Simpang Borobudur no 27 Malang
0341-496949
Matius 26:30-35 tentang PERINGATAN KEPADA PETRUS, terutama tentang penggembalaan dan goncangan-goncangan yang akan terjadi.

Matius 26:30-32
26:30 Sesudah menyanyikan nyanyian pujian, pergilah Yesus dan murid-murid-Nya ke Bukit Zaitun.
26:31. Maka berkatalah Yesus kepada mereka: "Malam ini kamu semua akan tergoncang imanmu karena Aku. Sebab ada tertulis: Aku akan membunuh gembala dan kawanan domba itu akan tercerai-berai.
26:32 Akan tetapi sesudah Aku bangkit, Aku akan mendahului kamu ke Galilea."

Di bukit zaitun banyak dihasilkan buah zaitun. Buah zaitun yang diperas akan menghasilkan minyak zaitun. Hal ini menunjuk pribadi Yesus yang sengsara dan mati di kayu salib untuk:
  1. mencurahkan Roh Kudus,
  2. menjadi Gembala yang baik.
Jadi, urapan Roh Kudus adalah tangan Gembala Baik yang akan menuntun kita untuk masuk dalam kandang penggembalaan. Kandang penggembalaan adalah tempat terbaik sehingga menjadikan semuanya baik dan indah pada waktunya.

Di dalam penggembalaan akan terjadi:
  1. Pemisahan/kegoncangan saat akhir jaman sehingga domba-domba akan tercerai-berai.

  2. Pengalaman kematian (ayat 31) dan kebangkitan (ayat 32).

    Dalam penggembalaan, domba-domba juga harus mengalami pengalaman kematian dan kebangkitan.

    Pengalaman kematian = pengalaman salib = sengsara bersama Yesus dalam bentuk pencobaan-pencobaan dalam ekonomi, kesehatan, nikah dan buah nikah, sampai menghadapi penganiayaan dan penangkapan.

Yang terpenting sekarang adalah sikap kita dalam menghadapi pengalaman kematian/salib.
Sikap kita dalam menghadapi pengalaman kematian adalah :
  1. Jangan bimbang terhadap firman pengajaran yang benar yang selama ini sudah kita akui, yang selama ini sudah menolong kehidupan kita.
    Kita harus tetap berpegang teguh pada firman pengajaran yang benar.

  2. Jangan kecewa, jangan putus asa, dan jangan tinggalkan Tuhan.
  3. Jangan membuat jalan sendiri di luar firman pengajaran yang benar. Itu bukanlah jalan keluar, melainkan jalan buntu dan kebinasaan.
  4. Menyerah sepenuh kepada Tuhan lewat doa penyembahan ditambah dengan doa puasa dan doa semalam suntuk.

Petrus mengalami pengalaman kematian dengan kegoncangan iman/kebimbangan terhadap perkataan Tuhan sehingga menyangkal dan tinggalkan Tuhan.

Yohanes 21:1-3,7
21:1. Kemudian Yesus menampakkan diri lagi kepada murid-murid-Nya di pantai danau Tiberias dan Ia menampakkan diri sebagai berikut.
21:2 Di pantai itu berkumpul Simon Petrus, Tomas yang disebut Didimus, Natanael dari Kana yang di Galilea, anak-anak Zebedeus dan dua orang murid-Nya yang lain.
21:3 Kata Simon Petrus kepada mereka: "Aku pergi menangkap ikan." Kata mereka kepadanya: "Kami pergi juga dengan engkau." Mereka berangkat lalu naik ke perahu, tetapi malam itu mereka tidak menangkap apa-apa.
21:7 Maka murid yang dikasihi Yesus itu berkata kepada Petrus: "Itu Tuhan." Ketika Petrus mendengar, bahwa itu adalah Tuhan, maka ia mengenakan pakaiannya, sebab ia tidak berpakaian, lalu terjun ke dalam danau.

Petrus meninggalkan Tuhan di danau Tiberiasyang berada di daerah Galilea.
Di Galilea inilah Petrus mengalami kegoncangan iman. Petrus meninggalkan pelayanan bahkan meninggalkan Tuhan yaitu dari penjala manusia menjadi penjala ikan. Akibat tinggalkan pelayanan adalah :
  1. Tidak menangkap apa-apa = tidak bisa berbuat apa-apa = gagal total.
  2. Telanjang = hidup dalam dosa, dipermalukan, hidup dalam suasana kutukan sampai binasa selamanya.
Yesus sebagai Gembala Agung yang sudah bangkit mendahului ke Galilea untuk menolong Petrus dan kawan-kawan.
Dalam sistem penggembalaan, masih ada perpanjangan sabar Tuhan untuk menolong kehidupan yang sudah gagal dan telanjang. Sekarang, ini menunjuk pada firman penggembalaan yang benar yang mengandung kuasa kebangkitan sanggup untuk menolong apapun keadaan kita.

Firman pengajaran yang benar yang mengandung kuasa kebangkitan menyucikan hati dan pikiran kita. Itulah cara Tuhan untuk menolong kita.

Yohanes 21:5-6
21:5 Kata Yesus kepada mereka: "Hai anak-anak, adakah kamu mempunyai lauk-pauk?" Jawab mereka: "Tidak ada."
21:6 Maka kata Yesus kepada mereka: "Tebarkanlah jalamu di sebelah kanan perahu, maka akan kamu peroleh." Lalu mereka menebarkannya dan mereka tidak dapat menariknya lagi karena banyaknya ikan.

"Adakah kamu memiliki lauk pauk"menunjuk penyucian hati dan pikiran. Setelah capek bekerja semalaman, mereka masih ditanya tentang kegagalan mereka.
"Tidak ada" menunjuk pengakuan yang jujur.
Firman pengajaran menunjuk segala keadaan kita. Jika hati dan pikiran disucikan, maka mulut bisa mengaku segala dosa dan kegagalan kepada Tuhan dan sesama. Jika diampuni, jangan berbuat dosa lagi.

"Tebarkan jalamu di sebelah kanan" juga menunjuk penyucian hati dan pikiran.
Petrus dan kawan-kawan taat dengar-dengaran untuk menebarkan jala sekalipun tidak sesuai dengan pikiran dan perasaan. Taat dengar-dengaran adalah uluran tangan kita kepada Tuhan.Tuhan akan mengulurkan tangan pada kita untuk mengadakan mujizat-mujizat, yaitu :
  1. Mujizat rohani.
    Yohanes 21:11
    21:11 Simon Petrus naik ke perahu lalu menghela jala itu ke darat, penuh ikan-ikan besar: seratus lima puluh tiga ekor banyaknya, dan sungguhpun sebanyak itu, jala itu tidak koyak.

    153 ekor = 100 + 50 + 3, artinya:
    • 100 = 10 x 10.
      10 adalah mendengar firman. 10 adalah melakukan firman.
      10 = 10 hukum Allah.
      10x10=100 artinya taat dengar-dengaran sampai daging tidak bersuara lagi. Ketaatan menjadi sifat tabiat yang tidak bisa digoyahkan oleh apapun juga.

    • 50 = angka Pantekosta, artinya urapan Roh Kudus membuat kita setia dan berkobar-kobar dalam ibadah pelayanan.

    • 3 = Allah Tri Tunggal, artinya memiliki gambar dan rupa Allah Tritunggal, yaitu kejujuran.

    Taat, setia, dan jujur adalah mujizat rohani, yang menghasilkan manusia baru yang dihitung, dibela, dan dimiliki oleh Tuhan.

  2. Mujizat jasmani, yaitu:
    • Dari yang tidak ada ikan menjadi ada ikan, artinya Tuhan memelihara kehidupan kita di tengah dunia yang sulit.
    • Dari tidak ada anggur menjadi ada anggur, artinya Tuhan memberi kebahagiaan.
    • Dari yang mustahil menjadi tidak mustahil.
Mujizat rohani dan mujizat jasmani ini terjadi dalam penggembalaan. Sampai saat Tuhan datang kedua kali, kita menjadi sempurna seperti Tuhan. Kita dapat menyambut kedatangan Tuhan yang kedua kali di awan-awan permai.

Tuhan memberkati.

Versi Cetak

Transkrip
  • Ibadah Pendalaman Alkitab Malang, 13 November 2008 (Kamis Sore)
    ... menerangkan ayat dalam Alkitab. Timotius - Kita harus bertekun membaca kitab suci. Dari ketekunan itu akan menghasilkan pengajaran yang benar. Siapa yang berhak melayani dalam pembangunan tubuh kristus Jawab Imam dan raja. Imam seorang yang suci yang memangku jabatan pelayanan dan beribadah melayani Tuhan. Keluaran - imam dan raja adalah ...
  • Ibadah Doa Surabaya, 22 Maret 2017 (Rabu Sore)
    ... dan masa depan. Akibatnya berlawanan dengan ayat Jangan kamu kuatir tetapi carilah dahulu kerajaan Allah dan kebenarannya artinya kalau kita kuatir akibatnya Kita tidak akan bisa mengutamakan perkara sorga--tidak setia dalam ibadah pelayanan kepada TUHAN. Tidak percaya dan tidak taat pada firman Allah sehingga tidak bisa hidup benar banyak pertanyaan tentang ...
  • Ibadah Doa Malang, 24 September 2013 (Selasa Sore)
    ... hal Mendapat kekuatan ekstra dari Tuhan sehingga pencobaan-pencobaan tidak melampaui kekuatan kita. Dan kita tidak bersungut kecewa putus asa tetapi selalu mengucap syukur kepada Tuhan. Kita mendapatkan jalan keluar dari segala masalah. Dalam Matius - ada macam pencobaan untuk menggagalkan rencana Allah dalam pribadi Yesus atau pribadi kita ayat - pencobaan batu ...
  • Ibadah Doa Surabaya, 08 September 2010 (Rabu Sore)
    ... aku menuai di tempat di mana aku tidak menabur dan memungut dari tempat di mana aku tidak menanam Sikap negatif disini adalah JAHAT DAN MALAS. Hati-hati Bagi kita yang sudah melayani jangan sampai seperti yang memiliki talenta ini karena akibatnya hanya akan dicampakan di dalam kegelapan yang paling gelap sampai hukuman ...
  • Ibadah Pendalaman Alkitab Surabaya, 05 September 2016 (Senin Sore)
    ... dan roh--firman pengajaran yang benar dan urapan Roh Kudus firman yang lebih tajam dari pedang bermata dua firman penyucian. Jadi penyembahan yang benar didorong dengan penyucian. Semakin suci penyembahan semakin meningkat. Wahyu - . maka tersungkurlah kedua puluh empat tua-tua itu di hadapan Dia yang duduk di atas takhta itu dan ...
  • Ibadah Doa Malam Surabaya, 07 Juli 2017 (Jumat Malam)
    ... dua puluh tahun ke atas sejumlah enam ratus tiga ribu lima ratus lima puluh orang. . Seratus talenta perak dipakai untuk menuang alas-alas tempat kudus dan alas-alas tiang tabir itu seratus alas sesuai dengan seratus talenta itu jadi satu talenta untuk satu alas. . Dari yang seribu tujuh ratus tujuh ...
  • Ibadah Pendalaman Alkitab Malang, 27 Oktober 2022 (Kamis Sore)
    ... berasal dari sorga. Makhluk-makhluk alamiah sama dengan dia yang berasal dari debu tanah dan makhluk-makhluk sorgawi sama dengan Dia yang berasal dari sorga. Sama seperti kita telah memakai rupa dari yang alamiah demikian pula kita akan memakai rupa dari yang sorgawi. Dalam kehidupan kita ada tubuh alamiah jasmani dan tubuh sorgawi ...
  • Ibadah Jumat Agung Surabaya, 03 April 2015 (Jumat Pagi)
    ... bagimu yang tidak dapat ditutup oleh seorang pun. Aku tahu bahwa kekuatanmu tidak seberapa namun engkau menuruti firman-Ku dan engkau tidak menyangkal nama-Ku. 'menuruti firman-Ku' taat. 'tidak menyangkal nama-Ku' setia. Jadi Yesus memegang kunci Daud untuk membukakan pintu-pintu bagi kita yang taat dan setia yang tidak bisa ditutup oleh siapapun dan oleh apapun ...
  • Ibadah Doa Malang, 10 Oktober 2017 (Selasa Sore)
    ... manusia dengan berbagai cara. Ada macam maut kematian Maut kematian secara jasmani meninggal dunia. Maut kematian secara rohani hidup dalam dosa sampai puncaknya dosa sehingga terpisah dari Tuhan tersesat oleh ajaran palsu. Maut kematian kedua lautan api dan belerang. Korintus - Sesungguhnya aku menyatakan kepadamu suatu rahasia kita tidak akan mati semuanya tetapi ...
  • Ibadah Doa Surabaya, 30 September 2015 (Rabu Sore)
    ... sikap kita apakah kita mau membuka pintu hati bagi TUHAN firman pengajaran yang benar--pedang firman--atau tidak Kalau mau menerima firman pengajaran benar--yang mampu menyucikan sekalipun sakit bagi daging--maka kita berada satu langkah satu hasta jaraknya dengan TUHAN satu jamahan tangan TUHAN satu denyut nadi jaraknya dengan TUHAN sehingga maut tidak ...

Siaran Langsung

Live Streaming GPTKK

Rekaman

Ikuti rekaman ibadah kami

Transkrip

Ringkasarn Firman Tuhan

Kesaksian

Pengalaman hidup bersama Firman Tuhan

Untuk Koneksi Lambat, silakan buka https://id.gptkk.org

Silakan kontak ke info@gptkk.org apabila bapak/ibu/sdr/sdri ada pertanyaan atau ingin berlangganan majalah Manna, dan silakan kirim email ke widjaja_h@yahoo.com apabila ingin konsultasi pribadi dengan bapak gembala.