English Language | Form Penggembalaan
RINGKASAN KOTBAH IBADAH RUTIN DAN IBADAH KUNJUNGAN
RINGKASAN LAINNYA

Ibadah Doa Semalam Suntuk Session I Malang, 13 Januari 2015 (Selasa Malam)
Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus.

Dua kali Musa menjadi penolong bangsa...

Ibadah Doa Surabaya, 10 September 2014 (Rabu Sore)
Pembicara: Pdm. Gideon Pakpahan

Selamat malam dan selamat mendengarkan Firman Tuhan, biarlah kasih karunia dan damai sejahtera dari Tuhan,...

Ibadah Raya Surabaya, 19 September 2010 (Minggu Sore)
Matius 25: 16-30= sikap terhadap talenta/jabatan dan karunia Roh Kudus.

ay. 16-30 ini juga merupakan sikap Tuhan terhadap talenta.

SIKAP TUHAN...

Ibadah Raya Malang, 07 Juni 2009 (Minggu Pagi)
IBADAH PENYERAHAN ANAK
Mazmur 127:3-5, anak adalah upah / anugerah...

Ibadah Doa Malang, 06 Desember 2012 (Kamis Sore)
Pembicara: Pdt. Mikha Sanda Toding

Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus.

Matius 10:5-15

Ibadah Raya Surabaya, 17 Juli 2016 (Minggu Sore)
Salam sejahtera dalam kasih sayangnya TUHAN kita Yesus Kristus. Selamat malam, selamat mendengarkan firman TUHAN. Biarlah damai...

Ibadah Pendalaman Alkitab Malang, 10 Oktober 2013 (Kamis Sore)
Siaran Tunda dari Ibadah Kunjungan Jakarta III

Salam sejahtera dalam kasih sayangnya Tuhan kita Yesus Kristus. Selamat malam,...

Ibadah Raya Surabaya, 20 Desember 2015 (Minggu Sore)
Salam sejahtera dalam kasih sayangnya TUHAN kita Yesus Kristus. Selamat malam, selamat mendengarkan firman TUHAN. Biarlah damai...

Ibadah Pendalaman Alkitab Surabaya, 20 Maret 2017 (Senin Sore)
Salam sejahtera dalam kasih sayangnya TUHAN kita Yesus Kristus. Selamat malam, selamat mendengarkan firman TUHAN. Biarlah damai...

Ibadah Pendalaman Alkitab Surabaya, 20 Agustus 2012 (Senin Sore)
Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus. Selamat mendengarkan Firman Tuhan. Biarlah damai sejahtera Tuhan...

Ibadah Doa Malang, 01 September 2009 (Selasa Sore)
Matius 24:32-35.
NUBUAT TENTANG POHON ARA/ISRAEL
Disini pohon ara rantingnya mulai melembut dan bertunas, serta berbuah. Ini dikaitkan...

Ibadah Doa Surabaya, 29 Juli 2015 (Rabu Sore)
Pembicara: Pdp. Youpri Ardiantoro

Salam sejahtera, selamat malam, selamat beribadah di dalam kasih sayangnya TUHAN kita, Yesus Kristus.

Malam...

Ibadah Doa Malang, 01 Maret 2016 (Selasa Sore)
Bersamaan dengan Ibadah Doa Puasa Session III

Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus.

Wahyu 3:21-22

Ibadah Pendalaman Alkitab Malang, 18 November 2010 (Kamis Sore)
Matius 25:31-34
25:31. "Apabila Anak Manusia datang dalam kemuliaan-Nya dan semua malaikat...

Ibadah Doa Malang, 16 Juni 2018 (Sabtu Sore)
Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus.

Matius 25:1-8
25:1 "Pada waktu itu hal Kerajaan...


TRANSKRIP LENGKAP

Doa Surabaya (Rabu, 26 November 2014)
Tayang: 10 Mei 2019
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 24 November 2014)
Tayang: 10 Mei 2019
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 23 November 2014)
Tayang: 07 Januari 2019
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Doa Surabaya (Rabu, 19 November 2014)
Tayang: 07 Januari 2019
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 17 November 2014)
Tayang: 07 Januari 2019
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 09 November 2014)
Tayang: 22 Agustus 2018
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Doa Surabaya (Rabu, 05 November 2014)
Tayang: 04 Juni 2018
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 03 November 2014)
Tayang: 04 Juni 2018
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 02 November 2014)
Tayang: 03 Maret 2018
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 20 Oktober 2014)
Tayang: 13 Desember 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 13 Oktober 2014)
Tayang: 13 Desember 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 12 Oktober 2014)
Tayang: 24 Oktober 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Doa Surabaya (Rabu, 08 Oktober 2014)
Tayang: 18 September 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 06 Oktober 2014)
Tayang: 05 September 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 05 Oktober 2014)
Tayang: 05 September 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Doa Surabaya (Rabu, 01 Oktober 2014)
Tayang: 05 September 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 29 September 2014)
Tayang: 24 Juni 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 21 September 2014)
Tayang: 19 Mei 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Doa Surabaya (Rabu, 17 September 2014)
Tayang: 29 April 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 15 September 2014)
Tayang: 29 April 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]



Untuk Koneksi Lambat, silahkan buka http://id.gptkk.org
Transkrip lengkap dari ibadah penggembalaan di Malang dan Surabaya, semuanya di bawakan oleh gembala sidang Pdt. Widjaja Hendra.

Silahkan kontak ke info@gptkk.org apabila bapak/ibu/sdr/sdri ada pertanyaan atau mungkin ingin berlangganan majalah Manna dan silahkan kirim email ke widjaja_h [at] yahoo.com apabila ingin konsultasi pribadi dengan bapak gembala
silahkan ganti tanda [at] dengan @
Cari ringkasan:   
[versi cetak]
Cari rekaman ibadah ini di: http://www.kabarmempelai.org
Ibadah Pendalaman Alkitab Malang, 08 Maret 2012 (Kamis Sore)

Matius 26:57-68 adalah tentang SAKSI dan KESAKSIAN.

Ada 2 macam saksi dan kesaksian:
  1. Ayat 59-63a: saksi palsu (saksi dusta).
  2. Ayat 63b-66: saksi yang benar.
Malam ini kita mulai belajar ayat 67-68.

Matius 26:67-68
26:67 Lalu mereka meludahi muka-Nya dan meninju-Nya; orang-orang lain memukul Dia,
26:68 dan berkata: "Cobalah katakan kepada kami, hai Mesias, siapakah yang memukul Engkau?"


Jika kita tidak mau bersaksi atau tidak menjadi saksi yang benar, maka pasti menjadi saksi palsu yang menghina (dulu: meludahi, memukul Yesus) bahkan menyalibkan Yesus kedua kalinya.

Gereja Tuhan di akhir zaman ditandai dengan sikap menghina dan menyalibkan Yesus kedua kalinya, sebab menolak 2 hal:
  1. Matius 26:59-61
    26:59 Imam-imam kepala, malah seluruh Mahkamah Agama mencari kesaksian palsu terhadap Yesus, supaya Ia dapat dihukum mati,
    26:60 tetapi mereka tidak memperolehnya, walaupun tampil banyak saksi dusta. Tetapi akhirnya tampillah dua orang,
    26:61 yang mengatakan: "Orang ini berkata: Aku dapat merubuhkan Bait Allah dan membangunnya kembali dalam tiga hari."

    Yohanes 2:19-21
    2:19 Jawab Yesus kepada mereka: "Rombak Bait Allah ini, dan dalam tiga hari Aku akan mendirikannya kembali."
    2:20 Lalu kata orang Yahudi kepada-Nya: "Empat puluh enam tahun orang mendirikan Bait Allah ini dan Engkau dapat membangunnya dalam tiga hari?"
    2:21 Tetapi yang dimaksudkan-Nya dengan Bait Allah ialah tubuh-Nya sendiri.

    Menolak pembangunan Bait Allah/Tabernakel yang rohani (tubuh Kristus) = menolak Pengajaran Tabernakel.
    Pengajaran Tabernakel mengarahkan kita pada pembangunan tubuh Kristus.

  2. Matius 26:64
    26:64 Jawab Yesus: "Engkau telah mengatakannya. Akan tetapi, Aku berkata kepadamu, mulai sekarang kamu akan melihat Anak Manusia duduk di sebelah kanan Yang Mahakuasa dan datang di atas awan-awan di langit."

    Menolak kesaksian Yesus bahwa Ia adalah Imam Besar, Raja segala raja, dan Mempelai Pria Sorga yang akan datang kembali di awan-awan permai.

Jadi, Gereja di akhir zaman menjadi saksi palsu yang menghina bahkan menyalibkan Yesus kedua kalinya karena menolak Kabar Mempelai dalam terang Tabernakel (yang telah diwahyukan Tuhan kepada Alm. Van Gessel).

Sikap yang perlu diperhatikan terhadap Kabar Mempelai dalam terang Tabernakel: Jangan bimbang, jangan ragu, jangan membanding-bandingkan dengan yang lain (termasuk pengetahuan, ajaran-ajaran lain), jangan menyamaratakan pengajaran!

Firman Pengajaran adalah soal IMAN, menerima atau tidak?

Keadaan Gereja di akhir zaman = keadaan bangsa Israel yang menolak Musa saat Musa berada di atas Gunung Sinai untuk menerima 2 hal;
  • Dua loh batu = kasih, yakni sentral dari Pengajaran Mempelai.
  • Petunjuk untuk pembangunan Tabernakel (Kemah Suci) = Pengajaran Tabernakel.
Jadi, bangsa Israel juga menolak Kabar Mempelai dalam terang Tabernakel.

Keluaran 32:17-18
32:17 Ketika Yosua mendengar suara bangsa itu bersorak, berkatalah ia kepada Musa: "Ada bunyi sorak peperangan kedengaran di perkemahan."
32:18 Tetapi jawab Musa: "Bukan bunyi nyanyian kemenangan, bukan bunyi nyanyian kekalahan--bunyi orang menyanyi berbalas-balasan, itulah yang kudengar."

Keadaan bangsa Israel yang menolak Kabar Mempelai dalam terang Tabernakel:
  • Bukan nyanyian kekalahan = tidak mati.
  • Bukan nyanyian kemenangan = tidak bangkit.
Sama dengan keadaan suam-suam rohani (tidak dingin, tidak panas) yang terjadi pada sidang jemaat bangsa Kafir di akhir zaman (Jemaat di Laodikia).

Wahyu 3:14-16
3:14. "Dan tuliskanlah kepada malaikat jemaat di Laodikia: Inilah firman dari Amin, Saksi yang setia dan benar, permulaan dari ciptaan Allah:
3:15 Aku tahu segala pekerjaanmu: engkau tidak dingin dan tidak panas. Alangkah baiknya jika engkau dingin atau panas!
3:16 Jadi karena engkau suam-suam kuku, dan tidak dingin atau panas, Aku akan memuntahkan engkau dari mulut-Ku.

PRAKTEK suam-suam rohani:
  1. Tidak kalah dan tidak menang = tidak dingin dan tidak panas.
    Artinya:

    1. Tidak dingin = tidak sejuk, tidak ada damai sejahtera, yang ada hanya dendam, kepahitan, iri, benci, keributan, kekuatiran, ketakutan.
      Akibatnya adalah bersuasana letih lesu (tidak enak) dan beban berat (tidak ringan), bosan dalam nikah, pekerjaan, pelayanan, bahkan bosan hidup.

      Kehidupan hamba Tuhan bukan bergantung pada otak, tetapi hati.
      Hati kita menentukan apakah hidup kita enak dan ringan atau letih lesu dan berbeban berat.

      Tidak panas = tidak setia dan tidak berkobar-kobar dalam ibadah-pelayanan, sudah kendor, merosot, sampai ibadah-pelayanan hanya menjadi kebiasaan belaka.

    2. Tidak mengalami keubahan hidup/pembaharuan.

      Wahyu 3:17
      3:17 Karena engkau berkata: Aku kaya dan aku telah memperkayakan diriku dan aku tidak kekurangan apa-apa, dan karena engkau tidak tahu, bahwa engkau melarat, dan malang, miskin, buta dan telanjang,

      Tandanya: selalu "aku ..." = mempertahankan daging yang namanya "aku";

      • Mempertahankan "kehendakku", sehingga tidak taat pada Firman, tidak taat pada orang tua, tidak taat pada gembala.

      • Mempertahankan "kepentingan diriku", sehingga tidak mengingat anggota tubuh Kristus yang lain (seperti kambing yang egois).

      • Mempertahankan "kebenaran diriku".
        Sekalipun terlihat benar, kalau tidak sesuai Firman = kebenaran diri sendiri.
        Kebenaran diri sendiri juga ditandai dengan menutupi dosa sendiri lewat menyalahkan orang lain, menyalahkan Firman yang benar, bahkan menyalahkan Tuhan.


  2. Keluaran 32:17-19
    32:17 Ketika Yosua mendengar suara bangsa itu bersorak, berkatalah ia kepada Musa: "Ada bunyi sorak peperangan kedengaran di perkemahan."
    32:18 Tetapi jawab Musa: "Bukan bunyi nyanyian kemenangan, bukan bunyi nyanyian kekalahan--bunyi orang menyanyi berbalas-balasan, itulah yang kudengar."
    32:19 Dan ketika ia dekat ke perkemahan itu dan melihat anak lembu dan melihat orang menari-nari, maka bangkitlah amarah Musa; dilemparkannyalah kedua loh itu dari tangannya dan dipecahkannya pada kaki gunung itu.

    Menyanyi berbalas-balasan dan menari-nari.
    Artinya:

    1. Menyanyi/melayani hanya dengan didorong oleh gairah/kesukaan daging.
      Buktinya adalah hanya semangat saat menyanyi, namun tidak lagi bergairah saat pemberitaan Firman (tidak lagi mengutamakan Firman).

    2. Menyanyi/melayani tanpa pembaharuan hidup, tetap menjadi manusia daging.
      Pelayanan ini mengarah pada antikris, dicap 666 dan akan dibinasakan selamanya.
      Contoh: perempuan yang bungkuk 18 tahun di Bait Allah.

      II Timotius 3:1-5
      3:1. Ketahuilah bahwa pada hari-hari terakhir akan datang masa yang sukar.
      3:2 Manusia akan mencintai dirinya sendiri (1) dan menjadi hamba uang (2). Mereka akan membual (3) dan menyombongkan diri (4), mereka akan menjadi pemfitnah (5), mereka akan berontak terhadap orang tua (6) dan tidak tahu berterima kasih (7), tidak mempedulikan agama (8),
      3:3 tidak tahu mengasihi (9), tidak mau berdamai (10), suka menjelekkan orang (11), tidak dapat mengekang diri (12), garang (13), tidak suka yang baik (14),
      3:4 suka mengkhianat (15), tidak berpikir panjang (16), berlagak tahu (17), lebih menuruti hawa nafsu dari pada menuruti Allah (18).
      3:5 Secara lahiriah mereka menjalankan ibadah mereka, tetapi pada hakekatnya mereka memungkiri kekuatannya. Jauhilah mereka itu!

      Sebenarnya, kalau kita melayani dengan pembaharuan hidup (pelayanan yang benar), maka akan dihasilkan nyanyian baru.

      Wahyu 14:3
      14:3 Mereka menyanyikan suatu nyanyian baru di hadapan takhta dan di depan keempat makhluk dan tua-tua itu, dan tidak seorangpun yang dapat mempelajari nyanyian itu selain dari pada seratus empat puluh empat ribu orang yang telah ditebus dari bumi itu.

    3. Kesukaan hanya karena perkara-perkara jasmani.
      Yang benar adalah kesukaan Sorga tidak bisa dipengaruhi oleh keadaan dunia apapun, tetap bersukacita saat ada berkat ataupun tidak.


  3. Ada pemberhalaan (lembu emas).
    Artinya adalah mengutamakan sesuatu lebih dari Firman Allah (Kabar Mempelai dalam terang Tabernakel).

    Lukas 5:1
    5:1. Pada suatu kali Yesus berdiri di pantai danau Genesaret, sedang orang banyak mengerumuni Dia hendak mendengarkan firman Allah.

    Tanda ibadah yang benar:
    • mengutamakan Firman Allah lebih dari semua,
    • tujuan utama ibadah kita adalah hendak mendengar Firman Allah.
    Ibadah yang benar = mengerumuni Yesus, sehingga kita bisa merasakan adanya hadirat Tuhan.

    Tetapi, waspada!

    Keluaran 32:1
    32:1. Ketika bangsa itu melihat, bahwa Musa mengundur-undurkan turun dari gunung itu, maka berkumpullah mereka mengerumuni Harun dan berkata kepadanya: "Mari, buatlah untuk kami allah, yang akan berjalan di depan kami sebab Musa ini, orang yang telah memimpin kami keluar dari tanah Mesir--kami tidak tahu apa yang telah terjadi dengan dia."

    Jika ibadah kita tidak mengutamakan Firman Pengajaran yang benar, maka ibadah semacam itu hanya 'mengerumuni Harun', yakni:
    • Hanya mengutamakan manusia (siapapun juga).
    • Hanya mengutamakan uang.
    • Hanya mengutamakan berkat jodoh, dsb.
    Ini sama dengan menyembah lembu emas.

    Waspada dengan sikap Harun yang menuruti keinginan jemaat!

    Tidak ada kebijaksanaan di luar Firman. Bijaksana = jika segala sesuatu sesuai dengan Firman Pengajaran yang benar.


  4. Keluaran 32:6
    32:6 Dan keesokan harinya pagi-pagi maka mereka mempersembahkan korban bakaran dan korban keselamatan, sesudah itu duduklah bangsa itu untuk makan dan minum; kemudian bangunlah mereka dan bersukaria.

    Hidup dalam dosa sampai dengan puncak dosa (dosa makan-minum dan kawin-mengawinkan).
    Ragi dosa yang disembunyikan justru akan semakin berkembang sampai menjadi puncak dosa.

    Memang kita masih berdosa (masih ada kelemahan), namun begitu Firman menunjukkan dosa kita, maka kita harus segera lepas dari dosa! Jangan justru membela dan mempertahankan dosa!
 
KONDISI Gereja akhir zaman yang suam-suam rohani:
  1. Keluaran 32:25
    32:25 Ketika Musa melihat, bahwa bangsa itu seperti kuda terlepas dari kandang--sebab Harun telah melepaskannya, sampai menjadi buah cemooh bagi lawan mereka--


    Bangsa Kafir tadinya adalah anjing, kemudian diangkat menjadi domba yang tergembala.
    Jika keluar dari penggembalaan = tanpa Firman, maka keadaan bangsa Kafir sama dengan kuda yang terlepas dari kandang.

    Perhatikan! Hamba Tuhan harus tegas!
    Jangan hanya ingin disenangi jemaat, supaya tidak dimusuhi, dsb.!
    (Harun tidak tegas dan menuruti jemaat = melepaskan kuda dari kandangnya).

    Pengertian kuda terlepas dari kandang adalah liar, tidak tergembala, artinya:

    • Mungkin kehidupan itu masih berada di dalam kandang, namun hatinya jalan-jalan.
      Hidupnya hanya menuruti hawa nafsu dan keinginan daging.

    • Kemungkinan lain adalah menolak Firman Pengajaran benar sehingga meninggalkan kandang penggembalaan. Seperti kuda terlepas dari kandang dan sulit ditangkap, kehidupan ini sulit kembali kalau bukan karena kemurahan Tuhan.

  2. Wahyu 3:16
    3:16 Jadi karena engkau suam-suam kuku, dan tidak dingin atau panas, Aku akan memuntahkan engkau dari mulut-Ku.


    Sama seperti muntah
    = hidup dalam kenajisan/kejijikan, tidak bisa memuaskan Tuhan tetapi justru memalukan/memilukan Tuhan.


Keluaran 32:10

32:10 Oleh sebab itu biarkanlah Aku, supaya murka-Ku bangkit terhadap mereka dan Aku akan membinasakan mereka, tetapi engkau akan Kubuat menjadi bangsa yang besar."

AKIBATNYA adalah dibuang/dimurkai untuk selama-lamanya.

Tuhan itu adil. Ia murka hanya kepada siapa yang bersalah. Bangsa Israel dimurkai, sementara Musa diberkati.


CARA TUHAN MENOLONG:

Wahyu 3:18-19
3:18 maka Aku menasihatkan engkau, supaya engkau membeli dari pada-Ku emas yang telah dimurnikan dalam api, agar engkau menjadi kaya, dan juga pakaian putih, supaya engkau memakainya, agar jangan kelihatan ketelanjanganmu yang memalukan; dan lagi minyak untuk melumas matamu, supaya engkau dapat melihat.
3:19 Barangsiapa Kukasihi, ia Kutegor dan Kuhajar; sebab itu relakanlah hatimu dan bertobatlah!

Tuhan menolong lewat nasihat, tegoran, hajaran.
  1. NASIHAT.

    • Membeli emas yang murni = memiliki iman yang teguh, murni, sempurna (seperti buli-buli emas berisi manna).
      Kita bisa mendapat iman yang murni lewat ketekunan dalam Ibadah Pendalaman Alkitab dan Perjamuan Suci (= menggali tambang emas, semakin kita mendalam dalam Firman - iman kita semakin teguh).

    • Membeli minyak urapan Roh Kudus.
      Kita mendapat minyak urapan Roh Kudus lewat ketekunan dalam Ibadah Raya.
      Dengan urapan Roh Kudus, mata kita bisa terbuka dan melihat ladang Tuhan (pekerjaan Tuhan), sehingga kita bisa selalu setia dan berkobar-kobar dalam ibadah-pelayanan sesuai dengan jabatan dan karunia yang Tuhan berikan.
      Tanpa Roh Kudus, mata kita hanya tertuju pada perkara jasmani saja.

      Jabatan pelayanan dan karunia Roh Kudus = jubah maha indah.
      Semakin kita setia dan berkobar-kobar dalam ibadah-pelayanan, maka hidup kita juga semakin indah.

    • Membeli pakaian putih (kasih Allah).
      Kita mendapat kasih Allah lewat ketekunan dalam Ibadah Doa Penyembahan.
      Lewat doa penyembahan, kita menerima kasih Allah untuk menutupi ketelanjangan kita.

    Kesimpulan:
    Cara Tuhan menolong adalah 'kembali pada kandang penggembalaan'.

    Dalam kandang penggembalaan, kerohanian kita stabil bahkan meningkat sampai kedewasaan rohani (sempurna).
    Stabil = seperti suasana Kemah Suci yang ditudungi dengan 4 lapis tudung.

  2. TEGORAN.
    Yakni lewat tegoran Firman Pengajaran benar yang menunjuk dosa-dosa kita, supaya kita bertobat.

  3. HAJARAN.
    Kalau nasihat dan tegoran diabaikan, tetap bertahan dalam dosa, maka Tuhan mengizinkan hajaran datang dalam segala bidang.

    Tujuan Tuhan dengan adanya hajaran:
    • Supaya kita kembali dalam kesucian.
    • Supaya kita kembali setia dan berkobar-kobar dalam ibadah-pelayanan.
    • Supaya kita kembali pada penggembalan yang benar.

    Kalau hajaran masih juga diabaikan/ditolak, maka kehidupan itu dibiarkan Tuhan untuk menerima penghukuman Allah.

Wahyu 3:20
3:20 Lihat, Aku berdiri di muka pintu dan mengetok; jikalau ada orang yang mendengar suara-Ku dan membukakan pintu, Aku akan masuk mendapatkannya dan Aku makan bersama-sama dengan dia, dan ia bersama-sama dengan Aku.

Tuhan datang dengan nasihat, tegoran, hajaran = Tuhan sedang mengetok pintu hati kita.
Kita merasakan suara/getaran kasih Allah.

SIKAP KITA adalah membuka pintu hati.
Artinya:
  1. Mengaku sejujur-jujurnya segala dosa dan keadaan kita (JUJUR).
    Jika diampuni, jangan berbuat dosa lagi!

  2. Matius 6:27
    6:27 Siapakah di antara kamu yang karena kekuatirannya dapat menambahkan sehasta saja pada jalan hidupnya?

    Mengutamakan pelayanan pembangunan tubuh Kristus lebih dari semua (AKTIF).
    Mengetok = jarak satu hasta. Hasta menunjuk pada ukuran Tabernakel. Jadi, Tuhan mau membawa kita pada ukuran hasta yang positif, yakni membawa kita masuk dalam kegerakan pembangunan tubuh Kristus.

    Kita harus memperdamaikan dosa lebih dulu, baru melayani pembangunan tubuh Kristus.

  3. Menyerahkan segenap hidup kita kepada Tuhan, tidak ada kekuatiran lagi.

HASILNYA:
  1. Wahyu 3:20
    3:20 Lihat, Aku berdiri di muka pintu dan mengetok; jikalau ada orang yang mendengar suara-Ku dan membukakan pintu, Aku akan masuk mendapatkannya dan Aku makan bersama-sama dengan dia, dan ia bersama-sama dengan Aku.

    Kita makan bersama Tuhan (persekutuan yang indah dengan Tuhan), yakni terutama saat-saat pemberitaan Firman dan Perjamuan Suci (Ibadah Pendalaman Alkitab dan Perjamuan Suci).

    Yohanes 13:23
    13:23 Seorang di antara murid Yesus, yaitu murid yang dikasihi-Nya, bersandar dekat kepada-Nya, di sebelah kanan-Nya.

    Saat itu, kita bisa bersandar kepada Tuhan = mengasihi Tuhan lebih dari semua.
    Orang jujur bergaul erat dengan Tuhan, bisa bersandar pada Tuhan.

    Jika kita bersandar pada Tuhan, maka mati dan hidup kita ada di dalam tangan Tuhan.
    Tuhan mampu memelihara, menolong, memberi masa depan yang indah, melakukan segala sesuatu bagi kita. Tuhan juga mampu menyucikan dan membaharui kita.

    Yohanes 21:20-22

    21:20. Ketika Petrus berpaling, ia melihat bahwa murid yang dikasihi Yesus sedang mengikuti mereka, yaitu murid yang pada waktu mereka sedang makan bersama duduk dekat Yesus dan yang berkata: "Tuhan, siapakah dia yang akan menyerahkan Engkau?"

    21:21 Ketika Petrus melihat murid itu, ia berkata kepada Yesus: "Tuhan, apakah yang akan terjadi dengan dia ini?"

    21:22 Jawab Yesus: "Jikalau Aku menghendaki, supaya ia tinggal hidup sampai Aku datang, itu bukan urusanmu. Tetapi engkau: ikutlah Aku."


  2. Wahyu 3:21
    3:21 Barangsiapa menang, ia akan Kududukkan bersama-sama dengan Aku di atas takhta-Ku, sebagaimana Akupun telah menang dan duduk bersama-sama dengan Bapa-Ku di atas takhta-Nya.

    Kita bisa terangkat ke tahta Tuhan dan duduk bersanding dengan Dia dalam Yerusalem baru.

    Kita dibaharui, mulai dari TAAT DENGAR-DENGARAN sampai daging tak bersuara.

Tuhan memberkati.


kembali ke halaman sebelumnya
IBADAH RUTIN DI MALANG

Minggu jam 06:45 (Ibadah Raya)
Minggu jam 10:15 (Ibadah Sekolah Minggu)
Selasa jam 17:15 (Ibadah Pendalaman Alkitab)
Rabu jam 07:30 (Ibadah Kaum Wanita)
Kamis jam 17:15 (Ibadah Doa Penyembahan)
Sabtu jam 17:15 (Ibadah Kaum Muda Remaja)

IBADAH RUTIN DI MEDAN
Royal Room Hotel Danau Toba Internasional
Jl. Imam Bonjol Medan

Minggu, jam 19:00 (Ibadah Raya)
Senin, jam 09:00 (Ibadah Pendalaman Alkitab)
Senin, jam 17:30 (Ibadah Pendalaman Alkitab)

IBADAH RUTIN DI SURABAYA

Minggu jam 09:30 (Ibadah Sekolah Minggu)
Minggu jam 10:55 (Ibadah Raya)
Rabu jam 17:30 (Ibadah Pendalaman Alkitab)
Jumat jam 17:30 (Ibadah Doa Penyembahan)


IBADAH RUTIN DI JAKARTA
Jl. Patra Kuningan XIV no.4
Jakarta Selatan
Sabtu, jam 09:00 (Ibadah Pendalaman Alkitab)

IBADAH KUNJUNGAN
  • 18-20 Juni 2019
    (Ibadah Kunjungan di Bagan Batu)

  • 02-03 Juli 2019
    (Ibadah Kunjungan di Nias)

  • 23-25 Juli 2019
    (Ibadah Kunjungan di Tana Toraja)

  • 05-09 Agustus 2019
    (Ibadah Kunjungan di India)

  • 20-22 Agustus 2019
    (Ibadah Kunjungan di Medan)

  • 04-05 September 2019
    (Ibadah Kunjungan di Semarang)

  • 17-19 September 2019
    (Ibadah Persekutuan di Malang)

  • 24-25 September 2019
    (Ibadah Kunjungan di Sorong)

  • 13-17 April 2020
    (Ibadah Kunjungan di Korea Selatan)

All Right Reserved Gereja Pantekosta Tabernakel "KRISTUS KASIH"
Jln. Simpang Borobudur 27 Malang | Telp: (0341) 496949 | Fax: (0341) 476751 » Lihat Peta Gereja Kami di Malang
Jln. WR Supratman 4 Surabaya | Telp. 08123300378 » Lihat Peta Gereja Kami di Surabaya
hubungi kami | email: info@gptkk.org | sitemap | top