Simpang Borobudur no 27 Malang
0341-496949
Pembicara: Pdt. Dadang Hadi Santoso

Selamat malam, salam sejahtera dalam kasih sayangnya TUHAN kita Yesus Kristus. Kiranya damai sejahtera, kasih karunia, dan rahmat dari TUHAN Yesus yang sudah senantiasa dilimpahkan bagi kita, akan selalu melimpah memenuhi kehidupan kita sampai sempurna, sehingga kelak jika TUHAN Yesus datang kembali kedua kali, kitapun juga boleh berbahagia bersama-sama denganDia . Terpujilah nama TUHAN!

Malam ini, sebelum kita berlutut menyembah kepada TUHAN, mari kita dengarkan Firman TUHAN terlebih dahulu.
Jika malam hari ini kita masih mendapat kesempatan untuk berkumpul beribadah, itu semata-mata kemurahan TUHAN yang masih TUHAN percayakan dan berikan kepada kita--bukan karena kita kuat atau hebat.
Oleh sebab itu biarlah kita senantiasa memperhatikan kemurahan TUHAN.

Mazmur 123: 1-2=> perikop: berharap kepada kemurahan TUHAN.
123:1 Nyanyian ziarah. Kepada-Mu aku melayangkan mataku, ya Engkau yang bersemayam di sorga.
123:2
Lihat, seperti mata para hamba laki-laki memandang kepada tangan tuannya, seperti mata hamba perempuan memandang kepada tangan nyonyanya, demikianlah mata kita memandang kepada TUHAN, Allah kita, sampai Ia mengasihani kita.

Kehidupan yang memperhatikan kemurahan TUHAN sama seperti hamba laki-laki yang memandang tangan tuannya dan hamba perempuan yang memandang tangan nyonyanya.
Artinya tidak mengandalkan sesuatu dari dunia, tetapi hanya mengandalkan belas kasih kemurahan TUHAN.

Praktik memperhatikan kemurahan TUHAN:

  1. Praktik pertama: tergembala pada firman pengajaran yang benar dengan baik dan benar.
    Harus diperhatikan ke mana kita tergembala! Bukan karena manusia, organisasi, dan lain sebagainya, tetapi harus tergembala pada firman pengajaran yang benar.

    Di mana ada pengajaran, di situlah kita HARUS tergembala; sebab kehidupan yang tergembala pada firman pengajaran yang benar, bagaikan carang melekat pada pokok anggur yang benar.
    Kalau tidak ada pengajaran, jangan coba-coba untuk tergembala!Sebab akan ada pokok anggur yang lain.

    Tergembala dengan baik dan benar, artinya:

    • Tergembala dengan baik = tekundalam 3 macam ibadah pokok--ibadah raya, ibadah pendalaman Alkitab dan perjamuan suci, dan ibadah doa penyembahan.

    • Tergembala dengan benar = taat dengar-dengaranpada firman penggembalaan.
      Yohanes 10: 27
      10:27 Domba-domba-Ku mendengarkan suara-Kudan Aku mengenal mereka dan mereka mengikut Aku,

      Kita taat dengar-dengaran apapun resikonya dan sekalipun firman tidak cocok dengan daging kita.

    Kalau tergembala dengan baik dan benar, hasilnya:kita mengalami penyuciansecara intensif dari dosa-dosa kita. Tanpa pengajaran yang benar, tidak akan pernah terjadi penyucian dari dosa-dosa. Yang disucikan terutama hati, dari keinginan jahat dan najis.

    • Keinginan jahat: cinta akan uang yang membuat kikir--tidak bisa memberi--dan serakah--merampas hak orang lain.
      Kalau disucikan, maka kita bisa memberi untuk TUHAN--untuk pelayanan tubuh Kristus--dan sesama yang membutuhkan.

      Dasar untuk bisa memberi adalah HATI, bukan karena kaya/miskin; kalau hati disucikan, tidak peduli kaya atau miskin, pasti bisa memberi; sekalipun kaya, tetapi kalau hatinya dikuasai keinginan jahat, ia tidak akan bisa memberi.

    • Keinginan najis (dosa Babel): dosa makan-minum--merokok, narkoba, mabuk, judi togel--dan kawin-mengawinkan--pernikahan yang salah, kawin-campur, kawin-cerai, kawin-mengawinkan, dan penyimpangan sex.

      "Beberapa hari ini, saya kedatangan orang yang minta diberi penjelasan untuk nikah. Orang tua sudah setuju, sudah siap semuanya, tetapi diselidiki, ternyata satu sudah baptisan, satu masih belum. Imannya berbeda,yang satu percaya kepada Yesus, yang satu masih belum. Saya katakan: 'Wah jangan, tidak boleh.' Alasannya: 'Nanti pak, nikah dulu, baru setelah itu menjadi satu.' Ini salah. Satu dulu, baru nikah itu akan semakin menjadi satu."

  2. 'seperti mata para hambalaki-laki memandang kepada tangan tuannya, seperti mata hambaperempuan memandang kepada tangan nyonyanya'; hamba adalah pelayan-pelayan TUHAN atau imam-imam.

    Jadi praktik kedua memperhatikan kemurahan TUHAN: melayani TUHAN dengan setia dan benar; sesudah disucikan dari keingnan jahat dan najis, kita melayani TUHAN dengan setia dan benar.

    Imam dan raja adalah harta kesayangan TUHAN, bangsa Israel; bangsa kafir tidak termasuk. Hanya lewat jalur kemurahan TUHAN, maka bangsa kafir bisa menjadi pelayan TUHAN.

    Perhatikan kemurahan TUHAN! Jangan menyia-nyiakan kemurahan TUHAN!

  3. Praktik ketiga memperhatikan kemurahan TUHAN:menyembah TUHAN.
    Mazmur 5: 8
    5:8 Tetapi aku, berkat kasih setia-Muyang besar, aku akan masuk ke dalam rumah-Mu, sujud menyembahke arah bait-Mu yang kudus dengan takut akan Engkau.

    'kasih setia-Mu'=kemurahan TUHAN.

    Jadi, kita perhatikan penggembalaan--tekun dan benar--, perhatikan pelayanan--melayani TUHAN dengan setia dan benar--, dan kita harus menyembah TUHAN.

    Menyembah TUHAN artinya:

    • Matamemandang kepada TUHAN = berharap; memandang; bergantung pada belas kasih dan kemurahan TUHAN dan kalau kita terus memandang TUHAN, maka Ia akan berbelas kasih kepada kita.

    • Mulutberkata-kata/menyerunama Yesus.
      Dalam menyembah, jangan menyeru-nyeru nama lain, tetapi berseru nama Yesus dan berucap: 'Haleluya.'

    • Tangandiangkat kepada TUHAN = menyerah sepenuh kepada TUHAN.
      Apa yang kita harapkan, doakan kepada TUHAN: 'TUHAN saya ingin ..... tetapi bukan kehendakku, melainkan kehendak-Mu yang jadi.'

      Seperti Yesus di taman Getsemani: 'Kalau boleh ya Bapa, lalukanlah cawan ini, tetapi bukan kehendak-ku yang jadi, tetapi kehendak-Mu.'

      "Kaum muda, terutama soal jodoh. Kalau orang tua tidak setuju, jangan dipaksakan! Tidak boleh, apalagi jika bertentangan dengan firman. Berdoa saja: 'Kalau boleh ya TUHAN. Kalau tidak boleh, tunjukan yang mana yang sesuai kehendak-Mu. Berikan jalan dan kemudahan."

      Dalam segala hal kita berdoa kepada TUHAN--soal sekolah, pekerjaan, jodoh, dan lain-lain--supaya bukan kehendak kita yang jadi, tetapi TUHAN yang akan membuka jalan bagi kita, yang sesuai dengan firman TUHAN, sehingga tidak menggangu untuk beribadah melayani dan menyembah TUHAN.

Kalau kita mau memperhatikan kemurahan TUHAN, hasilnya:mata TUHAN pasti memperhatikan kita dan tangan kemurahan kebaikan-Nya diulurkan kepada kita.

Jika kita sudah tergembala dengan benar dan baik, sudah melayani, dan sudah menyembah TUHAN, tetapi mengapa TUHAN masih belum melihat dan mengulurkan tangan-Nya untuk menolong kita?
Bukan karena TUHAN tidak ingin melihat atau tidak mau mengulurkan tangan-Nya, tetapi karena TUHAN ingin supaya kita lebih dan lebih lagi memperhatikan kemurahan-Nya.
Kalau belum ditolong, terus perhatikan! Seringkali kita tidak kuat karena kita sudah memandang TUHAN, tetapi TUHAN tidak menolong kita, sehingga memandang yang lain; akibatnya goyah, tersandung, tersesat, jatuh dalam dosa, sampai kebinasaan.

Untuk apa mataTUHAN memperhatikan kita dan tangan kemurahankebaikan-Nya diulurkan kepada kita?

  1. Ayub 31: 4
    31:4 Bukankah Allah yang mengamat-amati jalankudan menghitung segala langkahku?

    Yang pertama: mata TUHAN:

    1. 'mengamat-amati jalanku'= mata TUHAN memperhatikan kita untuk mengamat-amati jalan kita, supaya kita tidak tersandung, jatuh dalam pencobaan, dan disesatkan oleh ajaran-ajaran palsu.

      Perjalanan kita dalam mengikut TUHAN, banyak menghadapi halangan dan rintangan, terutama sandungan-sandungan.
      Dosa sandungan adalah sama seperti penyakit yang sulit untuk dicari obatnya; kalau sudah tersandung, sulit untuk kembali.

      Malam ini, mungkin sudah ada yang tersandung atau jatuh dalam pencobaan, tetapi jika mau memperhatikan kemurahan TUHAN ,maka tangan TUHAN akan diulurkan untuk menopang, supaya kita jangan jatuh tergeletak dan jatuh dalam pencobaan.

      "Hati-hati soal sandungan ini! Kalau tersandung terus, lama-lama bisa jatuh tergeletak. Pertama saya datang di Ngawi, ada seorang yang tadinya semangat, tetapi karena tersandung, belum mau lagi ke gereja saya. Akhirnya saya datangi: 'Pak, kenapa tidak ibadah? Mari pak ke gereja lagi.' Dijemput juga tidak mau. Akhirnya ngomong kepada saya: 'Saya tidak suka dengan si dia': 'Kenapa?': 'Ya pokoknya saya tidak suka. Kalau dia masih ada di situ saya tidak mau ke gereja.'.
      Lalu saya tiru saja kalimatnya bapak Widjaja Hendra: 'Kalau dia masuk sorga, bapak mau ke mana?' Inilah tersandung, sampai sekarang sulit untuk kembali. Masih saya doakan, masih saya kunjungi, tetapi masih sulit untuk kembali. Hanya janji saja untuk datang.
      "

      Mari malam ini, kembali pada kemurahan TUHAN; tergembala, layani TUHAN, dan menyembah TUHAN; maka TUHAN akan mengulurkan tangan-Nya untuk menuntun kita pada jalan TUHAN, yaitu jalan yang benar, jalan kehidupan, jalan keindahan dan jalan kebahagiaan di dalam TUHAN, sampai jalan menuju ke sorga.

    2. 'menghitung segala langkahku'= setiap detak jantung kita dihitung oleh TUHAN, supaya selalu normal; jangan sampai jantung lemah atau jantung berdenyut lebih cepat.

      • Jantung lemah: putus asa, kecewa, sedih.
      • Jantung berdenyut lebih cepat: stress, kuatir, bimbang, takut.

        "Kaum muda! Jaga detak jantung orang tuamu. Jangan dibikin sport jantung terus. Kalau dilawan terus, jantungnya akan berdenyut lebih cepat terus dan bisa putus (meninggal). Jaga! Kalau jantung juga lemah mari perhatikan kemurahan TUHAN."

      TUHAN mau menghitung jantung kita, supaya normal kembali.
      Jantung normal secara rohani: ada damai sejahtera, tenang, dan bahagia; secara jasmani: panjang umur.

      Mazmur 62: 6-7
      62:6 Hanya pada Allah saja kiranya aku tenang, sebab dari pada-Nyalah harapanku.
      62:7 Ha
      nya Dialah gunung batuku dan keselamatanku, kota bentengku, aku tidak akan goyah.

      Damai, tenang, dan bahagia, artinya kita dekat dengan TUHAN dan TUHAN dekat dengan kita; Dia menjadi pelindung dan penyelamat bagi kita.

  2. Markus 8: 2-5
    8:2 "
    Hati-Ku tergerak oleh belas kasihankepada orang banyak ini. Sudah tiga hari mereka mengikuti Aku dan mereka tidak mempunyai makanan.
    8:3
    Dan jika mereka Kusuruh pulang ke rumahnya dengan lapar, mereka akan rebah di jalan, sebab ada yang datang dari jauh."
    8:4 Murid-murid-Nya menjawab: "Bagaimana di tempat yang sunyi ini orang dapat memberi mereka roti sampai kenyang?"
    8:5 Yesus bertanya kepada mereka: "Berapa roti ada padamu?" Jawab mereka: "
    Tujuh."

    7 roti ditambah belas kasih TUHAN, cukup untuk memberi makan 4000 orang, bahkan berlebih--ada kelimpahan.

    Yang kedua: tanganbelas kasih kemurahan TUHAN diulurkan untuk memelihara kehidupankita secara ajaib di tengah 'tempat yang sunyi';di tengahkeadaan yang sulit dan terbatas, sampai kita bisa mengucap syukurkepada TUHAN.

  3. Yang ketiga: untuk membangkitkan dari kematian.
    Lukas 7: 11-14

    7:11 Kemudian Yesus pergi ke suatu kota yang bernama Nain. Murid-murid-Nya pergi bersama-sama dengan Dia, dan juga orang banyak menyertai-Nya berbondong-bondong.
    7:12
    Setelah Ia dekat pintu gerbang kota, ada orang mati diusung ke luar, anak laki-laki, anak tunggal ibunya yang sudah janda, dan banyak orang dari kota itu menyertai janda itu.
    7:13 Dan ketika Tuhan melihat janda itu,
    tergeraklah hati-Nya oleh belas kasihan, lalu Ia berkata kepadanya: "Jangan menangis!"
    7:14 Sambil menghampiri usungan itu Ia menyentuhnya, dan sedang para pengusung berhenti, Ia berkata: "Hai anak muda, Aku berkata kepadamu,
    bangkitlah!"

    Yesus pergi ke Nain dan di pintu gerbang kota--artinya pintu gerbang kemurahan--, Ia bertemu dengan rombongan yang mengusung anak mati menuju ke kuburan.
    Lewat pintu gerbang kemurahan terjadi kuasa kebangkitan untuk membangkitkan dari kematian; anak yang sudah mati bisa menjadi hidup kembali.

    Anak yang sudah mati menunjuk pada nikah dan buah nikah yang sudah berantakan, bahkan sampai mati.
    Tapi kalau mau memperhatikan kemurahan TUHAN, maka TUHAN yang bekerja, sehingga ada kuasa kebangkitan; apa yang sudah mati dipulihkan kembali oleh TUHAN.

    Membangkitkan = menyucikan dan mengubahkan kita sampai menjadi sama mulia seperti Yesus.
    "Jangan menangis!" = di Yerusalem Baru tidak ada lagi air mata; kita bersama-sama dengan Yesus di awan-awan yang permai.

    Wahyu 21: 4
    21:4 Dan Ia akan menghapus segala air mata dari mata mereka, dan maut tidak akan ada lagi; tidak akan ada lagi perkabungan, atau ratap tangis, atau dukacita, sebab segala sesuatu yang lama itu telah berlalu."

Mungkin sekarang kita banyak cucuran air mata dan pergumulan. Perhatikan kemurahan TUHAN!Sampai nanti kita bertemu dengan Yesus di pintu gerbang kemurahan, sampai 'jangan menangis!';tidak ada lagi air mata. Air mata dihapuskan; semua beres, semua selesai, dan semua bahagia, sampai kita sempurna, sama mulia dengan TUHAN.

TUHAN memberkati.

Versi Cetak

Transkrip
  • Ibadah Raya Surabaya, 12 Juni 2011 (Minggu Sore)
    ... akan bisa bertobat dan lahir baru menjadi sama dengan setan dan akan dibinasakan . Persiapan Perjamuan kawin Anak Domba juga dikaitkan dengan WAKTU. Artinya waktu kedatangan Yesus kedua kali SEGERA TIBA. Wahyu - . Ia yang memberi kesaksian tentang semuanya ini berfirman Ya Aku datang segera Amin datanglah Tuhan Yesus . Kasih karunia ...
  • Ibadah Raya Surabaya, 16 September 2018 (Minggu Siang)
    ... orang berdosa mendapatkan ketenangan Sabat Manusia berdosa harus belajar kepada Yesus di kayu salib--'belajarlah pada-Ku'-- yaitu Rendah hati kemampuan untuk mengaku dosa kepada Tuhan dan sesama. Jika diampuni jangan berbuat dosa lagi. Yesus tidak berbuat dosa tetapi di atas kayu salib Dia mengakui dan menanggung segala dosa-dosa kita. Inilah kerendahan hati-Nya. Sekarang ...
  • Ibadah Raya Malang, 16 September 2012 (Minggu Pagi)
    ... untuk melepaskan kita dari maut. Ada macam maut Maut kematian tubuh secara jasmani. Kehidupan yang sudah mati akan dibangkitkan dalam tubuh kemuliaan saat kedatangan Tuhan kedua kali. Maut secara rohani yaitu terpisah dari Tuhan karena mempertahankan dosa sampai puncaknya dosa enjoy dalam dosa. Kematian kedua di neraka selamanya. Wahyu Lalu maut dan kerajaan ...
  • Ibadah Raya Surabaya, 23 Januari 2011 (Minggu Sore)
    ... lima puluh tahun semua orang yang kena wajib tugas supaya mereka melakukan pekerjaan di Kemah Pertemuan. tidak bercela tidak boleh ada cacat. bukti bahwa Yesus tidak bercela Yohanes . Siapakah di antaramu yang membuktikan bahwa Aku berbuat dosa Apabila Aku mengatakan kebenaran mengapakah kamu tidak percaya kepada-Ku Yesus sendiri bersaksi ...
  • Ibadah Pendalaman Alkitab Surabaya, 03 Agustus 2009 (Senin Sore)
    ... yang lemah lembut sudah dipelajari kemarin yaitu bisa menerima firman sudah dipelajari kemarin . kemampuan untuk bisa mengampuni dosa orang lain dan melupakannya. Malam ini kita pelajari bagian B. Kisah Rasul Contoh hati yang bisa mengampuni dosa orang lain dan melupakannya adalah STEFANUS. Dengan dasar hati lemah lembut ini Stefanus ...
  • Ibadah Doa Surabaya, 14 Agustus 2013 (Rabu Sore)
    ... surga tahta Yerusalem . Syarat untuk menang bersama Yesus adalah kita juga harus taat dengar-dengaran sampai daging tidak bersuara. Contohnya taat dengar-dengaran sampai daging tak bersuara adalah Abraham harus mempersembahkan Ishak anaknya yang tunggal . Untuk bisa taat merupakan suatu pengorbanan yang besar KETAATAN KEBIJAKSANAAN. Sudah dibahas dalam ibadah pendalaman Alkitab ...
  • Ibadah Kaum Muda Remaja, 15 Oktober 2011 (Sabtu Sore)
    ... diajarkan dan dikerjakan Yesus bukan hanya memiliki nilai sejarah tetapi memiliki roh nubuatan. Wahyu Maka tersungkurlah aku di depan kakinya untuk menyembah dia tetapi ia berkata kepadaku Janganlah berbuat demikian Aku adalah hamba sama dengan engkau dan saudara-saudaramu yang memiliki kesaksian Yesus. Sembahlah Allah Karena kesaksian Yesus adalah roh nubuat. ...
  • Ibadah Doa Surabaya, 11 November 2015 (Rabu Sore)
    ... itu Yesus mulai menyatakan kepada murid-murid-Nya bahwa Ia harus pergi ke Yerusalem dan menanggung banyak penderitaan dari pihak tua-tua imam-imam kepala dan ahli-ahli Taurat lalu dibunuh dan dibangkitkan pada hari ketiga. Tetapi Petrus menarik Yesus ke samping dan menegor Dia katanya Tuhan kiranya Allah menjauhkan hal itu Hal itu sekali-kali ...
  • Ibadah Raya Surabaya, 15 Juni 2014 (Minggu Sore)
    ... sudah selamat banyak yang dipanggil tetapi sedikit yang dipilih disucikan dan disempurnakan seperti Yesus atau untuk dibawa masuk ke dalam pembangunan tubuh Kristus yang sempurna mempelai wanita yang siap menyambut kedatangan Yesus kedua kali di awan-awan yang pemai . Jadi cahaya injil tentang kemuliaan Kristus memberitakan kedatangan Yesus yang kedua ...
  • Ibadah Pendalaman Alkitab Surabaya, 14 Desember 2015 (Senin Sore)
    ... dengan demikian engkau mendapat balasnya. . Tetapi apabila engkau mengadakan perjamuan undanglah orang-orang miskin orang-orang cacat orang-orang lumpuh dan orang-orang buta. . Dan engkau akan berbahagia karena mereka tidak mempunyai apa-apa untuk membalasnya kepadamu. Sebab engkau akan mendapat balasnya pada hari kebangkitan orang-orang benar. Ayat - ini lebih tinggi tingkatannya ...

Siaran Langsung

Live Streaming GPTKK

Rekaman

Ikuti rekaman ibadah kami

Transkrip

Ringkasarn Firman Tuhan

Kesaksian

Pengalaman hidup bersama Firman Tuhan

Untuk Koneksi Lambat, silakan buka https://id.gptkk.org

Silakan kontak ke info@gptkk.org apabila bapak/ibu/sdr/sdri ada pertanyaan atau ingin berlangganan majalah Manna, dan silakan kirim email ke widjaja_h@yahoo.com apabila ingin konsultasi pribadi dengan bapak gembala.