English Language | Form Penggembalaan
RINGKASAN KOTBAH IBADAH RUTIN DAN IBADAH KUNJUNGAN
RINGKASAN LAINNYA

Ibadah Doa Puasa Session II Malang, 06 September 2016 (Selasa Siang)
Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus.

Keluaran 27:3
27:3 Juga harus engkau membuat...

Ibadah Doa Surabaya, 11 Maret 2009 (Rabu Sore)
Matius 24: 29-31
= keadaan pada waktu kedatangan Tuhan yang kedua kali. Kita membahas ayat. 31 (keadaan...

Ibadah Persekutuan Ambon IV, 17 November 2011 (Kamis Pagi)
Tema: Yohanes 10: 10b
"Aku datang, supaya mereka mempunyai hidup, dan mempunyainya dalam segala kelimpahan. "

=...

Ibadah Natal di Tuban, 29 Desember 2010 (Rabu Sore)
Ibadah NATAL Persekutuan Umat Kristen - Kecamatan Semanding, Tuban

Tema:
Lukas 1:37
1:37 Sebab bagi Allah tidak ada yang mustahil."

Tuhan menampilkan...

Ibadah Raya Surabaya, 18 Mei 2014 (Minggu Sore)
Salam sejahtera dalam kasih sayang-Nya Tuhan kita Yesus Kristus. Selamat malam, selamat mendengarkan firman Tuhan, biarlah damai...

Ibadah Doa Surabaya, 07 April 2010 (Rabu Sore)
Matius 25: 1
= waktu akhir jaman, Yesus tampil dalam kemuliaan sebagai Mempelai Pria Surga yang...

Ibadah Doa Malang, 12 Mei 2015 (Selasa Sore)
Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus.

Wahyu 3:2-3
3:2 Bangunlah, dan kuatkanlah apa yang masih...

Ibadah Raya Surabaya, 29 April 2018 (Minggu Siang)
Salam sejahtera dalam kasih sayangnya TUHAN kita Yesus Kristus. Selamat siang, selamat mendengarkan firman TUHAN. Biarlah damai...

Ibadah Doa Malang, 09 Agustus 2016 (Selasa Sore)
Dari Rekaman Ibadah Doa di Jakarta

Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus.

Wahyu 4: 4
4:4. Dan sekeliling takhta...

Ibadah Doa Surabaya, 09 Januari 2013 (Rabu Sore)
Pembicara: Pdt. Dadang Hadi Santoso

Wahyu 22 : 20
22:20. Ia yang memberi kesaksian tentang semuanya ini, berfirman: "Ya, Aku datang segera!" Amin, datanglah, Tuhan Yesus!
“Ya, Aku adatang...

Ibadah Raya Malang, 10 Mei 2009 (Minggu Pagi)
Matius 24:31, keadaan pada saat kedatangan Yesus kedua kali adalah terdengar tiupan sangkakala...

Ibadah Doa Semalam Suntuk Session I Malang, 24 November 2015 (Selasa Malam)
Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus.

Ada 3 teladan dari Yesus dalam doa semalam suntuk:
Yesus...

Ibadah Doa Malang, 29 Januari 2013 (Selasa Sore)
Pembicara: Pdt. Mikha Sanda Toding

Matius 10:38
10:38 Barangsiapa tidak memikul salibnya dan mengikut Aku, ia tidak...

Ibadah Doa Malang, 12 Juli 2018 (Kamis Sore)
Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus.

Matius 6:17
6:17 Tetapi apabila engkau berpuasa,...

Ibadah Raya Surabaya, 09 Juni 2013 (Minggu Sore)
Salam sejahtera dalam kasih sayangnya Tuhan kita Yesus Kristus. Selamat malam, selamat mendengarkan Firman Tuhan. Biarlah damai...


TRANSKRIP LENGKAP

Doa Surabaya (Rabu, 26 November 2014)
Tayang: 10 Mei 2019
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 24 November 2014)
Tayang: 10 Mei 2019
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 23 November 2014)
Tayang: 07 Januari 2019
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Doa Surabaya (Rabu, 19 November 2014)
Tayang: 07 Januari 2019
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 17 November 2014)
Tayang: 07 Januari 2019
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 09 November 2014)
Tayang: 22 Agustus 2018
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Doa Surabaya (Rabu, 05 November 2014)
Tayang: 04 Juni 2018
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 03 November 2014)
Tayang: 04 Juni 2018
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 02 November 2014)
Tayang: 03 Maret 2018
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 20 Oktober 2014)
Tayang: 13 Desember 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 13 Oktober 2014)
Tayang: 13 Desember 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 12 Oktober 2014)
Tayang: 24 Oktober 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Doa Surabaya (Rabu, 08 Oktober 2014)
Tayang: 18 September 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 06 Oktober 2014)
Tayang: 05 September 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 05 Oktober 2014)
Tayang: 05 September 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Doa Surabaya (Rabu, 01 Oktober 2014)
Tayang: 05 September 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 29 September 2014)
Tayang: 24 Juni 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 21 September 2014)
Tayang: 19 Mei 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Doa Surabaya (Rabu, 17 September 2014)
Tayang: 29 April 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 15 September 2014)
Tayang: 29 April 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]



Untuk Koneksi Lambat, silahkan buka http://id.gptkk.org
Transkrip lengkap dari ibadah penggembalaan di Malang dan Surabaya, semuanya di bawakan oleh gembala sidang Pdt. Widjaja Hendra.

Silahkan kontak ke info@gptkk.org apabila bapak/ibu/sdr/sdri ada pertanyaan atau mungkin ingin berlangganan majalah Manna dan silahkan kirim email ke widjaja_h [at] yahoo.com apabila ingin konsultasi pribadi dengan bapak gembala
silahkan ganti tanda [at] dengan @
Cari ringkasan:   
[versi cetak]
Cari rekaman ibadah ini di: http://www.kabarmempelai.org
Ibadah Raya Surabaya, 10 November 2013 (Minggu Sore)

Salam sejahtera dalam kasih sayangnya Tuhan kita Yesus Kristus. Selamat malam, selamat mendengarkan Firman Tuhan. Biarlah damai sejahtera kasih karunia dan bahagia dari Tuhan senantiasa dilimpahkan di tengah-tengah kita sekalian.

Wahyu 1: 4-8 (salam kepada ketujuh jemaat)

Wahyu 1: 5b-6
1:5b. Bagi Dia, yang mengasihi kita dan yang telah
melepaskan kita dari dosa kita oleh darah-Nya--
1:6. dan yang telah membuat kita
menjadi suatu kerajaan, menjadi imam-imam bagi Allah, Bapa-Nya, --bagi Dialah kemuliaan dan kuasa sampai selama-lamanya. Amin.

Kita sudah mendengar 3 nama dari Yesus pada ayat 5a (diterangkan pada Ibadah Raya Surabaya, 27 Oktober 2013).
Secara keseluruhan, ayat 5 adalah penampilan Yesus dengan pakaian Imam Besar, (dipelajari pada Ibadah Pendalaman Alkitab Surabaya, 04 November 2013).

Ada 2 kekuatan dalam Darah Yesus (diterangkan pada Ibadah Doa Surabaya, 06 November 2013):

  1. ay. 5b= darah Yesus melepaskan kita dari dosa.
    Artinya:


    • jika kita mengaku dosa kita, darah Yesus mengampuni dosa-dosa kita, sehingga kita tidak dihukum, sebab upah dosa adalah maut.


    • Darah Yesus mencabut akar-akar dosa, sehingga kita tidak berbuat dosa lagi= mengalami kelepasan dari dosa dan hidup dalam kebenaran.


  2. ay. 6= Darah Yesus mengangkat kita menjadi imam-imam dan raja-raja.
    Imam=


    • seorang yang suci,
    • seorang yang memangku jabatan pelayanan dan karunia Roh Kudus.
      1 Timotius 4: 14
      4:14. Jangan lalai dalam mempergunakan karunia yang ada padamu, yang telah diberikan kepadamu oleh nubuat dan dengan penumpangan tangan sidang penatua.

      Karunia Roh Kudus kita terima lewat penumpangan tangan seorang gembala.
      Kalau ada karunia Roh Kudus, pasti ada jabatan pelayanan.
      Jadi, karunia menentukan jabatan pelayanan kita.

      'jangan lalai'= sesudah memiliki jabatan pelayanan dan karunia Roh Kudus, jangan lalai dalam jabatan pelayanan.
      'lalai'= terkutuk.

      Sikap yang benar: setelah menerima jabatan pelayanan dan karunia Roh Kudus, kita setia berkobar-kobar sampai Tuhan Yesus datang kedua kali.


    • seorang yang berdiri diantara manusia berdosa dengan Allah untuk ikut pelayanan pendamaian supaya manusia berdosa berdamai dengan Allah (diselamatkan oleh Tuhan).

      Jadi, imam bukanlah tukang adu domba, tetapi justru ikut pelayanan pendamaian.


    • seorang yang beribadah dan melayani Tuhan (dwifungsi).
      Yang sudah beribadah, ditingkatkan untuk bisa melayani.
      Yang sudah melayani, HARUS beribadah.


    Tugas imam:

    • 1 Petrus 2: 9
      2:9. Tetapi kamulah bangsa yang terpilih, imamat yang rajani, bangsa yang kudus, umat kepunyaan Allah sendiri, supaya kamu memberitakan perbuatan-perbuatan yang besar dari Dia, yang telah memanggil kamu keluar dari kegelapan kepada terang-Nya yang ajaib:

      Tugas pertama: 'memberitakan perbuatan-perbuatan yang besar dari Dia'= bersaksi tentang bagaimana Tuhan memindahkan kita dari kegelapan kepada terangNya yang ajaib= bersaksi tentang keubahan hidup.
      Artinya: setiap pelayanan seorang imam, harus disertai dengan keubahan hidup= memancarkan terang yang ajaib kepada orang-orang didalam gelap, sehingga yang gelap lama-lama bisa menjadi terang.

      Kalau melayani tanpa keubahan hidup, semua tidak ada gunanya dan tetap gelap.

    • 1 Petrus 2: 5
      2:5. Dan biarlah kamu juga dipergunakan sebagai batu hidup untuk pembangunan suatu rumah rohani, bagi suatu imamat kudus, untuk mempersembahkan persembahan rohani yang karena Yesus Kristus berkenan kepada Allah.

      Tugas kedua: 'mempersembahkan persembahan rohani yang berkenan pada Tuhan'= setiap pelayanan kita harus mempunyai nilai rohani supaya berkenan kepada Tuhan.
      Kalau hanya jasmani, tidak akan berkenan pada Tuhan, sebab orang duniapun juga bisa melakukannya.

      Jangan memasukkan cara-cara dunia kedalam pelayanan yang rohani!
      Sekalipun hebat dimata manusia, tetapi tidak berkenan pada Tuhan.
      Kalau cara-cara dunia dimasukan dalam gereja Tuhan, gereja justru sedang tenggelam sekalipun terlihat hebat secara manusia.


    • 1 Petrus 2: 5
      2:5. Dan biarlah kamu juga dipergunakan sebagai batu hidup untuk pembangunan suatu rumah rohani, bagi suatu imamat kudus, untuk mempersembahkan persembahan rohani yang karena Yesus Kristus berkenan kepada Allah.

      Tugas ketiga: aktif dalam pembangunan rumah rohani (tubuh Kristus)= aktif dalam kegerakan Roh Kudus hujan akhir.

Pelayanan pembangunan tubuh Kristus digambarkan sebagai perjalanan terakhir Yesus ke Yerusalem.
Markus 11: 7-11
11:7. Lalu mereka membawa keledai itu kepada Yesus, dan mengalasinya dengan pakaian mereka, kemudian Yesus naik ke atasnya.
11:8. Banyak orang yang menghamparkan pakaiannya di jalan, ada pula yang menyebarkan ranting-ranting hijau yang mereka ambil dari ladang.
11:9. Orang-orang yang berjalan di depan dan mereka yang mengikuti dari belakang berseru: "Hosana! Diberkatilah Dia yang datang dalam nama Tuhan,
11:10. diberkatilah Kerajaan yang datang, Kerajaan bapak kita Daud, hosana di tempat yang maha tinggi!"
11:11.
Sesampainya di Yerusalem Ia masuk ke Bait Allah. Di sana Ia meninjau semuanya, tetapi sebab hari sudah hampir malam Ia keluar ke Betania bersama dengan kedua belas murid-Nya.

Sasaran dari perjalanan Yesus yang terakhir: keledai muda yang tertambat, bukan keleddai liar.
'keledai'= bangsa kafir.
Inilah kemurahan Tuhan bagi kita.
'tertambat'= tergembala pada Pokok Anggur yang benar (Firman pengajaran benar).
Jadi, untuk tergembala, kita harus melihat Pokok Anggur yang benar.
'keledai muda'=

  • bangsa kafir yang usianya muda,
  • bangsa kafir yang baru menerima kabar mempelai dan sungguh-sungguh di dalamnya ('yang terdahulu menjadi terkemudian dan yang terkemudian menjadi yang terdahulu').


  • bangsa kafir yang selalu mengalami pembaharuan oleh kabar mempelai.

Keledai harus ditunggangi oleh Yesus. Jika tidak, keledai akan ditunggangi oleh Bileam (nabi-nabi palsu yang suka upah) untuk mengarah pada kutukan dan kebinasaan.

Supaya bisa ditunggangi Yesus, keledai harus menyerahkan diri pada Tuhan.
Kalau keledai bisa diikat (tergembala), pasti bisa menyerah. Sebab itu, harus digembalakan dulu, baru bisa menyerah.
Sudah menyerah, tetapi masih dibagi 3 macam (yang berhasil hanya 1/3). sebab itu, kita harus sungguh-sungguh dalam pelayanan, sebab untuk masuk Surga bukanlah hal yang gampang.
Dan kalau harga imamat kita gampangan, Tuhan tidak perlu mati dikayu salib.

3 macam penyerahan diri:

  1. Markus 11: 8
    11:8. Banyak orang yang menghamparkan pakaiannya di jalan, ada pula yang menyebarkan ranting-ranting hijau yang mereka ambil dari ladang.

    Penyerahan diri yang pertama: menghamparkan pakaian di jalan. Setelah keledainya lewat, pakaiannya diambil kembali= penyerahan yang tidak sungguh-sungguh= menyerahkan diri hanya untuk mendapatkan perkara-perkara di jalan (dibumi), seperti uang, kedudukan, jodoh, dan sebagainya.
    Contoh: Yudas Iskariot.
    Yudas menyerahkan diri sebagai rasul hanya untuk mencari uang.
    Akibatnya: Yudas menjadi pengkhianat (antikris) dan tidak masuk Yerusalem Baru.


  2. Markus 11: 8
    11:8. Banyak orang yang menghamparkan pakaiannya di jalan, ada pula yang menyebarkan ranting-ranting hijau yang mereka ambil dari ladang.

    Penyerahan diri yang kedua: penyerahan ranting ('kayu'= daging)= penyerahan yang ditandai dengan keinginan, hawa nafsu, emosi dan lain-lain.
    Contoh: Petrus.

    Matius 16: 21-23
    16:21. Sejak waktu itu Yesus mulai menyatakan kepada murid-murid-Nya bahwa Ia harus pergi ke Yerusalem dan menanggung banyak penderitaan dari pihak tua-tua, imam-imam kepala dan ahli-ahli Taurat, lalu dibunuh dan dibangkitkan pada hari ketiga.
    16:22. Tetapi
    Petrus menarik Yesus ke samping dan menegor Dia, katanya: "Tuhan, kiranya Allah menjauhkan hal itu! Hal itu sekali-kali takkan menimpa Engkau."
    16:23. Maka Yesus berpaling dan berkata kepada Petrus: "Enyahlah Iblis.
    Engkau suatu batu sandungan bagi-Ku, sebab engkau bukan memikirkan apa yang dipikirkan Allah, melainkan apa yang dipikirkan manusia."

    Petrus menyerahkan diri pada Tuhan tetapi masih kurang, sebab ia tetap mempertahankan pikiran daging yaitu menolak salib.
    Artinya: tidak mau sengsara daging dan berkorban untuk Tuhan, malah banyak mengorbankan Tuhan.
    Semua harus dikorbankan untuk Tuhan, KECUALI Firman pengajaran benar tidak boleh dikorbankan. Kalau kita korbankan pengajaran benar (Pribadi Yesus), berarti kita menyalibkan Yesus kedua kali.

    Kalau ada pikiran daging, akbibatnya:

    • 'Engkau suatu batu sandungan'= menjadi sandungan dan gampang tersandung,
    • menyangkal Yesus saat menghadapi sengsara.
      Saat ini, kita harus latihan untuk memikul salib, sebab kita semua akan menhgadapi pra aniaya antikris selama 3,5 tahun sebelum benar-benar masuk jaman aniaya antikris.


    • menjadi sama dengan iblis, sebab iblis tidak mau salib= hanya hidup dalam dosa sampai binasa.


    Untunglah Petrus ditolong lewat kokok ayam (Firman penggembalaan).
    Firman penggembalaan inilah yang mampu mengingatkan, menyadarkan dan mengangkat kita.

  1. Markus 11: 1, 7
    11:1. Ketika Yesus dan murid-murid-Nya telah dekat Yerusalem, dekat Betfage dan Betania yang terletak di Bukit Zaitun, Yesus menyuruh dua orang murid-Nya
    11:7. Lalu
    mereka membawa keledai itu kepada Yesus, dan mengalasinya dengan pakaian mereka, kemudian Yesus naik ke atasnya.

    Penyerahan diri yang ketiga: penyerahan diri sepenuh.
    Inilah yang berhasil dan bisa masuk Yerusalem.
    Contoh: 2 murid.
    2 murid mengalasi keledai dengan pakaian mereka untuk ditunggangi Yesus sampai masuk ke Yerusalem.
    2 murid= Firman Allah dan Roh Kudus.
    Jadi, penyerahan diri sepenuh harus didorong oleh Firman Allah dan urapan Roh Kudus= didorang oleh Firman penyucian (Firman yang lebih tajam dari pedang bermata dua= urim dan tumim).
    Kita disucikan, terutama hati kita.
    Hati kita disucikan dari keinginan jahat (keinginan akan uang yang membuat kikir dan serakah) dan keinginan najis (dosa makan minum dan kawin mengawinkan).

    Sebab itu, sangat penting bagi imam-imam untuk mendengarkan Firman.
    Untuk pelayanan yang rohani, kesucian hati sangat diperhatikan karena hati inilah dasarnya.

    Selain disucikan dari keinginan jahat dan najis, hati juga disucikan dari kekuatiran.
    Kalau tidak ada kekuatiran, kita bisa damai sejahtera.
    Dan setelah itu, baru kita bisa menyerahkan diri sepenuh pada Tuhan.

    Praktik penyerahan diri sepenuh:


    • 1 Petrus 5: 7
      5:7. Serahkanlah segala kekuatiranmu kepada-Nya, sebab Ia yang memelihara kamu.

      Praktik pertama: menyerahkan segala kekuatiran kepada Tuhan (Gembala Agung).
      Kuatir= gejala tidak tergembala.
      Petrus kuatir di lautan yang bergelora dan ia tenggelam= kuatir akan angin pencobaan dan pengajaran palsu.
      Dilautan yang tenang, Petrus juga kuatir tentang makanan (hidup sehari-hari), sehingga ia menjadi gagal total dan telanjang.

      Petrus yang hebat saja, masih ada kekuatiran. Sebab itu, kita harus serahkan hati kita pada Gembala Agung untuk disucikan.

    • Praktik kedua: penyerahan diri sepenuh pada Tuhan.
      Kalau sudah bisa menyerahkan kekuatiran, baru kita bisa menyerahkan diri sepenuh pada Tuhan.

      Yohaens 21: 18-19
      21:18. Aku berkata kepadamu: Sesungguhnya ketika engkau masih muda engkau mengikat pinggangmu sendiri dan engkau berjalan ke mana saja kaukehendaki, tetapi jika engkau sudah menjadi tua, engkau akan mengulurkan tanganmu dan orang lain akan mengikat engkau dan membawa engkau ke tempat yang tidak kaukehendaki."
      21:19. Dan hal ini dikatakan-Nya untuk menyatakan bagaimana Petrus akan mati dan memuliakan Allah. Sesudah mengatakan demikian Ia berkata kepada Petrus: "Ikutlah Aku."

      Setelah tergembala, Petrus bisa mengulurkan tangan pada Tuhan.
      Artinya: jika kita tekun tergembala sungguh-sungguh dalam pengajaran benar, maka kita bisa mengulurkan tangan kepada Tuhan= rela menderita bahkan mati untuk Tuhan (hanya berkata 'terserah Kau, Tuhan'= percikan darah).

      Sebelum tergembala, Petrus tidak bisa mengulurkan tangan pada Tuhan, malah ia menyangkal Tuhan.

      Tuhan ijinkan kita mengalami percikan darah agar kita mengalami pembaharuan (mujizat rohani).
      Yehezkiel 11: 19-20
      11:19. Aku akan memberikan mereka hati yang lain dan roh yang baru di dalam batin mereka; juga Aku akan menjauhkan dari tubuh mereka hati yang keras dan memberikan mereka hati yang taat,
      11:20. supaya mereka hidup menurut segala ketetapan-Ku dan peraturan-peraturan-K dengan setia; maka
      mereka akan menjadi umat-Ku dan Aku akan menjadi Allah mereka.

      Pembaharuan dimulai dari hati yang taat.
      Biarlah malam ini kita taat dengar-dengaran pada Tuhan sampai daging tidak bersuara.
      Dan kalau taat, Tuhan mengakui kita yang tidak bisa diganggu gugat oleh siapapun ('mereka akan menjadi umat-Ku dan Aku akan menjadi Allah mereka').
      Kalau mengulurkan tangan, mujizat jasmani juga kita alami.

      Keluaran 14: 15-16, 21
      14:15. Berfirmanlah TUHAN kepada Musa: "Mengapakah engkau berseru-seru demikian kepada-Ku? Katakanlah kepada orang Israel, supaya mereka berangkat.
      14:16. Dan engkau, angkatlah tongkatmu dan
      ulurkanlah tanganmu ke atas laut dan belahlah airnya, sehingga orang Israel akan berjalan dari tengah-tengah laut di tempat kering.
      14:21. Lalu Musa mengulurkan tangannya ke atas laut, dan semalam-malaman itu TUHAN menguakkan air laut dengan perantaraan angin timur yang keras, membuat laut itu menjadi tanah kering; maka terbelahlah air itu.

      Mujizat jasmani= ada jalan keluar dari segala masalah dan ada masa depan yang indah, bahagia dan berhasil, bahkan dipakai Tuhan dalam kegerakan hujan akhir.
      Dan saat Yesus datang, kita diubahkan jadi sama mulia dengan Dia.

      Wahyu 21: 3
      21:3. Lalu aku mendengar suara yang nyaring dari takhta itu berkata: "Lihatlah, kemah Allah ada di tengah-tengah manusia dan Ia akan diam bersama-sama dengan mereka. Mereka akan menjadi umat-Nya dan Ia akan menjadi Allah mereka.

Apapun keadaan kita malam ini, biarlah kita serahkan pada Tuhan.
Ingat! Dari 3 penyerahan, hanya 1 yang berhasil. Dan Tuhan hanya suruh kita untuk mengangkat tangan pada Tuhan (taat dengar-dengaran, hanya berkata 'terserah Kau, Tuhan').

Tuhan memberkati.

kembali ke halaman sebelumnya
IBADAH RUTIN DI MALANG

Minggu jam 06:45 (Ibadah Raya)
Minggu jam 10:15 (Ibadah Sekolah Minggu)
Selasa jam 17:15 (Ibadah Pendalaman Alkitab)
Rabu jam 07:30 (Ibadah Kaum Wanita)
Kamis jam 17:15 (Ibadah Doa Penyembahan)
Sabtu jam 17:15 (Ibadah Kaum Muda Remaja)

IBADAH RUTIN DI MEDAN
Royal Room Hotel Danau Toba Internasional
Jl. Imam Bonjol Medan

Minggu, jam 18:45 (Ibadah Raya)
Senin, jam 08:00 (Ibadah Pendalaman Alkitab)
Senin, jam 17:30 (Ibadah Pendalaman Alkitab)

IBADAH RUTIN DI SURABAYA

Minggu jam 09:15 (Ibadah Sekolah Minggu)
Minggu jam 10:25 (Ibadah Raya)
Rabu jam 17:30 (Ibadah Pendalaman Alkitab)
Jumat jam 17:30 (Ibadah Doa Penyembahan)


IBADAH RUTIN DI JAKARTA
Jl. Patra Kuningan XIV no.4
Jakarta Selatan
Sabtu, jam 09:00 (Ibadah Pendalaman Alkitab)

IBADAH KUNJUNGAN
  • 08-10 Oktober 2019
    (Ibadah Kunjungan di Medan)

  • 22-24 Oktober 2019
    (Ibadah Kunjungan di Sorong)

  • 05-07 November 2019
    (Ibadah Kunjungan di Tentena)

  • 19-21 November 2019
    (Ibadah Kunjungan di Medan)

  • 03-05 Desember 2019
    (Ibadah Kunjungan di Jayapura)

  • 13-18 April 2020
    (Ibadah Kunjungan di Korea Selatan)

All Right Reserved Gereja Pantekosta Tabernakel "KRISTUS KASIH"
Jln. Simpang Borobudur 27 Malang | Telp: (0341) 496949 | Fax: (0341) 476751 » Lihat Peta Gereja Kami di Malang
Jln. WR Supratman 4 Surabaya | Telp. 08123300378 » Lihat Peta Gereja Kami di Surabaya
hubungi kami | email: info@gptkk.org | sitemap | top