Simpang Borobudur no 27 Malang
0341-496949
Salam sejahtera dalam kasih sayangnya TUHAN kita Yesus Kristus. Selamat malam, selamat mendengarkan firman TUHAN. Biarlah damai sejahtera, kasih karunia, dan bahagia dari TUHAN senantiasa dilimpahkan di tengah-tengah kita sekalian.

Wahyu 4: 5
4:5 Dan dari takhta itu keluar kilat dan bunyi guruhyang menderu, dan tujuh obor menyala-nyaladi hadapan takhta itu: itulah ketujuh Roh Allah.

Di pulau Patmos rasul Yohanes mendengar bunyi guruh yang menderu dan melihat tujuh obor yang menyala-nyala. Ini adalah ketujuh Roh Allah atau Roh Kudus dengan tujuh wujudnya. Ini sama dengan yang terjadi di loteng Yerusalem pada hari Pentakosta.

Kisah Rasul 2: 1-4
2:1. Ketika tiba hari Pentakosta, semua orang percaya berkumpul di satu tempat.
2:2. Tiba-tiba turunlah dari langit
suatu bunyi seperti tiupan angin kerasyang memenuhi seluruh rumah, di mana mereka duduk;
2:3. dan tampaklah kepada mereka lidah-lidah seperti
nyala api yang bertebarandan hinggap pada mereka masing-masing.
2:4. Maka penuhlah mereka dengan
Roh Kudus, lalu mereka mulai berkata-kata dalam bahasa-bahasa lain, seperti yang diberikan oleh Roh itu kepada mereka untuk mengatakannya.

'suatu bunyi seperti tiupan angin keras' = bunyi guruh yang menderu, yang didengar oleh rasul Yohanes.
'nyala api yang bertebaran'= kuasa Roh Kudus--yang dilihat oleh rasul Yohanes juga kuasa Roh Kudus. Ini merupakan pencurahan Roh Kudus pada hari Pentakosta.

Bagaimana Roh Kudus bisa dicurahkan?
Dulu pada perjanjian lama, menggunakan minyak urapan yang dibuat dari 1 hin minyak zaitun dan ditambah dengan rempah-rempah (Keluaran 30).

Pada perjanjian baru, proses pencurahan Roh Kudus yang terjadi di loteng Yerusalem diterangkan di dalam Yohanes 16: 7
16:7 Namun benar yang Kukatakan ini kepadamu: Adalah lebih berguna bagi kamu, jika Aku pergi. Sebab jikalau Aku tidak pergi, Penghiburitu tidak akan datang kepadamu, tetapi jikalau Aku pergi, Aku akan mengutus Dia kepadamu.

'Penghibur'= Roh Kudus.
Yesus mengatakan: 'Lebih berguna bagi kamu, jika Aku pergi' => 'Aku pergi' di sini artinya: Yesus mati di kayu salib, bangkit, dan naik ke sorga untuk mencurahkan Roh Kudus bagi kita semua; dimulai dari loteng Yerusalem sampai sekarang, bahkan sampai kedatangan Yesus kembali kedua kali.

MengapaYesus harus mati, bangkit, naik ke sorga dan mencurahkan Roh Kudus? Tadi sudah jelas dikatakan: 'lebih berguna bagi kamu, jika Aku pergi'. Artinya: tanpaRoh Kudus, manusia ini tidak berguna.

Yohanes 6: 63

6:63 Rohlah yang memberi hidup, daging sama sekali tidak berguna. Perkataan-perkataan yang Kukatakan kepadamu adalah roh dan hidup.

Sehebat apapun manusia daging, kalau tanpa Roh Kudus nasibnya adalah:

  • Tidak berguna= malas dan jahat--istilah di Matius 25: 'Hai hamba yang malas dan jahat.'
  • Tadi dikatakan: 'Rohlah yang memberi hidup'. Artinya: tanpa Roh Kudus, kita akan mengalami kematian rohani--tidak ada kepuasan, kering rohai, perkataannya sia-sia--sampai kematian kedua.

    Kering rohani dapat dideteksi dari perkataannya yang kering/sia-sia: dusta, fitnah dan lain-lain, yang mengarah pada kematian kedua; neraka untuk selama-lamanya.

Oleh sebab itu, Yesus rela mati, bangkit, dan naik ke sorga untuk mencurahkan Roh Kudus bagi kita, SUPAYA KITA BISA BERGUNA. Kalau tidak, sehebat apapun kita, tanpa Roh Kudus hidup kita tidak berguna, malah malas, jahat, dan mati rohani--kering, perkataannya sia-sia--, sampai masuk kematian kedua di neraka selama-lamanya.

Kehidupan yang berguna, artinya kehidupan yang dipakai oleh TUHANdalam kegerakan pembangunan tubuh Kristus yang sempurna; kegerakan Roh Kudus hujan akhir; kita menjadi mempelai wanita sorga yang siap untuk menyambut kedatangan Yesus kedua kali di awan-awan yang permai, kita hidup kekal dan bahagia bersama Dia selamanya. Ini baru berguna.

Sebaliknya, kalau tidak masukdalam pembangunan tubuh Kristus, ia sama sekali tidak berguna dan pastidipakai dalam pembangunan Babel--kejahatan dan kenajisan--, dan PASTIketinggalan saat kedatangan Yesus kedua kali; semua hancur dan binasa bersama dengan dunia--semua sia-sia dan tidak berguna. Apa yang dibanggakan dan dikumpulkan akan hancur dan binasa bersama dengan dunia.

Sekali lagi, Yesus rela pergi--mati, bangkit, dan naik ke sorga--untuk mencurahkan Roh Kudus bagi kita, supaya kita berguna--kita dipakai dalam kegerakan Roh Kudus hujan akhir. Mari, lakukan apa yang TUHAN gerakkan dalam hati kita. Jangan dipaksa-paksa!

Kita dipakai oleh TUHAN bukan untuk disiksa, tetapi supaya kita berguna!

Kegunaan Roh Kudus
:
Yohanes 14: 16
14:16 Aku akan minta kepada Bapa, dan Ia akan memberikan kepadamu seorang Penolongyang lain, supaya Ia menyertai kamu selama-lamanya,

Roh Kudus adalah Roh penolong; sama dengan kuasa pertolongan TUHAN untukmenolong kitaterutama dalam dua hal:

  1. Dulu sudah terjadi pada zaman Israel. Mereka keluar dari Mesir dan mereka ditolong oleh Roh Kudus. Kita juga. Untuk bisa keluar dari dunia ini dan bertemu Yesus di awan-awan, kita harus ditolong oleh Ro hKudus. Kalau tidak, manusia daging akan hancur di dunia ini, tidak bisa apa-apa.

    Keluaran 13: 21-22

    13:21 TUHAN berjalan di depan mereka, pada siang hari dalam tiang awanuntuk menuntun mereka di jalan, dan pada waktu malam dalam tiang apiuntuk menerangi mereka, sehingga mereka dapat berjalan siang dan malam.
    13:22
    Dengan tidak beralih tiang awan itu tetap ada pada siang hari dan tiang api pada waktu malam di depan bangsa itu.

    Yang pertama:


    • Roh Kudus menolongkita untuk menghadapi kesulitan-kesulitan di padang gurun dunia. Seperti dulu, ada tiang awan pada siang hari dan tiang api pada malam hari saat bangsa Israel berjalan di padang gurun.

    • Roh Kudus menuntun kitasupaya tidak salah arah, tetapi menuju Kanaan samawi--kegerakan Roh Kudus hujan akhir/pembangunan tubuh Kristus yang sempurna, sampai masuk Yerusalem baru.

    Ini bukti kalau ada Roh Kudus di dalam kita, yaitu kita bisa menghadapi kesulitan dan kita dituntun pada kegerakan yang besar.

    Tadi, Roh Kudus sebagai Roh penolong dalam bentuk tiang awan dan tiang api:

    • Tiang awan= untuk menghadapi panas terik matahari, yaitu pencobaan-pencobaan di segala bidang.
      Kuasa Roh Kudus melindungi kita--supaya kita tidak kecewa--dan menyelesaikansegala masalah/pencobaan sampai yang mustahil.

    • Tiang api=

      1. Untuk menghadapi kegelapan di malam hari, supaya kita tidak tersandung dan terjatuhdalam dosa-dosa sampai puncaknya dosa--dosa makan-minum (merokok, mabuk, narkoba) dan kawin-mengawinkan.

        "Ini sangat berbahaya. Kalau dibaca di koran-koran, mulai anak kecil--di bawah umur--bisa berbuat yang najis karena mabuk. Ini satu level, yaitu dosa merokok, mabuk, narkoba dengan dosa kawin-mengawinkan. Kita harus hati-hati."

        Hanya Roh Kudus yang mampu menolong kita. Kalau tidak ada Roh Kudus, kita tidak akan kuat dan akan tetap berada dalam dosa-dosa sampai puncaknya dosa. Tetapi kalau ada Roh Kudus, mujizat bisa terjadi, yaitu kita lepas dari dsoa-dosa.

      2. Untuk menghadapi dingin di malam hari--kasih menjadi dingindi akhir jaman--sehingga banyak anak TUHAN/pelayan TUHAN/hamba TUHAN yang suam-suam kuku rohaninya seperti jemaat Laodikia. Artinya:

        1. 'Aku kaya, aku tidak kekurangan apa-apa...', tetapi TUHAN katakan: 'Kamu melarat, miskin, buta, telanjang.'Artinya: hanya mengejar perkara yang jasmani sampai rela mengorbankan perkara-perkara rohani.

          Seringkali yang banyak dikobankan adalah firman pengajaran yang benar/pribadi Yesus. Ini awasan bagi hamba TUHAN.

          "Saya bersaksi kepada Lempin-El. Kalau bertemu orang, seringkali malu juga kalau ditanya: 'Kerja apa, pak?': 'Oh saya seorang hamba TUHAN.': 'Oh, enak ya.' Kalau bertemu orang tionghoa: 'Dari pada buka ini atau itu susah, buka gereja paling enak.' Ini karena mereka cuma atur-atur, bukan berkhotbah. Jadi enak saja, tinggal atur-atur lalu ambil hasilnya. Ini yang terjadi sekarang, sebab yang rohani dikorbankan untuk mendapat yang jasmani. Tidak penting lagi tanggung jawab dalam hal rohani, yang penting yang jasmani. Juga sidang jemaat, mau apa terserah, yang penting dapat yang jasmani: uang, kedudukan dan lain-lain."

        2. Tidak setia dan berkobar-kobar dalam ibadah pelayanan, bahkan tinggalkan jabatan pelayanan dengan berbagai macam alasan.

      Tapi malam ini, kalau ada Roh Kudus rohani kita bisa tetap panas/hangat. Artinya: kita bisa mengutamakan perkara rohani sampai berani mengorbankan perkara jasmani. Betul-betul bergairah. Kita tetap setia berkobar-kobar dalam ibadah pelayanan kepada TUHAN sampai garis akhir.

      Seringkali kalau berlaku demikian kita dianggap bodoh.

      "Saya bersaksi seorang dokter spesialis, hari kamis tutup. Waktu makan di Medan, seorang tua berkata kepada dia: 'Kamu tutup? Bagaimana kau ini? Makan apa kau?' Dianggap bodoh. Kalau tadi, dianggap pintar, dari pada kerja buka toko, lebih baik buka gereja. Tetapi kalau kita utamakan yang rohani, malah dianggap bodoh. Itulah dunia ini, yang salah jadi benar, benar jadi salah."

    Ini gunanya. Tiang awan untuk menghadapi pencobaan secara jasmani, dan tiang api untuk menjaga kerohanian kita supaya tetap hangat, panas dan berkobar-kobar.
    Jadi dobel, baik yang jasmani maupun rohani diperhatikan oleh TUHAN.

    Di padang gurun, kalau siang sangat panas dan malam hari sangat dingin. Berlangsung terus menerus--panas, dingin, panas, dingin--batu yang keras bisa hancur. Kehancuran inilah yang ditahan. Jangan ikut-ikut dunia!

    Panas dan dingin yang sangat tinggi di padang gurun mengakibatkan kehancuran-kehancuran. Tapi Roh Kudus menolong kita, supaya tidak hancur bersama dunia, tetapi kita dipakai dalam kegerakan pembangunan tubuh Kristus yang sempurna, sampai ke Kanaan samawi--Yerusalem baru.

    Tadi, kalau tidak dpakai dalam kegerakan hujan akhir, ia tidak berguna, semua sia-sia dan binasa. Sekarang, kalau kita dipakai dalam kegerakan hujan akhir, kita TIDAK AKAN HANCUR BERSAMA DUNIA. Justru kalau tidak dipakai, kita akan hancur bersama dunia.

    Mungkin orang lain yang melihat bisa berkata: 'Kasihan dia.', padahal dia berbahagia. Kalau ada Roh Kudus, kita akan berbahagia. Kita dipakai mulai dari dalam nikah rumah tangga, lebih besar lagi dalam penggembalaan, antar penggembalaan, sampai nanti kegerakan yang besar kita naik ke awan-awan dan menuju Yerusalem baru.

  2. Roma 8: 26
    8:26 Demikian juga Roh membantu kitadalam kelemahan kita; sebab kita tidak tahu, bagaimana sebenarnya harus berdoa; tetapi Roh sendiri berdoa untuk kitakepada Allah dengan keluhan-keluhan yang tidak terucapkan.

    Yang kedua" Roh kudus menolong kita, supaya kita bisa menyembah TUHANdengan keluhan yang tak terucapkan; dengan hancur hati; seperti bayi yang hanya menangis; mengaku tidak mampu apa-apa dan tidak layak apa-apa. Kalau diteruskan, kita bisa menyembah dengan berbahasa Roh, seperti yang diajarkan Roh itu kepada kita.

    Kisah Rasul 2: 4
    2:4. Maka penuhlah mereka dengan Roh Kudus, lalu mereka mulai berkata-kata dalam bahasa-bahasa lain, seperti yang diberikan oleh Roh itu kepada merekauntuk mengatakannya.

    Tidak ada yang namanya belajar bahasa Roh, maupun mengikuti orang berbahasa Roh, sebab Roh Kuduslah yang mengajarkannya kepada kita.

    Kalau lewat pertolongan Roh Kudus kita bisa menyembah TUHAN dngan hancur hati/berbahasa Roh, hasilnya: terjadi pembaharuan--mujizat secara rohani.
    Roma 8: 15

    8:15 Sebab kamu tidak menerima roh perbudakan yang membuat kamu menjadi takut lagi, tetapi kamu telah menerima Roh yang menjadikan kamu anak Allah. Oleh Roh itu kita berseru: "
    ya Abba, ya Bapa!"

    Roh kudus mengubahkan kitadari manusia daging menjadi manusia rohani seperti Yesus. Ini mujizat terbesar.
    Dimulai dengan berkata: 'ya Abba, ya Bapa!'
    Artinya: ya katakan: ya, tidak katakan: tidak, benar katakan: benar, tidak benar katakan: tidak benar= JUJUR. Ini adalah manusia rohani. Kalau tidak jujur, pasti setan.

    Terutama jujur soal pengajaran. Kalau tidak, berarti masih ular.
    Kalau pengajaran itu benar, mari kita terima dan dukung sepenuhnya. Kalau tidak, kita akan iri hati--ada yang benar tetapi kita tidak mau, itu namanya iri hati, pahit hati, yang membuat kering rohani.
    Sebaliknya, kalau ada pengajaran yang tidak benar, kita tegas menolak dan menghindari.

    'ya Abba, ya Bapa!' juga artinya TAAT.
    Jujur dan taat, itulah manusia rohani.

    Kalau mujizat secara rohani terjadi--jujur dan taat--, maka mujizat secara jasmanipun juga pasti terjadi.
    1 Raja-raja 17: 7, 11-13
    17:7 Tetapi sesudah beberapa waktu, sungai itu menjadi kering, sebab hujan tiada turun di negeri itu.
    17:11 Ketika perempuan itu pergi mengambilnya, ia berseru lagi: "Cobalah ambil juga bagiku sepotong roti."
    17:12
    Perempuan itu menjawab: "Demi TUHAN, Allahmu, yang hidup, sesungguhnya tidak ada roti padaku sedikitpun, kecuali segenggam tepung dalam tempayan dan sedikit minyak dalam buli-buli. Dan sekarang aku sedang mengumpulkan dua tiga potong kayu api, kemudian aku mau pulang dan mengolahnya bagiku dan bagi anakku, dan setelah kami memakannya, maka kami akan mati."
    17:13 Tetapi Elia berkata kepadanya: "Janganlah takut, pulanglah, buatlah seperti yang kaukatakan, tetapi
    buatlah lebih dahulu bagikusepotong roti bundar kecil dari padanya, dan bawalah kepadaku, kemudian barulah kaubuat bagimu dan bagi anakmu.

    'sungai itu menjadi kering'= ini satu nubuat bahwa dunia ini akan kering, terjadi kelaparan seperti zaman Yusuf. Orangnya bertambah banyak, tetapi dunianya tambah sempit. Apa yang dihasilkan dunia ini sudah tidak mampu lagi memelihara kehidupan manusia. Ini akan terjadi, supaya kita bergantung dan berharap pada TUHAN.

    Janda Sarfat adalah gambaran dari gereja bangsa kafir, kita semua, yang akan mengalami kesulitan dan kelaparan di dalam dunia.
    Saat itu yang harus kita persiapkan adalah JUJUR dan TAAT.

    Jujurterutama soal pengajaran. Perempuan ini mengatakan: 'Aku tidak punya roti. Yang aku punya hanya segenggam tepung dan sedikit minyak.'
    'segenggam tepung dan sedikit minyak'= firman pengajaran yang benar dalam urapan Roh Kudus.

    Firman pengajaran yang benar harus sudah ada dalam genggaman kita. Inilah kejujuran. Kita jujur: berpegang teguh pada firman pengajaran yang benar--firman dalam urapan Roh Kudus. Pegang teguh!
    Satu genggam ini sama dengan besarnya jantung. Artinya: pengajaran yang benar menjadi jantung hati kita. Jangan diubah-ubah! Jangan ditukar-tukar!

    Kemudian ketaatan.
    'buatlah lebih dahulu bagiku'= buat untuk TUHAN--Elia--dulu.
    Artinya:taat dengar-dengaran sampai daging tidak bersuara.
    Jangan egois! Kalau egois tidak bisa taat. Tadi dia sudah bilang: 'Ini untukku, anakku, kemudian kami mati.' Kalau dia tidak mau membuat roti untuk TUHAN dulu, dia akan benar-benar mati.

    Tidak taat = mati, artinya mengalami kesulitan-kesulitan secara jasmani sampai kemustahilan, dan lebih dari itu mengalami kematian rohani--kering rohani.

    Kita banyak kebutuhan, tapi TUHAN izinkan terjadi pembangunan tubuh Kristus. Jangan egois, tetapi juga jangan emosi! Tetapi semua oleh dorongan firman.

    Kalau kita jujur dan taat, mujizat jasmani juga terjadi, yaitu:

    • 1 Raja-raja 17: 15
      17:15 Lalu pergilah perempuan itu dan
      berbuat seperti yang dikatakan Elia; maka perempuan itu dan dia serta anak perempuan itu mendapat makanbeberapa waktu lamanya.

      'berbuat seperti yang dikatakan Elia'= taat sampai daging tidak bersuara.

      Yang pertama: kuasa pemeliharaansecara jasmani dan rohani di dalam dunia yang sudah sulit sampai zaman antikris berkuasa 3,5 tahun di bumi.

    • 1 Raja-raja 17: 17, 23
      17:17 Sesudah itu anak dari perempuan pemilik rumah itu jatuh sakit dan sakitnya itu sangat keras sampai tidak ada nafasnya lagi.
      17:23 Elia mengambil anak itu; ia membawanya turun dari kamar atas ke dalam rumah dan memberikannya kepada ibunya. Kata Elia: "Ini anakmu,
      ia sudah hidup!"

      Yang kedua: kuasa pertolonganTUHAN:

      1. Mati menjadi hidup= menghapus segala kemustahilan; semua masalah yang mustahil diselesaikan oleh TUHAN.

        Kalau tidak taat, bukan hanya masuk kelaparan, tetapi sampai terjadi kematian--mati rohani, nikah dan buah nikah hancur. TUHAN tolong kita.

      2. Gagal menjadi berhasil dan indah.
      3. Nikah dan buah nikah yang hancur dipulihkan kembali, disatukan, dan bahagia--anaknya dibangkitkan.

Inilah sebabnya TUHAN katakan: 'Lebih berguna, jika Aku pergi.' Yesus rela mati, bangkit, dan naik ke sorga untuk mencurahkan Roh Kudus, karena tanpa Roh Kudus, kita tidak berguna. Sia-sia hidup kita, perkataan sia-sia, bahkan mati, sapai binasa selamanya.

Yesus rela mati, bangkit, dan naik ke sorga untuk mencurahkan Roh Kudus, supaya kita berguna. Artinya: kita dipakai oleh TUHAN. Kalau tidak, akan dipakai oleh Babel. Tidak berguna sama sekali dan benar-benar hancur.

Biar Roh Kudus menolong kita di padang gurun dengan tiang awan dan tiang api, untuk menghindarkan kita dari kehancuran. Tetapi juga menolong kita saat berdoa menyembah TUHAN, supaya mujizat terjadi--jujur dan taat. TUHAN tolong kita.

Sampai saat kedatangan Yesus kedua kali, kita diubahkan menjadi sempurna seperti Dia. Kita menjadi mempelai wanita yang layak untuk menyambut kedatangan-Nya kembali dan kita duduk bersanding dengan Dia di takhta sorga selama-lamanya.
Mau tidak mau, kita butuh Roh Kudus. Tanpa Roh Kudus, kita tidak berguna sama sekali. TUHAN tolong kita.

TUHAN memberkati.

Versi Cetak

Transkrip
  • Ibadah Pendalaman Alkitab Malang, 07 Juni 2012 (Kamis Sore)
    ... penilaian yang berlaku di antara orang Israel dan mereka memberikan uang itu untuk tanah tukang periuk seperti yang dipesankan Tuhan kepadaku. Yesus mengalami percikan darah karena dikhianati oleh Yudas Iskariot muridNya sendiri. Yudas Iskariot menolak percikan darah tidak mau sengsara daging bersama Yesus sehingga mengkhianati dan menjual Yesus seharga keping ...
  • Ibadah Raya Surabaya, 14 November 2010 (Minggu Sore)
    ... enyahlah ke dalam api yang kekal yang telah sedia untuk Iblis dan malaikat-malaikatnya. Sebab itu hari-hari ini kita harus memperhatikan penggembalaan. Kita sudah mendengar mengenai ciri dari penggembalaan yang benar. Sudah memilih penggembalaan yang benar kita masih harus EXTRA HATI-HATI karena masih ada perpisahan antara domba dengan kambing. Biarlah kita selalu berusaha untuk berada ...
  • Ibadah Kenaikan Tuhan Malang, 02 Juni 2011 (Kamis Sore)
    ... pendurhaka baru akan menyatakan dirinya tetapi Tuhan Yesus akan membunuhnya dengan nafas mulut-Nya dan akan memusnahkannya kalau Ia datang kembali. Hamba Tuhan atau pelayan Tuhan yang suka menanduk adalah antikris dan nabi palsu manusia durhaka yang dibinasakan selama-lamanya saat Yesus datang kedua kali. Mengapa terjadi kedurhakaan Matius Dan karena makin ...
  • Ibadah Doa Malang, 19 Mei 2009 (Selasa Sore)
    ... Membawa binatang buta pelayanan yang buta. Dalam Matius mata adalah pelita tubuh jika mata buta berarti pelita buta. Pelayanan buta pelita padam pelayanan gadis bodoh yang tidak membawa minyak persediaan. Tanda pelayanan yang bodoh Mendengar firman tetapi tidak melakukan tidak dengar-dengaran pada firman Tuhan. Mempertahankan kegelapan dosa sesuatu yang tidak benar. Tidak ...
  • Ibadah Paskah Persekutuan I Malang, 02 April 2021 (Jumat Sore)
    ... gereja Tuhan sebagai mempelai wanita yang sempurna. Wahyu Lalu ia berkata kepadaku Tuliskanlah Berbahagialah mereka yang diundang ke perjamuan kawin Anak Domba. Katanya lagi kepadaku Perkataan ini adalah benar perkataan-perkataan dari Allah. Arahnya menuju kepada perjamuan kawin Anak Domba nikah yang rohani antara Kristus Mempelai Pria Sorga dengan gereja Tuhan ...
  • Ibadah Doa Surabaya, 14 Oktober 2015 (Rabu Sore)
    ... kayu salib Yesus sebagai korban penebus dosa KORBAN PENDAMAIAN. Yohanes Pada keesokan harinya Yohanes melihat Yesus datang kepadanya dan ia berkata Lihatlah Anak domba Allah yang menghapus dosa dunia. Kalau dulu daging binatang korban yang dipersembahkan sebagai korban penghapus dosa tetapi sekarang Yesus sebagai Anak Domba Allah yang mati di kayu salib. Bukti ...
  • Ibadah Doa Semalam Suntuk Session II Malang, 13 Agustus 2014 (Rabu Dini Hari)
    ... emas murni haruslah tetap diaturnya lampu-lampu itu di hadapan TUHAN. Lampu bekerja di tengah kegelapan sepanjang malam dari petang sampai pagi. Artinya gereja Tuhan menjadi saksi di tengah kegelapan baik di rumah tangga di gereja di kantor di depan semua orang. Minyak untuk lampu adalah minyak zaitun tumbuk berasal dari ...
  • Ibadah Kaum Muda Remaja Malang, 18 September 2021 (Sabtu Sore)
    ... ke langit melainkan ia memukul diri dan berkata Ya Allah kasihanilah aku orang berdosa ini. . Aku berkata kepadamu Orang ini pulang ke rumahnya sebagai orang yang dibenarkan Allah dan orang lain itu tidak. Sebab barangsiapa meninggikan diri ia akan direndahkan dan barangsiapa merendahkan diri ia akan ditinggikan. Ini adalah ...
  • Ibadah Doa Surabaya, 05 Januari 2011 (Rabu Sore)
    ... di sebelah kiri Tuhan. dasar pemisahan adalah hikmat surgawi sudah dipelajari . tabiat karakter sudah dipelajari . perbuatan Matius KITA MEMBAHAS DASAR PEMISAHAN KETIGAMatius . Dan mereka ini akan masuk ke tempat siksaan yang kekal tetapi orang benar ke dalam hidup yang kekal. . Dan Ia akan berkata juga kepada ...
  • Ibadah Raya Surabaya, 02 Desember 2018 (Minggu Siang)
    ... RayaSalam sejahtera dalam kasih sayangnya TUHAN kita Yesus Kristus. Selamat siang selamat mendengarkan firman TUHAN. Biarlah damai sejahtera kasih karunia dan bahagia senantiasa dilimpahkan TUHAN di tengah-tengah kita sekalian. Wahyu - . Lalu malaikat yang ketiga meniup sangkakalanya dan jatuhlah dari langit sebuah bintang besar menyala-nyala seperti obor dan ia menimpa ...

Siaran Langsung

Live Streaming GPTKK

Rekaman

Ikuti rekaman ibadah kami

Transkrip

Ringkasarn Firman Tuhan

Kesaksian

Pengalaman hidup bersama Firman Tuhan

Untuk Koneksi Lambat, silakan buka https://id.gptkk.org

Silakan kontak ke info@gptkk.org apabila bapak/ibu/sdr/sdri ada pertanyaan atau ingin berlangganan majalah Manna, dan silakan kirim email ke widjaja_h@yahoo.com apabila ingin konsultasi pribadi dengan bapak gembala.