English Language | Form Penggembalaan
RINGKASAN KOTBAH IBADAH RUTIN DAN IBADAH KUNJUNGAN
RINGKASAN LAINNYA

Ibadah Pendalaman Alkitab Surabaya, 15 November 2010 (Senin Sore)
Matius 25: 31-34
25:31. "Apabila Anak Manusia datang dalam kemuliaan-Nya dan semua malaikat bersama-sama dengan Dia, maka Ia akan bersemayam...

Ibadah Doa Malang, 06 Juni 2017 (Selasa Sore)
Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus.

Wahyu 6:1-2
6:1 Maka aku melihat...

Ibadah Doa Puasa Session I Malang, 16 Oktober 2012 (Selasa Pagi)
Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus.

Matius 6:16-17
6:16 "Dan apabila kamu berpuasa, janganlah...

Ibadah Doa Malang, 11 November 2008 (Selasa Sore)
Pembicara: Pdp. Yakub Hr

Matius 24: 28 -> Sikap gereja Tuhan dalam...

Ibadah Doa Malang, 02 September 2014 (Selasa Sore)
Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus.

Wahyu 1:17-18
1:17 Ketika aku melihat...

Ibadah KKR Palangkaraya V, 26 Februari 2009 (Kamis Sore)
Ibrani 13: 1
"Peliharalah kasih persaudaraan"Sudah 4 kali kita mendengar tema ini. Sangat singkat, tapi sangat...

Ibadah Pendalaman Alkitab Malang, 09 Oktober 2014 (Kamis Sore)
Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus.

Wahyu pasal 2 dan 3 dalam...

Ibadah Doa Surabaya, 25 Mei 2018 (Jumat Sore)
Salam sejahtera dalam kasih sayangnya TUHAN kita Yesus Kristus. Selamat malam, selamat mendengarkan firman TUHAN. Biarlah damai...

Ibadah Pendalaman Alkitab Malang, 28 Agustus 2018 (Selasa Sore)
Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus.

Ibadah Raya Malang, 22 April 2018 (Minggu Pagi)
Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus.

Wahyu 7:4-8
7:4 Dan aku mendengar...

Ibadah Doa Malam Surabaya, 22 Oktober 2014 (Rabu Malam)
Puji Tuhan, kita menggunakan kesempatan malam hari ini untuk bertelut di bawah kaki Tuhan, menyerahkan segenap kehidupan...

Ibadah Kenaikan Tuhan Malang, 21 Mei 2009 (Kamis Sore)
Memperingati kenaikan Tuhan tidak bisa dipisahkan dengan kedatangan Tuhan kedua kali. Memperingati kenaikan Tuhan berarti...

Ibadah Pendalaman Alkitab Surabaya, 29 Agustus 2016 (Senin Sore)
Pembicara: Pdt. Dadang Hadi Santoso

Selamat malam, salam sejahtera dalam kasih sayangnya TUHAN kita Yesus Kristus. Kiranya damai sejahtera,...

Ibadah Pendalaman Alkitab Surabaya, 26 Oktober 2015 (Senin Sore)
Pembicara: Pdp. Youpri Ardiantoro

Salam sejahtera, selamat malam, selamat beribadah di dalam kasih sayangnya TUHAN kita, Yesus Kristus. Kiranya...

Ibadah Raya Malang, 17 Maret 2013 (Minggu Pagi)
IBADAH PENYERAHAN ANAK

Lukas 2:12
2:12 Dan inilah tandanya bagimu: Kamu akan menjumpai seorang bayi dibungkus dengan...


TRANSKRIP LENGKAP

Doa Surabaya (Rabu, 26 November 2014)
Tayang: 10 Mei 2019
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 24 November 2014)
Tayang: 10 Mei 2019
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 23 November 2014)
Tayang: 07 Januari 2019
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Doa Surabaya (Rabu, 19 November 2014)
Tayang: 07 Januari 2019
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 17 November 2014)
Tayang: 07 Januari 2019
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 09 November 2014)
Tayang: 22 Agustus 2018
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Doa Surabaya (Rabu, 05 November 2014)
Tayang: 04 Juni 2018
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 03 November 2014)
Tayang: 04 Juni 2018
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 02 November 2014)
Tayang: 03 Maret 2018
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 20 Oktober 2014)
Tayang: 13 Desember 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 13 Oktober 2014)
Tayang: 13 Desember 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 12 Oktober 2014)
Tayang: 24 Oktober 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Doa Surabaya (Rabu, 08 Oktober 2014)
Tayang: 18 September 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 06 Oktober 2014)
Tayang: 05 September 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 05 Oktober 2014)
Tayang: 05 September 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Doa Surabaya (Rabu, 01 Oktober 2014)
Tayang: 05 September 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 29 September 2014)
Tayang: 24 Juni 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 21 September 2014)
Tayang: 19 Mei 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Doa Surabaya (Rabu, 17 September 2014)
Tayang: 29 April 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 15 September 2014)
Tayang: 29 April 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]



Untuk Koneksi Lambat, silahkan buka http://id.gptkk.org
Transkrip lengkap dari ibadah penggembalaan di Malang dan Surabaya, semuanya di bawakan oleh gembala sidang Pdt. Widjaja Hendra.

Silahkan kontak ke info@gptkk.org apabila bapak/ibu/sdr/sdri ada pertanyaan atau mungkin ingin berlangganan majalah Manna dan silahkan kirim email ke widjaja_h [at] yahoo.com apabila ingin konsultasi pribadi dengan bapak gembala
silahkan ganti tanda [at] dengan @
Cari ringkasan:   
[versi cetak]
Cari rekaman ibadah ini di: http://www.kabarmempelai.org
Ibadah Raya Surabaya, 03 November 2013 (Minggu Sore)

Salam sejahtera dalam kasih sayangnya Tuhan kita Yesus Kristus. Selamat malam, selamat mendengarkan Firman Tuhan. Biarlah damai sejahtera bahagia dari Tuhan senantiasa dilimpahkan di tengah-tengah kita sekalian.

Tema Ibadah Persekutuan di Medan: "Wahyu 19: 9".
19:9. Lalu ia berkata kepadaku: "Tuliskanlah: Berbahagialah mereka yang diundang ke perjamuan kawin Anak Domba." Katanya lagi kepadaku: "Perkataan ini adalah benar, perkataan-perkataan dari Allah."

Ini merupakan nikah rohani dan perkataan yang benar.
Alkitab dibuka dengan kitab Kejadian yang memuat nikah jasmani yang sudah dihancurkan dan ditelanjangi dengan dosa.
Ketelanjangan/kehancuran nikah ini berlangsung terus sampai akhir jaman.
Praktiknya:

  • mulai dari permulaan nikah, banyak kali sudah menjurus pada hal-hal yang najis= permulaan nikah sudah sakit.
    Kalau jatuh dalam dosa (berbuah zinah), berarti nikah itu sudah mati.
    Kalau tidak mengaku saat akan masuk pemberkatan nikah, berarti sudah busuk (binasa selamanya).


  • perjalanan nikah ada pertengkaran, kekerasan dan perselingkuhan= nikah sudah sakit.
    Kalau bercerai, nikah itu sudah mati (kepala dan tubuh terpisah). Kalau kawin lagi dengan yang lain, berarti sudah busuk dan binasa.

Tapi kita bersyukur, sebab Alkitab ditutup dengan kitab Wahyu yang memuat perjamuan kawin Anak Domba (nikah yang rohani/nikah yang sempurna).
Perjamuan kawin Anak Domba adalah pertemuan antara Yesus yang datang kedua kali dalam kemuliaan sebagai Raja dan Mempelai Pria Surga dengan sidang jemaat yang sempurna (mempelai wanita Surga) di awan-awan yang permai.
Sesudah itu, kita masuk kerajaan 1000 tahun damai (Firdaus yang akan datang). Sesudah itu, masuk Yerusalem Baru (kerajaan Surga yang kekal).

Karena hampir semua nikah didunia sudah hancur, maka Tuhan mengundang kita untuk masuk perjamuan kawin Anak Domba.
Mengapa demikian?
Sebab, kalau tidak masuk perjamuan kawin Anak Domba, berarti tertinggal didunia ini dan saat Tuhan datang kembali akan binasa selamanya.
Apapun yang kita miliki didunia ini, tidak ada artinya jika kita tertinggal saat Yesus datang kembali.

Dengan apa Tuhan mengundang kita masuk perjamuan kawin Anak Domba?
Matius 25: 6
25:6. Waktu tengah malam terdengarlah suara orang berseru: Mempelai datang! Songsonglah dia!

= Tuhan mengundang kita dengan kabar mempelai (Firman pengajaran yang lebih tajam dari pedang bermata dua).

2 macam pemberitaan Firman:

  • Firman penginjilan= Firman yang memberitakan kedatangan Yesus pertama kali kedunia untuk mati dikayu sallb dan menyelamatkan orang berdosa.
  • kabar mempelai= Firman pengajaran benar yang memberitakan kedatangan Yesus kedua kali dalam kemuliaan sebagai Raja segala raja dan Mempelai Pria Surga untuk menyucikan dan menyempurnakan orang-orang yang sudah selamat dan siap menyamput kedatangan Yesus kedua kali di awan-awan yang permai.

    Inilah tugas kita yaitu menyaksikan kabar mempelai.

Syarat-syarat untuk menerima undangan Tuhan:
Matius 22: 1-14
= perjamuan kawin Anak Domba digambarkan sebagai perjamuan kawin anak raja.
Disini, ada 3 syarat yang harus diperhatikan untuk bisa memenuhi undangan:

  1. Matius 22: 4
    22:4. Ia menyuruh pula hamba-hamba lain, pesannya: Katakanlah kepada orang-orang yang diundang itu: Sesungguhnya hidangan, telah kusediakan, lembu-lembu jantan dan ternak piaraanku telah disembelih; semuanya telah tersedia, datanglah ke perjamuan kawin ini.

    Syarat pertama: 'hidangan, telah kusediakan'= harus ada hidangan.
    'roti'= Firman pengajaran benar.
    'ternak-ternak yang disembelih'= korban Kristus/perjamuan suci.
    Kalau digabung, ini adalah Firman pengajaran dan perjamuan suci. Dalam Tabernakel ditunjukan dengan meja roti sajian.

    Sikap negatif:


    • menolak undangan Tuhan= menolak Firman pengajaran benar, sehingga marah, dsb.
      Sebenarnya, bukan Firmannya yang keras, tetapi dagingnya yang keras untuk mempertahankan dosa.
      Kalau kita mau disucikan, kita justru senang dengan Firman yang tajam.


    • bergurau, mengantuk atau tidak sungguh-sungguh saat mendengar Firman.


    Sikap positif: mendengar, mengerti, percaya sampai praktik Firman pengajaran benar.

    Kalau kita bisa praktik Firman, inilah yang mendorong kita menghargai Kurban Kristus (selalu rindu akan perjamuan suci).
    Kalau kita rindu akan perjamuan suci, kita bisa tekun dalam Ibadah Pendalaman Alkitab dan Perjamuan Suci.

    Jadi, kalau mau menerima undangan Tuhan, kita harus mau menerima hidangan.
    Firman dan perjamuan suci ini tidak bisa dipisahkan.
    Hasilnya:


    • Firman pengajaran benar mendarah daging dalam hidup kita, sehingga kerohanian kita bertumbuh ke arah kedewasaan rohani.
      Kalau sudah dewasa rohani, kita bisa masuk dalam nikah rohani.


    • Firman pengajaran benar menyucikan kita dari dosa yang mendarah daging.
      1 Korintus 5: 11
      5:11. Tetapi yang kutuliskan kepada kamu ialah, supaya kamu jangan bergaul dengan orang, yang sekalipun menyebut dirinya saudara, adalah orang cabul(1), kikir(2), penyembah berhala(3), pemfitnah(4), pemabuk(5) atau penipu(6); dengan orang yang demikian janganlah kamu sekali-kali makan bersama-sama.

      = 6 dosa yang mendarah daging dan mencerai beraikan tubuh Kristus.
      Lewat Firman pengajaran dan perjamuan suci, kita disucikan dari dosa yang mendarah daging sampai sempurna, tak bercacat cela dan kita layak untuk masuk perjamuan kawin Anak Domba.


  2. Matius 22: 11
    22:11. Ketika raja itu masuk untuk bertemu dengan tamu-tamu itu, ia melihat seorang yang tidak berpakaian pesta.

    Syarat kedua: 'berpakaian pesta'= harus memiliki pakaian.
    Dalam Tabernakel, ini menunjuk pada pelita emas (ketekunan dalam Ibadah Raya).

    Sejak Adam dan Hawa berbuat dosa, mereka telanjang dan malu.
    Sebelumnya, mereka telanjang tetapi tidak malu karena ada pakaian kemuliaan.
    Artinya: orang berdosa= telanjang.
    Sebab itu, harus menerima pakaian dari Yesus di kayu salib, sebab Yesus rela ditelanjangi di kayu salib untuk memberi kita pakaian.

    Yohanes 19: 23-24
    19:23. Sesudah prajurit-prajurit itu menyalibkan Yesus, mereka mengambil pakaian-Nya lalu membaginya menjadi empat bagian untuk tiap-tiap prajurit satu bagian--dan jubah-Nya juga mereka ambil. Jubah itu tidak berjahit, dari atas ke bawah hanya satu tenunan saja.
    19:24. Karena itu mereka berkata seorang kepada yang lain: "Janganlah kita membaginya menjadi beberapa potong, tetapi
    baiklah kita membuang undi untuk menentukan siapa yang mendapatnya." Demikianlah hendaknya supaya genaplah yang ada tertulis dalam Kitab Suci: "Mereka membagi-bagi pakaian-Ku di antara mereka dan mereka membuang undi atas jubah-Ku." Hal itu telah dilakukan prajurit-prajurit itu.

    Dikayu salib, Yesus memberi 2 macam pakaian:


    • 'mengambil pakaian-Nya lalu membaginya menjadi empat bagian'= pakaian keselamatan/kebenaran.
      '4 bagian'= 4 penjuru bumi.
      Artinya: semua manusia mendapat kesempatan yang sama untuk diselamatkan dan dibenarkan. Tinggal mau atau tidak.
      Kalau mau, proses keselamatan adalah:


      1. percaya Yesus,
      2. bertobat, berhenti berbuat dosa dan kembali pada Tuhan,
      3. lahir baru dari air dan Roh (baptisan air dan baptisan Roh Kudus).


      Hasilnya: kita mendapat hidup baru (hidup dalam kebenaran) dan berpegang teguh pada pengajaran benar, sehingga kita tidak telanjang lagi.


    • 'jubah yang dibuang undi'= pakaian kesucian/pakaian pelayanan/pakaian imamat.
      Syarat pakaian pelayanan secara jasmani: bersih, rapi, pantas dan benar.

      Ulangan 22: 5
      22:5. "Seorang perempuan janganlah memakai pakaian laki-laki dan seorang laki-laki janganlah mengenakan pakaian perempuan, sebab setiap orang yang melakukan hal ini adalah kekejian bagi TUHAN, Allahmu.

      Syarat pakaian pelayanan secara rohani: karunia-karunia Roh Kudus dan jabatan pelayanan.

      Jubah ini tidak dirobek.
      Artinya: kalau kita bisa melayani Tuhan, itu seperti terkena undian, karena tidak semua mendapatkannya.


    Kalau kita tekun dalam Ibadah Raya dan ibadah persekutuan yang benar, hasilnya: Roh Kudus akan memantapkan jabatan pelayanan dan menambahkan karunia-karunia Roh Kudus, sehingga pelayanan kita semakin hari semakin mantap dan berkenan kepada Tuhan.

    Sikap negatif: menolak undangan= tidak mau melayani (tidak memiliki pakaian pelayanan) atau meninggalkan pelayanan, sehingga telanjang.
    Kalau meninggalkan pelayanan, bukan hanya telanjang, tetapi sampai perutnya robek (busuk seperti Yudas).

    Sikap positif: melayani Tuhan (memiliki pakaian pelayanan dan karunia Roh Kudus). Setelah itu dilanjutkan dengan setia berkobar-kobar dalam ibadah pelayanan dan melayani dengan tanda darah (sengsara daging bersama Yesus= jubah dicelup dalam darah).
    Hasilnya:


    • pelita tetap menyala sampai garis akhir (sampai meninggal dunia atau sampai Yesus datang kembali).


    • jubah dicelup dalam darah akan menjadi pakaian putih berkilau-kilau. Kita layak untuk masuk dalam perjamuan kawin Anak Domba.
      Wahyu 19: 8
      19:8. Dan kepadanya dikaruniakan supaya memakai kain lenan halus yang berkilau-kilauan dan yang putih bersih!" (Lenan halus itu adalah perbuatan-perbuatan yang benar dari orang-orang kudus.)


  3. Matius 22: 12
    22:12. Ia berkata kepadanya: Hai saudara, bagaimana engkau masuk ke mari dengan tidak mengenakan pakaian pesta? Tetapi orang itu diam saja.

    Pada umumnya, kalau tidak berpakaian pesta, akan langsung diusir. Tetapi disini, masih ditanya lagi, tetapi orang ini diam saja. Inilah yang menentukan, yaitu mulut kita.

    Syarat ketiga: 'orang itu diam saja'= mulut/lidah harus dijaga.
    Lidah ini adalah kemudi yang menentukan kita masuk Surga atau neraka.

    Tuhan bertanya, artinya masih memberi kesempatan atau menawarkan pakaian pesta.
    Inilah kemurahan Tuhan. Mungkin kita jatuh dalam dosa, tetapi tidak diusir oleh Tuhan, melainkan masih ditanya.
    Tetapi sayang, orang ini diam saja.
    Artinya: tidak mau mengaku dosa.
    Kalau tidak mau mengaku dosa, itulah yang membuat hidupnya menjadi berat.
    Dan ini sama dengan menolak undangan Tuhan atau kemurahan Tuhan. Kalau sudah tidak bisa mengaku dosa, berarti mulut ini tidak bisa bersaksi= tidak bisa menyembah Tuhan.

    Kekuatan Firman pengajaran benar bisa mendorong kita membuka mulut untuk mengaku dosa.
    Hari-hari ini, biarlah hati ditusuk Firman untuk mendorong mulut kita banyak mengaku dosa.
    Kalau bisa mengaku dosa, mulut juga bisa bersaksi dan menyembah Tuhan.
    Dalam Tabernakel, ini ditunjukan dengan mezbah dupa emas (ketekunan dalam Ibadah Doa).
    Kalau tidak mau mengaku dosa, pasti tidak bisa menyembah Tuhan.
    Mengaku dosa= menyembah Tuhan.

    Menyembah Tuhan= percaya dan mempercayakan diri sepenuh pada Sang Raja (hidup didalam Tangan sang Raja). Yesus adalah Raja dan Mempelai Pria Surga.
    Hasilnya:


    • Yesaya 43: 15-17
      43:15. Akulah TUHAN, Yang Mahakudus, Allahmu, Rajamu, yang menciptakan Israel."
      43:16. Beginilah firman TUHAN, yang telah
      membuat jalan melalui laut dan melalui air yang hebat,
      43:17. yang telah menyuruh kereta dan kuda keluar untuk berperang, juga tentara dan orang gagah--mereka terbaring, tidak dapat bangkit, sudah mati, sudah padam sebagai sumbu--,

      Hasil pertama: Sang Raja bisa membuat jalan melalui laut.
      Saat itu, Israel menghadapi jalan buntu secara jasmani (kedepan, laut Kolsom, ke belakang, Firaun, kiri kanan tidak bisa). Dan hanya ada satu kata, yaitu "mati", seperti buluh yang terkulai dan sumbu yang berasap, tidak ada harapan utnuk hidup.
      Mungkin keadaan jasmani ktia seperti Israel, baiklah kita perhatikan undangan Tuhan. Kita hanya menjaga mulut untuk mengaku dosa.

      Membuat jalan ditengah laut=


      1. Yesus sebagai Raja segala raja mampu untuk memelihara kehidupan ktia ditengah kemustahilan.
      2. Yesus mampu memberikan masa depan yang berhasil dan indah pada waktuNya, asalkan kita mau diundang oleh Tuhan.
      3. Yesus mampu menyelesaikan segala masalah sampai yang mustahil.


      Dalam Tangan Sang Raja, Israel bisa menjadi buluh yang tegak dan sumbu yang menyala lagi.

    • Yesaya 6: 5-8
      6:5. Lalu kataku: "Celakalah aku! aku binasa! Sebab aku ini seorang yang najis bibir, dan aku tinggal di tengah-tengah bangsa yang najis bibir, namun mataku telah melihat Sang Raja, yakni TUHAN semesta alam."
      6:6. Tetapi seorang dari pada Serafim itu terbang mendapatkan aku; di tangannya ada bara, yang diambilnya dengan sepit dari atas mezbah.
      6:7. Ia menyentuhkannya kepada mulutku serta berkata: "Lihat, ini telah menyentuh bibirmu, maka
      kesalahanmu telah dihapus dan dosamu telah diampuni."
      6:8. Lalu aku mendengar suara Tuhan berkata: "Siapakah yang akan Kuutus, dan siapakah yang mau pergi untuk Aku?" Maka sahutku: "Ini aku, utuslah aku!"

      Hasil kedua: Sang Raja bisa menyucikan kehidupan yang sudah najis sampai sempurna seperti Dia.
      Disini, Yesaya dalam keadaan najis dan tinggal di tengah-tengah orang najis, sehingga secara rohani, Yesaya seperti buluh yang terkulai dan sumbu yang berasap.
      Tetapi kalau kita berseru pada Sang Raja, Sang Raja bisa menyucikan ktia sampai menyucikan lidah mulut kita (mulut kita tidak berdusta dan tidak salah dalam perkataan). Kita menjadi sempurna dan kita dipakai menjadi saksi Tuhan ('Ini aku, utuslah aku').

      Mungkin rohani kita sudah hancur, tapi biarlah ktia perhatikan mulut kita.

    • Lukas 23: 40-43
      23:40. Tetapi yang seorang menegor dia, katanya: "Tidakkah engkau takut, juga tidak kepada Allah, sedang engkau menerima hukuman yang sama?
      23:41.
      Kita memang selayaknya dihukum, sebab kita menerima balasan yang setimpal dengan perbuatan kita, tetapi orang ini tidak berbuat sesuatu yang salah."
      23:42. Lalu ia berkata: "
      Yesus, ingatlah akan aku, apabila Engkau datang sebagai Raja."
      23:43. Kata Yesus kepadanya: "Aku berkata kepadamu, sesungguhnya hari ini juga engkau akan ada bersama-sama dengan Aku di dalam Firdaus."

      'Yesus, ingatlah akan aku, apabila Engkau datang sebagai Raja'= penyembahan kepada Tuhan.
      Hasil ketiga: Sang Raja bisa membuka Firdaus bagi kita.
      Penjahat ini gambaran dari kehidupan yang tidak ada harapan secara jasmani dan rohani.
      Tetapi lewat Kurban Kristus, dia bisa mengaku dosa ('Kita memang selayaknya dihukum'). dan saat itulah, Yesus mengampuni dosanya dan membuka pintu Firdaus.

      Malam ini, Tuhan mampu ubahkan suasana kutukan menjadi suasana Firdaus. Kita bahagia dalam Tuhan. Sampai saat Tuhan datang, kita benar-benar masuk Firdaus yang akan datang. Kita bersama Tuhan selama-lamanya.

      Mungkin keadaan kita seperti penjahat ini yang jasmani dan rohani kita hancur, tetapi Tuhan sanggup menolong asal kita perhatikan mulut kita.

Tuhan memberkati.

kembali ke halaman sebelumnya
IBADAH RUTIN DI MALANG

Minggu jam 06:45 (Ibadah Raya)
Minggu jam 10:15 (Ibadah Sekolah Minggu)
Selasa jam 17:15 (Ibadah Pendalaman Alkitab)
Rabu jam 07:30 (Ibadah Kaum Wanita)
Kamis jam 17:15 (Ibadah Doa Penyembahan)
Sabtu jam 17:15 (Ibadah Kaum Muda Remaja)

IBADAH RUTIN DI MEDAN
Royal Room Hotel Danau Toba Internasional
Jl. Imam Bonjol Medan

Minggu, jam 19:00 (Ibadah Raya)
Senin, jam 09:00 (Ibadah Pendalaman Alkitab)
Senin, jam 17:30 (Ibadah Pendalaman Alkitab)

IBADAH RUTIN DI SURABAYA

Minggu jam 09:30 (Ibadah Sekolah Minggu)
Minggu jam 10:55 (Ibadah Raya)
Rabu jam 17:30 (Ibadah Pendalaman Alkitab)
Jumat jam 17:30 (Ibadah Doa Penyembahan)


IBADAH RUTIN DI JAKARTA
Jl. Patra Kuningan XIV no.4
Jakarta Selatan
Sabtu, jam 09:00 (Ibadah Pendalaman Alkitab)

IBADAH KUNJUNGAN
  • 23-25 Juli 2019
    (Ibadah Kunjungan di Tana Toraja)

  • 05-09 Agustus 2019
    (Ibadah Kunjungan di India)

  • 20-22 Agustus 2019
    (Ibadah Kunjungan di Medan)

  • 04-05 September 2019
    (Ibadah Kunjungan di Semarang)

  • 17-19 September 2019
    (Ibadah Persekutuan di Malang)

  • 24-25 September 2019
    (Ibadah Kunjungan di Sorong)

  • 13-17 April 2020
    (Ibadah Kunjungan di Korea Selatan)

All Right Reserved Gereja Pantekosta Tabernakel "KRISTUS KASIH"
Jln. Simpang Borobudur 27 Malang | Telp: (0341) 496949 | Fax: (0341) 476751 » Lihat Peta Gereja Kami di Malang
Jln. WR Supratman 4 Surabaya | Telp. 08123300378 » Lihat Peta Gereja Kami di Surabaya
hubungi kami | email: info@gptkk.org | sitemap | top