Simpang Borobudur no 27 Malang
0341-496949
Bersamaan dengan Ibadah Peneguhan dan Pemberkatan Nikah.

Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus.

Lukas 11:37-54 tentang Yesus mengecam orang-orang Farisi dan ahli-ahli Taurat.

Lukas 11:37-41
11:37Ketika Yesus selesai mengajar, seorang Farisi mengundang Dia untuk makan di rumahnya. Maka masuklah Ia ke rumah itu, lalu duduk makan.
11:38Orang Farisi itu melihat hal itu dan ia heran, karena Yesus tidak mencuci tangan-Nya sebelum makan.
11:39Tetapi Tuhan berkata kepadanya: "Kamu orang-orang Farisi, kamu membersihkan bagian luar dari cawan dan pinggan, tetapi bagian dalammu penuh rampasan dan kejahatan.
11:40Hai orang-orang bodoh, bukankah Dia yang menjadikan bagian luar, Dia juga yang menjadikan bagian dalam?
11:41Akan tetapi, berikanlah isinya sebagai sedekah dan sesungguhnya semuanya akan menjadi bersih bagimu.

Mengundang Yesus makan artinya bersekutu dengan Yesus untuk menikmati firman dengan sungguh-sungguh, seperti orang makan karena lapar. Maka Yesus tampil sebagai Kepala.

Ada 2 macam persekutuan:
  1. Persekutuan orang Farisi dan ahli Taurat yang secara kebiasaan, hanya mengutamakan perkara jasmani (perkara luar) dan tidak mengutamakan firman Allah (makanan).

    Rasul Paulus membagi pemberitaan firman Allah menjadi 2:
    1. Firman penginjilan, susu, untuk orang-orang yang belum percaya Yesus dan yang baru percaya Yesus.
    2. Firman pengajaran, makanan keras, untuk orang-orang yang sudah lama percaya Yesus.

    Jika tidak mengutamakan firman Allah, maka Yesus tidak menjadi Kepala, sehingga mengalami 6 kali celaka seperti orang Farisi dan ahli Taurat.

  2. Persekutuan yang benar untuk menikmati firman Allah, mengutamakan firman pengajaran benar sehingga menempatkan Yesus sebagai Kepala untuk memberi kebahagiaan Surga.

    Wahyu 1:3
    1:3Berbahagialah ia yang membacakan dan mereka yang mendengarkan kata-kata nubuat ini, dan yang menuruti apa yang ada tertulis di dalamnya, sebab waktunya sudah dekat.

    Persekutuan yang benar mulai dari nikah, penggembalaan, antar penggembalaan, sampai Israel dan kafir menjadi satu tubuh Kristus yang sempurna.

    Jika nikah mengutamakan firman pengajaran benar, mendengar dan dengar-dengaran pada firman pengajaran benar, maka akan mengalami kebahagiaan Surga yang bertambah-tambah, sampai perjamuan kawin Anak Domba, sampai kerajaan 1000 tahun damai, sampai Yerusalem Baru.

Ada 3 tingkatan kebahagiaan Surga:
  1. Kebahagiaan karena dosa diampuni.
    Mazmur 32:1
    32:1Dari Daud. Nyanyian pengajaran. Berbahagialah orang yang diampuni pelanggarannya, yang dosanya ditutupi!

    Dosa adalah beban terberat, membebani manusia mulai di dunia sampai di neraka. Segala sesuatu dari dunia (kekayaan, kepandaian, kedudukan, dll), siapa pun di dunia termasuk rohaniawan, tidak mampu menyelesaikan dosa. Oleh sebab itu, Yesus harus turun ke dunia, mati di kayu salib untuk menebus dosa manusia.

    Kita juga harus menyelesaikan dosa-dosa lewat korban Kristus di kayu salib supaya mengalami kebahagiaan.

    Persekutuan (mulai dari nikah) bukan untuk berbuat dosa tetapi untuk menyelesaikan dosa. Oleh dorongan firman pengajaran benar yang menunjuk dosa-dosa sampai yang tersembunyi, kita bisa saling mengaku dosa dan saling mengampuni. Maka darah Yesus menghapus dosa-dosa sehingga kita bisa hidup dalam kebenaran. Ini sama dengan masuk halaman kerajaan Surga (Tabernakel).

    Hasilnya:
    1. Mengalami kebahagiaan Surga.
    2. Masuk dalam rumus nikah: 1 + 1 = 1 (satu suami ditambah satu istri sama dengan satu daging).
      Matius 19:5
      19:5Dan firman-Nya: Sebab itu laki-laki akan meninggalkan ayah dan ibunya dan bersatu dengan isterinya, sehingga keduanya itu menjadi satu daging.

      Sehingga masuk kesatuan nikah, satu hati, satu daging, sama dengan menjadi rumah doa.

      Matius 18:19
      18:19Dan lagi Aku berkata kepadamu: Jika dua orang dari padamu di dunia ini sepakat meminta apapun juga, permintaan mereka itu akan dikabulkan oleh Bapa-Ku yang di sorga.

      Maka tangan anugerah Tuhan yang besar akan diulurkan untuk menyelesaikan semua masalah, sampai yang mustahil.

  2. Berbahagia orang yang suci hatinya.
    Matius 5:8
    5:8Berbahagialah orang yang suci hatinya, karena mereka akan melihat Allah.

    Kita bisa hidup suci jika berada dalam ruangan suci (= kandang penggembalaan). Ada 3 macam alat dalam ruangan suci, menunjuk ketekunan dalam 3 macam ibadah pokok:
    1. Pelita emas, ketekunan dalam kebaktian umum, persekutuan dengan Allah Roh Kudus dalam karunia-karunia. Ini sama dengan domba diberi minum supaya segar.
    2. Meja roti sajian, ketekunan dalam kebaktian pendalaman Alkitab dan perjamuan suci, persekutuan dengan Anak Allah dalam firman pengajaran dan korban Kristus. Ini sama dengan domba diberi makan supaya kuat, tidak jatuh.
    3. Mezbah dupa emas, ketekunan dalam kebaktian doa penyembahan, persekutuan dengan Allah Bapa dalam kasih. Ini sama dengan domba bernafas.

    Dalam kandang penggembalaan, tubuh jiwa roh kita bersekutu dengan Allah Tritunggal. Seperti ranting melekat pada pokok anggur yang benar, untuk diisi firman pengajaran yang benar.

    Jika suami istri bisa satu hati, satu daging, maka pasti bisa diisi satu firman penggembalaan. Tubuh, jiwa, roh bisa disucikan oleh Allah Tritunggal lewat firman pengajaran yang benar. Mulai disucikan dari kemunafikan (luar dan dalam tidak sama), kebodohan (tidak mau tergembala, tidak taat dengar-dengaran), dan keinginan jahat (keinginan akan uang) yang mengakibatkan kikir dan serakah. Kikir artinya tidak bisa memberi untuk pekerjaan Tuhan dan untuk sesama yang membutuhkan. Serakah artinya merampas milik orang lain dan milik Tuhan, yaitu perpuluhan dan persembahan khusus.

    Hasilnya:
    1. Setan tidak bisa menjamah. Kita mengalami damai sejahtera, semua enak dan ringan.

    2. Kita diperlengkapi dengan jabatan pelayanan dan karunia Roh Kudus.
      Efesus 4:11-12
      4:11Dan Ialah yang memberikan baik rasul-rasul maupun nabi-nabi, baik pemberita-pemberita Injil maupun gembala-gembala dan pengajar-pengajar,
      4:12untuk memperlengkapi orang-orang kudus bagi pekerjaan pelayanan, bagi pembangunan tubuh Kristus,

      Kita dipakai dalam pelayanan pembangunan tubuh Kristus, mulai dalam nikah, penggembalaan. Ini sama dengan diberi jubah indah, maka hidup kita semakin diperindah.

    3. Berbuah manis, mengalami kebahagiaan Surga.

    4. 'Tak kan kekurangan aku', artinya tangan Tuhan sanggup memelihara secara berkelimpahan, di tengah dunia yang sulit. Tangan Tuhan sanggup menyucikan sampai sempurna, tidak ada kekurangan/ cacat cela.

  3. Berbahagia yang mengalami percikan darah, sengsara karena Yesus.
    1 Petrus 4:12-14
    4:12Saudara-saudara yang kekasih, janganlah kamu heran akan nyala api siksaan yang datang kepadamu sebagai ujian, seolah-olah ada sesuatu yang luar biasa terjadi atas kamu.
    4:13Sebaliknya, bersukacitalah, sesuai dengan bagian yang kamu dapat dalam penderitaan Kristus, supaya kamu juga boleh bergembira dan bersukacita pada waktu Ia menyatakan kemuliaan-Nya.
    4:14Berbahagialah kamu, jika kamu dinista karena nama Kristus, sebab Roh kemuliaan, yaitu Roh Allah ada padamu.

    Ini sama dengan 7 percikan darah di depan tabut perjanjian di ruangan maha suci.

    Mengapa harus mengalami percikan darah/ salib?
    1. Jubah indah harus dicelup darah supaya menjadi jubah putih berkilau-kilau, pakaian mempelai.
      Wahyu 19:8
      19:8Dan kepadanya dikaruniakan supaya memakai kain lenan halus yang berkilau-kilauan dan yang putih bersih!" (Lenan halus itu adalah perbuatan-perbuatan yang benar dari orang-orang kudus.)

    2. Sebab di balik salib ada Roh Kemuliaan yang mengubahkan hidup kita dari manusia daging menjadi manusia rohani seperti Yesus.
      Efesus 4:24-25
      4:24dan mengenakan manusia baru, yang telah diciptakan menurut kehendak Allah di dalam kebenaran dan kekudusan yang sesungguhnya.
      4:25Karena itu buanglah dusta dan berkatalah benar seorang kepada yang lain, karena kita adalah sesama anggota.

      Mulai dari jujur, tidak ada dusta.

      Jika mujizat rohani terjadi, maka mujizat jasmani juga terjadi. Langkah hidup kita adalah langkah-langkah mujizat, ada masa depan yang berhasil dan indah. Sampai kita diubahkan menjadi sempurna, tidak salah dalam perkataan.

      Yakobus 3:2
      3:2Sebab kita semua bersalah dalam banyak hal; barangsiapa tidak bersalah dalam perkataannya, ia adalah orang sempurna, yang dapat juga mengendalikan seluruh tubuhnya.

      Masuk dalam satu penyembahan dengan satu suara Haleluya, untuk menyambut kedatangan Yesus kedua kali.

      Wahyu 19:1, 3-4, 6
      19:1Kemudian dari pada itu aku mendengar seperti suara yang nyaring dari himpunan besar orang banyak di sorga, katanya: "Haleluya! Keselamatan dan kemuliaan dan kekuasaan adalah pada Allah kita,
      19:3Dan untuk kedua kalinya mereka berkata: "Haleluya! Ya, asapnya naik sampai selama-lamanya."
      19:4Dan kedua puluh empat tua-tua dan keempat makhluk itu tersungkur dan menyembah Allah yang duduk di atas takhta itu, dan mereka berkata: "Amin, Haleluya."
      19:6Lalu aku mendengar seperti suara himpunan besar orang banyak, seperti desau air bah dan seperti deru guruh yang hebat, katanya: "Haleluya! Karena Tuhan, Allah kita, Yang Mahakuasa, telah menjadi raja.


Tuhan memberkati.

Versi Cetak

Transkrip
  • Ibadah Doa Malang, 13 Juli 2010 (Selasa Sore)
    ... bodoh. Gadis bijaksana adalah gereja Tuhan yang selalu berjaga-jaga sehingga akan masuk Perjamuan Kawin Anak Domba Allah saat Yesus datang kedua kali lanjut masuk Firdaus lanjut masuk Kerajaan Sorga yang kekal. Gadis bodoh adalah gereja Tuhan yang tidak berjaga-jaga sehingga ketinggalan saat Yesus datang kedua kali dan masuk dalam pesta pembantaian lanjut ...
  • Ibadah Doa Malang, 12 Juli 2018 (Kamis Sore)
    ... kita dalam perjalanan hidup yang benar sehingga kita tidak pernah serong miring tidak pernah sesat tidak pernah tersandung tidak pernah jatuh. Mazmur - Selidikilah aku ya Allah dan kenallah hatiku ujilah aku dan kenallah pikiran-pikiranku lihatlah apakah jalanku serong dan tuntunlah aku di jalan yang kekal Menghasilkan perkataan yang benar ...
  • Ibadah Doa Malang, 29 September 2009 (Selasa Sore)
    ... cemar dikuasai oleh firman. Tubuh yang berkenan kepada Tuhan adalah tubuh yang dikuasai oleh kasih Tuhan sampai kita taat dengar-dengaran. Pembaharuan roh sehingga bisa membedakan mana kehendak Allah yang baik dan mana yang bukan kehendak Allah. Pembaharuan jiwa sehingga bisa berpikir sederhana mau merendahkan diri di bawah kaki Tuhan. Efesus - rahasia nikah ...
  • Ibadah Pendalaman Alkitab Surabaya, 01 Februari 2010 (Senin Sore)
    ... Mandor ini adalah orang Israel sendiri. Sekarang artinya adalah hamba Tuhan pelayan Tuhan yang sudah bertobat tetapi bekerja tidak sesuai dengan panggilan dan pilihan tidak sesuai kehendak Tuhan karena mencari kepentingan-kepentingan jasmani. Ini juga termasuk pelayan Tuhan yang tidak setia dalam ibadah pelayanan. Tanda hamba Tuhan seperti ini adalah suka ...
  • Ibadah Pendalaman Alkitab Surabaya, 19 Agustus 2013 (Senin Sore)
    ... Allah . dan oleh kasih karunia telah dibenarkan dengan cuma-cuma karena penebusan dalam Kristus Yesus. Kurban Kristus membenarkan kita. Ibrani . Dan karena kehendak-Nya inilah kita telah dikuduskan satu kali untuk selama-lamanya oleh persembahan tubuh Yesus Kristus. Kurban Kristus menyucikan kita. Ibrani . Sebab oleh satu korban saja Ia telah menyempurnakan untuk ...
  • Ibadah Kunjungan Soroako III, 22 Februari 2012 (Rabu Sore)
    ... malaikat itu kepadanya Jangan takut hai Maria sebab engkau beroleh kasih karunia di hadapan Allah. Sesungguhnya engkau akan mengandung dan akan melahirkan seorang anak laki-laki dan hendaklah engkau menamai Dia Yesus. Ia akan menjadi besar dan akan disebut Anak Allah Yang Mahatinggi. Dan Tuhan Allah akan mengaruniakan kepada-Nya takhta Daud ...
  • Ibadah Raya Malang, 19 Desember 2021 (Minggu Pagi)
    ... kehidupan yang menolak salib hidupnya mengikut Yesus hanya untuk mendapat dan puas dengan perkara duniawi. Mereka tidak mau diisi firman tidak mau bertekun dalam iman sehingga hidupnya kosong dari firman Roh Kudus dan kasih Allah. Mereka diisi oleh roh jahat dan najis hidup dalam dosa sampai puncak dosa dan akan ...
  • Ibadah Pendalaman Alkitab Surabaya, 05 April 2010 (Senin Sore)
    ... dosa bahkan sampai puncaknya dosa. sebab bait Allah jasmani didirikan menurut hukum taurat tahun sehingga hanya untuk bangsa Israel dan bangsa kafir tidak boleh masuk kedalamnya. Bait Allah yang rohani dibangun dalam hari dalam sistem kemurahan sehingga bangsa kafir bisa masuk kedalamnya. Supaya bisa menyongsong kedatangan Tuhan baik kafir maupun ...
  • Ibadah Raya Surabaya, 26 Oktober 2008 (Minggu Sore)
    ... mengikatkan pedang pada pinggang menyandang pedang. Artinya sekarang adalah berpegang teguh pada Firman pengajaran yang benar. taat dengar-dengaran atau mempraktikan Firman Pengajaran yang benar menjadi pengalaman hidup kita. Sikap kita sangat menentukan sebab diakhir jaman ini terjadi uji kesetiaan terhadap Firman Pengajaran yang benar. Korintus - 'masa pertunangan' masa paling ...
  • Ibadah Umum Surabaya, 09 November 2008 (Minggu Sore)
    ... yaitu harus ada Firman Pengajaran yang benar. Sesudah nikah penggembalaan. Setelah itu kegerakan antar penggembalaan fellowship persekutuan . ay. kegerakan kuda putih adalah kegerakan penyucian oleh anak panah sudah diterangkan di ibadah sebelumnya . kegerakan kemenangan akan diterangkan pada malam ini . KEGERAKAN KEMENANGAN Pada ayat masih disebutkan sebuah mahkota. ...

Siaran Langsung

Live Streaming GPTKK

Rekaman

Ikuti rekaman ibadah kami

Transkrip

Ringkasarn Firman Tuhan

Kesaksian

Pengalaman hidup bersama Firman Tuhan

Untuk Koneksi Lambat, silakan buka https://id.gptkk.org

Silakan kontak ke info@gptkk.org apabila bapak/ibu/sdr/sdri ada pertanyaan atau ingin berlangganan majalah Manna, dan silakan kirim email ke widjaja_h@yahoo.com apabila ingin konsultasi pribadi dengan bapak gembala.