Simpang Borobudur no 27 Malang
0341-496949
Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus.

Keluaran 12 dalam susunan Tabernakel terkena pada Medzbah Korban Bakaran. Dulu, saat orang Israel berbuat dosa maka mereka membawa korban untuk pengampunan dosa. Sekarang kita tidak perlu lagi membawa binatang, sebab semua sudah digenapi oleh korban Kristus di atas kayu salib. Jadi, Medzbah Korban Bakaran ini menunjuk pada salib Kristus.

Pengertian Medzbah Korban Bakaran atau salib Kristus:
  1. Percaya Yesus dan bertobat.
  2. Dibenarkan oleh iman kepada korban Kristus.
  3. Pengampunan dosa.

Keluaran 12:1-14 adalah berita tentang Paskah.
Keluaran 12:1-2
12:1 Berfirmanlah TUHAN kepada Musa dan Harun di tanah Mesir:
12:2 “Bulan inilah akan menjadi permulaan segala bulan bagimu; itu akan menjadi bulan pertama bagimu tiap-tiap tahun.


Penentuan bulan Paskah merupakan ketentuan/ ketetapan dari Tuhan sendiri. Artinya waktu ada di tangan Tuhan, Tuhan tidak pernah terlalu cepat dan tidak pernah terlalu terlambat.

Yohanes 7:6
7:6 Maka jawab Yesus kepada mereka: “Waktu-Ku belum tiba, tetapi bagi kamu selalu ada waktu.

Jika Tuhan belum menolong kita, maksudnya adalah selalu ada waktu bagi kita untuk menyerah sepenuh kepada Tuhan.
Saat kita bisa menyerah sepenuh kepada Tuhan, itulah waktunya Tuhan menolong kita.

Bulan Paskah adalah bulan pertama bagi bangsa Israel [Keluaran 12:2].
Paskah sama dengan kelepasan.
Jadi, saat kita lepas dari dosa adalah permulaan umur hidup rohani kita. Kalau masih mempertahankan dosa, itu berarti belum punya umur rohani, justru mati rohani sampai binasa selamanya. Kita memang masih berbuat dosa, tetapi harus segera bertobat dan tinggalkan dosa.

Efesus 2:1
2:1 Kamu dahulu sudah mati karena pelanggaran-pelanggaran dan dosa-dosamu.

Keluaran 12:5
12:5 Anak dombamu itu harus jantan, tidak bercela, berumur setahun; kamu boleh ambil domba atau kambing.

Syarat domba Paskah adalah:
  1. Harus jantan.
    Yesaya 9:5
    9:5 Sebab seorang anak telah lahir untuk kita, seorang putera telah diberikan untuk kita; lambang pemerintahan ada di atas bahunya, dan namanya disebutkan orang: Penasihat Ajaib, Allah yang Perkasa, Bapa yang Kekal, Raja Damai.

    Matius 1:21
    1:21 Ia akan melahirkan anak laki-laki dan engkau akan menamakan Dia Yesus, karena Dialah yang akan menyelamatkan umat-Nya dari dosa mereka.”

    Yesus adalah seorang putera/ laki-laki.

  2. Berumur satu tahun/ dewasa.
    Lukas 3:23
    3:23 Ketika Yesus memulai pekerjaan-Nya, Ia berumur kira-kira tiga puluh tahun dan menurut anggapan orang, Ia adalah anak Yusuf, anak Eli,

    Yesus mulai bekerja saat umur 30 tahun, saat sudah dewasa, sesuai dengan ketentuan Taurat. Maksudnya sekarang adalah saat dewasa rohani.

    Bilangan 4:3
    4:3 Hitunglah yang berumur tiga puluh tahun ke atas sampai yang berumur lima puluh tahun, semua orang yang kena wajib tugas, supaya mereka melakukan pekerjaan di Kemah Pertemuan.

    Umur 30 juga menunjuk usia produktif. Bagi Yesus artinya ada kekuatan untuk melepaskan kita dari dosa.

  3. Tidak bercela.
    Yesus adalah satu-satunya manusia yang tidak berdosa, malah tidak mengenal dosa.

    Ada 4 bukti bahwa Yesus tidak berdosa:
    1. Dirinya sendiri membuktikan bahwa Dia tidak berdosa.
      Yohanes 8:46
      8:46 Siapakah di antaramu yang membuktikan bahwa Aku berbuat dosa? Apabila Aku mengatakan kebenaran, mengapakah kamu tidak percaya kepada-Ku?

    2. Sahabat Yesus mengakui.
      1 Petrus 2:22
      2:22 Ia tidak berbuat dosa, dan tipu tidak ada dalam mulut-Nya.

    3. Musuh Yesus mengakui.
      Lukas 23:47
      23:47 Ketika kepala pasukan melihat apa yang terjadi, ia memuliakan Allah, katanya: “Sungguh, orang ini adalah orang benar!”

    4. Hakim mengakui.
      Yohanes 18:38b
      18:38b Sesudah mengatakan demikian, keluarlah Pilatus lagi mendapatkan orang-orang Yahudi dan berkata kepada mereka: “Aku tidak mendapati kesalahan apapun pada-Nya.

    Karena Yesus terbukti tidak berdosa, maka Ia layak menjadi Anak Domba Paskah, sama dengan menjadi Penebus dosa lewat korbanNya di kayu salib.
    Korban Kristus adalah dasar/ permulaan dari kasih Allah, sama dengan kasih mula-mula.

    Bukti memiliki kasih mula-mula:
    1. Iman, percaya kepada Yesus sebagai satu-satunya Juru Selamat, sama dengan percaya pada firman pengajaran yang benar yang sudah menjadi pengalaman hidup kita.
    2. Bertobat, berhenti berbuat dosa dan kembali kepada Tuhan.
    3. Baptisan air, lepas dari dosa dan hidup dalam kebenaran.
      Kita tidak mau berbuat dosa sekalipun ada kesempatan, ancaman, keuntungan, dll.
    4. Baptisan Roh Kudus, sama dengan taat dengar-dengaran, sama dengan setia berkobar-kobar dalam ibadah pelayanan.

     
    Wahyu 2:2-5
    2:2 Aku tahu segala pekerjaanmu: baik jerih payahmu maupun ketekunanmu. Aku tahu, bahwa engkau tidak dapat sabar terhadap orang-orang jahat, bahwa engkau telah mencobai mereka yang menyebut dirinya rasul, tetapi yang sebenarnya tidak demikian, bahwa engkau telah mendapati mereka pendusta.
    2:3 Dan engkau tetap sabar dan menderita oleh karena nama-Ku; dan engkau tidak mengenal lelah.
    2:4 Namun demikian Aku mencela engkau, karena engkau telah meninggalkan kasihmu yang semula.
    2:5 Sebab itu ingatlah betapa dalamnya engkau telah jatuh! Bertobatlah dan lakukanlah lagi apa yang semula engkau lakukan. Jika tidak demikian, Aku akan datang kepadamu dan Aku akan mengambil kaki dianmu dari tempatnya, jikalau engkau tidak bertobat.


    Melayani Tuhan harus dengan kasih mula-mula. Kalau tidak, maka akan menjadi seperti sidang jemaat Efesus.
    Akibatnya adalah:
    • Jatuh dalam lubang yang dalam, lubang jurang maut tempat roh jahat dan roh najis.
    • Kaki dian diambil, hidup dalam kegelapan, masa depan gelap.

    Kisah Rasul 27:41
    27:41 Tetapi mereka melanggar busung pasir, dan terkandaslah kapal itu. Haluannya terpancang dan tidak dapat bergerak dan buritannya hancur dipukul oleh gelombang yang hebat.

    Kehidupan kita adalah bagaikan kapal yang sedang berlayar menuju pelabuhan damai sejahtera di Yerusalem Baru. Yang harus dijaga adalah jangan sampai menabrak busung pasir.

    Matius 7:26-27
    7:26 Tetapi setiap orang yang mendengar perkataan-Ku ini dan tidak melakukannya, ia sama dengan orang yang bodoh, yang mendirikan rumahnya di atas pasir.
    7:27 Kemudian turunlah hujan dan datanglah banjir, lalu angin melanda rumah itu, sehingga rubuhlah rumah itu dan hebatlah kerusakannya.”

    Busung pasir sama dengan tidak taat dengar-dengaran, sudah mendengar firman tetapi tidak melakukannya.

    Keberhasilan kita di dunia sampai di Surga bukan tergantung kekayaan atau kepandaian, tetapi tergantung ketaatan kita pada firman pengajaran yang benar. Kalau firman tidak benar, jangan ditaati, bahkan mendengar pun jangan.

    Akibat kapal yang menabrak busung pasir:
    • Buritannya hancur, artinya tidak ada lagi kasih mula-mula.
      Yesus tidur di buritan, artinya Yesus menjaga supaya jangan sampai kasih mula-mula dihancurkan.
    • Haluan terpancang, artinya tidak ada harapan menuju pelabuhan damai sejahtera, masa depan kandas.

    Sidang jemaat Efesus adalah bangsa Kafir yang bagaikan kapal yang rusak.
    Efesus 2:11-13
    2:11 Karena itu ingatlah, bahwa dahulu kamu--sebagai orang-orang bukan Yahudi menurut daging, yang disebut orang-orang (1)tak bersunat oleh mereka yang menamakan dirinya “sunat”, yaitu sunat lahiriah yang dikerjakan oleh tangan manusia, --
    2:12 bahwa waktu itu kamu (2)tanpa Kristus, tidak termasuk kewargaan Israel dan (3)tidak mendapat bagian dalam ketentuan-ketentuan yang dijanjikan, (4)tanpa pengharapan dan (5)tanpa Allah di dalam dunia.
    2:13 Tetapi sekarang di dalam Kristus Yesus kamu, yang dahulu “jauh”, sudah menjadi “dekat” oleh darah Kristus.


    Tandanya:
    1. Tak bersunat.
    2. Tanpa Kristus, tanpa Roh Kudus.
    3. Tanpa janji Allah.
    4. Tanpa pengharapan.
    5. Tanpa Allah.

    Oleh sebab itu Tuhan membeli kapal yang rusak seharga darah Yesus yang mahal. Kita ditebus dan dibenarkan sehingga layak melayani Tuhan, dan bisa memuliakan Tuhan.

    1 Korintus 6:19-20
    6:19 Atau tidak tahukah kamu, bahwa tubuhmu adalah bait Roh Kudus yang diam di dalam kamu, Roh Kudus yang kamu peroleh dari Allah, --dan bahwa kamu bukan milik kamu sendiri?
    6:20 Sebab kamu telah dibeli dan harganya telah lunas dibayar: Karena itu muliakanlah Allah dengan tubuhmu!

    1 Korintus 7:23
    7:23 Kamu telah dibeli dan harganya telah lunas dibayar. Karena itu janganlah kamu menjadi hamba manusia.

    Wahyu 14:7
    14:7 dan ia berseru dengan suara nyaring: “Takutlah akan Allah dan muliakanlah Dia, karena telah tiba saat penghakiman-Nya, dan sembahlah Dia yang telah menjadikan langit dan bumi dan laut dan semua mata air.”

    Memuliakan Tuhan adalah:
    • Hidup dalam takut akan Tuhan, yaitu takut berbuat dosa. Perbuatan dan perkataan kita memuliakan Tuhan.
    • Beribadah melayani dengan takut akan Tuhan.
    • Menyembah dengan takut akan Tuhan.

    Hasilnya adalah:
    • Hak dan upah kita ada di tangan Tuhan, baik untuk hidup sekarang maupun untuk hidup kekal di Surga.
      Yesaya 49:3-4
      49:3 Ia berfirman kepadaku: “Engkau adalah hamba-Ku, Israel, dan olehmu Aku akan menyatakan keagungan-Ku.”
      49:4 Tetapi aku berkata: “Aku telah bersusah-susah dengan percuma, dan telah menghabiskan kekuatanku dengan sia-sia dan tak berguna; namun, hakku terjamin pada TUHAN dan upahku pada Allahku.”

      Artinya mati hidup kita dalam tangan kemurahan Tuhan.

    • Tangan kemurahan Tuhan sanggup menjadikan yang mati jadi hidup, yang mustahil jadi tidak mustahil.
      Lukas 7:11,16
      7:11 Kemudian Yesus pergi ke suatu kota yang bernama Nain. Murid-murid-Nya pergi bersama-sama dengan Dia, dan juga orang banyak menyertai-Nya berbondong-bondong.
      7:16 Semua orang itu ketakutan dan mereka memuliakan Allah, sambil berkata: “Seorang nabi besar telah muncul di tengah-tengah kita,” dan “Allah telah melawat umat-Nya.”

    • Tangan kemurahan Tuhan mampu untuk menyucikan dan mengubahkan kita, sampai sama mulia dengan Yesus. Kita diangkat di awan-awan yang permai dan masuk Perjamuan Kawin Anak Domba. 


Tuhan memberkati.

Versi Cetak

Transkrip
  • Ibadah Pendalaman Alkitab Surabaya, 08 Agustus 2016 (Senin Sore)
    ... dan layu. Padi atau beras berasal dari golongan rumput-rumputan. Rumput yang kering dan layu artinya Tidak tahan uji artinya gampang putus asa kecewa--tidak jarang ada yang bunuh diri-- tinggalkan TUHAN tinggalkan rumah tangga dan bermacam-macam. Sekalipun mengatakan dia hamba TUHAN pelayan TUHAN tetapi kalau tidak mau diisi firman pengajaran--kebaktian pendalaman alkitab ...
  • Ibadah Raya Surabaya, 19 Juli 2009 (Minggu Sore)
    ... Kristus yang paling kecil adalah nikah. Kalau nikah mau jadi satu HARUS terima firman pengajaran. Yesaya nubuat dari nabi Yesaya yaitu bahwa Yesus datang untuk Israel itu terlalu sedikit karena itu Yesus jadi terang bagi bangsa kafir bagi kita sekalian. Keselamatan itu sesungguhnya hanya untuk bangsa Israel. Tapi karena menolak ...
  • Ibadah Kaum Muda Remaja Malang, 07 Agustus 2010 (Sabtu Sore)
    ... lagi Kamu sudah mendengar hujat-Nya terhadap Allah. Bagaimana pendapat kamu Lalu dengan suara bulat mereka memutuskan bahwa Dia harus dihukum mati. Yesus tetap bersaksi sekalipun menghadapi kebencian dunia menghadapi siksaan dan kematian. Yohanes - . Jikalau dunia membenci kamu ingatlah bahwa ia telah lebih dahulu membenci Aku dari pada kamu. ...
  • Ibadah Doa Malang, 02 Mei 2017 (Selasa Sore)
    ... kaum dan bangsa. Dan Engkau telah membuat mereka menjadi suatu kerajaan dan menjadi imam-imam bagi Allah kita dan mereka akan memerintah sebagai raja di bumi. Siapa yang dapat membuka gulungan kitab dan ketujuh meterainya atau siapa yang dapat membuka rahasia firman Allah Yesus sebagai singa dari suku Yehuda yaitu tunas ...
  • Ibadah Pendalaman Alkitab Malang, 25 Agustus 2022 (Kamis Sore)
    ... kedua kali justru kita harus lebih setia dan lebih giat jangan pernah mundur dari ibadah pelayanan kepada Tuhan. Perang Harmagedon dipersiapkan lewat terciptanya senjata-senjata yang semakin modern senjata api asap nuklir dan belerang termasuk senjata biologis . Selain itu perang Harmagedon juga dipicu oleh tiga roh najis yang menyerupai katak. ...
  • Ibadah Natal di Ngawi, 22 Januari 2010 (Jumat Sore)
    ... siapapun. Anak Manusia bukan saja melayani tapi juga memberi nyawaNya sebagai tebusan melayani manusia berdosa . Inilah kaitannya dengan natal. Ini juga contoh bagi kita. Kalau bukan untuk manusia berdosa Yesus tidak perlu mati di kayu salib. Matius - Yesus lahir dengan nama Yesus juruselamat yaitu menyelamatkan manusia lewat korbanNya ...
  • Ibadah Pendalaman Alkitab Malang, 04 Mei 2017 (Kamis Sore)
    ... hasta lebarnya. Dan haruslah kaubuat dua kerub dari emas kaubuatlah itu dari emas tempaan pada kedua ujung tutup pendamaian itu. Buatlah satu kerub pada ujung sebelah sini dan satu kerub pada ujung sebelah sana seiras dengan tutup pendamaian itu kamu buatlah kerub itu di atas kedua ujungnya. Kerub yang pertama ...
  • Ibadah Raya Surabaya, 02 Desember 2018 (Minggu Siang)
    ... RayaSalam sejahtera dalam kasih sayangnya TUHAN kita Yesus Kristus. Selamat siang selamat mendengarkan firman TUHAN. Biarlah damai sejahtera kasih karunia dan bahagia senantiasa dilimpahkan TUHAN di tengah-tengah kita sekalian. Wahyu - . Lalu malaikat yang ketiga meniup sangkakalanya dan jatuhlah dari langit sebuah bintang besar menyala-nyala seperti obor dan ia menimpa ...
  • Ibadah Natal di Jatipasar, 21 Desember 2016 (Rabu Pagi)
    ... dapat mobil putih. Itu bukan iman. Iman bukan dari melihat tetapi mendengar. Sekalipun kami tidak melihat tetapi percaya. Sekarang dibalik Lihat dulu baru percaya. Itu adalah imannya Tomas--mau melihat dulu mana luka di lambung dan tangan Yesus baru percaya-- dan ia dikoreksi oleh TUHAN Tomas kamu melihat baru percaya berbahagialah ...
  • Ibadah Persekutuan Jakarta III, 10 Agustus 2016 (Rabu Sore)
    ... dengan orang Samaria. . Jawab Yesus kepadanya Jikalau engkau tahu tentang karunia Allah dan siapakah Dia yang berkata kepadamu Berilah Aku minum niscaya engkau telah meminta kepada-Nya dan Ia telah memberikan kepadamu air hidup. . Kata perempuan itu kepada-Nya Tuhan berikanlah aku air itu supaya aku tidak haus dan tidak ...

Siaran Langsung

Live Streaming GPTKK

Rekaman

Ikuti rekaman ibadah kami

Transkrip

Ringkasarn Firman Tuhan

Kesaksian

Pengalaman hidup bersama Firman Tuhan

Untuk Koneksi Lambat, silakan buka https://id.gptkk.org

Silakan kontak ke info@gptkk.org apabila bapak/ibu/sdr/sdri ada pertanyaan atau ingin berlangganan majalah Manna, dan silakan kirim email ke widjaja_h@yahoo.com apabila ingin konsultasi pribadi dengan bapak gembala.