Simpang Borobudur no 27 Malang
0341-496949
Matius 26:26-29
26:26. Dan ketika mereka sedang makan, Yesus mengambil roti, mengucap berkat, memecah-mecahkannya lalu memberikannya kepada murid-murid-Nya dan berkata: "Ambillah, makanlah, inilah tubuh-Ku."
26:27 Sesudah itu Ia mengambil cawan, mengucap syukur lalu memberikannya kepada mereka dan berkata: "Minumlah, kamu semua, dari cawan ini.
26:28 Sebab inilah darah-Ku, darah perjanjian, yang ditumpahkan bagi banyak orang untuk pengampunan dosa.
26:29 Akan tetapi Aku berkata kepadamu: mulai dari sekarang Aku tidak akan minum lagi hasil pokok anggur ini sampai pada hari Aku meminumnya, yaitu yang baru, bersama-sama dengan kamu dalam Kerajaan Bapa-Ku."

MAKAN PERJAMUAN SUCI.

Perjamuan Paskah yang terakhir = Perjamuan Suci yang pertama kali.

Makan Perjamuan Paskah adalah makan roti tidak beragi dan daging panggang.
Makan Perjamuan Suci adalah makan tubuh Kristus dan minum darah Kristus.

Apa kegunaan Perjamuan Suci?

Yohanes 6:54-56
6:54 Barangsiapa makan daging-Ku dan minum darah-Ku, ia mempunyai hidup yang kekal dan Aku akan membangkitkan dia pada akhir zaman.
6:55 Sebab daging-Ku adalah benar-benar makanan dan darah-Ku adalah benar-benar minuman.
6:56 Barangsiapa makan daging-Ku dan minum darah-Ku, ia tinggal di dalam Aku dan Aku di dalam dia.

Kegunaan Perjamuan Suci:
  1. Perjamuan Suci (tubuh dan darah Kristus) adalah makanan sejati yang memberikan kepuasan dan kebahagiaan sejati (kepuasan dan kebahagiaan Surga).(Ayat 55)

    Mengapa Tuhan memberikan Perjamuan Suci?
    Sebab manusia tidak pernah puas soal makanan-minuman atau sesuatu lainnya di dunia ini, sehingga jatuh dalam dosa makan-minum dan kawin-mengawinkan.

    Buktinya adalah mulai di Taman Eden, manusia makan buah-buahan dari segala pohon yang boleh dimakan oleh Tuhan.
    Namun, satu buah yang dilarang Tuhan justru dimakan juga (manusia jatuh dalam dosa). Waspada! Seperti halnya Hawa, seringkali para istri yang tidak puas dalam rumah tangga.
    Sesudah manusia diusir ke dunia, manusia bukan hanya makan buah, tetapi juga daun, batang, akar (seluruh tanaman), bahkan karena ketidakpuasan manusia makan hewan.
    Kelak, karena ketidakpuasan semakin meningkat, manusia makan manusia.

    Di dalam gereja, "gembala makan domba" (memeras domba), yakni saat gembala tidak mau memberi makan domba-domba.
    Sebaliknya juga, "domba makan gembala" (menjelek-jelekkan gembala), yakni saat domba tidak bisa makan Firman Penggembalaan (bosan, mengantuk, dsb.).

    Tidak mustahil, puncaknya di zaman antikris, manusia akan sungguh-sungguh makan sesamanya.

    Perjamuan Suci meredam ketidakpuasan manusia, sehingga kita mengalami kepuasan dan selalu mengucap syukur kepada Tuhan dalam segala hal.

  2. Perjamuan Suci memberikan kita hidup kekal. (Ayat 54)

    Sejak Adam dan Hawa berbuat dosa, semua manusia berbuat dosa (Roma 3:23).
    Upah dosa adalah maut (kebinasaan untuk selamanya).

    Jika manusia meninggal dunia dalam dosa, maka kelak akan dibangkitkan untuk dihukum selama-lamanya (binasa selama-lamanya).
    Jangan main-main dengan dosa!
    Dosa tidak bisa disembunyikan atau dianggap selesai begitu saja, sampai di liang kubur sekalipun.

    Perjamuan Suci memberikan kita hidup kekal, artinya: dengan makan Perjamuan Suci, kita bertekad meninggalkan dosa-dosa untuk hidup dalam kebenaran dan kesucian.
    Jika kehidupan yang benar dan suci diizinkan Tuhan meninggal dunia, kelak akan dibangkitkan Tuhan untuk menerima hidup kekal.

  3. Perjamuan Suci menyatukan kita dengan Tuhan, dalam hubungan tubuh (mempelai wanita) dengan Kepala (Mempelai Pria) yang tidak terpisahkan lagi. (Ayat 56)

    Lewat Perjamuan Suci, gereja Tuhan (tubuh Kristus) dipersatukan dengan Yesus sebagai Kepala, yang mengarah pada pesta kawin Anak Domba Allah (pertemuan di udara untuk selama-lamanya).

    Alkitab dibuka dengan nikah jasmani. Namun, karena ketidakpuasan manusia, sekarang banyak korban nikah yang hancur di dunia ini.
    Lewat Perjamuan Suci, Tuhan mau merestorasi nikah kita, supaya jangan dipuaskan oleh perkara dunia (kepuasan palsu), namun dibawa pada kepuasan sejati, yakni nikah yang rohani antara Kristus dan sidang jemaatNya.

    Wahyu 19:9
    19:9 Lalu ia berkata kepadaku: "Tuliskanlah: Berbahagialah mereka yang diundang ke perjamuan kawin Anak Domba." Katanya lagi kepadaku: "Perkataan ini adalah benar, perkataan-perkataan dari Allah."

    Hubungan Kepala dan tubuh = leher = doa penyembahan.
    Jadi, hubungan nikah yang rohani = hubungan dalam doa penyembahan.

    Perjamuan Suci mendorong kita untuk menyembah Tuhan
    .
    Kalau kita ingin nikah jasmani dijadikan baik, kita juga harus banyak menyembah Tuhan.

    Kalau sekarang kita tidak suka (bahkan terpaksa) dalam menyembah Tuhan, kelak akan dipaksa untuk menyembah antikris. Di zaman antikris, siapa mau bertahan menyembah Tuhan akan disiksa sampai dengan dipancung kepalanya.

    Kidung Agung 4:4
    4:4 Lehermu seperti menara Daud, dibangun untuk menyimpan senjata. Seribu perisai tergantung padanya dan gada para pahlawan semuanya.

    (Kidung Agung 4 berbicara tentang mempelai laki-laki yang memuji mempelai perempuan. Jangan disalahgunakan di dunia ini, sebab setan selalu berusaha menghancurkan nikah jasmani supaya manusia tidak mencapai nikah yang rohani.)

    Leher mempelai wanita adalah seperti menara Daud. Menara = tempat mengintai, berjaga-jaga.
    Apa yang harus dijaga?

    • Supaya kita tetap berada dalam kehendak Tuhan = selalu taat pada Firman.
      Apapun juga yang kita kerjakan (melayani hebat, berkorban banyak, dsb.), namun kalau tidak taat pada Firman, semuanya sia-sia.

      Leher adalah untuk menunduk (taat).
      Waspada!
      Para wanita seringkali menggunakan leher untuk geleng-geleng (tidak tunduk, tidak taat), contohnya: Hawa, Wasti.
      Begitu geleng-geleng (tidak taat), pasti jatuh!

    • Supaya kita selalu hidup dari kemurahan dan kebaikan Tuhan (hubungan kasih setia).

      Firman tidak bisa dipisahkan dari kemurahan dan kebaikan (kasih karunia) Tuhan.
      Keluar dari Firman = keluar dari kemurahan dan kebaikan (kasih karunia) Tuhan.

      Daud mengakui bahwa di dalam penggembalaan ia menemukan kemurahan-kebaikan Tuhan, dan ia hidup dari padanya.

      Kegunaan kemurahan dan kebajikan Tuhan:

      1. Seribu perisai tergantung padanya = kemurahan dan kebaikan Tuhan adalah perisai hidup kita, Tuhan melindungi kita seperti biji mataNya sendiri.

        Kemurahan dan kebaikan Tuhan melindungi dan memelihara kita di tengah padang gurun dunia ini, seperti Daud dilindungi Tuhan terhadap Saul serta Goliat.

        Setiap denyut jantung (langkah kaki) kita adalah kebaikan dan kemurahan Tuhan, sejak dari dalam kandungan sampai meninggal dunia.

        Kemurahan dan kebaikan Tuhan mampu melindungi kita dari segala celaka-marabahaya, antikris, bahkan dari penghukuman Allah yang akan datang menimpa bumi ini.
        Perisai Tuhan tidak bisa ditembus oleh apapun.

      2. Menara Daud untuk menyimpan senjata = kemurahan dan kebaikan Tuhan memberi kemenangan.

        • Kasih Tuhan memberi kita kemenangan, terutama menang atas dosa-dosa dan puncak dosa (dosa makan-minum dan kawin-mengawinkan).
          Kita bisa hidup benar dan suci (secara pribadi), juga mempertahankan nikah yang benar dan suci.

        • Kasih Tuhan juga memberi kemenangan atas segala masalah bahkan yang sudah mustahil sekalipun. Kasih Tuhan yang menyelesaikan segala sesuatu bagi kita.

        • Kasih Tuhan memberi keberhasilan kepada kita, masa depan yang indah.
          Daud di padang penggembalaan bisa diangkat menjadi raja.

      3. Kemurahan dan kebaikan Tuhan merupakan kuasa Tuhan untuk memulihkan dan membaharui kehidupan kita.

        Mazmur 51:1-5
        51:1 Untuk pemimpin biduan. Mazmur dari Daud,
        51:2 ketika nabi Natan datang kepadanya setelah ia menghampiri Batsyeba.
        51:3 Kasihanilah aku, ya Allah, menurut kasih setia-Mu, hapuskanlah pelanggaranku menurut rahmat-Mu yang besar!
        51:4 Bersihkanlah aku seluruhnya dari kesalahanku, dan tahirkanlah aku dari dosaku!
        51:5 Sebab aku sendiri sadar akan pelanggaranku, aku senantiasa bergumul dengan dosaku.

        Hati nurani Daud masih baik, sehingga masih bisa menyesal, mengakui kesalahannya, serta berusaha lepas dari dosa.

        Saat kita jatuh dalam dosa adalah seperti kita sedang berada di lembah bayang maut, lembah duri-duri, dalam kegagalan dan kehancuran.
        Apalagi, justru saat kehidupan itu hebat di dunia, lalu jatuh dalam dosa = kegagalan dan kehancuran yang mendalam.

        Kita membutuhkan Firman selalu.

        Kenapa kita harus mendengar Firman yang keras/tajam
        ?
        Firman adalah tegoran Tuhan yang menunjukkan dosa-dosa kita, supaya kita bisa menyesal, mengakui, serta tinggalkan dosa = kembali pada tangan kemurahan dan kebajikan Tuhan.

        Kemurahan dan kebajikan Tuhan mampu mengubahkan dan memulihkan kita.
        Awal keubahan dan pemulihan dari Tuhan: mulai dengan bisa mengaku dosa.
        Kita terus dipulihkan dan diubahkan, sampai saat Yesus datang kedua kali, kita diubah menjadi sama mulia/sempurna seperti Dia.

      BUKTI adanya perlindungan, kemenangan, pemulihan dalam tangan kemurahan dan kebaikan Tuhan: hati kita damai sejahtera.

      Sekalipun ada bahaya mengancam, masih banyak masalah yang dihadapi, banyak kekurangan/cacat cela kita, namun kita percaya bahwa kemurahan dan kebaikan Tuhan pasti sanggup menyelesaikan semua.

      Saat Yesus datang kembali kedua kali, kita akan diubah menjadi sama sempurna seperti Dia, sehingga kita bisa masuk pesta kawin Anak Domba Allah, Kerajaan 1000 tahun damai/Firdaus di bumi ("seribu perisai"), sampai Yerusalem Baru (Kerajaan Surga yang kekal).

Tuhan memberkati.

Versi Cetak

Transkrip
  • Ibadah Pendalaman Alkitab Surabaya, 13 November 2019 (Rabu Sore)
    ... permai. Ini yang disebut dengan kabar mempelai yang menampilkan Yesus sebagai Mempelai dan mempersiapkan kita untuk menjadi mempelai sama dengan ketujuh guruh yang memperdengarkan suaranya artinya firman pengajaran yang keras yang MENEGOR DAN MENASIHATI sidang jemaat sampai sempurna sama mulia dengan Yesus menjadi mempelai wanita sorga. Timotius . Beritakanlah firman siap ...
  • Ibadah Raya Surabaya, 25 Mei 2014 (Minggu Sore)
    ... bukan hanya teori tetapi suatu praktik dalam kehidupan kita. Kalau Dia menang atas maut maka kita juga harus menang atas maut. Maut dosa itu membinasakan tidak membahagiakan . Oleh sebab itu kita harus lepas atas maut. Misalnya jika ada orang bilang narkoba itu enak ini tidak benar dan hanya tipuan ...
  • Ibadah Kaum Muda Remaja Malang, 18 Mei 2019 (Sabtu Sore)
    ... mengalami pergi lama pulang sampai rumah sudah sore. Susah sekali. Setelah era keponakan om mereka naik mobil kecil hanya lima belas menit. Enak sekali. Kami dulu bangun jam empat pagi. Tidak ada ampun. Berjuang untuk beribadah melayani Tuhan sama dengan rela sengsara daging untuk bisa beribadah melayani Tuhan mulai sekarang. Kalau ...
  • Ibadah Kaum Muda Remaja Malang, 08 Agustus 2015 (Sabtu Sore)
    ... Allah yang hidup Mesias artinya Yang Diurapi . Ada jabatan yang diurapi yaitu raja Imam Besar dan imam-imam hamba dan nabi manusia . Petrus juga mengenal Yesus sebagai Anak Allah. Raja hamba manusia dan Anak Allah jika dihubungkan membentuk salib. Jadi pengakuan dan pengenalan secara khusus pada pribadi Yesus berarti ...
  • Ibadah Pendalaman Alkitab Surabaya, 31 Agustus 2009 (Senin Sore)
    ... terjemahan lama . Kerajaan Sorga Petrus . Bagian dan sudah dibahas pada ibadah sebelumnya. Kemarin malam sudah dipelajari contoh dari bangsa kafir yang diwakili oleh perempuan Kanaan. Malam ini kita akan mempelajari bagian . Jadi PERHATIAN kita terutama untuk masuk dalam kerajaan Surga yang kekal. Kalau tidak masuk Surga tidak ada gunanya apa yang ...
  • Ibadah Doa Puasa Malang Session I, 06 Oktober 2009 (Selasa Pagi)
    ... dan larangan yang harus ditaati. Perintah dan larangan dalam Lempinel ini juga dibuat berdasarkan firman. Akibat melanggar hukum Allah adalah dosa Yohanes . Alkitab dimulai dengan kitab yang ditulis Musa dan diakhiri dengan kitab yang ditulis oleh Rasul Yohanes dalam Perjanjian Baru yaitu Injil Yohanes Surat Yohanes Surat Yohanes Surat ...
  • Ibadah Pendalaman Alkitab Surabaya, 08 Mei 2017 (Senin Sore)
    ... sampai Israel dan kafir menjadi satu tubuh Kristus yang sempurna mempelai wanita sorga. Inilah arah pendamaian. Prosesnya saling mengaku dan mengampuni dan hasilnya bisa kita nikmati sampai naik ke gunung menyembah TUHAN. Arahnya pembangunan tubuh Kristus mulai dari nikah sampai tubuh yang sempurna mempelai wanita yang siap menyambut kedatangan Yesus kedua kali ...
  • Ibadah Pendalaman Alkitab Malang, 04 Januari 2018 (Kamis Sore)
    ... suatupun yang telah jadi dari segala yang telah dijadikan. Dalam Dia ada hidup dan hidup itu adalah terang manusia. Terang itu bercahaya di dalam kegelapan dan kegelapan itu tidak menguasainya. Firman itu telah menjadi manusia dan diam di antara kita dan kita telah melihat kemuliaan-Nya yaitu kemuliaan yang diberikan kepada-Nya ...
  • Ibadah Doa Surabaya, 10 Maret 2010 (Rabu Sore)
    ... - kelemahan daging yaitu menghasilkan perbuatan-perbuatan daging. Perbuatan daging membawa kehidupan manusia dalam kebinasaan tidak mendapat bagian dalam kerajaan Allah. Roma Roh Kudus mampu mematikan perbuatan daging sehingga kita mengalami hidup kekal seperti tongkat bisa bertunas. Tanpa Roh Kudus siapapun kita sehebat apapun kita daging ini hanya akan melakukan perbuatan ...
  • Ibadah Raya Surabaya, 22 Maret 2015 (Minggu Sore)
    ... dan dari lenan halus yang dipintal benangnya--tenunan yang berwarna-warna--dengan empat tiangnya dan empat alas tiang itu. Pintu Gerbang memiliki tiang untuk digantungi tirai dengan warna utama. Masuk Pintu Gerbang artinya TIANG menunjuk pada injil. Jadi untuk masuk kerajaan Sorga ada tiangnya yaitu injil Matius Markus Lukas dan Yohanes. Masuk pintu gerbang arti yang ...

Siaran Langsung

Live Streaming GPTKK

Rekaman

Ikuti rekaman ibadah kami

Transkrip

Ringkasarn Firman Tuhan

Kesaksian

Pengalaman hidup bersama Firman Tuhan

Untuk Koneksi Lambat, silakan buka https://id.gptkk.org

Silakan kontak ke info@gptkk.org apabila bapak/ibu/sdr/sdri ada pertanyaan atau ingin berlangganan majalah Manna, dan silakan kirim email ke widjaja_h@yahoo.com apabila ingin konsultasi pribadi dengan bapak gembala.