Simpang Borobudur no 27 Malang
0341-496949
Matius 24: 32-35
NUBUAT TENTANG POHON ARA/ISRAEL
Pohon ara ini ditampilkan dari zaman ke zaman:
  1. Zaman Allah Bapa = menampilkan pohon ara di taman Eden.
  2. Zaman Allah Anak = menampilkan pohon ara di pinggir jalan.
  3. Zaman Allah Roh Kudus = menampilkan nubuat tentang pohon ara.
AD. 3. NUBUAT TENTANG POHON ARA
Ini menunjuk pada Israel, sudah ada tanda-tanda untuk berbuah, rantingnya sudah melembut. Ini menunjuk pada 2 hal:
  1. Israel yang sudah merdeka pada 1947/1948 (secara jasmani).
  2. Israel sudah mengalami keubahan hidup dari ranting yang keras menjadi ranting yang lembut (secara rohani).
Jadi, kedatangan Tuhan kedua kali identik dengan keubahan hidup. Kalau mau menyambut kedatangan Tuhan yang kedua, maka kita harus mengalami keubahan hidup dari manusia daging menjadi manusia rohani.

Dalam Matius 24, keubahan hidup itu sama dengan MELEMBUT(pohon ara yang rantingnya melembut). JANGAN KERAS TERUS.

Apa yang harus melembut?: hati, menjadi hati yang lemah lembut (sudah dipelajari kemarin), yaitu:
  1. bisa menerima firman (sudah dipelajari kemarin).
  2. kemampuan untuk bisa mengampuni dosa orang lain dan melupakannya.
Malam ini kita pelajari bagian B.

Kisah Rasul 7: 60
Contoh hati yang bisa mengampuni dosa orang lain dan melupakannya adalah STEFANUS.
Dengan dasar hati lemah lembut ini, Stefanus bisa meneladani 4 tokoh utama dalam Alkitab:

  1. Kisah Rasul 7: 1-4= ABRAHAM.
    Abraham menerima panggilan dan pilihan Tuhan dengan iman.

    Jadi, hati yang lemah lembut adalah hati yang menerima panggilan dan pilihan Tuhan dengan iman untuk melayani Tuhan.

    Karena itu, kita harus beribadah dan melayani Tuhan dengan iman. Bukan dengan kepandaian.

    Tandanyakalau kita melayani dengan iman:
    • ay. 3= 'keluarlah dari negerimu'= melayani Tuhan jangan dengan cara-cara dunia, tapi dengan cara-cara yang dari Tuhan.

    • ay. 3= 'keluar dari sanak saudaramu'= melayani Tuhan jangan dengan kekuatan daging, tapi mengandalkan urapan Roh Kudus. Sebab apa yang berasal daging, itu juga akan menghasilkan daging, bukan manusia rohani.

      Keluar dari sanak saudara ini juga berarti jangan melayani Tuhan dengan perbuatan daging(Galatia 5: 19-21). Kalau perbuatan daging dipertahankan, hidup itu tidak mendapat tempat dalam kerajaan Surga.

    • ay. 3= 'pergilah ke negeri yang akan Kutunjukan kepadamu'= melayani Tuhan dengan taat dengar-dengaran.

    Kalau pelayanan kita dengan iman, maka kita akan diberkati oleh Tuhan dan menjadi berkat bagi orang lain, sama seperti Abraham yang diberkati sampai anak cucu dan menjadi berkat bagi orang lain.

  2. Kisah Rasul 7: 9-10= YUSUF.
    Yusuf ini rela menderita tanpa dosa. Stefanuspun rela menderita karena kehendak Tuhan.

    Yusuf mengalami 3 macam ujian:
    • Kejadian 37: 24= dimasukan ke dalam sumur kosong= ujian kebenaran.
      Sumur kosong= gambaran dunia. Jadi, untuk bertahan dalam kebenaran, itu suatu penderitaan, sebab dunia ini kosong dari kebenaran. Kalau tidak benar, maka tidak bisa mengalami kepuasan, seperti sumur yang kosong.

      Yusuf diangkat dari sumur= Yusuf lulus dari ujian. Artinya, Yusuf hidup dalam kebenaran dan mengalami kepuasan dari Tuhan. Stefanus juga hidup dalam kebenaran dan ia bisa mengalami kepuasan dari Tuhan.

    • Kejadian 39: 7-9= menghadapi istri potifar= ujian kesucian.
      Hati-hati. Saat itu Yusuf dipercaya semua (diberkati). Saat kita diberkati dan dipakai Tuhan, HATI-HATI! Saat itu kita akan menghadapi ujian kesucian lewat perempuan Babel. Ujian kesucian ini lewat kenajisan dan kejahatan (ikatan akan uang).
      Hanya hati lemah lembutyang bisa hidup dalam kesucian dan mempertahankan nikah yang suci, mulai dari permulaan nikah, perjalanan nikah sampai pada akhir nikah (pesta nikah Anak Domba).

    • Kisah Rasul 7: 9menghadapi penjara.
      Penjara itu keterbatasan-keterbatasan yang menjepit kita. Tapi dari sini, justru Yusuf mendapatkan HIKMAT.
      Penjara ini diijinkan oleh Tuhan supaya kita bisa berharap hanya pada hikmat dan kasih karunia Allah.

      Hikmat dan kasih karunia Tuhan ini untuk menghadapi kelaparan yang akan datang, baik jasmani maupun rohani, sampai pada jaman antikris.
      Kalau kita sudah sulit yang jasmani, itu harus mendorong kita untuk mencari yang rohani sampai kita bisa mendapatkan hikmat dan kasih karunia Tuhan.
    Dan lewat hikmat inilah Yusuf juga bisa berkumpul dengan saudaranya= persekutuan tubuh Kristus.

  3. Kisah Rasul 7: 22-24, 30-33= MUSA.
    ay. 24= hasil didikan dari dunia (Mesir), yaitu membawa pada keras hati. Buktinya adalah orang pukul orang, oleh Musa justru dibunuh dan bukan melayani. Hati-hati! Pendidikan di dunia ini banyak membuat orang menjadi keras hati. Kalau pelayanan dengan keras hati, yang ada hanyalah pembunuhan (kebencian).

    ay. 30= hasil dari penggembalaan (Keluaran 3: 1), yaitu membawa pada hati lembut. Dalam penggembalaan ini, Musa mengalami penyucian dobel (= menanggalkan kasut kiri dan kanan)= penyucian lahir batin, sehingga menjadi seperti bayi yang baru lahir.

    Bilangan 12: 1-3, 10
    = Tuhan mengakui bahwa Musa adalah orang yang lembut hati. Lewat penggembalaan, sekeras apapun hati itu, maka bisa diubahkan menjadi hati yang lembut. Hati ini terutama harus dimiliki oleh seorang gembala dan juga sidang jemaat.

    Praktik hati lembut dari Musa yang diteladani oleh Stefanusadalah Musa berdiam diri sekalipun ia dikata-kataioleh Miryam dan Harun. Kalau kita berdiam diri, maka Tuhan yang akan membelakita. Pembelaan Tuhan dalam bentuk pemakaian Tuhan atas Musa. Mungkin saat ini kita banyak menghadapi celaan, tapi kita harus lebih banyak berdiam diri, supaya Tuhan makin menyatakan pemakaianNya dalam hidup kita, terutama dalam pembangunan Tubuh Kristus lewat pembukaan Firman.

    ay. 10= pembelaan Tuhan juga dalam bentuk hukumanatas kehidupan yang menghina dan mencaci maki kita.

  4. Kisah Rasul 7: 52, 59-60= TUHAN YESUS.
    ay. 59-60= diteladani Stefanus dari Yesus pada waktu disalib (Lukas 23: 34, 46). Jadi perkataan Stefanus ini sama dengan perkataan Yesus waktu di salib.
    Inilah teladan terakhir yang harus kita teladani, yaitu sampai meneladani Yesus saat di kayu salib.

    Disini, hati lemah lembutadalah kemampuan untuk mengampuni dosa orang lain dan melupakannyadan kemampuan untuk menyerahkan segenap hidup kepada Tuhanatau kemampuan untuk menyembah Tuhan dalam keadaan apapun, sekalipun dalam keadaan menderita= hanya berharap pada belas kasih dan kemurahan Tuhan.
Hasil hati yang lemah lembut (Kisah Rasul 7: 55-56): YESUS BERDIRI, artinya: sudah siap (sudah waktuNya Tuhan).
Mungkin selama ini kita tunggu waktu Tuhan, tapi sebenarnya Tuhan menunggu waktu kita, yaitu menunggu sampai kita lembut hati. Saat hati kita sudah lembut, saat itu Tuhan sudah berdiri.

Sudah siap disini artinya:
  • Yesus sebagai Imam Besar sudah siap untuk melayani kitaapapun keadaan kita (Ibrani 4: 14-16).
    Artinya: Yesus tidak membiarkan kita bergumul sendiri, tapi Dia bergumul bersama kita mulai dengan menyedot segala kelemahan dan letih lesu kita, sehingga kita mengalami kelegaan. Kalau kita sudah damai dan tenang, maka kita akan mendapatkan pertolongan tepat pada waktunya (ay. 16). Dan satu langkah lagi, Tuhan akan menyelesaikan segala masalah kita tepat pada waktunya.

  • Yesus sebagai Imam Besar siap untuk memakai kehidupan kita, terutama untuk kegerakan Roh Kudus hujan akhir. Dan kehidupan yang dibutuhkan adalah kehidupan yang lemah lembut.

    Matius 21: 5
    Yesus berdiri ini juga berarti tanda penghormatan. Artinya, Tuhan menghormati kehidupan yang melayani Tuhan, berarti kita adalah pelayan khusus yang dikhususkan oleh Tuhan sampai menjadi mempelai Tuhan ("dimana Aku berada, disana kamu berada").

    Yohanes 12: 26
    Jadi, Tuhanpun bergumul bukan untuk masalah kita, tapi juga supaya kita bisa dipakai dalam pembangunan tubuh Kristus. KALAU TUHAN MENGGERAKAN, JANGAN DITOLAK!

  • Yesus sudah siap untuk datang kembaliuntuk mengangkat kita dengan suatu sorakan HALELUYA (Matius 24: 30-31) dan kita akan bersama Dia untuk selamanya. Inipun, Tuhan juga bergumul untuk kita agar kita bisa menyambut kedatanganNya yang kedua kali.
Tuhan memberkati.

Versi Cetak

Transkrip
  • Ibadah Persekutuan Medan III, 12 Oktober 2022 (Rabu Sore)
    ... Allah. Loh batu pertama mengasihi Tuhan lebih dari semua. Loh batu kedua mengasihi sesama seperti diri sendiri. Jadi dua loh batu berisi kasih Allah sehingga kita bisa mengasihi Tuhan lebih dari semua dan mengasihi sesama seperti diri sendiri bahkan mengasihi orang yang memusuhi kita. Kita akan mengalami kebahagiaan Sorga. Kalau kita membenci orang ...
  • Ibadah Raya Surabaya, 05 Oktober 2014 (Minggu Sore)
    ... kita untuk bisa mendengar Firman dengan sungguh-sungguh dan dengan suatu kebutuhan seperti orang lapar makan roti terlebih seperti anjing menjilat remah-remah roti. Jika hamba Tuhan yang menyampaikan dan sidang jemaat yang mendengarkan firman ada dalam urapan Roh Kudus maka tidak ada kebosanan terhadap firman. Yesus berkata kamu tidak layak sebab roti ...
  • Ibadah Pendalaman Alkitab Surabaya, 12 Desember 2016 (Senin Sore)
    ... mulia dengan TUHAN-- berarti manusia yang hebat. Dia ditempatkan di taman Firdaus dan bahagia--hebat bukan manusia biasa. Sehebat apapun manusia di dunia masih ada air mata ada susah dan sedih karena suasana kutukan. Adam dan Hawa sudah menerima wahyu dari TUHAN yang sederhana Semua buah pohon di taman boleh kamu makan buahnya ...
  • Ibadah Doa Malang, 02 Juni 2009 (Selasa Sore)
    ... gereja Tuhan terbentuk di bumi ini. Kemudian gereja Tuhan juga akan terangkat ke Sorga saat kedatangan Yesus kedua kali. Jarak waktu antara Yesus terangkat ke Sorga dan gereja Tuhan terangkat ke Sorga disebut zaman gereja zaman akhir zaman Roh Kudus. Mengapa disebut zaman akhir Jawab sebab sesudah gereja Tuhan terangkat ke ...
  • Ibadah Doa Surabaya, 29 Oktober 2014 (Rabu Sore)
    ... kita alami dan Tuhan mengijinkan itu sebab Tuhan sendiri sudah mengalami malah penderitaan-Nya lebih besar. Ini keadilan Tuhan. Di ayat lain dikatakan 'penderitaan ringan yang kau alami sekarang ini'. Artinya kalau kita diijinkan mengalami sengsara itu masih sangat ringan jika dibandingkan dengan penderitaan Yesus di kayu salib. saat diijinkan sengsara bersama ...
  • Ibadah Kaum Muda Remaja Malang, 28 April 2018 (Sabtu Sore)
    ... tanda lapar rohani. Kalau ketidakpuasan dibiarkan bahkan kepuasan dunia--cara dunia--dimasukkan dalam gereja akan pingsan. Pingsan suam-suam rohani tidak mati tidak hidup--mulai malas bosan untuk ibadah berdoa dan baca firman. Coba bandingkan kalau untuk kegiatan jasmani tidak boleh dihalangi tetapi yang rohani tidak demikian itu berarti sudah pingsan. Kalau dilanjutkan akan sakit ...
  • Ibadah Raya Malang, 19 April 2009 (Minggu Pagi)
    ... mempelai wanita sorga dan terbebas dari dunia ini selamanya. Imamat - Sangkakala ditiup pada tahun yobel. Pada tahun ini terjadi pembebasan yaitu segala tanah dan harta benda kembali pada pemiliknya. Artinya Tuhan mengembalikan apa yang sudah hilang dari kita Firman Penggembalaan mengembalikan apa yang sudah hilang dari kita. Roma Yang sudah hilang ...
  • Ibadah Kaum Muda Remaja Malang, 21 Januari 2017 (Sabtu Sore)
    ... maupun rohani. Kebutuhan rohani adalah mohon pengampunan dosa kepada Tuhan sebab manusia berdosa adalah sengsara terkutuk dan binasa selamanya. Setelah diampuni jangan berbuat dosa lagi sama dengan bertobat. Ini sama dengan asap yang naik ke hadirat Tuhan. Kebutuhan jasmani adalah mohon pemeliharaan Tuhan kesembuhan pertolongan untuk perkara mustahil masa depan jodoh ...
  • Ibadah Pendalaman Alkitab Surabaya, 08 November 20010 (Senin Sore)
    ... mengalami pertumbuhan rohani. KALAU PENGGEMBALAANNYA BENAR KITA AKAN MENGALAMI LAWATAN TUHAN seperti kota Nain. Kalau penggembalaan tidak benar hanya akan menuju kuburan janda dan anaknya yang mati di kota Nain menuju kuburan sudah dijelaskan pada Ibadah Raya Surabaya November . ay. Yesus tampil sebagai Gembala Agung untuk memisahkan kambing dengan ...
  • Ibadah Pendalaman Alkitab Malang, 18 Februari 2010 (Kamis Sore)
    ... kita tahu juga dosanya apa. Mengapa kita tidak boleh menghakimi Matius - sebab orang yang menghakimi orang lain akan dihakimi juga. Matius kita tidak layak menghakimi yang kita hakimi dosanya hanya selumbar dosa kita sebesar balok . Karena belum waktunya kita untuk menghakimi. Pada saat kedatangan Yesus kedua kali kita bersama Dia akan ...

Siaran Langsung

Live Streaming GPTKK

Rekaman

Ikuti rekaman ibadah kami

Transkrip

Ringkasarn Firman Tuhan

Kesaksian

Pengalaman hidup bersama Firman Tuhan

Untuk Koneksi Lambat, silakan buka https://id.gptkk.org

Silakan kontak ke info@gptkk.org apabila bapak/ibu/sdr/sdri ada pertanyaan atau ingin berlangganan majalah Manna, dan silakan kirim email ke widjaja_h@yahoo.com apabila ingin konsultasi pribadi dengan bapak gembala.