Simpang Borobudur no 27 Malang
0341-496949
Matius 26: 30
26:30.
Sesudah menyanyikan nyanyian pujian, pergilah Yesus dan murid-murid-Nya ke Bukit Zaitun.

ay. 30= semua nyanyian/pujian harus meningkat pada doa penyembahan (bukit Zaitun).
'bukit Zaitun'= tempat yang menghasilkan buah zaitun.
Penyembahan adalah proses penyerahan diri sepenuh kepada Tuhan= bagaikan buah zaitun yang dijemur, ditumbuk dan diperas untuk menghasilkan buah zaitun (minyak urapan Roh Kudus).

Imamat 24: 1-2
24:1. TUHAN berfirman kepada Musa:
24:2. "Perintahkanlah kepada orang Israel, supaya mereka membawa kepadamu
minyak zaitun tumbuk yang tulenuntuk lampu, supaya lampu dapat dipasang dan tetap menyala.

Minyak zaitun dibutuhkan untuk pelita/lampu supaya pelita tetap menyala.
Secara rohani: kita harus banyakmenyembah Tuhan untuk mendapatkan minyak urapan Roh Kudus, supaya pelita tetap menyala.
Jadi, KITA HARUS MEMPERTAHANKAN SUPAYA PELITA TETAP MENYALA.

Praktik dan kegunaan dari pelita yang tetap menyala:
  1. Matius 5: 15
    5:15. Lagipula orang tidak menyalakan pelita lalu meletakkannya di bawah gantang, melainkan di atas kaki dian sehingga menerangi semua orang di dalam rumah itu.

    = pelita tetap menyala di rumah tangga.
    PRAKTIKNYA:
    • suami  harus mengasihi istri seperti diri sendiri dan suami menjadi kepala atas istri (bertanggung jawab atas semua di rumah tangga baik jasmani dan rohani),
    • istriharus tunduk kepada suami dalam segala sesuatu,
    • anak-anakharus taat dengar-dengaran pada orang tua.

    KEGUNAANNYA:
    • untuk menghadapi kegelapan gantang (tempat makanan) dan tempat tidur (dalam Injil Markus).
      'gantang'=
      1. tempat makan= bicara soal ekonomi.
        Kalau ada pelita menyala, Tuhan yangmemelihara rumah tanggaitu sekalipun ditengah kesulitan ekonomi sampai masa antikris.
      2. dosa makan minum dan kawin mengawinkan.
        Kalau pelita menyala, Tuhan akanmelindungi kita dari dosa kenajisan, sehingga nikah kita tetap berada dalam kesucian, kesatuan dan kebahagiaan sampai pesta nikah Anak Domba (nikah yang rohani).

    • untuk menghadapi masalah sampai masalah yang mustahil.
      2 Raja-raja 4: 10, 14-17
      4:10. Baiklah kita membuat sebuah kamar atas yang kecil yang berdinding batu, dan baiklah kita menaruh di sana baginya sebuah tempat tidur, sebuah meja, sebuah kursi dan sebuah kandil, maka apabila ia datang kepada kita, ia boleh masuk ke sana."
      4:14. Kemudian berkatalah Elisa: "Apakah yang dapat kuperbuat baginya?" Jawab Gehazi: "Ah,
      ia tidak mempunyai anak, dan suaminya sudah tua."
      4:15. Lalu berkatalah Elisa: "Panggillah dia!" Dan sesudah dipanggilnya, berdirilah perempuan itu di pintu.
      4:16. Berkatalah Elisa: "Pada waktu seperti ini juga, tahun depan, engkau ini akan menggendong seorang anak laki-laki." Tetapi jawab perempuan itu: "Janganlah tuanku, ya abdi Allah, janganlah berdusta kepada hambamu ini!"
      4:17.
      Mengandunglah perempuan itu, lalu melahirkan seorang anak laki-lakipada waktu seperti itu juga, pada tahun berikutnya, seperti yang dikatakan Elisa kepadanya.

      Secara medis, wanita ini tidak bisa memiliki anak. Tapi karena ada pelita/kandil, maka masalah yang mustahil bisa dihapuskan oleh Tuhan.

  2. Matius 25: 1-4
    25:1. "Pada waktu itu hal Kerajaan Sorga seumpama sepuluh gadis, yang mengambil pelitanya dan pergi menyongsong mempelai laki-laki.
    25:2. Lima di antaranya bodoh dan lima bijaksana.
    25:3. Gadis-gadis yang bodoh itu membawa pelitanya, tetapi tidak membawa minyak,
    25:4. sedangkan gadis-gadis yang bijaksana itu membawa pelitanya dan juga
    minyak dalam buli-buli mereka.

    Gadis yang bijaksana membawa minyak persediaan, sehingga pelitanya tidak padam.
    Jadi, biarlah kita tetap berdoa sekalipun tidak ada masalah, sebab itulah yang menjadi minyak persediaan.

    = pelita tetap menyala untuk menyongsong kedatangan Tuhan kedua kali.

    PRAKTIKNYA: kedatangan Tuhan Yesus kedua kali sebagai Raja di atas segala Raja dan Mempelai Pria surga. Untuk itu kita harus menjadi mempelai wanita Tuhan, Yesus sebagai Kepala dan mempelai wanita sebagai tubuhNya= kita harus melayani pembangunan tubuh Kristus.
    Tandanya:
    • melayani dengan karunia-karunia Roh Kudus dan jabatan-jabatan pelayanan.
      2 Timotius 1: 6
      1:6. Karena itulah kuperingatkan engkau untuk mengobarkankarunia Allahyang ada padamu oleh penumpangan tanganku atasmu.

      Roh Kudus memberikan karunia Roh Kudus lewat penumpangan tangan seorang gembala.
      Karunia Roh Kudus= kemampuan ajaib untuk bisa melayani sesuai dengan jabatan pelayanan.
      Jadi karunia Roh Kudus dan jabatan pelayanan harus sesuai. Contohnya: bila mendapat karunia untuk bermain musik, maka jabatan pelayanannya sebagai pemain musik, dst.

      Sikap kita adalah mengobarkankarunia Allah= melayani dengan setia dan berkobar-kobar, sehingga pelita tetap menyala.
      Kalau kita setia berkobar-kobar dalam perkara yang kecil, justru saat itulah pelita kita paling menyala.

      Karunia Roh Kudus dan jabatan pelayanan= jubah maha indah.
      Kalau kita setia dan berkobar-kobar dalam karunia dan jabatan pelayanan, kehidupan kita akan makin indah sampai yang terindah saat Yesus datang kembali kedua kali.

      Kalau tidak setia, kehidupan itu akan telanjang dan hancur. Contohnya adalah Yudas yang tidak setia dalam jabatan pelayanan. Akibatnya, perutnya pecah dan isinya keluar (tidak hanya telanjang saja, bahkan isi dari dalam perutnya kelihatan semuanya).

    • melayani dengan kerelaan untuk berkorban.
      Pelita memiliki sumbu. Dan sumbu yang putih itu harus dibakar sampai menjadi hitam.
      Semua harus dikorbakan untuk pembangunan tubuh Kristus, KECUALI FIRMAN PENGAJARAN YANG BENAR, JANGAN DIKORBANKAN!, sebab Firman Tuhan adalah Pribadi Yesus sendiri. Bila mengorbankan firman pengajaran yang benar, berarti menghina Yesus.
      Dengan jalan demikian, kita mengalami percikan darah (sengsara tanpa dosa).
      Percikan darah perlu kita alamisupaya kita mengalami keubahan hidup dari manusia daging menjadi manusia rohani seperti Yesus.
      Dan keubahan hidup dimulai dengan terang-terangan (jujur), sebab pelita yang menyala itu terang.
      Kita jujur dalam pengajaran, nikah, keuangan dan dalam segala hal.

      Kalau tidak jujur, kehidupan itu tidak akan bisa berubah.
      Yudas, walaupun seorang rasul dan bendahara, tapi tidak jujur, maka Yudas tidak bisa diubahkan. Bila Yudas mau jujur dan mengaku mau menjual Yesus, maka Yudas punya harapan untuk diubahkan.

      Tetapi sebaliknya, bila kita jujur sekalipun kita najis dan kotor, maka masih ada harapan untuk diubahkah menjadi sama seperti Yesus.
      Malam ini, kalau kita mau jujur, maka pelita kita akan mulai menyala(bagaikan 5 gadis bijaksana yang membawa minyak persediaan dan pelitanya tetap menyala-nyala). Dan saat Yesus datang kembali, kita bisa menyongsong Dia di awan-awan yang permai. Kita masuk dalam pesta nikah Anak Domba Allah sampai masuk Yerusalem Baru (KOTA TERANGselama-lamanya).
Tuhan memberkati.

Versi Cetak

Transkrip
  • Ibadah Kaum Muda Remaja Malang, 08 Oktober 2016 (Sabtu Sore)
    ... jahat dan najis juga bisa mengalami keubahan hidup. Bagaimana kita mengalami pembaharuan atau keubahan hidup dari manusia daging menjadi manusia rohani seperti Yesus Keubahan hidup terjadi lewat kecaman Tuhan Yesus. Kecaman sekarang menunjuk pada pemberitaan firman pengajaran yang mengandung teguran yang keras yaitu firman pengajaran yang lebih tajam dari pedang ...
  • Ibadah Raya Surabaya, 18 Mei 2014 (Minggu Sore)
    ... angin dan gelombang. Ayat pengikutan kita kepada Tuhan bagaikan menyeberang di lautan dunia dan menuju pelabuhan damai sejahtera Yerusalem baru kerajaan surga yang kekal . Pengikutan kita kepada Tuhan harus ditingkatkan sampai tidak terpisah lagi dengan Tuhan yaitu pengikutan anak kepada bapa yang baik kita dipelihara dan sebagainya . Banyak kali ...
  • Ibadah Doa Malang, 06 Juni 2017 (Selasa Sore)
    ... x hukuman Allah Tritunggal kiamat sampai hukuman neraka. Kuda secara jasmani menunjuk daging dengan segala hawa nafsu dan keinginannya yang mendorong untuk berbuat dosa sampai puncaknya dosa. Raja-raja Sedang mereka berjalan terus sambil berkata-kata tiba-tiba datanglah kereta berapi dengan kuda berapi memisahkan keduanya lalu naiklah Elia ke sorga dalam angin ...
  • Ibadah Pendalaman Alkitab Surabaya, 19 April 2010 (Senin Sore)
    ... untuk anak-anak kecil. Dan ini disebut juga dengan kabar baik air sejuk bagi orang yang dahaga di padang gurun . Firman penginjilan adalah Firman yang memberitakan tentang kedatangan Yesus pertama kali ke dunia untuk mati di kayu salib untuk menyelamatkan manusia berdosa. Prosesnya percaya Yesus. Bertobat berhenti berbuat dosa dan ...
  • Ibadah Doa Malang, 21 Februari 2019 (Kamis Sore)
    ... atas bumi dan kepadanya diberikan anak kunci lobang jurang maut. Lucifer dari malaikat terang jatuh menjadi setan karena sombong tidak taat kepada Tuhan . Adam dan Hawa jatuh karena keinginan sehingga tidak taat kepada Tuhan. Supaya kasih tidak dingin tidak jatuh kita harus hidup dalam kasih yang bertambah-tambah sampai kasih ...
  • Ibadah Raya Malang, 19 April 2015 (Minggu Pagi)
    ... Tanah liat menunjuk pada manusia darah daging. Tanah liat dibentuk oleh penjunan menjadi bejana. Yeremia Masakan Aku tidak dapat bertindak kepada kamu seperti tukang periuk ini hai kaum Israel demikianlah firman TUHAN. Sungguh seperti tanah liat di tangan tukang periuk demikianlah kamu di tangan-Ku hai kaum Israel Dalam Perjanjian Lama ...
  • Ibadah Raya Surabaya, 03 Agustus 2014 (Minggu Sore)
    ... kita kepada Tuhan. Jangan hanya protes kepada Tuhan tetapi kita tidak beribadah kepada Tuhan. TImotius . Memang ibadah itu kalau disertai rasa cukup memberi keuntungan besar. Perkara kedua yang Tuhan nyatakan dalam ibadah Tuhan memberikan keuntungan besar dalam ibadah. Keuntungan yang besar bukan berarti uang yang banyak tetapi pakaian putih dari lenan ...
  • Ibadah Raya Malang, 24 Juli 2011 (Minggu Pagi)
    ... berarti waktu kedatangan Yesus kedua kali sudah dekat untuk mengangkat kita di awan yang permai masuk Perjamuan Kawin Anak Domba. Apa yang harus kita persiapkan dalam waktu yang singkat untuk bisa menyambut kedatangan Yesus kedua kali Segala sesuatu yang kita capai di dunia tidak akan ada artinya jika ketinggalan saat ...
  • Ibadah Pendalaman Alkitab Malang, 14 Oktober 2010 (Kamis Sore)
    ... darah Yesus Anak-Nya itu menyucikan kita dari pada segala dosa. Jika kita mengaku dosa kita maka Ia adalah setia dan adil sehingga Ia akan mengampuni segala dosa kita dan menyucikan kita dari segala kejahatan. Proses mati terhadap dosa yaitu mengaku dosa kepada Tuhan dan sesama dengan sejujur-jujurnya terang . Maka darah ...
  • Ibadah Persekutuan di Ambon II, 25 Agustus 2010 (Rabu Pagi)
    ... di dunia. Yang bahaya hari-hari ini adalah gereja Tuhan dijadikan tempat hiburan. Ibadah pelayanan tanpa firman sehingga akibatnya ditolak oleh Tuhan. Markus - Jawab-Nya kepada mereka Benarlah nubuat Yesaya tentang kamu hai orang-orang munafik Sebab ada tertulis Bangsa ini memuliakan Aku dengan bibirnya padahal hatinya jauh dari pada-Ku. Percuma mereka beribadah kepada-Ku ...

Siaran Langsung

Live Streaming GPTKK

Rekaman

Ikuti rekaman ibadah kami

Transkrip

Ringkasarn Firman Tuhan

Kesaksian

Pengalaman hidup bersama Firman Tuhan

Untuk Koneksi Lambat, silakan buka https://id.gptkk.org

Silakan kontak ke info@gptkk.org apabila bapak/ibu/sdr/sdri ada pertanyaan atau ingin berlangganan majalah Manna, dan silakan kirim email ke widjaja_h@yahoo.com apabila ingin konsultasi pribadi dengan bapak gembala.