English Language | Form Penggembalaan
RINGKASAN KOTBAH IBADAH RUTIN DAN IBADAH KUNJUNGAN
RINGKASAN LAINNYA

Ibadah Pendalaman Alkitab Surabaya, 13 Februari 2017 (Senin Sore)
Salam sejahtera dalam kasih sayangnya TUHAN kita Yesus Kristus. Selamat malam, selamat mendengarkan firman TUHAN. Biarlah kasih...

Ibadah Raya Surabaya, 12 Mei 2013 (Minggu Sore)
Salam sejahtera dalam kasih sayangnya Tuhan kita Yesus Kristus. Selamat malam, selamat mendengarkan Firman Tuhan. Biarlah damai...

Ibadah Pendalaman Alkitab Surabaya, 03 Februari 2014 (Senin Sore)
Salam sejahtera dalam kasih sayangnya Tuhan kita Yesus Kristus. Selamat malam, selamat mendengarkan Firman Tuhan. Biarlah damai...

Ibadah Raya Surabaya, 23 Desember 2012 (Minggu Sore)
Salam sejahtera dalam kasih sayangnya Tuhan kita Yesus Kristus. Selamat malam, selamat mendengarkan Firman Tuhan. Biarlah damai...

Ibadah Paskah Surabaya, 05 April 2015 (Minggu Sore)
Salam sejahtera dalam kasih sayangnya TUHAN kita Yesus Kristus. Selamat malam, selamat mendengarkan firman TUHAN. Biarlah damai...

Ibadah Pendalaman Alkitab Malang, 01 November 2012 (Kamis Sore)
Dari siaran langsung Ibadah Persekutuan di Tanjung Morawa

Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus....

Ibadah Pendalaman Alkitab Malang, 08 Desember 2016 (Kamis Sore)
Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus.

Wahyu 4:8
4:8 Dan keempat makhluk itu...

Ibadah Kaum Muda Remaja Malang, 11 Oktober 2014 (Sabtu Sore)
Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus.

Lukas 7:36-50 dalam susunan Tabernakel menunjuk...

Ibadah Doa Surabaya, 19 Oktober 2011 (Rabu Sore)
Matius 26 : 47-56
YESUS DITANGKAP/PENANGKAPAN YESUS.

Matius 26 : 47-50
26:48 Orang yang menyerahkan Dia telah memberitahukan tanda ini kepada mereka: "Orang yang...

Ibadah Doa Surabaya, 08 Agustus 2012 (Rabu Sore)
Dari siaran langsung Ibadah di Batam
1 Timotius 2 : 1-2=ini mengenai doa jemaat.
2:1. Pertama-tama aku menasihatkan: Naikkanlah permohonan, doa syafaat dan...

Ibadah Ciawi III, 03 Desember 2008 (Rabu Sore)
Wahyu 21: 5
Tuhan menciptakan manusia baru yang sama mulia dengan Dia untuk...

Ibadah Doa Surabaya, 17 Desember 2008 (Rabu Sore)
Matius 24: 29
= keadaan pada waktu kedatangan Tuhan Yesus kedua kali, yaitu terjadi goncangan-goncangan...

Ibadah Doa Puasa Session I Malang, 03 September 2013 (Selasa Pagi)
Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus.

Keluaran 19-24 adalah tentang Mezbah Dupa Emas.
Pengertian...

Ibadah Doa Malang, 20 Agustus 2013 (Selasa Sore)
Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus.

Matius 28:20b
28:20 .... Dan ketahuilah, Aku...

Ibadah Doa Puasa Malang Session II, 06 Oktober 2009 (Selasa Siang)
Isi kitab Keluaran:
Pasal 1-24, 31-34 --> pengajaran kitab KeluaranPasal 25-30, 35-40 --> pengajaran Tabernakel.Hubungan...


TRANSKRIP LENGKAP

Doa Surabaya (Rabu, 05 November 2014)
Tayang: 04 Juni 2018
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 03 November 2014)
Tayang: 04 Juni 2018
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 02 November 2014)
Tayang: 03 Maret 2018
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 20 Oktober 2014)
Tayang: 13 Desember 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 13 Oktober 2014)
Tayang: 13 Desember 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 12 Oktober 2014)
Tayang: 24 Oktober 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Doa Surabaya (Rabu, 08 Oktober 2014)
Tayang: 18 September 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 06 Oktober 2014)
Tayang: 05 September 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 05 Oktober 2014)
Tayang: 05 September 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Doa Surabaya (Rabu, 01 Oktober 2014)
Tayang: 05 September 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 29 September 2014)
Tayang: 24 Juni 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 21 September 2014)
Tayang: 19 Mei 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Doa Surabaya (Rabu, 17 September 2014)
Tayang: 29 April 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 15 September 2014)
Tayang: 29 April 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 14 September 2014)
Tayang: 24 Maret 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 07 September 2014)
Tayang: 06 Maret 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Doa Surabaya (Rabu, 03 September 2014)
Tayang: 16 Februari 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 01 September 2014)
Tayang: 16 Februari 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 31 Agustus 2014)
Tayang: 04 Februari 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 25 Agustus 2014)
Tayang: 13 Desember 2016
[baca transkrip] | [download file transkrip]



Untuk Koneksi Lambat, silahkan buka http://id.gptkk.org
Transkrip lengkap dari ibadah penggembalaan di Malang dan Surabaya, semuanya di bawakan oleh gembala sidang Pdt. Widjaja Hendra.

Silahkan kontak ke info@gptkk.org apabila bapak/ibu/sdr/sdri ada pertanyaan atau mungkin ingin berlangganan majalah Manna dan silahkan kirim email ke widjaja_h [at] yahoo.com apabila ingin konsultasi pribadi dengan bapak gembala
silahkan ganti tanda [at] dengan @
Cari ringkasan:   
[versi cetak]
Cari rekaman ibadah ini di: http://www.kabarmempelai.org
Ibadah Jumat Agung Malang, 30 Maret 2018 (Jumat Pagi)

Salam sejahtera dalam kasih sayangNya Tuhan kita Yesus Kristus.

Wahyu 7:1-8 tentang kehidupan yang dimeteraikan, sama dengan inti dari mempelai wanita Surga/ gereja yang sempurna/ inti dari tubuh Kristus yang sempurna.

Wahyu 7:2-3
7:2 Dan aku melihat seorang malaikat lain muncul dari tempat matahari terbit. Ia membawa meterai Allah yang hidup; dan ia berseru dengan suara nyaring kepada keempat malaikat yang ditugaskan untuk merusakkan bumi dan laut,
7:3 katanya: "Janganlah merusakkan bumi atau laut atau pohon-pohon sebelum kami memeteraikan hamba-hamba Allah kami pada dahi mereka!"

Mempelai wanita Surga adalah kehidupan yang menerima meterai Allah di dahi, sama dengan milik Allah yang tidak bisa diganggu-gugat oleh siapa pun.

Memperingati Jumat Agung/ kematian Yesus berkaitan dengan menerima meterai Allah.

Matius 27:66
27:66 Maka pergilah mereka dan dengan bantuan penjaga-penjaga itu mereka memeterai kubur itu dan menjaganya.

Waktu Yesus mati kemudian dikubur maka penjaga-penjaga memeterai kubur Yesus. Untuk membuktikan bahwa Yesus benar-benar mati dan membuktikan bahwa Yesus tidak bangkit. Artinya Yesus hanya manusia biasa bahkan penyesat. Tetapi bagi Yesus jika kubur Yesus dimeterai oleh penjaga-penjaga untuk membuktikan bahwa Yesus benar-benar mati tetapi Yesus juga bangkit yang tidak bisa dihalangi oleh apapun juga. Jadi, kubur Yesus dimeterai untuk membuktikan kematian dan kebangkitan Yesus untuk memberikan meterai Allah pada dahi kita semua/ dahi Mempelai wanita Gereja Tuhan yang sempurna.

Jadi, memperingati jumat Agung artinya lewat kematian Yesus kita bisa menerima meterai Allah di dahi kita.

Ada 2 macam meterai Allah yang bisa kita terima lewat kematian Yesus:
  1. Meterai darah Yesus.
    Keluaran 13:13,16
    13:13 Tetapi setiap anak keledai yang lahir terdahulu kautebuslah dengan seekor domba; atau, jika engkau tidak menebusnya, engkau harus mematahkan batang lehernya. Tetapi mengenai manusia, setiap anak sulung di antara anak-anakmu lelaki, haruslah kautebus.
    13:16 Hal itu harus menjadi tanda pada tanganmu dan menjadi lambang di dahimu, sebab dengan kekuatan tangan-Nya TUHAN membawa kita keluar dari Mesir."

    Sebenarnya Yesus mencucurkan darah dan mati di kayu salib hanya untuk menebus bangsa Israel, tetapi karena sebagian bangsa Israel menolak Yesus maka terbuka kesempatan dan kemurahan Tuhan bagi bangsa Kafir atau kita semua untuk menerima meterai darah Yesus. Bangsa Kafir digambarkan sebagai keledai.

    Hakim-Hakim 15:16
    15:16 Berkatalah Simson: "Dengan rahang keledai bangsa keledai itu kuhajar, dengan rahang keledai seribu orang kupukul."

    Ada dua kemungkinan tentang keledai:
    1. Jika ada penebusan oleh darah anak domba, maka keledai boleh hidup. Sekarang artinya jika ada penebusan oleh darah Yesus, maka bangsa Kafir boleh hidup bahkan sampai hidup kekal semalanya.
    2. Jika tidak ada penebusan oleh darah anak domba, maka keledai harus dipatahkan batang lehernya. Sekarang artinya jika tidak ada penebusan oleh darah Yesus, maka bangsa Kafir harus mati dan binasa selamanya.

    Jadi, tanpa penebusan oleh darah Yesus/ tanpa meterai darah Yesus, maka sehebat apa pun bangsa Kafir di dunia hanya sia-sia dan binasa selamanya. Segala sesuatu di dunia yang hebat (kepandaian, kekayaan, kedududukan, bahkan ibadah pelayanan), jika tanpa penebusan oleh darah Yesus/ meterai darah Yesus, maka akan sia-sia semuanya.

    Syarat untuk menerima meterai darah Yesus :
    1. Memiliki iman percaya kepada Yesus sebagai satu-satunya Juru Selamat lewat mendengar firman Kristus/ firman yang diurapi oleh Roh Kudus, mengerti firman, percaya dan yakin akan firman, sampai praktek firman. Ini berarti firman menjadi iman dalam hati/ diukir di dalam hati.
    2. Hati percaya Yesus, mulut mengaku.
      Kita bisa mengaku dosa kepada Tuhan (vertikal) dan sesama (horizontal) dengan sejujur-jujurnya, maka darah Yesus mengampuni dosa-dosa kita. Jika diampuni, jangan mengulangi dosa, sama dengan kita mengalami kelepasan dari dosa. Saat kita mengalami kelepasan dari dosa, maka kita menerima meterai darah Yesus di dahi dan di tangan kita.

    1 Korintus 5:7-8, 11
    5:7 Buanglah ragi yang lama itu, supaya kamu menjadi adonan yang baru, sebab kamu memang tidak beragi. Sebab anak domba Paskah kita juga telah disembelih, yaitu Kristus.
    5:8 Karena itu marilah kita berpesta, bukan dengan ragi yang lama, bukan pula dengan ragi keburukan dan kejahatan, tetapi dengan roti yang tidak beragi, yaitu kemurnian dan kebenaran.
    5:11 Tetapi yang kutuliskan kepada kamu ialah, supaya kamu jangan bergaul dengan orang, yang sekalipun menyebut dirinya saudara, adalah orang cabul, kikir, penyembah berhala, pemfitnah, pemabuk atau penipu; dengan orang yang demikian janganlah kamu sekali-kali makan bersama-sama.

    Jika mempertahankan enam dosa yang mengikat tubuh, jiwa, dan roh, maka tidak bisa menjadi satu dalam kesatuan tubuh Kristus. Oleh sebab itu, kita harus mengalami kelepasan dari dosa-dosa mulai dari 6 dosa yang mengikat tubuh, jiwa dan roh, atau 6 dosa yang mendarah daging.
    1. Dosa yang mengikat tubuh: cabul (dosa percabulan, penyimpangan-penyimpangan, nikah yang salah) dan pemabuk (dosa makan minum, merokok, mabuk, narkoba, dll). Memperingati kematian Yesus biarlah kita lepas dari dosa yang mengikat tubuh, maka ada meterai Allah di tangan.
    2. Dosa yang mengikat jiwa/ pikiran: kikir (tidak bisa memberi untuk Tuhan dan untuk sesama yang membutuhkan) dan serakah (mencuri milik Tuhan dan sesama), pemfitnah (benar jadi salah, salah jadi benar), penipu (dusta). Meterai dosa dilepas maka meterai Tuhan ada di dahi.
    3. Dosa yang mengikat roh: penyembahan berhala. Berhala adalah segala sesuatu di dunia yang lebih diutamakan dari pada Tuhan, mengesampingkan Tuhan/ mengesampingkan ibadah pelayanan. Jika kita lepas dari meterai penyembahan berhala, maka ada meterai Allah di hati kita.
    Maka kita memiliki meterai Allah di dahi, tangan, dan hati.

    Hasilnya: [1 Korintus 5:8]
    1. Jika menerima meterai Allah di dahi, hati, dan tangan, maka kita bisa hidup dalam kebenaran dan kemurnian. Kita bisa berpegang pada firman pengajaran benar/ Alkitab, hidup benar (tidak berbuat dosa) dan suci sampai kedalaman hati. Seluruh kehidupan kita dipagari dengan pagar kemurnian dan kebenaran. Keluar dari pagar kebenaran dan kemurnian sama dengan maut, tidak bahagia.

    2. Kalau sudah dipagari kebenaran dan kemurnian, maka ada berkat dan anugerah Tuhan. Kita diberkati dan bahagia sampai anak cucu.
      Mazmur 5:13
      5:13 Sebab Engkaulah yang memberkati orang benar, ya TUHAN; Engkau memagari dia dengan anugerah-Mu seperti perisai.

    3. Sampai kita menjadi milik Tuhan yang tidak bisa diganggu gugat oleh apapun.
      Amsal 12:26
      12:26 Orang benar mendapati tempat penggembalaannya, tetapi jalan orang fasik menyesatkan mereka sendiri.

      Orang benar pasti bisa tergembala dengan benar dan baik. Yaitu tergembala pada firman pengajaran yang benar/ pokok anggur yang benar (Yesus), tekun dalam kandang penggembalaan dalam 3 macam ibadah pokok.
      Di dalam kandang penggembalaan maka tubuh, jiwa, dan roh kita melekat pada Allah Tritunggal, sehingga setan tritunggal tidak bisa menjamah kita. Kita tidak bisa dijatuhkan dalam dosa-dosa sampai puncaknya dosa, sama dengan tidak menjadi keledai jalang. Kita tetap menjadi dombaNya Tuhan, kita tidak bisa disesatkan menjadi keledai liar. Kita menjadi domba-dombaNya Tuhan yang digembalakan oleh Tuhan sampai kita berkata "takkan kekurangan aku".

  2. Meterai nama Yesus.
    Keluaran 28:36-38
    28:36 Juga haruslah engkau membuat patam dari emas murni dan pada patam itu kauukirkanlah, diukirkan seperti meterai: Kudus bagi TUHAN.
    28:37 Haruslah patam itu engkau beri bertali ungu tua, dan haruslah itu dilekatkan pada serban, di sebelah depan serban itu.
    28:38 Patam itu haruslah ada pada dahi Harun, dan Harun harus menanggung akibat kesalahan terhadap segala yang dikuduskan oleh orang Israel, yakni terhadap segala persembahan kudusnya; maka haruslah patam itu tetap ada pada dahinya, sehingga TUHAN berkenan akan mereka.

    Filipi 2:8-9
    2:8 Dan dalam keadaan sebagai manusia, Ia telah merendahkan diri-Nya dan taat sampai mati, bahkan sampai mati di kayu salib.
    2:9 Itulah sebabnya Allah sangat meninggikan Dia dan mengaruniakan kepada-Nya nama di atas segala nama,

    Yesus taat sampai mati untuk menerima meterai dan memberikan meterai nama Yesus di dahi.

    Dengan meterai nama Yesus di dahi maka kita diangkat menjadi:
    1. Imam-imam dan raja-raja, yaitu seorang yang suci, seorang yang memangku jabatan pelayanan, seorang yang beribadah melayani Tuhan sesuai dengan jabatan pelayanan yang Tuhan percayakan kepada kita dengan setia dan benar.

    2. Mempelai wanita Tuhan yang sempurna/ milik Tuhan selamanya.
      Wahyu 7:4-8
      7:4 Dan aku mendengar jumlah mereka yang dimeteraikan itu: seratus empat puluh empat ribu yang telah dimeteraikan dari semua suku keturunan Israel.
      7:5 Dari suku Yehuda dua belas ribu yang dimeteraikan, dari suku Ruben dua belas ribu, dari suku Gad dua belas ribu,
      7:6 dari suku Asyer dua belas ribu, dari suku Naftali dua belas ribu, dari suku Manasye dua belas ribu,
      7:7 dari suku Simeon dua belas ribu, dari suku Lewi dua belas ribu, dari suku Isakhar dua belas ribu,
      7:8 dari suku Zebulon dua belas ribu, dari suku Yusuf dua belas ribu, dari suku Benyamin dua belas ribu.

      Wahyu 14:1-5
      14:1 Dan aku melihat: sesungguhnya, Anak Domba berdiri di bukit Sion dan bersama-sama dengan Dia seratus empat puluh empat ribu orang dan di dahi mereka tertulis nama-Nya dan nama Bapa-Nya.
      14:2 Dan aku mendengar suatu suara dari langit bagaikan desau air bah dan bagaikan deru guruh yang dahsyat. Dan suara yang kudengar itu seperti bunyi pemain-pemain kecapi yang memetik kecapinya.
      14:3 Mereka menyanyikan suatu nyanyian baru di hadapan takhta dan di depan keempat makhluk dan tua-tua itu, dan tidak seorang pun yang dapat mempelajari nyanyian itu selain dari pada seratus empat puluh empat ribu orang yang telah ditebus dari bumi itu.
      14:4 Mereka adalah orang-orang yang tidak mencemarkan dirinya dengan perempuan-perempuan, karena mereka murni sama seperti perawan. Mereka adalah orang-orang yang mengikuti Anak Domba itu ke mana saja Ia pergi. Mereka ditebus dari antara manusia sebagai korban-korban sulung bagi Allah dan bagi Anak Domba itu.
      14:5 Dan di dalam mulut mereka tidak terdapat dusta; mereka tidak bercela.

    Syarat untuk menerima meterai Yesus di dahi, yaitu kita taat dengar-dengaran pada firman pengajaran yang benar sampai daging tidak bersuara lagi.

    1 Petrus 1:22
    1:22 Karena kamu telah menyucikan dirimu oleh ketaatan kepada kebenaran, sehingga kamu dapat mengamalkan kasih persaudaraan yang tulus ikhlas, hendaklah kamu bersungguh-sungguh saling mengasihi dengan segenap hatimu.

    Kalau kita taat pada firman pengajaran yang benar maka:
    1. Kita mengalami penyucian mulai dari penyucian dahi (pikiran, ingatan).
      Ini sangat penting, buktinya:
      • Keluaran 32:1-4
        32:1 Ketika bangsa itu melihat, bahwa Musa mengundur-undurkan turun dari gunung itu, maka berkumpullah mereka mengerumuni Harun dan berkata kepadanya: "Mari, buatlah untuk kami allah, yang akan berjalan di depan kami sebab Musa ini, orang yang telah memimpin kami keluar dari tanah Mesir -- kami tidak tahu apa yang telah terjadi dengan dia."
        32:2 Lalu berkatalah Harun kepada mereka: "Tanggalkanlah anting-anting emas yang ada pada telinga isterimu, anakmu laki-laki dan perempuan, dan bawalah semuanya kepadaku."
        32:3 Lalu seluruh bangsa itu menanggalkan anting-anting emas yang ada pada telinga mereka dan membawanya kepada Harun.
        32:4 Diterimanyalah itu dari tangan mereka, dibentuknya dengan pahat, dan dibuatnyalah dari padanya anak lembu tuangan. Kemudian berkatalah mereka: "Hai Israel, inilah Allahmu, yang telah menuntun engkau keluar dari tanah Mesir!"

        Yeremia 46:14-15
        46:14 "Beritahukanlah di Mesir, dan kabarkanlah di Migdol! Kabarkanlah di Memfis dan di Tahpanhes! Katakanlah: Ambillah tempat dan bersiaplah, sebab sekitarmu habis dimakan pedang!
        46:15 Mengapa Apis melarikan diri, tidakkah sanggup sapi jantanmu bertahan? Sungguh, TUHAN telah menundukkan dia!

        Bangsa Israel selalu ingat pada berhala orang Mesir, yaitu lembu sehingga waktu terjepit membuat lembu emas.
        Ini sama dengan ibadah pelayanan yang mengurumuni Harun, artinya ibadah pelayanan hanya mengutamakan perkara jasmani (figur manusia, artis-artis, keuangan, kemakmuran, hiburan-hiburan jasmani), sehingga tidak mengutamakan Yesus/ firman pengajaran yang benar, sehingga tidak mengalami pembaharuan, tetap mempertahankan manusia darah daging dengan 18 sifat tabiat daging.

        Jadi, ibadah pelayanan sampai seluruh hidup harus mengutamakan firman pengajaran yang benar. Sehingga kita mengalami penyucian ingatan/ dahi, selalu mengutamakan Tuhan, selalu mengingat Tuhan.

      • Filipi 3:13-14
        3:13 Saudara-saudara, aku sendiri tidak menganggap, bahwa aku telah menangkapnya, tetapi ini yang kulakukan: aku melupakan apa yang telah di belakangku dan mengarahkan diri kepada apa yang di hadapanku,
        3:14 dan berlari-lari kepada tujuan untuk memperoleh hadiah, yaitu panggilan sorgawi dari Allah dalam Kristus Yesus.

        Rasul Paulus mengalami penyucian ingatan sehingga bisa melupakan dosa-dosa sampai puncaknya dosa yang sudah dilakukan, serta melupakan kebanggaan-kebanggaan. Sehingga bisa selalu ingat Tuhan dan bisa dipakai menjadi imam/ hamba Tuhan/ pelayan Tuhan dalam pelayanan pembangunan Tubuh Kristus yang sempurna.

      Jadi, jika kita mengalami penyucian ingatan, maka kita selalu mengingat Tuhan.

    2. Kita bisa mengasihi sesama seperti diri sendiri bahkan mengasihi musuh, membalas kejahatan dengan kebaikan.
      1 Petrus 1:22
      1:22 Karena kamu telah menyucikan dirimu oleh ketaatan kepada kebenaran, sehingga kamu dapat mengamalkan kasih persaudaraan yang tulus ikhlas, hendaklah kamu bersungguh-sungguh saling mengasihi dengan segenap hatimu.

    Kalau kita mengalami penyucian dahi, maka kita akan selalu ingat Tuhan dan sesama, sama dengan selalu ingat salib atau kematian Yesus.

    Kalau kita sudah ingat Tuhan, ingat sesama, ingat kayu salib, maka Tuhan selalu mengingat kita, tidak akan pernah melupakan kita yang lemah. Tuhan akan selalu bergumul untuk kita sampai berseru "Sudah selesai".

    Kidung Agung 8:6-7
    8:6 -- Taruhlah aku seperti meterai pada hatimu, seperti meterai pada lenganmu, karena cinta kuat seperti maut, kegairahan gigih seperti dunia orang mati, nyalanya adalah nyala api, seperti nyala api TUHAN!
    8:7 Air yang banyak tak dapat memadamkan cinta, sungai-sungai tak dapat menghanyutkannya. Sekalipun orang memberi segala harta benda rumahnya untuk cinta, namun ia pasti akan dihina.

    Posisi orang yang dimeterai oleh Tuhan adalah seperti bayi dalam gendongan tangan Tuhan.


    1. Tangan anugerah Tuhan yang besar sanggup memelihara, melindungi kita yang lemah tak berdaya di tengah kesulitan dunia sampai jaman antikris berkuasa di bumi, sampai hidup kekal selamanya.
    2. Tangan sekuat maut sanggup melakukan apa yang tidak bisa kita lakukan, yang tidak bisa kita pikirkan. Yang mustahil menjadi tidak mustahil. Ada masa depan berhasil dan indah.
    3. Tangan sekuat maut sanggup menyucikan dan mengubahkan kita sampai sempurna dan sanggup menyambut kedatangan Yesus kedua kali di awan-awan permai dengan sorak sorai "Haleluya".


Tuhan memberkati.


kembali ke halaman sebelumnya
IBADAH RUTIN DI MALANG

Minggu jam 06:50 (Ibadah Raya)
Minggu jam 10:15 (Ibadah Sekolah Minggu)
Selasa jam 17:15 (Ibadah Pendalaman Alkitab)
Rabu jam 07:30 (Ibadah Kaum Wanita)
Kamis jam 17:15 (Ibadah Doa Penyembahan)
Sabtu jam 17:15 (Ibadah Kaum Muda Remaja)

IBADAH RUTIN DI MEDAN
Royal Room Hotel Danau Toba Internasional
Jl. Imam Bonjol Medan

Minggu, jam 19:00 (Ibadah Raya)
Senin, jam 09:00 (Ibadah Pendalaman Alkitab)
Senin, jam 17:30 (Ibadah Pendalaman Alkitab)

IBADAH RUTIN DI SURABAYA

Minggu jam 09:30 (Ibadah Sekolah Minggu)
Minggu jam 10:55 (Ibadah Raya)
Rabu jam 17:30 (Ibadah Pendalaman Alkitab)
Jumat jam 17:30 (Ibadah Doa Penyembahan)


IBADAH RUTIN DI JAKARTA
Jl. Patra Kuningan XIV no.4
Jakarta Selatan
Sabtu, jam 09:00 (Ibadah Pendalaman Alkitab)

IBADAH KUNJUNGAN
  • September 2018
    (Ibadah Kunjungan di Jakarta)

  • 11-13 September 2018
    (Ibadah Persekutuan di Malang)

  • 25-26 September 2018
    (Ibadah Kunjungan di Sidikalang)

  • 16-18 Oktober 2018
    (Ibadah Kunjungan di Medan)

  • 30-31 Oktober 2018
    (Ibadah Kunjungan di Jayapura)

  • Februari 2019
    (Ibadah Kunjungan di Chennai, India)

All Right Reserved Gereja Pantekosta Tabernakel "KRISTUS KASIH"
Jln. Simpang Borobudur 27 Malang | Telp: (0341) 496949 | Fax: (0341) 476751 » Lihat Peta Gereja Kami di Malang
Jln. WR Supratman 4 Surabaya | Telp. 08123300378 » Lihat Peta Gereja Kami di Surabaya
hubungi kami | email: info@gptkk.org | sitemap | top