Simpang Borobudur no 27 Malang
0341-496949
Ibrani 4: 12
1 Petrus 1: 24-25= 2 makanan untuk manusia:
  1. Ay. 24= makanan jasmani, yaitu rumput-rumputan.
    Jika manusia hanya makan rumput-rumputan saja, maka manusia hanya memiliki hidup seperti rumput yang layu, kering dan binasa untuk selama-lamanya.

  2. Ay. 25= makanan rohani, yaitu Firman Allah yang kekal.
    Jika manusia makan Firman Allah yang kekal, maka manusia memiliki hidup kekal untuk selama-lamanya.

Jadi, harus imbang antara makanan jasmani dan makanan rohani.
Tempat perawatan secara rohani, yaitu ibadah. Perawatan yang utama secara rohani adalah makanan Firman Allah.

Jadi, ibadah HARUS menguatamakan Firman Allah.

Lukas 5: 1
Tujuan utama beribadah adalah hendak mendengarkan Firman Tuhan. Kalau kita melakukan ini, maka dalam ibadah, kita sedang mengerumuni Yesus.Dan Yesus ada di tengah-tengah ibadah itu untuk merawat dan memperbaiki hidup kita.

Keluaran 32: 1, 19= ibadah Israel yang tidak mengerumuni Tuhan, tapi mengerumuni Harun.
Ibadah mengerumuni Harun ketika dalam ibadah bukan menonjolkan Firman, tapi hanya menonjolkan perkara-perkara jasmani. Dan akibatnya, terjadi dosa pemberhalaan (kultus individu). Yang disembah bukan lagi Tuhan!

Ay. 19= kalau dosa pemberhalaan dibiarkan, akan dilanjutkan pada dosa babel, masuk dalam pembangunan tubuh babel.

Markus 9: 14
Kalau mengerumuni manusia, disini jatuh dalam masalah-masalah, terutama masalah nikah dan buah nikah.

Ibrani 5: 12= ada 2 macam makanan rohani yang sudah kita dengar pada ibadah I:

  1. Susu.
  2. Makanan keras.

Karena ada 2 macam makanan rohani, maka menghasilkan 2 macam pertumbuhan rohani:

  1. Pertumbuhan secara kuantitas (jumlah), ini merupakan hasil pekerjaan dari makanan susu (firman penginjilan).
    Injil keselamatan bersifat MEMANGGIL orang-orang berdosa supaya percaya Yesus dan diselamatkan, sehingga jumlahnya bisa bertambah-tambah.

    Dalam perjanjian lama, pertumbuhan gereja digambarkan dengan pertumbuhan bangsa Israel.
    Keluaran 1: 1-7
    Yakub -> 12 anak -> 70 jiwa -> tak terbilang. Ini kuantitas yang bertambah.

    Dalam perjanjian baru, digambarkan dengan Yesus -> 12 murid -> 70 murid -> 120 murid -> 3000 orang -> 5000 orang -> tak terbilang.

    Jumlah ini penting, kalau kurang, maka tubuh itu cacat.

    Tanda orang diselamatkan:

    1. Percaya kepada Yesus (masuk pintu gerbang).
    2. Bertobat dan kembali pada Tuhan (mezbah korban bakaran).
    3. Lahir baru dari baptisan air (bejana pembasuhan).
    4. Lahir baru dari kepenuhan Roh Kudus (pintu kemah).

    Hasil diselamatkan adalah hidup benar.Kalau belum hidup benar, hidup itu ada di luar pintu gerbang.

    Hidup benar, itulah hidup dalam kerajaan Surga dan Tuhan PASTI meberkati kita sampai ke anak cucu.
    Mazmur 37: 25-26

    Seringkali kita sudah puas setelah diselamatkan.
    Hati-hati! Karena banyak yang dipanggil, tapi sedikit yang dipilih.
    Jadi, sudah selamat, itu belum selesai, tapi baru PERMULAAN.

    Waktu bangsa Israel keluar dari Mesir, laki-laki saja yang diatas 20 tahun ada 603.550 orang, tapi yang sampai di Kanaan, HANYA 2 orang saja (Yusak dan Kaleb). Sebab itu, tidak boleh kita main-main dalam ibadah pelayanan!

  2. Pertumbuhan secara kualitas, ini hasil pekerjaan dari Firman pengajaran.
    Firman pengajaran ini memilih orang-orang yang sudah selamat untuk disucikan dan didewasakan rohaninya sampai sempurna seperti Yesus, itulah mempelai wanita yang tidak bercacat cela.

    Kalau jumlah tubuh sudah pas, tapi kualitasnya tidak memenuhi, maka tubuh itu juga cacat.Sebab itu, kuantitas dan kualitas harus sama-sama terpenuhi.

    Lukas 6: 13
    = Yesus memanggil banyak orang, tapi hanya memilih 12 orang untuk menjadi rasul.

    Jadi, gereja yang mengalami pertumbuhan rohani adalah gereja yang dipanggil dan dipilih oleh Tuhan untuk diberi jabatan pelayanan.
    Ini artinya adalah gereja yang melayani atau diutus = menjadi imam-imam dan raja-raja.

    Tadi, yang sama antara Yesus dan Yakub adalah angka 12 dan 70.
    Angka 12 dan 70 = angka pengutusan.

    Menjadi imam dan raja, itu penentuan pertumbuhan rohani.

    Imamat 21: 12
    Tempat kita sebagai imam dan raja adalah dalam ruangan suci (kandang penggembalaan).

    Dalam ruangan suci, ada 3 macam alat. Sekarang, ini menunjuk pada ketekunan dalam 3 macam ibadah pokok.

    Kisah Rasul 2: 41-42= 3 ketekunan pada gereja hujan awal.
    Tekun dalam penggembalaan, kita seperti carang melekat pada Pokok anggur yang benar. Kalau keluar, maka akan mati rohaninya. Kita semua HARUS tergembala.

    Kalau tidak tergembala (beredar-edar), akan bertemu dengan singa yang akan mencabik-cabik dan menelan.

    Hasil kalau tergembala:

    1. Yohanes 15: 3= mengalami penyucian oleh Firman yang dikatakan oleh Tuhan (Firman yang dibukakan rahasianya).

      Ibrani 4: 12
      = penyucikan hati dan pikiran yang merupakan sentralnya kehidupan rohani kita.

      Markus 7: 21-23
      = isi dari hati dan pikiran yang jahat yang harus disucikan secara terus menerus.
      Kalau 12 dosa ini disucikan, maka meja hati pikiran diisi dengan 12 roti (meja roti sajian)= Firman.

      Kalau hati pikiran bersih, maka kita senang mendengarkan Firman Tuhan. Kalau hati kotor, tidak mampu mendengar Firman.

    2. Imamat 21: 12= ada minyak urapan.
      Makin kita disucikan, makin nyata minyak urapan Roh Kudus. Minyak urapan Roh Kudus ini memberikan karunia Roh Kudus (kemampuan ajaib untuk kita bisa melakukan jabatan pelayanan yang kita terima dari Tuhan).

      2 Timotius 1: 6-7
      Urapan Roh Kudus membuat kita setia berkobar-kobar dalam karunia jabatan dan pelayanan.
      Kalau ada urapan Roh Kudus, maka ibadah pelayanan bisa tertib. Kalau tidak tertib, TIDAK ADA URAPAN ROH KUDUS.

    Pelayan Tuhan yang suci, tertib, ada karunia, setia dan berkobar-kobar, itu bagaikan pelayan seperti nyala api.

    Ibrani 1: 7
    Pelayan seperti nyala api, itulah yang dicari oleh Tuhan.
    Pelayan bagai nyala api, itu bukan sekedar dipanggil dan dipilih, tapi DIKHUSUSKAN.Karena kalau hanya sampai dipilih, itu masih bisa disesatkan.

    Wahyu 1: 14
    Pelayan Tuhan bagaikan nyala api. Mata Tuhan bagaikan nyala api. Jadi pelayan Tuhan yang seperti nyala api, itu adalah biji mata Tuhan sendiri. Ini yang dikhususkan oleh Tuhan. Jangankan dicopot, di jamahpun tidak bisa. Benar-benar ada dalam perlindungan Tuhan, sampai 1 butir pasirpun tidak boleh masuk.

    Daniel 7: 9
    = tahta Tuhan dari nyala api.
    Pelayan Tuhan yang seperti nyala api, itu adalah tahta Tuhan dibumi.
    Jadi, melayani tidak boleh sembarangan. Harus sampai di khususkan.

    Kalau kita bagaikan biji mata Tuhan, maka kita menampilkan sorot mata Imam Besar di tengah sidang jemaat.

Kenapa kita harus jadi tahtanya Tuhan?
Wahyu 22: 1
Kita jadi tahta Tuhan, karena dari tahta Tuhan mengalir sungai air kehidupan (kuasa Roh Kudus). Tanpa air kehidupan, tidak ada kepuasan dan bisa mengejar kepuasan dalam dosa.

Yehezkiel 47: 8-9
Kegunaan air kehidupan yang mengalir:

  • Untuk menghidupkan apa yang sudah mati, apa yang mustahil menjadi tidak mustahil.
    Artinya, Tuhan mampu memelihara kehidupan kita ditengah dunia yang sulit, bahkan mustahil seperti laut mati.
    Kalau ada air kehidupan, laut asin (laut mati) bisa menjadi tawar dan mampu memberikan masa depan yang indah.

  • Yohanes 7: 37-39= memberikan kepuasan/kebahagiaan sejati kepada kita.

  • Wahyu 22: 1= menyucikan, mengubahkan kehidupan kita sampai kita tampil jernih seperti kristal. Salah satunya adalah jujur.

    Amsal 15: 8
    Kalau kita jujur, kita menjadi rumah doa. Dan Tuhan akan mengabulkan doa kita.
    Kalau keubahan itu dilanjutkan, saat Yesus datang, kita sudah tidak salah dalam perkataan (Yakobus 3: 2). Kalau lidah sudah sempurna, maka seluruh hidup kita juga akan sempurna. Dan kita bisa menyambut kedatangan Tuhan di awan-awan.

    Tidak salah dalam perkataan, artinya mulut kita hanya menyebut 1 bahasa "Haleluya" (Wahyu 19: 6-7) dan kita kembali pada tahta Tuhan.

Tuhan memberkati.

Versi Cetak

Transkrip
  • Ibadah Raya Surabaya, 03 Maret 2019 (Minggu Siang)
    ... dahi akan terus memikirkan Tuhan kalau tidak ada tidak akan pernah memikirkan Tuhan tetapi hanya yang di bumi saja--hanya mencari dan memikirkan perkara jasmani sampai mengabaikan yang rohani termasuk keselamatan. Ini sama dengan menjadi seteru salib musuh dari salib Tuhan. Filipi - . Karena seperti yang telah kerap kali kukatakan kepadamu dan ...
  • Ibadah Doa Surabaya, 23 April 2014 (Rabu Sore)
    ... memfitnah Berpuasa yang tidak berkenan yang pertama yaitu berpuasa tapi daging tetap merajalela yaitu berbuat jahat mempertahankan dosa dan lain-lain. Puasa yang benar terjadi perobekan daging sehingga kita terlepas dari dosa-dosa kita. Yerima - Beginilah firman TUHAN tentang bangsa ini Mereka sangat senang mengembara dan tidak menahan kakinya. Sebab itu TUHAN ...
  • Ibadah Raya Surabaya, 27 November 2011 (Minggu Sore)
    ... MENGHADAPI SAKSI PALSUMatius - a . Lalu Imam Besar itu berdiri dan berkata kepada-Nya Tidakkah Engkau memberi jawab atas tuduhan-tuduhan saksi-saksi ini terhadap Engkau a. Tetapi Yesus tetap diam. sikap Yesus adalah tetap diam. Artinya berdiam diri tidak membela diri sebab YESUS SEDANG MENJADI PEMBELA BAGI SIDANG JEMAAT terutama sidang jemaat ...
  • Ibadah Doa Malang, 25 Februari 2014 (Selasa Sore)
    ... seperti carang melekat pada pokok anggur yang benar. Ada hal yang penting dalam persekutuan yang benar Persekutuan dalam kesusahan jalan kematian. Persekutuan dalam kerajaan jalan kebangkitan. Persekutuan dalam ketekunan untuk menantikan Yesus jalan kemuliaan. Ada macam ketekunan dalam menantikan Yesus yaitu ketekunan dalam iman ketekunan dalam penggembalaan dan ketekunan dalam berdoa. Kolose ...
  • Ibadah Raya Malang, 22 April 2012 (Minggu Pagi)
    ... Nazaret adalah tempat pertumbuhan rohani dari keselamatan sampai kedewasaan penuh kesempurnaan seperti Yesus. Tempat pertumbuhan rohani tempat penggembalaan. Petrus menyangkal Yesus sebagai orang Nazaret artinya Petrus menyangkal penggembalaan yang benar. Akibat menyangkal penggembalaan adalah Tidak mengalami pertumbuhan rohani sehingga tingkat rohaninya tetap seperti anak kecil yang mudah diombang-ambingkan oleh pengajaran palsu. ...
  • Ibadah Pendalaman Alkitab Malang, 09 Januari 2014 (Kamis Sore)
    ... bersama-sama dengan Dia oleh baptisan dalam kematian supaya sama seperti Kristus telah dibangkitkan dari antara orang mati oleh kemuliaan Bapa demikian juga kita akan hidup dalam hidup yang baru. Orang yang mati terhadap dosa bertobat harus dikuburkan dalam air bersama Yesus dan bangkit bersama Yesus untuk mendapatkan hidup baru hidup ...
  • Ibadah Doa Malang, 11 Agustus 2015 (Selasa Sore)
    ... nyaring lalu menyerahkan nyawa-Nya. dan kuburan-kuburan terbuka dan banyak orang kudus yang telah meninggal bangkit. Yesus taat dan setia sampai mati di kayu salib untuk membuka pintu kubur alam maut. Efesus - Itulah sebabnya kata nas Tatkala Ia naik ke tempat tinggi Ia membawa tawanan-tawanan Ia memberikan pemberian-pemberian kepada manusia. ...
  • Ibadah Doa Malam Surabaya, 23 Oktober 2013 (Rabu Malam)
    ... dan berkata kepadanya Hai Uzia engkau tidak berhak membakar ukupan kepada TUHAN hanyalah imam-imam keturunan Harun yang telah dikuduskan yang berhak membakar ukupan Keluarlah dari tempat kudus ini karena engkau telah berubah setia Engkau tidak akan memperoleh kehormatan dari TUHAN Allah karena hal ini. Raja Uzia sombong merasa menjadi raja ...
  • Ibadah Doa Semalam Suntuk Session I Malang, 25 November 2014 (Selasa Malam)
    ... bersama Tuhan. Pengertian jalan salib pengalaman kematian Sengsara daging untuk berhenti berbuat dosa sama dengan bertobat. Dan hidup menurut kehendak Allah sama dengan hidup benar sesuai firman. Petrus - Jadi karena Kristus telah menderita penderitaan badani kamupun harus juga mempersenjatai dirimu dengan pikiran yang demikian karena barangsiapa telah menderita penderitaan ...
  • Ibadah Pendalaman Alkitab Surabaya, 23 Mei 2018 (Rabu Sore)
    ... pertama itu. Kematian yang kedua tidak berkuasa lagi atas mereka tetapi mereka akan menjadi imam-imam Allah dan Kristus dan mereka akan memerintah sebagai raja bersama-sama dengan Dia seribu tahun lamanya. 'karena kesaksian tentang Yesus' pelita emas. 'karena firman Allah' meja roti sajian. Tadi yang berdiri di hadapan Allah adalah orang-orang yang keluar ...

Siaran Langsung

Live Streaming GPTKK

Rekaman

Ikuti rekaman ibadah kami

Transkrip

Ringkasarn Firman Tuhan

Kesaksian

Pengalaman hidup bersama Firman Tuhan

Untuk Koneksi Lambat, silakan buka https://id.gptkk.org

Silakan kontak ke info@gptkk.org apabila bapak/ibu/sdr/sdri ada pertanyaan atau ingin berlangganan majalah Manna, dan silakan kirim email ke widjaja_h@yahoo.com apabila ingin konsultasi pribadi dengan bapak gembala.