Simpang Borobudur no 27 Malang
0341-496949
Bersamaan dengan Ibadah Doa Puasa Session III

Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus.

Wahyu 15 dalam susunan Tabernakel terkena pada peti dari Tabut Perjanjian.

Peti dari Tabut Perjanjian terbuat dari kayu penaga tetapi disalut emas luar dan dalam.
Kayu penaga menunjuk pada manusia daging yang berdosa, tetapi dibentuk sampai mengalami penyempurnaan, sehingga bisa menjadi Mempelai Wanita Sorga.

Ada tiga langkah pembentukan dan penyempurnaan manusia daging yang berdosa sampai mencapai kesempurnaan (diterangkan pada Ibadah Pendalaman Alkitab Malang, 08 Februari 2022):
  1. Disalut emas luar dan dalam (diterangkan pada Ibadah Pendalaman Alkitab Malang, 08 Februari 2022).

  2. Diisi dengan tiga macam benda (diterangkan pada Ibadah Pendalaman Alkitab Malang, 08 Februari 2022).

  3. Ditutup dengan tutup pendamaian.
    Keluaran 25: 21
    25:21.Haruslah kauletakkan tutup pendamaian itu di atas tabutdan dalam tabut itu engkau harus menaruh loh hukum, yang akan Kuberikan kepadamu.

ad. 3.
Tutup pendamaian terdiri dari:
  1. Kerub I = Allah Bapa, Tuhan.
  2. Tutup dengan tujuh percikan darah = Anak Allah, Yesus.
  3. Kerub II = Allah Roh Kudus, Kristus.
Jadi, tutup pendamaian adalah Allah Tritunggal di dalam pribadi Tuhan Yesus Kristus dalam kemuliaan sebagai Raja segala raja dan Mempelai Pria Sorga, Yesus sebagai kepala.

Ditutupi dengan tutup pendamaian artinya menerima Yesus sebagai Kepala, yang menaungi gereja Tuhan.
Naungan inilah yang kita butuhkan.

Lukas 13:34
13:34.Yerusalem, Yerusalem, engkau yang membunuh nabi-nabi dan melempari dengan batu orang-orang yang diutus kepadamu! Berkali-kali Aku rindu mengumpulkan anak-anakmu, sama seperti induk ayam mengumpulkan anak-anaknya di bawah sayapnya, tetapi kamu tidak mau.

Sehebat apa pun kita, kita hanya seperti anak ayam.
Artinya adalah:
  • Sangat tidak berdaya untuk mencari makan.

  • Sangat tidak berdaya menghadapi musuh/ binatang buas yang bisa memangsa kita dalam bentuk dosa kejahatan, kenajisan, dan kepahitan hati, termasuk ajaran-ajaran palsu dan masalah-masalah yang mustahil di segala bidang.
    Masalah-masalah inilah yang seringkali membuat kita kecewa dan kehilangan iman.

  • Sangat takut menghadapi malam hari (akhir zaman), di mana kasih sudah menjadi dingin sehingga banyak orang durhaka kepada Tuhan, bahkan menyangkal Tuhan dan nikah. Krisis kasih akan diikuti krisis yang lain.

Yang dibutuhkan anak ayam, anak burung nasar, dan anak merpati adalah naungan sayap induknya.
Ini adalah perlindungan, pemeliharaan, dan pembelaan dari Yesus, Mempelai Pria Sorga yang kita dapatkan lewat doa penyambahan.

'engkau yang membunuh nabi-nabi dan melempari dengan batu orang-orang yang diutus kepadamu' = penghalang untuk menerima tutupan pendamaian adalah melempar batu.
Artinya kekerasan hati.
Praktiknya adalah:
  1. Merasa mampu dan benar sehingga tidak butuh Tuhan, merasa dipakai Tuhan sehingga tidak butuh yang lain.
    Wahyu 3:17
    3:17.Karena engkau berkata: Aku kaya dan aku telah memperkayakan diriku dan aku tidak kekurangan apa-apa, dan karena engkau tidak tahu, bahwa engkau melarat, dan malang, miskin, buta dan telanjang,

  2. Menghina, mengkritik, dan menolak firman pengajaran yang benar. Nabi dipakai untuk bernubuat menyampaikan firman pengajaran yang benar.

  3. Mencari kebutuhan-kebutuhan lain di dunia, bukan mencari naungan Tuhan. Padahal kalau ada naungan Tuhan, maka semuanya ada.
    Tidak mencari naungan Tuhan artinya mengabaikan ibadah pelayanan kepada Tuhan.

Akibatnya adalah 'rumahmu ini akan ditinggalkan dan menjadi sunyi', artinya kering dan hampa rohani, sehingga diisi oleh tujuh roh jahat yang mengakibatkan pelita padam.

Lukas 13:35
13:35.Sesungguhnya rumahmu ini akan ditinggalkan dan menjadi sunyi. Tetapi Aku berkata kepadamu: Kamu tidak akan melihat Aku lagi hingga pada saat kamu berkata: Diberkatilah Dia yang datang dalam nama Tuhan!"

Keadaan jasmani dan rohaninya tambah buruk, sampai binasa selamanya, tidak bisa terangkat saat Yesus datang kembali.

Bagaimana cara Yesus menolong?
Lukas 22:39-42
22:39.Lalu pergilah Yesus ke luar kota dan sebagaimana biasa Ia menuju Bukit Zaitun. Murid-murid-Nya juga mengikuti Dia.
22:40.Setelah tiba di tempat itu Ia berkata kepada mereka: "Berdoalah supaya kamu jangan jatuh ke dalam pencobaan."
22:41.Kemudian Ia menjauhkan diri dari mereka kira-kira sepelempar batu jaraknya, lalu Ia berlutut dan berdoa, kata-Nya:
22:42."Ya Bapa-Ku, jikalau Engkau mau, ambillah cawan ini dari pada-Ku; tetapi bukanlah kehendak-Ku, melainkan kehendak-Mulah yang terjadi."

'Bukit Zaitun' = taman Getsemani.
'sepelempar batu jaraknya' = Yesus yang kena lemparan batu.

Yesus menolong lewat 'sepelempar batu jaraknya' artinya Yesus menanggung segala hukuman kita akibat kekerasan hati dengan cara mati di kayu salib, supaya:
  1. Yesus menjadi induk ayam, induk burung nasar, dan induk merpati yang bisa mengembangkan sayap untuk menaungi kita.

  2. Menghancurkan kekerasan hati kita, sehingga melembut dan kita mengakui bahwa kita hanya anak ayam, anak burung nasar, dan anak merpati yang butuh naungan sayap induknya.
    Ini yang mendorong kita untuk banyak menyembah Tuhan, terutama dalam doa puasa.

    Matius 6:17
    6:17. Tetapi apabila engkau berpuasa, minyakilah kepalamudan cucilah mukamu,

    Dua tanda doa puasa yang benar:
    • 'cucilah mukamu' = penyucian hati oleh firman Allah.
    • 'minyakilah kepalamu' = penyucian pikiran oleh Roh Kudus.
    Jadi, doa puasa yang benar adalah:
    • Memberikan kesempatan seluas-luasnya kepada firman Allah dalam urapan Roh Kudus untuk menyucikan hati dan pikiran kita, sehingga seluruh hidup kita suci.
    • Memberikan kesempatan firman dan Roh Kudus bertumbuh menjadi dua sayap yang besar.

Kegunaan sayap dari Tuhan:
  1. Dua sayap induk ayam untuk:
    1. Melindungi dan memelihara kita di zaman yang sulit ini secara jasmani.
      Secara jasmani, kita dipelihara dan dilindungi secara berlimpah, sehingga kita bisa mengucap syukur pada Tuhan dan menjadi berkat bagi orang lain.
      Secara rohani, kita hidup benar dan suci.

    2. Memberikan kehangatan kasih Allah, sehingga kasih tidak menjadi dingin. Kita tetap setia dan berkobar dalam ibadah pelayanan kepada Tuhan sampai garis akhir, yaitu sampai meninggal dunia atau Yesus datang kembali.
      Nikah rumah tangga juga tetap terpelihara sampai masuk perjamuan kawin Anak Domba.

  2. Dua sayap burung merpati membawa kita melintasi badai lautan dunia/ kegoncangan di akhir zaman.
    Mazmur 55:7-9
    55:7.Pikirku: "Sekiranya aku diberi sayap seperti merpati, aku akan terbang dan mencari tempat yang tenang,
    55:8.bahkan aku akan lari jauh-jauh dan bermalam di padang gurun. Sela
    55:9. Aku akan segera mencari tempat perlindungan terhadap angin ribut dan badai."

    Kita menjadi tenang dan damai, sehingga semua enak dan ringan.
    Tuhan akan menyelesaikan semua tepat pada waktunya.

  3. Dua sayap burung nasar untuk:
    1. Menyingkirkan kita ke padang gurun, jauh dari mata antikris yang berkuasa di bumi tiga setengah tahun.
      Wahyu 12:14
      12:14.Kepada perempuan itu diberikan kedua sayap dari burung nasar yang besar, supaya ia terbang ke tempatnya di padang gurun, di mana ia dipelihara jauh dari tempat ular itu selama satu masa dan dua masa dan setengah masa.

      Di padang gurun kita dipelihara langsung oleh Tuhan lewat firman dan perjamuan suci. Oleh karena itu, ibadah pendalaman Alkitab sangat penting.

    2. Mengangkat kita ke awan-awan yang permai.
      Artinya mengubahkan kita, mulai dari kuat dan teguh hati.

      Mazmur 103:5
      103:5.
      Dia yang memuaskan hasratmu dengan kebaikan, sehingga masa mudamu menjadi baruseperti pada burung rajawali.

      Kita tidak akan pernah kecewa, putus asa, dan tidak meninggalkan Tuhan apapun yang terjadi. Kita hanya percaya dan berharap Tuhan, banyak menyembah Tuhan.

      Kalau kuat teguh hati, kita akan dipakai dalam pembangunan tubuh Kristus yang sempurna.
      Jika Yesus datang kembali kedua kali, kita akan diubahkan menjadi sempurna seperti Dia untuk layak menyambut kedatangan-Nya kembali di awan-awan yang permai. Kita masuk perjamuan kawin Anak Domba, kerajaan seribu tahun damai (Firdaus yang akan datang), dan Yerusalem baru selamanya.

      Wahyu 4:8
      4:8.Dan keempat makhluk itu masing-masing bersayap enam, sekelilingnya dan di sebelah dalamnya penuh dengan mata, dan dengan tidak berhenti-hentinya mereka berseru siang dan malam: "Kudus, kudus, kuduslah Tuhan Allah, Yang Mahakuasa, yang sudah ada dan yang ada dan yang akan datang."

      Empat makhluk adalah empat orang yang naik ke takhta Sorga, yaitu Henokh, Musa, Elia, dan Yesus. Cukup dengan enam sayap.

Kita membutuhkan naungan sayap induk. Enam sayap sudah cukup.

Tuhan memberkati.

Versi Cetak

Transkrip
  • Ibadah Pendalaman Alkitab Malang, 09 Juni 2022 (Kamis Sore)
    ... saja yang kita lihat. Orang-orang bernafsu rakus orang-orang bajingan. Mereka ada di tengah-tengah bangsa Israel. Orang-orang bernafsu rakus tersebut termasuk pada bangsa Kafir namun ikut bersama bangsa Israel yang keluar dari Mesir. Mereka adalah imam hamba Tuhan pelayan Tuhan yang tidak merindukan tidak menghargai manna yaitu firman penggembalaan firman pengajaran ...
  • Ibadah Raya Surabaya, 28 Agustus 2011 (Minggu Sore)
    ... di akhir jaman adalah domba-domba akan tercerai berai tidak tergembala. Hal ini terjadi karena gembala tidak tergembala dan domba-domba sendiri tidak mau tergembala tetap liar . Penggembalaan membendung keinginan dan hawa nafsu daging supaya kita tidak liar. Kalau liar akan ditangkap oleh binatang liar binatang buas. Akibat tidak tergembala Matius . Melihat orang banyak ...
  • Ibadah Doa Surabaya, 29 Maret 2010 (Senin Sore)
    ... Firman nubuat Firman yang lebih tajam dari pedang bermata dua Ibrani - . Perhatian kita hari-hari ini harus pada Firman nubuat Praktik memusatkan perhatian pada Firman adalah bisa mendengarkan Firman pengajaran yang benar dengan sungguh-sungguh dan dengan suatu kebutuhan. Ini seperti memperhatikan pelita di tempat yang gelap. Di tempat yang ...
  • Ibadah Doa Malang, 29 Maret 2016 (Selasa Sore)
    ... dan kerinduan yang mendalam dari Yesus Mempelai Pria Surga supaya kita masuk dalam persekutuan tubuh Kristus yang benar berdasarkan firman pengajaran yang benar sehingga Yesus sebagai Mempelai Pria Surga bisa menaungi kita mulai di dunia yang bagaikan padang gurun sampai puncak naungan yaitu duduk bersanding dengan Yesus di tahta Surga ...
  • Ibadah Kaum Muda Remaja Malang, 21 Agustus 2010 (Sabtu Sore)
    ... perbuatan mereka mereka menyangkal Dia. Mereka keji dan durhaka dan tidak sanggup berbuat sesuatu yang baik. Yaitu lewat perbuatan jahat dan najis perbuatan durhaka. Salah satu bentuk perbuatan durhaka adalah tidak setia dalam ibadah pelayanan durhaka pada orang tua jasmani durhaka pada orang tua rohani. Ibrani - Janganlah kita menjauhkan diri ...
  • Ibadah Doa Malam Session II Malang, 08 Maret 2011 (Rabu Dini Hari)
    ... pahit. Ad. Sayur gulai pahit. Menunjuk sengsara daging tanpa dosa. Ada macam sengsara daging yaitu Sengsara daging untuk berhenti berbuat dosa dan hidup menurut kehendak Allah. I Petrus . Jadi karena Kristus telah menderita penderitaan badani kamupun harus juga mempersenjatai dirimu dengan pikiran yang demikian --karena barangsiapa telah menderita penderitaan badani ia ...
  • Ibadah Doa Malam Surabaya, 11 Mei 2016 (Rabu Malam)
    ... di langit Seorang perempuan berselubungkan matahari dengan bulan di bawah kakinya dan sebuah mahkota dari dua belas bintang di atas kepalanya. Ia sedang mengandung dan dalam keluhan dan penderitaannya hendak melahirkan ia berteriak kesakitan. Maka tampaklah suatu tanda yang lain di langit dan lihatlah seekor naga merah padam yang besar ...
  • Ibadah Doa Malam Session II Malang, 02 Agustus 2017 (Rabu Dini Hari)
    ... pengantara antara Allah dan manusia yaitu manusia Kristus Yesus Di atas . hasta ada roti artinya persekutuan kita dengan Yesus sebagai Roti Kehidupan. Kita mendengar sampai melakukan firman pengajaran yang benar sehingga firman mendarah-daging dalam hidup kita. Kita mengalami pertumbuhan rohani. Tabiat Yesus menjadi tabiat kita. Pikiran Yesus menjadi pikiran ...
  • Ibadah Pendalaman Alkitab Malang, 13 Februari 2014 (Kamis Sore)
    ... dari Tuhan untuk hidup sekarang sampai hidup kekal. Timotius - Latihan badani terbatas gunanya tetapi ibadah itu berguna dalam segala hal karena mengandung janji baik untuk hidup ini maupun untuk hidup yang akan datang. Perkataan ini benar dan patut diterima sepenuhnya. Itulah sebabnya kita berjerih payah dan berjuang karena kita ...
  • Ibadah Pendalaman Alkitab Malang, 20 Juni 2013 (Kamis Sore)
    ... bagaikan bulu yang putih metah dan mata-Nya bagaikan nyala api. Dan di tangan kanan-Nya Ia memegang tujuh bintang dan dari mulut-Nya keluar sebilah pedang tajam bermata dua dan wajah-Nya bersinar-sinar bagaikan matahari yang terik. Syarat melihat wajah Yesus adalah harus mendengar dan melihat bunyi sangkakala yaitu firman penggembalaan. Yehezkiel - ...

Siaran Langsung

Live Streaming GPTKK

Rekaman

Ikuti rekaman ibadah kami

Transkrip

Ringkasarn Firman Tuhan

Kesaksian

Pengalaman hidup bersama Firman Tuhan

Untuk Koneksi Lambat, silakan buka https://id.gptkk.org

Silakan kontak ke info@gptkk.org apabila bapak/ibu/sdr/sdri ada pertanyaan atau ingin berlangganan majalah Manna, dan silakan kirim email ke widjaja_h@yahoo.com apabila ingin konsultasi pribadi dengan bapak gembala.