Simpang Borobudur no 27 Malang
0341-496949
Matius 26:26-29
26:26. Dan ketika mereka sedang makan, Yesus mengambil roti, mengucap berkat, memecah-mecahkannya lalu memberikannya kepada murid-murid-Nya dan berkata: "Ambillah, makanlah, inilah tubuh-Ku."
26:27 Sesudah itu Ia mengambil cawan, mengucap syukur lalu memberikannya kepada mereka dan berkata: "Minumlah, kamu semua, dari cawan ini.
26:28 Sebab inilah darah-Ku, darah perjanjian, yang ditumpahkan bagi banyak orang untuk pengampunan dosa.
26:29 Akan tetapi Aku berkata kepadamu: mulai dari sekarang Aku tidak akan minum lagi hasil pokok anggur ini sampai pada hari Aku meminumnya, yaitu yang baru, bersama-sama dengan kamu dalam Kerajaan Bapa-Ku."

MAKAN PERJAMUAN SUCI.

Perjamuan Paskah yang terakhir = Perjamuan Suci yang pertama kali.

Makan Perjamuan Paskah adalah makan roti tidak beragi dan daging panggang.
Makan Perjamuan Suci adalah makan tubuh Kristus dan minum darah Kristus.

Apa kegunaan Perjamuan Suci?

Yohanes 6:54-56
6:54 Barangsiapa makan daging-Ku dan minum darah-Ku, ia mempunyai hidup yang kekal dan Aku akan membangkitkan dia pada akhir zaman.
6:55 Sebab daging-Ku adalah benar-benar makanan dan darah-Ku adalah benar-benar minuman.
6:56 Barangsiapa makan daging-Ku dan minum darah-Ku, ia tinggal di dalam Aku dan Aku di dalam dia.

Kegunaan Perjamuan Suci:
  1. Perjamuan Suci (tubuh dan darah Kristus) adalah makanan sejati yang memberikan kepuasan dan kebahagiaan sejati (kepuasan dan kebahagiaan Surga).(Ayat 55)

    Mengapa Tuhan memberikan Perjamuan Suci?
    Sebab manusia tidak pernah puas soal makanan-minuman atau sesuatu lainnya di dunia ini, sehingga jatuh dalam dosa makan-minum dan kawin-mengawinkan.

    Buktinya adalah mulai di Taman Eden, manusia makan buah-buahan dari segala pohon yang boleh dimakan oleh Tuhan.
    Namun, satu buah yang dilarang Tuhan justru dimakan juga (manusia jatuh dalam dosa). Waspada! Seperti halnya Hawa, seringkali para istri yang tidak puas dalam rumah tangga.
    Sesudah manusia diusir ke dunia, manusia bukan hanya makan buah, tetapi juga daun, batang, akar (seluruh tanaman), bahkan karena ketidakpuasan manusia makan hewan.
    Kelak, karena ketidakpuasan semakin meningkat, manusia makan manusia.

    Di dalam gereja, "gembala makan domba" (memeras domba), yakni saat gembala tidak mau memberi makan domba-domba.
    Sebaliknya juga, "domba makan gembala" (menjelek-jelekkan gembala), yakni saat domba tidak bisa makan Firman Penggembalaan (bosan, mengantuk, dsb.).

    Tidak mustahil, puncaknya di zaman antikris, manusia akan sungguh-sungguh makan sesamanya.

    Perjamuan Suci meredam ketidakpuasan manusia, sehingga kita mengalami kepuasan dan selalu mengucap syukur kepada Tuhan dalam segala hal.

  2. Perjamuan Suci memberikan kita hidup kekal. (Ayat 54)

    Sejak Adam dan Hawa berbuat dosa, semua manusia berbuat dosa (Roma 3:23).
    Upah dosa adalah maut (kebinasaan untuk selamanya).

    Jika manusia meninggal dunia dalam dosa, maka kelak akan dibangkitkan untuk dihukum selama-lamanya (binasa selama-lamanya).
    Jangan main-main dengan dosa!
    Dosa tidak bisa disembunyikan atau dianggap selesai begitu saja, sampai di liang kubur sekalipun.

    Perjamuan Suci memberikan kita hidup kekal, artinya: dengan makan Perjamuan Suci, kita bertekad meninggalkan dosa-dosa untuk hidup dalam kebenaran dan kesucian.
    Jika kehidupan yang benar dan suci diizinkan Tuhan meninggal dunia, kelak akan dibangkitkan Tuhan untuk menerima hidup kekal.

  3. Perjamuan Suci menyatukan kita dengan Tuhan, dalam hubungan tubuh (mempelai wanita) dengan Kepala (Mempelai Pria) yang tidak terpisahkan lagi. (Ayat 56)

    Lewat Perjamuan Suci, gereja Tuhan (tubuh Kristus) dipersatukan dengan Yesus sebagai Kepala, yang mengarah pada pesta kawin Anak Domba Allah (pertemuan di udara untuk selama-lamanya).

    Alkitab dibuka dengan nikah jasmani. Namun, karena ketidakpuasan manusia, sekarang banyak korban nikah yang hancur di dunia ini.
    Lewat Perjamuan Suci, Tuhan mau merestorasi nikah kita, supaya jangan dipuaskan oleh perkara dunia (kepuasan palsu), namun dibawa pada kepuasan sejati, yakni nikah yang rohani antara Kristus dan sidang jemaatNya.

    Wahyu 19:9
    19:9 Lalu ia berkata kepadaku: "Tuliskanlah: Berbahagialah mereka yang diundang ke perjamuan kawin Anak Domba." Katanya lagi kepadaku: "Perkataan ini adalah benar, perkataan-perkataan dari Allah."

    Hubungan Kepala dan tubuh = leher = doa penyembahan.
    Jadi, hubungan nikah yang rohani = hubungan dalam doa penyembahan.

    Perjamuan Suci mendorong kita untuk menyembah Tuhan
    .
    Kalau kita ingin nikah jasmani dijadikan baik, kita juga harus banyak menyembah Tuhan.

    Kalau sekarang kita tidak suka (bahkan terpaksa) dalam menyembah Tuhan, kelak akan dipaksa untuk menyembah antikris. Di zaman antikris, siapa mau bertahan menyembah Tuhan akan disiksa sampai dengan dipancung kepalanya.

    Kidung Agung 4:4
    4:4 Lehermu seperti menara Daud, dibangun untuk menyimpan senjata. Seribu perisai tergantung padanya dan gada para pahlawan semuanya.

    (Kidung Agung 4 berbicara tentang mempelai laki-laki yang memuji mempelai perempuan. Jangan disalahgunakan di dunia ini, sebab setan selalu berusaha menghancurkan nikah jasmani supaya manusia tidak mencapai nikah yang rohani.)

    Leher mempelai wanita adalah seperti menara Daud. Menara = tempat mengintai, berjaga-jaga.
    Apa yang harus dijaga?

    • Supaya kita tetap berada dalam kehendak Tuhan = selalu taat pada Firman.
      Apapun juga yang kita kerjakan (melayani hebat, berkorban banyak, dsb.), namun kalau tidak taat pada Firman, semuanya sia-sia.

      Leher adalah untuk menunduk (taat).
      Waspada!
      Para wanita seringkali menggunakan leher untuk geleng-geleng (tidak tunduk, tidak taat), contohnya: Hawa, Wasti.
      Begitu geleng-geleng (tidak taat), pasti jatuh!

    • Supaya kita selalu hidup dari kemurahan dan kebaikan Tuhan (hubungan kasih setia).

      Firman tidak bisa dipisahkan dari kemurahan dan kebaikan (kasih karunia) Tuhan.
      Keluar dari Firman = keluar dari kemurahan dan kebaikan (kasih karunia) Tuhan.

      Daud mengakui bahwa di dalam penggembalaan ia menemukan kemurahan-kebaikan Tuhan, dan ia hidup dari padanya.

      Kegunaan kemurahan dan kebajikan Tuhan:

      1. Seribu perisai tergantung padanya = kemurahan dan kebaikan Tuhan adalah perisai hidup kita, Tuhan melindungi kita seperti biji mataNya sendiri.

        Kemurahan dan kebaikan Tuhan melindungi dan memelihara kita di tengah padang gurun dunia ini, seperti Daud dilindungi Tuhan terhadap Saul serta Goliat.

        Setiap denyut jantung (langkah kaki) kita adalah kebaikan dan kemurahan Tuhan, sejak dari dalam kandungan sampai meninggal dunia.

        Kemurahan dan kebaikan Tuhan mampu melindungi kita dari segala celaka-marabahaya, antikris, bahkan dari penghukuman Allah yang akan datang menimpa bumi ini.
        Perisai Tuhan tidak bisa ditembus oleh apapun.

      2. Menara Daud untuk menyimpan senjata = kemurahan dan kebaikan Tuhan memberi kemenangan.

        • Kasih Tuhan memberi kita kemenangan, terutama menang atas dosa-dosa dan puncak dosa (dosa makan-minum dan kawin-mengawinkan).
          Kita bisa hidup benar dan suci (secara pribadi), juga mempertahankan nikah yang benar dan suci.

        • Kasih Tuhan juga memberi kemenangan atas segala masalah bahkan yang sudah mustahil sekalipun. Kasih Tuhan yang menyelesaikan segala sesuatu bagi kita.

        • Kasih Tuhan memberi keberhasilan kepada kita, masa depan yang indah.
          Daud di padang penggembalaan bisa diangkat menjadi raja.

      3. Kemurahan dan kebaikan Tuhan merupakan kuasa Tuhan untuk memulihkan dan membaharui kehidupan kita.

        Mazmur 51:1-5
        51:1 Untuk pemimpin biduan. Mazmur dari Daud,
        51:2 ketika nabi Natan datang kepadanya setelah ia menghampiri Batsyeba.
        51:3 Kasihanilah aku, ya Allah, menurut kasih setia-Mu, hapuskanlah pelanggaranku menurut rahmat-Mu yang besar!
        51:4 Bersihkanlah aku seluruhnya dari kesalahanku, dan tahirkanlah aku dari dosaku!
        51:5 Sebab aku sendiri sadar akan pelanggaranku, aku senantiasa bergumul dengan dosaku.

        Hati nurani Daud masih baik, sehingga masih bisa menyesal, mengakui kesalahannya, serta berusaha lepas dari dosa.

        Saat kita jatuh dalam dosa adalah seperti kita sedang berada di lembah bayang maut, lembah duri-duri, dalam kegagalan dan kehancuran.
        Apalagi, justru saat kehidupan itu hebat di dunia, lalu jatuh dalam dosa = kegagalan dan kehancuran yang mendalam.

        Kita membutuhkan Firman selalu.

        Kenapa kita harus mendengar Firman yang keras/tajam
        ?
        Firman adalah tegoran Tuhan yang menunjukkan dosa-dosa kita, supaya kita bisa menyesal, mengakui, serta tinggalkan dosa = kembali pada tangan kemurahan dan kebajikan Tuhan.

        Kemurahan dan kebajikan Tuhan mampu mengubahkan dan memulihkan kita.
        Awal keubahan dan pemulihan dari Tuhan: mulai dengan bisa mengaku dosa.
        Kita terus dipulihkan dan diubahkan, sampai saat Yesus datang kedua kali, kita diubah menjadi sama mulia/sempurna seperti Dia.

      BUKTI adanya perlindungan, kemenangan, pemulihan dalam tangan kemurahan dan kebaikan Tuhan: hati kita damai sejahtera.

      Sekalipun ada bahaya mengancam, masih banyak masalah yang dihadapi, banyak kekurangan/cacat cela kita, namun kita percaya bahwa kemurahan dan kebaikan Tuhan pasti sanggup menyelesaikan semua.

      Saat Yesus datang kembali kedua kali, kita akan diubah menjadi sama sempurna seperti Dia, sehingga kita bisa masuk pesta kawin Anak Domba Allah, Kerajaan 1000 tahun damai/Firdaus di bumi ("seribu perisai"), sampai Yerusalem Baru (Kerajaan Surga yang kekal).

Tuhan memberkati.

Versi Cetak

Transkrip
  • Ibadah Raya Malang, 25 Mei 2014 (Minggu Pagi)
    ... pedih hati orang tua. Oleh sebab itu Tuhan menghukum manusia dengan air bah. Tetapi lebih dahulu Tuhan memberitakan firman nubuat bagaikan suara desau air bah kepada manusia di dunia lewat nabi Nuh. Sekaligus Tuhan memberi jalan keluar dan tempat perlindungan yaitu bahtera Nuh. Tetapi sayang hanya Nuh sekeluarga yang mau ...
  • Ibadah Doa Surabaya, 07 Juni 2023 (Rabu Sore)
    ... . perzinahan keserakahan kejahatan kelicikan hawa nafsu iri hati hujat kesombongan kebebalan . . Semua hal-hal jahat ini timbul dari dalam dan menajiskan orang. Hati dan pikiran manusia daging yang cenderung jahat berisi dua belas keinginan jahat keinginan najis dan kepahitan. Ini adalah hati dan pikiran yang keras. Puncaknya adalah kebebalan. Bebal ...
  • Ibadah Doa Semalam Suntuk Session I Malang, 12 Januari 2016 (Selasa Malam)
    ... dari bangsa Israel. Mengapa demikian Supaya terjadi kawin campur kawin cerai kawin-mengawinkan sehingga tidak bisa masuk nikah yang rohani perjamuan kawin Anak Domba. Supaya hak warisnya dicabut tidak bisa masuk kerajaan Surga yang kekal. Ada macam pembunuhan Pada saat melahirkan. Pembunuhan sesudah lahir. Keluaran Lalu Firaun memberi perintah kepada seluruh rakyatnya Lemparkanlah ...
  • Ibadah Raya Malang, 24 April 2022 (Minggu Pagi)
    ... mata. Jika dibiarkan laut menjadi darah seperti darah orang mati artinya mati rohani hanya berbuat dosa sampai puncak dosa enjoy dalam dosa sampai binasa selamanya. Setelah berabad-abad manusia terhilang seperti lautan yang menghasilkan sampah dan lumpur maka Tuhan mencedok sedikit air laut yaitu Abraham Kejadian . Tuhan memanggil Abraham dari tengah-tengah ...
  • Ibadah Doa Malang, 15 April 2021 (Kamis Sore)
    ... lepas. Daya robek yang kuat untuk menghancurkan mangsanya. Apa itu cengkeraman cakar yang kuat Yaitu cinta akan uang keinginan akan uang. Timotius . Karena akar segala kejahatan ialah cinta uang. Sebab oleh memburu uanglah beberapa orang telah menyimpang dari iman dan menyiksa dirinya dengan berbagai-bagai duka. Antikris mencengkeram gereja Tuhan dengan ...
  • Ibadah Raya Malang, 04 Juni 2023 (Minggu Pagi)
    ... kita harus memusatkan perhatian kepada perkara Tuhan pribadi Tuhan. Artinya segala perkara jasmani di dunia kekayaan studi pekerjaan nikah rumah tangga dll jangan sampai mengganggu perhatian kita kepada pribadi Tuhan sehingga kita tidak mengalami kekuatiran. Lukas - Dan akan ada tanda-tanda pada matahari dan bulan dan bintang-bintang dan di bumi ...
  • Ibadah Raya Surabaya, 09 Juli 2017 (Minggu Siang)
    ... pilih mau terima pedang firman atau pedang besar pembantaian Kalau tidak mau menerima pedang firman nanti akan menerima pedang besar. Wahyu - . Lalu aku melihat seorang malaikat berdiri di dalam matahari dan ia berseru dengan suara nyaring kepada semua burung yang terbang di tengah langit katanya Marilah ke sini ...
  • Ibadah Kenaikan Tuhan Surabaya, 30 Mei 2019 (Kamis Siang)
    ... kita akan mengalami urapan Roh Kudus. Jadi jika menyembah Tuhan sampai mengalami perobekan daing kita akan berhadapan dengan malaikat Gabriel dan Mikhael artinya kita mengalami pekerjaan firman pengajaran yang benar dalam urapan Roh Kudus--Urim dan Tumim--untuk menyucikan seluruh kehidupan kita--tubuh jiwa roh-- sehingga kita hidup dalam kesucian--hidup seperti malaikat Gabriel ...
  • Ibadah Pendalaman Alkitab Malang, 04 Desember 2018 (Selasa Sore)
    ... mengatakan Semuanya damai dan aman--maka tiba-tiba mereka ditimpa oleh kebinasaan seperti seorang perempuan yang hamil ditimpa oleh sakit bersalin--mereka pasti tidak akan luput. Tetapi kamu saudara-saudara kamu tidak hidup di dalam kegelapan sehingga hari itu tiba-tiba mendatangi kamu seperti pencuri karena kamu semua adalah anak-anak terang dan anak-anak siang. Kita ...
  • Ibadah Kaum Muda Remaja, 08 September 2012 (Sabtu Sore)
    ... orang Kristen yang tergembala. Ada tanda kelahiran Yesus mujizat pertama Tanda lampin. Tanda palungan. Begitu juga kedua tanda ini untuk mengerjakan mujizat yang kedua. Manusia berdosa yang mau dikerjakan untuk kembali menjadi sama dengan Allah harus menerima tanda lampin dan tanda palungan secara rohani. Pengertian rohani dari lampin dan palungan ...

Siaran Langsung

Live Streaming GPTKK

Rekaman

Ikuti rekaman ibadah kami

Transkrip

Ringkasarn Firman Tuhan

Kesaksian

Pengalaman hidup bersama Firman Tuhan

Untuk Koneksi Lambat, silakan buka https://id.gptkk.org

Silakan kontak ke info@gptkk.org apabila bapak/ibu/sdr/sdri ada pertanyaan atau ingin berlangganan majalah Manna, dan silakan kirim email ke widjaja_h@yahoo.com apabila ingin konsultasi pribadi dengan bapak gembala.