maut ke dalam hidup.
    5:25 Aku berkata kepadamu: Sesungguhnya saatnya akan tiba dan sudah tiba, bahwa orang-orang mati akan mendengar suara Anak Allah, dan mereka yang mendengarnya, akan hidup.


    Yohanes 5:8
    5:8 Kata Yesus kepadanya: "Bangunlah, angkatlah tilammu dan berjalanlah."

    Yohanes 5:8[terjemahan lama]
    5:8 Lalu kata Yesus kepadanya, "Bangkitlah engkau, angkat tempat tidurmu dan berjalan."

    Secara jasmani, penyakit lumpuh (kemustahilan, penyakit, non-aktif, tidak setia, nikah dan buah nikah yang hancur) bisa dipulihkan.

    Roma 4:17
    4:17 seperti ada tertulis: "Engkau telah Kutetapkan menjadi bapa banyak bangsa" --di hadapan Allah yang kepada-Nya ia percaya, yaitu Allah yang menghidupkan orang mati dan yang menjadikan dengan firman-Nya apa yang tidak ada menjadi ada.

    Yang mustahil menjadi tidak mustahil, yang tidak ada menjadi ada.

    Yohanes 5:28-29
    5:28 Janganlah kamu heran akan hal itu, sebab saatnya akan tiba, bahwa semua orang yang di dalam kuburan akan mendengar suara-Nya,
    5:29 dan mereka yang telah berbuat baik akan keluar dan bangkit untuk hidup yang kekal, tetapi mereka yang telah berbuat jahat akan bangkit untuk dihukum.

    Sampai kuasa kebangkitan membangkitan kehidupan yang mati dalam Tuhan saat kedatanganNya kedua kali. Kita yang masih hidup akan diubahkan dalam sekejap mata menjadi sama mulia dengan Dia. Keduanya menjadi satu tubuh yang sempurna untuk menyambut kedatanganNya kedua kali di awan-awan yang permai. Sampai kita duduk di takhta Sorga selamanya.


Tuhan memberkati.

Versi Cetak

Transkrip
  • Ibadah Raya Surabaya, 08 Februari 2015 (Minggu Sore)
    ... Raya Surabaya Juli sampai Ibadah Raya Surabaya September . Sidang jemaat Efesus harus kembali pada kasih mula-mula supaya bisa kembali ke Firdaus. sidang jemaat di SMIRNA Wahyu - yang mengalami penderitaan tetapi Tuhan katakan untuk tidak takut dalam penderitaan dan setia sampai mati sudah diterangkan mulai dari Ibadah Raya Surabaya ...
  • Ibadah Persekutuan Medan II, 01 Juni 2023 (Kamis Pagi)
    ... percaya Yesus dan diselamatkan. Kisah Rasul Arahnya adalah dari Yerusalem Yudea Samaria negara-negara Barat sampai ke ujung bumi Timur Papua . Hasilnya adalah terjadi pertumbuhan pertambahan kuantitas jumlah dari anggota tubuh Kristus mulai dari Yesus -- murid -- murid -- orang -- . -- . sampai hari ini tak terhitung. ...
  • Ibadah Doa Surabaya, 01 Februari 2012 (Rabu Sore)
    ... segera meninggalkan jalanya dan mengikuti Dia. Di Galilea ini Yesus memanggil Petrus dari penjala ikan menjadi penjala manusia menjadi pelayan Tuhan . Petrus menyangkal Yesus sebagai orang Galilea artinya PETRUS MENYANGKAL PANGGILAN DAN PILIHAN TUHAN tidak setia sampai tinggalkan pelayanan KEHILANGAN HAK UNTUK MASUK KERAJAAN SURGA. Matius - tentang teladan ...
  • Ibadah Persekutuan di Kartika Graha Malang I, 25 Oktober 2016 (Selasa Sore)
    ... dalam Dia kamu juga ketika kamu percaya dimeteraikan dengan Roh Kudus yang dijanjikan-Nya itu. Amsal Seperti air sejuk bagi jiwa yang dahaga demikianlah kabar baik dari negeri yang jauh. Yang pertama injil keselamatan--kabar baik. Manusia berdosa itu seperti orang yang haus di padang gurun. Semakin berbuat dosa--mencari kepuasan-- semakin haus--seperti melihat fatamorgana. Yang ...
  • Ibadah Doa Malam Surabaya, 27 April 2018 (Jumat Malam)
    ... harus memindahkan kepadanya hak atas milik pusaka ayahnya. . Dan kepada orang Israel engkau harus berkata Apabila seseorang mati dengan tidak mempunyai anak laki-laki maka haruslah kamu memindahkan hak atas milik pusakanya kepada anaknya yang perempuan. . Apabila ia tidak mempunyai anak perempuan maka haruslah kamu memberikan milik pusakanya itu ...
  • Ibadah Doa Malam Session I Malang, 08 Maret 2011 (Selasa Malam)
    ... perbantahan-perbantahan dll. Roti tidak beragi. Roti menunjuk Firman Allah. Jadi makan roti tidak beragi artinya makan Firman Allah yang murni yang tidak enak bagi daging Firman Pengajaran yang benar Firman yang lebih tajam dari pedang bermata dua. II Timotius Beritakanlah firman siap sedialah baik atau tidak baik waktunya nyatakanlah apa yang salah ...
  • Ibadah Kaum Muda Remaja Malang, 25 Januari 2020 (Sabtu Sore)
    ... dalam kebun anggur banyak yang munafik. Kita harus hati-hati karena kemunafikan justru melanda hamba pelayan Tuhan yang dibina oleh kabar mempelai. Contoh imam Eli--gembala tetapi munafik. Imam Eli melayani bersama Hofni dan Pinehas berkaitan dengan tabut perjanjian--kabar mempelai. Tetapi sayang ada kemunafikan Mulai dari imam Eli. Samuel - . Jawab pembawa kabar ...
  • Ibadah Persekutuan III di Square Ballroom Surabaya, 30 Mei 2018 (Rabu Sore)
    ... menempatkan Yesus sebagai kepala. Jangan takut Pembangunan tubuh Kristus adalah Mulai dari nikah. Layani nikah dengan sungguh-sungguh. Kalau ada pembangunan tubuh Kristus di dalam nikah Yesus akan jadi kepala dalam rumah tangga. Dia kepala yang rela mati di bukit Tengkorak--kepala yang sudah mati-- Dia bertanggung jawab sampai rela mati. Melayani ...
  • Ibadah Doa Malam Surabaya, 17 Agustus 2014 (Minggu Malam)
    ... kamu Kukatakan kepada semua orang berjaga-jagalah Doa malam dikaitkan dengan kedatangan Tuhan kedua kali berjaga-jaga untuk menanti kedatangan Yesus kedua kali. Mazmur Nantikanlah TUHAN Kuatkanlah dan teguhkanlah hatimu Ya nantikanlah TUHAN Apa yang harus kita jaga untuk dapat menerima lawatan Tuhan kedatangan Tuhan sekarang sampai menantikan kedatangan Yesus kedua kali Yang ...
  • Ibadah Kaum Muda Remaja Malang, 27 Maret 2010 (Sabtu Sore)
    ... yang membawa kendi berisi air. Ad. . Kendi ini adalah bejana tanah liat menunjuk pada kehidupan kita. Kendi berisi air menunjuk pada kehidupan kita yang diisi dengan air kehidupan. Bagaimana kehidupan kita bisa diisi dengan air kehidupan Efesus - . Dari pihak Tuhan Tuhan harus mati di kayu salib dan bangkit untuk ...

Siaran Langsung

Live Streaming GPTKK

Rekaman

Ikuti rekaman ibadah kami

Transkrip

Ringkasarn Firman Tuhan

Kesaksian

Pengalaman hidup bersama Firman Tuhan

Untuk Koneksi Lambat, silakan buka https://id.gptkk.org

Silakan kontak ke info@gptkk.org apabila bapak/ibu/sdr/sdri ada pertanyaan atau ingin berlangganan majalah Manna, dan silakan kirim email ke widjaja_h@yahoo.com apabila ingin konsultasi pribadi dengan bapak gembala.