Simpang Borobudur no 27 Malang
0341-496949
Matius 28dalam susunan tabernakel ini menunjuk kepada SHEKINAH GLORY/SINAR KEMULIAAN.

Matius 28 terbagi menjadi 3 bagian yaitu

  1. Matius 28 : 1-10tentang “kebangkitan Yesus” = shekinah glory menyinari hati yang gelap(hati yang keras), sehingga terjadi pembaharuan hidup dari manusia daging menjadi manusia rohani seperti Yesus.

  2. Matius 28 : 11-15tentang “dusta mahkamah agama” = penyebaran kegelapan(tentang dusta).
  3. Matius 28 :16-20tentang “perintah untuk memberitakan Injil” = penyebaran Shekinah Glory/penyebaran terang.

Kita berada pada bagian yang ketiga yaitu PENYEBARAN TERANG SHEKINAH GLORY.

Penyebaran terang adalah kita dipakai oleh Tuhan dalam kegerakan besar yang sesuai dengan amanat agung Tuhan.

Ada 2 macam kegerakan besar yang sesuai dengan amanat agung Tuhan yaitu

  1. Matius 28 : 18-19
    28:18 Yesus mendekati mereka dan berkata: "Kepada-Ku telah diberikan segala kuasa di sorga dan di bumi.
    28:19 Karena itu pergilah, jadikanlah semua bangsa murid-Kudan baptislah mereka dalam nama Bapadan Anakdan Roh Kudus,

    Kegerakan yang pertama adalahkegerakan Roh Kudus hujan awal= kegerakan dalam injil keselamatan= firman penginjilan untuk membawa orang-orang berdosa diselamatkan lewat percaya kepada Yesus dan baptisan air.


  2. Matius 28 : 20
    28:20 dan ajarlah mereka melakukan segala sesuatu yang telah Kuperintahkan kepadamu. Dan ketahuilah, Aku menyertai kamu senantiasa sampai kepada akhir zaman."

    Kegerakan yang kedua adalahkegerakan Roh Kudus hujan akhir= kegerakan dalam cahaya Injil tentang kemuliaan Kristus = firman pengajaran untuk membawa orang-orang yang sudah selamat masuk dalam pembangunan tubuh Kristus yang sempurna (mempelai wanita Tuhan).

Kegerakan Roh Kudus hujan awal dan kegerakan Roh Kudus akhir digambarkan dalam cerita DUA KALI YESUS MENJAMAH ORANG BUTA.

Markus 8 : 22-26
8:22. Kemudian tibalah Yesus dan murid-murid-Nya di Betsaida. Di situ orang membawa kepada Yesus seorang butadan mereka memohon kepada-Nya, supaya Ia menjamah dia.
8:23 Yesus memegang tangan orang buta itu dan membawa dia ke luar kampung. Lalu Ia meludahi mata orang itu dan meletakkan tangan-Nya atasnya, dan bertanya: "Sudahkah kaulihat sesuatu?"
8:24 Orang itu memandang ke depan, lalu berkata: "Aku melihat orang, sebab melihat mereka berjalan-jalan, tetapi tampaknya seperti pohon-pohon."
8:25 Yesus meletakkan lagi tangan-Nyapada mata orang itu, maka orang itu sungguh-sungguh melihat dan telah sembuh, sehingga ia dapat melihat segala sesuatu dengan jelas.
8:26 Sesudah itu Yesus menyuruh dia pulang ke rumahnya dan berkata: "Jangan masuk ke kampung!"

Orang buta secara jasmani artinya

  1. Menghadapi kesulitan-kesulitan sampai dengan jalan buntu.
  2. Tidak ada masa depan yang indah.
  3. Menghadapi perkara yang mustahil (“tidak bisa disembuhkan”).

Orang buta secara rohani artinya

  1. Orang yang hidup dalam kegelapan atau orang yang berdosa sampai puncaknya dosa (dosa makan minum dan kawin mengawinkan).
  2. Tidak bisa melihat Yesus (tidak bisa menyembah Tuhan), sehingga kering rohaninya. Itu berarti tidak bisa melihat Yesus muka dengan muka saat Yesus datang kembali kedua kali = kebinasaan untuk selama-lamanya.

Markus 8 : 22
8:22. Kemudian tibalah Yesus dan murid-murid-Nya di Betsaida. Di situ orang membawa kepada Yesus seorang butadan mereka memohon kepada-Nya, supaya Ia menjamah dia.

Orang buta dibawa ke Yesus untuk dijamah.
Yang dibutuhkan orang buta secara jasmani dan rohani adalah jamahan tangan Tuhan.

Markus 8 : 23
8:23 Yesus memegang tangan orang buta itu dan membawa dia ke luar kampung. Lalu Ia meludahi mata orang itudan meletakkan tangan-Nya atasnya, dan bertanya: "Sudahkah kaulihat sesuatu?"

ludah” adalah sesuatu yang keluar dari mulut Yesus. Itulah firman pengajaran/firman Allah.

Jadi yang dibutuhkan orang buta adalahjamahan tangan Tuhan lewat pemberitaan firman Tuhan (Markus 8 : 22-23).

Dua kali Yesus menjamah orang buta= dua kali pemberitaan firman Allah(dua kali kegerakan Roh Kudus), antara lain:

  1. Markus 8 : 23-24
    8:23 Yesus memegang tangan orang buta itu dan membawa dia ke luar kampung. Lalu Ia meludahi mata orang itu dan meletakkan tangan-Nya atasnya, dan bertanya: "Sudahkah kaulihat sesuatu?"
    8:24 Orang itu memandang ke depan, lalu berkata: "Aku melihat orang, sebab melihat mereka berjalan-jalan, tetapi tampaknya seperti pohon-pohon."


    Jamahan tangan Tuhan yang pertama (kegerakan Roh Kudus hujan awal) adalah pemberitaan injil keselamatan/firman penginjilan untuk menyelamatkan orang berdosa(mencelikkan orang buta sehingga orang buta bisa melihat).

    Tandanya adalah


    • Percaya Yesus.
    • Bertobat = berhenti berbuat dosa dan kembali kepada Tuhan.
    • Lahir baru dari air dan Roh (baptisan air dan baptisan Roh Kudus) sehingga menghasilkan hidup baru yaitu hidup dalam kebenaran= PAGAR KEBENARAN.

      ke luar kampung= keluar dari pergaulan kampung = keluar dari pergaulan dosa.
      Keluar dari pergaulan dosa yang lama seperti merokok, judi dll.

    Mazmur 37 : 25-26
    37:25 Dahulu aku muda, sekarang telah menjadi tua, tetapi tidak pernah kulihat orang benar ditinggalkan, atau anak cucunya meminta-minta roti;
    37:26 tiap hari ia menaruh belas kasihan dan memberi pinjaman, dan
    anak cucunya menjadi berkat.

    Kalau sudah hidup dalam kebenaran (keluar dari pergaulan dosa), maka kehidupan itu diberkati sampai ke anak cucudan menjadi berkat bagi orang lain.

    Markus 8 : 23-24
    8:23 Yesus memegang tangan orang buta itu dan membawa dia ke luar kampung. Lalu Ia meludahi mata orang itu dan meletakkan tangan-Nya atasnya, dan bertanya: "Sudahkah kaulihat sesuatu?"
    8:24 Orang itu memandang ke depan, lalu berkata: "
    Aku melihat orang, sebab melihat mereka berjalan-jalan, tetapi tampaknya seperti pohon-pohon."

    Sekalipun orang buta sudah dijamah (jamahan tangan Tuhan yang pertama) dan bisa melihat, tetapi penglihatannya belum jelas.

    Jadi firman penginjilan membawa orang berdosa selamat dan diberkati Tuhan = membawa orang buta bisa melihat tapi belum jelas.
    Sehingga masih perlu ditingkatkan lagi, sebab pandangan rohaninya belum jelasyaitu memandang orang seperti pohon.

    pohon” itu daging (manusia daging). Memandang manusia seperti pohon artinyamasih memiliki padangan daging.

    Memiliki pandangan daging adalah


    • Hanya memandang hal-hal yang jasmani tanpa menghiraukan yang rohani(tidak ada pertimbangan rohani).

      Contohnya adalah


      1. Dalam ibadah tidak perduli bagaimana firman nya.
      2. Lot memandang Lembah Yordan seperti taman surga, padahal didalamnya adalah Sodom Gomora (nyala api dan belerang).
      3. Tidak memperdulikan unsur yang rohani sedikitpun, baik dalam pekerjaan (bekerja tidak halal), sekolah (yang penting dapat nilai bagus), menikah (melihat cantiknya dll).

    • Hanya menghakimi orang lainatau menyalahkan orang lain.
    • Mengecilkan orang lain, hanya berdasarkan perkara-perkara jasmani.
      Contohnya : meremehkan Pendeta dari desa, mungkin karena miskin dll.

    Kehidupan anak Tuhan (hamba Tuhan, pelayan Tuhan) yang pandangannya daging maka keadaannya seperti perempuan bungkuk 18 tahun di Bait Allah(hanya memandang ke bawah). Sehingga penuh dengan kekuatiran.

    Selamat tetapi bungkuk 18 tahun di Bait Allah ini tidak ada artinya. Untuk itu harus ditingkatkan!

    Kuatir itu karena terikat pada perkara jasmani, sehingga membuat kikir dan serakah.

    Kikirartinyatidak bisa memberi sekalipun sudah digerakkan oleh Tuhan.
    ketika Aku lapar kamu tidak memberi Aku makan, ketika Aku haus kamu tidak memberi Aku minum” (Matius 25).

    ketika Aku ...” ini artinya kita sedang digerakkan.

    Segala sesuatu yang tidak kita lakukan kepada sesama yang membutuhkan, sementara sudah digerakkan oleh Tuhan. Maka itu akan dituntut oleh Tuhan dan masuk dalam kutukan.

    Serakah artinyamerampas hak orang lain, hak Tuhan (perpuluhan dan persembahan khusus) dan hak sesama (korupsi, hutang tidak bayar).

    Akibatnya adalahbungkuk 18 tahun dan akhirnya dicap 666 oleh antikris, bagaikan orang Israel selamat dari Mesir tapi tidak sampai di Kanaan (mati di padang gurun). Menjadi sama dengan antikris dan binasa selama-lamanya.

  2. Markus 8 : 25
    8:25 Yesus meletakkan lagi tangan-Nya pada mata orang itu, maka orang itu sungguh-sungguh melihatdan telah sembuh, sehingga ia dapat melihat segala sesuatu dengan jelas.

    Jamahan tangan Tuhan yang kedua (kegerakan Roh Kudus hujan akhir) adalah pemberitaan injil kemuliaan= firman pengajaran yang benar untuk menyucikan dan menyempurnakan kehidupan kita, mulai dengan hati dan pikiran sebagai sumbernya dosa.

    Markus 7 : 21-22
    7:21 sebab dari dalam, dari hati orang, timbul segala pikiran jahat, percabulan, pencurian, pembunuhan,
    7:22
    perzinahan, keserakahan, kejahatan, kelicikan, hawa nafsu, iri hati, hujat, kesombongan, kebebalan.

    Inilah yang ada didalam hati yang harus disucikan oleh firman pengajaran.

    Bila hati disucikan maka seluruh kehidupan kita disucikan.

    Matius 5 : 8
    5:8 Berbahagialah orang yang suci hatinya, karena mereka akan melihat Allah.

    Bila hati sudah disucikan maka mata bisa melihat Tuhan.
    Seperti orang buta setelah dijamah dua kali, maka bisa melihat dengan jelas(bisa melihat Tuhan).

    Jika orang buta disucikan maka bisa melihat, tingkatannya adalah


    • Tingkatan yang pertama adalah melihat diri sendiri= koreksi diri sehingga bisa hancur hati, mengakui kekurangan/dosa (jika diampuni jangan berbuat dosa lagi) dan tidak menghakimi orang lain.

    • Tingkatan yang kedua adalah melihat sesama yang membutuhkan, baik kebutuhan jasmani dan rohani = masuk dalam pembangunan tubuh Kristus.
    • Sampai tingkat yang terakhir adalah bisa melihat Tuhan.

      Melihat Tuhan artinya


      1. Melihat firman pengajaran dengan jelas sampai tidak ragu-ragu/tidak bimbang lagi.
      2. Menyembah Tuhan dengan benar.

      Kalau sudah bisa melihat pengajaran dengan benar, maka kita bisa menyembah Tuhan dengan benar.

      Ibadah pelayanan(tahbisan) dan penyembahan yang benar itu didorong oleh firman pengajaran yang benar.

      Jika kepalanya sama maka gerakan dan suaranya sama. Satu kepala satu suara.

      Kalau kita bisa melihat wajah Tuhan (menyembah Tuhan), maka kita mengalami sinar matahari dari wajah Tuhan.

Hasilnya jika wajah Tuhan menyinari kita yaitu

  1. Bilangan 6 : 26
    6:26 TUHAN menghadapkan wajah-Nya kepadamudan memberi engkau damai sejahtera.

    Hasil pertama adalah kita mengalami damai sejahtera, kelegaan, ketenangan. Sehingga semua jadi enak dan ringan.

    Damai sejahtera/ketenangan= tidak merasakan lagi apa yang seharusnya daging rasakan.

    Jika daging sedih/takut/berat, saat kita memandang wajah Tuhan maka terjadi damai sejahtera.

  2. Bilangan 6 : 25
    6:25 TUHAN menyinari engkau dengan wajah-Nyadan memberi engkau kasih karunia;

    Hasil kedua adalah kita mengalami kasih karunia, belas kasih, kemurahan Tuhan untuk mengadakan mujizat ditengah-tengah kita. Saat Tuhan berbelas kasih maka terjadi mujizat.

    Mulai dengan mujizat rohani yaitu terjadi keubahan hidupbagaikan matahari menyinari” :

    • Matahari saat menyinari itu terjadi terang.
    • Matahari menyinari itu tanpa pamrih.
    • Matahari menyinari itu rela berkorban.

    Jadi terjadi keubahan hidup mulai dari kejujuran(“terang-terangan”), tanpa pamrihdan rela berkorban untuk Tuhan.

    Kalau mujizat rohani terjadi maka mujizat jasmani juga terjadiyaitu yang mustahil menjadi tidak mustahil dan pertolongan Tuhan menjadi nyata.

    Sampai yang terakhir nanti jika Yesus datang kembali ke dua kali, kita diubahkan menjadi sama mulia dengan Dia, kita terangkat diawan-awan permai, sehingga bisa memandang Dia muka dengan muka. Kita bersama Dia selama-lamanya.

    KITA MENYEMBAH TUHAN, hanya pandang Dia sajasampai mujizat terjadi.

Tuhan memberkati.

Versi Cetak

Transkrip
  • Ibadah Doa Malang, 27 September 2011 (Selasa Sore)
    ... dirinya sendiri dan baru sesudah itu ia makan roti dan minum dari cawan itu. Karena barangsiapa makan dan minum tanpa mengakui tubuh Tuhan ia mendatangkan hukuman atas dirinya. Sebab itu banyak di antara kamu yang lemah dan sakit dan tidak sedikit yang meninggal. Kalau kita menguji diri kita sendiri hukuman ...
  • Ibadah Kaum Muda Remaja Malang, 13 Juni 2020 (Sabtu Sore)
    ... kewajiban sebagai hamba pelayan Tuhan sama dengan Tidak setia dalam ibadah pelayanan sampai meninggalkan ibadah pelayanan. Kalau doulos hanya melakukan kewajiban dan tidak menuntut hak. Kewajiban kita adalah taat pada Tuhan. Kalau tidak melakukan kewajiban berarti tidak taat pada Tuhan pengajaran yang benar. Pengkhotbah . Akhir kata dari segala yang didengar ialah ...
  • Ibadah Pendalaman Alkitab Malang, 19 November 2019 (Selasa Sore)
    ... awaslah terhadap ragi orang Farisi dan ragi Herodes. Ada macam ragi yang membinasakan hidup kita Ragi Farisi yaitu ajaran palsu yang mengijinkan kawin-cerai untuk merusak nikah manusia sehingga tidak bisa masuk Pesta Nikah Anak Domba tidak bisa menyambut kedatangan Tuhan kedua kali. Ragi Herodes yaitu Ajaran palsu yang mengijinkan kawin-cerai. ...
  • Ibadah Raya Malang, 04 Oktober 2009 (Minggu Pagi)
    ... bahkan sebaliknya beribadah melayani tapi hanya untuk memburu perkara jasmani. Kehancuran nikah prakteknya adalah kawin campur kawin cerai sampai kawin-mengawinkan. Kehancuran-kehancuran di akhir zaman ini yang akan menarik hukuman Tuhan atas dunia. Kita harus bertumbuh dan bersinar supaya tidak masuk dalam kegelaparan dan kehancuran dunia. Contoh kehidupan yang bertumbuh dan bersinar adalah kehidupan ...
  • Ibadah Pendalaman Alkitab Malang, 30 April 2015 (Kamis Sore)
    ... adalah bagaikan muntah di hadapan Tuhan berarti tidak berguna jijik najis dan binasa selamanya. Kita sebagai sidang jemaat bangsa Kafir di akhir jaman harus mengalami tanda pengalaman kematian dan kebangkitan bersama Yesus supaya kita juga mengalami tanda pengalaman kemuliaan bersama Yesus. Praktek mengalami tanda pengalaman kematian dan kebangkitan bersama Yesus ...
  • Ibadah Raya Malang, 09 Juni 2024 (Minggu Pagi)
    ... sesudah waktu itu demikianlah firman Tuhan. Aku akan menaruh hukum-Ku dalam akal budi mereka dan menuliskannya dalam hati mereka maka Aku akan menjadi Allah mereka dan mereka akan menjadi umat-Ku. Dan mereka tidak akan mengajar lagi sesama warganya atau sesama saudaranya dengan mengatakan Kenallah Tuhan Sebab mereka semua besar kecil ...
  • Ibadah Natal Kaum Muda Remaja Malang, 24 Desember 2021 (Jumat Sore)
    ... pada bangsa kafir yang namanya tertulis dalam Yerusalem baru. Jadi tema natal kita Natal mengubah bangsa kafir dari sebutir pasir menjadi mutiara sebagai kelengkapan dari mempelai wanita sorga. Inilah keadilan Tuhan. Proses pembentukan mutiara Sebutir pasir kotoran masuk ke dalam tubuh kerang dan harus melukai tubuh kerang sehingga mengeluarkan darah. Kerang menunjuk pada Yesus. Darah ...
  • Ibadah Doa Malang, 22 Desember 2015 (Selasa Sore)
    ... kedua kali bahkan melihat Tuhan di tahtaNya untuk selama-lamanya. Proses bangsa Kafir untuk bisa membeli minyak urapan Roh Kudus Proses dasar. Kisah Rasul - Ketika Apolos masih di Korintus Paulus sudah menjelajah daerah-daerah pedalaman dan tiba di Efesus. Di situ didapatinya beberapa orang murid. Katanya kepada mereka Sudahkah kamu menerima Roh ...
  • Ibadah Kaum Muda Remaja Malang, 07 Agustus 2021 (Sabtu Sore)
    ... sampai mati di kayu salib bagi kita semua diterangkan pada Ibadah Kaum Muda Remaja Juni sampai Ibadah Kaum Muda Remaja Juli . Ayat - jaga kesatuan Ayat - kesatuan dengan sesama kesatuan tubuh Kristus yang sempurna diterangkan pada Ibadah Kaum Muda Remaja Juli sampai Ibadah Kaum Muda Remaja Juli Ayat ...
  • Ibadah Pendalaman Alkitab Malang, 28 November 2017 (Selasa Sore)
    ... matahari terbenam marah tanpa kasih marah tanpa sebab marah sampai timbul kebencian sampai kebencian tanpa alasan. nbsp Efesus Apabila kamu menjadi marah janganlah kamu berbuat dosa janganlah matahari terbenam sebelum padam amarahmuKejadian - Setelah beberapa waktu lamanya maka Kain mempersembahkan sebagian dari hasil tanah itu kepada TUHAN sebagai korban persembahan ...

Siaran Langsung

Live Streaming GPTKK

Rekaman

Ikuti rekaman ibadah kami

Transkrip

Ringkasarn Firman Tuhan

Kesaksian

Pengalaman hidup bersama Firman Tuhan

Untuk Koneksi Lambat, silakan buka https://id.gptkk.org

Silakan kontak ke info@gptkk.org apabila bapak/ibu/sdr/sdri ada pertanyaan atau ingin berlangganan majalah Manna, dan silakan kirim email ke widjaja_h@yahoo.com apabila ingin konsultasi pribadi dengan bapak gembala.