Simpang Borobudur no 27 Malang
0341-496949
Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus. Selamat mendengarkan firman Tuhan. Biarlah damai sejahtera, kasih karunia dilimpahkan Tuhan di tengah-tengah kita.

Wahyu 19: 11-16 adalah kedatangan Yesus kedua kali dalam kemuliaan sebagai Imam Besar yang setia dan yang benar.
Wahyu 19: 12
19:12.Dan mata-Nya bagaikan nyala apidan di atas kepala-Nya terdapat banyak mahkota dan pada-Nya ada tertulis suatu nama yang tidak diketahui seorangpun, kecuali Ia sendiri.

'mata-Nya bagaikan nyala api' (diterangkan pada Ibadah Raya Surabaya, 04 Juni 2023)= mata Yesus dalam urapan Roh Kudus sedang
Mazmur 11: 4
11:4.TUHAN ada di dalam bait-Nya yang kudus; TUHAN, takhta-Nya di sorga; mata-Nya mengamat-amati, sorot mata-Nya menguji anak-anak manusia.

  1. Mengamat-amati--memperhatikan--sungguh-sungguh imam-imam dan raja-raja untuk memelihara, menolong, dan melakukan segala sesuatu yang tidak bisa kita lakukan (diterangkan pada Ibadah Raya Surabaya, 04 Juni 2023).

  2. 'sorot mata-Nya menguji anak-anak manusia'= menguji pelayan Tuhan. Artinya: Ia sedang menyelidiki dan menyucikan imam-imam sampai kedalaman hati dan pikiran.

AD. 2
Markus 7: 21-23
7:21.sebab dari dalam, dari hati orang, timbul segala pikiran jahat, percabulan(1), pencurian(2), pembunuhan(3),
7:22.perzinahan(4), keserakahan(5), kejahatan(6), kelicikan(7), hawa nafsu(8), iri hati(9), hujat(10), kesombongan(11), kebebalan(12).
7:23.Semua hal-hal jahat ini timbul dari dalam dan menajiskan orang."

Hati dan pikiran manusia daging yang cenderung jahat berisi dua belas keinginan jahat, keinginan najis, dan kepahitan. Ini adalah hati dan pikiran yang keras.
Puncaknya adalah kebebalan.
Bebal= tidak bisa ditegor dan dinasihati baik secara pribadi maupun lewat firman pengajaran, malah marah kalau dinasihati, berarti tidak bisa mendengar dan taat dengar-dengaran pada firman pengajaran yang benar..

Sehebat apapun manusia di dunia, kalau tidak taat pada firman pengajaran yang benar, ia pasti akan jatuh dalam dosa.
Contoh: Adam dan Hawa.

Adam dan Hawa adalah manusia sulung--hebat--, tetapi tidak taat pada perintah Tuhan (pengajaran yang benar), sehingga jatuh dalam dosa dan telanjang, sampai diusir dari taman Eden ke dalam dunia. Manusia kehilangan suasana Firdaus dan hidup dalam suasana kutukan.

Jadi, orang yang tidak taat tidak akan pernah merasakan suasana Firdaus, tetapi hanya bersuasana kutukan: letih lesu, beban berat, susah payah, dan air mata.

Di dalam dunia, sehebat apapun manusia, kalau tidak taat dengar-dengaran, pasti akan berbuat dosa sampai puncaknya dosa--di dalam dunia dosa berkembang.
Puncaknya dosa, yaitu dosa makan minum (merokok, mabuk, narkoba), dan kawin mengawinkan (percabulan lewat perbuatan dan tontonan, nikah yang salah: kawin campur, kawin cerai, dan kawin mengawinkan).
Akibatnya: diusir ke neraka, dan binasa selamanya.

Inilah nasib dari orang bebal.

Sebaliknya, sehancur apapun manusia di dunia, kalau masih bisa mendengar dan dengar-dengaran pada firman pengajaran yang benar, ia pasti akan tertolong, sehingga hidupnya berhasil dan indah sampai pintu Firdaus terbuka baginya. Sejak di dalam dunia sudah merasakan suasana Firdaus sampai nanti kembali lagi ke Firdaus lewat ketaatan.

Oleh sebab itu kita harus banyak menggunakan waktu untuk mendengar, membaca, dan dengar-dengaran pada firmanapapun keadaan kita.

Tadi mata Yesus dalam urapan Roh Kudus sedang menguji--menyelidiki dan menyucikan--hati dan pikiran imam-imamdari dua belas keinginan jahat, keinginan najis, dan kepahitan, sehingga hati dan pikiran diisi dengan dua belas rotiyang disusun menjadi dua susun, enam buah sesusun--66 kitab dalam alkitab; menunjuk pada firman pengajaran yang benar.

Buktihati diisi firman pengajaran yang benaradalah kita selalu gemar untuk mendengar dan dengar-dengaran pada firman pengajaran yang benar.
Periksa! Kita datang beribadah bahagia karena menyanyi, boleh, tetapi belum maksimal. Harus memuncak sampai bahagia karena bisa mendengar dan dengar-dengaran pada firman pengajaran yang benar. Firman adalah kekal. Kalau kita bahagia karena mendengar dan dengar-dengaran pada firman, kebahagiaan kita juga akan kekal.

Lukas 7: 36-38
7:36.Seorang Farisi mengundang Yesus untuk datang makan di rumahnya. Yesus datang ke rumah orang Farisi itu, lalu duduk makan.
7:37.Di kota itu ada seorang perempuan yang terkenal sebagai seorang berdosa. Ketika perempuan itu mendengar, bahwa Yesus sedang makan di rumah orang Farisi itu, datanglah ia membawa sebuah buli-buli pualam berisi minyak wangi.
7:38.Sambil menangis ia pergi berdiri di belakang Yesus dekat kaki-Nya, lalu membasahi kaki-Nya itu dengan air matanya dan menyekanya dengan rambutnya, kemudian ia mencium kaki-Nya dan meminyakinya dengan minyak wangi itu.

Perempuan berdosa membawa buli-buli pualam.
Manusia adalah buli-buli tanah liat yang sudah keras. Jadi buli-buli pualam menunjuk pada hati dan pikiran yang sangat keras sehingga hanya berbuat dosa dan puncaknya dosa. Seharusnya binasa selamanya.

Karena itu kalau sudah berbuat dosa tetapi masih bebal, hati-hati, nanti akan jadi keras seperti pualam, dan kalau pecah akan berhamburan bahkan binasa selamanya.

Lukas 7: 37
7:37.Di kota itu ada seorang perempuan yang terkenal sebagai seorang berdosa. Ketika perempuan itu mendengar, bahwa Yesus sedang makan di rumah orang Farisi itu, datanglah ia membawa sebuah buli-buli pualamberisi minyak wangi.

Markus 14: 3
14:3.Ketika Yesus berada di Betania, di rumah Simon si kusta, dan sedang duduk makan, datanglah seorang perempuan membawa suatu buli-buli pualam berisi minyak narwastu murni yang mahal harganya. Setelah dipecahkannya leherbuli-buli itu, dicurahkannya minyak itu ke atas kepala Yesus.

Pertolongan Tuhan terjadi jika kita masih mau mendengar firman pengajaran yang benar dan dengar-dengaran, sehingga mengalami penghancuran leher buli-buli pualam.
Artinya: kita yang tadinya keras bisa menjadi hancur hati di bawah kaki Yesus--tempat terendah tetapi tempat terindah.

Praktik hancur hati di bawah kaki Tuhan:
Lukas 7: 38
7:38. Sambil menangisia pergi berdiri di belakang Yesus dekat kaki-Nya, lalu membasahi kaki-Nya itu dengan air matanyadan menyekanya dengan rambutnya, kemudian ia mencium kaki-Nyadan meminyakinya dengan minyak wangi itu.

  1. Menangis; membasahi kaki Yesus dengan air mata.
    Artinya: oleh dorongan firman pengajaran yang benar kita bisa sadar akan dosa-dosa, menyesal, dan mengaku kepada Tuhan dan sesama.

  2. 'mencium kaki Yesus'= berdamai= saling mengaku dan mengampuni satu dengan yang lain, sehingga darah Yesus membasuh segala dosa kita, dan hati kita mengalami damai sejahtera.

  3. 'menyekanya dengan rambutnya'= menanggalkan segala kebanggaan--rambut adalah kebanggaan bagi wanita--; mengaku tidak berdaya, tidak bisa apa-apa tanpa Tuhan.

  4. Penundukan sampai daging tidak bersuara lagi. Kita hanya berseru: Ya Abba, ya Bapa--taat dengar-dengaran.
    Saat itulah minyak urapan mengalir dan berbau harum.

    Galatia 4: 6
    4:6.Dan karena kamu adalah anak, maka Allah telah menyuruh Roh Anak-Nya ke dalam hati kita, yang berseru: "ya Abba, ya Bapa!"

    Roh Kudus menguasai kita sehingga kita mengalami minyak urapan Roh Kudus yang berbau harum di hadapan Tuhan.

Ini adalah praktik doa penyembahan sampai kita mengalami minyak urapan Roh Kudus yang berbau harum di hadapan Tuhan.

Hasilnya:

  1. Roh Kudus sanggup mengubahkanyang busuk menjadi harum; perempuan berdosa menjadi hidup benar dan suci, sehingga menjadi saksi Tuhan untuk membawa kabar baik--firman penginjilan--bagi orang-orang yang belum percaya Yesus supaya percaya Yesus dan diselamatkan.

    Kita juga bersaksi tentang kabar mempelai kepada jiwa-jiwa yang sudah diselamatkan, diberkati, dan dipakai Tuhan, supaya disucikan sampai sempurna seperti Yesus.

    Yang gagal menjadi berhasil dan indah pada waktunya.
    Roh Kudus tidak terbatas. Kalau kita bisa hancur hati di kaki Tuhan sampai tunduk, kita akan diurapi Roh Kudus.

  2. Roh Kudus sanggup membangkitkan apa yang sudah mati.
    Roma 8: 11
    8:11.Dan jika Roh Dia, yang telah membangkitkan Yesus dari antara orang mati, diam di dalam kamu, maka Ia, yang telah membangkitkan Kristus Yesus dari antara orang mati, akan menghidupkan juga tubuhmu yang fanaitu oleh Roh-Nya, yang diam di dalam kamu.

    Saat dalam kesulitan, saatnya untuk banyak membaca dan mendengar firman sampai terjadi penyucian. Sehancur apapun kita, masih bisa ditolong.
    Roh Kudus sanggup melindungi dan memelihara kita di tengah kesulitan dunia sampai Antikris berkuasa di bumi.

    Yang mustahil menjadi tidak mustahil. Roh Kudus sanggup menyelesaikan semua masalah yang mustahil bagi kita.
    Sudah mati rohani menjadi hidup kembali, yaitu setia berkobar-kobar dalam ibadah pelayanan kepada Tuhan. Tanpa Roh Kudus kita tidak akan kuat beribadah melayani Tuhan.

    Minta Roh Kudus kalau kita sudah mulai bosan melayani!
    Kita bahagia di dalam Tuhan sekalipun di tengah penderitaan.

    Jika Yesus datang kembali kita akan diubahkan menjadi sempurna seperti Dia untuk layak menyambut kedatangan-Nya kembali kedua kali di awan-awan yang permai. Mata memandang mata di dalam perjamuan kawin Anak Domba. Kita bersorak: Haleluya. Kita kembali ke Firdaus sampai masuk Yerusalem baru selamanya bersama dengan keluarga kita yang sudah mendahului kita.

Kita butuh Roh Kudus hari-hari ini.

Tuhan memberkati.

Versi Cetak

Transkrip
  • Ibadah Pendalaman Alkitab Surabaya, 19 Juli 2017 (Rabu Sore)
    ... dan berkata Tuhan tidakkah Engkau peduli bahwa saudaraku membiarkan aku melayani seorang diri Suruhlah dia membantu aku. . tetapi hanya satu saja yang perlu Maria telah memilih bagian yang terbaik yang tidak akan diambil dari padanya. Ayat Marta mencela Maria karena terus mendengar firman tetapi di ayat Tuhan membela dia. Praktik ...
  • Ibadah Doa Semalam Suntuk Session I Malang, 17 Mei 2016 (Selasa Malam)
    ... orang fasik antara orang yang beribadah kepada Allah dan orang yang tidak beribadah kepada-Nya. Bahwa sesungguhnya hari itu datang menyala seperti perapian maka semua orang gegabah dan setiap orang yang berbuat fasik menjadi seperti jerami dan akan terbakar oleh hari yang datang itu firman TUHAN semesta alam sampai tidak ditinggalkannya ...
  • Ibadah Pendalaman Alkitab Surabaya, 03 Oktober 2018 (Rabu Sore)
    ... para imam meniup sangkakala. . Apabila sangkakala tanduk domba itu panjang bunyinya dan kamu mendengar bunyi sangkakala itu maka haruslah seluruh bangsa bersorak dengan sorak yang nyaring maka tembok kota itu akan runtuh lalu bangsa itu harus memanjatnya masing-masing langsung ke depan. . Lalu bersoraklah bangsa itu sedang sangkakala ditiup ...
  • Ibadah Doa Malang, 10 Januari 2012 (Selasa Sore)
    ... perawan suci kepada Kristus. Tetapi aku takut kalau-kalau pikiran kamu disesatkan dari kesetiaan kamu yang sejati kepada Kristus sama seperti Hawa diperdayakan oleh ular itu dengan kelicikannya. Tunangan mempelai adalah kehidupan yang mengalami penyucian lebih mendalam sampai tampil sebagai perawan suci. Wahyu Mereka adalah orang-orang yang tidak mencemarkan dirinya dengan ...
  • Ibadah Doa Malang, 29 Agustus 2019 (Kamis Sore)
    ... dipakai Tuhan dalam pengajaran benar. Yang bisa disesatkan adalah mereka yang mulai fokus pada hal yang jasmani hal-hal yang menyenangkan daging tanpa penyucian . Matius Sebab Mesias-mesias palsu dan nabi-nabi palsu akan muncul dan mereka akan mengadakan tanda-tanda yang dahsyat dan mujizat-mujizat sehingga sekiranya mungkin mereka menyesatkan orang-orang pilihan juga. ...
  • Ibadah Kaum Muda Remaja Malang, 26 Januari 2013 (Sabtu Sore)
    ... menghasilkan buah yang tidak baik. Ada macam akar yang tidak baik Akar busuk. Yesaya Sebab itu seperti lidah api memakan jerami dan seperti rumput kering habis lenyap dalam nyala api demikian akar-akar mereka akan menjadi busuk dan kuntumnya akan beterbangan seperti abu oleh karena mereka telah menolak pengajaran TUHAN semesta alam dan ...
  • Ibadah Raya Surabaya, 07 Oktober 2012 (Minggu Sore)
    ... Bagaimana mukaku tidak akan muram kalau kota tempat pekuburan nenek moyangku telah menjadi reruntuhan dan pintu-pintu gerbangnya habis dimakan api Contoh kedua nabi Nehemia yang wajahnya muram karena 'tembok kota Yerusalem menjadi reruntuhan'. Amsal - . Aku melalui ladang seorang pemalas dan kebun anggur orang yang tidak berakal budi. . Lihatlah ...
  • Ibadah Raya Surabaya, 07 April 2024 (Minggu Siang)
    ... seorang raja yang mengadakan perjamuan kawin untuk anaknya. . Ia menyuruh hamba-hambanya memanggil orang-orang yang telah diundang ke perjamuan kawin itu tetapi orang-orang itu tidak mau datang. 'perjamuan kawin untuk anaknya' perjamuan kawin Anak Domba. Ayat - undangan untuk masuk perjamuan kawin Anak Domba Firdaus kerajaan tahun damai dan pintu gerbang Yerusalem ...
  • Ibadah Persekutuan Medan III, 12 Oktober 2022 (Rabu Sore)
    ... Allah. Loh batu pertama mengasihi Tuhan lebih dari semua. Loh batu kedua mengasihi sesama seperti diri sendiri. Jadi dua loh batu berisi kasih Allah sehingga kita bisa mengasihi Tuhan lebih dari semua dan mengasihi sesama seperti diri sendiri bahkan mengasihi orang yang memusuhi kita. Kita akan mengalami kebahagiaan Sorga. Kalau kita membenci orang ...
  • Ibadah Doa Surabaya, 22 Mei 2013 (Rabu Sore)
    ... lewat doa penyembahan dan terutama doa puasa maka daging diperas supaya Roh Kudus dicurahkan dalam kehidupan kita air kehidupan surga dicurahkan dalam kehidupan kita. MALAM INI kita belajar dalam Kitab Yehezkiel . Judul perikopnya adalah sungai yang keluar dari Bait Suci sungai air kehidupan yang mengalir dari surga. Proses untuk menerima air ...

Siaran Langsung

Live Streaming GPTKK

Rekaman

Ikuti rekaman ibadah kami

Transkrip

Ringkasarn Firman Tuhan

Kesaksian

Pengalaman hidup bersama Firman Tuhan

Untuk Koneksi Lambat, silakan buka https://id.gptkk.org

Silakan kontak ke info@gptkk.org apabila bapak/ibu/sdr/sdri ada pertanyaan atau ingin berlangganan majalah Manna, dan silakan kirim email ke widjaja_h@yahoo.com apabila ingin konsultasi pribadi dengan bapak gembala.