Simpang Borobudur no 27 Malang
0341-496949
Matius 24: 32-35
Nubuat ke-6= NUBUAT TENTANG POHON ARA/ISRAEL.
Pohon ara ini ditampilkan dari jaman ke jaman:
  1. jaman Allah Bapa= menampilkan pohon ara di taman Eden.
  2. jaman Allah Anak= menampilkan pohon ara di pinggir jalan.
  3. jaman Allah Roh Kudus= menampilkan nubuat tentang pohon ara.
AD.2. POHON ARA DI PINGGIR JALAN
Matius 21: 18-19
Kemarin kita sudah mendengar bahwa pohon ara yang hanya berdaun saja artinya adalah kehidupan yang sudah aktif beribadah melayani Tuhan, tapi tidak bisa memuaskan Tuhan. Akibatnya:
  • tidak puas= kering rohani sampai mati rohani.
  • hidup dalam suasana kutukan.
Kalau suasana ini dibiarkan, akan sampai pada kebinasaan untuk selama-lamanya.

Kemarin kita sudah mendengar penyebab kering rohani. Malam ini kita melihat contoh kehidupan yang sudah aktif melayani, tapi tidak memuaskan hati Tuhan.

Lukas 6: 6-11
Orang ini sudah ada di Bait Allah, tapi mati tangan kanannya.
2 contoh kehidupanyang sudah beribadah tapi kering/mati rohani:

  1. ahli taurat dan orang Farisi.
    Praktiknya:
    • mengamat-amati Yesus untuk mencari salah Yesus= ibadah yang munafik, yaitu ibadah yang mengamat-amati salah orang lain, menghakimi dan menyalahkan orang lain. Atau bisa juga untuk mengkritik Firman, menyalahkan Firman dan sebagainya.

    • tidak mengalami penyucian Firman, sehingga mempertahankan dosa(marah, jengkel, iri hati, dendam dan sebagainya). Disini Yesus menyembuhkan, tapi malah orang farisi marah kepada Tuhan.
      Dosa orang Farisi ini juga tidak jujur (Markus 3: 4), sebab mereka sudah tahu yang benar, tapi tidak mau mengakuinya (hanya diam saja).

  2. orang yang mati tangan kanannya.
    Praktiknya:
    • melayani Tuhan setengah-setengah= suam-suam, panas tidak, dingin tidak, tidak setia dan tidak berkobar-kobar lagi dalam pelayanan. Kalau setengah-setengah dalam melayani Tuhan, maka hidup itu bisa juga melayani setan, seperti jemaat Laodikia yang sama dengan muntah (najis).

      Roma 1: 27
      Kalau tidak menyala-nyala dalam Tuhan, akan menyala-nyala dalam dosa/birahi.
      Sebab itu, kita harus hati-hati, supaya jangan setengah-setengah dalam melayani Tuhan.

    • tidak bisa memberi= melayani tapi tanpa pengorbanan, tanpa tanda darah. Kalau Yesus datang ke dunia, tapi tidak mau mati disalib, maka tidak ada gunanya. Begitu juga dengan kita. Kalau pelayanan tanpa pengorbanan, maka tidak ada gunanya pelayanan itu.

      Kalau kita beribadah melayani Tuhan dengan pengorbanan (seperti Abraham mempersembahkan Ishak), maka kita akan bertemu dengan Allah Yehova Jireh (Tuhan menyediakan segala sesuatu bagi kita).

      Kejadian 22: 12, 14
      JANGAN RAGU-RAGU BERKORBAN UNTUK TUHAN. Yang penting semua itu karena kehendak Tuhan. Dan Tuhan tidak akan pernah menipu kita!

    • ibadah pelayanan yang tidak memuncak pada penyembahan, sebab penyembahan itu adalah menadahkan 2 tangan kepada Tuhan.

      1 Timotius 2: 8
      Ibadah pelayanan kita harus memuncak pada penyembahan. Artinya, kita menjadi rumah Allah. Kalau pelayanan kita benar, maka pelayanan kita akan bisa memuncak pada penyembahan.

    Ibadah pelayanan dengan tangan kanan mati, hanya akan mengarah pada sarang penyamun, bukan rumah doa. Dan hidup itu hanya akan membangun sarang penyamun.
    Apa itu sarang penyamun?:
    • Tempat berjual beli (antikris dengan roh jual beli). Ibadah melayani, hanya untuk mencari keuntungan yang jasmani.
    • Tempat roh jahat dan roh najis (setan).
    • Tempat roh dusta (nabi palsu).

    Kalau jadi sarang penyamun, hidup itu akan benar-benar kering rohani sampai dibinasakan dalam api neraka bersama dengan setan tritunggal.

    Wahyu 20: 10
Lalu, bagaimana jalan keluarnya?

Lukas 6: 6
Jalan keluarnya adalah harus ada Firman pengajaran yang benar di dalam bait Allah.

Aktivitas Firman pengajaran dalam bait Allah:
  1. ay.8= “bangunlah”= menyucikan hidup kita= membangunkan kerohanian kita.

    2 Timotius 2: 4
    = proses penyucian oleh Firman:
    • Firman menunjuk apa yang salah, menyatakan dosa-dosa yang tersembunyi, supaya kita bisa sadar akan dosa dan dosa-dosa kita dihapus oleh darah Yesus. Darah Yesus menghapus dosa, itu sama artinya dengan darah Yesus menghapus kekeringan. Kalau tidak mau mengaku dosa, hidup itu akan semakin kering, sampai mati.

    • Firman menegor, supaya kita bertobat dan berhenti berbuat dosa, kembali kepada Tuhan.
      Selama belum bertobat, maka Firman itu akan tetap keras. Tapi kalau sudah berhenti berbuat dosa, maka Firman itu akan terasa nikmat.

    • Firman memberikan nasihatsupaya kita tetap dalam jalur kebenaran dan kesucian.
      Nasihat itu juga adalah jalan keluar dari segala masalah.

    Kalau sudah bertobat, PASTI Firman itu akan menjadi nasihat untuk memberikan jalan keluar bagi kita. Selama tidak mau bertobat, maka tidak akan pernah ada jalan keluar dari persoalan kita. Semakin keras hati, maka Firman akan semakin keras. Dan kalau tidak kuat, maka bisa mengundurkan diri atau melembutkan hati.

  2. ay. 8= “berdirilah di tengah”= berdiri antara Yesus dan sidang jemaat= Firman pengajaran menggiring kita pada kandang penggembalaan.
    Kandang penggembalaan itu berada di antara halaman dan ruangan maha suci.
    Dan Firman pengajaran ini juga berarti menempatkan imam-imam pada posisi yang benar(jadi perantara Tuhan dan sidang jemaat).

    Imamat 21: 12
    Kalau imam-imam tidak tergembala, maka tidak ada minyak urapan, sehingga hidupnya akan kering.
    Minyak urapan juga memberikan karunia-karunia Roh Kudus, yaitu kemampuan ajaib untuk bisa melakukan pekerjaan Tuhan. Minyak urapan juga membawa imam-imam pada tugas yang benar.

    Tugas imamadalah ikut dalam pelayanan pendamaian antara sidang jemaat dengan Tuhan= menjaga suasana damai sejahtera, mulai dari rumah tangga.
    Kalau imam-imam tidak menjaga pendamaian, maka imam-imam akan menjadi tukang adu domba dan tidak bisa ikut dalam pembangunan bait Allah, seperti raja Daud tidak boleh membangun bait Allah karena jaman Daud, banyak penumpahan darah (tidak damai). Baru pada jaman Salomo (jaman damai), terjadi pembangunan bait Allah.

  3. ay. 10= “ulurkanlah tanganmu”= Firman pengajaran merupakan perintah Tuhan.
    Firman itu sering tidak cocok dengan logika (tangannya mati, justru Tuhan suruh ulurkan), tapi untuk mengadakan mujizat ditengah kita. Tinggal kita mau atau tidak. Perintah Tuhan itu tidak sukar.
    Kalau Tuhan berikan perintah pada kita, pasti kita bisa melakukannya. Yang membuat sukar itu adalah daging kitadengan segala keinginan hawa nafsunya.

    Perintah Tuhan, itu harus dilakukan sampai daging tidak bersuara. Kalau tidak, itu jadi dosa.
    Melakukan perintah Tuhan= taat dengar-dengaran sampai daging tidak bersuara= puncak penyembahan. Dan ini sama dengan mengulurkan tangan pada Tuhan. Saat itulah, Tuhan juga mengulurkan Tangan pada kita. Kalau Yesus tidak taat sampai mati dikayu salib, Yesus tidak bisa mengulurkan Tangan kepada kita.
Kalau Tuhan mengulurkan Tangan pada kita, hasilnya:
  1. Galatia 3: 13-14-->segala kutuk dihapus oleh Tuhan dan diganti dengan berkat Abrahamkepada kita bangsa kafir.
  2. mengadakan mujizat yang jasmani, menyembuhkan kita, menolong kita dari segala masalah, sampai pada masalah yang mustahil sekalipun.
    Dan Tangan Tuhan mampu menghapus segala kegagalan kita dan diganti dengan keberhasilan sampai keberhasilan masa depan kita.
  3. mengadakan mujizat yang rohani, menghapus segala cacat cela, mengubahkan hidup kita sampai tidak bercacat cela, sempurna seperti Yesus.
Dimana ada Firman, disitu ada uluran Tangan Tuhan. Tinggal kita mau terima atau tidak.

Tuhan memberkati.

Versi Cetak

Transkrip
  • Ibadah Raya Malang, 28 Maret 2021 (Minggu Pagi)
    ... kristus palsu antikris mempelai pria yang sempurna dalam kejahatan dan kenajisan binatang buas dan penampilan gereja palsu mempelai wanita palsu perempuan sundal perempuan Babel. Wahyu Dalam roh aku dibawanya ke padang gurun. Dan aku melihat seorang perempuan duduk di atas seekor binatang yang merah ungu yang penuh tertulis dengan nama-nama hujat. ...
  • Ibadah Pendalaman Alkitab Malang, 22 Juni 2021 (Selasa Sore)
    ... barangsiapa yang bimbang kalau ia makan ia telah dihukum karena ia tidak melakukannya berdasarkan iman. Dan segala sesuatu yang tidak berdasarkan iman adalah dosa. Tanpa iman hanya berbuat dosa tanpa penebusan berarti tanpa bulan sehingga hidup dalam kegelapan. Pelitanya hampir padam sampai padam karena tidak memiliki minyak persediaan. Matius . Gadis-gadis yang ...
  • Ibadah Natal Kaum Muda Remaja, 15 Desember 2012 (Sabtu Sore)
    ... bersama-sama dengan Dia di atas gunung yang kudus. Artinya Yesus tampil dalam kemuliaan sebagai Raja segala raja dan Mempelai Pria Sorga. Jadi Yesus bertumbuh dan bersinar mulai bayi tahun dewasa sampai puncaknya dalam cahaya kemuliaan sebagai Raja segala raja dan Mempelai Pria Sorga. Merayakan Natal pada malam ini biar kita sebagai tubuhNya juga ...
  • Ibadah Pendalaman Alkitab Malang, 11 Oktober 2012 (Kamis Sore)
    ... penderitaan badani kamupun harus juga mempersenjatai dirimu dengan pikiran yang demikian --karena barangsiapa telah menderita penderitaan badani ia telah berhenti berbuat dosa-- supaya waktu yang sisa jangan kamu pergunakan menurut keinginan manusia tetapi menurut kehendak Allah. Artinya sengsara daging untuk berhenti berbuat dosa bertobat dan hidup menurut kehendak Allah yaitu ...
  • Ibadah Raya Surabaya, 28 Juli 2013 (Minggu Sore)
    ... engkau tidak tahu bahwa engkau melarat dan malang miskin buta dan telanjang Keadaan suam-suam rohani yang pertama keadaan rohani yang tidak dingin dan tidak panas TANPA KASIH ALLAH . 'tidak dingin' tidak ada damai sejahtera. Yang ada hanya iri hati dendam kepahitan dan lain-lain. 'tidak panas' tidak setia berkobar-kobar dalam ibadah pelayanan. Keadaan ...
  • Ibadah Pendalaman Alkitab Surabaya, 04 Februari 2013 (Senin Sore)
    ... perlindungan awan dan bahwa mereka semua telah melintasi laut. Untuk menjadi pengikut Musa mereka semua telah dibaptis dalam awan dan dalam laut. Begitu Bangsa Israel keluar dari Mesir mereka melintasi Laut Kolsom Bangsa Israel dibaptis di Laut Kolsom. Keluaran Keluaran Keluaran - ini terkena kepada KOLAM PEMBASUHAN artinya searang adalah BAPTISAN ...
  • Ibadah Pendalaman Alkitab Malang, 15 September 2011 (Kamis Sore)
    ... segala pikiran jahat pembunuhan perzinahan percabulan pencurian sumpah palsu dan hujat. Tujuh kebanggaan secara lahiriah. Filipi - . Sekalipun aku juga ada alasan untuk menaruh percaya pada hal-hal lahiriah. Jika ada orang lain menyangka dapat menaruh percaya pada hal-hal lahiriah aku lebih lagi disunat pada hari kedelapan dari bangsa Israel dari ...
  • Ibadah Doa Surabaya, 01 Desember 2010 (Rabu Sore)
    ... tidak hancur binasa bersama dunia ini. APA YANG HARUS DIBAHARUI Korintus - . Saudara-saudara inilah yang kumaksudkan yaitu waktu telah singkat Karena itu dalam waktu yang masih sisa ini orang-orang yang beristeri harus berlaku seolah-olah mereka tidak beristeri . dan orang-orang yang menangis seolah-olah tidak menangis dan orang-orang yang bergembira seolah-olah ...
  • Ibadah Persekutuan Kartika Graha Malang II, 20 Agustus 2014 (Rabu Pagi)
    ... Kita menjadi sempurna seperti Yesus mengalami penebusan terakhir kelepasan sempurna dari dosa dan kita menjadi mempelai wanitaNya untuk bertemu dengan Dia dan masuk Perjamuan Kawin Anak Domba. Itu sebabnya Firman penggembalaan harus diulang-ulang supaya penebusan terjadi sampai sempurna. Firman penggembalaan tidak bisa dipelajari di mana-mana tetapi didapatkan hanya dibawah kaki Tuhan. ...
  • Ibadah Raya Malang, 16 Januari 2022 (Minggu Pagi)
    ... Yesus tampil sebagai pokok anggur yang benar untuk menjadi sumber kebenaran yang memberikan kebenaran kepada kita untuk memberikan anggur kesukaan Roh Kudus kepada kita semua di dunia. Mengapa Sebab setan yang menguasai dunia ini adalah sumber dosa dan ketidakbenaran bapa pendusta pembunuh pembenci sampai pada puncak dosa dosa makan-minum dan ...

Siaran Langsung

Live Streaming GPTKK

Rekaman

Ikuti rekaman ibadah kami

Transkrip

Ringkasarn Firman Tuhan

Kesaksian

Pengalaman hidup bersama Firman Tuhan

Untuk Koneksi Lambat, silakan buka https://id.gptkk.org

Silakan kontak ke info@gptkk.org apabila bapak/ibu/sdr/sdri ada pertanyaan atau ingin berlangganan majalah Manna, dan silakan kirim email ke widjaja_h@yahoo.com apabila ingin konsultasi pribadi dengan bapak gembala.