Simpang Borobudur no 27 Malang
0341-496949

Wahyu 21: 5-6
'semuanya sudah terjadi'= sudahlah genap (terjemahan lama).

ay. 5-6= kegenapan dari pembaharuan.
Sudah genap ini dimulai di Joljuta. Artinya, permulaan pembaharuan/sumbernya pembaharuan adalah korban Kristus.

Lambung Yesus yang tertikam, itulah permulaan pembaharuan bagi kita semua. Dan pembaharuan ini akan berjalan terus dari Joljuta sampai Yerusalem baru.
Tapi, kita harus hati-hati. Ada kehidupan dalam bait Allah yang menolak pembaharuan.

Matius 21: 23-27
Dalam bait Allah ini ada ahli-ahli taurat yang bertanya tentang kuasa. Tapi Tuhan membalasnya dengan pertanyaan mengenai permulaan pembaharuan, yaitu baptisan air (ay. 25).

Wahyu 16: 17-18
'sudah terlaksana'= sudah genap, yaitu untuk hukuman atas manusia yang tidak mau di baharui, tetap manusia daging. Dan manusia semacam ini di hukum sampai ke neraka.

Di atas, Imam-imam, tua-tua dan ahli taurat, itulah yang menolak pembaharuan.
Imam-imam= kedudukan/jabatan.
Ahli taurat= anak Tuhan yang punya kepandaian.
Tua-tua= punya pengalaman.

Jadi, pengalaman, kepandaian dan kedudukan kita, itu belum menjamin kuasa keubahan hidup kita. Sebaliknya, yang baru kenalpun, bisa mengalami kuasa keubahan hidup dan masuk dalam Firdaus, seperti penjahat di sebelah Yesus.

Lalu, kenapa bisa demikian terjadi?
Jawaban: kembali pada hati. Yang menyebabkan ini adalah hati manusia itu sendiri.
Anak Tuhan jangan berpolitik di dalam gereja dengan menghalalkan segala cara untuk mencapai tujuannya. Tapi lebih baik kalau hati kita itu jujur.
Berpolitik itu juga berarti berpura-pura.

Lukas 1: 26-30, 34, 38
Maria adalah wanita yang tidak berpengalaman, tapi ia bisa menerima kuasa Tuhan= mengandung Yesus.
ay. 38= yang membuat Maria bisa menerima kuasa Tuhan, yaitu karena hatinya jujur dan taat dengar-dengaran.

Hati lembut ini di dapatkan lewat baptisan air.

1 Petrus 3: 20-21
Hati yang lembut, itu adalah landasan untuk menerima kuasa Allah. Dan hati seperti inilah yang dicari oleh Tuhan.
Jadi, pada hari natal ini, biar kita memiliki hati nurani yang baik. Tidak perlu menunggu besok untuk mendapat hati nurani yang baik. Tapi hari ini juga!

Maria, begitu hatinya lembut dan jujur, ia bisa mengandung bayi Yesus, yang seharusnya sangat berat bagi dia, karena ia masih perawan.
Maria mengandung bayi Yesus sebagai:

  • Juruselamat (Matius 1: 20-21) dengan kuasa penyelamatan.
  • Gembala (Matius 2: 6) dengan kuasa penyucian.
  • Raja (Matius 2: 1-2) dengan kuasa pembaharuan dalam penyembahan kepada Raja.

3 kuasa diatas, itu sebenarnya hanya untuk umat pilihan. Tapi karena umat pilihan tidak mau melihat Yesus, maka terang itu dialihkan pada bangsa kafir.

3 kuasa yang bisa kita terima dengan hati yang jujur dan lembut:

  1. KUASA PENYELAMATAN.
    Prosesnya (Kisah Rasul 2: 36-40):
    • tahu dengan pasti= percaya pada Yesus lewat mendengar Firman Kristus.
    • bertobat, berhenti berbuat dosa, kembali pada Tuhan.
    • baptisan air dan baptisan Roh Kudus, kelahiran baru, pembaharuan.

    Hasilnya: hidup dalam kebenaran= keselamatan.
    Sesudah hidup benar, dilanjutkan dengan berpegang kepada Firman Pengajaran yang benar dan menjadi senjata kebenaran (melayani Tuhan). Itulah keselamatan yang lebih dari harta apapun di dunia. Ini yang harus di pertahankan.

    Matius 16: 26
    Mazmur 37: 25
    Kebenaran, itulah yang menjamin hidup kita sampai pada anak cucu.

  2. KUASA PENYUCIAN.
    Ini terjadi dalam sistem penggembalaan.
    Yesus lahir di kandang= kandang penggembalaan= ruangan suci ->ketekunan dalam 3 macam ibadah pokok.

    Jadi, kalau kita mau suci, kita harus ada dalam kandang penggembalaan.
    Yesus lahir di Betlehem, yang artinya adalah rumah roti.
    Ada banyak kandang di Israel, tapi Yesus hanya cari kandang di Betlehem.
    Jadi, cari penggembalaan, harus ada kaitan dengan roti (=Firman pengajaran yang keras).

    Yohanes 6: 60-61
    Kalau hati kita lembut, kita bisa menerima Firman sekeras apapun!
    Sayangnya, orang Betlehem menolak bayi Yesus. Hati-hati! Kita yang sudah menerima Firman Pengajaran, bisa menolak Firman pengajaran, karena hati yang keras.

    Lukas 2: 4, 6-7
    Menolak pedang Firman, nanti akan kena pedang penghukuman (Matius 2: 16).
    Kalau menolak pedang Firman, hidup itu tidak akan pernah bertumbuh rohaninya dan ia akan menghadapi pedang antikris. Kalau tidak tahan, hidup itu akan masuk dalam kebinasaan.

    Betlehem menolak Yesus, maka ada kesempatan bagi bangsa kafir.

    Matius 15: 21-28
    = inilah kesempatan bagi bangsa kafir. Dimana wanita ini bisa menerima Firman yang keras yang sangat meremehkan dia. Tapi justru Firman inilah yang mampu menolong.
    Kalau Firman disampaikan, maka terjadi penyucian lidah dari lidah yang menjilat muntah (Amsal 26: 11; Ayub 5: 2)= perkataan-perkataan yang berasal dari iri hati dan sakit hati.

    Lidah anjing juga ada yang menjilat borok (cerita Lazarus)= cacat-cacat atau kelemahan-kelemahan orang.
    Orang berdosa, itu sudah mempermalukan dirinya. Tidak perlu lagi kita beberkan kesalahan orang itu pada orang lain.

    Lidah anjing juga menjilat darah orang tidak bersalah (cerita Nabot)= kata-kata fitnah.
    Kalau lidah bisa disucikan, maka bangsa kafir menjadi domba yang tergembala (Mazmur 23: 1). Dan kita dipelihara oleh Tuhan, sampai tidak kekurangan apapun, tak bercacat cela, sudah sempurna (Yakobus 3: 2).

    1 Petrus 3: 10
    Kalau lidah sudah disucikan, maka semua akan jadi baik.

  3. KUASA PEMBAHARUAN.
    Matius 2: 11-12
    Cara kita menyembah adalah dengan haleluya.
    Hasilnya, kita mengalami kuasa penciptaan dan kuasa pembaharuan, keubahan hidup.

    Keubahan hidup itu bagaikan mempersembahkan kemenyan, mas dan mur.
    'kemenyan'= kehidupan yang berbau harum, sehingga bisa membawa banyak orang mendekat.
    'mur'= getah damar, prosesnya seperti karet yang di gores supaya keluar tetesnya= korban Kristus. Kalau kita mempersembahkan mur, artinya kita menjadi kehidupan yang tidak kikir/tidak serakah, tapi suka memberi.
    'emas'= tabiat Ilahi, paling sedikit taat dengar-dengaran.

    Kalau sudah ada persembahan dan ada pembaharuan hidup, maka kita pulang dari tempat ini dengan jalan baru (Matius 2: 12). Sang Raja, selain menciptakan hidup bagi kita, Ia juga menciptakan jalan baru, jalan yang melintasi laut, tirai terbuka.

    Yesaya 43: 15-17
    Jalan baru yang Tuhan berikan pada kita:

    • jalan baru melalui laut(terjadi waktu Firaun mengejar Israel). Saat itu Israel seperti sumbu yang hampir padam dan buluh yang terkulai. Mungkin keadaan kita seperti ini. Itu artinya hati kita belum benar. Jalan baru melalui laut artinya, ada jalan keluar dari masalah hidup kita.

      Firaun yang tadinya kuat, tapi kalau tidak mengalami pembaharuan, ia hanya mengalami kematian total.
      Sebaliknya, kita yang tidak punya apa-apa dan tidak ada harapan, Tuhan mampu menolong dan memelihara kita.
    • Yosua 3: 4= jalan kegerakan rohani, kita dipakai oleh Tuhan. Sekalipun kita seperti buluh yang terkulai, kalau dibaharui, Tuhan masih bisa memakai kita.
    • Ibrani 10: 19-20= jalan hidup kekal. Ini jalan tanpa Herodes lagi. Jalan hidup kekal= jalan salib untuk merobek pintu tirai.

    Lukas 23: 39-43
    ay. 41= kunci untuk membuka jalan ke Firdaus. Kalau jalan ke Firdaus terbuka, maka jalan melewati laut Kolsom dan Sungai Yordan, juga akan terbuka. Sampai jalan ke Yerusalem Barupun juga akan terbuka.

Tuhan memberkati.


Versi Cetak

Transkrip
  • Ibadah Doa Surabaya, 01 Mei 2019 (Rabu Sore)
    ... tengah serigala--suasana yang menakutkan mustahil banyak goncangan dan lain-lain. Oleh sebab itu Tuhan memberi bekal Roh Kudus kepada kita semua--'Ia mengembusi mereka dan berkata Terimalah Roh Kudus'. Jangan takut Roh Kudus adalah roh yang berkuasa yang tidak bisa dikalahkan oleh apapun. Syarat untuk menerima Roh Kudus hati damai sejahtera ayat 'kata Yesus ...
  • Ibadah Pendalaman Alkitab Malang, 06 Oktober 2020 (Selasa Sore)
    ... pada kita. . Marilah kita bertindak dengan bijaksana terhadap mereka supaya mereka jangan bertambah banyak lagi dan--jika terjadi peperangan--jangan bersekutu nanti dengan musuh kita dan memerangi kita lalu pergi dari negeri ini. . Sebab itu pengawas-pengawas rodi ditempatkan atas mereka untuk menindas mereka dengan kerja paksa mereka harus mendirikan bagi ...
  • Ibadah Raya Surabaya, 11 September 2016 (Minggu Siang)
    ... Dia Imam Besar-- dibuktikan dengan adanya pemberitaan firman pengajaran yang benar--logos. Jangan ragu kalau ada pembeirtaan firman pengajaran yang benar Di situ ada aktifitas Yesus sebagai imam besar--tadi dijelaskan logos adalah pribadi Yesus jadi logos dan pribadi Yesus tidak bisa dipisahkan. Kalau hanya lawak atau lain-lain akan sama seperti Simson--gambaran ...
  • Ibadah Kaum Muda Remaja Malang, 20 Februari 2021 (Sabtu Sore)
    ... Muda Remaja Februari Ayat melayani dengan berikatpinggang artinya setia dan benar. Ayat - melayani tanpa pamrih dan hanya melakukan kewajiban taat dengar-dengaran dan selalu mengucap syukur. Malam ini kita masih belajar praktik pembangunan rumah rohani dalam Markus - . Hati-hatilah dan berjaga-jagalah Sebab kamu tidak tahu bilamanakah waktunya tiba. . ...
  • Ibadah Doa Surabaya, 20 Mei 2015 (Rabu Sore)
    ... perkara besar yang dilakukan oleh Yesus diterangkan mulai dari Ibadah Raya Surabaya Maret . Kita mempelajari Wahyu - sidang jemaat yang keenam yaitu SIDANG JEMAAT FILADELFIA. Kita masih berada pada ayat - . Wahyu Dan tuliskanlah kepada malaikat jemaat di Filadelfia Inilah firman dari Yang Kudus Yang Benar yang memegang kunci Daud ...
  • Ibadah Raya Malang, 24 Juli 2016 (Minggu Pagi)
    ... tubuh Kristus maka akan dipakai dalam pembangunan Babel yaitu puncak kejahatan dan kenajisan yang akan dibinasakan selamanya. Bangsa Kafir harus pandai menggunakan kemurahan dan kesempatan dari Tuhan yang bagaikan selubang jarum untuk bisa dipakai dalam pelayanan pembangunan tubuh Kristus yang sempurna. Jangan menolak gerakan Tuhan dalam pelayanan pembangunan tubuh Kristus ...
  • Ibadah Pendalaman Alkitab Malang, 24 Juli 2014 (Kamis Sore)
    ... pelita emas . Oleh sebab itu Tuhan ijinkan rasul Yohanes menderita di Pulau Patmos untuk bisa menyembah dengan hancur hati dan menyembah sampai daging tidak bersuara. Ada kali kesempatan untuk berdoa dan menyembah Tuhan dalam Tabernakel Di Halaman Tabernakel mezbah korban bakaran. Artinya Doa permohonan. Sentralnya adalah kebutuhan kita. Yohanes Jikalau ...
  • Ibadah Kaum Muda Remaja Malang, 19 Januari 2019 (Sabtu Sore)
    ... pertobatan yang ada kaitan dengan mezbah korban bakaran sekarang mezbah menunjuk pada salib Kristus. Proses untuk bertobat oleh dorongan firman pengajaran yang lebih tajam dari pedang bermata dua kita menyadari bahwa sehebat apapun kita di dunia ini kita hanya manusia darah daging yang penuh kelemahan dan dosa-dosa sehingga Kita bisa menyesali ...
  • Ibadah Doa Surabaya, 24 Februari 2010 (Rabu Sore)
    ... adalah menutup pintu ay. hubungan pribadi dengan Tuhan tidak dipengaruhi oleh faktor luar. Ini merupakan hubungan hati ke hati dengan Tuhan. Istilah menutup pintu kita pelajari juga jika ditinjau dari Tabernakel. Ada kali kesempatan berdoa dalam tabernakel di Halaman ditunjukkan oleh Mezbah Korban Bakaran. Untuk masuk halaman kita harus melalui ...
  • Ibadah Doa Surabaya, 22 Juni 2018 (Jumat Sore)
    ... kita bisa hidup dalam kebenaran dan saling mengasihi. Kalau ada dusta tidak mungkin benar. Hidup benar dan saling mengasihi itulah yang disebut dengan anak-anak Allah. Yohanes . Inilah tandanya anak-anak Allah dan anak-anak Iblis setiap orang yang tidak berbuat kebenaran tidak berasal dari Allah demikian juga barangsiapa yang tidak mengasihi saudaranya. 'setiap ...

Siaran Langsung

Live Streaming GPTKK

Rekaman

Ikuti rekaman ibadah kami

Transkrip

Ringkasarn Firman Tuhan

Kesaksian

Pengalaman hidup bersama Firman Tuhan

Untuk Koneksi Lambat, silakan buka https://id.gptkk.org

Silakan kontak ke info@gptkk.org apabila bapak/ibu/sdr/sdri ada pertanyaan atau ingin berlangganan majalah Manna, dan silakan kirim email ke widjaja_h@yahoo.com apabila ingin konsultasi pribadi dengan bapak gembala.