English Language | Form Penggembalaan
RINGKASAN KOTBAH IBADAH RUTIN DAN IBADAH KUNJUNGAN
RINGKASAN LAINNYA

Ibadah Pendalaman Alkitab Surabaya, 24 September 2012 (Senin Sore)
Salam sejahtera dalam kasih sayangnya Tuhan kita Yesus Kristus. Selamat malam, selamat mendengarkan Firman Tuhan. Biarlah damai...

Ibadah Doa Surabaya, 31 Agustus 2016 (Rabu Sore)
Pembicara: Pdm. Youpri Ardiantoro

Puji TUHAN, salam sejahtera, selamat malam, selamat beribadah di dalam kasih sayangnya TUHAN kita, Yesus...

Ibadah Pendalaman Alkitab Malang, 22 Oktober 2009 (Kamis Sore)
Matius 26:36-44 adalah nubuat ketujuh tentang HUKUMAN ATAS DUNIA PADA SAAT...

Ibadah Raya Surabaya, 18 Juli 2010 (Minggu Sore)
Matius 25: 8-13
25:8. Gadis-gadis yang bodoh berkata kepada gadis-gadis yang bijaksana: Berikanlah kami sedikit dari minyakmu itu,...

Ibadah Pendalaman Alkitab Malang, 20 November 2018 (Selasa Sore)
Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus.

Wahyu 8:1-5 terbagi menjadi dua bagian:
Ayat 1-4 =...

Ibadah Doa Surabaya, 29 Oktober 2012 (Senin Sore)
Ibadah Pendalaman Alkitab dialihkan pada hari Rabu.
Pembicara: Pdp. Youpri Ardiantoro

Salam sejahtera, selamat sore, selamat malam. Selamat bersekutu dalam...

Ibadah Doa Malang, 04 Oktober 2018 (Kamis Sore)
Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus.

Wahyu 8 dan 9 dalam susunana Tabernakel...

Ibadah Pendalaman Alkitab Malang, 27 Agustus 2015 (Kamis Sore)
Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus.

Wahyu 3:7
3:7 "Dan tuliskanlah kepada malaikat...

Ibadah Kaum Muda Remaja Malang, 04 Januari 2020 (Sabtu Sore)
Bersamaan dengan ibadah doa

Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus.

Lukas 14: 25-27 -> segala sesuatu harus dilepaskan...

Ibadah Persekutuan Ambon I, 12 November 2013 (Selasa Malam)
Salam sejahtera dalam kasih sayangnya Tuhan kita Yesus Kristus. Selamat malam, selamat mendengarkan Firman Tuhan. Biarlah damai...

Ibadah Pendalaman Alkitab Surabaya, 12 April 2010 (Senin Sore)
Matius 25: 1-13
= Yesus tampil dalam kemuliaan sebagai Mempelai Pria Surga yang akan segera datang...

Ibadah Pendalaman Alkitab Surabaya, 10 Januari 2018 (Rabu Sore)
Salam sejahtera dalam kasih sayangnya TUHAN kita Yesus Kristus. Selamat malam, selamat mendengarkan firman TUHAN. Biarlah damai...

Ibadah Pendalaman Alkitab Surabaya, 17 Oktober 2011 (Senin Sore)
Matius 26: 47-56= PENANGKAPAN YESUS.
Malam ini, kita pelajari ayat 47-50 dengan titik berat di ayat 50.

Matius 26: 47-50
26:47. Waktu Yesus masih...

Ibadah Doa Surabaya, 25 Januari 2017 (Rabu Sore)
Pembicara Pdt. Dadang Hadi Santoso

Salam sejahtera dalam kasih sayangnya TUHAN Yesus Kristus. Kiranya damai sejahtera, kasih karunia...

Ibadah Pendalaman Alkitab Surabaya, 31 Oktober 2011 (Senin Sore)
Matius 26: 57-58
26:57. Sesudah mereka menangkap Yesus, mereka membawa-Nya menghadap Kayafas, Imam Besar. Di situ telah berkumpul ahli-ahli...


TRANSKRIP LENGKAP

Doa Surabaya (Rabu, 26 November 2014)
Tayang: 10 Mei 2019
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 24 November 2014)
Tayang: 10 Mei 2019
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 23 November 2014)
Tayang: 07 Januari 2019
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Doa Surabaya (Rabu, 19 November 2014)
Tayang: 07 Januari 2019
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 17 November 2014)
Tayang: 07 Januari 2019
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 09 November 2014)
Tayang: 22 Agustus 2018
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Doa Surabaya (Rabu, 05 November 2014)
Tayang: 04 Juni 2018
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 03 November 2014)
Tayang: 04 Juni 2018
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 02 November 2014)
Tayang: 03 Maret 2018
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 20 Oktober 2014)
Tayang: 13 Desember 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 13 Oktober 2014)
Tayang: 13 Desember 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 12 Oktober 2014)
Tayang: 24 Oktober 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Doa Surabaya (Rabu, 08 Oktober 2014)
Tayang: 18 September 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 06 Oktober 2014)
Tayang: 05 September 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 05 Oktober 2014)
Tayang: 05 September 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Doa Surabaya (Rabu, 01 Oktober 2014)
Tayang: 05 September 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 29 September 2014)
Tayang: 24 Juni 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 21 September 2014)
Tayang: 19 Mei 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Doa Surabaya (Rabu, 17 September 2014)
Tayang: 29 April 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 15 September 2014)
Tayang: 29 April 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]



Untuk Koneksi Lambat, silahkan buka http://id.gptkk.org
Transkrip lengkap dari ibadah penggembalaan di Malang dan Surabaya, semuanya di bawakan oleh gembala sidang Pdt. Widjaja Hendra.

Silahkan kontak ke info@gptkk.org apabila bapak/ibu/sdr/sdri ada pertanyaan atau mungkin ingin berlangganan majalah Manna dan silahkan kirim email ke widjaja_h [at] yahoo.com apabila ingin konsultasi pribadi dengan bapak gembala
silahkan ganti tanda [at] dengan @
Cari ringkasan:   
[versi cetak]
Cari rekaman ibadah ini di: http://www.kabarmempelai.org
Ibadah Raya Surabaya, 27 Oktober 2013 (Minggu Sore)

Salam sejahtera dalam kasih sayangnya Tuhan kita Yesus Kristus. Selamat malam, selamat mendengarkan Firman Tuhan. Biarlah damai sejahtera bahagia dari Tuhan senantiasa dilimpahkan di tengah-tengah kita sekalian.

Wahyu 1: 4-8 (salam kepada ketujuh jemaat)

Wahyu 1: 5a
1:5. dan dari Yesus Kristus,
Saksi yang setia, yang pertama bangkit dari antara orang mati dan yang berkuasa atas raja-raja bumi ini.

'yang pertama'= yang sulung.
Disini, ada 3 nama yang diberikan kepada Yesus:

  1. Yesus adalah Saksi yang setia. Ini berkaitan dengan kematian Yesus.
    Yesus adalah hamba yang taat dan setia sampai mati dikayu salib.
    Ini merupakan teladan kesetiaan kepada kita.
    Yesus setia sampai mati dikayu salib untuk menyelamatkan manusia berdosa (mengampuni manusia berdosa) dan membenarkan manusia berdosa.

    Dari pihak kita: jika kita mengalami kematian bersama Yesus, kita akan dibenarkan dan hidup dalam kebenaran.
    Ini sama dengan selamat.
    Kalau tidak benar, berarti tidak selamat.
    Orang berdosa ada dalam keadaan rusak, sehingga harus dibenarkan dulu. Setelah itu, baru bisa hidup dalam kebenaran.

    1 Yohanes 1: 7, 9
    1:7. Tetapi jika kita hidup di dalam terang sama seperti Dia ada di dalam terang, maka kita beroleh persekutuan seorang dengan yang lain, dan darah Yesus, Anak-Nya itu, menyucikan kita dari pada segala dosa.
    1:9. Jika kita
    mengaku dosa kita, maka Ia adalah setia dan adil, sehingga Ia akan mengampuni segala dosa kita dan menyucikan kita dari segala kejahatan.

    Proses supaya bisa dibenarkan dan hidup dalam kebenaran: kita harus mengaku dosa secara terang-terangan (jujur) kepada Tuhan dan sesama. Maka darah Yesus aktif untuk:


    • mengampuni segala dosa kita= menutupi segala dosa sampai tidak ada bekasnya atau seperti kita tidak pernah berbuat dosa itu= kita dibenarkan oleh darah Yesus.


    • mencabut akar-akar dosa, sehingga dosa tidak bisa tumbuh lagi, sebab seringkali setelah diampuni, kita masih berbuat dosa lagi= kita tidak berbuat dosa lagi.


    Sudah dibenarkan, jangan hidup dalam dosa lagi, tetapi hidup dalam kebenaran dan menjadi hamba kebenaran. Kalau tidak, kita akan kembali menjadi hamba dosa lagi.

    Roma 6: 18
    6:18. Kamu telah dimerdekakan dari dosa dan menjadi hamba kebenaran.

    Hamba kebenaran= pelayaan Tuhan yang setia.

    Jadi, jika kita mengalami kematian bersama Yesus, maka kita akan menjadi hamba Tuhan yang setia dan benar.
    Kalau nama Yesus adalah Saksi yang setia, maka inilah nama kita, yaitu hamba Tuhan yang setia dan benar (kita berada dalam halaman Tabernakel).


  2. Yesus adalah yang pertama (sulung) bangkit dari antara orang mati.
    Ini berkaitan dengan kebangkitan Yesus.
    1 Korintus 15: 20
    15:20. Tetapi yang benar ialah, bahwa Kristus telah dibangkitkan dari antara orang mati, sebagai yang sulung dari orang-orang yang telah meninggal.

    Yesus menjadi yang sulung bangkit dari antara orang mati untuk menjadikan kita anak-anak sulungNya.
    Inilah yang nanti akan menjadi mempelai wanita Tuhan.

    Keluaran 13: 1-2
    13:1. Berfirmanlah TUHAN kepada Musa:
    13:2. "
    Kuduskanlah bagi-Ku semua anak sulung, semua yang lahir terdahulu dari kandungan pada orang Israel, baik pada manusia maupun pada hewan; Akulah yang empunya mereka."

    Anak sulung adalah kehidupan yang suci.
    Kalau kita dijadikan anak sulung, maka kita menjadi milik Tuhan selama-lamanya.
    'hewan'= hanya terdiri dari daging dan darah.
    'anak sulung hewan'= tubuh jasmani (luar).
    'anak sulung manusia'= menunjuk batin, sebab manusia punya tubuh, jiwa dan roh. Dan roh inilah yang kembali pada Tuhan.

    Jadi, anak sulung adalah hamba Tuhan/pelayan Tuhan yang mengalami penyucian secara luar dan dalam (penyucian lahir batin).

    Keluaran 3: 1 -3, 5
    3:1. Adapun Musa, ia biasa menggembalakan kambing domba Yitro, mertuanya, imam di Midian. Sekali, ketika ia menggiring kambing domba itu ke seberang padang gurun, sampailah ia ke gunung Allah, yakni gunung Horeb.
    3:2. Lalu Malaikat TUHAN menampakkan diri kepadanya di dalam nyala api yang keluar dari semak duri. Lalu ia melihat, dan tampaklah:
    semak duri itu menyala, tetapi tidak dimakan api.
    3:3. Musa berkata: "Baiklah aku menyimpang ke sana untuk memeriksa
    penglihatan yang hebat itu. Mengapakah tidak terbakar semak duri itu?"
    3:5. Lalu Ia berfirman: "Janganlah datang dekat-dekat:
    tanggalkanlah kasutmu dari kakimu, sebab tempat, di mana engkau berdiri itu, adalah tanah yang kudus."

    'gunung Sinai'= gunung kesucian.
    'semak duri itu menyala, tetapi tidak dimakan api'= apinya dari Tuhan. Dan ini merupakan 'penglihatan yang hebat'.
    'kasut'= kasut kiri dan kanan (lahir batin). Penyucian lahir batin inilah yang harus kita kejar hari-hari ini.

    Kita mengalami penyucian lahir batin dalam sistem penggembalaan (kandang penggembalaan), seperti Musa yang menggembalakan kambing domba. Disinilah kita akan melihat penglihatan yang hebat.
    Kandang penggembalaan= ruangan suci= ketekunan dalam 3 macam ibadah pokok:


    • pelita emas= ketekunan dalam ibadah raya= persekutuan dengan Allah Roh Kudus dalam karunia-karuniaNya= bagaikan mahkota 12 bintang,
    • meja roti sajian= ketekunan dalam ibadah pendalaman Alktiab dan perjamuan suci= persekutuan dengan Anak Allah dalam Firman pengajaran dan perjamuan suci= bagaikan bulan dibawah kaki,


    • mezbah dupa emas= ketekunan dalam ibadah doa= persekutuan dengan Allah Bapa dalam kasihNya= bagaikan berselubung matahari.


    3 macam ibadah inilah yang merupakan api dari Surga.
    'semak duri'= manusia daging yang seringkali kelihatan baik kalau tidak ada apa-apa. Tetapi saat ada angin pencobaan, penyakit dan sebagainya, semak duri akan saling menusuk.
    Sebab itu, perlu diberi api lewat penggembalaan, sehingga kita mengalami penyucian oleh api Firman, Roh Kudus dan kasih supaya menanggalkan kasut (penyucian lahir batin).
    'menanggalkan kasut'= menjadi bayi yang baru lahir.
    Inilah pemandangan hebat, dimana manusia yang saling menusuk, dalam kepedihan hati, kutukan dan sebagainya, tetapi bisa masuk penggembalaan dan mengalami penyucian sampai menjadi bayi.
    Sudah tekun dalam penggembalaan, tetapi masih harus ditambah dengan ketaatan. Yudas juga tekun dalam penggembalaan, tetapi tidak taat dan ia terhilang selamanya.

    1 Petrus 2: 1-2
    2:1. Karena itu buanglah segala kejahatan(1), segala tipu muslihat(2) dan segala macam kemunafikan(3), kedengkian(4) dan fitnah(5).
    2:2. Dan
    jadilah sama seperti bayi yang baru lahir, yang selalu ingin akan air susu yang murni dan yang rohani, supaya olehnya kamu bertumbuh dan beroleh keselamatan,

    Tanda kehidupan seperti bayi adalah:


    • ay. 1= membuang 5 dosa:


      1. kejahatan= cinta akan uang. Kejahatan ini jadi satu dengan kenajisan,
      2. tipu muslihat= dusta,
      3. kemunafikan= pura-pura,
      4. kedengkian= iri hati, benci, dengki,
      5. fitnah.


      Kalau 5 dosa ini tidak ada lagi, itulah pemandangan yang hebat.


    • ay. 2= hanya rindu dan butuh air susu ibu yang murni dan rohani= rindu, butuh dan bisa menikmati Firman penggembalaan yang benar.
      Menikmati disini juga termasuk bisa taat dengar-dengaran.
      Dan dalam penggembalaanlah kita bisa tenang dan kenyang.

      Didalam air susu ibu (Firman penggembalaan) juga terkandung semua kebutuhan yang lain.


    • bayi hanya menangis= hannya menangis pada Tuhan.
      Artinya: hanya bergantung pada kemurahan dan kebaikan Tuhan.


    Bayi akan terus disucikan sampai Wahyu 12: 1 (perempuan dengan matahari, bulan dan bintang). Ini puncak pemandangan yang hebat. Kita menjadi jemaat anak sulung yang merupakan mempelai wanita Tuhan.

    Wahyu 12: 1
    12:1. Maka tampaklah suatu tanda besar di langit: Seorang perempuan berselubungkan matahari, dengan bulan di bawah kakinya dan sebuah mahkota dari dua belas bintang di atas kepalanya.

    Mujizat jasmani bisa terjadi, tetapi yang penting adalah penglihatan yang rohani.


  3. Yesus adalah yang berkuasa atas raja-raja bumi ini (Raja diatas segala raja).
    Ini berkaitan dengan kemuliaan Yesus (ruangan maha suci).
    Matius 24: 30-32
    24:30. Pada waktu itu akan tampak tanda Anak Manusia di langit dan semua bangsa di bumi akan meratap dan mereka akan melihat Anak Manusia itu datang di atas awan-awan di langit dengan segala kekuasaan dan kemuliaan-Nya.
    24:31. Dan Ia akan menyuruh keluar malaikat-malaikat-Nya dengan meniup sangkakala yang dahsyat bunyinya dan mereka akan mengumpulkan orang-orang pilihan-Nya dari keempat penjuru bumi, dari ujung langit yang satu ke ujung langit yang lain.
    24:32. Tariklah pelajaran dari perumpamaan tentang pohon ara: Apabila
    ranting-rantingnya melembut dan mulai bertunas, kamu tahu, bahwa musim panas sudah dekat.

    Jika kita mengalami kemuliaan bersama Yesus sebagai Raja segala raja, maka kita harus melembut (belajar dari pohon ara).
    Sejak dari taman Eden, pohon ara ini hanya berdaun saja (terus keras hati).
    Kekerasan hati ini bisa menimpa pada orang yang diberkati dan yang dalam penderitaan, sehingga tidak berbuah.

    Malam ini, biarlah kita melembut.
    Artinya: berubah dari manusia daging menjadi manusia rohani, mulai dari hatinya, yaitu taat dengar-dengaran.
    Di taman Eden, kejatuhan manusia terjadi karena tidak taat.
    Bagian daging yang paling keras adalah hati.
    Wanita adalah bejana yang lemah, tetapi kalau sudah keras hati, luar biasa kerasnya.

    Hati yang lembut: berani mengaku dosa-dosa dan kegagalan kita.
    Pohon ara sudah gagal 6000 tahun, tetapi masih diberi kesempatan.
    Malam ini, berapa lamapun kegagalan kita, masih ada kesempatan untuk diperbaiki. Tinggal kita mau taat atau tidak, sebab kegagalan terjadi karena tidak taat.
    Dan mujizat akan terjadi, kita kembali ke suasana Firdaus.

Jika kita mengalami kematian bersama Yesus (setia dan benar), kebangkitan bersama Yesus (menjadi bayi) dan kemuliaan bersama Yessu (taat dengar-dengaran), maka kita akan mengalami kuasa Nama Yesus.
Hasilnya:

  1. Filipi 2: 8-10
    2:8. Dan dalam keadaan sebagai manusia, Ia telah merendahkan diri-Nya dan taat sampai mati, bahkan sampai mati di kayu salib.
    2:9. Itulah sebabnya
    Allah sangat meninggikan Dia dan mengaruniakan kepada-Nya nama di atas segala nama,
    2:10. supaya
    dalam nama Yesus bertekuk lutut segala yang ada di langit dan yang ada di atas bumi dan yang ada di bawah bumi,

    Hasil pertama: kita mengalami kuasa kemenangan atas setan tritunggal dalam Nama Yesus.
    Kita menang atas setan tritunggal yang merupakan sumber masalah dan pencobaan.
    Kalau menang, berarti kita tahan uji, semua masalah diselesaikan oleh kuasa Nama Yesus sampai masalah yang mustahil dan semua jadi baik, berhasil, dan indah pada waktuNya.
    Tahan uji= kita tetap beribadah dan melayani Tuhan apapun yang terjadi sampai Tuhan datang kembali.


  2. ay. 9= 'Allah sangat meninggikan Dia'= kita mengalami kuasa pengangkatan sampai di Surga.
    Artinya:


    • dipakai dalam kegerakan Roh Kudus hujan akhir (pembangunan tubuh Kristus yang sempurna).
      Jadi, kalau Tuhan memakai kita, bukan Tuhan mempersulit kita, tetapi justru mengangkat kita.
      Pelayanan tubuh Kristus mulai dari dalam nikah rumah tangga, penggembalaan dan antar penggembalaan sampai tubuh yang sempurna terbentuk.


    • diubahkan dari manusia daging menjadi manusia rohani sampai sempurna, mulai dengan jujur.
      Dan doa orang jujur, besar kuasanya.
      Dan saat Tuhan datang kembali, kita akan diangkat diawan-awan utnuk bersama Dia selama-lamanya.

Tuhan memberkati.

kembali ke halaman sebelumnya
IBADAH RUTIN DI MALANG

Minggu jam 06:45 (Ibadah Raya)
Minggu jam 10:15 (Ibadah Sekolah Minggu)
Selasa jam 17:15 (Ibadah Pendalaman Alkitab)
Rabu jam 07:30 (Ibadah Kaum Wanita)
Kamis jam 17:15 (Ibadah Doa Penyembahan)
Sabtu jam 17:15 (Ibadah Kaum Muda Remaja)

IBADAH RUTIN DI MEDAN
Royal Room Hotel Danau Toba Internasional
Jl. Imam Bonjol Medan

Minggu, jam 18:45 (Ibadah Raya)
Senin, jam 08:00 (Ibadah Pendalaman Alkitab)
Senin, jam 17:30 (Ibadah Pendalaman Alkitab)

IBADAH RUTIN DI SURABAYA

Minggu jam 09:00 (Ibadah Sekolah Minggu)
Minggu jam 10:15 (Ibadah Raya)
Rabu jam 17:30 (Ibadah Pendalaman Alkitab)
Jumat jam 17:30 (Ibadah Doa Penyembahan)


IBADAH RUTIN DI JAKARTA
Jl. Patra Kuningan XIV no.4
Jakarta Selatan
Sabtu, jam 09:00 (Ibadah Pendalaman Alkitab)

IBADAH KUNJUNGAN
  • Juni 2020
    (Ibadah Kunjungan di Kandis)

  • Agustus 2020
    (Ibadah Kunjungan di Srilangka)

All Right Reserved Gereja Pantekosta Tabernakel "KRISTUS KASIH"
Jln. Simpang Borobudur 27 Malang | Telp: (0341) 496949 | Fax: (0341) 476751 » Lihat Peta Gereja Kami di Malang
Jln. WR Supratman 4 Surabaya | Telp. 08123300378 » Lihat Peta Gereja Kami di Surabaya
hubungi kami | email: info@gptkk.org | sitemap | top