English Language | Form Penggembalaan
RINGKASAN KOTBAH IBADAH RUTIN DAN IBADAH KUNJUNGAN
RINGKASAN LAINNYA

Ibadah Pendalaman Alkitab Malang, 25 Juni 2019 (Selasa Sore)
Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus.

Wahyu 9:13-21 tentang sangkakala keenam atau penghukuman Anak...

Ibadah Raya Surabaya, 13 Desember 2015 (Minggu Sore)
Salam sejahtera dalam kasih sayangnya TUHAN kita Yesus Kristus. Selamat malam, selamat mendengarkan firman TUHAN. Biarlah damai...

Ibadah Paskah Malang, 21 April 2019 (Minggu Pagi)
Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus.

Ibadah Doa Surabaya, 24 Juli 2019 (Rabu Sore)
Dari rekaman ibadah doa di Medan

Salam sejahtera dalam kasih sayangnya TUHAN kita Yesus Kristus. Selamat malam, selamat mendengarkan...

Ibadah Doa Malang, 03 Agustus 2010 (Selasa Sore)
Matius 25:8-13
25:8 Gadis-gadis yang bodoh berkata kepada gadis-gadis yang bijaksana: Berikanlah...

Ibadah Raya Malang, 03 Mei 2015 (Minggu Pagi)
Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus.

Wahyu 2-3 menunjuk 7 kali percikan darah...

Ibadah Pendalaman Alkitab Surabaya, 04 November 2013 (Senin Sore)
Salam sejahtera dalam kasih sayangnya Tuhan kita Yesus Kristus. Selamat malam, selamat mendengarkan Firman Tuhan. Biarlah damai...

Ibadah Doa Malang, 24 Juli 2012 (Selasa Sore)
Bersamaan dengan Ibadah Doa Puasa session III.
...

Ibadah Kenaikan Tuhan Surabaya, 25 Mei 2017 (Kamis Siang)
Salam sejahtera dalam kasih sayangnya TUHAN kita Yesus Kristus. Selamat siang, selamat mendengarkan firman TUHAN. Biarlah damai...

Ibadah Raya Surabaya, 14 Juli 2013 (Minggu Sore)
Salam sejahtera dalam kasih sayangnya Tuhan kita Yesus Kristus. Selamat malam, selamat mendengarkan Firman Tuhan. Biarlah damai...

Ibadah Doa Malam Surabaya, 22 Februari 2019 (Jumat Malam)
Keluaran 3: 17-20
3:17. Jadi Aku telah berfirman: Aku akan menuntun kamu keluar dari kesengsaraan di Mesir menuju...

Ibadah Kaum Muda Remaja Malang, 15 November 2014 (Sabtu Sore)
Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus.

Lukas 8 menunjuk pada Pelita Emas. Dalam...

Ibadah Doa Surabaya, 07 Juni 2017 (Rabu Sore)
Salam sejahtera dalam kasih sayangnya TUHAN kita Yesus Kristus. Selamat malam, selamat mendengarkan firman TUHAN. Biarlah damai...

Ibadah Pendalaman Alkitab Malang, 28 Februari 2013 (Kamis Sore)
Dari Siaran Tunda Ibadah Persekutuan di Ciawi I

Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus...

Ibadah Pendalaman Alkitab Surabaya, 25 Juli 2011 (Senin Sore)
Matius 26: 26-28
26:26. Dan ketika mereka sedang makan, Yesus mengambil roti, mengucap berkat, memecah-mecahkannya lalu...


TRANSKRIP LENGKAP

Doa Surabaya (Rabu, 26 November 2014)
Tayang: 10 Mei 2019
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 24 November 2014)
Tayang: 10 Mei 2019
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 23 November 2014)
Tayang: 07 Januari 2019
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Doa Surabaya (Rabu, 19 November 2014)
Tayang: 07 Januari 2019
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 17 November 2014)
Tayang: 07 Januari 2019
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 09 November 2014)
Tayang: 22 Agustus 2018
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Doa Surabaya (Rabu, 05 November 2014)
Tayang: 04 Juni 2018
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 03 November 2014)
Tayang: 04 Juni 2018
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 02 November 2014)
Tayang: 03 Maret 2018
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 20 Oktober 2014)
Tayang: 13 Desember 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 13 Oktober 2014)
Tayang: 13 Desember 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 12 Oktober 2014)
Tayang: 24 Oktober 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Doa Surabaya (Rabu, 08 Oktober 2014)
Tayang: 18 September 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 06 Oktober 2014)
Tayang: 05 September 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 05 Oktober 2014)
Tayang: 05 September 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Doa Surabaya (Rabu, 01 Oktober 2014)
Tayang: 05 September 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 29 September 2014)
Tayang: 24 Juni 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 21 September 2014)
Tayang: 19 Mei 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Doa Surabaya (Rabu, 17 September 2014)
Tayang: 29 April 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 15 September 2014)
Tayang: 29 April 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]



Untuk Koneksi Lambat, silahkan buka http://id.gptkk.org
Transkrip lengkap dari ibadah penggembalaan di Malang dan Surabaya, semuanya di bawakan oleh gembala sidang Pdt. Widjaja Hendra.

Silahkan kontak ke info@gptkk.org apabila bapak/ibu/sdr/sdri ada pertanyaan atau mungkin ingin berlangganan majalah Manna dan silahkan kirim email ke widjaja_h [at] yahoo.com apabila ingin konsultasi pribadi dengan bapak gembala
silahkan ganti tanda [at] dengan @
Cari ringkasan:   
[versi cetak]
Cari rekaman ibadah ini di: http://www.kabarmempelai.org
Ibadah Doa Surabaya, 15 Mei 2019 (Rabu Sore)

Dari rekaman ibadah doa di Medan

Puji Tuhan. Salam sejahtera dalam kasih sayangnya Tuhan kita Yesus Kristus. Selamat mendengarkan firman Tuhan, di manapun bapak/ibu/saudara berada. Kita tetap dalam satu kesatuan untuk berdoa kepada Tuhan bagi diri sendiri, keluarga, maupun pekerjaan Tuhan. Tuhan memberkati semua.

Wahyu 22: 17
22:17. Roh dan pengantin perempuan itu berkata: "Marilah!" Dan barangsiapa yang mendengarnya, hendaklah ia berkata: "Marilah!" Dan barangsiapa yang haus, hendaklah ia datang, dan barangsiapa yang mau, hendaklah ia mengambil air kehidupan dengan cuma-cuma!

'Roh'= Yesus sebagai Mempelai Pria Sorga mengundang kehidupan yang haus.
Kehidupan yang haus akan dipuaskan, disegarkan, dimandikan sampai menjadi sempurna seperti Dia, itulah mempelai wanita sorga.

'Roh dan pengantin perempuan itu berkata: "Marilah!"'= pengantin perempuan juga mengundang.
Jadi mempelai wanita sorga juga harus mengundang kehidupan yang haus. Banyak kehidupan yang haus hari-hari ini.

Ada tiga tempat manusia haus:

  1. Keluaran 17: 1-4
    17:1. Kemudian berangkatlah segenap jemaah Israel dari padang gurun Sin, berjalan dari tempat persinggahan ke tempat persinggahan, sesuai dengan titah TUHAN, lalu berkemahlah mereka di Rafidim, tetapi di sana tidak ada air untuk diminum bangsa itu.
    17:2. Jadi mulailah mereka itu bertengkar dengan Musa, kata mereka: "Berikanlah air kepada kami, supaya kami dapat minum." Tetapi Musa berkata kepada mereka: "Mengapakah kamu bertengkar dengan aku? Mengapakah kamu mencobai TUHAN?"
    17:3. Hauslah bangsa itu akan air di sana; bersungut-sungutlah bangsa itu kepada Musa dan berkata: "Mengapa pula engkau memimpin kami keluar dari Mesir, untuk membunuh kami, anak-anak kami dan ternak kami dengan kehausan?"
    17:4. Lalu berseru-serulah Musa kepada TUHAN, katanya: "Apakah yang akan kulakukan kepada bangsa ini? Sebentar lagi mereka akan melempari aku dengan batu!"

    Yang pertama: manusia haus di padang gurun dunia.

    Segala sesuatu yang ada di dunia: kekayaan, kepandaian, kedudukan tidak dapat memuaskan manusia, apalagi kalau menghadapi panas terik pencobaan yang mustahil di segala bidang, yang sering membuat manusia menjadi kering rohani--tidak mengalami kepuasan.

    Wujud tidak puas:


    1. Bersungut, mengomel, menyalahkan yang lain.
    2. Emosi--mau melempar batu--; keras hati.
    3. Kecewa dan putus asa, bahkan meninggalkan Tuhan.


  2. Kisah Rasul 6: 1
    6:1. Pada masa itu, ketika jumlah murid makin bertambah, timbullah sungut-sungut di antara orang-orang Yahudi yang berbahasa Yunani terhadap orang-orang Ibrani, karena pembagian kepada janda-janda mereka diabaikan dalam pelayanan sehari-hari.

    Yang kedua: manusia haus dalam ibadah pelayanan kepada Tuhan.

    Dua hal yang menyebabkan ibadah pelayanan menjadi kering:


    1. Hal-hal jasmani.
      Mengapa demikian? Banyak hamba/pelayan Tuhan yang menuntut perkara jasmani--bukan berkorban--sehingga bersungut, bertengkar, bahkan ke pengadilan dan lain-lain.

      Kisah Rasul 6: 11-12
      6:11. Lalu mereka menghasut beberapa orang untuk mengatakan: "Kami telah mendengar dia mengucapkan kata-kata hujat terhadap Musa dan Allah."
      6:12. Dengan jalan demikian mereka mengadakan suatu gerakan di antara orang banyak serta tua-tua dan ahli-ahli Taurat; mereka menyergap Stefanus, menyeretnya dan membawanya ke hadapan Mahkamah Agama.

      Kalau sudah bersungut dan bertengkar, akan saling menghasut dan menjatuhkan--'mengadakan suatu gerakan di antara orang banyak serta tua-tua dan ahli-ahli Taurat'--; gerakan untuk menghambat dan merusak pembangunan tubuh Kristus yang sempurna.


    2. Hal-hal rohani, terutama perbedaan pendapat dalam pengajaran.
      Kisah Rasul 11: 1-4, 14-18
      11:1. Rasul-rasul dan saudara-saudara di Yudea mendengar, bahwa bangsa-bangsa lain juga menerima firman Allah.
      11:2. Ketika Petrus tiba di Yerusalem, orang-orang dari golongan yang bersunat berselisih pendapat dengan dia.
      11:3. Kata mereka: "Engkau telah masuk ke rumah orang-orang yang tidak bersunat dan makan bersama-sama dengan mereka."
      11:4. Tetapi Petrus menjelaskan segala sesuatu berturut-turut, katanya:
      11:14. Ia akan menyampaikan suatu berita kepada kamu, yang akan mendatangkan keselamatan bagimu dan bagi seluruh isi rumahmu.
      11:15. Dan ketika aku mulai berbicara, turunlah Roh Kudus ke atas mereka, sama seperti dahulu ke atas kita.
      11:16. Maka teringatlah aku akan perkataan Tuhan: Yohanes membaptis dengan air, tetapi kamu akan dibaptis dengan Roh Kudus.
      11:17. Jadi jika Allah memberikan karunia-Nya kepada mereka sama seperti kepada kita pada waktu kita mulai percaya kepada Yesus Kristus, bagaimanakah mungkin aku mencegah Dia?"
      11:18. Ketika mereka mendengar hal itu, mereka menjadi tenang, lalu memuliakan Allah, katanya: "Jadi kepada bangsa-bangsa lain juga Allah mengaruniakan pertobatan yang memimpin kepada hidup."

      Jika ada perselisihan pendapat tentang pengajaran, kita harus kembali ke alkitab, harus dalam urapan Roh Kudus, dan dalam ketulusan hati, supaya Roh Kudus menyatakan kebenaran-Nya yang tidak bisa disanggah lagi, bukan kita, sehingga kita menjadi tenang.

      Jangan sampai ingin mengalahkan orang. Kita yang salah tetapi mau menyalahkan orang, itu sama dengan menghambat dan merusak pembangunan tubuh Kristus.


  3. Yang ketiga: manusia haus di dalam nikah rumah tangga.
    Mengapa nikah rumah tangga sering mengalami ketidakpuasan terutama pada bangsa kafir? Kita belajar pada perempuan Samaria--bangsa kafir:


    1. Yohanes 4: 9
      4:9. Maka kata perempuan Samaria itu kepada-Nya: "Masakan Engkau, seorang Yahudi, minta minum kepadaku, seorang Samaria?" (Sebab orang Yahudi tidak bergaul dengan orang Samaria.)

      Yang pertama: nikah rumah tangga sering mengalami ketidakpuasan karena ada kepahitan hati--hatinya kotor--: iri hati, kebencian tanpa alasan, dendam dan lain-lain--'tidak bergaul'.


    2. Yang kedua: nikah rumah tangga sering mengalami ketidakpuasan karena ada perbuatan kotor--perempuan Samaria lima kali kawin cerai, dan yang berikutnya kawin mengawinkan.


    3. Yang ketiga: nikah rumah tangga sering mengalami ketidakpuasan karena tidak ada air kehidupan/Roh Kudus. Ini yang ditawarkan oleh Tuhan.

Inilah tempat-tempat di mana manusia tidak mengalami kepuasan: di dunia, ibadah pelayanan, dan nikah.
Karena itu kita membutuhkan Roh Kudus--air kehidupan dari sorga--untuk memberi kepuasan kepada kita.

Bagaimana caranya kita menerima aliran Roh Kudus dari sorga? Kita harus memberi Yesus minum.
Yohanes 4: 10
4:10. Jawab Yesus kepadanya: "Jikalau engkau tahu tentang karunia Allah dan siapakah Dia yang berkata kepadamu: Berilah Aku minum! niscaya engkau telah meminta kepada-Nya dan Ia telah memberikan kepadamu air hidup."

Apa artinya memberi Yesus minum?
Yohanes 19: 28-30
19:28. Sesudah itu, karena Yesus tahu, bahwa segala sesuatu telah selesai, berkatalah Ia--supaya genaplah yang ada tertulis dalam Kitab Suci--:"Aku haus!"
19:29. Di situ ada suatu bekas penuh anggur asam. Maka mereka mencucukkan bunga karang, yang telah dicelupkan dalam anggur asam, pada sebatang hisop lalu mengunjukkannya ke mulut Yesus.
19:30. Sesudah Yesus meminum anggur asam itu, berkatalah Ia: "Sudah selesai." Lalu Ia menundukkan kepala-Nya dan menyerahkan nyawa-Nya.

Di atas kayu salib Yesus berseru: Aku haus. Kita harus memberi Yesus minum air anggur asam bercampur empedu, itulah dosa-dosa sampai puncaknya dosa, termasuk kutukan dan hukuman dosa, lewat mengaku dosa kepada Tuhan dan sesama dengan sejujur-jujurnya dan berani menanggung resikonya--perempuan Samaria mengaku yang bersama dia bukan suaminya, berarti dia berzinah, dan hukumannya dirajam batu.

Hasilnya: Yesus meminum anggur asam bercampur empedu, dan Dia berseru: Sudah selesai.
Artinya:

  • Yesus sudah menanggung segala dosa, kutukan dan hukuman dosa--Dia merasa puas.
  • Yesus mengampuni segala dosa dan puncaknya dosa. Kalau diampuni, jangan berbuat dosa lagi. Kalau berbuat dosa lagi, pengampunan akan batal--membuat Yesus haus lagi.


  • Yesus memberikan air hidup--aliran Roh Kudus--kepada kita semua, supaya kita tidak merasa haus lagi.

Inilah kebutuhan kita di padang gurun dunia, nikah rumah tangga, dan ibadah pelayanan. Kita butuh aliran Roh Kudus.
Biarlah kesempatan ini kita mohon supaya Roh Kudus mengalir dalam hidup kita, dan bisa dialirkan kepada yang lain.

Kalau ada Roh Kudus, hasilnya:

  1. Yohanes 7: 37-39
    7:37. Dan pada hari terakhir, yaitu pada puncak perayaan itu, Yesus berdiri dan berseru: "Barangsiapa haus, baiklah ia datang kepada-Ku dan minum!
    7:38. Barangsiapa percaya kepada-Ku, seperti yang dikatakan oleh Kitab Suci: Dari dalam hatinya akan mengalir aliran-aliran air hidup."
    7:39. Yang dimaksudkan-Nya ialah Roh yang akan diterima oleh mereka yang percaya kepada-Nya; sebab Roh itu belum datang, karena Yesus belum dimuliakan.

    Hasil pertama: Roh Kudus mengalir dalam hidup kita sehingga kita mengalami kepuasan, selalu mengucap syukur, dan bisa bersaksi untuk membawa jiwa-jiwa datang kepada Tuhan--mengalir kepada orang lain--, supaya diselamatkan bahkan disempurnakan; kita dipakai oleh Tuhan.


  2. Yohanes 4: 13-14
    4:13. Jawab Yesus kepadanya: "Barangsiapa minum air ini, ia akan haus lagi,
    4:14. tetapi barangsiapa minum air yang akan Kuberikan kepadanya, ia tidak akan haus untuk selama-lamanya. Sebaliknya air yang akan Kuberikan kepadanya, akan menjadi mata air di dalam dirinya, yang terus-menerus memancar sampai kepada hidup yang kekal."

    Hasil kedua: Roh Kudus memancar ke atas.
    Artinya: Roh Kudus menolong kita untuk bisa menyembah Tuhan dengan keluhan-keluhan yang tidak terucapkan--dengan hancur hati atau berbahasa roh.

    Roma 8: 26-30
    8:26. Demikian juga Roh membantu kita dalam kelemahan kita; sebab kita tidak tahu, bagaimana sebenarnya harus berdoa; tetapi Roh sendiri berdoa untuk kita kepada Allah dengan keluhan-keluhan yang tidak terucapkan.
    8:27. Dan Allah yang menyelidiki hati nurani, mengetahui maksud Roh itu, yaitu bahwa Ia, sesuai dengan kehendak Allah, berdoa untuk orang-orang kudus.
    8:28. Kita tahu sekarang, bahwa Allah turut bekerja dalam segala sesuatu untuk mendatangkan kebaikan bagi mereka yang mengasihi Dia, yaitu bagi mereka yang terpanggil sesuai dengan rencana Allah.
    8:29. Sebab semua orang yang dipilih-Nya dari semula, mereka juga ditentukan-Nya dari semula untuk menjadi serupa dengan gambaran Anak-Nya, supaya Ia, Anak-Nya itu, menjadi yang sulung di antara banyak saudara.
    8:30. Dan mereka yang ditentukan-Nya dari semula, mereka itu juga dipanggil-Nya. Dan mereka yang dipanggil-Nya, mereka itu juga dibenarkan-Nya. Dan mereka yang dibenarkan-Nya, mereka itu juga dimuliakan-Nya.

    Ayat 26= Roh Kudus menolong kita untuk menyembah Tuhan dengan keluhan-keluhan yang tidak terucapkan--dengan hancur hati. Kita mengaku banyak kekurangan dan kelemahan secara jasmani dan rohani, dan Tuhan akan turut bekerja.
    Artinya: aliran Roh Kudus sanggup memuliakan kita (ayat 29-30); sama dengan mengubahkan dari manusia daging menjadi manusia mulia seperti Yesus, yaitu jujur dan taat--kuat teguh hati; berseru: 'Ya Abba, ya Bapa.'

    Hanya orang yang kuat teguh hati yang bisa berkata: 'Ya Abba, ya Bapa.'
    Ini adalah mujizat rohani yang terbesar.

    Dan mujizat jasmani juga terjadi: Roh Kudus sanggup memelihara kita yang tidak berdaya di tengah kesulitan dunia sampai antikris berkuasa di bumi--seperti janda Sarfat yang jujur dan taat--; Roh Kudus sanggup untuk menjadikan semua baik ('Allah turut bekerja dalam segala sesuatu untuk mendatangkan kebaikan')--yang hancur jadi baik, gagal jadi berhasil indah, busuk jadi harum, mustahil jadi tidak mustahil. Semua selesai.

    Mari, jujur dan taat hari-hari ini! Mujizat-mujizat akan terjadi, sampai kalau Yesus datang kembali, kita diubahkan menjadi sempurna seperti Dia--mujizat terakhir. Kita tidak salah dalam perkataan--hanya berseru: Haleluya--untuk menyambut kedatangan-Nya di awan-awan yang permai. Kita bersama Dia selamanya.

Apapun keadaan kita, kita butuh Roh Kudus. Kita mohon Roh kudus dicurahkan di tengah-tengah kita sekalian.
Tunjukkan kekeringan dan ketidakpuasan kita! Mohon curahan Roh Kudus!

Biarlah Roh Kudus turut bekerja untuk menguatkan dan menyegarkan kita. Dia mengadakan mujizat bagi kita. Serahkan semua kepada Dia!

Tuhan memberkati.

kembali ke halaman sebelumnya
IBADAH RUTIN DI MALANG

Minggu jam 06:45 (Ibadah Raya)
Minggu jam 10:15 (Ibadah Sekolah Minggu)
Selasa jam 17:15 (Ibadah Pendalaman Alkitab)
Rabu jam 07:30 (Ibadah Kaum Wanita)
Kamis jam 17:15 (Ibadah Doa Penyembahan)
Sabtu jam 17:15 (Ibadah Kaum Muda Remaja)

IBADAH RUTIN DI MEDAN
Royal Room Hotel Danau Toba Internasional
Jl. Imam Bonjol Medan

Minggu, jam 18:45 (Ibadah Raya)
Senin, jam 08:00 (Ibadah Pendalaman Alkitab)
Senin, jam 17:30 (Ibadah Pendalaman Alkitab)

IBADAH RUTIN DI SURABAYA

Minggu jam 09:15 (Ibadah Sekolah Minggu)
Minggu jam 10:25 (Ibadah Raya)
Rabu jam 17:30 (Ibadah Pendalaman Alkitab)
Jumat jam 17:30 (Ibadah Doa Penyembahan)


IBADAH RUTIN DI JAKARTA
Jl. Patra Kuningan XIV no.4
Jakarta Selatan
Sabtu, jam 09:00 (Ibadah Pendalaman Alkitab)

IBADAH KUNJUNGAN
  • 05-07 November 2019
    (Ibadah Kunjungan di Tentena)

  • 26-28 November 2019
    (Ibadah Kunjungan di Ciawi & Jakarta)

  • 28-30 Januari 2020
    (Ibadah Kunjungan di Medan)

  • 13-18 April 2020
    (Ibadah Kunjungan di Korea Selatan)

All Right Reserved Gereja Pantekosta Tabernakel "KRISTUS KASIH"
Jln. Simpang Borobudur 27 Malang | Telp: (0341) 496949 | Fax: (0341) 476751 » Lihat Peta Gereja Kami di Malang
Jln. WR Supratman 4 Surabaya | Telp. 08123300378 » Lihat Peta Gereja Kami di Surabaya
hubungi kami | email: info@gptkk.org | sitemap | top