Simpang Borobudur no 27 Malang
0341-496949

Sdri. Maria Tjandrawidjaja

Minggu, 12 Januari 2014
Versi Cetak Download Download
Saya mengucap syukur buat apa yang sudah terjadi dalam hidup saya terutama di tahun 2013. Di tahun 2013, yang adalah tahun penyertaan Tuhan, saya benar-benar merasa penyertaan Tuhanatas hidup saya. Di tahun 2013 lalu, saya merasa ada beberapa poin firman yang boleh menjadi pengalaman saya secara pribadi.

  1. Tentang firman "kalau kita tidak memberi perpuluhan akan kena kutuk". Karena saya tidak segera menyerahkan perpuluhan adik saya yang dititipkan pada saya, akibatnya saya harus mengalami kekurangan uang selama beberapa waktu. Saya sempat harus mengalami hidup dengan uang yang minim, benar-benar seperti kena kutuk.

  2. tentang firman "Tuhan tidak pernah menipu". Berkaitan dengan kejadian lalai memberi perpuluhan, saat uang mepet, yang penting saat itu saya tetep bisa makan, sedangkan untuk bayar asuransi tiap bulannya terpaksa saya tunda pembayarannya. Setelah saya terima berkat dari gaji yg seharusnya sudah cukup untuk hidup 1 bulan, tapi karena asurasinya belum dibayarkan, maka bulan itu asuransinya harus bayar double, akhirnya uang saya mepet lagi. Tapi saya sudah berketetapan, saya tidak mau pinjam ato minta ke orang tua. Tuhan memang tidak pernah menipu, saat saya butuh, Tuhan menyediakan tepat waktu.

    Saat saya ikut kunjungan ke Singapore, saya sempat menyetorkan uang untuk penginapan. Waktu itu saya belum tahu perincian pemakaiannya berapa, saya juga tidak berusaha untuk bertanya. Tiba-tiba saya dipanggil oleh ibu gembala dan ditanya tentang uang yang saya setor untuk kunjungan ke Singapore. Ternyata uang yang saya setorkan masih sisa dan saya diberi uang sisanya saat itu. Puji Tuhan, disaat saya butuh uang, Tuhan punya cara untuk memberi saya uang.

    Apalagi, saat itu motor saya mengalami masalah dan saya harus bawa motor itu ke bengkel. Kalau saya tidak terima uang itu besoknya pasti saya tidak bisa ke bengkel dan berbahaya jika saya seninnya memaksa ke gereja dengan kondisi motor tanpa lampu. Puji Tuhan, semua sudah Tuhan atur dengan rapi.

  3. tentang firman "lewat ibadah raya, karunia-karunia akan ditambahkan oleh Tuhan". Dan firman tentang "melayani Tuhan itu seperti kita menerima undian".
    Saya dulu hanya ibadah di Surabaya hari Senin dan Rabu, sedangkan ibadah Sabtu dan Minggu, saya lakukan di Malang.

    Pada tahun 2011, saya sempat kembali ke Malang karena pekerjaan, sehingga saya tidak ibadh di Surabaya lagi. Pada tahun 2012, Tuhan izinkan saya kembali bekerja di Surabaya dan saat itu saya berketetapan bahwa saya mau ikut ibadah minggu sore di Surabaya.
    Jadi saya tergembala secara penuh di Surabaya.

    Tuhan tuntun saya sedemikian rupa, sampai saya harus juga ibadah kaum muda remaja di Surabaya. Secara mengejutkan, bapak gembala memutuskan untuk koor kaum muda remaja menyanyi sendiri tiap minggunya, karena sebelumnya koor kaum muda remaja dan zangkoor bergabung jadi satu.
    Dan tidak kalah mengejutkan, ternyata saya yang ditunjuk untuk melatih koor kaum muda remaja.

    Sebenarnya, pada awal saya ikut koor kaum muda, saya tidak bisa baca not. Lambat laun, Tuhan pertambahkan karuniapada saya dan saya juga tidak tahu tepatnya sejak kapan saya jadi bisa baca not.

    Saya percaya lewat ibadah raya yang saya lakukandi Malang dan Surabaya semakin menambah karunia-karunia pada saya dan sekaligus memberi jabatan pelayanan baru buat saya. Lewat kejadian ni, saya semakin terbuka mata, bahwa melayani Tuhan itu benar-benar sperti terima undian. Kalau saya pikir, kenapa saya yang dipilih untuk melatih koor kaum muda, padahal saya tahu ada orang lain yang lebih mampu daripada saya.
    Saya seperti menerima undian berhadiah, seharusnya saya bergembira dan mejalankan ibadah pelayanan dengan sungguh-sungguh dan tidak bersungut2.

  4. tentang firman "di balik salib ada hikmat dan kuasa Allah".
    Saat kunjungan ke Singapore, saya disuruh oleh ayah saya untuk mencari suatu tempat untuk tanya harga sebuath barang.
    Sebenarnya saya merasa malas untuk cari tempat itu karena saya pikir, lebih baik saya jalan-jalan ke tempat lain karena saya harus pulang lebih cepat berhubung dengan pekerjaan saya.

    Tapi akhirnya saya tetep putuskan untuk cari tempat itu. Ternyata itu adalah jalan Tuhan supaya saya bisa mendapatkan jalan pulang. Seandainya saya jalan-jalan, saya tidak akan tahu jalan untuk pulang dan saya pasti akan kebingungan.

    Dibalik sengsara daging memang ada hikmat Tuhan untuk membantu kita mengatasi masalah kita.

    Berkaitan dengan sengsara daging, saya juga mengucap syukur kalau saya masih diizinkan mengalami sengsara daging untuk bertahan dalam pengajaran benar. Pada beberapa bulan lalu, di kantor saya diadakan persekutuan doa. Saya baru pertama ikut PD (persekutuan doa) tersebut.
    Saya tidak tahu apa-apa, tiba-tiba sebelum ibadah saya dengar yang bertugas adalah seorang wanita.

    Saya masih belum mengerti tugas yang dimaksud tugas apa. Saat diruang ibadah, saya baru tahu tugas yang dimaksud adalah tugas memimpin pujian. Tidak berapa lama muncul seorang wanitayang saya belum pernah lihat sebelumnya. Saya semakin gelisah, akhirnya saya bertanya pada atasan saya, "apakah dia yang kotbah?". Ternyata benar dan langsung saya putuskan untuk keluar dari ruang ibdh.

    Saat itu atasan saya heran dengan alasan saya, tapi tidak ada protes dari dia. Kejadian berulang di beberapa bulan berikutnya. Saat itu sudah dicari pembicara laki-laki, tapi yang pimpin pujian tetap wanita. Awalnya saya sudah berpikir untuk ikut waktu firman saja, sedangkan saat puji-pujian saya tidak ikut.
    Tapi menjelang hari pelaksanaan saya jadi tidak tenang, dan akhirnya saya tanya pada bapak gembala, dan oleh pak gembala dibilang tidak usah ikut.
    Kali ini, saat saya bilang tidak bisa ikut karena yg pimpin pujian juga harus laki-laki, langsung protes mulai datangdan salah satu ada yg berkata "gerejamu ini aneh. Kasihan ya wanita di gerejamu".

    Memang sakit buat daging tetapi saya bersyukur saya bisa tegasdan diizinkan oleh Tuhan untuk mengalami percikan darah.
    Saya paling takut menghadapi percikan darah, seringkali saya menghindar tapi kali ini saya bisa terus berjuang.

    Selain itu firman tentang tidak boleh nonton bioskop juga serasa aneh. Memang mereka tahu ada gereja lain yang juga melarang nonton bioskop, tapi tetap ajaran yang saya pegang dianggap aneh.
    Untuk bertahan pada pengajaran benar memang berat, tapi saya percaya dibalik semuanya, Tuhan sudah sediakan sesuatu yang indah buat saya.

Tuhan memberkati.

Versi Cetak

Kesaksian
  • TUHAN sendiri yang akan berperang ganti kita (Bpk. Yudhi Dharmawan)
    ... kehidupan saya. Seringkali saat bapak gembala di dalam pembukaan firman menyampaikan di akhir firman Hasilnya kalau kita taat dengar-dengaran atau salah satu hasilnya kalau kita diam dan hanya berseru Haleluya adalah tangan TUHAN akan menyelesaikan segala masalah kita sampai masalah yang mustahil kita menang dari segala masalah karena Yesus telah ...
  • Tuhan Tidak Tinggalkan Hidup yang Setia (Pretty Cindy)
    ... saya menyusun proposal Tugas Akhir TA . Karena waktu yang diberikan sangat singkat dan mepet ditambah pembimbing saya yang agak ruwet saya banyak merasa jengkel dan marah begitu pula teman-teman saya kelas lainnya. Tapi pada saat saya membaca firman Tuhan Tuhan menegur saya bahwa jengkel dan marah adalah tabiat antikris ...
  • Jangan Kuatir (Enitristuti M (siswi Lempin-El Angkatan XXX))
    ... Dia telah memilih saya dalam dasar firman sehingga saya dapat menjadi hamba Tuhan. Di masa lalu saya selalu jauh dari panggilan Tuhan karena saya takut dan kuatir tentang apa yang akan terjadi dengan hidup saya di masa depan. Tapi Tuhan berfirman kepada saya Jangan kuatir tentang hidupmu akan apa yang ...
  • Kuasa Penyertaan Tuhan dalam hidupku (Hogianto)
    ... dan yang disaksikan adalah pribadi Tuhan Yesus sendiri. Saya sebenarnya masih banyak kesalahan dan dosa yang sering diulang-ulang bahkan saya takut kalau-kalau dosa itu menjadi kebiasaan. Tapi saya memberanikan diri bersaksi karena saya merasa kalau saya tidak bersaksi maka saya berhutang kepada Tuhan dan saya pernah dengar Firman waktu ibadah ...
  • Tetap diam dan tenang, berserah pada Tuhan (Bpk. Misianto)
    ... suara saya berubah menjadi sengau bahasa Jawa nya bindeng . Saya sudah beberapa kali berobat ke dokter tetapi tidak ada perubahan sehingga saya di konsul ke dokter THT. Saat ke dokter THT dokter melakukan endoskopi di hidung saya dan ditemukan ada tumor di hidung kanan yang sudah mendesak ke tenggorokan dan ...
  • Menerima Firman Pengajaran (Tio Emma (siswi Lempin-El Angkatan XXVIII))
    ... Tuhan. Saya merasakan begitu besar berkat Tuhan dalam kehidupan saya selama berada di Lempin-El. Ya saya dapat memberikan seluruh kehidupan saya kepada Tuhan saat di Lempin-El. Pendeta Widjaja gembala saya saat saya berada di lempin-El berkata bahwa seorang hamba Tuhan tidak boleh meminta kepada orang lain. Ketika saya mendengar firman ...
  • Ibadah Kunjungan di Papua (Yohan)
    ... berat dengan jauhnya perjalanan tersebut. Dan selama di pesawat memang saya rasakan kaki kanan saya sakit dari atas sampai bawah. Tapi puji Tuhan akhirnya Tuhan tolong saya bisa sampai ke Papua dengan selamat. Di Papua karena saya membantu untuk cctv dan siaran langsung maka begitu sampai saya langsung ke gedung ...
  • Prajurit Yesus Kristus (Sejanti)
    ... adalah seorang yang jahat. Tidak ada yang saya lakukan bagi Tuhan walaupun saya adalah pelayan Tuhan dari sejak kecil. Ayah saya selalu berkata Lebih baik kamu menjadi prajurit Yesus Kristus daripada prajurit dunia. Saya berpikir bahwa itu adalah adalah hal yang baik karena selama saya bekerja di dunia saya tidak ...
  • Praktik Firman Pengajaran yang Benar (Andro Abraham Damanik)
    ... tepatnya hari sabtu saat ibadah KMR yang rutin kami ikuti saya tidak ingat tanggal berapa saya ditegur oleh Firman Tuhan yang disampaikan oleh Bpk Gembala tentang hal berpacaran. Saat itu saya memiliki teman dekat yang belum dalam Firman Pengajaran yang benar. Sebenarnya sebelumnya juga Bapak Gembala selalu sering berkotbah tentang ...
  • Kemurahan Tuhan Dalam Hidupku (Petrus Budiman Tampubolon- siswa Lempinel "Kristus Ajaib" Malang, angkatan XXX)
    ... diberikan pada saya untuk bisa bersaksi. Pertama saya berterimakasih bisa diterima sebagai siswa di Lempin-El Kristus Ajaib dan sekaligus bisa tergembala di GPT Kristus Kasih Malang. Dalam pendidikan dan penggembalaan saya sangat banyak menerima belas kasih dan kemurahan Tuhan terutama lewat firman yang lebih tajam dari pedang bermata dua yang ...

Siaran Langsung

Live Streaming GPTKK

Rekaman

Ikuti rekaman ibadah kami

Transkrip

Ringkasarn Firman Tuhan

Kesaksian

Pengalaman hidup bersama Firman Tuhan

Untuk Koneksi Lambat, silakan buka https://id.gptkk.org

Silakan kontak ke info@gptkk.org apabila bapak/ibu/sdr/sdri ada pertanyaan atau ingin berlangganan majalah Manna, dan silakan kirim email ke widjaja_h@yahoo.com apabila ingin konsultasi pribadi dengan bapak gembala.