Simpang Borobudur no 27 Malang
0341-496949
Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus.

Wahyu 4:4
4:4 Dan sekeliling takhta itu ada dua puluh empat takhta, dan di takhta-takhta itu duduk dua puluh empat tua-tua, yang memakai pakaian putih dan mahkota emas di kepala mereka.

Dua puluh empat tua-tua berada di sekeliling takhta Sorga, terbagi menjadi dua bagian:
  1. 12 tua-tua = 12 rasul hujan awal.
  2. 12 tua-tua = 12 rasul hujan akhir.

Dalam Tabernakel, ini menunjuk pada 12 roti yang berada di atas Meja Roti Sajian, yaitu persekutuan dengan Yesus dalam firman pengajaran yang benar. Atau, persekutuan dengan Yesus sebagai Roti Kehidupan.

Imamat 24:5-6
24:5 "Engkau harus mengambil tepung yang terbaik dan membakar dua belas roti bundar dari padanya, setiap roti bundar harus dibuat dari dua persepuluh efa;
24:6 engkau harus mengaturnya menjadi dua susun, enam buah sesusun, di atas meja dari emas murni itu, di hadapan TUHAN.

Dua belas roti diatur menjadi dua susun, enam buah sesusun (66), menunjuk 66 buku dalam Alkitab.
Roti diletakkan di atas meja, menunjuk pada hati dan pikiran manusia harus diisi dengan firman pengajaran yang benar.

Dua puluh empat tua-tua adalah hamba Tuhan/ pelayan Tuhan yang seluruh hidupnya diisi dengan firman pengajaran yang benar, sehingga bisa berada di sekeliling takhta Sorga, mendapat hidup kekal selamanya.
Seluruh hidup kita harus diisi dengan firman pengajaran yang benar, supaya bisa terangkat ke takhta Sorga saat kedatangan Yesus kedua kali. Segala sesuatu di dunia ini (kekayaan, kepandaian, dll) tidak bisa membawa kita ke takhta Sorga, hanya firman pengajaran yang benar yang bisa membawa kita ke takhta Sorga.

Jika menolak untuk diisi firman pengajaran yang benar, maka seluruh hidup hanya diisi muntah/ kotoran, yaitu dosa-dosa sampai puncaknya dosa, dosa makan-minum dan dosa kawin-mengawinkan.
Sikap kita terhadap firman pengajaran yang benar menentukan nasib hidup kita dan nikah rumah tangga kita.

Matius 14:1-8
14:1 Pada masa itu sampailah berita-berita tentang Yesus kepada Herodes, raja wilayah.
14:2 Lalu ia berkata kepada pegawai-pegawainya: "Inilah Yohanes Pembaptis; ia sudah bangkit dari antara orang mati dan itulah sebabnya kuasa-kuasa itu bekerja di dalam-Nya."
14:3 Sebab memang Herodes telah menyuruh menangkap Yohanes, membelenggunya dan memenjarakannya, berhubung dengan peristiwa Herodias, isteri Filipus saudaranya.
14:4 Karena Yohanes pernah menegornya, katanya: "Tidak halal engkau mengambil Herodias!"
14:5 Herodes ingin membunuhnya, tetapi ia takut akan orang banyak yang memandang Yohanes sebagai nabi.
14:6 Tetapi pada hari ulang tahun Herodes, menarilah anak perempuan Herodias di tengah-tengah mereka dan menyukakan hati Herodes,
14:7 sehingga Herodes bersumpah akan memberikan kepadanya apa saja yang dimintanya.
14:8 Maka setelah dihasut oleh ibunya, anak perempuan itu berkata: "Berikanlah aku di sini kepala Yohanes Pembaptis di sebuah talam."


Keluarga Herodes mempunyai sikap negatif terhadap firman pengajaran yang benar, yaitu:
  1. Sikap Herodes sebagai suami.
    Markus 6:17-20
    6:17 Sebab memang Herodeslah yang menyuruh orang menangkap Yohanes dan membelenggunya di penjara berhubung dengan peristiwa Herodias, isteri Filipus saudaranya, karena Herodes telah mengambilnya sebagai isteri.
    6:18 Karena Yohanes pernah menegor Herodes: "Tidak halal engkau mengambil isteri saudaramu!"
    6:19 Karena itu Herodias menaruh dendam pada Yohanes dan bermaksud untuk membunuh dia, tetapi tidak dapat,
    6:20 sebab Herodes segan akan Yohanes karena ia tahu, bahwa Yohanes adalah orang yang benar dan suci, jadi ia melindunginya. Tetapi apabila ia mendengarkan Yohanes, hatinya selalu terombang-ambing, namun ia merasa senang juga mendengarkan dia.


    Herodes senang mendengar firman pengajaran yang benar, tetapi sayang hatinya selalu diombang-ambingkan oleh suara asing. Suara asing dari luar adalah suara orang-orang yang dekat tetapi dalam posisi yang salah. Suara asing dari dalam adalah suara daging yang menolak penyucian oleh firman pengajaran yang benar. Akibatnya, Herodes tidak bisa mempraktekkan firman pengajaran yang benar, bahkan menolak. Herodes mempertahankan dosa-dosa sampai puncaknya dosa, mempertahankan nikah yang salah. Akhirnya Herodes benci kepada Yohanes. Herodes tidak mau dan tidak bisa bertobat dan lahir baru. Herodes tetap menjadi manusia darah daging yang binasa selamanya.

    Jika suami bimbang terhadap firman pengajaran yang benar, sehingga tidak mengalami penyucian, maka berdampak kepada istri, anak, cucu.

  2. Sikap Herodias.
    Matius 14:8
    14:8 Maka setelah dihasut oleh ibunya, anak perempuan itu berkata: "Berikanlah aku di sini kepala Yohanes Pembaptis di sebuah talam."

    Kisah Rasul 5:31-33
    5:31 Dialah yang telah ditinggikan oleh Allah sendiri dengan tangan kanan-Nya menjadi Pemimpin dan Juruselamat, supaya Israel dapat bertobat dan menerima pengampunan dosa.
    5:32 Dan kami adalah saksi dari segala sesuatu itu, kami dan Roh Kudus, yang dikaruniakan Allah kepada semua orang yang mentaati Dia."
    5:33 Mendengar perkataan itu sangatlah tertusuk hati mereka dan mereka bermaksud membunuh rasul-rasul itu.


    Herodias tertusuk hati saat mendengar firman pengajaran yang benar, sebab dia mempertahankan nikah yang salah/ haram. Herodias menghasut, membuat gosip, dll, untuk membunuh Yohanes Pembabtis, sehingga timbul kebencian tanpa alasan. Herodias tidak mau bertobat, tidak bisa bertobat, dan tidak bisa lahir baru, tetap menjadi manusia darah daging yang tidak bisa mewarisi Kerajaan Sorga.

  3. Sikap anak Herodias.
    Matius 14:6-8
    14:6 Tetapi pada hari ulang tahun Herodes, menarilah anak perempuan Herodias di tengah-tengah mereka dan menyukakan hati Herodes,
    14:7 sehingga Herodes bersumpah akan memberikan kepadanya apa saja yang dimintanya.
    14:8 Maka setelah dihasut oleh ibunya, anak perempuan itu berkata: "Berikanlah aku di sini kepala Yohanes Pembaptis di sebuah talam."

    Sikap kaum muda adalah tidak menghargai firman pengajaran yang benar, tidak menghargai ibadah. Prakteknya adalah:
    • Lebih menghargai pesta dunia daripada firman pengajaran yang benar.
    • Beribadah, tetapi tidak mengutamakan firman pengajaran yang benar.
    • Melakukan perbuatan daging yang bertentangan dengan firman pengajaran yang benar.

    Galatia 5:19-21
    5:19 Perbuatan daging telah nyata, yaitu: percabulan, kecemaran, hawa nafsu,
    5:20 penyembahan berhala, sihir, perseteruan, perselisihan, iri hati, amarah, kepentingan diri sendiri, percideraan, roh pemecah,
    5:21 kedengkian, kemabukan, pesta pora dan sebagainya. Terhadap semuanya itu kuperingatkan kamu--seperti yang telah kubuat dahulu--bahwa barangsiapa melakukan hal-hal yang demikian, ia tidak akan mendapat bagian dalam Kerajaan Allah.

    Anak Herodias juga tidak mau bertobat, tidak bisa bertobat, dan tidak bisa lahir baru.

Sekeluarga Herodes menolak firman pengajaran yang benar. Meja yang seharusnya diisi roti, menjadi diisi kepala Yohanes.
Jadi, jika hati dan pikiran seluruh hidup tidak mau diisi perkara Sorga, maka pasti diisi dengan kejahatan, kenajisan, kebencian. Ini adalah makanan maut untuk memuaskan daging.

Matius 15:19-20
15:19 Karena dari hati timbul segala pikiran jahat, pembunuhan, perzinahan, percabulan, pencurian, sumpah palsu dan hujat.
15:20 Itulah yang menajiskan orang. Tetapi makan dengan tangan yang tidak dibasuh tidak menajiskan orang."


Jika hati diisi tujuh keinginan jahat dan najis, maka bagaikan tujuh lampu pada pelita menjadi padam. Hati menjadi gelap, mata menjadi gelap, sehingga hidupnya membabi-buta.

Matius 14:9
14:9 Lalu sedihlah hati raja, tetapi karena sumpahnya dan karena tamu-tamunya diperintahkannya juga untuk memberikannya.

Herodes dalam suasana pesta, tetapi hatinya sedih. Tanpa firman pengajaran yang benar, yang ada hanya suasana susah payah, letih lesu dan berbeban berat, sengsara, mati rohani, sampai menuju pada kematian kedua di neraka selamanya.

Sikap yang benar terhadap firman pengajaran yang benar:
  1. Berpegang teguh pada firman pengajaran yang benar, sehingga berani dan tegas memberitakan/ menyaksikan firman pengajaran yang benar apa pun resikonya.
    Matius 11:4-6
    11:4 Yesus menjawab mereka: "Pergilah dan katakanlah kepada Yohanes apa yang kamu dengar dan kamu lihat:
    11:5 orang buta melihat, orang lumpuh berjalan, orang kusta menjadi tahir, orang tuli mendengar, orang mati dibangkitkan dan kepada orang miskin diberitakan kabar baik.
    11:6 Dan berbahagialah orang yang tidak menjadi kecewa dan menolak Aku."


  2. Memiliki hati yang terharu saat firman menusuk hati.
    Kisah Rasul 2:36-37
    2:36 Jadi seluruh kaum Israel harus tahu dengan pasti, bahwa Allah telah membuat Yesus, yang kamu salibkan itu, menjadi Tuhan dan Kristus."
    2:37 Ketika mereka mendengar hal itu hati mereka sangat terharu, lalu mereka bertanya kepada Petrus dan rasul-rasul yang lain: "Apakah yang harus kami perbuat, saudara-saudara?"


    Hati terharu artinya Roh Kudus menolong kita untuk bisa mendengar firman dengan sungguh-sungguh sampai mengerti dan percaya yakin pada firman pengajaran yang benar. Firman menjadi iman di dalam hati. Oleh urapan Roh Kudus, kita menyadari dan menyesali dosa. Kita mengaku dosa-dosa yang ditunjukkan oleh pedang firman, kepada Tuhan (vertikal) dan kepada sesama (horizontal). Kita bisa berpegang teguh dan taat pada firman pengajaran yang benar, praktek firman apa pun resikonya. Maka Tuhan akan mengulurkan tangan dengan kuasa kebangkitan.

    Hasilnya adalah kuasa kebangkitan sanggup membangkitkan orang mati rohani. Kita dipindahkan dari maut kepada hidup kekal.
    Yohanes 5:24-25
    5:24 Aku berkata kepadamu: Sesungguhnya barangsiapa mendengar perkataan-Ku dan percaya kepada Dia yang mengutus Aku, ia mempunyai hidup yang kekal dan tidak turut dihukum, sebab ia sudah pindah dari dalam maut ke dalam hidup.
    5:25 Aku berkata kepadamu: Sesungguhnya saatnya akan tiba dan sudah tiba, bahwa orang-orang mati akan mendengar suara Anak Allah, dan mereka yang mendengarnya, akan hidup.


    Yohanes 5:8
    5:8 Kata Yesus kepadanya: "Bangunlah, angkatlah tilammu dan berjalanlah."

    Yohanes 5:8[terjemahan lama]
    5:8 Lalu kata Yesus kepadanya, "Bangkitlah engkau, angkat tempat tidurmu dan berjalan."

    Secara jasmani, penyakit lumpuh (kemustahilan, penyakit, non-aktif, tidak setia, nikah dan buah nikah yang hancur) bisa dipulihkan.

    Roma 4:17
    4:17 seperti ada tertulis: "Engkau telah Kutetapkan menjadi bapa banyak bangsa" --di hadapan Allah yang kepada-Nya ia percaya, yaitu Allah yang menghidupkan orang mati dan yang menjadikan dengan firman-Nya apa yang tidak ada menjadi ada.

    Yang mustahil menjadi tidak mustahil, yang tidak ada menjadi ada.

    Yohanes 5:28-29
    5:28 Janganlah kamu heran akan hal itu, sebab saatnya akan tiba, bahwa semua orang yang di dalam kuburan akan mendengar suara-Nya,
    5:29 dan mereka yang telah berbuat baik akan keluar dan bangkit untuk hidup yang kekal, tetapi mereka yang telah berbuat jahat akan bangkit untuk dihukum.

    Sampai kuasa kebangkitan membangkitan kehidupan yang mati dalam Tuhan saat kedatanganNya kedua kali. Kita yang masih hidup akan diubahkan dalam sekejap mata menjadi sama mulia dengan Dia. Keduanya menjadi satu tubuh yang sempurna untuk menyambut kedatanganNya kedua kali di awan-awan yang permai. Sampai kita duduk di takhta Sorga selamanya.


Tuhan memberkati.

Versi Cetak

Transkrip
  • Ibadah Pendalaman Alkitab, 03 September 2009 (Kamis Sore)
    ... perkara dunia yang akan berlalu sebab jika demikian akan ikut lenyap bersama dunia. Perhatian kita yang terutama haruslah memperhatikan perkara Tuhan perkara rohani yang tidak akan berlalu perkara yang kekal yaitu Perkataan Tuhan sendiri ayat menerangkan ayat -- firman pengajaran yang benar. Mazmur kemurahan Tuhan. Petrus Kerajaan Sorga. ad. . Perhatian utama ...
  • Ibadah Raya Surabaya, 01 Juni 2014 (Minggu Sore)
    ... ujian seolah-olah ada sesuatu yang luar biasa terjadi atas kamu. Sebaliknya bersukacitalah sesuai dengan bagian yang kamu dapat dalam penderitaan Kristus supaya kamu juga boleh bergembira dan bersukacita pada waktu Ia menyatakan kemuliaan-Nya. Berbahagialah kamu jika kamu dinista karena nama Kristus sebab Roh kemuliaan yaitu Roh Allah ada padamu. Berbahagialah ...
  • Ibadah Raya Surabaya, 29 Juli 2012 (Minggu Sore)
    ... TIRAI TEROBEK sudah diterangkan mulai dari Ibadah Pendalaman Alkitab Surabaya Juli . Kalau tirai terobek maka akan terlihat ruangan maha suci dimana ada tabut perjanjian di dalamnya ADA KESEMPATAN BAGI KITA UNTUK MENJADI MEMPELAI WANITA TUHAN sudah dijelaskan pada ibadah sebelumnya dan TERBUKA JALAN YANG BARU DAN HIDUP BAGI KITA SEMUA ...
  • Ibadah Raya Malang, 20 Juli 2014 (Minggu Pagi)
    ... direnovasi. Secara rohani Tuhan menghendaki supaya pembangunan tubuh Kristus yang sempurna sudah selesai. Pembangunan renovasi Bait Allah sama dengan pembangunan tubuh Kristus yang sempurna sama dengan pembaharuan panca indra. Prakteknya Pembaharuan kulit peraba. Yohanes - Maka orang-orang Yahudi mengelilingi Dia dan berkata kepada-Nya Berapa lama lagi Engkau membiarkan kami hidup dalam ...
  • Ibadah Persekutuan Ambon IV, 17 November 2011 (Kamis Pagi)
    ... tutup pendamaian ada tutupnya dengan percikan darah dan kerub. Kerub I Allah Bapa. Tutup dengan percikan darah Anak Allah. Kerub II Allah Roh Kudus. Jadi tutup pendamaian dengan emas murni menunjuk Pribadi Allah Tritunggal dalam kemuliaan sebagai MEMPELAI PRIA SURGA. Keluaran - . Haruslah mereka membuat tabut dari kayu penaga dua setengah hasta panjangnya ...
  • Ibadah Pendalaman Alkitab Surabaya, 25 Januari 2010 (Senin Sore)
    ... sesuai dengan gambar Tuhan. Kerajaan ini sama dengan kebahagiaan. Tanda nikah yang dicipatakan sesuai dengan gambar Tuhan adalah Efesus dimulai dari istri yang tunduk pada suami sebagaimana ia tunduk kepada Tuhan. Tunduk artinya tidak mengajar memerintah dan melawan kepada suami Timotius . Selama istri menempatkan diri dengan benar maka selama ...
  • Ibadah Pendalaman Alkitab Surabaya, 15 November 2017 (Rabu Sore)
    ... Tempat pertama ayat 'berdiri di atas gunung batu'. Kejadian gt tentang Yusuf . namun panahnya tetap kokoh dan lengan tangannya tinggal liat oleh pertolongan Yang Mahakuat pelindung Yakub oleh sebab gembalanya Gunung Batu Israel Gunung batu menunjuk pada pribadi Tuhan sebagai Gembala. Jadi berdiri di atas gunung batu artinya kita harus MANTAP ...
  • Ibadah Pendalaman Alkitab Surabaya, 26 September 2018 (Rabu Sore)
    ... yang benar berasal dari mendengar firman Kristus firman Allah yang diurapi Roh Kudus. Kalau kita mendengar firman dalam urapan Roh Kudus maka Kita bisa mengerti firman Allah--firman Allah ditulis di dahi. Roh Kudus yang menolong kita karena Ia adalah Guru. Kita bisa percaya akan firman sehingga menjadi iman di dalam hati--firman ...
  • Ibadah Doa Semalam Suntuk Session I Malang, 13 Oktober 2015 (Selasa Malam)
    ... yang memiliki jabatan pelayanan dari Tuhan seorang yang beribadah melayani Tuhan. ayat Pakaian imam besar Harun diturunkan kepada anak-anaknya. Sekarang artinya pakaian Yesus Imam Besar harus menjadi milik kita imam-imam. Orang yang dipakai oleh Tuhan memiliki pakaian Yesus sehingga bertingkah laku dan berwibawa seperti Yesus. ayat Tujuh hari lamanya anak ...
  • Ibadah Doa Malang, 07 Mei 2013 (Selasa Sore)
    ... mendirikan kemah pertemuan Keluaran - . Bangsa Israel menanggalkan perhiasannya Keluaran - . Kita masih mempelajari yang pertama. Keluaran Sesudah itu Musa mengambil kemah dan membentangkannya di luar perkemahan jauh dari perkemahan dan menamainya Kemah Pertemuan. Setiap orang yang mencari TUHAN keluarlah ia pergi ke Kemah Pertemuan yang di luar perkemahan. ...

Siaran Langsung

Live Streaming GPTKK

Rekaman

Ikuti rekaman ibadah kami

Transkrip

Ringkasarn Firman Tuhan

Kesaksian

Pengalaman hidup bersama Firman Tuhan

Untuk Koneksi Lambat, silakan buka https://id.gptkk.org

Silakan kontak ke info@gptkk.org apabila bapak/ibu/sdr/sdri ada pertanyaan atau ingin berlangganan majalah Manna, dan silakan kirim email ke widjaja_h@yahoo.com apabila ingin konsultasi pribadi dengan bapak gembala.