Simpang Borobudur no 27 Malang
0341-496949
Matius 24: 32-35
Nubuat ke-6= NUBUAT TENTANG POHON ARA/ISRAEL.
Pohon ara ini ditampilkan dari jaman ke jaman:
  1. jaman Allah Bapa= menampilkan pohon ara di taman Eden.
  2. jaman Allah Anak= menampilkan pohon ara di pinggir jalan.
  3. jaman Allah Roh Kudus= menampilkan nubuat tentang pohon ara.
AD.2. POHON ARA DI PINGGIR JALAN
Matius 21: 18-19
Kemarin kita sudah mendengar bahwa pohon ara yang hanya berdaun saja artinya adalah kehidupan yang sudah aktif beribadah melayani Tuhan, tapi tidak bisa memuaskan Tuhan. Akibatnya:
  • tidak puas= kering rohani sampai mati rohani.
  • hidup dalam suasana kutukan.
Kalau suasana ini dibiarkan, akan sampai pada kebinasaan untuk selama-lamanya.

Kemarin kita sudah mendengar penyebab kering rohani. Malam ini kita melihat contoh kehidupan yang sudah aktif melayani, tapi tidak memuaskan hati Tuhan.

Lukas 6: 6-11
Orang ini sudah ada di Bait Allah, tapi mati tangan kanannya.
2 contoh kehidupanyang sudah beribadah tapi kering/mati rohani:

  1. ahli taurat dan orang Farisi.
    Praktiknya:
    • mengamat-amati Yesus untuk mencari salah Yesus= ibadah yang munafik, yaitu ibadah yang mengamat-amati salah orang lain, menghakimi dan menyalahkan orang lain. Atau bisa juga untuk mengkritik Firman, menyalahkan Firman dan sebagainya.

    • tidak mengalami penyucian Firman, sehingga mempertahankan dosa(marah, jengkel, iri hati, dendam dan sebagainya). Disini Yesus menyembuhkan, tapi malah orang farisi marah kepada Tuhan.
      Dosa orang Farisi ini juga tidak jujur (Markus 3: 4), sebab mereka sudah tahu yang benar, tapi tidak mau mengakuinya (hanya diam saja).

  2. orang yang mati tangan kanannya.
    Praktiknya:
    • melayani Tuhan setengah-setengah= suam-suam, panas tidak, dingin tidak, tidak setia dan tidak berkobar-kobar lagi dalam pelayanan. Kalau setengah-setengah dalam melayani Tuhan, maka hidup itu bisa juga melayani setan, seperti jemaat Laodikia yang sama dengan muntah (najis).

      Roma 1: 27
      Kalau tidak menyala-nyala dalam Tuhan, akan menyala-nyala dalam dosa/birahi.
      Sebab itu, kita harus hati-hati, supaya jangan setengah-setengah dalam melayani Tuhan.

    • tidak bisa memberi= melayani tapi tanpa pengorbanan, tanpa tanda darah. Kalau Yesus datang ke dunia, tapi tidak mau mati disalib, maka tidak ada gunanya. Begitu juga dengan kita. Kalau pelayanan tanpa pengorbanan, maka tidak ada gunanya pelayanan itu.

      Kalau kita beribadah melayani Tuhan dengan pengorbanan (seperti Abraham mempersembahkan Ishak), maka kita akan bertemu dengan Allah Yehova Jireh (Tuhan menyediakan segala sesuatu bagi kita).

      Kejadian 22: 12, 14
      JANGAN RAGU-RAGU BERKORBAN UNTUK TUHAN. Yang penting semua itu karena kehendak Tuhan. Dan Tuhan tidak akan pernah menipu kita!

    • ibadah pelayanan yang tidak memuncak pada penyembahan, sebab penyembahan itu adalah menadahkan 2 tangan kepada Tuhan.

      1 Timotius 2: 8
      Ibadah pelayanan kita harus memuncak pada penyembahan. Artinya, kita menjadi rumah Allah. Kalau pelayanan kita benar, maka pelayanan kita akan bisa memuncak pada penyembahan.

    Ibadah pelayanan dengan tangan kanan mati, hanya akan mengarah pada sarang penyamun, bukan rumah doa. Dan hidup itu hanya akan membangun sarang penyamun.
    Apa itu sarang penyamun?:
    • Tempat berjual beli (antikris dengan roh jual beli). Ibadah melayani, hanya untuk mencari keuntungan yang jasmani.
    • Tempat roh jahat dan roh najis (setan).
    • Tempat roh dusta (nabi palsu).

    Kalau jadi sarang penyamun, hidup itu akan benar-benar kering rohani sampai dibinasakan dalam api neraka bersama dengan setan tritunggal.

    Wahyu 20: 10
Lalu, bagaimana jalan keluarnya?

Lukas 6: 6
Jalan keluarnya adalah harus ada Firman pengajaran yang benar di dalam bait Allah.

Aktivitas Firman pengajaran dalam bait Allah:
  1. ay.8= “bangunlah”= menyucikan hidup kita= membangunkan kerohanian kita.

    2 Timotius 2: 4
    = proses penyucian oleh Firman:
    • Firman menunjuk apa yang salah, menyatakan dosa-dosa yang tersembunyi, supaya kita bisa sadar akan dosa dan dosa-dosa kita dihapus oleh darah Yesus. Darah Yesus menghapus dosa, itu sama artinya dengan darah Yesus menghapus kekeringan. Kalau tidak mau mengaku dosa, hidup itu akan semakin kering, sampai mati.

    • Firman menegor, supaya kita bertobat dan berhenti berbuat dosa, kembali kepada Tuhan.
      Selama belum bertobat, maka Firman itu akan tetap keras. Tapi kalau sudah berhenti berbuat dosa, maka Firman itu akan terasa nikmat.

    • Firman memberikan nasihatsupaya kita tetap dalam jalur kebenaran dan kesucian.
      Nasihat itu juga adalah jalan keluar dari segala masalah.

    Kalau sudah bertobat, PASTI Firman itu akan menjadi nasihat untuk memberikan jalan keluar bagi kita. Selama tidak mau bertobat, maka tidak akan pernah ada jalan keluar dari persoalan kita. Semakin keras hati, maka Firman akan semakin keras. Dan kalau tidak kuat, maka bisa mengundurkan diri atau melembutkan hati.

  2. ay. 8= “berdirilah di tengah”= berdiri antara Yesus dan sidang jemaat= Firman pengajaran menggiring kita pada kandang penggembalaan.
    Kandang penggembalaan itu berada di antara halaman dan ruangan maha suci.
    Dan Firman pengajaran ini juga berarti menempatkan imam-imam pada posisi yang benar(jadi perantara Tuhan dan sidang jemaat).

    Imamat 21: 12
    Kalau imam-imam tidak tergembala, maka tidak ada minyak urapan, sehingga hidupnya akan kering.
    Minyak urapan juga memberikan karunia-karunia Roh Kudus, yaitu kemampuan ajaib untuk bisa melakukan pekerjaan Tuhan. Minyak urapan juga membawa imam-imam pada tugas yang benar.

    Tugas imamadalah ikut dalam pelayanan pendamaian antara sidang jemaat dengan Tuhan= menjaga suasana damai sejahtera, mulai dari rumah tangga.
    Kalau imam-imam tidak menjaga pendamaian, maka imam-imam akan menjadi tukang adu domba dan tidak bisa ikut dalam pembangunan bait Allah, seperti raja Daud tidak boleh membangun bait Allah karena jaman Daud, banyak penumpahan darah (tidak damai). Baru pada jaman Salomo (jaman damai), terjadi pembangunan bait Allah.

  3. ay. 10= “ulurkanlah tanganmu”= Firman pengajaran merupakan perintah Tuhan.
    Firman itu sering tidak cocok dengan logika (tangannya mati, justru Tuhan suruh ulurkan), tapi untuk mengadakan mujizat ditengah kita. Tinggal kita mau atau tidak. Perintah Tuhan itu tidak sukar.
    Kalau Tuhan berikan perintah pada kita, pasti kita bisa melakukannya. Yang membuat sukar itu adalah daging kitadengan segala keinginan hawa nafsunya.

    Perintah Tuhan, itu harus dilakukan sampai daging tidak bersuara. Kalau tidak, itu jadi dosa.
    Melakukan perintah Tuhan= taat dengar-dengaran sampai daging tidak bersuara= puncak penyembahan. Dan ini sama dengan mengulurkan tangan pada Tuhan. Saat itulah, Tuhan juga mengulurkan Tangan pada kita. Kalau Yesus tidak taat sampai mati dikayu salib, Yesus tidak bisa mengulurkan Tangan kepada kita.
Kalau Tuhan mengulurkan Tangan pada kita, hasilnya:
  1. Galatia 3: 13-14-->segala kutuk dihapus oleh Tuhan dan diganti dengan berkat Abrahamkepada kita bangsa kafir.
  2. mengadakan mujizat yang jasmani, menyembuhkan kita, menolong kita dari segala masalah, sampai pada masalah yang mustahil sekalipun.
    Dan Tangan Tuhan mampu menghapus segala kegagalan kita dan diganti dengan keberhasilan sampai keberhasilan masa depan kita.
  3. mengadakan mujizat yang rohani, menghapus segala cacat cela, mengubahkan hidup kita sampai tidak bercacat cela, sempurna seperti Yesus.
Dimana ada Firman, disitu ada uluran Tangan Tuhan. Tinggal kita mau terima atau tidak.

Tuhan memberkati.

Versi Cetak

Transkrip
  • Ibadah Kaum Muda Remaja Malang, 11 Juni 2016 (Sabtu Sore)
    ... seberang jalan. Demikian juga seorang Lewi datang ke tempat itu ketika ia melihat orang itu ia melewatinya dari seberang jalan. Lalu datang seorang Samaria yang sedang dalam perjalanan ke tempat itu dan ketika ia melihat orang itu tergeraklah hatinya oleh belas kasihan. Ia pergi kepadanya lalu membalut luka-lukanya sesudah ia ...
  • Ibadah Kaum Muda Remaja, 18 Juni 2011 (Sabtu Sore)
    ... binasa. Di sini Babel atau gereja palsu memiliki pakaian putih tetapi tidak berkilau-kilau. Ini berarti penuh dengan kepura-puraan tidak berasal dari dalam hati yang mengasihi. Kita harus berhati-hati dengan kepura-puraan pura-pura baik pura-pura setia pura-pura melayani. Wahyu - Marilah kita bersukacita dan bersorak-sorai dan memuliakan Dia Karena hari perkawinan Anak ...
  • Ibadah Pendalaman Alkitab Malang, 16 Juli 2009 (Kamis Sore)
    ... terakhir dalam Injil Kemuliaan Kristus firman pengajaran yang memberitakan kedatangan Yesus kedua kali sebagai Raja sebagai Mempelai Pria Sorga inilah yang akan melembutkan Israel. Kapan terjadinya lawatan terakhir ini Kejadian - pada saat terjadi kelaparan Tuhan memakai Yusuf untuk menyelamatkan sebagian besar Israel. Jadi kegerakan Roh Kudus hujan akhir terjadi saat kelaparan ...
  • Ibadah Pendalaman Alkitab Malang, 19 Juli 2018 (Kamis Sore)
    ... Pencipta Nikah tidak rela nikah manusia hanya untuk dihancurkan. Oleh sebab itu Tuhan mengundang nikah yang hancur untuk menjadi nikah yang mulia seperti Yesus yang layak menyambut kedatanganNya kedua kali. Kita bisa kembali ke Firdaus sampai kembali ke takhta Sorga selamanya. Undangan Tuhan adalah lewat Kabar Mempelai. Pemberitaan firman Allah ...
  • Ibadah Pendalaman Alkitab Malang, 11 Juni 2015 (Kamis Sore)
    ... kepadanya Serigala mempunyai liang dan burung mempunyai sarang tetapi Anak Manusia tidak mempunyai tempat untuk meletakkan kepala-Nya. Ahli Taurat mau mengikut Yesus ke mana saja Yesus pergi artinya aktif dalam ibadah pelayanan sehingga kelihatan hidup padahal mati. Mengapa demikian Sebab ibadah pelayanannya tidak menempatkan Yesus sebagai Kepala tidak mengutamakan firman ...
  • Ibadah Pendalaman Alkitab Malang, 01 September 2016 (Kamis Sore)
    ... mereka kepadanya Katakanlah teka-tekimu itu supaya kami dengar. Simson memberikan teka-teki untuk ditebak dan yang bisa menjawab hanya Simson sendiri. Artinya Roh Kudus membukakan rahasia firman Allah yaitu ayat yang satu menerangkan ayat yang lain dalam Alkitab sama dengan firman pengajaran yang benar. Jika teka-teki terjawab maka kita mendapat pakaian ...
  • Ibadah Pendalaman Alkitab Malang, 05 Agustus 2010 (Kamis Sore)
    ... terbuka artinya masuk dalam Pesta Nikah Anak Domba Allah saat kedatangan Yesus kedua kali. Wahyu Lalu ia berkata kepadaku Tuliskanlah Berbahagialah mereka yang diundang ke perjamuan kawin Anak Domba. Katanya lagi kepadaku Perkataan ini adalah benar perkataan-perkataan dari Allah. Bagaimana kita bisa mengenal dan dikenal oleh Tuhan Lewat sistem PENGGEMBALAAN. Yohanes ...
  • Ibadah Pendalaman Alkitab Malang, 10 November 2020 (Selasa Sore)
    ... mereka menyanyikan suatu nyanyian baru katanya Engkau layak menerima gulungan kitab itu dan membuka meterai-meterainya karena Engkau telah disembelih dan dengan darah-Mu Engkau telah membeli mereka bagi Allah dari tiap-tiap suku dan bahasa dan kaum dan bangsa. 'menangislah aku dengan amat sedihnya' mengeluh dan mengerang. Kalau kita berusaha sungguh-sungguh untuk mendapat pembukaan ...
  • Ibadah Raya Surabaya, 23 November 2014 (Minggu Sore)
    ... belajar yang pertama TAKHTA KEGELAPAN. Kenajisan dosa-dosa sampai puncaknya dosa yaitu dosa makan minum merokok mabuk dan narkoba. Kalau kita ikut ambil bagian di dalamnya itulah takhta iblis. Kita harus waspda. dosa kawin mengawinkan dosa sex denga berbagai ragamnya penyimpangan sex homosex lesbian dan lain-lain nikah yang salah kawin campur kawin ...
  • Ibadah Pendalaman Alkitab Surabaya, 07 September 2009 (Senin Sore)
    ... Markus - Caranya adalah menjadi anak kecil secara rohani kehidupan yang mengalami kelahiran baru. Ini yang bisa masuk dalam kerajaan Surga dan tidak keluar lagi empunya kerajaan Surga . macam kelahiran kelahiran secara jasmani dari ibu kandung kita masing-masing. Korintus Kelahiran dari orang tua menghasilkan kehidupan manusia darah daging yang ...

Siaran Langsung

Live Streaming GPTKK

Rekaman

Ikuti rekaman ibadah kami

Transkrip

Ringkasarn Firman Tuhan

Kesaksian

Pengalaman hidup bersama Firman Tuhan

Untuk Koneksi Lambat, silakan buka https://id.gptkk.org

Silakan kontak ke info@gptkk.org apabila bapak/ibu/sdr/sdri ada pertanyaan atau ingin berlangganan majalah Manna, dan silakan kirim email ke widjaja_h@yahoo.com apabila ingin konsultasi pribadi dengan bapak gembala.