English Language | Form Penggembalaan
RINGKASAN KOTBAH IBADAH RUTIN DAN IBADAH KUNJUNGAN
RINGKASAN LAINNYA

Ibadah Doa Surabaya, 17 Agustus 2011 (Rabu Sore)
Disertai dengan Penataran Imam-Imam III
Matius 26: 26-28
26:26. Dan ketika mereka sedang makan, Yesus mengambil roti, mengucap berkat, memecah-mecahkannya lalu...

Ibadah Kaum Muda Remaja, 13 Oktober 2012 (Sabtu Sore)
Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus.

Lukas 2:21-24
2:21 Dan ketika genap delapan...

Ibadah Doa Malang, 27 Januari 2015 (Selasa Sore)
Pembicara: Pdt. Mikha Sanda Toding

Matius 14:1-12
14:1 Pada masa itu sampailah berita-berita tentang...

Ibadah Raya Malang, 10 April 2011 (Minggu Pagi)
Matius 26:6-13 menunjuk pada PERSIAPAN PASKAH.

Matius 26:12
26:12 Sebab dengan mencurahkan minyak itu ke tubuh-Ku, ia membuat suatu persiapan untuk penguburan-Ku.

Persiapan Paskah...

Ibadah Doa Malang, 11 Juni 2013 (Selasa Sore)
Pembicara: Pdp. Youpri Ardiantoro

Keluaran 13:21-22
13:21 TUHAN berjalan di depan mereka, pada siang hari dalam tiang...

Ibadah Doa Surabaya, 15 Mei 2013 (Rabu Sore)
Pembicara: Pdm. Gideon Pakpahan

Matius 28 :16-20 tentang “perintah untuk memberitakan Injil” = PENYEBARAN SHEKINAH GLORY/PENYEBARAN TERANG.

Penyebaran terang adalah kita dipakai oleh Tuhan dalam kegerakan...

Ibadah Pendalaman Alkitab Surabaya, 23 Maret 2015 (Senin Sore)
Salam sejahtera dalam kasih sayangnya Tuhan kita Yesus Kristus. Selamat malam, selamat mendengarkan firman Tuhan. Biarlah damai...

Ibadah Doa Surabaya, 09 Desember 2015 (Rabu Sore)
Salam sejahtera dalam kasih sayangnya TUHAN kita Yesus Kristus. Selamat malam, selamat mendengarkan firman TUHAN. Biarlah berkat...

Ibadah Raya Surabaya, 11 September 2011 (Minggu Sore)
Matius 26: 30-32, 34
26:30. Sesudah menyanyikan nyanyian pujian, pergilah Yesus dan murid-murid-Nya ke Bukit Zaitun.
26:31. Maka berkatalah Yesus kepada...

Ibadah Raya Malang, 19 November 2017 (Minggu Pagi)
IBADAH PENYERAHAN ANAK

2 Timotius 1:5
1:5 Sebab aku teringat akan imanmu yang tulus ikhlas, yaitu iman...

Ibadah Pendalaman Alkitab Surabaya, 16 Januari 2012 (Senin Sore)
Matius 26: 69-75
= PETRUS MENYANGKAL TUHAN.
Kita sudah mempelajari kenapa Petrus menyangkal Yesus (diterangkan pada Ibadah Raya Surabaya, 15 Januari 2012).

Matius 26= terkena pada...

Ibadah Doa Surabaya, 23 Februari 2011 (Rabu Sore)
Pembicara: Pdt. Mikha Sanda Toding

Matius 7:7-11
7:7. "Mintalah, maka akan diberikan kepadamu; carilah, maka kamu akan mendapat; ketoklah, maka pintu...

Ibadah Doa Malang, 15 Maret 2016 (Selasa Sore)
Pembicara: Pdt. Mikha Sanda Toding

Salam sejahtera bagi kita sekalian.

Matius 16:1-4
16:1 Kemudian datanglah orang-orang Farisi...

Ibadah Doa Malang, 21 September 2010 (Selasa Sore)
Matius 25:14-30 adalah perumpamaan tentang talenta.
Matius 25:14-15, jika kita yang tadinya manusia berdosa bisa melayani...

Ibadah Paskah Medan VI, 30 April 2009 (Kamis Sore)
Wahyu 22: 20-21
'Ya, Aku datang segera'= kesiapan Tuhan untuk datang kedua kali dalam...


TRANSKRIP LENGKAP

Doa Surabaya (Rabu, 26 November 2014)
Tayang: 10 Mei 2019
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 24 November 2014)
Tayang: 10 Mei 2019
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 23 November 2014)
Tayang: 07 Januari 2019
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Doa Surabaya (Rabu, 19 November 2014)
Tayang: 07 Januari 2019
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 17 November 2014)
Tayang: 07 Januari 2019
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 09 November 2014)
Tayang: 22 Agustus 2018
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Doa Surabaya (Rabu, 05 November 2014)
Tayang: 04 Juni 2018
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 03 November 2014)
Tayang: 04 Juni 2018
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 02 November 2014)
Tayang: 03 Maret 2018
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 20 Oktober 2014)
Tayang: 13 Desember 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 13 Oktober 2014)
Tayang: 13 Desember 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 12 Oktober 2014)
Tayang: 24 Oktober 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Doa Surabaya (Rabu, 08 Oktober 2014)
Tayang: 18 September 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 06 Oktober 2014)
Tayang: 05 September 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 05 Oktober 2014)
Tayang: 05 September 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Doa Surabaya (Rabu, 01 Oktober 2014)
Tayang: 05 September 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 29 September 2014)
Tayang: 24 Juni 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 21 September 2014)
Tayang: 19 Mei 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Doa Surabaya (Rabu, 17 September 2014)
Tayang: 29 April 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 15 September 2014)
Tayang: 29 April 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]



Untuk Koneksi Lambat, silahkan buka http://id.gptkk.org
Transkrip lengkap dari ibadah penggembalaan di Malang dan Surabaya, semuanya di bawakan oleh gembala sidang Pdt. Widjaja Hendra.

Silahkan kontak ke info@gptkk.org apabila bapak/ibu/sdr/sdri ada pertanyaan atau mungkin ingin berlangganan majalah Manna dan silahkan kirim email ke widjaja_h [at] yahoo.com apabila ingin konsultasi pribadi dengan bapak gembala
silahkan ganti tanda [at] dengan @
Cari ringkasan:   
[versi cetak]
Cari rekaman ibadah ini di: http://www.kabarmempelai.org
Ibadah Kunjungan Batam V, 30 Agustus 2013 (Jumat Sore)

Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus.

Matius 5:13
5:13 "Kamu adalah garam dunia. Jika garam itu menjadi tawar, dengan apakah ia diasinkan? Tidak ada lagi gunanya selain dibuang dan diinjak orang.

Garam dunia menunjuk pada kedudukan/ status warga kerajaan Surga, juga menunjuk kedudukan/ status anak Tuhan atau hamba Tuhan yang harus tampil sebagai garam dunia.
Sebenarnya status warga kerajaan Surga adalah sebagai garam dunia dan terang dunia.
Yesus berkata "Akulah terang dunia". Jadi, status anak Tuhan sebagai garam dunia dan terang dunia adalah seperti Yesus.

Proses untuk menjadi garam dunia:
  1. Sebagian kecil air laut dialirkan/ diasingkan ke tambak tawar.
    Wahyu 17:1,15
    17:1 Lalu datanglah seorang dari ketujuh malaikat, yang membawa ketujuh cawan itu dan berkata kepadaku: "Mari ke sini, aku akan menunjukkan kepadamu putusan atas pelacur besar, yang duduk di tempat yang banyak airnya.
    17:15 Lalu ia berkata kepadaku: "Semua air yang telah kaulihat, di mana wanita pelacur itu duduk, adalah bangsa-bangsa dan rakyat banyak dan kaum dan bahasa.


    Air laut secara keseluruhan adalah bangsa Kafir yang diduduki atau dikuasai oleh perempuan Babel, sehingga hidup dalam kejahatan dan kenajisan, kebusukan-kebusukan seperti anjing dan babi.
    Sebagian kecil dari air laut diasingkan ke tambak tawar, artinya sebagian kecil dari bangsa Kafir mendapat kemurahan Tuhan untuk dipanggil dan dipilih, diselamatkan, bahkan dipakai oleh Tuhan. Tandanya:
    • Masuk Pintu Gerbang Tabernakel, yaitu percaya dan iman kepada Yesus sebagai satu-satunya Juru Selamat.
    • Bertobat, berhenti berbuat dosa dan kembali kepada Tuhan. Dalam Tabernakel, ini ditunjukkan oleh alat Mezbah Korban Bakaran.
    • Lahir baru dari air dan roh, yaitu baptisan air (Kolam Pembasuhan) dan baptisan Roh Kudus (Pintu Kemah).
      Hasilnya adalah hidup baru, hidup Surgawi, yaitu hidup dalam kebenaran. Kalau hidup tidak benar, berarti masih tetap bangsa Kafir.
      Sesudah hidup benar, kita harus menjadi senjata kebenaran, yaitu imam-imam dan raja-raja yang dipakai oleh Tuhan.

    Mazmur 37:25-26
    37:25 Dahulu aku muda, sekarang telah menjadi tua, tetapi tidak pernah kulihat orang benar ditinggalkan, atau anak cucunya meminta-minta roti;
    37:26 tiap hari ia menaruh belas kasihan dan memberi pinjaman, dan anak cucunya menjadi berkat.

    Kalau kita hidup benar dan menjadi senjata kebenaran, maka kita akan diberkati oleh Tuhan sampai ke anak cucu, dan kita juga menjadi berkat bagi orang lain.


  2. Air laut yang sudah dialirkan ke tambak harus dibendung, supaya tidak kembali lagi ke laut Babel, supaya tidak ada lagi hubungan dengan Babel.
    Dibendung artinya digembalakan. Dalam Tabernakel, ini menunjuk pada Ruangan Suci. Di dalamnya terdapat 3 macam alat, yang menunjuk pada ketekunan dalam 3 macam ibadah:
    • Pelita Emas, ketekunan dalam Ibadah Raya, persekutuan dengan Allah Roh Kudus di dalam urapan dan karunia-karunia Roh Kudus.
    • Meja Roti Sajian, ketekunan dalam Ibadah Pendalaman Alkitab dan Perjamuan Suci, persekutuan dengan Anak Allah dalam firman pengajaran yang benar dan korban Kristus. 
    • Mezbah Dupa Emas, ketekunan dalam Ibadah Doa Penyembahan, persekutuan dengan Allah Bapa di dalam kasihNya.
    Ketekunan dalam 3 macam ibadah pokok adalah ketekunan dalam kandang penggembalaan.

    Mengapa 3 macam ibadah?
    • Supaya tidak monoton, sebab pesta orang Israel ada 3 macam yaitu pesta buah bungaran (ibadah raya), pesta paskah (ibadah pendalaman Alkitab dan perjamuan suci), pesta pondok daun (ibadah doa).
    • Kehidupan kita terdiri dari tubuh, jiwa, roh, beribadah kepada Allah Tritunggal, sehingga tidak bisa dipisahkan.
    Dalam penggembalaan, kita tidak terpisah lagi seperti carang melekat pada pokok anggur.

    Dalam penggembalaan, kita sedang dibendung. Artinya:
    • Kita sedang dibatasi, sehingga daging tidak leluasa berbuat dosa. Ini sama dengan kita disucikan. Carang yang melekat pada pokok pasti akan disucikan.
      Yohanes 15:3
      15:3 Kamu memang sudah bersih karena firman yang telah Kukatakan kepadamu.

      Kita disucikan oleh firman yang dikatakan oleh Yesus sendiri, yaitu firman yang dibukakan rahasianya, ayat menerangkan ayat dalam Alkitab.

      Yohanes 13:10-11
      13:10 Kata Yesus kepadanya: "Barangsiapa telah mandi, ia tidak usah membasuh diri lagi selain membasuh kakinya, karena ia sudah bersih seluruhnya. Juga kamu sudah bersih, hanya tidak semua."
      13:11 Sebab Ia tahu, siapa yang akan menyerahkan Dia. Karena itu Ia berkata: "Tidak semua kamu bersih."

      Dalam penggembalaan, kita sedang disucikan dari dosa Yudas. Inilah kaki yang paling kotor.
      1. Mencuri, yaitu mencuri milik Tuhan dan milik sesama yang membutuhkan.
      2. Pengkhianat, yaitu tidak setia bahkan meninggalkan ibadah pelayanan.
      3. Munafik, pura-pura. Mungkin ada dosa yang disembunyikan, mungkin pelayanan atau ajarannya salah, tetapi ditutupi dengan pura-pura berbuat baik.
      4. Pendusta. Saat Yudas mengaku "bukan aku", dia sedang menunjuk 11 murid yang lain. Kalau hamba Tuhan sering menunjuk-nunjuk orang lain, menjelek-jelekkan orang lain, sebenarnya dia sendiri seorang pendusta.

    • Dibatasi dagingnya supaya tidak liar.
      Markus 5:3-5,15
      5:3 Orang itu diam di sana dan tidak ada seorangpun lagi yang sanggup mengikatnya, sekalipun dengan rantai,
      5:4 karena sudah sering ia dibelenggu dan dirantai, tetapi rantainya diputuskannya dan belenggunya dimusnahkannya, sehingga tidak ada seorangpun yang cukup kuat untuk menjinakkannya.
      5:5 Siang malam ia berkeliaran di pekuburan dan di bukit-bukit sambil berteriak-teriak dan memukuli dirinya dengan batu.
      5:15 Mereka datang kepada Yesus dan melihat orang yang kerasukan itu duduk, sudah berpakaian dan sudah waras, orang yang tadinya kerasukan legion itu. Maka takutlah mereka.

      Daging liar adalah seperti orang Gerasa yang ada di kuburan, tampil seperti orang yang tidak waras. Tanda tidak waras adalah suka di kuburan, yaitu tempat perpanjangan tangan maut, seperti diskotik, bioskop, tempat judi, tempat pelacuran, dll. Tetapi juga ada kuburan secara rohani, yaitu gereja Tuhan atau fellowship yang tanpa pengajaran yang benar. Gereja Tuhan tanpa pengajaran yang benar sebenarnya mengandung maut dan kebinasaan. Saat hamba Tuhan berbuat dosa, maka dirinya sendiri yang menanggung, tetapi saat hamba Tuhan menyampaikan pengajaran yang tidak benar maka seluruh sidang jemaat akan terkena. Gereja Tuhan atau persekutuan tanpa pengajaran yang benar sesungguhnya adalah persekutuan orang yang tidak waras. Nikah tanpa firman pengajaran yang benar adalah nikah yang tidak waras.

      Persekutuan orang tidak waras ini:
      • Berkeliaran (tidak tergembala) dan tidak bisa duduk. Dalam ibadah tidak bisa teratur dan tidak bisa tertib.
      • Suka berteriak, yaitu perkataan yang menyakitkan hati orang lain. 
      • Suka memukul diri. Kalau suami memukul istri, itu sama dengan memukul diri sendiri. Kalau istri tidak tunduk pada suami, itu juga tidak waras.
      • Telanjang, yaitu hidup dalam dosa sampai puncaknya dosa, yaitu dosa makan-minum dan dosa kawin-mengawinkan. 

    Kalau carang melekat pada pokok, kalau sudah bisa duduk tergembala, maka cepat atau lambat pasti akan berbuah. Hasilnya:
    • Ketenangan dan damai sejahtera. Sekalipun air laut bergelora, tetapi tambak tetap tenang sebab sudah tidak ada lagi hubungan dengan laut.
      Kalau sudah tenang, maka akan dapat mengkristal menjadi garam.

    • Kita juga akan terpelihara secara ajaib. Saat hanya ada 5 roti dan 2 ikan, Tuhan memerintahkan untuk duduk di atas rumput, yaitu mantap dalam penggembalaan, maka ada pemeliharaan secara ajaib. Kalau kita duduk, maka Tuhan yang akan bekerja.

    • Kemanisan. Cepat atau lambat pasti akan berbuah manis, ada kebahagiaan Surga.

    • Keteguhan dalam panggilan dan pilihan. Kita setia melayani Tuhan sampai garis akhir, sampai kita menerima hak penuh untuk masuk Kerajaan Surga.
      2 Petrus 1:10-11
      1:10 Karena itu, saudara-saudaraku, berusahalah sungguh-sungguh, supaya panggilan dan pilihanmu makin teguh. Sebab jikalau kamu melakukannya, kamu tidak akan pernah tersandung.
      1:11 Dengan demikian kepada kamu akan dikaruniakan hak penuh untuk memasuki Kerajaan kekal, yaitu Kerajaan Tuhan dan Juruselamat kita, Yesus Kristus.


  3. Kristal garam direbus, dijemur, dan dikeringkan.
    Ini menunjuk pada percikan darah atau sengsara daging bersama Yesus, sengsara daging tanpa dosa. Inilah Ruangan Maha Suci.

    1 Petrus 4:12-14
    4:12 Saudara-saudara yang kekasih, janganlah kamu heran akan nyala api siksaan yang datang kepadamu sebagai ujian, seolah-olah ada sesuatu yang luar biasa terjadi atas kamu.
    4:13 Sebaliknya, bersukacitalah, sesuai dengan bagian yang kamu dapat dalam penderitaan Kristus, supaya kamu juga boleh bergembira dan bersukacita pada waktu Ia menyatakan kemuliaan-Nya.
    4:14 Berbahagialah kamu, jika kamu dinista karena nama Kristus, sebab Roh kemuliaan, yaitu Roh Allah ada padamu.

    Harun masuk Ruangan Maha Suci membawa darah dan dupa, artinya untuk kuat menghadapi percikan darah, kita harus banyak menyembah Tuhan.
    Salah satu bentuk percikan darah adalah doa puasa, doa semalam suntuk. Semakin besar salib yang kita alami, semakin besar urapan yang kita terima, semakin besar shekinah glory yang kita terima. Kemuliaan yang sesungguhnya adalah keubahan hidup dari manusia daging menjadi manusia rohani seperti Yesus.

    Efesus 4:24-25
    4:24 dan mengenakan manusia baru, yang telah diciptakan menurut kehendak Allah di dalam kebenaran dan kekudusan yang sesungguhnya.
    4:25 Karena itu buanglah dusta dan berkatalah benar seorang kepada yang lain, karena kita adalah sesama anggota.

    Tanda keubahan hidup adalah tidak berdusta. Inilah lidah yang digarami. Kita bisa berkata benar dan berkata baik. Jika "ya" katakan "ya", jika "tidak" katakan "tidak".

    Yakobus 3:2
    3:2 Sebab kita semua bersalah dalam banyak hal; barangsiapa tidak bersalah dalam perkataannya, ia adalah orang sempurna, yang dapat juga mengendalikan seluruh tubuhnya.

    Jika lidah digarami dengan api, maka seluruh hidup kita juga akan digarami dengan api. Kita menjadi terang dunia seperti Yesus yang adalah terang dunia.


Sifat dari garam adalah taat dengar-dengaran. Kalau Yesus taat sampai mati di kayu salib, garam harus taat sampai daging tidak bersuara. Artinya:
  1. Tidak mempertahankan kehendak/ keinginan diri sendiri. Garam mau dikirim ke tempat yang membutuhkan sekalipun tidak sesuai dengan keinginannya.
  2. Tidak menonjolkan diri, tidak membanggakan diri, tetapi dibutuhkan.
  3. Tidak mementingkan diri sendiri, tidak egois, rela berkorban apa pun juga.
    Garam harus melarut dan menjadi berkat bagi orang lain.
Orang yang taat hanya menyerah sepenuh kepada Tuhan, mengulurkan tangan kepada Tuhan. Maka tangan Tuhan yang sudah taat sampai mati di kayu salib juga akan diulurkan pada kita.

Filipi 2:8-11
2:8 Dan dalam keadaan sebagai manusia, Ia telah merendahkan diri-Nya dan taat sampai mati, bahkan sampai mati di kayu salib.
2:9 Itulah sebabnya Allah sangat meninggikan Dia dan mengaruniakan kepada-Nya nama di atas segala nama,
2:10 supaya dalam nama Yesus bertekuk lutut segala yang ada di langit dan yang ada di atas bumi dan yang ada di bawah bumi,
2:11 dan segala lidah mengaku: "Yesus Kristus adalah Tuhan," bagi kemuliaan Allah, Bapa!

Tuhan mengulurkan tanganNya yang kuat dan berkuasa:
  1. Kuasa kemenangan atas setan tritunggal yang adalah sumbernya segala masalah, air mata, dan dosa-dosa. Sehingga semua masalah diselesaikan, semua air mata dihapus, dan kita bisa hidup benar dan suci. 
  2. Kuasa pengangkatan dari gagal menjadi berhasil dan indah pada waktuNya.
    Kuasa pengangkatan juga artinya mengubahkan kita sedikit demi sedikit sampai sempurna seperti Yesus, sampai terangkat di awan-awan permai saat kedatangan Yesus kedua kali, masuk Firdaus, sampai masuk Yerusalem Baru.



Tuhan memberkati.

kembali ke halaman sebelumnya
IBADAH RUTIN DI MALANG

Minggu jam 06:45 (Ibadah Raya)
Minggu jam 10:15 (Ibadah Sekolah Minggu)
Selasa jam 17:15 (Ibadah Pendalaman Alkitab)
Rabu jam 07:30 (Ibadah Kaum Wanita)
Kamis jam 17:15 (Ibadah Doa Penyembahan)
Sabtu jam 17:15 (Ibadah Kaum Muda Remaja)

IBADAH RUTIN DI MEDAN
Royal Room Hotel Danau Toba Internasional
Jl. Imam Bonjol Medan

Minggu, jam 19:00 (Ibadah Raya)
Senin, jam 09:00 (Ibadah Pendalaman Alkitab)
Senin, jam 17:30 (Ibadah Pendalaman Alkitab)

IBADAH RUTIN DI SURABAYA

Minggu jam 09:30 (Ibadah Sekolah Minggu)
Minggu jam 10:55 (Ibadah Raya)
Rabu jam 17:30 (Ibadah Pendalaman Alkitab)
Jumat jam 17:30 (Ibadah Doa Penyembahan)


IBADAH RUTIN DI JAKARTA
Jl. Patra Kuningan XIV no.4
Jakarta Selatan
Sabtu, jam 09:00 (Ibadah Pendalaman Alkitab)

IBADAH KUNJUNGAN
  • 02-03 Juli 2019
    (Ibadah Kunjungan di Nias)

  • 23-25 Juli 2019
    (Ibadah Kunjungan di Tana Toraja)

  • 05-09 Agustus 2019
    (Ibadah Kunjungan di India)

  • 20-22 Agustus 2019
    (Ibadah Kunjungan di Medan)

  • 04-05 September 2019
    (Ibadah Kunjungan di Semarang)

  • 17-19 September 2019
    (Ibadah Persekutuan di Malang)

  • 24-25 September 2019
    (Ibadah Kunjungan di Sorong)

  • 13-17 April 2020
    (Ibadah Kunjungan di Korea Selatan)

All Right Reserved Gereja Pantekosta Tabernakel "KRISTUS KASIH"
Jln. Simpang Borobudur 27 Malang | Telp: (0341) 496949 | Fax: (0341) 476751 » Lihat Peta Gereja Kami di Malang
Jln. WR Supratman 4 Surabaya | Telp. 08123300378 » Lihat Peta Gereja Kami di Surabaya
hubungi kami | email: info@gptkk.org | sitemap | top