Simpang Borobudur no 27 Malang
0341-496949
IBADAH PENYERAHAN ANAK
1 Korintus 7:12-14,kebijaksanaan Rasul Paulus tentang suami-istri yang tidak seiman adalah jangan diceraikan, sehingga suami/istri yang tidak seiman itu dikuduskan, juga anaknya dikuduskan. Sesudah percaya Yesus, adalah tugas ibu untuk menyerahkan anak kepada Tuhan seperti ibu Hanna menyerahkan Samuel (1 Samuel 2:18-19). Lanjut membawa anak untuk bisa beribadah dan melayani Tuhan, memiliki jubah indah, sehingga hidupnya ditata oleh Tuhan.

Jubah pelayanan memang harus dicelup dalam darah. Pelayanan memang harus ditandai pengorbanan. Maka suatu waktu jubah itu akan menjadi jubah putih berkilau-kilau, pakaian Mempelai, untuk siap menyambut kedatangan Tuhan kedua kali.

IBADAH RAYA
Matius 24:31adalah keadaan ketiga pada saat kedatangan Yesus kedua kali yaitu terdengar tiupan sangkakala yang dahsyat bunyinya untuk menampilkan gereja Tuhan dalam kemuliaan sebagai Mempelai Wanita di awan-awan yang permai.

Sangkakala itu adalah firman pengajaran yang kuat, yang diberitakan oleh seorang gembala, yang mampu menyucikan dan mengubahkan kita secara terus-menerus sampai sangkakala terakhir kita diubahkan sebagai Mempelai Wanita, bebas dari dunia, untuk bertemu Yesus di awan-awan.

Imamat 25:8-10,sangkakala ditiup pada tahun Yobel atau tahun penebusan. Pada tahun Yobel, segala harta yang sudah dijual harus kembali pada pemiliknya tanpa syarat. Dengan kata lain, pada tahun Yobel, Tuhan menggembalikan segala sesuatu yang sudah hilang dari umatNya.

Roma 3:23,sejak Adam dan Hawa berbuat dosa, semua manusia juga berdosa dan kehilangan yang sama, yaitu:
  1. Kehilangan pakaian kemuliaan, sehingga telanjang.
  2. Kehilangan damai sejahtera
  3. Kejadian 3:17,kehilangan berkat Tuhan, dan diganti dengan kutukan.
ad. 3. Adam dan Hawa kehilangan berkat Tuhan dan hidup dalam suasana kutukan, susah payah, duri-duri, penderitaan lahir dan batin. Suasana kutukan ini menembus dari zaman permulaan sampai zaman terakhir saat kedatangan Yesus kedua kali (1 Korintus 16:22). Di akhir zaman, manusia hidup dalam kutukan sebab tidak mengasihi Tuhan.

Matius 24:12,di akhir zaman, kasih menjadi dingin dan api kedurhakaan meningkat. Kasih menjadi dingin ini bukan hanya melanda dunia, tetapi juga melanda anak-anak Tuhan, sehingga juga hidup dalam suasana kutukan. Kalau kasih sudah menjadi dingin, pasti kedurhakaan akan meningkat.

Yohanes 18:18,Petrus berdiang pada api dunia, kasihnya menjadi dingin (tidak mengasihi Tuhan) sehingga ia menjadi durhaka terhadap Tuhan. Kalau hati keras, yaitu kasihnya dingin dan durhaka, prakteknya:
  1. Menyangkal Tuhan.
    Tiga kali Petrus menyangkal Tuhan, yaitu:
    1. Yohanes 18:17,menyangkal di depan Pintu Gerbang = menyangkal salib Tuhan.
      Salib adalah sengsara daging untuk berhenti berbuat dosa, untuk diselamatkan.

      Filipi 3:18-19,banyak kehidupan sekarang menjadi seteru salib Kristus, tidak mau menderita untuk Kristus, pikirannya hanya tertuju pada perkara duniawi atau perkara daging. Dia mengikut Tuhan hanya untuk mendapatkan perkara jasmani, dengan menghalalkan segala cara.
    2. Yohanes 18:25-26a,menyangkal sebagai murid Yesus = menyangkal firman pengajaran yang benar.
      Kalau sudah bimbang, mendua hati dalam pengajaran, itu sudah mengalami suasana kutukan, dan mengalami ketidakpastian hidup. Kalau menyangkal firman pengajaran yang benar, pasti akan menerima yang sesat, sehingga kehilangan arah pada kesempurnaan = masuk kebinasaan.
    3. Yohanes 18:26b-27,menyangkal Yesus sebagai sahabat = menyangkal kasih Tuhan.
      Yohanes 15:13,kalau tanpa kasih, tidak ada kesatuan, yang ada hanya iri hati, dendam, fitnah, dll. 

    Matius 10:33.
    Kalau menyangkal Tuhan, akibatnya nanti adalah akan disangkal oleh Tuhan, sehingga tidak bisa masuk Firdaus, melainkan masuk kebinasaan untuk selama-lamanya.
  2. Tidak taat, tidak dengar-dengaran pada Tuhan, pada firman pengajaran yang benar.
    Yohanes 14:15,kehidupan yang berkorban, belum tentu mengasihi Tuhan; tetapi kehidupan yang taat dengar-dengaran, pasti mengasihi Tuhan.

    Praktek tidak taat dan tidak dengar-dengaran:
    1. Yohanes 21:3,melakukan sesuatu yang jelas bertentangan dengan firman.
      Mungkin kita melakukan sesuatu yang logis, tapi kalau tidak sesuai firman itu berarti keras hati, tidak dengar-dengaran. Sekalipun sudah meninggalkan segala sesuatu untuk Tuhan, tetapi jika tidak dengar-dengaran, maka tidak ada artinya.
    2. Tidak setia, bahkan meninggalkan ibadah pelayanan.
      Akibatnya adalah tidak menangkap apa-apa = gagal total, ditambah telanjang (Yohanes 21:3,7). Telanjang berarti dipermalukan, dan tidak bisa dipermuliakan saat kedatangan Tuhan kedua kali.
Yohanes 21:15,17.
Yesus menyampaikan firman Tuhan tiga kali kepada Petrus, ini menunjuk pada firman penggembalaan dalam 3 macam ibadah. Di situ ada kasih Gembala Agung yang sudah menyerahkan nyawa kepada kita. Selama kita masih mau mendengar dan dengar-dengaran pada firman penggembalaan, Tuhan sanggup mengembalikan apa yang sudah hilang dari kita.

Hasil mendengar dan dengar-dengaran adalah:
  1. Hati nurani yang baik(Petrus menjadi sedih).
    Hati nurani yang baik adalah kesadaran bahwa ada sesuatu yang belum beres dalam kehidupan kita, sehingga bisa mengaku pada Tuhan dan sesama, jika diampuni jangan berbuat lagi, di situ kita menerima kasih Tuhan.
    Amsal 28:13.
  2. Yohanes 21:18, bisa mengulurkan tangan kepada Tuhan, artinya:
    • taat dengar-dengaran apapun resikonya,
    • mengasihi Tuhan lebih dari segala sesuatu,
    • menyerah sepenuh kepada Tuhan, menyembah Tuhan.

    Maka saat itu juga, Tuhan juga mengulurkan tangan kepada kita. Tuhan menyerahkan nyawaNya bagi domba-dombaNya untuk menanggung kutukan dan mengulurkan tangan pada kita (Yohanes 19:30), untuk membereskan segala sesuatu yang belum beres. Perjamuan Suci adalah bukti Yesus sudah menyerahkan nyawa untuk membereskan kehidupan kita. Baik secara jasmani, juga secara rohani untuk menyucikan kehidupan kita, sampai saat bunyi sangkakala yang terakhir, kita siap menyambut kedatangan Tuhan kedua kali.
Tuhan memberkati.

Versi Cetak

Transkrip
  • Ibadah Doa Malang, 17 Maret 2009 (Selasa Sore)
    ... membahas bagian yang ketiga ay. . Wahyu . Sangkalala adalah firman penggembalaan yang menyucikan dan mengubahkan sidang jemaat sampai sempurna dan ditampilkan dalam wujud pelita emas yang bercahaya. Tugas gereja Tuhan adalah bersaksi dan mengundang. Kita masih belajar tugas pertama yaitu bersaksi baik tentang Injil keselamatan untuk menyelamatkan orang-orang berdosa di luar ...
  • Ibadah Doa Surabaya, 21 Desember 2016 (Rabu Sore)
    ... mereka bersatu dalam kasih sehingga mereka memperoleh segala kekayaan dan keyakinan pengertian dan mengenal rahasia Allah yaitu Kristus . sebab di dalam Dialah tersembunyi segala harta hikmat dan pengetahuan. . Hal ini kukatakan supaya jangan ada yang memperdayakan kamu dengan kata-kata yang indah. . Sebab meskipun aku sendiri tidak ada ...
  • Ibadah Raya Surabaya, 26 April 2009 (Minggu Sore)
    ... akan semakin jauh sampai nanti Tuhan di Surga dan manusia ada di neraka terpisah untuk selama-lamanya. Tidak ada kekuatan manusia yang mampu menyelesaikan masalah ini. Jalannya hanya lewat korban Kristus. Yohanes Yesus adalah satu-satunya manusia yang tidak berdosa yang mampu menghapus dosa-dosa sehingga bisa mengembalikan damai sejahtera. Firman penggembalaan itu selalu MENDORONG ...
  • Ibadah Raya Surabaya, 08 Januari 2017 (Minggu Siang)
    ... yaitu suku Lewi yang masih menyandang pedang. Dari dua belas suku Israel hanya satu suku yang menyandang pedang--hanya delapan persen lebih. Bayangkan Dari sekian banyak orang Israel yang sudah menerima firman mujizat dan berkat selama bertahun-tahun di padang gurun bersama dengan TUHAN mendadak hilang semuanya. Hanya satu suku yang menyandang ...
  • Ibadah Kaum Muda Remaja Surabaya, 28 Maret 2015 (Sabtu Sore)
    ... dari buku sehingga tidak memenuhi Surga dan tidak menyempurnakan kita. Syarat roti makanan rohani firman pengajaran yang benar Tertulis dalam Alkitab. Merupakan wahyu ilham dari Tuhan bukan hasil pikiran manusia yaitu firman yang dibukakan rahasianya ayat yang satu menerangkan ayat yang lain dalam Alkitab. Tersusun rapi yaitu firman Allah disampaikan secara teratur ...
  • Ibadah Raya Malang, 09 Februari 2014 (Minggu Pagi)
    ... jalan salib maka akan binasa selamanya. Di Taman Getsemani Yesus sempat meminta untuk melalukan cawan Yesus sendiri bergumul untuk melalui jalan kematian tetapi Yesus berhasil. Jadi dalam persahabatan dalam nikah rumah tangga dalam gereja persekutuan yang sejati justru adalah dalam masa kesusahan. Petrus - Sebab adalah kasih karunia jika seorang ...
  • Ibadah Doa Surabaya, 28 Maret 2018 (Rabu Sore)
    ... membuka jalan lewat jalur belas kasih-Nya yang seharga kurban Kristus di kayu salib sehingga bangsa kafir bisa menjadi umat Allah yaitu Umat yang dipanggil Tuhan--percaya bertobat lahir baru-- menjadi anak-anak Tuhan. Umat yang dipilih Tuhan imamat rajani imam-imam dan raja-raja. Yang belum menjadi imam berdoa jangan hanya sampai pada panggilan. ...
  • Ibadah Doa Semalam Suntuk Session I Malang, 03 Juni 2014 (Selasa Malam)
    ... Kudus kepada kita. Jika kita mengalami salib sengsara tanpa dosa maka Roh Kudus akan datang. Yohanes Dan kalau Ia datang Ia akan menginsafkan dunia akan dosa kebenaran dan penghakiman Roh Kudus sama dengan Roh Penolong artinya Menolong manusia supaya sadar akan dosa sehingga bisa mengaku dosa kepada Tuhan dan sesama. ...
  • Ibadah Kaum Muda Remaja Malang, 15 Juli 2017 (Sabtu Sore)
    ... datang. Perkataan ini benar dan patut diterima sepenuhnya. Itulah sebabnya kita berjerih payah dan berjuang karena kita menaruh pengharapan kita kepada Allah yang hidup Juruselamat semua manusia terutama mereka yang percaya. Segala kegiatan aktifitas yang kita kerjakan di dunia akan menjadi terbatas gunanya sia-sia jika tidak dikaitkan dengan ibadah pelayanan ...
  • Ibadah Doa Malang, 17 Desember 2013 (Selasa Sore)
    ... Bapa Anak Allah dan Allah Roh Kudus Allah Tritunggal dalam pribadi Tuhan Yesus Kristus sebagai Mempelai Pria Surga. Jadi menyampaikan salam dalam ibadah mengandung pengertian rohani yang sungguh-sungguh yaitu Salam adalah pembuka dari suatu pengajaran. Salam menentukan isi pengajaran. Jika salam berubah-ubah isi pengajaran bisa berubah-ubah. Doa selamat dari seorang ...

Siaran Langsung

Live Streaming GPTKK

Rekaman

Ikuti rekaman ibadah kami

Transkrip

Ringkasarn Firman Tuhan

Kesaksian

Pengalaman hidup bersama Firman Tuhan

Untuk Koneksi Lambat, silakan buka https://id.gptkk.org

Silakan kontak ke info@gptkk.org apabila bapak/ibu/sdr/sdri ada pertanyaan atau ingin berlangganan majalah Manna, dan silakan kirim email ke widjaja_h@yahoo.com apabila ingin konsultasi pribadi dengan bapak gembala.