Simpang Borobudur no 27 Malang
0341-496949
Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus.

Wahyu 11:15-19 bicara tentang bunyi sangkakala yang ketujuh atau nafiri yang terakhir.

Wahyu 11:15-17
11:15.Lalu malaikat yang ketujuh meniup sangkakalanya, dan terdengarlah suara-suara nyaring di dalam sorga, katanya: "Pemerintahan atas dunia dipegang oleh Tuhan kitadan Dia yang diurapi-Nya, dan Ia akan memerintah sebagai raja sampai selama-lamanya."
11:16. Dan kedua puluh empat tua-tua, yang duduk di hadapan Allah di atas takhta mereka, tersungkur dan menyembah Allah,
11:17. sambil berkata: "Kami mengucap syukur kepada-Mu, ya Tuhan, Allah, Yang Mahakuasa, yang ada dan yang sudah ada, karena Engkau telah memangku kuasa-Mu yang besar dan telah mulai memerintah sebagai raja

Sangkakala ketujuh menampilkan pribadi Yesus yang datang kembali kedua kali ke dunia di awan-awan yang permai dalam kemuliaan sebagai Raja segala raja dan Mempelai Pria Sorga untuk menegakkan/ memulihkan kerajaan Sorga di dunia, itulah kerajaan seribu tahun damai (Firdaus yang akan datang), sampai nanti benar-benar masuk kerajaan Sorga, Yerusalem baru selamanya.

Kita lihat kerinduan Tuhan untuk menegakkan kerajaan Sorga di bumi dinyatakan lewat berdoa dan mengajarkan doa Bapa kami, yang tekanannya adalah 'jadilah kehendak-Mu di bumi seperti di sorga' (sudah dipelajari).

Matius 6:9-10

6:9.Karena itu berdoalah demikian: Bapa kami yang di sorga, Dikuduskanlah nama-Mu,
6:10.datanglah Kerajaan-Mu, jadilah kehendak-Mudi bumi seperti di sorga.

Malam ini, kita belajar suasana kerajaan Sorga.

Matius 6:11-13

6:11.Berikanlah kami pada hari ini makanan kami yang secukupnya
6:12.dan ampunilah kami akan kesalahan kami, seperti kami juga mengampuni orang yang bersalah kepada kami;
6:13.dan janganlah membawa kami ke dalam pencobaan, tetapi lepaskanlah kami dari pada yang jahat. (Karena Engkaulah yang empunya Kerajaan dan kuasa dan kemuliaan sampai selama-lamanya. Amin.)

Jika kita merindukan kerajaan Sorga di bumi atau merasakan suasana Firdaus di dunia yang terkutuk, kita harus berdoa untuk memohon tiga hal kepada Tuhan:
  1. 'Berikanlah kami pada hari ini makanankami yang secukupnya' = kita mohon makanan rohani/ firman Allah.
    Jadi suasana Firdaus adalah suasana di saat kita makan firman Allah. Di taman Firdaus tersedia pohon buah-buahan, sekarang menunjuk pada firman Allah.

    Kejadian 2:8-9
    2:8.Selanjutnya TUHAN Allah membuat taman di Eden, di sebelah timur; disitulah ditempatkan-Nya manusia yang dibentuk-Nya itu.
    2:9.Lalu TUHAN Allah menumbuhkan berbagai-bagai pohon dari bumi, yang menarik dan yang baik untuk dimakan buahnya; dan pohon kehidupandi tengah-tengah taman itu, serta pohon pengetahuan tentang yang baik dan yang jahat.

    Ada tiga macam pohon buah-buahan di taman Firdaus:
    • 'pohon pengetahuan tentang yang baik dan yang jahat' = pohon yang buahnya tidak boleh dimakan = hukum Taurat. Ini adalah makanan rohani/ firman Allah hanya untuk bangsa Israel asli.
      Tetapi sayang, tidak ada seorangpun yang bisa menggenapi hukum Taurat/ tidak bisa makan hukum Taurat.

      Di dalam Perjanjian Baru, Yesus harus mati di kayu salib untuk menggenapkan hukum Taurat, sehingga siapa yang percaya kepada Yesus, ia juga menggenapkan hukum Taurat.

    • 'menumbuhkan berbagai-bagai pohon dari bumi' = pohon yang buahnya boleh dimakan dengan bebas = firman Allah yang diurapi Roh Kudus, firman Allah yang dibukakan rahasianya yaitu ayat yang satu menerangkan ayat yang lain dalam Alkitab.
      Kejadian 2:16
      2:16.Lalu TUHAN Allah memberi perintah ini kepada manusia: "Semua pohon dalam taman ini boleh kaumakan buahnya dengan bebas,

      Ini adalah firman pengajaran yang benar, yang bisa dimakan buahnya.
      Artinya kita semua bisa dan harus mendengar dan dengar-dengaran pada firman pengajaran yang benar.

    • 'pohon kehidupan' = kalau kita mendengar dan dengar-dengaran pada firman pengajaran yang benar, firman akan mendarah daging dalam kehidupan kita, sehingga kita mengalami pertumbuhan rohani sampai kedewasaan rohani (kesempurnaan).

    Kesimpulannya, kalau kita berdoa merindukan suasana Firdaus di bumi, kita juga harus berdoa supaya kita mendapatkan ketekunan dalam Ibadah pendalaman Alkitab dan perjamuan suci, di mana kita bisa makan firman pengajaran yang benar dan perjamuan suci, sehingga firman mendarah daging dalam hidup kita sampai kita sempurna seperti Yesus.

    Jadi, suasana kerajaan Sorga di bumi sama dengan suasana ketekunan dalam Ibadah pendalaman Alkitab dan perjamuan suci (meja roti sajian).

    Yohanes 6:34-35,48,54-55
    6:34.Maka kata mereka kepada-Nya: "Tuhan, berikanlah kami roti itu senantiasa."
    6:35. Kata Yesus kepada mereka: "
    Akulah roti hidup; barangsiapa datang kepada-Ku, ia tidak akan lapar lagi, dan barangsiapa percaya kepada-Ku, ia tidak akan haus lagi.
    6:48. Akulah roti hidup.
    6:54. Barangsiapa makan daging-Ku dan minum darah-Ku, ia mempunyai hidup yang kekal dan Aku akan membangkitkan dia pada akhir zaman.
    6:55. Sebab daging-Ku adalah benar-benar makanan dan darah-Ku adalah benar-benar minuman.

    Firman/ makanan rohani sama dengan roti hidup, itulah firman pengajaran yang benar dan perjamuan suci (tubuh dan darah Yesus).

    Kalau makan roti hidup, hasilnya:
    • Kita mendapatkan hidup secara jasmani dan rohani.
      Kita bisa hidup di tengah kesulitan dunia. Lima roti dua ikan bisa memberi makan lima ribu orang. Saat itu Tuhan bertanya: "Berapa roti ada padamu?"

      Hidup secara rohani artinya kita mengalami kepuasan dan kebahagiaan Sorga. Kita tidak akan mencari lagi kepuasan dunia. Kita tidak akan jatuh dalam dosa dan puncaknya dosa, tetapi hidup benar dan suci.

      Satu-satunya makanan yang memberikan kepuasan sejati adalah firman dan perjamuan suci.

    • Hidup kekal selamanya.

  1. Suasana Firdaus sama dengan suasana tanpa dosa.
    Matius 6:12
    6:12.dan ampunilah kami akan kesalahan kami, seperti kami juga mengampuni orang yang bersalah kepada kami;

    Berbuat dosa = hidup dalam kegelapan dan telanjang.
    Tanpa dosa = suasana terang, menunjuk pada pelita emas, artinya ketekunan dalam ibadah raya.

    Jadi kalau kita merindukan suasana Firdaus di bumi, kita juga berdoa supaya kita memiliki ketekunan dalam Ibadah raya.
    Roma 3:23-25
    3:23.Karena semua orang telah berbuat dosa dan telah kehilangan kemuliaan Allah,
    3:24.dan oleh kasih karunia telah dibenarkan dengan cuma-cuma karena penebusan dalam Kristus Yesus.
    3:25.Kristus Yesus telah ditentukan Allah menjadi jalan pendamaian karena iman, dalam darah-Nya. Hal ini dibuat-Nya untuk menunjukkan keadilan-Nya, karena Ia telah membiarkan dosa-dosa yang telah terjadi dahulu pada masa kesabaran-Nya.

    Semua manusia sudah berbuat dosa, tetapi harus hidup dalam suasana tanpa dosa (suasana terang Roh Kudus).
    Bagaimana caranya? Satu-satunya cara adalah lewat jalan pendamaian oleh korban Kristus/ salib Kristus.

    Praktik berada dalam jalan pendamaian adalah berdamai, artinya:
    • Mengaku dosa kepada Tuhan dan sesama, jika diampuni jangan berbuat dosa lagi.
    • Mengampuni dosa orang lain dan melupakannya.

    Kalau berdamai, darah Yesus akan membasuh segala dosa kita.
    Hasilnya:
    • Kita mengalami terang/ urapan Roh Kudus dan karunia-karunia Roh Kudus.
      Karunia Roh Kudus adalah kemampuan ajaib dari Roh Kudus untuk melakukan jabatan pelayanan. Jadi kalau ada karunia pasti ada jabatan, itulah jubah maha indah. Hidup kita mulai indah. Kita tidak telanjang lagi, sehingga kita bisa menjadi pelayan Tuhan yang dipakai Tuhan dalam pelayanan pembangunan tubuh Kristus yang sempurna sesuai dengan jabatan pelayanan yang Tuhan percayakan kepada kita.

    • Kita mengalami damai sejahtera, menjadi garam yang asin, yang tidak bisa dibusukkan oleh apapun termasuk virus dosa dan ulat bangkai. Kita hidup dalam kebenaran dan kemurnian.
      Damai sejahtera artinya tidak merasakan lagi apa-apa yang daging rasakan (ketakutan, kebencian dan sebagainya).

      1 Korintus 5:7-8
      5:7.Buanglah ragi yang lama itu, supaya kamu menjadi adonan yang baru, sebab kamu memang tidak beragi. Sebab anak domba Paskah kita juga telah disembelih, yaitu Kristus.
      5:8.Karena itu marilah kita berpesta, bukan dengan ragi yang lama, bukan pula dengan ragi keburukan dan kejahatan, tetapi dengan roti yang tidak beragi, yaitu kemurnian dan kebenaran.

      Hidup dalam kebenaran dan kemurnian sama dengan hidup dalam suasana Roh Kudus/ suasana Sorga, bukan suasana daging/ dosa.

      Roma 14:17-18
      14:17.Sebab Kerajaan Allah bukanlah soal makanan dan minuman, tetapi soal kebenaran, damai sejahtera dan sukacita oleh Roh Kudus.
      14:18.Karena barangsiapa melayani Kristus dengan cara ini, ia berkenan pada Allah dan dihormati oleh manusia.

      Kita bisa melayani Tuhan dalam suasana kerajaan Sorga, yaitu damai sejahtera dan sukacita oleh Roh Kudus. Ini adalah pelayanan yang berkenan kepada Tuhan dan sesama. Kita menjadi garam yang asin, yang memberikan rasa enak, sehingga hidup menjadi enak dan ringan, sampai menjadi garam dunia (kehidupan yang sempurna).

  2. 'lepaskanlah kami dari pada yang jahat' = suasana kasih, yaitu tidak berbuat jahat tetapi berbuat baik, bahkan membalas kejahatan dengan kebaikan.
    Matius 6:13
    6:13.dan janganlah membawa kami ke dalam pencobaan, tetapi lepaskanlah kami dari pada yang jahat. (Karena Engkaulah yang empunya Kerajaan dan kuasa dan kemuliaan sampai selama-lamanya. Amin.)

    Praktik suasana kasih kepada Tuhan adalah menyembah Tuhan.
    Ini menunjuk pada mezbah dupa emas, artinya ketekunan dalam ibadah doa, suasana Firdaus adalah suasana doa penyembahan/ suasana kasih.

    Jadi kalau kita merindukan kerajaan sorga di bumi, kita juga berdoa supaya kita memiliki ketekunan dalam ibadah doa.

    'janganlah membawa kami ke dalam pencobaan' = Mengapa pencobaan bisa datang kepada kita?
    Yakobus 1:13-15
    1:13.Apabila seorang dicobai, janganlah ia berkata: "Pencobaan ini datang dari Allah!" Sebab Allah tidak dapat dicobai oleh yang jahat, dan Ia sendiri tidak mencobai siapapun.
    1:14.Tetapi tiap-tiap orang dicobai oleh keinginannya sendiri, karena ia diseret dan dipikatolehnya.
    1:15.Dan apabila keinginan itu telah dibuahi, ia melahirkan dosa; dan apabila dosa itu sudah matang, ia melahirkan maut.

    Pencobaan datang dari setan dan bisa menyerang kita karena keinginan daging, yaitu keinginan jahat (keinginan akan uang dengan menghalalkan segala cara), keinginan najis, dan kepahitan.

    Keinginan daging memiliki dua kekuatan yaitu 'diseret dan dipikat':
    • Kekuatan memikat, artinya kekuatan yang menipu kita supaya keinginan daging kita terlihat lebih benar, hebat, dan menjanjikan dari pada kehendak Tuhan.
      Hati-hati, kalau sudah dipikat, berarti sudah diikat oleh keinginan daging, sehingga tidak mau dinasihati apalagi ditegor. Dalam segala hal jangan sampai keinginan daging memikat kita lebih dari pada kehendak Tuhan.

    • Kekuatan menyeret sampai kita keluar dari kehendak Tuhan, sama dengan tidak taat dengar-dengaran/ melawan Tuhan. Ini berarti diseret keluar dari taman Firdaus dan kerajaan Sorga, sehingga jatuh dalam pencobaan dan dosa.

      Kalau sudah di luar kehendak Tuhan, saat jatuh dalam pencobaan, akan mencari jalan keluar di luar kehendak Tuhan, sehingga berbuat dosa lagi, sampai binasa.

    Oleh sebab itu, kita harus tekun dalam doa penyembahan, karena doa penyembahan adalah proses perobekan daging dengan segala keinginannya sehingga kita bisa menerima kehendak Tuhan yang bertentangan dengan kehendak daging apapun resikonya, sama dengan taat dengar-dengaran sampai daging tidak bersuara (pintu tirai terobek).
    Kalau taat, kita akan mengalami suasana Firdaus.

    Filipi 2:8-10
    2:8.Dan dalam keadaan sebagai manusia, Ia telah merendahkan diri-Nya dan taat sampai mati, bahkan sampai mati di kayu salib.
    2:9.Itulah sebabnya Allah sangat meninggikan Dia dan mengaruniakan kepada-Nya nama di atas segala nama,
    2:10.supaya dalam nama Yesus bertekuk lutut segala yang ada di langit(setan)dan yang ada di atas bumi(nabi palsu)dan yang ada di bawah bumi(antikris),

    Yesus taat sampai mati di kayu salib, sehingga Ia mendapatkan nama di atas segala nama, sama dengan Raja di atas segala raja. Nama Yesus berkuasa untuk mengalahkan setan tritunggal.

    Bagi kita sekarang, taat dengar-dengaran sampai daging tidak bersuara sama dengan mengulurkan tangan kepada Tuhan, menyerah sepenuh kepada Dia.
    Hasilnya adalah:
    • Kita dipercayakan nama Yesus, sama dengan menyerukan nama Yesus, sehingga kita mengalami kuasa kemenangan atas setan titunggal, sumbernya masalah dan pencobaan. Artinya kuasa nama Yesus sanggup menyelesaikan semua masalah yang mustahil dalam hidup kita.

      Setan tritunggal adalah sumber kegagalan. Mengapa gagal? Bukan karena kurang pintar atau modal, tetapi karena tidak taat. Kembali taat, menyeru nama Yesus, dan semua yang gagal akan jadi berhasil dan indah.
      Setan tritunggal adalah sumber kehancuran. Kuasa nama Yesus membuat yang hancur jadi baik.

    • Nama Yesus dimeteraikan di dahi kita.
      Wahyu 14:1
      14:1`.Dan aku melihat: sesungguhnya, Anak Domba berdiri di bukit Sion dan bersama-sama dengan Dia seratus empat puluh empat ribu orang dan di dahi mereka tertulis nama-Nya dan nama Bapa-Nya.

      Untuk apa nama Yesus dimeteraikan di dahi kita? Kalau tidak ada meterai Allah, maka akan mengalami hukuman.
      Wahyu 9:3-4
      9:3.Dan dari asap itu berkeluaranlah belalang-belalang ke atas bumi dan kepada mereka diberikan kuasa sama seperti kuasa kalajengking-kalajengking di bumi.
      9:4.Dan kepada mereka dipesankan, supaya mereka jangan merusakkan rumput-rumput di bumi atau tumbuh-tumbuhan ataupun pohon-pohon, melainkan hanya manusia yang tidak memakai meterai Allah di dahinya.

      Dimeteraikan nama Yesus artinya kita mengalami perlindungan dan pemeliharaan Tuhan dalam situasi dunia akhir zaman di mana terdapat kesulitan, celaka marabahaya, bencana alam. Kita dilindungi sampai dilindungi dari penghukuman Tuhan yang akan datang dan kiamat.

    • Nama Yesus dilekatkan pada nama kita.
      Yesaya 4:1
      4:1.Pada waktu itu tujuh orang perempuan akan memegang seorang laki-laki, serta berkata: "Kami akan menanggung makanan dan pakaian kami sendiri; hanya biarlah namamu dilekatkan kepada nama kami; ambillah aib yang ada pada kami!"

      Nama Tuhan dilekatkan pada nama kita sama dengan nama baru/ nama mempelai wanita sebagai hasil dari penyucian dan pembaharuan oleh kuasa nama Yesus dari manusia daging menjadi manusia rohani seperti Yesus sampai sempurna. Kita tidak salah dalam perkataan. Kita menjadi mempelai wanita dengan nama baru untuk menyambut kedatangan Yesus kedua kali di awan-awan yang permai dengan bersorak-sorai "Haleluya". Kita kembali ke Firdaus, sampai masuk kerajaan Sorga selama-lamanya.

Kesimpulannya, suasana kerajaan Sorga di bumi asalah suasana ketekunan dalam tiga macam ibadah pokok (kandang penggembalaan). Ini yang harus kita doakan, supaya kita selalu berada di dalam kandang penggembalaan sampai pintu tirai terobek. Apa saja keadaan kita, rerukan nama Yesus, jangan ragu-ragu. Biar kuasa nama Yesus yang menolong kita semua.



Tuhan memberkati.

Versi Cetak

Transkrip
  • Ibadah Pendalaman Alkitab Malang, 16 April 2009 (Kamis Sore)
    ... Adam dan Hawa berbuat dosa seluruh manusia di dunia telah berbuat dosa dan Kehilangan pakaian kemuliaan sehingga menjadi telanjang. Kehilangan damai sejahtera sehingga menjadi takut gelisah dll. Kalau kehilangan damai sejahtera itu berarti terpisah dari Tuhan makin jauh dan makin jauh sampai binasa untuk selama-lamanya. Bagaimana supaya manusia itu bisa kembali pada ...
  • Ibadah Raya Surabaya, 22 Juli 2012 (Minggu Sore)
    ... pada ibadah sebelumnya dan TERBUKA JALAN YANG BARU DAN HIDUP BAGI KITA SEMUA sudah diterangkan pada Ibadah Raya Surabaya Juli . 'terjadilah gempa bumi dan bukit-bukit batu terbelah' MUJIZAT KEDUA yaitu TERJADI KEGERAKAN ROHANI. Jadi kematian Yesus membawa kita pada kegerakan rohani. Yohanes - . Jawab Yesus kepada mereka Rombak Bait Allah ini ...
  • Ibadah Pendalaman Alkitab Surabaya, 03 November 2014 (Senin Sore)
    ... yang terakhir. Sebab nafiri akan berbunyi dan orang-orang mati akan dibangkitkan dalam keadaan yang tidak dapat binasa dan kita semua akan diubah. 'suatu rahasia' tidak semua orang mengetahuinya bahkan orang Kristen dan hamba Tuhan pun juga tidak tahu. 'kita tidak akan mati semuanya' berarti ada yang mati dan ada yang hidup. 'kita semua ...
  • Ibadah Pendalaman Alkitab Surabaya, 20 Maret 2020 (Jumat Sore)
    ... menunjuk pada gembala sidang jemaat kitab Wahyu . Fungsi bintang adalah memberikan terang. Gembala menjadi teladan dalam sidang jemaat mulai dari teladan iman Berpegang teguh pada satu pengajaran yang benar dan taat dengar-dengaran sehingga tegas memberitakan satu firman pengajaran yang benar--tidak berubah-ubah tidak terpengaruh sana sini tidak menambah dan mengurangi. Doakan gembala. ...
  • Ibadah Doa Malang, 25 Januari 2011 (Selasa Sore)
    ... sering melihat kesalahan orang lain tetapi tidak bisa melihat kesalahan sendiri BUTA di hadapan Tuhan. Merasa berjasa karena telah berdoa beribadah melayani memberi perpuluhan dll merasa lebih dari orang lain sehingga bisa menghakimi sesama. Lukas - . Dan kepada beberapa orang yang menganggap dirinya benar dan memandang rendah semua orang lain ...
  • Ibadah Kaum Muda Remaja Malang, 15 September 2018 (Sabtu Sore)
    ... Ibadah Kaum Muda Remaja Juni . AD. . KELENGAHANLukas - . Adapun hamba yang tahu akan kehendak tuannya tetapi yang tidak mengadakan persiapan atau tidak melakukan apa yang dikehendaki tuannya ia akan menerima banyak pukulan. . Tetapi barangsiapa tidak tahu akan kehendak tuannya dan melakukan apa yang harus mendatangkan pukulan ...
  • Ibadah Doa Malang, 17 Mei 2018 (Kamis Sore)
    ... anak Yusuf anak Eli Bilangan Hitunglah yang berumur tiga puluh tahun ke atas sampai yang berumur lima puluh tahun semua orang yang kena wajib tugas supaya mereka melakukan pekerjaan di Kemah Pertemuan. Yesus memulai pekerjaanNya saat berumur tahun sesuai Hukum Taurat menggenapkan Taurat dan menunjukkan pada kedewasaan. Jadi untuk bisa ...
  • Ibadah Doa Malam Surabaya, 04 November 2015 (Rabu Malam)
    ... mereka menjalankan ibadah mereka tetapi pada hakekatnya mereka memungkiri kekuatannya. Jauhilah mereka itu Sebab di antara mereka terdapat orang-orang yang menyelundup ke rumah orang lain dan menjerat perempuan-perempuan lemah yang sarat dengan dosa dan dikuasai oleh berbagai-bagai nafsu yang walaupun selalu ingin diajar namun tidak pernah dapat mengenal kebenaran. Sama ...
  • Ibadah Kaum Muda Remaja Malang, 05 Desember 2020 (Sabtu Sore)
    ... segala yang baik sewaktu hidupmu sedangkan Lazarus segala yang buruk. Sekarang ia mendapat hiburan dan engkau sangat menderita. . Selain dari pada itu di antara kami dan engkau terbentang jurang yang tak terseberangi supaya mereka yang mau pergi dari sini kepadamu ataupun mereka yang mau datang dari situ kepada kami ...
  • Ibadah Pendalaman Alkitab Malang, 23 Mei 2013 (Kamis Sore)
    ... luar perkemahan. Bangsa Israel menanggalkan perhiasannya Keluaran - . Keluaran - Berfirmanlah TUHAN kepada Musa Katakanlah kepada orang Israel Kamu ini bangsa yang tegar tengkuk. Jika Aku berjalan di tengah-tengahmu sesaatpun tentulah Aku akan membinasakan kamu. Oleh sebab itu tanggalkanlah perhiasanmu maka Aku akan melihat apa yang akan Kulakukan kepadamu. Demikianlah orang ...

Siaran Langsung

Live Streaming GPTKK

Rekaman

Ikuti rekaman ibadah kami

Transkrip

Ringkasarn Firman Tuhan

Kesaksian

Pengalaman hidup bersama Firman Tuhan

Untuk Koneksi Lambat, silakan buka https://id.gptkk.org

Silakan kontak ke info@gptkk.org apabila bapak/ibu/sdr/sdri ada pertanyaan atau ingin berlangganan majalah Manna, dan silakan kirim email ke widjaja_h@yahoo.com apabila ingin konsultasi pribadi dengan bapak gembala.