English Language | Form Penggembalaan
RINGKASAN KOTBAH IBADAH RUTIN DAN IBADAH KUNJUNGAN
RINGKASAN LAINNYA

Ibadah Doa Puasa Malang Session II, 12 Februari 2013 (Selasa Siang)
Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus.

Keluaran 4:18-31 adalah tentang Musa harus...

Ibadah Doa Malang, 08 Januari 2013 (Selasa Sore)
bersamaan dengan Ibadah Doa Puasa session III

Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus.

Matius 28...

Ibadah Doa Malam Surabaya, 27 Maret 2019 (Rabu Malam)
Yohanes 20: 21-22
20:21. Maka kata Yesus sekali lagi: "Damai sejahtera bagi kamu! Sama seperti Bapa mengutus Aku, demikian...

Ibadah Doa Surabaya, 15 Mei 2013 (Rabu Sore)
Pembicara: Pdm. Gideon Pakpahan

Matius 28 :16-20 tentang “perintah untuk memberitakan Injil” = PENYEBARAN SHEKINAH GLORY/PENYEBARAN TERANG.

Penyebaran terang adalah kita dipakai oleh Tuhan dalam kegerakan...

Ibadah Kaum Muda Remaja Malang, 06 Mei 2017 (Sabtu Sore)
Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus.

Lukas 11:27-28
11:27 Ketika Yesus masih berbicara, berserulah...

Ibadah Raya Malang, 23 Oktober 2011 (Minggu Pagi)
Matius 26:30-35 judulnya adalah PERINGATAN KEPADA PETRUS.

Matius 26:30-31

Ibadah Raya Surabaya, 07 Oktober 2012 (Minggu Sore)
Salam sejahtera dalam kasih sayangnya Tuhan kita Yesus Kristus. Selamat malam, selamat mendengarkan Firman Tuhan. Biarlah damai...

Ibadah Persekutuan di Kartika Graha Malang IV, 27 Oktober 2016 (Kamis Pagi)
Salam sejahtera dalam kasih sayangnya TUHAN kita Yesus Kristus. Selamat siang, selamat mendengarkan firman TUHAN. Biarlah bahagia...

Ibadah Kaum Muda Remaja, 26 Maret 2011 (Sabtu Sore)
Tujuh hal yang kena mengena dengan sengsara Yesus di kayu salib.

ad. 6. Sengsara...

Ibadah Kaum Muda Remaja Malang, 12 Agustus 2017 (Sabtu Sore)
Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus.

Lukas 11:37-54 Yesus mengecam orang-orang Farisi dan...

Ibadah Doa Semalam Suntuk Malang Session I, 06 Agustus 2009 (Kamis Malam)
Yohanes 4:23-24
Doa penyembahan yang benar harus didorong oleh kebenaran dan roh.
Kebenaran= firman Tuhan...

Ibadah Raya Surabaya, 27 Oktober 2013 (Minggu Sore)
Salam sejahtera dalam kasih sayangnya Tuhan kita Yesus Kristus. Selamat malam, selamat mendengarkan Firman Tuhan. Biarlah damai...

Ibadah Kenaikan Tuhan Surabaya, 29 Mei 2014 (Kamis Pagi)
Salam sejahtera dalam kasih sayangnya Tuhan kita Yesus Kristus. Selamat siang, selamat mendengarkan Firman Tuhan. Biarlah damai...

Ibadah Kaum Muda Remaja, 05 Februari 2011 (Sabtu Sore)
Markus 15 secara keseluruhan berbicara mengenai sengsara Yesus untuk menyelamatkan, memberkati, bahkan menyelamatkan kita semua.
Markus...

Ibadah Natal Malang, 25 Desember 2013 (Rabu Sore)
Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus.

Wahyu 1:5
1:5 dan dari Yesus Kristus,...


TRANSKRIP LENGKAP

Doa Surabaya (Rabu, 26 November 2014)
Tayang: 10 Mei 2019
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 24 November 2014)
Tayang: 10 Mei 2019
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 23 November 2014)
Tayang: 07 Januari 2019
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Doa Surabaya (Rabu, 19 November 2014)
Tayang: 07 Januari 2019
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 17 November 2014)
Tayang: 07 Januari 2019
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 09 November 2014)
Tayang: 22 Agustus 2018
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Doa Surabaya (Rabu, 05 November 2014)
Tayang: 04 Juni 2018
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 03 November 2014)
Tayang: 04 Juni 2018
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 02 November 2014)
Tayang: 03 Maret 2018
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 20 Oktober 2014)
Tayang: 13 Desember 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 13 Oktober 2014)
Tayang: 13 Desember 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 12 Oktober 2014)
Tayang: 24 Oktober 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Doa Surabaya (Rabu, 08 Oktober 2014)
Tayang: 18 September 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 06 Oktober 2014)
Tayang: 05 September 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 05 Oktober 2014)
Tayang: 05 September 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Doa Surabaya (Rabu, 01 Oktober 2014)
Tayang: 05 September 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 29 September 2014)
Tayang: 24 Juni 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 21 September 2014)
Tayang: 19 Mei 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Doa Surabaya (Rabu, 17 September 2014)
Tayang: 29 April 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 15 September 2014)
Tayang: 29 April 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]



Untuk Koneksi Lambat, silahkan buka http://id.gptkk.org
Transkrip lengkap dari ibadah penggembalaan di Malang dan Surabaya, semuanya di bawakan oleh gembala sidang Pdt. Widjaja Hendra.

Silahkan kontak ke info@gptkk.org apabila bapak/ibu/sdr/sdri ada pertanyaan atau mungkin ingin berlangganan majalah Manna dan silahkan kirim email ke widjaja_h [at] yahoo.com apabila ingin konsultasi pribadi dengan bapak gembala
silahkan ganti tanda [at] dengan @
Cari ringkasan:   
[versi cetak]
Cari rekaman ibadah ini di: http://www.kabarmempelai.org
Ibadah Raya Surabaya, 09 Oktober 2011 (Minggu Sore)

Matius 26: 36-46= GETSEMANI.
'Getsemane'= tempat pemerasan.
Di taman Getsemani, Yesus mengalami pemerasan daging (sengsara daging tanpa dosa= percikan darah).
Di akhir jaman, gereja Tuhan juga harus mengalami pemerasan daging (sengsara daging bersama Yesus).
Gereja Tuhan akan menghadapi sengsara dalam bentuk:
  • sengsara daging karena ibadah pelayanan,
  • sengsara daging karena Firman Tuhan,
  • fitnahan,
  • ketidak adilan,
  • penangkapan-penangkapan, dsb.
Getsemane ini disebut juga MASA PRA ANIAYA ANTIKRIS.
Semua ini tidak bisa ditanggulangi dengan kekuatan dari dunia, tetapi HANYA LEWAT BERJAGA-JAGA DAN BERDOA (sudah diterangkan pada Ibadah Doa Surabaya, 14 September 2011).

Matius 26: 40-46
26:40. Setelah itu Ia kembali kepada murid-murid-Nya itu dan mendapati mereka sedang tidur. Dan Ia berkata kepada Petrus: "Tidakkah kamu sanggup berjaga-jaga satu jam dengan Aku?
26:41.
Berjaga-jagalah dan berdoalah, supaya kamu jangan jatuh ke dalam pencobaan: roh memang penurut, tetapi daging lemah."
26:42. Lalu Ia pergi untuk
kedua kalinya dan berdoa, kata-Nya: "Ya Bapa-Ku jikalau cawan ini tidak mungkin lalu, kecuali apabila Aku meminumnya, jadilah kehendak-Mu!"
26:43. Dan ketika Ia kembali pula, Ia mendapati
mereka sedang tidur, sebab mata mereka sudah berat.
26:44. Ia membiarkan mereka di situ lalu pergi dan
berdoa untuk ketiga kalinya dan mengucapkan doa yang itu juga.
26:45. Sesudah itu Ia datang kepada murid-murid-Nya dan berkata kepada mereka: "Tidurlah sekarang dan istirahatlah. Lihat, saatnya sudah tiba, bahwa Anak Manusia diserahkan ke tangan orang-orang berdosa.
26:46. Bangunlah, marilah kita pergi. Dia yang menyerahkan Aku sudah dekat."


Kita berjaga-jaga dan berdoa supaya tidak tertidur secara rohani (murid-murid tertidur 3x: sudah diterangkan pada Ibadah Pendalaman Alkitab Surabaya, 03 Oktober 2011), tetapi SELALU BERADA DALAM SUASANA KEBANGUNAN ROHANI.

3 macam keadaan tidur rohani:
  1. Yunus 1: 1-3, 5
    1:1. Datanglah firman TUHAN kepada Yunus bin Amitai, demikian:
    1:2. "Bangunlah, pergilah ke Niniwe, kota yang besar itu, berserulah terhadap mereka, karena kejahatannya telah sampai kepada-Ku."
    1:3. Tetapi
    Yunus bersiap untuk melarikan diri ke Tarsis, jauh dari hadapan TUHAN; ia pergi ke Yafo dan mendapat di sana sebuah kapal, yang akan berangkat ke Tarsis. Ia membayar biaya perjalanannya, lalu naik kapal itu untuk berlayar bersama-sama dengan mereka ke Tarsis, jauh dari hadapan TUHAN.
    1:5. Awak kapal menjadi takut, masing-masing berteriak-teriak kepada allahnya, dan mereka membuang ke dalam laut segala muatan kapal itu untuk meringankannya. Tetapi Yunus telah turun ke dalam ruang kapal yang paling bawah dan berbaring di situ, lalu
    tertidur dengan nyenyak.

    Keadaan tidur rohani yang pertama: seperti Yunus yang tidur di kapal.
    Artinya:
    • Yunus disuruh pergi ke Niniwe, tapi ia pergi ke Tarsis= tidak bergairah lagi terhadap Firman pengajaran yang benar sampai tidak dengar-dengaran/menolak Firman pengajaran yang benar.
      Hal ini terjadi karena kekerasan hati, yaitu menyembunyikan dosa atau mempertahankan tabiat daging.

      Tidak taat pada pengajaran yang benar= melarikan diri dari hadapan Tuhan= jauh dari Tuhan dan dekat dengan maut/kebinasaan.

    • Yunus dipanggil ke Niniwe, tetapi ia pergi ke Tarsis= melayani tetapi tidak sesuai dengan Firman pengajaran benar, tidak sesuai dengan panggilan.

      Matius 7: 21-23
      7:21. Bukan setiap orang yang berseru kepada-Ku: Tuhan, Tuhan! akan masuk ke dalam Kerajaan Sorga, melainkan dia yang melakukan kehendak Bapa-Ku yang di sorga.
      7:22. Pada hari terakhir
      banyak orang akan berseru kepada-Ku: Tuhan, Tuhan, bukankah kami bernubuat demi nama-Mu, dan mengusir setan demi nama-Mu, dan mengadakan banyak mujizat demi nama-Mu juga?
      7:23. Pada waktu itulah Aku akan berterus terang kepada mereka dan berkata:
      Aku tidak pernah mengenal kamu! Enyahlah dari pada-Ku, kamu sekalian pembuat kejahatan!"

      Kalau melayani tanpa pengajaran yang benar, ia akan diusir oleh Tuhan.

      Kalau semua lancar, belum tentu semuanya dari Tuhan, tetapi bisa dari setan yang memperlancar semuanya supaya kita menjauh dari Tuhan.
      Contohnya: seperti Yunus yang bisa mendapat kapal untuk ke Tarsis.

      Akibatnya: ia disebut pembuat kejahatan. Semakin melayani, semakin jahat dan semakin terpisah dari Tuhan.

    • Yunus tidur di tengah gelombang= putus asa/kecewa saat menghadapi masalah dan pencobaan.
      Saat putus asa/kecewa, saat itu kita tidak punya daya tahan secara rohani, sehingga dosa-dosa bisa masuk.
      Sebab itu, di saat putus asa/kecewa/bimbang, jangan ambil keputusan! Kalau mengambil keputusan, semua akan menjadi tidak baik dan gagal total. Kita pasti tenggelam.

  2. Yohanes 11: 11-13
    11:11. Demikianlah perkataan-Nya, dan sesudah itu Ia berkata kepada mereka: "Lazarus, saudara kita, telah tertidur, tetapi Aku pergi ke sana untuk membangunkan dia dari tidurnya."
    11:12. Maka kata murid-murid itu kepada-Nya: "Tuhan, jikalau ia tertidur, ia akan sembuh."
    11:13. Tetapi maksud Yesus ialah
    tertidur dalam arti mati, sedangkan sangka mereka Yesus berkata tentang tertidur dalam arti biasa.

    Keadaan tidur rohani yang kedua: seperti Lazarus yang sudah mati dan dikubur selama 4 hari (sudah busuk).
    Artinya:
    • jatuh dalam dosa sampai puncaknya dosa. Secara rohani, ini sudah busuk dan kalau tidak ditolong, tinggal 1 langkah lagi akan berulat sampai masuk ke neraka dimana ulatnya tidak mati.
    • Yohanes 11: 44
      11:44. Orang yang telah mati itu datang ke luar, kaki dan tangannya masih terikat dengan kain kapan dan mukanya tertutup dengan kain peluh. Kata Yesus kepada mereka: "Bukalah kain-kain itu dan biarkan ia pergi."

      'kaki dan tangannya masih terikat'= masih diikat oleh setan, sehingga tidak bisa bekerja.
      Arti yang kedua: 'terikat dengan kain kapan'= tidak setia dalam ibadah pelayanan sampai tinggalkan ibadah pelayanan.

      Saat jatuh dalam dosa, kehidupan itu akan mulai malas melayani Tuhan sampai tinggalkan ibadah pelayanan.
  1. Matius 26: 40-41
    26:40. Setelah itu Ia kembali kepada murid-murid-Nya itu dan mendapati mereka sedang tidur. Dan Ia berkata kepada Petrus: "Tidakkah kamu sanggup berjaga-jaga satu jam dengan Aku?
    26:41. Berjaga-jagalah dan berdoalah,
    supaya kamu jangan jatuh ke dalam pencobaan: roh memang penurut, tetapi daging lemah."

    Keadaan tidur rohani yang ketiga: seperti murid-murid tidur di taman Getsemani.
    Artinya: tidak setia dalam doa penyembahan atau tidak bisa menyembah Tuhan karena kering rohaninya.

    Kalau tidak setia menyembah Tuhan dan tidak bisa menyembah Tuhan, akibatnya: jatuh dalam pencobaan/masalah. Setelah menghadapi masalah, mencari jalan keluar di luar Firman, sehingga ia jatuh dalam dosa dan berbuah maut.
Jadi, keadaan tidur secara rohani:
  • Versi Yunus= menolak Firman.
  • Versi Lazarus= berdosa dan tidak setia sampai tinggalkan pelayanan.
  • Versi 3 murid= tidur saat berdoa/tidak bisa menyembah.
JIKA GEREJA TUHAN DALAM KEADAAN TIDUR ROHANI, MAKA YESUSPUN JUGA TIDUR.
Artinya: tidak ada gairah untuk menolong kita.

Matius 8: 23-27
8:23. Lalu Yesus naik ke dalam perahu dan murid-murid-Nyapun mengikuti-Nya.
8:24. Sekonyong-konyong mengamuklah angin ribut di danau itu, sehingga perahu itu ditimbus gelombang,
tetapi Yesus tidur.
8:25. Maka datanglah murid-murid-Nya membangunkan Dia, katanya: "Tuhan, tolonglah, kita binasa."
8:26. Ia berkata kepada mereka: "Mengapa kamu takut, kamu yang kurang percaya?" Lalu bangunlah Yesus menghardik angin dan danau itu, maka danau itu menjadi teduh sekali.
8:27. Dan heranlah orang-orang itu, katanya: "Orang apakah Dia ini, sehingga angin dan danaupun taat kepada-Nya?"


Keadaan gereja Tuhan yang tidur rohani= keadaan perahu murid-murid yang ditimbus angin gelombang yang dasyat, tetapi Yesus tertidur.
Artinya: tanpa harapan dan menuju kehancuran sampai binasa.

Keadaan dunia sekarang memang di tengah badai. TANPA YESUS, KITA AKAN BINASA.
Saat menghadapi kegelapan badai, yang dibutuhkan hanya Yesus yang tidur dan bangun (membangunkan Yesus yang tertidur).
'tidur'= mati.
'bangun'= bangkit dan dipermuliakan.

Jadi, Pribadi Yesus yang tidur dan bangun adalah Pribadi Yesus yang mati dan bangkit, sehingga Ia dipermuliakan sebagai Raja segala raja dan Mempelai Pria Surga.

Kita mendapatkan Pribadi Yesus yang mati dan bangkit sampai dipermuliakan lewat Firman pengajaran yang benar (cahaya injil tentang kemuliaan Kristus= Kabar Mempelai).

2 Korintus 4: 3-4
4:3. Jika Injil yang kami beritakan masih tertutup juga, maka ia tertutup untuk mereka, yang akan binasa,
4:4. yaitu orang-orang yang tidak percaya, yang pikirannya telah dibutakan oleh ilah zaman ini, sehingga mereka tidak melihat
cahaya Injil tentang kemuliaan Kristus, yang adalah gambaran Allah.

Saat-saat dalam badai, PERHATIAN KITA yang harus diutamakan, yaitu PERHATIAN HANYA PADA TUHAN. Artinya: kita BERGANTUNG SEPENUH pada Firman pengajaran yang benar.
Sikap kita: taat dengar-dengaran pada Firman pengajaran benar apapun resikonya.

Kalau kita sudah bergantung pada Firman dan taat dengar-dengaran, kita sedang membangunkan Yesus dan kita berada dalam suasana kebangunan rohani.

Suasana kebangunan rohani:
  • mengalami penyucian hati= tidak bimbang lagi, tetapi kita percaya dan mempercayakan diri sepenuh kepada Tuhan.
    Hati yang bimbang= gelombang terbesar.

  • mengalami penyucian mulut= tidak saling menyalahkan/menghakimi, tidak berdusta, mengaku dosa dan tidak menyembunyikan sesuatu, tetapi mulut berseru 'Tuhan tolonglah, kita binasa'= hanya menyeru Nama Yesus dengan iman.
Jadi, suasana kebangunan rohani adalah hati percaya dan mulut menyeru Nama Tuhan= berdoa dengan iman. Dan dari pihak Tuhan, ada belas kasih.
Iman ditambah belas kasih, akan menghasilkan mujizat-mujizat.

Mujizat secara jasmani: laut menjadi teduh= semua selesai tepat pada waktunya, masa depan jadi indah dan Tuhan memelihara hidup kita secara ajaib.
Mujizat secara rohani: keubahan hidup dari manusia daging menjadi manusia rohani (buli-buli tanah liat menjadi buli-buli emas). Sampai saat Yesus datang, kita diubahkan jadi sama mulia dengan Tuhan. Kita bersama Dia selama-lamanya (mempelai wanita bertemu dengan Mempelai Pria Surga).

Tuhan memberkati.

kembali ke halaman sebelumnya
IBADAH RUTIN DI MALANG

Minggu jam 06:45 (Ibadah Raya)
Minggu jam 10:15 (Ibadah Sekolah Minggu)
Selasa jam 17:15 (Ibadah Pendalaman Alkitab)
Rabu jam 07:30 (Ibadah Kaum Wanita)
Kamis jam 17:15 (Ibadah Doa Penyembahan)
Sabtu jam 17:15 (Ibadah Kaum Muda Remaja)

IBADAH RUTIN DI MEDAN
Royal Room Hotel Danau Toba Internasional
Jl. Imam Bonjol Medan

Minggu, jam 18:45 (Ibadah Raya)
Senin, jam 08:00 (Ibadah Pendalaman Alkitab)
Senin, jam 17:30 (Ibadah Pendalaman Alkitab)

IBADAH RUTIN DI SURABAYA

Minggu jam 09:00 (Ibadah Sekolah Minggu)
Minggu jam 10:15 (Ibadah Raya)
Rabu jam 17:30 (Ibadah Pendalaman Alkitab)
Jumat jam 17:30 (Ibadah Doa Penyembahan)


IBADAH RUTIN DI JAKARTA
Jl. Patra Kuningan XIV no.4
Jakarta Selatan
Sabtu, jam 09:00 (Ibadah Pendalaman Alkitab)

IBADAH KUNJUNGAN
  • Juni 2020
    (Ibadah Kunjungan di Kandis)

  • Agustus 2020
    (Ibadah Kunjungan di Srilangka)

All Right Reserved Gereja Pantekosta Tabernakel "KRISTUS KASIH"
Jln. Simpang Borobudur 27 Malang | Telp: (0341) 496949 | Fax: (0341) 476751 » Lihat Peta Gereja Kami di Malang
Jln. WR Supratman 4 Surabaya | Telp. 08123300378 » Lihat Peta Gereja Kami di Surabaya
hubungi kami | email: info@gptkk.org | sitemap | top