Simpang Borobudur no 27 Malang
0341-496949
Matius 27:
= dalam Tabernakel, terkena pada 7 kali percikan darah di atastabut perjanjian/tutup pendamaian= sengsara yang dialami oleh Yesus sampai mati di kayu salib, untuk menyelamatkan, menyucikan, sampai menyempurnakan sidang jemaat.

7x percikan di atas tabut perjanjian/7 sengsara yang dialami oleh Yesus dalam Matius 27:
  1. ay. 1-10= Yesus diserahkan kepada Pilatus dan kematian Yudas Iskariot(sudah diterangkan mulai dari Ibadah Raya Surabaya, 18 Maret 2012).

  2. ay. 11-26= Yesus di hadapan Pilatusuntuk menghadapi tuduhan-tuduhan sampai ketidak adilan (sudah diterangkan mulai dari Ibadah Raya Surabaya, 15 April 2012).

  3. ay. 27-31= Yesus diolok-olok(sudah diterangkan mulai dari Ibadah Pendalaman Alkitab Surabaya, 07 Mei 2012).

  4. ay. 32-50= Yesus disalibkan sampai mati(mulai diterangkan pada Ibadah Raya Surabaya, 27 Mei 2012).

  5. ay. 51-56= mujizat-mujizat pada kematian Yesus.
  6. ay. 57-61= Yesus dikuburkan.
  7. ay. 62-66=kubur Yesus dijaga.
Malam ini kita masih mempelajari sengsara Yesus yang keempat: YESUS DISALIBKAN SAMPAI MATI.
  • ay. 32= praktik salibdalam kehidupan sehari-hari, seperti Simon orang Kirene yang dipaksa memikul salib (diterangkan pada Ibadah Raya Surabaya, 27 Mei 2012).
  • ay. 33= tempat penyaliban(diterangkan pada Ibadah Doa Surabaya, 30 Mei 2012).
  • ay. 34-44= pengertian salib(sudah diterangkan mulai dari Ibadah Raya Surabaya, 03 Juni 2012).
  • ay. 38-44= sikap terhadap salib (diterangkan pada Ibadah Raya Surabaya, 10 Juni 2012).
  • ay. 45-50= waktu penyaliban(mulai diterangkan pada Ibadah Pendalaman Alkitab Surabaya, 11 Juni 2012).
Matius 27: 45-46
27:45. Mulai dari jam dua belaskegelapan meliputi seluruh daerah itusampai jam tiga.
27:46. Kira-kira jam tiga berserulah Yesus dengan suara nyaring: "
Eli, Eli, lama sabakhtani?" Artinya: Allah-Ku, Allah-Ku, mengapa Engkau meninggalkan Aku?

= WAKTU PENYALIBAN.

Malam ini, kita masih mempelajari yang terjadi antara jam 12 sampai jam 3 sore.
Ada beberapa hal yang terjadi yaitu:
  1. ay. 45= 'kegelapan meliputi seluruh daerah itu'= terjadi kegelapan selama 3 jam(sudah diterangkan mulai dari Ibadah Doa Surabaya, 13 Juni 2012).

  2. ay. 46= 'Allah-Ku, Allah-Ku, mengapa Engkau meninggalkan Aku?'= Yesus ditinggalkan seorang diri.
    Mengapa demikian?:

    • sebab saat itu Yesus sedang menanggung dosa manusia. Dia yang tidak berdosa, tetapi dijadikan berdosa.
    • sebab Yesus memberi kesempatan kepada kita untuk berhubungan dengan Dia secara pribadi, terutama saat kita merasa ditinggal sendiri.

      Saat kita merasa ditinggal sendiri, saat itulah Yesus bersama kita dan Yesus selalu bergumul bersama kita.
3 hal yang dilakukan oleh Yesus SEORANG DIRIdi kayu salib:
  1. Yesus seorang dirimenyelamatkan manusia berdosa.
    Artinya: HANYAYesus satu-satunya Juruselamat.
    Manusia berdosa seharusnya dihukum dalam api neraka. Tetapi manusia bisa selamat, karena Yesus telah menanggung dosa kita di kayu salib.

    Apapun keadaan dosa manusia, Tuhan bisa menyelamatkan. Tinggal kita mau atau tidak.

    Lukas 23: 40-43
    23:40. Tetapi yang seorang menegor dia, katanya: "Tidakkah engkau takut, juga tidak kepada Allah, sedang engkau menerima hukuman yang sama?
    23:41. Kita memang selayaknya dihukum, sebab kita menerima balasan yang setimpal dengan perbuatan kita, tetapi
    orang ini tidak berbuat sesuatu yang salah."
    23:42. Lalu ia berkata: "
    Yesus, ingatlah akan aku, apabila Engkau datang sebagai Raja."
    23:43. Kata Yesus kepadanya: "Aku berkata kepadamu, sesungguhnya
    hari ini juga engkau akan ada bersama-sama dengan Aku di dalam Firdaus."

    = Yesus seorang diri di kayu salib menyelamatkan seorang penjahat.
    Artinya: apapun dosa-dosa kita, Yesus seorang diri di kayu salib mampu untuk menyelamatkan kita.

    Bukti bahwa kita sudah selamat: hati percaya/mengakui Yesus dan mulut mengaku dosa(ay. 41-42), sehingga Darah Yesus mengampuni segala dosa kita dan setelah itu, kita hidup dalam kebenaran(TIDAKberbuat dosa lagi). Penjahat ini mengakui Yesus sebagai Raja. Padahal Yesus dihukum mati, salah satunya karena mengaku sebagai Raja.

    Kalau berbuat dosa lagi, maka pengampunan akan batal.
    Jadi, HIDUP DALAM KEBENARAN= KESELAMATAN.

    Untuk hidup benar, kita bagaikan ditinggal seorang diri. Tetapi JANGAN TAKUT!, sebab saat itulah Yesus SEORANG DIRI bergumul bagi kita untuk memindahkan suasana kutukan menjadi suasana Firdaus.
    Artinya:

    • ada pemeliharaandari Surga di tengah krisis dunia,
    • ada kebahagiaan Surgadi tengah gelimang air mata.

  2. Matius 14: 22-23, 28-32
    14:22. Sesudah itu Yesus segera memerintahkan murid-murid-Nya naik ke perahu dan mendahului-Nya ke seberang, sementara itu Ia menyuruh orang banyak pulang.
    14:23. Dan setelah orang banyak itu disuruh-Nya pulang, Yesus naik ke atas bukit untuk
    berdoa seorang diri. Ketika hari sudah malam, Ia sendirian di situ.
    14:28. Lalu Petrus berseru dan menjawab Dia: "Tuhan, apabila Engkau itu, suruhlah aku datang kepada-Mu berjalan di atas air."
    14:29. Kata Yesus: "Datanglah!" Maka Petrus turun dari perahu dan berjalan di atas air mendapatkan Yesus.
    14:30. Tetapi ketika dirasanya tiupan angin,
    takutlah ia dan mulai tenggelamlalu berteriak: "Tuhan, tolonglah aku!"
    14:31. Segera
    Yesus mengulurkan tangan-Nya, memegang dia dan berkata: "Hai orang yang kurang percaya, mengapa engkau bimbang?"
    14:32. Lalu mereka naik ke perahu dan anginpun redalah.

    Perkara kedua yang dilakukan Yesus seorang diri: Yesus seorang dirisebagai Imam Besar menaikkan doa syafaat untuk kita semua= Yesus mengulurkan tangan kepada kita, seperti Ia mengulurkan tanganpada Petrus yang juga saat itu seorang diri.
    Artinya: Yesus mengulurkan tangan kepada kita seorang diri yang dalam keadaan tenggelam, artinya:

    • merosot secara rohani, yaitu bimbang, takut, merosot dalam nikah dan kuatir, sehingga mulai jatuh dalam dosa (dosa-dosa lama mulai diulangi lagi),

    • merosot secara jasmani, dalam ekonomi, kesehatan, dsb,
    • kegagalan(tanpa harapan), baik secara jasmani maupun rohani.

    Kemerosotan ini bisa terjadi sekonyong-konyong.
    Sebab itu, Yesus seorang diri mengulurkan Tangan kepada kita seorang diri yang tenggelam.

    Mengapa Tuhan ijinkan kita tenggelam?

    • supaya kita dapat mengulurkan tangan kepada Tuhan secara otomatis.
      Kalau semuanya baik, seringkali kita tidak mau mengangkat tangan kepada Tuhan,

    • ay. 30= supaya kita bisa berseru kepada Tuhan.

    Bisa mengulurkan tangan kepada Tuhan dan menyeru Nama Tuhan= percaya dan mempercayakan diri sepenuh kepada Tuhan seorang diri.
    Saat-saat kita mengalami kemerosotan, JANGAN KERAS HATI!

    Jika kita diijinkan menghadapi pengalaman seorang diri dalam menghadapi sesuatu, itulah kesempatan seluas-luasnya bagi kita untuk bertemu Yesus yang ditinggal seorang diri. Yesus SEORANG DIRI akan bergumul bagi kita untuk mengangkat kita dari ketenggelaman.
    Mungkin kita sudah merasa berat dan tidak mampu lagi. Tetapi lewat bahasa air matapun, Yesus mengerti keadaan kita. Biarlah kita hanya berharap Tuhan dan tidak berharap pada yang lain.

    Dan hasilnya: semuanya akan menjadi teduh (hidup kita tenang dan damai). Semuanya menjadi enak dan ringan, baik dan berhasil pada waktunya.

    Hari-hari ini, biarlah kita banyak menyembah Tuhan, sebab Yesus juga berdoa bagi kita dan karena angin bisa datang sekonyong-konyong untuk menenggelamkan kita.

  3. Mazmur 136: 1-4
    136:1. Bersyukurlah kepada TUHAN, sebab Ia baik! Bahwasanya untuk selama-lamanya kasih setia-Nya.
    136:2. Bersyukurlah kepada Allah segala allah! Bahwasanya untuk selama-lamanya kasih setia-Nya.
    136:3. Bersyukurlah kepada Tuhan segala tuhan! Bahwasanya untuk selama-lamanya kasih setia-Nya.
    136:4. Kepada
    Dia yang seorang dirimelakukan keajaiban-keajaiban besar!Bahwasanya untuk selama-lamanya kasih setia-Nya.

    Perkara ketiga yang dilakukan Yesus seorang diri: Yesus seorang diri sanggup melakukan keajaiban-keajaiban besar, yaitu pembaharuan hidup dari manusia daging menjadi manusia rohani seperti Yesus.

    Mazmur 114: 7-8
    114:7. Gemetarlah, hai bumi, di hadapan TUHAN, di hadapan Allah Yakub,
    114:8. yang mengubah
    gunung batu menjadi kolam air, dan batu yang keras menjadi mata air!

    = perbuatan ajaib dari Tuhan.
    'gunung batu menjadi kolam air' dan 'batu yang keras menjadi mata air'= hati yang keras menjadi hati yang lembut(taat dengar-dengaran sampai daging tidak bersuara lagi).

    Hati yang lembut, itulah modal kita untuk menuju Yerusalem Baru.
    Kalau ada ketaatan, mujizat jasmani juga akan terjadi.
    Contohnya:

    • Abraham (mewakili bapak) taat dengar-dengaran untuk mempersembahkan Ishak dan terjadi Yehova Jireh (Tuhan mengadakan yang tidak ada menjadi ada).

    • janda Sarfat (mewakili ibu) hanya memiliki segenggam tepung dan sedikit minyak. Tetapi ia taat untuk menyerahkannya pada Tuhan, sehingga tepung dan minyaknya tidak habis-habis selama 3,5 tahun.

      1 Raja-raja 17: 12-13, 16
      17:12. Perempuan itu menjawab: "Demi TUHAN, Allahmu, yang hidup, sesungguhnya tidak ada roti padaku sedikitpun, kecuali segenggam tepung dalam tempayan dan sedikit minyak dalam buli-buli. Dan sekarang aku sedang mengumpulkan dua tiga potong kayu api, kemudian aku mau pulang dan mengolahnya bagiku dan bagi anakku, dan setelah kami memakannya, maka kami akan mati."
      17:13. Tetapi Elia berkata kepadanya: "Janganlah takut, pulanglah, buatlah seperti yang kaukatakan, tetapi buatlah lebih dahulu bagiku sepotong roti bundar kecil dari padanya, dan bawalah kepadaku, kemudian barulah kaubuat bagimu dan bagi anakmu.
      17:15. Lalu pergilah perempuan itu dan
      berbuat seperti yang dikatakan Elia; maka perempuan itu dan dia serta anak perempuan itu mendapat makanbeberapa waktu lamanya.

    • 1 Petrus 5: 5-6
      5:5. Demikian jugalah kamu, hai orang-orang muda, tunduklah kepada orang-orang yang tua. Dan kamu semua, rendahkanlah dirimu seorang terhadap yang lain, sebab: "Allah menentang orang yang congkak, tetapi mengasihani orang yang rendah hati."
      5:6. Karena itu
      rendahkanlah dirimudi bawah tangan Tuhan yang kuat, supaya kamu ditinggikan-Nya pada waktunya.

      Kaum mudayang taat dengar-dengaran, akan diangkat oleh Tuhan pada waktunya. Kita akan diberikan masa depan yang indah dan kita dipakai oleh Tuhandalam kegerakan Roh Kudus hujan akhir.

    Jadi, langkah-langkah hidup kita bersama Tuhan adalah langkah mujizat.
    Sampai langkah terakhir, kita diubahkan jadi sama mulia dengan Tuhan. Kita akan terangkat di awan-awan bersama Dia.

    Filipi 3: 20-21
    3:20. Karena kewargaan kita adalah di dalam sorga, dan dari situ juga kita menantikan Tuhan Yesus Kristus sebagai Juruselamat,
    3:21. yang akan mengubah tubuh kita yang hina ini, sehingga serupa dengan tubuh-Nya yang mulia, menurut kuasa-Nya yang dapat menaklukkan segala sesuatu kepada diri-Nya.

Tuhan memberkati.

Versi Cetak

Transkrip
  • Ibadah Kaum Muda Remaja Malang, 21 Juni 2014 (Sabtu Sore)
    ... rumah Orang itu menggali dalam-dalam dan meletakkan dasarnya di atas batu. Ketika datang air bah dan banjir melanda rumah itu rumah itu tidak dapat digoyahkan karena rumah itu kokoh dibangun. Akan tetapi barangsiapa mendengar perkataan-Ku tetapi tidak melakukannya ia sama dengan seorang yang mendirikan rumah di atas tanah tanpa dasar. ...
  • Ibadah Raya Malang, 09 Mei 2021 (Minggu Pagi)
    ... manusia akan sampai pada kegelapan di neraka. Dunia ini memang penuh dengan kebencian mempersulit dan menganiaya kita bahkan sampai membunuh dan membinasakan kita di kegelapan yang paling gelap. Yohanes - Jikalau Penghibur yang akan Kuutus dari Bapa datang yaitu Roh Kebenaran yang keluar dari Bapa Ia akan bersaksi tentang Aku. Tetapi kamu ...
  • Ibadah Doa Puasa Session I Malang, 27 Agustus 2014 (Rabu Pagi)
    ... keluar air mata keringat darah supaya terjadi urapan Roh Kudus. Mur tetesan syikal. Kayu manis syikal. Tebu yang baik syikal. Kayu teja syikal. ad. . Mur tetesan. Getah mur yang berbau harum berasal dari kulit pohon mur yang dilukai. Ini menunjuk pada Yesus yang disalib dengan luka-luka di sekujur tubuhNya mengeluarkan darah. Secara keseluruhan luka-luka ...
  • Ibadah Raya Malang, 19 Maret 2017 (Minggu Pagi)
    ... Tuhan yaitu diam dan tenang. Diam artinya mengoreksi diri lewat ketajaman pedang firman. Jika ada dosa maka harus diselesaikan dengan mengaku kepada Tuhan dan sesama. Tenang artinya tergembala bertekun dalam tiga macam ibadah. Tenang juga artinya menguasai diri sehingga tidak berharap siapa pun tetapi hanya berharap pada Tuhan. Diam dan ...
  • Ibadah Doa Surabaya, 24 Oktober 2012 (Rabu Sore)
    ... berbaring. Dan segeralah pergi dan katakanlah kepada murid-murid-Nya bahwa Ia telah bangkit dari antara orang mati. Ia mendahului kamu ke Galilea di sana kamu akan melihat Dia. Sesungguhnya aku telah mengatakannya kepadamu. Mereka segera pergi dari kubur itu dengan takut dan dengan sukacita yang besar dan berlari cepat-cepat untuk memberitahukannya ...
  • Ibadah Doa Surabaya, 19 November 2008 (Rabu Sore)
    ... dalam menanti kedatangan Tuhan yaitu masuk dalam doa penyembahan. Dan anak Tuhan harus meningkat dalam kerohanian seperti naik gunung sampai pada puncak kerohanian itulah menyembah pada Tuhan. 'burung nazar membuat sarang' suatu kebutuhan. Artinya doa penyembahan hari-hari ini harus sudah menjadi kebutuhan anak-anak Tuhan. Kalau tidak menyembah akan kering rohani ...
  • Ibadah Pendalaman Alkitab Surabaya, 23 Agustus 2010 (Senin Sore)
    ... orang banyak artinya Meninggalkan hidup yang lama Hidup tanpa Yesus Hidup dalam dosa dalam bentuk perbuatan perkataan angan-angan . Meninggalkan teman keluarga saudara atau persekutuan yang menimbulkan dosa. Setelah suasana yang lama ditinggal kita masuk pada suasana yang baru yaitu suasana Kerajaan Surga Kerajaan Surga di bumi yang dibangun oleh ...
  • Ibadah Raya Surabaya, 19 Februari 2017 (Minggu Siang)
    ... yang duduk di atas takhta itu. . Ketika Ia mengambil gulungan kitab itu tersungkurlah keempat makhluk dan kedua puluh empat tua-tua itu di hadapan Anak Domba itu masing-masing memegang satu kecapi dan satu cawan emas penuh dengan kemenyan itulah doa orang-orang kudus. Kalau ada pembukaan firman--ada penebusan-- kita yang sudah mati ...
  • Ibadah Pendalaman Alkitab Surabaya, 14 November 2016 (Senin Sore)
    ... Allah yang hidup kuat dan lebih tajam dari pedang bermata dua. Yeremia . Bukankah firman-Ku seperti api demikianlah firman TUHAN dan seperti palu yang menghancurkan bukit batu Salah satu pribadi TUHAN adalah firman Allah yang hidup dan yang kekal sama dengan firman Allah yang lebih tajam dari pedang bermata dua atau ...
  • Ibadah Pendalaman Alkitab Malang, 07 Januari 2020 (Selasa Sore)
    ... Jangan lagi kamu saling mendustai karena kamu telah menanggalkan manusia lama serta kelakuannya Penyucian dari dosa di dalam batin. Jika lahir dan batin dikuasai oleh dosa maka kehidupan kita tidak ada hubungan dengan Tuhan terpisah dari Tuhan kering rohani tidak bisa menyembah Tuhan sampai terpisah selama-lamanya. Yohanes Karena itu setiap ...

Siaran Langsung

Live Streaming GPTKK

Rekaman

Ikuti rekaman ibadah kami

Transkrip

Ringkasarn Firman Tuhan

Kesaksian

Pengalaman hidup bersama Firman Tuhan

Untuk Koneksi Lambat, silakan buka https://id.gptkk.org

Silakan kontak ke info@gptkk.org apabila bapak/ibu/sdr/sdri ada pertanyaan atau ingin berlangganan majalah Manna, dan silakan kirim email ke widjaja_h@yahoo.com apabila ingin konsultasi pribadi dengan bapak gembala.