Simpang Borobudur no 27 Malang
0341-496949
Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus.

Lukas 9:46-48
9:46 Maka timbullah pertengkaran di antara murid-murid Yesus tentang siapakah yang terbesar di antara mereka.
9:47 Tetapi Yesus mengetahui pikiran mereka. Karena itu Ia mengambil seorang anak kecil dan menempatkannya di samping-Nya,
9:48 dan berkata kepada mereka: "Barangsiapa menyambut anak ini dalam nama-Ku, ia menyambut Aku; dan barangsiapa menyambut Aku, ia menyambut Dia, yang mengutus Aku. Karena yang terkecil di antara kamu sekalian, dialah yang terbesar."


Ada dua sistem kehidupan:
  1. Sistem dunia.
    Yaitu mau menjadi yang terbesar dari yang lain, sehingga terjadi pertengkaran, dusta, fitnah, dan lain-lain.
    Akibatnya adalah binasa bersama dengan dunia, kiamat, sampai neraka untuk selama-lamanya.

  2. Sistem kehidupan surga.
    Yaitu mau mengikuti proses besar menjadi kecil, yaitu menjadi anak kecil, merendahkan diri serendah-rendahnya, sehingga kita akan ditinggikan setinggi-tingginya sampai di tahta Kerajaan Surga.

Matius 11:25, 28-30

11:25 Pada waktu itu berkatalah Yesus: "Aku bersyukur kepada-Mu, Bapa, Tuhan langit dan bumi, karena semuanya itu Engkau sembunyikan bagi orang bijak dan orang pandai, tetapi Engkau nyatakan kepada orang kecil.
11:28 Marilah kepada-Ku, semua yang letih lesu dan berbeban berat, Aku akan memberi kelegaan kepadamu.
11:29 Pikullah kuk yang Kupasang dan belajarlah pada-Ku, karena Aku lemah lembutdan rendah hatidan jiwamu akan mendapat ketenangan.
11:30 Sebab kuk yang Kupasang itu enak dan beban-Kupun ringan."


Proses dari besar menjadi kecil: belajar kepada Yesus di kayu salib, yaitu rendah hati, lemah lembut, dan sabar.

Efesus 4:2
4:2 Hendaklah kamu selalu rendah hati, lemah lembut, dan sabar. Tunjukkanlah kasihmu dalam hal saling membantu.

Rendah hati adalah kemampuan untuk mengaku dosa kepada Tuhan dan kepada sesama sejujur-jujurnya. Jika diampuni, jangan berbuat dosa lagi.

1 Yohanes 1:10
1:10 Jika kita berkata, bahwa kita tidak ada berbuat dosa, maka kita membuat Dia menjadi pendusta dan firman-Nya tidak ada di dalam kita.

Jika kita merasa besar, kita tidak mungkin mengaku dosa sebab gengsi, malah menyalahkan orang lain bahkan menyalahkan Tuhan, yaitu ada kebenaran diri sendiri. Akibatnya adalah menjadi Kristen yang kosong, Kristen sekam, yaitu hanya mengejar perkara-perkara jasmani. Jika kosong, tujuh setan akan masuk, sehingga menjadi sempurna dalam kejahatan dan kenajisan, menjadi Babel yang hanya untuk dibinasakan, dibakar seperti sekam.

Yakobus 1:21
1:21 Sebab itu buanglah segala sesuatu yang kotor dan kejahatan yang begitu banyak itu dan terimalah dengan lemah lembut firmanyang tertanam di dalam hatimu, yang berkuasa menyelamatkan jiwamu.

Lemah lembut adalah kemampuan untuk menerima firman sekeras apa pun, yaitu mendengar dengan sungguh-sungguh dalam urapan Roh Kudus, mengerti firman, percaya dan yakin pada firman (firman tertanam di dalam hati). Firman menjadi rem dalam hidup kita.

Lemah lembut juga adalah kemampuan untuk mengampuni dosa orang lain dan melupakannya.

2 Timotius 4:5
4:5 Tetapi kuasailah dirimu dalam segala hal, sabarlah menderita, lakukanlah pekerjaan pemberita Injil dan tunaikanlah tugas pelayananmu!

Sabar adalah kemampuan untuk menderita karena nama Yesus, lewat pengorbanan, difitnah, dan lain sebagainya.
Kita tidak bersungut atau mengomel tetapi selalu mengucap suykur dalam menghadapi penderitaan.

Sabar juga berarti kemampuan untuk menanti waktunya Tuhan. Artinya, kita tidak mencari jalan keluar sendiri di luar firman Allah. Jika Tuhan belum menolong kita, artinya Tuhan sedang sibuk mengerjakan kehidupan kita supaya kita sabar, menyerah sepenuh kepada Tuhan.

Matius 11:29
11:29 Pikullah kuk yang Kupasang dan belajarlah pada-Ku, karena Aku lemah lembut dan rendah hati dan jiwamu akan mendapat ketenangan.

Jika tidak rendah hati, lemah lembut, dan sabar, sama dengan mengganggu pelayanan. Sebaliknya, jika rendah hati, lemah lembut, dan sabar, kita diangkat menjadi imam dan raja.

Yeremia 28:14
28:14 Sebab beginilah firman TUHAN semesta alam, Allah Israel: Kuk besi akan Kutaruh ke atas tengkuk segala bangsa ini, sehingga mereka takluk kepada Nebukadnezar, raja Babel; sungguh, mereka akan takluk kepadanya! Malahan binatang-binatang di padang telah Kuserahkan kepadanya."

Jika tidak mau menerima atau justru melepaskan kuk dari Tuhan, maka akan memikul kuk besi dari raja Babel. Artinya, menjadi bulan-bulanan roh jahat dan roh najis, disiksa.

Jika kita menerima kuk dari Tuhan, maka hasilnya:
  1. Semua menjadi enak dan ringan.
    Matius 11:30

    11:30 Sebab kuk yang Kupasang itu enak dan beban-Kupun ringan."


    Lewat beribadah dan melayani Tuhan, Tuhan membuat segala sesuatu menjadi enak dan ringan. Tuhan tidak menipu!

    Kita dipakai dalam pelayanan pembangunan Tubuh Kristus yang sempurna.
    Efesus 4:1-6
    4:1 Sebab itu aku menasihatkan kamu, aku, orang yang dipenjarakan karena Tuhan, supaya hidupmu sebagai orang-orang yang telah dipanggil berpadanan dengan panggilan itu.
    4:2 Hendaklah kamu selalu rendah hati, lemah lembut, dan sabar. Tunjukkanlah kasihmu dalam hal saling membantu.
    4:3 Dan berusahalah memelihara kesatuan Roh oleh ikatan damai sejahtera:

    4:4 satu tubuh, dan satu Roh, sebagaimana kamu telah dipanggil kepada satu pengharapan yang terkandung dalam panggilanmu,
    4:5 satu Tuhan, satu iman, satu baptisan,
    4:6 satu Allah dan Bapa dari semua, Allah yang di atas semua dan oleh semua dan di dalam semua.


    Dalam tubuh Kristus, semuanya boleh berbeda-beda, tetapi ada 7 hal yang tidak boleh berbeda:
    • Satu tubuh (yaitu satu Kepala, satu firman pengajaran yang benar), yaitu tertulis dalam alkitab.
      Yohanes 1:1, 14
      1:1 Pada mulanya adalah Firman; Firman itu bersama-sama dengan Allah dan Firman itu adalah Allah.
      1:14 Firman itu telah menjadi manusia, dan diam di antara kita, dan kita telah melihat kemuliaan-Nya, yaitu kemuliaan yang diberikan kepada-Nya sebagai Anak Tunggal Bapa, penuh kasih karunia dan kebenaran.

    • Satu roh.
    • Satu pengharapan.
    • Satu Tuhan.
    • Satu iman.
    • Satu baptisan.
    • Satu Allah dan Bapa.

    Jika kita menempatkan Yesus sebagai Kepala, maka tidak ada kekuatiran. Kita bisa melayani Tuhan dengan setia dan benar. Tuhan yang bertanggung jawab atas masa depan kehidupan kita.

  2. Kita mengalami pelayanan pendamaian dari Tuhan.
    Matius 11:28

    11:28 Marilah kepada-Ku, semua yang letih lesu dan berbeban berat, Aku akan memberi kelegaan kepadamu.

    Semua yang berletih lesu dan berbeban berat diundang oleh Tuhan untuk mendapatkan kelegaan, damai sejatera dari Tuhan.
    Kita mengalami uluran tangan belas kasih Yesus sebagai Imam Besar.

    Ibrani 4:14-16
    4:14 Karena kita sekarang mempunyai Imam Besar Agung, yang telah melintasi semua langit, yaitu Yesus, Anak Allah, baiklah kita teguh berpegang pada pengakuan iman kita.
    4:15 Sebab Imam Besar yang kita punya, bukanlah imam besar yang tidak dapat turut merasakan kelemahan-kelemahan kita, sebaliknya sama dengan kita, Ia telah dicobai, hanya tidak berbuat dosa.
    4:16 Sebab itu marilah kita dengan penuh keberanian menghampiri takhta kasih karunia, supaya kita menerima rahmat dan menemukan kasih karunia untuk mendapat pertolongan kita pada waktunya.


    Tangan belas kasihan Tuhan sanggup untuk menyelesaikan semua masalah tepat pada waktunya. Tuhan mengerjakan hidup kita, kita memliki masa depan yang berhasil pada waktunya.

    Kita disucikan, diubahkan, sampai kita duduk bersama dengan Tuhan di tahta-Nya.

Tuhan memberkati.

Versi Cetak

Transkrip
  • Ibadah Raya Surabaya, 11 Januari 2009 (Minggu Sore)
    ... iri hati dan tabiat-tabiat yang tidak baik. Kalau kehidupan kristen membenci sesama itu sama dengan membangun tembok pemisah menghalangi pembangunan tubuh Kristus. Menghalangi pembangunan tubuh Kristus dosa menghujat Roh Kudus sebab pekerjaan Roh Kudus adalah pembangunan tubuh Kristus. Dan ini tidak ada pengampunan lagi. Efesus - Yesus tidak ingin ada tembok pemisah tersebut. ...
  • Ibadah Raya Surabaya, 02 Februari 2014 (Minggu Sore)
    ... khas dari domba adalah memamah biak Firman yang diulang-ulang . Kalau tidak mau memamah biak binatang buas. Firman yang diulang-ulang merupakan karunia Tuhan kepada seorang gembala. Kita akan mempelajari proses untuk membuat pelita emas proses untuk menjadi gereja yang sempurna mempelai wanita Tuhan . Ada bagian besar dari pelita emas ...
  • Ibadah Raya Surabaya, 16 September 2018 (Minggu Siang)
    ... orang berdosa mendapatkan ketenangan Sabat Manusia berdosa harus belajar kepada Yesus di kayu salib--'belajarlah pada-Ku'-- yaitu Rendah hati kemampuan untuk mengaku dosa kepada Tuhan dan sesama. Jika diampuni jangan berbuat dosa lagi. Yesus tidak berbuat dosa tetapi di atas kayu salib Dia mengakui dan menanggung segala dosa-dosa kita. Inilah kerendahan hati-Nya. Sekarang ...
  • Ibadah Raya Malang, 23 November 2014 (Minggu Pagi)
    ... Percaya dan bertobat. Ini dimulai dari mendengar firman Allah dengan berkobar-kobar sampai mengerti firman percaya dan yakin akan firman maka firman menjadi iman di dalam hati. Kalau hati percaya maka mulut mengaku Yesus yaitu mengaku dosa kepada Tuhan dan sesama. Jika diampuni jangan berbuat dosa lagi sama dengan bertobat mati ...
  • Ibadah Doa Malang, 23 Agustus 2016 (Selasa Sore)
    ... diajarkan oleh Roh Kudus. Maka kita mengalami aktifitas Roh Kudus. Ada macam aktifitas nyala api Roh Kudus Api memberi panas artinya Roh Kudus selalu menghangatkan kerohanian kita sehingga kita selalu setia dan berkobar-kobar dalam ibadah pelayanan kepada Tuhan. Ini sama dengan birahi rohani kepada Tuhan tidak bisa dipadamkan dihalangi oleh ...
  • Ibadah Pendalaman Alkitab Malang, 23 April 2019 (Selasa Sore)
    ... adalah gambaran hati manusia. Artinya dosa juga menguasai hati manusia hamba Tuhan pelayan Tuhan. Jika dosa sudah menguasai pikiran dan hati maka dosa akan menguasai perbuatan perkataan sampai menguasai seluruh hidup manusia. Rambut seperti rambut perempuan. Wahyu dan rambut mereka sama seperti rambut perempuan dan gigi mereka sama seperti gigi ...
  • Ibadah Doa Malang, 22 Maret 2011 (Selasa Sore)
    ... hidup kekal sampai sempurna. Lukas Jawab Yesus kepada orang-orang di situ Berjuanglah untuk masuk melalui pintu yang sesak itu Sebab Aku berkata kepadamu Banyak orang akan berusaha untuk masuk tetapi tidak akan dapat. Untuk bisa masuk pintu yang sempit memang diperlukan perjuangan tetapi kita akan bisa bertemu Tuhan. Jalan yang ...
  • Ibadah Kaum Muda Remaja Surabaya, 25 Mei 2013 (Sabtu Sore)
    ... tawanan dan penglihatan bagi orang-orang buta untuk membebaskan orang-orang yang tertindas untuk memberitakan tahun rahmat Tuhan telah datang. Kemudian Ia menutup kitab itu memberikannya kembali kepada pejabat lalu duduk dan mata semua orang dalam rumah ibadat itu tertuju kepada-Nya. Lalu Ia memulai mengajar mereka kata-Nya Pada hari ini genaplah nas ...
  • Ibadah Doa Malam Surabaya, 22 Oktober 2014 (Rabu Malam)
    ... karena makanan merupakan penentu segalanya. Kalau ada makanan penggembalaan maka semuanya juga ada. Tugas utama domba adalah makan Firman penggembalaan mendengar dan taat dengar-dengaran pada Firman Penggembalaan. Hasilnya kita mengalami pemeliharaan tubuh jiwa dan roh kita. kita tidak jatuh dalam kelaparan yang akan datang dan memuncak pada saat antikris berkuasa tidak masuk ...
  • Ibadah Natal Persekutuan I di Batam, 02 Desember 2014 (Selasa Malam)
    ... gembala pandir dan pedagang tetapi Yesus tampil sebagai Gembala yang baik. Sebab itu Dia rindu supaya kita juga tampil sebagai domba yang baik. Bagaimana domba yang baik Manusia hanya menilai dari luarnya saja tetapi Tuhan menilai dari hati. Domba yang baik adalah domba yang memiliki hati nurani yang baik. Ini kerinduan Tuhan. Kejadian ...

Siaran Langsung

Live Streaming GPTKK

Rekaman

Ikuti rekaman ibadah kami

Transkrip

Ringkasarn Firman Tuhan

Kesaksian

Pengalaman hidup bersama Firman Tuhan

Untuk Koneksi Lambat, silakan buka https://id.gptkk.org

Silakan kontak ke info@gptkk.org apabila bapak/ibu/sdr/sdri ada pertanyaan atau ingin berlangganan majalah Manna, dan silakan kirim email ke widjaja_h@yahoo.com apabila ingin konsultasi pribadi dengan bapak gembala.